Tiga hari Stalin. Beaverbrook dan Harriman's Unclassified Mission

Tiga hari Stalin. Beaverbrook dan Harriman's Unclassified Mission
Tiga hari Stalin. Beaverbrook dan Harriman's Unclassified Mission
Anonim
Tiga hari Stalin. Beaverbrook dan Harriman's Unclassified Mission

Siapa bukannya Harry Hopkins

Hampir hingga akhir tahun 1941, Kesatuan Soviet menentang Jerman Nazi, dengan hanya satu sekutu - Great Britain. Pada masa ini, Amerika Serikat tetap berkecuali, seperti Presiden Roosevelt berjanji kepada Amerika ketika dia terpilih untuk penggal ketiga, dan rakyat masih harus yakin akan perlunya memerangi Nazi.

Walau bagaimanapun, adalah Amerika Syarikat yang pertama yang mengirimkan anggota berkuasa ke Moscow, yang diketuai oleh pembantu F.D. Roosevelt, Harry Hopkins. Kejayaan yang agak tidak dijangka dalam perjalanannya ke ibu kota Soviet telah ditulis di halaman Voennoye Obozreniye ("USSR and the Allies: At the Origins of Lend-Lease"), dan itulah Hopkins yang ditunggu di Kremlin untuk kajian terperinci mengenai rancangan bantuan sekutu kepada Kesatuan Soviet.

Bersama dengan bekalan Amerika, bantuan Inggeris terpaksa dirundingkan. Oleh itu, delegasi kedua, yang pergi ke Moscow pada akhir September, menjadi Anglo-Amerika. Kerana penyakit Hopkins, bukannya dia, jutawan berusia 50 tahun Averell Harriman, seorang oligarki yang sebenarnya, seorang hartawan kereta api, yang masuk ke dalam politik hanya di bawah pengaruh Perjanjian Baru Roosevelt, pergi dari Roosevelt ke Stalin.

Imej

Tidak seperti lawatan Hopkins, yang disertai oleh hanya dua penerbang, pasukan yang agak besar terbang dengan Harriman ke Moscow: Laksamana Standley, dua jeneral, Burns and Chanei, Kolonel Faymonville dan ahli politik William Batt.

Delegasi Britain, yang juga termasuk seorang ahli politik, Penolong Setiausaha Negara Penerbangan Harold Balfour, dua jeneral, Macready dan Ismail, dan Sir Rowlands dan Wilson, diketuai oleh Lord Beaverbrook, ketua kerajaan akhbar yang kuat dan rakan karib Perdana Menteri Menteri Churchill.

Sejurus sebelum misi ke Rusia Merah, Harriman, utusan khas Presiden AS, menghabiskan banyak masa di London, merundingkan syarat-syarat penghantaran Lend-Lease ke Britain. Di ibukota Inggeris, dia bertemu dengan Lord Beaverbrook, yang pada masa itu memegang jawatan Setiausaha Bekalan yang sangat sesuai, dan sebelum itu mengetuai industri penerbangan Britain.

Imej

Kedua-dua tetamu tinggi Stalin disenaraikan sebagai bangsawan, walaupun mereka bukan darah. Averell Harriman berasal dari keluarga pemodal dan pengusaha Yahudi, dan tidak memerlukan gelaran di Amerika Syarikat. Tetapi Lord Beaverbrook adalah penduduk asli Kanada dengan nama William Maxwell Aitken yang sederhana, dan dia mendapat keturunan dari Perdana Menteri D. Lloyd George pada tahun 1916 kerana membantu menggulingkan kabinet liberal G. Asquith.

Presiden Roosevelt memberikan surat peribadi kepada Averell Harriman kepada pemimpin Soviet itu - surat yang sama seperti yang dia kirimkan dengan Hopkins beberapa bulan sebelumnya.

Tuan Stalin yang dihormati!

Surat ini akan dihantar kepada anda oleh rakan saya, Averell Harriman, yang saya minta untuk menjadi ketua delegasi kami untuk dihantar ke Moscow.

Tuan Harriman sedar akan kepentingan strategik di hadapan anda, dan saya yakin dia akan melakukan apa sahaja untuk berjaya menyelesaikan rundingan di Moscow.

Harry Hopkins memberitahu saya secara terperinci mengenai pertemuannya yang memberangsangkan dan memuaskan dengan anda. Saya tidak dapat memberitahu anda betapa kita semua mengagumi perjuangan pertahanan berani tentera Soviet …

Lord Beaverbrook tidak menerima mesej dari Churchill, kedua-duanya tidak menganggapnya perlu.Dan ini ada dalam tradisi diplomasi Inggeris, terutamanya kerana Beaverbrook adalah yang pertama dari ahli politik utama kerajaan yang mengunjungi USSR setelah tercetusnya perang di Front Timur.

Adalah ciri bahawa Harriman dan Beaverbrook pada masa itu terus berhubungan dengan Harry Hopkins, sehingga mengakui kewenangannya yang tidak dapat disangkal dalam hal Lend-Lease. Dan ini berlaku walaupun USSR belum memberikan kelulusan akhir untuk mengikuti program ini.

Tanpa menghilangkan butiran

Sebelum berangkat ke ibu kota Soviet (Harriman dan Beaverbrook dengan kapal penjelajah Britain, dan kakitangan misi dengan pesawat B-24), rundingan awal yang panjang diadakan di London. Tetapi mereka berada di tempat pertama, bukan spesifik, tetapi politik.

British berusaha sekuat tenaga untuk mengurangkan bekalan ke Uni Soviet ke tahap minimum yang diperlukan, kerana jika berlaku kekalahan orang Rusia, segala-galanya, peralatan, senjata, dan makanan, akan pergi ke Jerman. Lebih-lebih lagi, pendekatan ini muncul dengan jelas di bawah kesan penerbitan di akhbar, walaupun siapa, jika bukan Lord Beaverbrook, tahu harga propaganda lebih baik daripada orang lain.

Imej

Sebaliknya, rundingan dengan kepemimpinan Soviet, yang secara peribadi dengan Stalin, hanya memakan waktu tiga hari, walaupun pada awalnya Sekutu telah merancang dua. Pada hari pertama, 28 September, pemimpin Parti Bolshevik, yang telah memimpin pemerintahan Soviet pada malam sebelum perang, secara ringkas dan konkrit mengenali wakil-wakil Sekutu dengan situasi di depan.

Dari pengakuan Stalin mengenai keunggulan pasukan Jerman, pernyataannya mengenai perlunya membuka front kedua di Eropah, serta permintaan untuk menghantar tentera Britain untuk berperang di Ukraine, kesimpulan itu secara harfiah menyatakan dirinya. Kepimpinan Soviet tidak akan bersetuju untuk berunding dengan Hitler, Tentera Merah akan dapat bertahan, tetapi untuk titik balik perang, ia sangat memerlukan pertolongan. Juga, negara secara keseluruhan memerlukannya.

Imej

Pemimpin Soviet membangkitkan isu tujuan perdamaian dan bahkan mencadangkan "agar Jerman membayar kerosakan itu." Selepas itu, Stalin secara harfiah mengebom para tamu, terutama Lord Beaverbrook, dengan pertanyaan yang jelas dan spesifik tentang apa dan bagaimana, dengan syarat apa, akan dibekalkan kepada Soviet Union pada masa yang akan datang.

Baron Britain sepertinya telah diinterogasi, walaupun jelas bahawa Stalin hanya ingin mengetahui dengan tepat apa yang diharapkan oleh Rusia dalam waktu dekat, dan ini adalah peralatan dan bahan yang sudah ada di pulau-pulau di Britain. Dari transkrip perbualan yang diterbitkan lama dahulu, anda dapat melihat bahawa Beaverbrook sering saja "melayang", dengan berkata: "Saya akan mengetahui, saya akan membuat pertanyaan, saya akan menjawab soalan anda esok."

Bagi Harriman, banyak jawapan diberikan agak lebih mudah: maklumatnya lebih dekat dengan pengusaha Amerika. Tetapi dia pernah dipaksa untuk menandatangani kebodohan, begitu pemimpin Soviet itu mulai berbicara mengenai ciri teknikal dan senjata pejuang.

Walaupun begitu, babak pertama dimainkan dengan jelas oleh rakan-rakan secara keseluruhan, Stalin dan Beaverbrook berjaya membincangkan keadaan dengan pendaratan di Britain dari Rudolf Hess, salah seorang rakan karib Hitler.

Imej

Kakitangan teknikal kini mempunyai banyak kerja yang perlu dilakukan untuk memperjelaskan pengedaran bekalan peralatan dan senjata yang telah dipersetujui secara asasnya ke Uni Soviet, serta pembekalan bahan mentah dan bahan timbal balik ke Amerika Syarikat dan Britain. Kedua-dua ketua perwakilan sekutu sangat terkesan oleh Stalin dan mengagumi perjuangan rakyat Soviet.

Orang Jerman boleh berbohong lebih jauh

Perundingan hari kedua ternyata jauh lebih sukar, lebih-lebih lagi, seperti di London, kerana kenyataan bahawa politik menyekat keputusan yang nyata. Sebagai permulaan, topik pengenalan bersama mengenai status quo sebelum perang muncul, yang sebelumnya sering dibangkitkan oleh diplomat Soviet, bingung dengan perlunya mendorong pengakuan penyatuan negara-negara Baltik dengan Rusia.

Namun, Stalin memiliki kecerdasan dan ketahanan yang cukup untuk mengusulkan untuk menangguhkan penyelesaian masalah tersebut hingga selepas kemenangan.Setelah bercakap secara terperinci mengenai plat perisai, kereta Willis dan fakta bahawa kereta perisai yang ditawarkan oleh Amerika adalah perangkap dan dia tidak memerlukannya, pemimpin Soviet itu mengingatkan para perunding mengenai propaganda Jerman, yang cuba memecah belah barisan satu-satunya munculnya Kesatuan Tiga.

Joseph Goebbels, yang salah seorang wartawan Amerika sebut sebagai "penguasa kumpulan penyokong Nazi", cuba memperlekehkan pertemuan itu sendiri di Moscow. "British dan Amerika tidak akan pernah menemui bahasa yang sama dengan kaum Bolshevik." Keyakinan bahawa tesis ini berfungsi, Goebbels tidak hanya bertahan hingga tahun 1945, tetapi juga selamanya menanamkannya dalam Fuehrernya.

Stalin memahami bahawa dalam hal ini dia tidak dapat mengandalkan kerahsiaan yang sebenarnya, yang merupakan kebiasaan bagi diplomasi dan politik Soviet, tetapi dia tidak menyembunyikan kegusarannya. Harus diingat bahawa Jerman memulakan kempen pers mereka terhadap pertemuan Moskow lebih awal, ketika mereka berhasil tidak hanya memintas, tetapi juga dengan tepat menyampaikan pesan peribadi Roosevelt kepada Stalin.

Yang disiarkan bersama Averell Harriman. Pengganggu Hitler tidak menghasilkan sesuatu yang lebih baik untuk Amerika Utara dan Selatan, di mana agensi DNB (Deutsche Nachrichten Buro) menyiarkan, bagaimana cara mengganti alamat ke Stalin "Tuan Yang Terhormat" dengan "Sahabatku", dan akhir "Hormat saya" milik anda "dengan" Dengan ungkapan persahabatan hati ".

Akibatnya, hari yang sukar diakhiri dengan fakta bahawa ia diputuskan untuk bertemu lagi, memperpanjang rundingan, dan mengenai propaganda Jerman, Stalin, yang sudah membuka pertemuan pada hari ketiga, 30 September, mengatakan bahawa mereka bertiga perlu membuktikan bahawa Goebbels adalah pembohong.

Lend-Lease dan tidak ada yang lain

Untuk pertemuan terakhir, memorandum sudah disiapkan dengan senarai semua perkara yang diminta oleh orang Rusia. Lord Beaverbrook segera menunjukkan bahan dan peralatan tersebut, keperluan yang tidak dapat dipenuhi oleh pihak Britain dan Amerika dengan segera. Selepas itu, ketua perwakilan Britain dengan panjang lebar dan membosankan membaca senarai apa yang dapat dibekalkan walaupun dengan permintaan Soviet yang berlebihan.

Untuk semua tanggapan keras terhadap bantuan sekutu, yang tidak cuba disembunyikan oleh Stalin, di sini dia mengakui bahawa dia "menerima senarai itu dengan semangat." Ini adalah ciri bahawa format yang sesuai dengan pengiriman sekutu tidak akan mengganggu dia sama sekali.

Tetapi dengan demikian, skema Lend-Lease, oleh semua petunjuk, tidak terlalu memberi inspirasi kepada pemimpin Soviet, seperti yang dilakukan oleh diplomat Soviet dan pedagang asing sebelumnya. Kesemua mereka melihat pendekatan Amerika seperti keinginan untuk memperbudak Rusia. Pragmatis Stalin jelas malu dengan perlunya membayar untuk apa yang digunakan untuk mencapai kemenangan bersama.

Pada masa yang sama, Uni Soviet tidak mempunyai dana untuk pembelian senjata dan peluru secara langsung. Untuk mewujudkan kenyataan bahawa kesediaan yang ditunjukkan oleh Amerika untuk memberi pinjaman kepada sekutu baru untuk bekalan ketenteraan dengan praktiknya tidak ada sekatan, bukan sahaja persetujuan orang Rusia diperlukan, tetapi juga keputusan perundangan di Amerika Syarikat itu sendiri.

Averell Harriman tidak pernah jemu mengulangi, memerintahkan orang bawahannya: "Beri, memberi dan memberi, tidak bergantung pada pulangan, tidak ada pemikiran untuk mendapatkan sesuatu sebagai balasan."

Imej

Presiden Roosevelt berjaya menambahkan USSR ke dalam senarai negara-negara yang "berjuang mempertahankan kepentingan Amerika Syarikat," walaupun mendapat tentangan sengit dari semua lawan politik. Dia berjaya meyakinkan bahkan umat Katolik Amerika, yang secara tegas menganggap kaum Bolshevik sebagai neraka, yang mana pemilik Rumah Putih mengirim utusan khasnya kepada Paus Pius XII.

Roosevelt menandatangani dokumen yang menyatakan bahawa program Lend-Lease berlaku di USSR pada 7 November 1941. Pada ulang tahun Revolusi Oktober dan hari perarakan legenda di Dataran Merah. Setuju, dan hari ini tidak menjadi dosa untuk mengucapkan terima kasih kepadanya kerana hadiah itu. Dan penghantaran pertama ke Kesatuan Soviet di bawah Lend-Lease bermula pada bulan Oktober 1941. Kemudian pekerja bawahan Stalin hanya memikirkan bagaimana untuk masuk ke dalam program yang tidak sepenuhnya jelas ini.

Popular oleh topik