Di barisan hadapan konfrontasi bawah laut: hidroakustik dasar laut. Dari awal perang dingin hingga tahun 70-an

Di barisan hadapan konfrontasi bawah laut: hidroakustik dasar laut. Dari awal perang dingin hingga tahun 70-an
Di barisan hadapan konfrontasi bawah laut: hidroakustik dasar laut. Dari awal perang dingin hingga tahun 70-an
Anonim
Imej

Kata pengantar

Soalan dan masalah peperangan kapal selam moden perang kapal selam moden telah dipertimbangkan di halaman "VO" lebih dari sekali:

Skandal torpedo Artik

Ancaman sebenar di Artik: dari udara dan dari bawah air

AICR "Severodvinsk" diserahkan kepada Angkatan Laut dengan kekurangan kritikal untuk keberkesanan pertempuran

Anti-torpedo. Kami masih di depan, tetapi kami sudah diatasi

Di manakah Laksamana Evmenov berjalan?

Pertahanan anti-kapal selam: kapal melawan kapal selam. Hydroacoustics

Pertahanan anti-kapal selam: kapal melawan kapal selam. Senjata dan taktik.

Walau bagaimanapun, pendedahan penuh topik tidak mustahil tanpa mempertimbangkan isu-isu hidroakustik dasar laut, dengan penekanan pada pengembangannya dan keberkesanan (pertempuran) sebenar. Harus diingat bahawa ini adalah pertama kalinya pendekatan terpadu terhadap subjek ini dilakukan di negara kita.

Bahagian 1. Generasi pertama dan kedua. Hydroacoustics of the Great War

Pada tahun 1930, di Jerman, sebuah komisi yang diketuai oleh saintis Soviet yang terkenal (dan bekas komandan kapal selam) A.I. Berg membeli pencari arah suara untuk kapal selam domestik pertama. Menjelang tahun 1932, berdasarkan pencari arah kebisingan Jerman yang diterima (SHPS, stesen mencari arah bunyi), SHPS domestik pertama "Mercury" dan "Mars" dikembangkan. Walau bagaimanapun, masalah dengan kualiti menyebabkan pembelian lebih lanjut pencari arah suara Jerman pada tahun 30-an (hanya pada tahun 1936 - 50 set).

Ahli sejarah Rusia yang terkenal M.E. Morozov menulis:

Sebenarnya, kami lebih mahir dalam hidroakustik Jerman daripada sekutu kami: pencari arah bunyi Mars kami adalah saudara kandung dari GRK Jerman, dan sonar Tamir adalah adik-beradik S-Gerat Jerman.

Imej

Kami tidak boleh bersetuju dengan pendapat mengenai "pengetahuan yang baik" mengenai stesen hidroakustik Jerman (GAS): jika dalam ciri teknikal formal "Mars" kita benar-benar serupa dengan GHG Jerman, maka dalam kemampuan pertempuran sebenar, mereka tidak dapat dibandingkan.

Sekutu, setelah mendapat pencari arah suara Jerman (untuk pertama kalinya di kapal selam U-570 yang ditangkap pada bulan Mei 1942), terkejut dengan kemampuan pertempuran mereka yang tinggi, dan faktor utama di sini adalah satu set langkah untuk memastikan kekebalan kebisingan tinggi mereka dan kepekaan - hanya hakikat yang sebahagian besarnya kita abaikan.

Ia ditulis mengenai pencari arah suara kapal selam "D-2":

Masalahnya diperburuk oleh keadaan buruk stesen Mars-16, yang dapat digunakan baik di bawah motor elektrik dengan kelajuan ekonomi, atau di permukaan tanpa bergerak dengan gelombang tidak lebih dari 2 titik. Stesen tersebut memberikan kesilapan besar dalam menentukan kaitan dengan sumber kebisingan

Di barisan hadapan konfrontasi bawah laut: hidroakustik dasar laut. Dari awal perang dingin hingga tahun 70-an

Inti dari masalah ini adalah bahawa stesen GHG mempunyai frekuensi rendah yang relatif (dengan had yang lebih rendah lebih dari 1 KHz), dan, tanpa adanya cara perlindungan yang diperlukan terhadap gangguan, mereka "mengumpulkannya dengan sekop."

Selain itu, dengan dasar yang kecil, bahkan dalam bentuk yang dapat digunakan sepenuhnya, "Mars" mengalami kesalahan mencari arah yang besar, lobus sisi yang tinggi dan resolusi sudut arah yang buruk. Sebagai contoh, semasa serangan formasi Jerman K-21 kita dengan kapal perang "Tirpitz", dengan mengambil kira kebisingan berterusan dan kemustahilan penemuan arah yang terpisah dari sasaran SHPS "Mars" semasa serangan, K- 21 ternyata benar-benar "buta" di bawah air.

Oleh itu, pada awal pengembangan hidroakustik dasar laut, faktor kekebalan suara menjadi salah satu faktor penentu dalam pengembangan dan kemampuan sebenar GAS.

Pengalaman Jerman dalam menyelesaikan masalah teknikal ini selama 30-an dan awal 40-an sangat menarik. Sebagai tambahan kepada budaya teknikal pembuatan umum yang tinggi, penggunaan decoupling akustik, pemaju Jerman telah memperkenalkan satu set penapis frekuensi jalur lebar (sebenarnya, subband frekuensi terpisah) dengan tiga nilai purata 1, 3 dan 6 kHz. Pada masa yang sama, semasa serangan, sub-band 3 dan 6 kHz paling sering digunakan, yang memastikan ketepatan terbaik (ralat masing-masing 1, 5 ° dan kurang dari 1 °) dan kemungkinan penemuan arah yang terpisah sasaran dekat.

Imej

Di Atlantik, julat pengesanan GHG NLS untuk sasaran tunggal (dalam sub-band frekuensi rendah) mencapai 20-30 km, untuk konvoi - 100 km.

Kesan yang sangat baik diberikan oleh reka bentuk antena SHPS bersaiz besar (dengan pangkalan yang baik) sebagai "alat balkoni" yang terpisah.

Imej
Imej

Ciri prestasi tinggi dari varian terbaru dari GHG SHPS memastikan penggunaan torpedo yang berkesan dan tersembunyi oleh kapal selam baru siri XXI dan XXIII, dan sekutu sangat beruntung kerana hanya sebilangan kecil dari mereka yang berjaya memasuki perkhidmatan dengan Kriegsmarine.

Generasi pasca perang pertama. Kami

Situasi ketenteraan-politik baru setelah berakhirnya Perang Dunia II memerlukan pembinaan Angkatan Laut dan pasukan dasar laut yang dipercepat pada tahap paling moden.

Kerja yang jujur ​​dan sukar dilakukan pada kesilapan dalam membuat GAS mereka sendiri, GAS sekutu dan pengalaman Jerman dipelajari dengan teliti (termasuk semasa topik khas, misalnya, "Trofi" tahun 1946).

Hampir semua cabang sains, bukan hanya roket dan penerbangan, tetapi juga hidroakustik, telah melonjak dalam perkembangannya ketika di USSR.

Pada tahun 1946, di OKB-206 dari kilang Vodtranspribor, kerja bermula untuk mewujudkan stesen kapal-ke-kuasa bersatu moden "Phoenix" untuk kapal selam dari program pembinaan kapal besar Angkatan Laut USSR. Prototaip ShPS dipasang pada kapal selam siri XXI yang ditangkap dan berjaya lulus ujian keadaan (GI) pada tahun 1950.

Imej

SHPS "Phoenix" ternyata merupakan perkembangan yang sangat berjaya, yang kelihatan cukup baik dengan latar belakang analog asing (misalnya, AN / SQR-2 Amerika).

Imej

Antena silinder 132 penerima magnetostrictive, kaedah mencari arah fasa, yang memastikan keluaran data ketepatan tinggi (ralat kurang dari 0.5 °) untuk penembakan torpedo, penyatuan dengan stesen sonar frekuensi dua (15 dan 28 kHz) Tamir-5L (selepas ini apabila peningkatan digantikan dengan "Plutonium") dan mod komunikasi kod antara kapal selam. Pilihan julat frekuensi yang betul (hasil kajian pengalaman asing yang sangat teliti!) Memberi imuniti kebisingan dan resolusi menuju sasaran yang dekat.

Untuk kapal selam domestik yang paling besar dari projek 613, antena Phoenix ShPS terletak pada analog "peranti balkoni" kapal selam Jerman bersama dengan Tamir-5L GLS (yang digantikan dengan Plutonium semasa pemodenan).

Imej

Pada tahun 1956-1959. OKB-206 melakukan dua kerja pembangunan (R&D) untuk pemodenan Phoenix ShPS: Kola (pelaksanaan mod penjejakan sasaran automatik, AST) dan Aldan (meningkatkan kepekaan dan pelaksanaan kaedah korelasi pencarian arah dan pemeriksaan pekeliling ufuk dengan jangka masa 30 atau 60 s kerana putaran suis antena berterusan). ShPS yang dimodenkan digunakan pada tahun 1959 dengan sebutan MG-10.

Pada awal 60-an, pemodenan lain dilakukan: MG-10M dengan peningkatan dalam jarak pengesanan sebanyak 30% lagi dan penyatuan dengan stesen hidroakustik (GAS) untuk pengesanan isyarat hidroakustik (OGS) "Svet-M".

Imej
Imej

Dari memoir pegawai perkhidmatan teknikal radio dengan projek B-440 641:

Secara amnya, kapal projek 641 ternyata menjadi projek yang berjaya … B-440 mempunyai enjin diesel bersaiz kecil yang tenang 2D42, produk yang luar biasa; SHPS 2-band MG-10M yang sangat baik (benar, dengan satu ASC, tetapi kawalan manual pilihan akustik), tetapi perakam pita "Komet" buruk untuk merakam bunyi, dan rakaman itu merupakan pengesahan wajib bagi …

Kawasan pertama yang mencari kami diberi Laut Tyrrhenian, di mana kami pertama kali menemui SSBN pertama kami.Kelebihan kapal kami pada tahap awal adalah bahawa kami praktikal dalam serangan, mempunyai 2, 5-3 knot pada mesin kapal ekonomi, dan SSBN yang beredar di daerah tugas pertempuran mereka tidak mendengar kami dan "berlari ke" kami. Fakta bahawa kapal itu baru, dengan model baru ShPS MG-10M pada transistor, juga banyak membantu. Kenalan pertama ini diingati oleh fakta bahawa kita mengetuai kapal induk peluru berpandu untuk masa yang sangat lama - 1 jam 56 minit, itu tetap menjadi catatan kita. Tetapi lebih jauh lagi, pada tahap berikutnya, dengan terus menghubungi dan mengejar SSBN, kemunduran teknikal kami segera mulai mempengaruhi: kami memberi pergerakan rata-rata (lebih dari 6 knot), dan Amer segera menemui kami, mula mengelak dan menambah kepantasan. Pada 14-16 knot, dia dengan mudah menjauh dari kita (kita dapat mengembangkan kecepatan seperti itu untuk waktu yang singkat, tetapi pada masa yang sama kita akan benar-benar "pekak" dan akan segera kehilangan kontak) …

… Oleh kerana terdapat keadaan hidrologi yang luar biasa: kami terus mendengar SSBN dengan jarak yang semakin meningkat dan mengikutinya. Selepas beberapa ketika, dia menyedari ini dan mengeluarkan simulator kapal selam, salinan dirinya yang sangat tepat dari segi kebisingan. Kami tidak dapat mempertahankan hubungan dengan dua sasaran di ShPS, dan juga menentukan tujuan mana yang benar. Akibatnya, kami terputus hubungan …

Biasanya, masa bersentuhan dengan SSBN adalah 10-20 minit, kita tidak lagi dapat menjaga "musuh" (saya nyatakan alasan di atas). Tetapi laporan penemuan kami sangat membantu Kakitangan Am Tentera Laut untuk mengetahui laluan rondaan SSBN dan mengarahkan pasukan lain kepada mereka. Semasa autonomi ini, B-440 mempunyai 14 hubungan stabil dengan SSBN.

Ini ditulis sekitar tahun 70-an, tetapi sebenarnya Kapal Fenix-MG-10 bertahan tidak hanya hingga awal 90-an (penarikan sepenuhnya kapal induk mereka dari Tentera Laut), tetapi juga hingga hari ini. Salah satu pilihan untuk MGK-400EM moden (MGK-400EM-01) yang disediakan untuk kemungkinan pemodenan perkakasan MG-10M, MG-13M Sviyaga M, MG-15M Svet M. Dalam bentuk yang diubahsuai (dengan antena baru), hari ini merupakan salah satu pilihan untuk senjata hidroakustik untuk projek baru kapal selam kecil (contohnya, dari siri Piranha dari SPBM Malakhit).

Pesaing domestik Phoenix dan Plutonium dari Vodtranspribor adalah kompleks (SHP dan GL) GAS "Arktika", yang telah dikembangkan di NII-3 (NII "Morfizpribor") sejak tahun 1952. untuk kapal selam anjakan sederhana dan besar.

Sebenarnya, "Arktika" adalah telinga hidroakustik besar dengan pemacu putaran, reflektor dan 4 transduser hidroakustik terbalik. Mod operasi: ШП, АСЦ, ГЛ. Untuk mod WB, putaran automatik antena dalam sektor carian tertentu diberikan pada kelajuan 3, 6 dan 16 darjah sesaat. Untuk mod GL, bank penapis Doppler diperkenalkan buat pertama kalinya dalam penerimaan.

Imej

Dalam perkhidmatan dengan GAS "Arktika-M" diadopsi hanya pada tahun 1960 dengan sebutan MG-200. "Arktika-M" mempunyai sejumlah kekurangan serius, tetapi merupakan satu-satunya kapal selam GAS domestik pada masa itu, yang memungkinkan untuk menentukan kedalaman dasar laut dari kapal selam.

Pegawai dengan B-440:

Lampu MG-200 ternyata hampir tidak berguna, SSBN sama sekali tidak mendengar, atau sangat lemah, tetapi menghangatkan diri seperti samovar. Dia mempunyai masalah dengan sistem hidraulik - antena melorot di sepanjang sudut kecenderungan. Secara berterusan, kerana kelembapan yang tinggi, bahagian penjana yang meletup gagal, kemudian berlaku kerosakan, maka di sini, transformer dan elemen lain dipendekkan. Mereka menggunakan GL pada SSBN sekali, memberikan 2 bungkusan, gema itu lemah, kabur, jaraknya sekitar 20 kb, tetapi orang Amerika tersentak, seolah-olah air mendidih telah terpercik di pantatnya.

Generasi pasca perang pertama. "Kemungkinan musuh"

Analogi Amerika Phoenix dan MG-10 adalah AN / BQR-2 SHPS (pemodenan kemudiannya pada elemen keadaan pepejal AN / BQR-21). Antena GAS terdiri daripada 48 hidrofon linear 43 inci (1092 mm) tinggi, membentuk silinder berdiameter 68 inci (1727 mm). Julat kerja 0.5-15 kHz. Jangkauan pengesanan kapal selam elektrik-elektrik, ditingkatkan mengikut projek GUPPY, yang berjalan di bawah snorkel, adalah sekitar 15-20 batu nautika.

Imej

Keupayaan teknikal AN / BQR-2 dan MG-10 sudah hampir, jadi kecekapan sebenar ditentukan oleh latihan pengendali, penggunaan GAS yang kompeten oleh komandan dan pegawai kapal selam dan kebisingan mereka.

Bertentangan dengan kepercayaan yang meluas bahawa kapal selam Angkatan Laut AS diduga tidak menggunakan mod aktif SAC (GL), mereka tidak hanya menggunakannya, tetapi menganggapnya sangat penting dalam pertempuran.

Ini adalah bagaimana Norman Friedman menggambarkan duel pertama antara kapal selam dan kapal selam elektrik-elektrik dalam bukunya "A.S. Kapal Selam Sejak 1945 ". Kita bercakap mengenai apa yang disebut Operation Rum Tub ("Rum bath"), satu siri latihan di mana pertempuran di bawah air dilakukan antara kapal selam pertama di dunia "Nautilus" dan kapal selam diesel:

Semasa latihan Rum Tub British, Nautilus dapat melakukan apa sahaja untuk melawan kekuatan anti-kapal selam moden. Semasa memegang posisi di bawah konvoi, Nautilus menemui dan menghancurkan kapal selam diesel-elektrik Qwillback secara kondisional, yang berusaha mendekati dan menyerang kapal di atas Nautilus.

Oleh itu, Nautilus telah menunjukkan potensinya sebagai kenderaan pengiring bawah air.

Bergerak dengan kecepatan 22 knot, dia mengesan kapal selam diesel-elektrik Britain "Auriga" menggunakan mod aktif GAS SQS-4 pada jarak 3000 ela (2730 meter, kabin 14, 8.) Dan melakukan serangan bersyarat.

Semasa latihan kemudian, helikopter yang mencari kapal selam meluru ke roket hijau (roket isyarat dilancarkan dari bawah air dari kapal selam, setelah keluar dari air dan turun ke atas, ia turun dengan parasut dan terbakar selama 10-20 saat), yang ditembakkan oleh Nautilus, tetapi dia sudah pergi sejauh 3.500 ela, jarak yang selamat dari senjata yang mungkin diturunkan helikopter.

Menjelang 1957, Nautilus telah melakukan 5,000 latihan latihan. Anggaran konservatif menunjukkan bahawa kapal selam bukan nuklear akan tenggelam kira-kira 300 kali, tetapi Nautilus tenggelam secara bersyarat hanya 3 kali.

Dengan menggunakan jalur GAS aktif mereka, kapal selam nuklear dapat melakukan kontak dengan kapal diesel tanpa risiko serangan balik.

Tentera Laut AS memutuskan untuk meninggalkan pembinaan kapal selam diesel dan memenuhi syarat dengan kos tinggi kapal selam nuklear sepenuhnya. Dengan mengambil kira anggaran Wilkinson (komandan "Nautilus"), nilai kelajuan kapal selam di TTZ meningkat dengan ketara berbanding tahun 1950. Hasilnya adalah Skipjack.

Imej

Maksudnya, walaupun secara tiba-tiba mengesan kapal selam elektrik-elektrik pada jarak dekat dalam silo (atau apabila menggunakan senjata torpedo olehnya), kapal selam "musuh berpotensi" "memecahkan jarak" di luar penggunaan torpedo yang berkesan, setelah itu, dengan menggunakan GL, dia dapat menembak kapal selam elektrik-diesel kami dengan tenang (dan tahap kebisingan kapal selam elektrik-elektrik yang lebih rendah tidak menjadi masalah di sini lagi).

Pada mulanya, "sonar standard" untuk kapal selam PLA AS dan diesel-elektrik adalah AN / BQS-4 GLS dengan frekuensi operasi 7 kHz dan jarak hingga 7 km (sedikit lebih tinggi daripada Plutonium GLS kami).

Generasi kedua. USA

Peningkatan mendadak dalam kepentingan konfrontasi bawah laut setelah Perang Dunia II menyebabkan penggunaan kerja penyelidikan berskala besar untuk meningkatkan GAS di AS dan USSR (dengan kedua-dua pihak menggunakan pengalaman Jerman secara aktif). Arah utama pengembangan adalah penyediaan peningkatan yang signifikan dalam jarak pengesanan melalui pengembangan rentang frekuensi rendah.

Hasil praktikal mereka adalah GAS baru (dan penyatuan mereka sebagai sebahagian daripada kompleks hidroakustik - GAK) dari kapal selam generasi kedua selepas perang.

Yang pertama di sini adalah AS, yang mengerahkan pada akhir 1950-an pembinaan bersiri kapal selam jenis Thresher (setelah kematian kapal selam utama, siri ini dikenali sebagai Permit) dan pembinaan paksa siri SSBN yang besar.

Unsur utama kapal selam serbaguna baru adalah kompleks hidroakustik AN / BQQ-2 (GAC) dengan antena busur bulat (diameter 4.5 m) GAS AN / BQS-6 (mod WR dan GL), "tapal kuda" yang sesuai -Antena frekuensi AN / BQR-7, peralatan klasifikasi sasaran AN / BQQ-3, alat penentuan jarak sasaran pasif AN / BQG-2, peralatan rakaman dan analisis AN / BQH-2 dan stesen komunikasi bawah laut AN / BQA-2 (ZPS).

Pada tahun 1960, semasa ujian kapal selam elektrik-elektrik GAS, berjalan di bawah snorkel, GAS AN / BQR-7 ditemui pada jarak 75 batu nautika.

Menerima antena SHPS jenis AN / BQG-2 dijarakkan sepanjang panjang kapal selam, yang memungkinkan untuk menggunakan kaedah fasa untuk menentukan jarak semasa ke sasaran.

Imej

Untuk SSBN Tentera Laut AS, antena sfera tidak dipasang, pengesanan jarak jauh disediakan oleh NLS frekuensi rendah AN / BQR-7.

Varian AN / BQG-2 untuk kapal selam elektrik-elektrik sangat menarik, dengan antena jenis "shark fin", yang menonjol di atas penalaan.

Imej

Bercakap mengenai GAS Tentera Laut AS, perlu ditekankan bahawa pembangunan mereka berjalan dalam hubungan yang sangat dekat dengan penggunaan senjata, apalagi, dalam keadaan pertempuran yang sebenarnya (termasuk penggunaan penebangan hidroakustik yang meluas, SGPD).

Sejauh ini, antena sfera muncul di kapal selam serbaguna Angkatan Laut AS, yang disediakan di zon dekat, termasuk. keupayaan untuk menentukan kedalaman sasaran. Kekebalan kebisingan yang sangat rendah dari sistem homing torpedo (HSS) untuk penggunaannya yang berkesan dalam keadaan SGPD memerlukan "off" SSN di zon operasi SGPD dan "pengaktifannya" di sepanjang laluan "SGPD Kawasan". Ini disediakan oleh sistem telekontrol torpedo mod.1 Mk37, namun masalahnya ialah SSN mempunyai bukaan sempit di bidang menegak, dan agar tidak terlepas sasaran dan "putar kepala" tepat pada waktunya, adalah perlu untuk mengetahui kedalaman sebenar sasaran kapal selam yang mengelak (dan bawa torpedo anda ke atasnya).

Kemunculan penentuan pasif GAS jarak ke sasaran juga dikaitkan dengan penggunaan senjata torpedo, dan intinya di sini tidak begitu banyak sehingga mengetahui jarak jauh memudahkan serangan torpedo, yang utama adalah ketika menggunakan torpedo dengan hulu ledak nuklear (torpedo elektrik terkawal jarak jauh Mk45) adalah perlu untuk mengetahui dengan tepat jarak semasa ke sasaran mengelak (kawasan hulu ledak nuklear yang terjejas sebenarnya sangat tempatan).

Generasi kedua. Kami

Kami sangat menyesal, di sebalik kejayaan besar sains dan industri kami dalam mencipta GAS dan GAK baru, isu-isu integrasi senjata dan akustik secara dekat telah diabaikan di negara kita.

Seperti di Amerika Syarikat, sebagai hasil dari "Shpat" R&D berskala besar, peralihan ke julat frekuensi yang jauh lebih rendah dan penggunaan antena hidroakustik bersaiz besar (sesuai dengan kemampuan pembawa) dibenarkan.

Perlu diperhatikan bahawa pengembangan GAS baru kemudian dilakukan secara kompetitif (MG-10 dan Kerch, Vodtranspribor dan Arktika dan Rubin, Morfizpribor). Ini berlaku di banyak bidang teknologi tinggi, misalnya, sistem kawalan untuk peluru berpandu anti-kapal operasi baru (ASM) dikembangkan secara serentak oleh NII Granit dan Altair. Ya, terdapat pertindihan kerja dan kos tertentu, tetapi pada masa yang sama terdapat jaring pengaman dalam projek "berisiko", dan yang paling penting, persaingan memaksa pemaju memberikan yang terbaik dalam pekerjaan mereka pada "101%", dan ini dibenarkan sepenuhnya.

SJSC "Kerch" untuk kapal peluru berpandu berkuasa nuklear dikembangkan oleh OKB dari loji "Vodtraspribor". Tugasan taktikal dan teknikal (TTZ) dikeluarkan oleh Angkatan Laut pada akhir tahun 1959 dan memperuntukkan peningkatan dalam jarak pengesanan di SAC baru dengan susunan besarnya dari SAS yang ada. Untuk ini, disediakan antena silinder hidung berukuran besar (dengan diameter 4 m dan tinggi 2,4 m), disediakan antena terpanjang (33x3m) dengan jarak frekuensi 0,2-2 KHz.

Imej

Uji sampel eksperimen antena ini di Lautan Pasifik pada tahun 1960-1961. buat pertama kalinya pengesanan sasaran permukaan pada jarak lebih dari 250 km.

Keupayaan tinggi dimiliki oleh jalan untuk mengesan isyarat hidroakustik (OGS) dengan antena silinder utama yang besar dengan diameter 2.5 m dan sonar (GL).

Saluran GL mempunyai antena berukuran besar (100 dan 400 kW) yang berukuran besar (2.5x2 m), berputar di kedua-dua bidang (secara menegak dari + 15 ° hingga - 60 °), yang memastikan pengesanan sasaran walaupun dalam "bayangan" zon kerana "pantulan bawah".

Bertentangan dengan pendapat yang meluas "mengenai elektronik tiub hangat di USSR", transistor digunakan secara meluas dalam "Kerch" (contohnya, dalam pra-penguat).

SJSC "Kerch" berjaya melepasi GI pada tahun 1966 dan sudah pada tahun 1967 ROC "Balaklava" bermula pada pemodenan yang mendalam. Malangnya, ia dihentikan pada tahun 1969 kerana pengembangan Syarikat Saham Gabungan Negeri Rubicon (lebih banyak lagi di bawah).

Untuk kapal berkuasa nuklear serbaguna, Institut Penyelidikan Morfizpribor mengembangkan Syarikat Saham Bersama Rubin dengan antena utama yang lebih besar daripada antena Kerch, tanpa antena on-board dan dengan komposisi jalur yang berbeza. Dari segi jarak pengesanan teknikal di silo, "Rubin" sedikit melebihi "Kerch" (kerana antena yang lebih besar), tetapi kelemahan utama "Rubin" ternyata jalan GL, yang lemah dalam istilah keupayaan carian bebasnya, yang disebabkan oleh sektor pekerjaan yang terhad, malah disebut "jalan pengukuran jarak (ID)". Kemungkinan pencarian sasaran secara bebas oleh saluran GL oleh pemaju "Rubin", sayangnya, tidak dipertimbangkan dan tidak berhasil.

Imej

Daripada pengesanan lombong GAS intra-kompleks (seperti pada "Kerch"), GAS MG-509 "Radian" yang sangat baik dikembangkan (lebih banyak lagi di bawah).

Untuk kapal selam nuklear kecil yang sangat automatik dari Projek 705, Syarikat Saham Gabungan Okean dibangunkan, yang mempunyai subsistem sonar yang sangat maju. Menariknya, pada tahap awal pengembangan, antena sfera utama (seperti pada kapal selam Angkatan Laut AS) dipertimbangkan untuk Syarikat Saham Gabungan Negara Okean, yang ditinggalkan semasa proses pengembangan dengan alasan teknologi yang memihak kepada antena utama silinder konvensional.

Imej

Dari segi tahap teknikal mereka, SJSC "Kerch", "Rubin", "Ocean" dilaksanakan pada tahap yang sangat tinggi dan cukup "kompetitif" dengan BQQ-2 Amerika. Masalah kehilangan kapal selam kita yang ketara dalam julat pengesanan tidak dikaitkan dengan GAS, tetapi dengan kebisingan yang jauh lebih tinggi (termasuk gangguan dengan GAS mereka sendiri), contoh yang jelas adalah grafik perbandingan yang terkenal kebisingan (dan pengurangannya) kapal selam Tentera Laut AS dan Tentera Laut Soviet.

Dari artikel oleh Laksamana Muda A. Berzin "Guardfish mengejar K-184":

… dalam kempen khusus ini, jangkauan pengesanan projek 675 oleh kapal selam kelas Sturgeon pada kecepatan kebisingan rendah adalah 24 kabel, dan jarak pengesanan kapal selam Guardfish dari projek 675 pada kecepatan rendah suara adalah 2 kabel …

Guardfish mempunyai kelebihan berbanding K-184 dalam parameter berikut:

- mempercepat dengan 5 knot;

- bunyi kurang 6 kali ganda;

- kehadiran senjata "Sabrok", yang tidak kita miliki;

- julat pengesanan SAC adalah 6 kali lebih besar daripada yang kita lakukan.

Semua ini tentu saja menyumbang kepada pengesanan jangka panjang kapal selam Guardfish untuk kapal selam kita. Tetapi, walaupun ini, kapal selam kami dapat mengesan kehadiran pengesanan dan membuat pemisahan dari kapal selam Guardfish. Seperti yang mereka katakan, keperluan untuk penemuan adalah licik.

Pengesanan pengesanan difasilitasi oleh:

1. Hidrologi yang tidak menguntungkan di Laut Filipina, yang memaksa Guardfish untuk memendekkan jarak pengesanan agar tidak terputus hubungan, yang seterusnya memungkinkan K-184 mengesannya.

2. Menggunakan radar Guardfish, pertama kali kami mengesan operasi jangka pendeknya pada 27 Mei.

3. Penggunaan kapal selam K-184 manuver bukan standard ketika mengesan penjejakan, yang juga memungkinkan K-184 melepaskan diri dari pengejaran Guardfish.

David Minton menyebut manuver ini dalam artikelnya agresif dan lulus dengan kelajuan tinggi, yang secara peribadi mengejutkan saya, kerana dalam keadaan itu, saya menganggap tindakannya sangat bermusuhan dan berbahaya … pada jarak yang sangat berbahaya, sehingga di beberapa ruangan kami terdengar suara baling-baling Guardfish.

SRS dan masalah kekebalan bunyi

Masalah utama SAC domestik analog adalah kekebalan kebisingan yang rendah. Sudah tentu, kerja serius sedang dilakukan dalam hal ini, tetapi kemampuan teknologi analog secara objektif terhad. Sekiranya dalam julat frekuensi tinggi masih mungkin untuk memberikan kekebalan kebisingan yang tinggi kerana panjang gelombang yang kecil dan apertur antena yang layak, maka julat dinamik kecil arah bunyi mencari jalan SAC dan tahap lobus sisi yang signifikan antena penerimaan mereka membawa kepada kenyataan bahawa, sejak penggunaan SPDT frekuensi rendah PLA Tentera Laut AS, SAC kami dalam mod mencari arah bunyi mereka "buta" (termasuk sepenuhnya). Dan musuh telah menunjukkan ini kepada kita berkali-kali.

Perlu ditekankan di sini bahawa sejak awal 50-an, Angkatan Laut AS, menganggap SPDT (subjeknya memerlukan artikel yang terpisah) sebagai salah satu faktor utama pertempuran bawah laut, melakukan sejumlah latihan penyelidikan dengan penggunaan yang meluas kapal, senjata, dan SPDT. SRS yang berkesan (termasuk yang frekuensi rendah) dibuat, pengeluaran bersiri mereka dilancarkan, mereka dikuasai oleh tentera laut AS dan NATO dan digunakan secara meluas dan besar-besaran oleh mereka. Mereka. dalam pertempuran untuk "membutakan" SAC kapal selam Angkatan Laut Soviet, kapal selam AS telah …

Di USSR, keadaannya sebaliknya. SRS "tersesat" antara "torpedoists", "akustik", "kalkulator", "mekanik", "Rebovtsy" … Secara rasmi, "struktur perang elektronik" bertanggungjawab untuk mereka, tetapi "kecekapan" seperti itu kawalan sedemikian sehingga sehingga baru-baru ini kapal selam Angkatan Laut sama sekali tidak mempunyai SGPD dengan penekanan frekuensi rendah yang berkesan (MG-74, di mana terdapat percubaan untuk "melakukan sesuatu seperti itu", cacat pada tahap TTZ yang asal).

Asas muatan peluru SGPD Tentera Laut USSR adalah "gelembung" tumpul jenis GIP-1 dan MG-34, yang mempunyai kecekapan rendah (dalam julat frekuensi rendah pada amnya hampir nol). Pada masa yang sama, masalah ini sama sekali tidak bermaksud bahawa tidak ada peluang. Adakah! Contohnya ialah simulator MG-44 sendiri yang sangat berharga, dibuat pada tahun 1967, atau peranti MG-104 pada akhir 80-an.

Cuma tugas mewujudkan SRS yang berkesan untuk kapal selam Angkatan Laut sebenarnya tidak ditetapkan, dan pekerjaan yang dilakukan mengenai topik ini hampir sepenuhnya meniru kegiatan ganas. Kapal selam kami tidak mempunyai kaedah GSPD yang berkesan, atau sangat terhad (MG-44, MG-104).

Semua ini, ketika bersentuhan dengan "kemungkinan musuh" di laut, kadang-kadang membawa akibat yang sangat buruk.

Laksamana Muda Shtyrov:

Rencana bijak Neulyba - untuk meluncur ke arah pasukan keselamatan ke lokasi yang dimaksudkan dengan kapal induk - ternyata tidak masuk akal: setelah setengah jam, kapal itu disekat dengan ketat oleh kapal dari semua sisi cakrawala …. Pukulan bungkusan kuat memukul badan seperti sledgehammers. "Awan gas" yang dihasilkan oleh kartrij karbon dioksida yang ditembakkan oleh kapal itu nampaknya tidak mengganggu Yankees ….

Neulyba dan Whisper tidak tahu (ini disedari kemudian) bahawa taktik yang ada pada mereka … tanpa harapan dan tidak berdaya dalam menghadapi teknologi terkini "imperialis terkutuk".

Ironinya adalah bahawa ada contoh lain "inisiatif teknikal" yang berjaya dari kapal selam itu sendiri (yang, bagaimanapun, tidak membangkitkan minat perintah, sains dan industri). Laksamana Muda V.V. Naumov, bekas pelayar B-36, yang menerobos pada tahun 1962 sebagai sebahagian daripada "empat" kapal selam elektrik diesel projek 641 ke Cuba, mengingatkan:

Faktor kejayaan utama dalam pemisahan dari pengesanan adalah keputusan komandan kapal, Kapten Kedudukan A.F. Dubivko. menerapkan teknik menekan sonar pemusnah, yang dicadangkan oleh Pegawai Waran Pankov. Setelah menentukan frekuensi sonar, Pankov menyedari bahawa ia berada dalam julat frekuensi stesen komunikasi hidroakustik Sviyaga kami dan mencadangkan untuk menyesuaikannya dengan frekuensi sonar pemusnah untuk menjadikannya tidak berguna pada waktu yang tepat dengan bantuan Sviyaga yang berterusan isyarat arah. Kejayaan manuver lepas landas melebihi semua jangkaan. Hampir dari saat B-36 tenggelam, kapal pemusnah bahkan tidak dapat membuat hubungan hidroakustik selama satu minit dengannya.

Imej

Bercakap mengenai SRS, perlu diperhatikan satu lagi masalah: kerahsiaan hipertrofi, akibatnya "akustik" dan "Rebovs" duduk dan melakukan perjalanan secara berasingan, di "kereta yang berbeza." Lebih-lebih lagi, ciri dan keupayaan sebenar GSPD kita kadang-kadang hanya tersembunyi dari "kru kapal" Tentera Laut!

Dalam keadaan ini, stesen pengesan lombong frekuensi tinggi ternyata menjadi keselamatan bagi Tentera Laut USSR.

Lombong GUS mengesan

Lombong GAS yang mengesan SJSC "Kerch", "Ocean" dan GAS MG-509 "Radian" yang berasingan mempunyai kekebalan bunyi yang sangat tinggi, dengan yakin mengklasifikasikan sasaran GAS dan kapal selam sebenar (dan ini dapat dipastikan walaupun pada kelajuan tinggi kapal selam kami).

Imej

Saluran pengesanan lombong Kerch SJSC, yang menyediakan bukan hanya tujuan utama, tetapi juga berjaya "melihat" torpedo pada jarak yang sangat baik, juga memiliki kemampuan yang sangat tinggi. Sebagai contoh, menurut ingatan pegawai lombong dan torpedo kawalan Armada Pasifik (dan kemudian 28 NII) Bozin LM, ketika melepaskan tembakan dari kapal selam projek 670, dia secara peribadi memerhatikan di layar GAS 53-65K torpedo, yang dipandu sepanjang sasaran permukaan.

Mereka. ironi nasib adalah bahawa hari ini kapal peluru berpandu berkuasa nuklear projek 667 dan 670 dan perkembangan awal 60-an telah berjaya menggunakan anti-torpedo "Terakhir", iaitu. untuk melakukan perkara yang tidak dapat dilakukan oleh "terbaru" "Boreas".

Di sini adalah perlu untuk memahami bahawa penggunaan pengesanan ranjau TELAH (sebagai cara utama penunjukan sasaran dalam pertempuran) adalah "berbeza-beza" dengan cadangan rasmi, dilakukan secara proaktif dan tidak sampai ke tangan Angkatan Laut, walaupun sejumlah kejayaan utama kami dicapai berkat pengesanan lombong yang MEMPUNYAI dan tindakan proaktif, cerdas dan tegas dari sejumlah komandan kapal selam kami. Baca lebih lanjut dalam artikel "Di garis depan konfrontasi kapal selam. Kapal selam Perang Dingin".

Lebih-lebih lagi, semasa membuat pengesanan lombong GAS bersatu "Arfa" untuk kapal selam generasi ke-3, sangat baik dari segi konsep dan teknikal, skala jangkauannya benar-benar "disembelih" (hanya 4 km) yang tidak masuk akal! Dan ini terlepas dari kenyataan bahawa pengesanan lombong GAS dapat "melihat" lebih jauh (secara semula jadi, bukan ranjau, tetapi sasaran kapal selam), ini berjaya ditunjukkan oleh "Radian" (yang memiliki kemampuan untuk mengimbas kembali skala dalam jarak jauh).

Kesimpulan ringkas

Hampir kesemuanya dicipta pada akhir 50-an - awal 70-an. sampel GAS dan GAK domestik mempunyai tahap teknikal yang tinggi dan kemampuan pertempuran yang baik.

Harus diingat bahawa dalam tempoh ini pengembangan GAS di USSR dilakukan oleh berbagai organisasi, dan berjaya. Tidak ada monopoli karya.

Keunggulan kapal selam musuh yang berpotensi pada masa itu tidak dikaitkan dengan ketinggian hidroakustik domestik, tetapi dengan kebisingan (dan gangguan GAS mereka) yang lebih besar dari kapal berkuasa nuklear kami.

Akan tetapi, pada masa yang sama, terdapat masalah yang sangat serius (dan tidak disedari sepenuhnya oleh perintah Tentera Laut USSR) mengenai kekebalan kebisingan SAC generasi kedua kami yang sangat tidak mencukupi dari AGPD "kemungkinan musuh". Semasa menggunakannya, SAC benar-benar kehilangan situasi, dan pengesanan (atau pertempuran) hanya mungkin dilakukan berdasarkan data stesen pengesan lombong frekuensi tinggi.

Masalah serius hidroakustik domestik ialah pemodenan GAS dan GAK. Tidak seperti Angkatan Laut AS, bermula dengan SAC generasi kedua, ternyata hampir ditinggalkan, dan "pembenaran" pseudoscientific disediakan untuk ini. Dan jika "Rubin" yang sama kelihatan cukup baik pada akhir 60-an, maka kelanjutan produksi bersirinya pada tahun 80-an. (untuk pembaikan rata-rata 671 projek) adalah, dengan latar belakang kompleks BQQ-5 baru (dipasang oleh Tentera Laut AS walaupun di kapal selam lama), hanya "barang antik" yang tidak masuk akal dan terang-terangan.

Satu-satunya pengecualian kami adalah MG-10 yang paling lemah dari segi potensi pengesanan, pemodenan yang berkesan menunjukkan kemampuan "kompleks besar" yang dilewatkan oleh Tentera Laut.

Popular oleh topik