Marusya Nikiforova: ketua tiri Azov yang gagah

Marusya Nikiforova: ketua tiri Azov yang gagah
Marusya Nikiforova: ketua tiri Azov yang gagah
Anonim

Semasa Perang Saudara, wilayah Ukraine moden berubah menjadi medan perang antara kekuatan polar paling politik. Penyokong negara kebangsaan Ukraine dari Petliura Directory dan White Guards of the Volunteer Army A.I. Denikin, menganjurkan kebangkitan semula negara Rusia. Tentera Merah Bolshevik bertempur dengan pasukan ini. Anarkis dari Tentera Pemberontak Revolusi Nestor Makhno menetap di Gulyaypole.

Banyak ayah dan ketua dari formasi kecil, sederhana dan besar tidak dijaga, tidak mematuhi siapa pun dan mengadakan persekutuan dengan sesiapa sahaja, hanya untuk kepentingan mereka sendiri. Hampir satu abad kemudian, sejarah berulang. Namun, banyak komandan pemberontak awam membangkitkan, jika tidak menghormati, minat besar terhadap mereka. Sekurang-kurangnya, tidak seperti "tuan-atamans" moden, di antara mereka terdapat orang-orang yang benar-benar ideologi dengan biografi yang sangat menarik. Apakah nilai Marusya Nikiforova yang legenda?

Masyarakat umum, kecuali pakar - sejarawan dan orang yang sangat berminat dalam Perang Saudara di Ukraine, sosok "atamansha Marusya" hampir tidak diketahui. Dia mungkin dikenang oleh mereka yang menonton dengan teliti "The Nine Lives of Nestor Makhno" - di sana dia dilakonkan oleh pelakon Anna Ukolova. Sementara itu, Maria Nikiforova, sebagaimana mereka secara rasmi disebut "Marusya", adalah watak sejarah yang sangat menarik. Fakta bahawa seorang wanita telah menjadi ataman yang paling nyata dari detasmen pemberontak di Ukraina adalah sesuatu yang jarang berlaku walaupun berdasarkan standard Perang Saudara. Bagaimanapun, Alexandra Kollontai, dan Rosa Zemlyachka, dan wanita lain - peserta dalam peristiwa revolusi, bagaimanapun, tidak bertindak sebagai komandan lapangan, dan bahkan detasmen pemberontak.

Maria Grigorievna Nikiforova dilahirkan pada tahun 1885 (menurut sumber lain - pada tahun 1886 atau 1887). Pada masa Revolusi Februari, dia berusia sekitar 30-32 tahun. Walaupun usia masih muda, kehidupan Marusya sebelum revolusi kaya dengan peristiwa. Dilahirkan di Aleksandrovsk (sekarang - Zaporozhye), Marusya adalah rakan sebaya dengan ayah legenda Makhno (walaupun yang terakhir bukan dari Aleksandrovsk sendiri, tetapi dari kampung Gulyaypole, daerah Aleksandrovsky). Ayah Marusya, seorang pegawai tentera Rusia, membezakan dirinya semasa perang Rusia-Turki tahun 1877-1878.

Nampaknya, dengan keberanian dan semangat, Marusya menemui ayahnya. Pada usia enam belas tahun, tidak mempunyai pekerjaan atau mata pencaharian, anak perempuan pegawai itu meninggalkan rumah orang tua. Oleh itu bermulalah kehidupan dewasa, penuh dengan bahaya dan pengembaraan. Namun, di kalangan sejarawan ada juga pandangan bahawa Maria Nikiforova sebenarnya tidak boleh menjadi anak perempuan pegawai. Biografinya pada tahun-tahun mudanya kelihatan terlalu gelap dan kecil - kerja fizikal yang keras, hidup tanpa saudara, tidak ada penyebutan keluarga dan hubungan dengannya.

Sukar untuk mengatakan mengapa dia memutuskan untuk meninggalkan keluarga, tetapi hakikatnya tetap ada - nasib anak perempuan pegawai itu, yang akhirnya akan mencari pengantin lelaki yang layak dan membina sarang keluarga, Maria Nikiforova lebih menyukai kehidupan seorang revolusioner profesional. Setelah mendapat pekerjaan di kilang penyulingan sebagai pekerja tambahan, Maria menemui rakan-rakannya dari kumpulan anarko-komunis.

Pada awal abad kedua puluh. anarkisme menjadi sangat meluas di pinggiran barat Empayar Rusia. Pusatnya adalah bandar Bialystok - pusat industri tenun (sekarang - wilayah Poland), pelabuhan Odessa dan Yekaterinoslav perindustrian (sekarang - Dnepropetrovsk). Aleksandrovsk, di mana Maria Nikiforova pertama kali bertemu anarkis, adalah sebahagian daripada "zon anarkis Yekaterinoslavia". Peranan utama di sini dimainkan oleh anarko-komunis - penyokong pandangan politik ahli falsafah Rusia Pyotr Alekseevich Kropotkin dan pengikutnya. Anarkis pertama kali muncul di Yekaterinoslav, di mana penyebar Nikolai Muzil, yang berasal dari Kiev (nama samaran - Rogdaev, Paman Vanya), berjaya memikat seluruh organisasi wilayah Revolusioner Sosial ke posisi anarkisme. Berasal dari Yekaterinoslav, ideologi anarkisme mula tersebar ke seluruh kawasan penempatan sekitarnya, bahkan di kawasan desa. Khususnya, persekutuan anarkisnya sendiri muncul di Aleksandrovsk, dan juga di bandar-bandar lain, yang menyatukan pekerja muda, pekerja dan pelajar. Secara organisasi dan ideologi, anarkis Alexandrov dipengaruhi oleh Persekutuan Anarkis Komunis Yekaterinoslav. Di suatu tempat pada tahun 1905, seorang pekerja muda, Maria Nikiforova, juga mengambil posisi anarkisme.

Berbeza dengan kaum Bolshevik, yang lebih suka kerja propaganda yang sukar di perusahaan perindustrian dan fokus pada tindakan massa pekerja kilang, para anarkis cenderung melakukan tindakan keganasan individu. Oleh kerana majoriti anarkis pada masa itu adalah orang-orang muda, rata-rata berusia 16-20 tahun, maksimalisme muda mereka sering mengatasi akal sehat dan idea revolusi dalam praktiknya berubah menjadi keganasan terhadap semua orang dan segalanya. Kedai, kafe dan restoran, gerabak kelas satu diletupkan - iaitu tempat tumpuan orang "dengan wang."

Harus diingat bahawa tidak semua anarkis cenderung keganasan. Oleh itu, Peter Kropotkin sendiri dan pengikutnya - "Khlebovoltsy" - memperlakukan tindakan keganasan individu secara negatif, sama seperti kaum Bolshevik yang dipandu oleh gerakan pekerja massa dan petani. Tetapi selama tahun-tahun revolusi 1905-1907. jauh lebih ketara daripada "Khlebovoltsy" adalah wakil-wakil trend ultra-radikal dalam anarkisme Rusia - Banner Hitam dan Beznakhaltsy. Yang terakhir ini secara amnya menyatakan keganasan tanpa motivasi terhadap setiap wakil borjuasi.

Berfokus pada pekerjaan di kalangan kaum tani, buruh dan pekerja panjang termiskin, buruh harian, penganggur dan penjahat, pengemis menuduh golongan anarkis yang lebih moderat - "Khlebovoltsy" bahawa mereka terpaku pada proletariat industri dan "mengkhianati" kepentingan golongan yang paling kurang bernasib baik dan tertindas strata masyarakat, sedangkan mereka, dan bukan pakar yang agak makmur dan kaya dengan kewangan, yang paling utama memerlukan sokongan dan mewakili kontinjen yang paling mudah dilancarkan dan meletup untuk propaganda revolusi. Namun, "beznakhaltsy" itu sendiri, paling sering, adalah pelajar yang berfikiran radikal, walaupun terdapat juga unsur-unsur semi-jenayah dan marginal secara terbuka di antara mereka.

Maria Nikiforova, nampaknya, berakhir dalam lingkaran bukan motivator. Selama dua tahun melakukan aktiviti bawah tanah, dia berjaya melemparkan beberapa bom - di kereta api penumpang, di kafe, di sebuah kedai. Anarkis sering menukar tempat kediamannya, bersembunyi dari pengawasan polis. Tetapi, pada akhirnya, polis berjaya mengesan Maria Nikiforova dan menahannya. Dia ditangkap, didakwa dengan empat pembunuhan dan beberapa rompakan ("perampasan"), dan dihukum mati.

Namun, seperti Nestor Makhno, hukuman mati Maria Nikiforova diganti dengan kerja keras yang tidak terbatas.Kemungkinan besar, keputusan itu disebabkan oleh fakta bahawa pada saat adopsi, Maria Nikiforova, seperti Makhno, belum mencapai usia majoriti, menurut undang-undang Kerajaan Rusia, yang terjadi pada usia 21 tahun. Dari Benteng Peter dan Paul, Maria Nikiforova berkonvoi ke Siberia - ke tempat di mana dia meninggalkan kerja keras, tetapi dia berjaya melarikan diri. Jepun, Amerika Syarikat, Sepanyol - inilah titik-titik perjalanan Maria sebelum dia dapat menetap di Perancis, di Paris, di mana dia secara aktif terlibat dalam kegiatan anarkis. Selama tempoh ini, Marusya mengambil bahagian dalam kegiatan kelompok anarkis emigran Rusia, tetapi dia juga berkolaborasi dengan lingkungan anarko-bohemia setempat.

Marusya Nikiforova: ketua bangsawan Azov yang gagah

Tepat pada masa kediaman Maria Nikiforova, yang pada waktu ini telah menggunakan nama samaran "Marusya", Perang Dunia Pertama bermula di Paris. Tidak seperti majoriti anarkis domestik, yang berbicara dari sudut pandang "mengubah perang imperialis menjadi perang kelas" atau secara amnya mempromosikan ketenangan, Marusya menyokong Pyotr Kropotkin. Seperti yang anda ketahui, bapa pengasas tradisi anarko-komunis keluar dari "defensis", seperti yang dikatakan oleh kaum Bolshevik, dengan posisi, memihak Entente dan mengecam tentera Prusia-Austria.

Tetapi jika Kropotkin sudah tua dan damai, maka Maria Nikiforova benar-benar bergegas berperang. Dia berjaya memasuki sekolah ketenteraan Paris, yang mengejutkan bukan hanya kerana keturunannya dari Rusia, tetapi juga, pada tahap yang lebih besar lagi, kerana jantina. Walaupun begitu, seorang wanita dari Rusia lulus semua ujian masuk dan, setelah berjaya mengikuti kursus latihan ketenteraan, telah dimasukkan ke dalam tentera dalam pangkat pegawai. Maroussia berperang sebagai sebahagian daripada tentera Perancis di Macedonia, kemudian kembali ke Paris. Berita mengenai Revolusi Februari di Rusia memaksa anarkis untuk bergegas meninggalkan Perancis dan kembali ke tanah airnya.

Harus diingat bahawa bukti penampilan Marusya menggambarkannya sebagai wanita berambut pendek dan maskulin dengan wajah yang mencerminkan peristiwa seorang pemuda yang ribut. Walaupun begitu, dalam penghijrahan Perancis, Maria Nikiforova mendapati dirinya suami. Witold Brzostek, seorang anarkis Poland yang kemudian mengambil bahagian aktif dalam kegiatan bawah tanah anti-Bolshevik anarkis.

Setelah mengumumkan dirinya setelah Revolusi Februari di Petrograd, Marusya terjun ke realiti revolusi ribut di ibu kota. Setelah menjalin hubungan dengan anarkis lokal, dia melakukan pekerjaan pergolakan di kru tentera laut, di antara para pekerja. Pada musim panas yang sama tahun 1917, Marusya berangkat ke Aleksandrovsk yang berasal dari negeri asalnya. Pada masa ini, Persekutuan Anarkis Alexander sudah beroperasi di sana. Dengan kedatangan Marusya, para anarkis Alexandrov kelihatan radikal. Pertama sekali, pengambilalihan berjuta-juta dibuat dari perindustrian tempatan Badovsky. Kemudian hubungan dijalin dengan kumpulan anarko-komunis Nestor Makhno yang beroperasi di kampung jiran Gulyaypole.

Pada mulanya, terdapat perbezaan yang jelas antara Makhno dan Nikiforova. Kenyataannya adalah bahawa Makhno, sebagai seorang pengamal berpandangan jauh, membenarkan penyimpangan yang signifikan dari penafsiran klasik tentang prinsip-prinsip anarkisme. Secara khusus, ia menganjurkan penyertaan aktif para anarkis dalam kegiatan Soviet dan secara umum mengikuti kecenderungan terhadap tahap organisasi tertentu. Kemudian, setelah berakhirnya Perang Saudara, dalam pengasingan, pandangan Nestor Makhno ini diformalkan oleh rakannya Peter Arshinov dalam sejenis gerakan "platformisme" (dinamakan sempena Platform Organisasi), yang juga disebut anarcho-Bolshevism untuk keinginan untuk mewujudkan parti anarkis dan memperkemaskan aktiviti politik anarkis.

Imej

Tidak seperti Makhno, Marusya tetap menyokong penyokong pemahaman anarkisme sebagai kebebasan dan pemberontakan mutlak.Walaupun pada masa mudanya, pandangan ideologi Maria Nikiforova dibentuk di bawah pengaruh anarkis-beznakhaltsy - sayap paling radikal anarko-komunis, yang tidak mengakui bentuk organisasi yang kaku dan menganjurkan pemusnahan mana-mana wakil borjuasi sahaja atas dasar gabungan kelas mereka. Akibatnya, dalam kegiatan hariannya, Marusya memperlihatkan dirinya sebagai pelampau yang jauh lebih besar daripada Makhno. Dalam banyak aspek, ini menjelaskan hakikat bahawa Makhno berjaya membuat tenteranya sendiri dan menempatkan seluruh wilayah di bawah kendali, dan Marusya tidak pernah melangkah lebih jauh daripada status seorang komandan lapangan detasemen pemberontak.

Semasa Makhno mengukuhkan kedudukannya di Gulyaypole, Marusya berjaya mengunjungi Aleksandrovka yang ditahan. Dia ditahan oleh militan revolusioner, yang mengetahui perincian perampasan sejuta rubel dari Badovsky dan beberapa rompakan lain yang dilakukan oleh anarkis. Walaupun begitu, Marusya tidak tinggal lama di penjara. Karena menghormati jasa revolusionernya dan menurut tuntutan "komuniti revolusi luas", Marusya dibebaskan.

Pada separuh kedua tahun 1917 - awal tahun 1918. Marusya turut serta dalam perlucutan senjata unit tentera dan Cossack yang melalui Aleksandrovsk dan sekitarnya. Pada masa yang sama, selama periode ini Nikiforova memilih untuk tidak bertengkar dengan Bolshevik, yang mendapat pengaruh terbesar dalam Dewan Alexandrov, menunjukkan dirinya sebagai penyokong blok "anarko-Bolshevik". Pada 25-26 Disember 1917, Marusya, sebagai ketua detasemen anarkis Aleksandrovsk, turut serta dalam membantu kaum Bolshevik dalam merebut kekuasaan di Kharkov. Dalam tempoh ini, Marusya berkomunikasi dengan Bolshevik melalui Vladimir Antonov-Ovseenko, yang memimpin kegiatan formasi Bolshevik di wilayah Ukraine. Adalah Antonov-Ovseenko yang melantik Marusya sebagai ketua pembentukan unit berkuda di Steppe Ukraine, dengan mengeluarkan dana yang sesuai.

Namun, Marusya memutuskan untuk membuang dana Bolshevik demi kepentingannya sendiri, membentuk Free Combat Squad, yang sebenarnya hanya dikendalikan oleh Marusya sendiri dan bertindak berdasarkan kepentingannya sendiri. Pasukan pertempuran bebas Marusya adalah unit yang agak luar biasa. Pertama, pasukan itu dikendalikan sepenuhnya oleh sukarelawan - kebanyakannya golongan anarkis, walaupun ada juga "lelaki berisiko" biasa, termasuk "Laut Hitam" - pelaut semalam melakukan demobilisasi dari Armada Laut Hitam. Kedua, di sebalik sifat "partisan" dari formasi itu sendiri, pakaian seragam dan bekalan makanannya berada pada tahap yang baik. Detasemen itu dipersenjatai dengan platform perisai dan dua kepingan artileri. Walaupun pembiayaan skuad dilakukan, pada mulanya, oleh Bolshevik, detasemen dilakukan di bawah sepanduk hitam dengan tulisan "Anarki adalah ibu perintah!"

Namun, seperti formasi serupa yang lain, detasemen Marusya berfungsi dengan baik ketika diperlukan untuk melakukan perampasan di penempatan yang diduduki, tetapi ternyata lemah dalam menghadapi formasi ketenteraan biasa. Serangan tentera Jerman dan Austro-Hungarian memaksa Marusya berundur ke Odessa. Kita harus memberi penghormatan kepada kenyataan bahawa pasukan "Pengawal Hitam" terbukti tidak lebih buruk, dan dalam banyak hal bahkan lebih baik daripada "Pengawal Merah", dengan berani menutupi retret.

Pada tahun 1918, kerjasama Marusya dengan Bolshevik juga berakhir. Komandan wanita legenda itu tidak dapat menyetujui kesimpulan Brest Peace, yang meyakinkannya tentang pengkhianatan terhadap cita-cita dan kepentingan revolusi oleh para pemimpin Bolshevik. Sejak penandatanganan perjanjian di Brest-Litovsk, sejarah jalan bebas dari Pasukan Tempur Bebas Marusya Nikiforova bermula.Harus diingat bahawa ia disertai dengan banyak perampasan harta benda dari "borjuasi", yang termasuk warga negara kaya, dan dari organisasi politik. Semua badan pemerintahan, termasuk Soviet, dibubarkan oleh anarkis Nikiforova. Tindakan penjarahan berulang kali menjadi penyebab konflik antara Marusya dan Bolshevik dan bahkan dengan bahagian pemimpin anarkis yang terus menyokong Bolshevik, khususnya, dengan pemisahan Grigory Kotovsky.

Pada 28 Januari 1918, Pasukan Tempur Percuma memasuki Elisavetgrad. Mula-mula, Marusya menembak ketua pejabat pendaftaran dan pendaftaran tentera tempatan, mengenakan ganti rugi ke atas kedai dan perusahaan, mengatur pengedaran barang dan produk yang disita di kedai kepada penduduk. Namun, lelaki di jalan itu seharusnya tidak bersukacita dengan kemurahan hati yang tidak terdengar ini - para pejuang Marusya, sebaik sahaja stok makanan dan barang di kedai habis, beralih kepada orang biasa. Meski demikian, Jawatankuasa Revolusi Bolshevik yang beroperasi di Elisavetgrad mendapat keberanian untuk memberi syafaat kepada penduduk kota dan mempengaruhi Marusya, memaksanya menarik balik formasinya di luar kampung.

Namun, sebulan kemudian, Free Fighting Squad kembali tiba di Elisavetgrad. Pada masa ini, detasemen terdiri daripada sekurang-kurangnya 250 orang, 2 buah artileri dan 5 kenderaan berperisai. Situasi pada bulan Januari berulang: perampasan harta benda diikuti, dan bukan hanya dari borjuasi sebenarnya, tetapi juga dari rakyat biasa. Kesabaran yang terakhir, sementara itu, hampir habis. Intinya adalah rompakan juruwang kilang Elvorti, yang menggaji lima ribu orang. Pekerja yang marah itu memberontak terhadap pemisah Marusya yang anarkis dan mendorongnya kembali ke stesen. Marusya sendiri, yang pada awalnya berusaha untuk menenangkan pekerja dengan hadir di pertemuan mereka, cedera. Setelah mundur ke padang rumput, detasemen Marusya mulai menembak penduduk kota dari potongan artileri.

Dengan kedok perjuangan dengan Marusya dan pemisahannya, kaum Menshevik dapat mengambil kepemimpinan politik di Elisavetgrad. Detasemen Bolshevik Alexander Belenkevich diusir keluar dari kota, setelah itu detasemen dari kalangan warga yang digerakkan pergi mencari Marusya. Peranan penting dalam pemberontakan "anti-anarkis" dimainkan oleh bekas pegawai tsar yang mengambil alih kepemimpinan milisi. Pada gilirannya, detasmen Pengawal Merah Kamensk tiba untuk membantu Marusa, yang juga berperang dengan milisi kota. Walaupun terdapat kekuatan unggul penduduk Elisavetgrad, hasil perang yang berlangsung beberapa hari antara para anarkis dan Pengawal Merah yang bergabung dengan mereka, dan bahagian depan penduduk kota, diputuskan oleh kereta api berperisai "Kebebasan atau Kematian", yang tiba dari Odessa di bawah arahan pelaut Polupanov. Elisavetgrad sekali lagi berada di tangan Bolshevik dan anarkis.

Walau bagaimanapun, detasemen Marusya setelah beberapa saat meninggalkan bandar. Tempat aktiviti berikutnya dari Free Combat Squad adalah Crimea, di mana Marusa juga berhasil membuat sejumlah perampasan dan bertentangan dengan pemisahan Bolshevik Ivan Matveyev. Kemudian Marusya diumumkan di Melitopol dan Aleksandrovka, tiba di Taganrog. Walaupun kaum Bolshevik memberi kepercayaan kepada Marusya untuk melindungi pantai Azov dari Jerman dan Austro-Hungari, pelepasan anarkis secara tidak sah mundur ke Taganrog. Sebagai tindak balas, Pengawal Merah di Taganrog berjaya menangkap Marusya. Namun, keputusan ini disambut dengan perasaan marah oleh pihak berwaspada dan formasi radikal sayap kiri yang lain. Pertama, kereta api perisai Garin yang anarkis tiba di Taganrog dengan melepaskan diri dari kilang Bryansk Yekaterinoslav, yang menyokong Marusya. Kedua, Antonov-Ovseenko, yang telah lama mengenalnya, juga berbicara untuk membela Marusya. Mahkamah Revolusi membebaskan dan membebaskan Marusya.Dari Taganrog, detasemen Marusya mundur ke Rostov-on-Don dan Novocherkassk yang berdekatan, di mana pada masa itu pengawal Merah yang berundur dan detasemen anarkis dari seluruh Ukraine Timur tertumpu. Secara semula jadi, di Rostov, Marusya terkenal dengan pengambilalihan, demonstrasi pembakaran wang kertas dan bon, dan tindakan serupa lainnya.

Jalan Marusya yang lebih jauh - Essentuki, Voronezh, Bryansk, Saratov - juga ditandai dengan perampasan yang tidak berkesudahan, pengagihan makanan dan barang yang disita kepada rakyat, dan permusuhan yang semakin meningkat antara Pasukan Tempur Bebas dan Pengawal Merah. Pada Januari 1919, Marusya ditangkap oleh Bolshevik dan dibawa ke Moscow di penjara Butyrka. Namun, mahkamah revolusi ternyata sangat penyayang kepada anarkis legenda. Marusya diberikan jaminan kepada anggota Suruhanjaya Pemilihan Pusat, anarko-komunis Apollo Karelin dan kenalan lama Vladimir Antonov-Ovseenko. Berkat campur tangan para revolusioner terkemuka ini dan kelebihan Marusya yang lalu, satu-satunya hukuman baginya adalah perampasan hak untuk memegang jawatan pemimpin dan komando selama enam bulan. Walaupun senarai tindakan yang dilakukan oleh Marusya ditarik untuk pelaksanaan tanpa syarat dengan hukuman mahkamah tentera.

Pada Februari 1919, Nikiforova muncul di Gulyaypole, di markas Makhno, tempat dia bergabung dengan gerakan Makhnovis. Makhno, yang mengetahui sikap Marusya dan kecenderungannya untuk melakukan tindakan yang terlalu radikal, tidak membenarkannya ditempatkan di posisi komando atau staf. Akibatnya, pertempuran yang dilakukan Marusya selama dua bulan melibatkan diri dalam urusan yang murni damai dan berperikemanusiaan seperti mewujudkan hospital untuk Makhnovis yang cedera dan orang sakit dari kalangan penduduk petani, pengurusan tiga sekolah dan sokongan sosial untuk keluarga petani miskin.

Namun, segera setelah larangan kegiatan Marusya dalam struktur pemerintahan dicabut, dia mulai membentuk rejimen berkuda sendiri. Makna sebenar aktiviti Marusya terletak di tempat lain. Pada saat ini, setelah akhirnya merasa kecewa dengan rezim Bolshevik, Marusya sedang merancang untuk membuat organisasi pengganas bawah tanah yang akan memulai pemberontakan anti-Bolshevik di seluruh Rusia. Suaminya Witold Brzhostek, yang telah tiba dari Poland, membantunya dalam hal ini. Pada 25 September 1919, Jawatankuasa Pusat Parti Revolusioner Seluruh Rusia, ketika struktur baru membaptis dirinya di bawah pimpinan Kazimir Kovalevich dan Maxim Sobolev, meletupkan Jawatankuasa RCP Moscow (b). Namun, Chekist berjaya menghancurkan para konspirator. Maroussia, setelah pergi ke Crimea, meninggal pada bulan September 1919 dalam keadaan yang tidak jelas.

Terdapat beberapa versi kematian wanita luar biasa ini. V. Belash, bekas rakan sekutu Makhno, mendakwa bahawa Marusya dihukum mati oleh orang kulit putih di Simferopol pada bulan Ogos-September 1919. Walau bagaimanapun, sumber yang lebih moden menunjukkan bahawa hari-hari terakhir Marusya kelihatan seperti ini. Pada bulan Julai 1919, Marusia dan suaminya Vitold Brzhostek tiba di Sevastopol, di mana pada 29 Julai mereka dikenal pasti dan ditangkap oleh kumpulan pengganas White Guard. Walaupun bertahun-tahun perang, pegawai intelijen tidak membunuh Marusya tanpa perbicaraan. Siasatan itu berlangsung selama satu bulan, menunjukkan tahap rasa bersalah Maria Nikiforova dalam jenayah yang dikemukakan kepadanya. Pada 3 September 1919, Maria Grigorievna Nikiforova dan Vitold Stanislav Brzhostek dijatuhkan hukuman mati oleh mahkamah tentera dan ditembak.

Ini adalah bagaimana ketua legenda tiri Ukraine mengakhiri hidupnya. Apa yang sukar untuk dinafikan kepada Marusa Nikiforova adalah keberanian peribadi, keyakinan akan kebenaran tindakannya dan "radang dingin" tertentu. Selebihnya, Marusya, seperti banyak komandan sipil lain, agak menderita bagi orang biasa. Terlepas dari kenyataan bahawa dia berpose sebagai pembela dan pelindung orang biasa, kenyataannya anarkisme dalam pemahaman Nikiforova dikurangkan menjadi permisif.Marusia mempertahankan persepsi anak muda tentang anarki sebagai kerajaan kebebasan tanpa batas, yang ada dalam dirinya selama bertahun-tahun penyertaan dalam lingkaran "beznakhaltsy".

Keinginan untuk memerangi borjuasi, borjuasi, institusi negara mengakibatkan kekejaman yang tidak dapat dibenarkan, rompakan penduduk awam, yang benar-benar mengubah pemisah anarkis Marusya menjadi geng setengah penyamun. Tidak seperti Makhno, Marusya tidak hanya dapat mengatur kehidupan sosial dan ekonomi di mana-mana wilayah atau penempatan, tetapi juga dapat membuat tentera yang lebih besar, mengembangkan programnya sendiri dan bahkan memenangkan simpati penduduk. Sekiranya Makhno mempersonifikasikan potensi konstruktif idea mengenai susunan struktur sosial tanpa status, maka Marusya adalah perwujudan komponen ideologi anarkis yang merosakkan dan merosakkan.

Orang seperti Marusya Nikiforova dengan mudah menghadapi diri mereka dalam pertempuran, di barikade revolusioner dan di kota-kota yang ditawan, tetapi mereka benar-benar tidak layak untuk menjalani kehidupan yang damai dan membina. Sememangnya, tidak ada tempat untuk mereka bahkan di kalangan para revolusioner, setelah yang terakhir beralih ke masalah pengaturan sosial. Inilah yang sebenarnya terjadi pada Marusya - pada akhirnya, dengan rasa hormat tertentu, baik kaum Bolshevik mahupun Nestor Makhno yang berpikiran seperti itu, yang secara berhati-hati mengasingkan Marusya dari mengambil bahagian dalam kegiatan ibu pejabatnya, ingin mempunyai perniagaan serius dengan dia.

Popular oleh topik