Hegemoni ketenteraan Republik Turki yang semakin meningkat

Hegemoni ketenteraan Republik Turki yang semakin meningkat
Hegemoni ketenteraan Republik Turki yang semakin meningkat
Anonim
Imej

"Mulai sekarang, sebelum kamu adalah Turki, yang tidak kalah dalam diplomasi atau perang. Apa yang dicapai oleh tentera kita di bahagian depan, kita tidak kalah dalam rundingan."

- Ketua Kementerian Luar Negeri Republik Turki Mevlut Cavusoglu. Komen ini memfokuskan pada Operasi Peace Spring di utara Syria.

Malangnya, Turki hingga kini masih menjadi misteri besar bagi ruang maklumat Rusia. Sementara itu, negara ini secara aktif bercita-cita bukan hanya untuk merebut kekuasaan serantau - ia dengan tekun berusaha masuk ke dalam "liga utama" ruang politik. Perlu diakui bahawa percubaan ini lebih berjaya, dan dalam artikel hari ini kita akan mempertimbangkan secara ringkas sebab-sebab peningkatan mendadak pengaruh global Ankara.

Sebelum meneruskan topik perbincangan kami secara langsung, saya, sebagai pengarang, ingin membuat tempahan kecil. Seperti biasa, banyak pembaca Tinjauan Ketenteraan terbiasa melihat kehadiran tentera sebagai komponen utama dan pengaruh politik. Sementara itu, pandangan dan pendapat seperti itu sangat keliru - tentera hanya merupakan elemen sistem strategi umum negara. Untuk keberhasilan penggunaannya, diperlukan sebilangan besar faktor, pertama - diplomasi yang kompeten dan analitik yang dikembangkan. Atas sebab ini, saya meminta anda untuk tidak melihat artikel di bawah ini sebagai prinsip sistem pengaruh negara - sekali lagi, ia hanya akan menerangkan elemen peribadinya.

Adalah baik untuk memulakan perbualan kita dengan satu fakta yang sangat sederhana dan menghiburkan. Jadi, Republik Turki adalah negara kedua selepas USA oleh jumlah operasi ketenteraan dan aktiviti ketenteraan lain di luar negara. Sekarang ini, lebih daripada 50 ribu tentera dan pegawai Turki bertugas di luar sempadan negara mereka - dan ini tidak kurang dari hampir 15% daripada jumlah tentera darat Turki.

Sejak zaman Kerajaan Uthmaniyyah sendiri, angkatan bersenjata Turki tidak memiliki kehadiran ketenteraan global yang begitu luas, di sejumlah wilayah di dunia. Presiden republik yang bercita-cita tinggi, Recep Tayyip Erdogan, menghantar pasukannya ke Libya dan dalam beberapa minggu mengubah perjalanan perang saudara yang panjang. Turki mempunyai kehadiran tentera secara tetap di Iraq, Syria, Somalia, Libya, Lebanon, Afghanistan, Qatar, Mali, Congo, Kosovo, Cyprus Utara, Azerbaijan dan sejumlah negara lain. Tentera laut Turki melakukan rondaan di Laut Tengah dan Laut Aegea, mempertahankan tuntutan Ankara terhadap sumber tenaga dan wilayah di tengah-tengah ketegangan yang meningkat dengan anggota Kesatuan Eropah, Yunani dan Cyprus. Usaha itu mahal.

Anggaran ketenteraan republik sebagai peratusan produk domestik kasar meningkat dari 1.8% pada tahun 2015 kepada 2.5% pada tahun 2018 - dan semua ini walaupun terdapat penurunan umum dalam ekonomi Turki.

Sekarang mari kita pergi ke tinjauan langsung negara-negara di mana Turki melenturkan otot mesin ketenteraannya.

Imej

Libya

Ankara telah mengirim pasukan penting ke Libya: angkatan laut dan darat, serta angkatan udara, yang diwakili oleh skuadron drone serangan. Tujuan rasmi adalah sederhana dan telus: sokongan kepada pemerintah awam yang diiktiraf oleh PBB.

Peristiwa-peristiwa berikutnya mengubah konflik yang sudah sukar menjadi permainan kompleks blok kuasa Eropah - Anglo-Turki dan Franco-Mesir.Namun, Turki berjaya menyokong pemerintahan Perdana Menteri Fayez al-Sarraj di Tripoli dan mengalahkan tentera Khalifa Haftar, seorang tentera yang ekstremis yang disokong oleh Perancis, Itali, Rusia, Mesir dan Emiriah Arab Bersatu.

Secara semula jadi, kejadian itu mempunyai motif ekonomi yang serius: pertama sekali, Ankara datang untuk menyelamatkan kontrak perniagaannya dan pelaburan berjuta-juta dolar, yang terancam oleh konflik yang berlarutan. Setelah memastikan perlindungan pemerintah Sarraj, Turki juga mendapat dukungan politik dari Libya - negara itu setuju untuk membuat kesepakatan mengenai pembatasan sempadan laut. Ini, pada gilirannya, memperkuat tuntutan Ankara terhadap Mediterania Timur dan memberinya argumen yang besar dalam perselisihan wilayah dengan Yunani.

Syria

Pencerobohan tentera Turki ke Syria adalah salah satu operasi asing terbesar di Ankara sejak kejatuhan Empayar Uthmaniyyah dan berakhirnya Perang Dunia I.

Pada tahun 2016, Recep Tayyip Erdogan menghantar tentera ke Syria untuk memerangi kedua-dua jihadis Negara Islam (sebuah organisasi yang dilarang di Persekutuan Rusia) dan kumpulan-kumpulan Kurdi yang disokong AS yang dikaitkan dengan militan Parti Pekerja Kurdistan (PKK adalah sebuah organisasi yang sedang berjuang untuk mewujudkan wilayah Kurdi yang autonomi di Turki). Tentera Turki juga telah mengambil alih bandar-bandar di utara Syria dan membuat zon penyangga, yang kini menjadi tempat tinggal lebih dari 4 juta pelarian.

Turki beberapa kali memperluas kawasan operasi, berhenti hanya diperluas setelah 2019 - kemudian Ankara mencapai perjanjian terpisah dengan Amerika Syarikat dan Persekutuan Rusia, setelah mendapat sejumlah jaminan baik untuk Kurdi dan untuk rejim Bashar al-Assad.

Imej

Iraq

Turki telah menggunakan wilayah Iraq selama beberapa tahun untuk melakukan operasi ketenteraan terhadap infrastruktur militan PKK di utara negara itu. Di samping itu, Ankara mempunyai sejumlah pangkalan tentera yang pada awalnya ditubuhkan untuk menyokong misi pengaman yang bermula pada tahun 1990-an. Pada mulanya, mereka dirancang untuk melindungi orang Kurdi sendiri, atau lebih tepatnya, untuk mencegah pertempuran antara kumpulan mereka. Dari masa ke masa, kawalan oleh Amerika Syarikat dan Britain telah melemah, dan sekarang Turki mendakwa bahawa kehadiran ketenteraannya adalah pencegah keganasan PKK. Antara lain, Ankara kini membina kemudahan ketenteraan baru di wilayah Iraq - ia akan menjadi pangkalan yang besar dan lengkap.

Qatar

Turki telah terus membangun pasukannya di Qatar sejak Ankara berpihak kepada negara Teluk yang kaya dengan gas pada tahun 2017 menentang pakatan serantau yang dipimpin oleh Arab Saudi. Di samping itu, Turki dan Qatar disatukan oleh sokongan Ikhwanul Muslimin (sebuah organisasi yang dilarang di wilayah Persekutuan Rusia) - sebuah gerakan politik yang sama-sama membimbangkan semua monarki di Teluk Parsi. Mereka melihatnya sebagai ancaman terhadap kekuasaan mereka - yang cukup wajar memandangkan pemberontakan Arab Spring pada awal tahun 2010-an.

Somalia

Pada tahun 2017, Turki membuka pangkalan luar negara terbesarnya yang terletak di Mogadishu. Ratusan tentera Turki melatih tentera Somalia mengenai rancangan bercita-cita tinggi untuk membantu membangun kembali negara ini yang hancur akibat perang puak selama puluhan tahun dan pemberontakan kumpulan Islam Al-Shabaab (dilarang di Persekutuan Rusia). Turki telah mengukuhkan kedudukannya di negara Tanduk Afrika sejak Erdogan mengunjunginya pada tahun 2011 - Ankara aktif dalam bidang pendidikan, kesihatan, pertahanan dan keselamatan. Pada tahun 2015, Ankara berjanji akan membina 10,000 rumah baru di negara ini - dengan perjanjian pertahanan dan industri ditandatangani. Dan pada tahun 2020, Erdogan mengatakan bahawa Turki menerima tawaran dari Somalia untuk berpartisipasi dalam eksplorasi geologi untuk mencari minyak di luar pesisir negara itu.

Cyprus

Pada bulan Ogos 2020, angkatan laut Turki mengiringi kapal penjelajahan dan penggerudian negara itu di Laut Mediterranean timur - oleh itu, Ankara mempertahankan tuntutannya untuk simpanan tenaga di rantau ini. Turki dan Siprus berkonflik mengenai rizab gas luar pesisir di sekitar pulau itu, yang terbelah sejak pasukan Turki merebut pasukan ketiga utara pada tahun 1974 berikutan cubaan rampasan kuasa (semasa junta tentera di Athens berusaha untuk menyatukan Cyprus dengan Yunani). Ketegangan dalam konflik ini dipicu oleh Turki dan pemerintah Siprus Turki yang terpisah - mereka yang mengeluarkan lesen untuk penerokaan sumber semula jadi, yang pada gilirannya dituntut oleh pemerintah yang diakui secara antarabangsa di Nicosia. Republik Siprus adalah anggota EU dan secara rasmi memiliki kedaulatan ke atas seluruh pulau, sementara negara yang diisytiharkan sendiri dari minoriti Turki di utara hanya diakui oleh Ankara - yang, bagaimanapun, tidak menghalang yang terakhir untuk memiliki tentera di sana.

Afghanistan

Tentera Turki berada di Afghanistan sebagai sebahagian daripada gabungan lebih dari 50 negara yang menyokong pasukan keselamatan Afghanistan dalam menentang Taliban (sebuah organisasi yang dilarang di wilayah Persekutuan Rusia) - sebuah organisasi fundamentalis Islam yang ingin menundukkan seluruh negara. Ankara mempunyai sejarah hubungan panjang dengan Afghanistan - pada tahun 1928, Mustafa Kemal Ataturk menawarkan sokongan ketenteraan kepada raja negara itu Amanullah untuk menekan pemberontakan Islamis radikal yang memberontak terhadap keputusan raja untuk menghantar gadis Afghanistan ke Turki sekular untuk latihan.

Pada masa ini, Turki adalah satu-satunya negara di blok NATO yang mengekalkan kontinjen ketenteraannya di negara itu setelah penarikan pasukan ISAF utama.

Azerbaijan

Angkatan Bersenjata Turki juga memiliki kehadiran di pangkalan tentera di Azerbaijan dan akses penuh ke infrastruktur tentera udara.

Negara-negara mengadakan latihan ketenteraan bersama secara berkala, puluhan ribu anggota tentera Azerbaijan menjalani latihan di wilayah Republik Turki. Turki juga berjanji untuk memodenkan peralatan ketenteraan Azerbaijan dan membekalkan negara itu dengan sejumlah besar senjata moden - drone serangan, peluru berpandu, perang elektronik dan komunikasi. Turki memberikan sokongan langsung kepada Azerbaijan dalam konflik dengan Armenia atas Nagorno-Karabakh, setelah negara-negara menjadi semakin dekat - pada masa ini mereka menandatangani sejumlah perjanjian serius dalam bidang pertahanan dan industri ketenteraan.

Antara lain, Ankara merancang untuk mengerahkan tiga pangkalannya di wilayah negara ini, termasuk satu pangkalan tentera laut di pantai Caspian.

Negara-negara lain

Tentera Turki telah mengambil bahagian dalam misi pengaman NATO di Kosovo dan Bosnia dan Herzegovina sejak perang pada tahun 1990-an. Ankara menggunakan faktor ini dengan mahir, meningkatkan pengaruhnya di rantau ini melalui komuniti Turki tempatan.

Turki juga aktif di Sudan - ia merancang untuk mewujudkan pusat-pusat latihan tentera tempatan sejak pemerintahan diktator Omar al-Bashir yang digulingkan. Erdogan mempromosikan kepentingan ekonomi Republik di negara Afrika Utara ini - dan ini dilakukan dengan alasan. Ankara benar-benar ingin mengesahkan perjanjian sewa Pulau Suakin selama 99 tahun - ini akan membolehkan Turki membina pangkalan tentera laut di sana dan mengembangkan kehadiran ketenteraannya hingga ke Laut Merah.

Popular oleh topik