Artileri anti-pesawat dari Jerman berkaliber sederhana dan besar dalam Perang Dunia II

Artileri anti-pesawat dari Jerman berkaliber sederhana dan besar dalam Perang Dunia II
Artileri anti-pesawat dari Jerman berkaliber sederhana dan besar dalam Perang Dunia II
Anonim
Imej

Semasa Perang Dunia Kedua, artileri anti-pesawat berkaliber sederhana dan besar memperoleh kepentingan khusus untuk pertahanan Jerman. Sejak tahun 1940, pengebom jarak jauh Britain, dan sejak tahun 1943, "kubu terbang" Amerika secara sistematik telah menghapus bandar dan kilang Jerman dari permukaan bumi. Pejuang pertahanan udara dan senjata anti-pesawat adalah satu-satunya cara untuk melindungi potensi ketenteraan dan penduduk negara ini. Pengebom berat dari England dan terutama Amerika Syarikat melakukan serangan di kawasan tinggi (hingga 10 km). Oleh itu, yang paling berkesan dalam memerangi mereka adalah senjata anti-pesawat berat dengan ciri balistik tinggi.

Selama 16 serbuan besar-besaran di Berlin, British kehilangan 492 pengebom, yang berjumlah 5.5% dari semua jenis serangan. Menurut statistik, untuk satu pesawat yang jatuh ada dua atau tiga yang rosak, banyak yang tidak dapat dipulihkan kemudian.

Kubu-kubu terbang Amerika melakukan serangan pada waktu siang dan, dengan itu, mengalami kerugian yang lebih besar daripada British. Terutama menunjukkan serangan terhadap kubu terbang B-17 pada tahun 1943 di kilang bantalan bola, ketika pertahanan udara Jerman memusnahkan kira-kira separuh pengebom yang turut serta dalam serangan itu.

Peranan artileri anti-pesawat juga hebat dalam kenyataan bahawa peratusan yang sangat besar (lebih dari sekutu mengakui) pengebom menjatuhkan bom ke mana sahaja, hanya untuk meninggalkan, atau sama sekali tidak memasuki zon kebakaran anti-pesawat.

Kerja-kerja membuat senjata anti-pesawat berkaliber sederhana untuk angkatan bersenjata Jerman bermula pada pertengahan 20-an. Agar tidak melanggar syarat-syarat sekatan yang dikenakan ke atas negara tersebut, para pereka syarikat Krupp bekerja di Sweden, berdasarkan perjanjian dengan syarikat Bofors.

Senjata anti-pesawat dibuat pada tahun 1930 7, 5 cm Flak L / 60 dengan bolt separa automatik dan platform crossiform, tidak digunakan secara rasmi untuk perkhidmatan, tetapi dihasilkan secara aktif untuk eksport. Pada tahun 1939, sampel yang tidak direalisasikan diminta oleh Tentera Laut Jerman dan digunakan di unit anti-pesawat pertahanan pantai.

Rheinmetall ditubuhkan pada akhir tahun 1920-an Pistol anti-pesawat 75 mm 7, 5 cm Flak L / 59, yang juga tidak sesuai dengan tentera Jerman dan kemudiannya diusulkan oleh USSR dalam rangka kerjasama ketenteraan dengan Jerman.

Sampel asli, buatan Jerman, diuji di Research Anti-Aircraft Range pada Februari-April 1932. Pada tahun yang sama, senjata itu digunakan di USSR, dengan nama "Mod senjata anti-pesawat 76 mm. 1931 g.».

Mod meriam. 1931 adalah senjata yang benar-benar moden dengan ciri balistik yang baik. Kereta dengan empat katil lipat memberikan api melingkar, dengan berat peluru 6, 5 kg, jarak tembakan menegak adalah 9 km.

Direka di Jerman 76mm. senjata anti-pesawat mempunyai margin keselamatan yang meningkat. Pengiraan telah menunjukkan bahawa mungkin untuk meningkatkan kaliber senapang menjadi 85 mm. Selepas itu, atas dasar senjata anti-pesawat "arr. 1931 ", diciptakan "Mod senapang 85 mm. 1938".

Di antara senjata Soviet yang jatuh ke tangan Jerman pada bulan-bulan pertama perang, terdapat sebilangan besar senjata anti-pesawat. Oleh kerana senjata ini praktikal baru, Jerman dengan rela menggunakan mereka sendiri. Semua meriam 76, 2 dan 85mm telah dikalibrasi semula menjadi 88mm sehingga peluru jenis yang sama dapat digunakan. Menjelang Ogos 1944, tentera Jerman mempunyai 723 senjata api Flak MZ1 (r) dan 163 senjata api Flak M38 (r). Jumlah senjata yang ditangkap oleh Jerman tidak diketahui, tetapi dapat dikatakan dengan pasti bahawa Jerman mempunyai sebilangan besar senjata ini.Sebagai contoh, kumpulan artileri anti-pesawat Daennmark terdiri daripada 8 bateri dari 6-8 meriam seperti itu, kira-kira dua puluh bateri yang sama terletak di Norway.

Sebagai tambahan, Jerman menggunakan sebilangan kecil senjata anti-pesawat berkaliber sederhana asing yang lain. Meriam Itali yang paling banyak digunakan 7,5 cm Flak 264 (i) dan 7.62cm Flak 266 (i)serta meriam Czechoslovakia 8, 35-cm Flak 22 (t).

Pada tahun 1928, pereka syarikat Krupp, dengan menggunakan elemen Flak L / 60 7, 5 cm, memulakan di Sweden reka bentuk pistol anti-pesawat 8, 8-cm. Kemudian, dokumentasi yang dikembangkan dihantar ke Essen, di mana prototaip senjata pertama dibuat. Prototaip Flak 18 muncul kembali pada tahun 1931, dan pengeluaran besar-besaran senjata anti-pesawat 88 mm bermula setelah Hitler berkuasa.

Imej

Pistol anti-pesawat 88mm, yang dikenali sebagai Acht Komma Acht, adalah salah satu senjata Jerman terbaik dalam Perang Dunia II. Pistol itu mempunyai ciri yang sangat tinggi untuk masa itu. Proyektil pecahan seberat 9 kg. mempunyai ketinggian 10600 m dan jarak mendatar 14800 m.

Artileri anti-pesawat dari Jerman berkaliber sederhana dan besar dalam Perang Dunia II

Sistem yang dipanggil 8.8cm Flak 18 melewati "baptisan api" di Sepanyol, setelah itu mereka mulai memasang perisai di atasnya untuk melindunginya dari peluru dan peluru.

Berdasarkan pengalaman yang diperoleh semasa operasi dalam pasukan dan semasa pertempuran, senjata itu dimodenkan. Pemodenan terutamanya mempengaruhi reka bentuk tong yang dikembangkan oleh Rheinmetall. Struktur dalaman tong dan balistik sama.

Meriam 8, 8-cm yang dimodenkan (8, 8-cm Flak 36) mula beroperasi pada tahun 1936. Selepas itu, beberapa perubahan dilakukan pada tahun 1939. Model baru itu diberi nama 8.8cm Flak 37.

Imej

Kebanyakan mod pemasangan meriam. 18, 36 dan 37 boleh ditukar ganti, misalnya, seseorang sering dapat melihat tong Flak 18 pada kereta api Flak 37. Pengubahsuaian senjata api Flak 36 dan 37 berbeza terutamanya dalam reka bentuk kereta. Flak 18 diangkut dengan gerobak beroda yang lebih ringan, Sonderaenhanger 201, sehingga dalam posisi disimpan beratnya hampir 1200 kg lebih ringan daripada modifikasi kemudian yang dilakukan pada Sonderaenhanger 202.

Pada tahun 1939, Rheinmetall dianugerahkan kontrak untuk membuat senjata baru dengan ciri balistik yang lebih baik. Pada tahun 1941. prototaip pertama dibuat. Senjata itu mendapat nama 8.8 cm Flak 41. Meriam ini disesuaikan untuk menembak peluru dengan muatan propelan yang ditingkatkan. Pistol baru ini mempunyai kecepatan tembakan 22-25 putaran per minit, dan kecepatan moncong dari proyektil fragmentasi mencapai 1000 m / s. Pistol itu mempunyai kereta jenis berengsel dengan empat pangkalan salib yang terletak. Reka bentuk kereta api memberikan api pada sudut ketinggian hingga 90 darjah. Pengatup automatik dilengkapi dengan pemukul hidropneumatik, yang memungkinkan untuk meningkatkan kadar tembakan senapang dan memudahkan kerja kru. Ketinggian senapang mencapai 15,000 meter.

Sampel pengeluaran pertama (44 buah) dikirim ke Korps Afrika pada bulan Ogos 1942. Ujian dalam keadaan pertempuran menunjukkan sejumlah kekurangan reka bentuk yang kompleks. Senapang Flak 41 dihasilkan dalam siri yang agak kecil. Pada bulan Ogos 1944, hanya ada 157 senjata jenis ini dalam pasukan, dan pada Januari 1945, jumlah mereka telah meningkat menjadi 318.

Imej

Meriam 88 mm menjadi senjata anti-pesawat berat yang paling banyak di III Reich. Pada musim panas 1944, tentera Jerman mempunyai lebih daripada 10,000 senjata ini. Senjata anti-pesawat 88 mm adalah persenjataan batalion anti-pesawat dari bahagian tangki dan granat, tetapi lebih kerap senjata ini digunakan di unit anti-pesawat Luftwaffe, yang merupakan sebahagian daripada sistem pertahanan udara Reich. Dengan kejayaan, meriam 88 mm digunakan untuk memerangi tangki musuh, dan juga bertindak sebagai artileri lapangan. Pistol anti-pesawat 88 mm berfungsi sebagai prototaip untuk senapang tangki untuk Harimau.

Setelah penyerahan Itali, tentera Jerman menerima sebilangan besar senjata Itali.

Sepanjang tahun 1944, sekurang-kurangnya 250 senapang anti-pesawat Itali 90-mm, bernama 9 cm Flak 41 (i), sedang digunakan dalam tentera Jerman.

Imej

Pada tahun 1933. pertandingan diumumkan untuk mencipta senapang anti-pesawat 10.5 cm. Firma "Krup" dan "Rheinmetall" masing-masing membuat dua prototaip. Ujian perbandingan dilakukan pada tahun 1935, dan pada tahun 1936.Meriam 10.5 cm syarikat Rheinmetall diiktiraf sebagai yang terbaik dan dimasukkan ke dalam pengeluaran besar-besaran dengan nama Flak 10.5-cm 38… Pistol itu mempunyai blok baji separa automatik. Jenis mekanikal separa automatik, berpusing ketika bergolek.

Imej

Sebagai sebahagian daripada kerjasama ketenteraan-teknikal, empat meriam Flak 38 berukuran 10, 5-cm dihantar ke Uni Soviet dan diuji dari 31 Julai hingga 10 Oktober 1940 di jajaran anti-pesawat penyelidikan dekat Evpatoria. Mereka diuji bersama dengan senjata anti-pesawat 100 mm domestik L-6, 73-K dan varian darat B-34. Ujian telah menunjukkan keunggulan model Jerman dalam kebanyakan petunjuk. Pengoperasian pemasang fius automatik sangat tepat. Namun, atas sebab tertentu, diputuskan untuk melancarkan siri 100 mm 73-K. Walau bagaimanapun, "penembak" kilang. Kalinin tidak berjaya melakukan ini.

Pistol Flak 38 10.5 cm pada awalnya mempunyai pemacu panduan elektro-hidraulik, sama dengan Flak 18 dan 36 8,8 cm, tetapi pada tahun 1936 sistem UTG 37 diperkenalkan, yang digunakan pada meriam Flak 37 8,8 cm. Setong dengan paip percuma diperkenalkan. Sistem yang dimodenkan dinamakan Flak 10.5cm 39.

Senjata anti-pesawat 10, 5 cm Flak 38 mula memasuki gudang tentera Jerman secara beramai-ramai pada akhir tahun 1937. Flak 39 muncul dalam unit hanya pada awal tahun 1940. Kedua-dua jenis berbeza terutamanya dalam reka bentuk kereta kuda.

Flak 10,5 cm 38 dan 39 tetap dalam produksi sepanjang perang, walaupun senjata Flak 41 8,8 cm hampir sama dalam prestasi balistik.

Senjata itu digunakan terutamanya dalam pertahanan udara Reich, mereka merangkumi kemudahan industri dan pangkalan Kriegsmarine. Pada bulan Ogos 1944, jumlah senjata anti-pesawat 105 mm mencapai maksimum. Pada masa itu, Luftwaffe memiliki 116 meriam yang dipasang di platform kereta api, 877 meriam dipasang dengan tetap pada pondasi konkrit, dan 1,025 meriam dilengkapi dengan kereta beroda konvensional. Bateri pertahanan Reich terdiri dari 6 meriam berat, dan bukan 4 masing-masing, seperti yang terjadi pada unit barisan depan. Mod meriam 10, 5-cm. 38 dan 39 adalah senjata anti-pesawat Jerman pertama yang menggunakan radar Fu TG 41 "Mannheim" 41 T ke PUAZO.

Imej

Kerja untuk membuat senjata anti-pesawat 128 mm di syarikat Rheinmetall bermula pada tahun 1936. Prototaip pertama dipersembahkan untuk ujian pada tahun 1938. Pada bulan Disember 1938, pesanan pertama untuk 100 unit diberikan. Pada akhir tahun 1941, pasukan menerima bateri pertama dengan senjata anti-pesawat 12.8 cm.

Imej

12.8-cm Flak 40 adalah pemasangan automatik sepenuhnya. Panduan, pembekalan dan penghantaran peluru, serta pemasangan fius dilakukan dengan menggunakan empat penjana tak segerak arus tiga fasa dengan voltan 115 V. Bateri empat senapang 12, 8 cm Flak 40 dilayani oleh satu penjana dengan kapasiti 60 kW.

Imej

Meriam Flak 40 berukuran 128 mm 12, 8 cm adalah senjata anti-pesawat paling berat yang digunakan semasa Perang Dunia II.

Dengan massa proyektil fragmentasi 26 kg, yang mempunyai kecepatan awal 880 m / s, ketinggian jangkauan lebih dari 14.000 m.

Senjata anti-pesawat jenis ini tiba di unit Kriegsmarine dan Luftwaffe. Mereka dipasang terutamanya pada kedudukan konkrit pegun, atau di landasan kereta api. Penetapan sasaran dan penyesuaian kebakaran anti-pesawat dilakukan menurut data dari pos radar.

Imej

Pada mulanya, diasumsikan bahawa pemasangan 12, 8-cm bergerak akan diangkut dengan dua gerobak, tetapi kemudian diputuskan untuk mengehadkan dirinya pada satu gerbong empat gandar. Semasa perang, hanya satu bateri mudah alih (enam senjata) memasuki perkhidmatan.

Bateri pertama meriam 128 mm terletak di kawasan Berlin. Meriam ini dipasang di menara konkrit yang kuat setinggi 40-50 meter. Menara pertahanan udara, selain Berlin, juga mempertahankan Vienna, Hamburg dan bandar-bandar besar lain. Meriam 128 mm dipasang di atas menara, dan di bawahnya, di sepanjang teras yang menonjol, terdapat artileri berkaliber lebih kecil.

Pada bulan Ogos 1944, persenjataan adalah: enam unit bergerak, 242 unit pegun, 201 unit kereta api (di empat platform).

Pada musim bunga 1942, sistem pertahanan udara Berlin menerima senjata anti-pesawat berkembar 128 mm 12, 8 cm Flakzwilling 42. Semasa membuat pemasangan pegun dua senapang 12.8 cm, asas dari pemasangan 15-cm eksperimental digunakan.

Imej

Pada bulan Ogos 1944, 27 unit telah beroperasi, dan pada bulan Februari 1945 - 34 unit. Terdapat empat pemasangan bateri.

Pemasangan itu adalah sebahagian daripada pertahanan udara bandar-bandar besar, termasuk Berlin, Hamburg dan Vienna.

09/01/1939 Jerman mempunyai 2459 - 8, 8-cm Flak 18 dan Flak 36 dan 64 - 10, 5-cm Flak 38 meriam. Pada tahun 1944, pengeluaran senjata 88-mm, 105-mm dan 128-mm mencapai maksimum, 5933 - 8, 8-cm, 1131 - 10, 5-cm dan 664 -12, 8-cm dihasilkan.

Dengan adanya stesen radar, keberkesanan penggambaran, terutama pada waktu malam, meningkat dengan ketara.

Imej

Menjelang tahun 1944, radar anti-pesawat dipersenjatai dengan semua bateri anti-pesawat berat objek pertahanan udara di negara ini. Bateri anti-pesawat bermotor berat yang beroperasi di bahagian depan hanya dibekalkan dengan radar.

Imej

Senjata anti-pesawat Jerman berkaliber sederhana dan besar semasa perang, selain tujuan langsung mereka, terbukti menjadi senjata anti-tangki yang sangat baik. Walaupun harganya jauh lebih mahal daripada senjata anti-tank yang berkaliber dan digunakan kerana kekurangan senjata yang lebih baik. Oleh itu, pada tahun 1941, satu-satunya senjata yang mampu menembus perisai kereta kebal Soviet KV adalah senjata anti-pesawat berkaliber 8, 8 cm dan 10, 5 cm. Sudah tentu, kita tidak bercakap mengenai korp dan artileri RVGK. Namun, sehingga September 1942, ketika jumlah pemasangan anti-pesawat 8, 8-cm dan 10, 5-cm di bahagian depannya kecil, mereka melanda tangki T-34 dan KV Soviet yang sedikit (3, 4% - 8, Meriam 8-cm dan meriam 2, 9% - 10, 5-cm). Tetapi pada musim panas tahun 1944, senapang 8,8 cm merangkumi 26 hingga 38% kereta kebal berat dan sederhana Soviet yang musnah, dan dengan kedatangan tentera kita di Jerman pada musim sejuk - pada musim bunga tahun 1945, peratusan tangki yang musnah meningkat menjadi 51-71% (di bahagian depan yang berbeza). Lebih-lebih lagi, jumlah tangki terbesar terkena jarak 700 - 800 m. Data ini diberikan untuk semua senjata 8,8 cm, tetapi bahkan pada tahun 1945, jumlah senjata anti-pesawat 8.8 cm jauh melebihi jumlah anti 8,8 cm khas senapang tangki. Oleh itu, pada peringkat terakhir perang, artileri anti-pesawat Jerman memainkan peranan penting dalam pertempuran darat.

Selepas perang, sebelum penggunaan senjata anti-pesawat 100 mm KS-19 dan senjata anti-pesawat 130-mm KS-30, sejumlah 8, 8-cm, 10, 5-cm dan 12, 5-cm Senjata Jerman sedang digunakan dengan Tentera Soviet. Menurut sumber Amerika, beberapa dozen senapang Jerman 8, 8 cm dan 10, 5 cm mengambil bahagian dalam Perang Korea.

Popular oleh topik