Artileri anti-tank Jerman dalam Perang Dunia II. Bahagian 2

Artileri anti-tank Jerman dalam Perang Dunia II. Bahagian 2
Artileri anti-tank Jerman dalam Perang Dunia II. Bahagian 2
Anonim
Imej

Selama bulan-bulan pertama perang di Front Timur, Jerman menangkap beberapa ratus senapang F-22 76-mm Soviet (model 1936). Pada mulanya, orang Jerman menggunakannya dalam bentuk aslinya sebagai senapang lapangan, memberi mereka nama 7,62 cm F.R 296 (r).

Senjata ini pada asalnya direka oleh V.G. Grabin di bawah peluru yang kuat dengan lengan berbentuk botol. Namun, kemudian, atas permintaan tentera, ia direka semula untuk cangkang "dummy". Oleh itu, tong dan ruang senapang mempunyai margin keselamatan yang besar.

Imej

Pada akhir tahun 1941, sebuah projek dikembangkan untuk memodenkan F-22 menjadi senjata anti-tank. 7.62 sm Pak 36 (r).

Artileri anti-tank Jerman dalam Perang Dunia II. Bahagian 2

Ruang itu bosan dengan meriam, yang memungkinkan untuk mengganti lengan baju. Lengan Soviet mempunyai panjang 385.3 mm dan diameter bebibir 90 mm, lengan Jerman yang baru panjang 715 mm dengan diameter bebibir 100 mm. Berkat ini, cas propelan dinaikkan sebanyak 2, 4 kali.

Untuk mengurangkan daya mundur, Jerman memasang rem muncung.

Di Jerman, sudut ketinggian terhad kepada 18 darjah, yang cukup memadai untuk senjata anti-tangki. Di samping itu, alat penarik dimodenkan, khususnya, mekanisme penarikan balik tidak termasuk. Alat kawalan telah dipindahkan ke satu sisi.

Imej

Amunisi 7, 62 cm Pak 36 (r) terdiri daripada tembakan Jerman dengan peluru tinggi, kaliber menembus perisai dan peluru kumulatif. Yang tidak sesuai dengan senjata Jerman. Proyektil menembus baju besi, ditembakkan dengan kecepatan awal 720 m / s, menembus perisai 82 mm pada jarak 1000 meter sepanjang normal. Sub-kaliber, yang memiliki kecepatan 960 m / s pada 100 meter, menembus 132 mm.

Menukar F-22 dengan peluru baru pada awal tahun 1942. menjadi senjata anti-kereta kebal Jerman yang terbaik, dan pada prinsipnya boleh dianggap sebagai senjata anti-tangki terbaik di dunia. Berikut adalah satu contoh: 22 Julai 1942. dalam pertempuran El Alamein (Mesir), kru grenadier G. Halm dari Rejimen Grenadier ke-104 memusnahkan sembilan kereta kebal Britain dengan tembakan dari Pak 36 (r) dalam beberapa minit.

Imej

Transformasi senapang pemisah yang tidak begitu berjaya menjadi senjata anti-tangki yang sangat baik bukanlah hasil pemikiran bijak para pereka Jerman, hanya kerana orang Jerman mengikuti akal sehat.

Pada tahun 1942. Jerman menukar 358 unit F-22 menjadi 7, 62 cm Pak 36 (r), pada tahun 1943 - 169 lagi dan pada tahun 1944 - 33.

Trofi untuk Jerman bukan sahaja senjata divisi F-22, tetapi juga pemodenan utamanya - 76-mm F-22 USV (model 1936).

Sebilangan kecil senjata F-22 USV diubah menjadi senjata anti-tangki, yang menerima nama-nama itu 7.62 sm Pak 39 (r)… Pistol itu menerima rem muncung, akibatnya panjang tongnya meningkat dari 3200 menjadi 3480. Ruang itu bosan, dan mungkin tembakan darinya dari jarak 7, 62 cm Pak 36 (r), berat pistol meningkat dari 1485 menjadi 1610 kg. Menjelang Mac 1945. Wehrmacht hanya 165 menukar Pak 36 (r) dan Pak 39 (r) menangkap senjata anti-tangki.

Imej

Pistol roda roda terbuka dipasang di casis tangki cahaya Pz Kpfw II. Pemusnah tangki ini menerima sebutan 7, 62 cm Pak 36 auf Pz.IID Marder II (Sd.Kfz.132)… Pada tahun 1942, 202 SPG dihasilkan oleh kilang Alkett di Berlin. ACS pada casis tangki cahaya Pz Kpfw 38 (t) menerima sebutan 7, 62 cm Pak 36 auz Pz.38 (t) Marder III (Sd.Kfz.139)… Pada tahun 1942, kilang BMM di Prague mengeluarkan 344 senapang sendiri, pada tahun 1943, 39 lagi senjata api sendiri ditukarkan dari tangki Pz Kpfw 38 (t) yang sedang diperbaiki.

7, 5 km Pak 41 dibangunkan oleh Krupp AG pada tahun 1940. Pistol pada mulanya bersaing (dikembangkan secara selari) dengan PaK 40 7.5 cm. Senjata anti-tangki pada mulanya diciptakan sebagai senjata dengan peningkatan kelajuan peluru yang menusuk perisai.

Ketika membuat cangkang, inti tungsten digunakan, yang meningkatkan penembusan baju besi.

Imej

Pistol ini milik senapang dengan lubang tirus. Kalibernya bervariasi dari 75 mm di breech hingga 55 mm di moncong. Proyektil itu dibekalkan dengan tali pinggang hadapan yang hancur.

Imej

Pistol, kerana ciri-cirinya, memiliki tingkat penggunaan efektif yang tinggi - sebuah proyektil dengan kecepatan 1200 m / s menembus 150 mm perisai homogen sepanjang normal pada jarak 900 meter. Jangkauan efektif ialah 1.5 kilometer.

Walaupun prestasi tinggi, pengeluaran Pak 41 7, 5 cm dihentikan pada tahun 1942.

Sebanyak 150 keping dibuat. Sebab-sebab penamatan pengeluaran adalah kerumitan pengeluaran dan kekurangan tungsten untuk cengkerang.

Dicipta oleh Rheinmetall pada akhir perang 8 cm PAW 600 boleh dikatakan sebagai senjata anti-tangki licin pertama yang melepaskan tembakan berbulu.

Kemuncaknya ialah sistem dua ruang tekanan tinggi dan rendah. Kartrij bersatu terpasang pada partisi keluli berat dengan slot kecil yang menutupi lubang tong sepenuhnya.

Ketika dipecat, bahan bakar dinyalakan di dalam lengan di bawah tekanan yang sangat tinggi, dan gas yang dihasilkan menembusi lubang di partisi yang ditahan di tempat oleh satu pin khas, mengisi seluruh isipadu di depan lombong. Ketika tekanan mencapai 1200 kg / cm2 (115 kPa) di ruang bertekanan tinggi, yaitu, di dalam pelapik, dan di belakang partisi di ruang bertekanan rendah - 550 kg / cm. kV (52kPa), kemudian pin pecah, dan peluru terbang keluar dari tong. Dengan cara ini, adalah mungkin untuk menyelesaikan masalah yang sebelumnya tidak dapat diselesaikan - untuk menggabungkan tong cahaya dengan kelajuan awal yang agak tinggi.

Secara luaran, PAW 600 8 cm menyerupai senjata anti-tangki klasik. Tong terdiri daripada paip monoblock dan tiang. Shutter adalah baji menegak separa automatik. Brek recoil dan knurler berada di buaian di bawah tong. Kereta itu mempunyai bingkai tiub.

Imej

Pusingan utama pistol adalah kartrij Wgr.Patr. 4462 dengan proyektil kumulatif Pwk.Gr.5071 8 cm. Berat kartrij 7 kg, panjang 620 mm. Berat unjuran 3.75 kg, berat letupan 2.7 kg, berat propelan 0.36 kg.

Dengan kelajuan awal 520 m / s pada jarak 750 m, separuh peluru mencapai sasaran dengan luas 0,7x0,7 m. Biasanya, shell Pwk.Gr.5071 menembusi perisai 145 mm. Di samping itu, sebilangan kecil cangkang HE ditembak. Jangkauan tembakan kerang HE 1500 m.

Pengeluaran bersiri meriam 8-cm dilakukan oleh syarikat Wolf di Magdeburg. Kumpulan pertama dari 81 senjata dihantar ke depan pada Januari 1945. Secara keseluruhan, syarikat "Wolf" menyerahkan 40 senapang pada tahun 1944 dan 220 senjata lagi pada tahun 1945.

Untuk meriam 8-cm, 6.000 cangkang kumulatif dihasilkan pada tahun 1944, dan 28.800 peluru lagi pada tahun 1945.

Menjelang 1 Mac 1945. Wehrmacht mempunyai 155 meriam PAW 600 berukuran 8 cm, yang mana 105 di hadapannya.

Kerana penampilannya yang lewat dan jumlahnya yang kecil, senjata itu tidak berpengaruh dalam perang.

Dengan mengambil kira kemampuan anti-tangki yang sangat baik dari senjata anti-pesawat 88 mm, "aht-aht" yang terkenal, kepemimpinan tentera Jerman memutuskan untuk membuat senjata anti-tangki khas dalam kaliber ini. Pada tahun 1943, firma Krupp, menggunakan bahagian Flak 41 anti-pesawat, mencipta senjata anti-tank. 8, 8 cm Pak 43.

Keperluan untuk senjata anti-tangki yang sangat kuat ditentukan oleh perlindungan perisai kereta kebal yang terus meningkat dari negara-negara gabungan anti-Hitler. Insentif lain adalah kekurangan tungsten, yang kemudian digunakan sebagai bahan untuk inti peluru sub-kaliber dari meriam Pak 40 75 mm. Pembinaan senapang yang lebih kuat membuka kemungkinan untuk menyerang sasaran dengan perisai yang kuat dengan cengkerang perisai keluli konvensional.

Pistol ini menunjukkan prestasi penembusan perisai yang luar biasa. Proyektil menembus baju besi dengan kelajuan awal 1000 m / s, pada jarak 1000 meter, pada sudut pertemuan 60 darjah, menembusi perisai 205 mm. Dia dengan mudah memukul mana-mana tangki Sekutu dalam unjuran frontal pada jarak tempur yang munasabah. Tindakan seberat 9.4 kg proyektil pecahan letupan tinggi ternyata sangat berkesan.

Pada waktu yang sama, senapang dengan berat tempur sekitar 4500 kg sangat besar dan dapat dikendalikan dengan rendah, traktor trek khas diperlukan untuk pengangkutannya. Ini sangat meningkatkan nilai tempurnya.

Imej

Pada mulanya, Pak 43 dipasang pada kereta api khas yang diwarisi dari senjata anti-pesawat.Selanjutnya, untuk mempermudah reka bentuk dan mengurangi dimensi, bahagian ayunannya dipasang pada gerbong howitzer medan leFH 18 105 mm, serupa dengan kereta pistol anti-tangki Pak 40 75 mm. Pak 43/41.

Imej

Pistol ini boleh dipanggil senjata anti-tank Jerman yang paling terkenal dan berkesan dalam Perang Dunia Kedua.

Imej

Yang pertama menerima senjata ini adalah bahagian anti-tank khas. Pada akhir tahun 1944, senapang mula beroperasi dengan pasukan artileri. Oleh kerana teknologi pengeluaran yang kompleks dan kos yang tinggi, hanya 3502 senjata yang dihasilkan.

Atas dasar Pak 43, senapang tangki KwK 43 dan pistol untuk unit artileri sendiri (ACS) dikembangkan. StuK 43… Sebuah tangki berat dipersenjatai dengan senjata ini. PzKpfw VI Ausf B "Harimau II" ("Raja Harimau"), kapal pemusnah tangki "Ferdinand" dan "Jagdpanther", senjata api anti-tangki berperisai ringan "Nashorn".

Pada tahun 1943, Krupp dan Rheinmetall, berdasarkan senapang anti-pesawat FlaK 40 128 mm, bersama-sama mengembangkan senjata anti-tangki super kuat dengan panjang tong 55 kaliber. Pistol baru menerima indeks 12.8 sm PaK 44 L / 55… Oleh kerana tidak mungkin memasang tong gergasi seperti itu pada kereta api anti-tangki konvensional, syarikat Meiland, yang mengkhususkan diri dalam pembuatan treler, merancang kereta tiga gandar khas untuk pistol dengan dua pasang roda di depan dan satu di belakang. Pada masa yang sama, profil tinggi pistol harus dipertahankan, yang menjadikan pistol sangat terlihat di tanah. Berat senapang pada kedudukan menembak melebihi 9300 kg.

Imej

Sebilangan senapang dipasang pada kereta Perancis 15.5 cm K 418 (f) dan howitzer Soviet 152 mm model 1937 (ML-20).

Imej

Senjata anti-tangki 128mm adalah senjata paling kuat kelas ini dalam Perang Dunia II. Penembusan senapang senapang ternyata sangat tinggi - menurut beberapa perkiraan, sekurang-kurangnya hingga tahun 1948, tidak ada tangki di dunia yang mampu menahan serangan peluru 28 kgnya.

Proyektil menembus baju besi dengan berat 28, 3 kg, meninggalkan tong pada kelajuan 920 m / s, memastikan penembusan baju besi 187 mm pada jarak 1500 meter.

Pengeluaran bersiri bermula pada akhir tahun 1944. Pistol itu digunakan dengan bahagian RGK bermotor berat, dan sering digunakan sebagai senapang korps. Sebanyak 150 senjata dihasilkan.

Keamanan dan pergerakan senjata yang rendah memaksa Jerman untuk memilih untuk memasangnya pada casis yang digerakkan sendiri. Mesin seperti itu diciptakan pada tahun 1944 berdasarkan tangki berat "King Tiger" dan diberi nama "Jagdtiger". Dengan meriam PaK 44, yang mengubah indeks menjadi StuK 44, ia menjadi senjata anti-kereta kebal sendiri yang paling kuat pada Perang Dunia Kedua - khususnya, bukti kekalahan kereta kebal Sherman dari jarak lebih dari 3500 meter dalam unjuran frontal diperoleh.

Varian menggunakan pistol di tangki juga sedang dikerjakan. Khususnya, tangki eksperimen terkenal "Mouse" dipersenjatai dengan PaK 44 dalam bentuk dupleks dengan pistol 75 mm (dalam versi tangki, pistol itu disebut KwK 44). Ia juga dirancang untuk memasang meriam pada tangki super berat E-100 yang berpengalaman.

Walaupun berat dan dimensi yang besar, PaK 44 berukuran 12, 8 cm memberikan kesan hebat terhadap perintah Soviet. TTZ kapal perang Soviet pasca perang menetapkan syarat untuk menahan tembakan dari senjata ini dalam unjuran frontal.

Tangki pertama yang mampu menahan tembakan dari PaK 44 adalah pada tahun 1949 tangki Soviet yang berpengalaman IS-7.

Menilai artileri anti-tank Jerman secara keseluruhan, perlu diperhatikan bahawa ia mengandungi sebilangan besar senjata dari pelbagai jenis dan kaliber. Yang pasti menjadikannya sukar untuk membekalkan peluru, pembaikan, penyelenggaraan dan penyediaan kru senjata. Pada masa yang sama, industri Jerman dapat memastikan pengeluaran senjata dan peluru dalam jumlah besar. Semasa perang, jenis senjata baru dikembangkan dan dimasukkan ke dalam pengeluaran besar-besaran, yang mampu melawan kereta kebal bersekutu dengan berkesan.

Perisai kereta kebal sederhana dan berat kami, yang pada tahun-tahun pertama perang sepenuhnya memberikan perlindungan yang boleh dipercayai terhadap peluru Jerman, menjelang musim panas 1943 sudah jelas tidak mencukupi.Kekalahan silang telah menjadi besar. Ini dijelaskan oleh peningkatan kekuatan artileri anti-tangki dan tangki Jerman. Senjata anti-tangki dan tangki Jerman berkaliber 75-88 mm dengan halaju awal peluru menembus pelindung 1000 m / s menembusi mana-mana tempat perlindungan perisai kereta kebal sederhana dan berat kami, kecuali perisai frontal atas Gank IS-2.

Semua peraturan, memo dan arahan Jerman mengenai masalah pertahanan mengatakan: "Pertahanan apa pun mesti, pertama sekali, anti-tank." Oleh itu, pertahanan dibina dengan sangat sesuai, dipenuhi dengan senjata anti-tangki aktif dan sempurna dari segi kejuruteraan. Untuk mengukuhkan senjata anti-tangki yang aktif dan penggunaannya yang lebih berkesan, Jerman sangat mementingkan pemilihan posisi bertahan. Keperluan utama dalam kes ini adalah ketersediaan tangki.

Jerman menganggap jarak tembakan yang paling menguntungkan pada tangki dari artileri anti-tangki dan tangki berdasarkan kemampuan menembus baju besi: 250-300 m untuk senapan 3, 7-cm dan 5-cm; 800-900 m untuk senapang 7.5 cm dan 1500 m untuk senapang 8.8 cm. Ia dianggap tidak praktikal untuk melepaskan tembakan dari jarak jauh.

Pada awal perang, jarak tembak kereta kebal kami, secara umum, tidak melebihi 300 m. Dengan kedatangan senjata berkaliber 75 dan 88 mm dengan halaju awal sebuah proyektil menembus perisai 1000 m / s, jarak tangki penembakan meningkat dengan ketara.

Beberapa perkataan harus diluahkan mengenai tindakan proyektil berkaliber kecil. Seperti disebutkan di atas, semua jenis senjata 3, 7-4, 7-cm yang digunakan oleh Jerman tidak berkesan ketika melepaskan tembakan ke tangki sederhana T-34. Walau bagaimanapun, terdapat kes-kes kerosakan pada cangkang berkaliber 3, 7-cm pada perisai depan menara dan lambung T-34. Ini disebabkan oleh fakta bahawa beberapa siri tangki T-34 memiliki perisai bawah. Tetapi pengecualian ini hanya mengesahkan peraturan tersebut.

Perlu diingatkan bahawa kerang berkaliber berkaliber 3, 7-5 cm, serta cangkang subkaliber, menembus perisai, tidak mematikan tangki, peluru ringan kehilangan sebahagian besar tenaga kinetik dan tidak dapat menyebabkan kerosakan serius. Oleh itu, di Stalingrad, satu tangki T-34 yang cacat mempunyai rata-rata 4, 9 tembakan cengkerang. Pada tahun 1944-1945 ini memerlukan 1, 5-1, 8 hit, kerana pada masa ini peranan artileri anti-tank berkaliber besar telah meningkat dengan ketara.

Imej

Yang menarik perhatian ialah penyebaran tembakan dari peluru Jerman pada pelindung perisai tangki T-34. Jadi, semasa Pertempuran Stalingrad, dari 1308 tangki T-34 yang terkena, 393 tangki terkena di dahi, iaitu, 30%, di sisi - 835 tangki, iaitu, 63, 9%, dan di buritan - 80 tangki, iaitu 6, 1%. Semasa peringkat akhir perang - operasi Berlin - dalam Tentera Tentera Pengawal ke-2, 448 tangki terkena, di mana 152 (33.9%) terkena di dahi, 271 (60.5%) di sisi dan 25 di buritan (5.6%).

Meninggalkan semangat patriotisme, harus dikatakan bahawa senjata anti-kereta kebal Jerman adalah yang paling berkesan semasa Perang Dunia Kedua dan berjaya beroperasi di semua kawasan dari Normandia hingga Stalingrad dan dari Semenanjung Kola ke pasir Libya. Kejayaan artileri anti-tangki Jerman dapat dijelaskan terutamanya dengan penyelesaian reka bentuk yang berjaya dalam reka bentuk cengkerang dan senapang, penyediaan dan ketahanan pengiraan yang sangat baik, taktik menggunakan senjata anti-tangki, kehadiran pemandangan kelas pertama, tinggi graviti khusus senapang sendiri, serta kebolehpercayaan dan kemampuan manuver traktor artileri yang tinggi.

Popular oleh topik