Serangan pesawat untuk pasukan khas Amerika dengan masa lalu Soviet. MC-145B Coyote

Serangan pesawat untuk pasukan khas Amerika dengan masa lalu Soviet. MC-145B Coyote
Serangan pesawat untuk pasukan khas Amerika dengan masa lalu Soviet. MC-145B Coyote
Anonim
Imej

Pada akhir bulan Jun 2021, sebuah pesawat serangan ringan baru untuk Komando Operasi Khas dipersembahkan di Amerika Syarikat. Pesawat yang dipersembahkan adalah satu daripada lima yang sedang menjalani ujian sebagai sebahagian daripada program Armed Overwatch. Kenderaan baru adalah pesawat serangan enjin berkembar ringan berdasarkan pesawat pengangkutan Poland PZL M28 Skytruck.

Tidak seperti kenderaan pengangkutan, versi tempur pesawat, yang dikenali sebagai MC-145B Coyote, akan dapat menggunakan pelbagai jenis senjata. Termasuk peluru berpandu, antaranya ialah peluru berpandu udara ke permukaan AGM-144 dan bom berpandu ketepatan tinggi GBU-39 / B. Juga diketahui bahawa pesawat tersebut dapat membawa drone kecil dan sistem senjata lain.

Program Operasi Khas Bersenjata Komando Operasi Khas AS

Program Armed Overwatch, yang dimulakan oleh Komando Operasi Khas AS, melibatkan perolehan 75 pesawat serangan ringan yang ditujukan untuk sokongan tembakan langsung dari pasukan pasukan khas, serta misi pengintaian, pengawasan dan pengintaian.

Program ini dilancarkan setelah meringkaskan pengalaman konflik tempatan baru-baru ini di mana tentera AS mengambil bahagian. Operasi ketenteraan di Afghanistan dan Iraq telah menunjukkan bahawa pasukan operasi khas memerlukan pesawat yang dapat digunakan dengan berkesan di kawasan yang sukar. Berangkat dan mendarat dari lapangan terbang yang tidak berturap dan tidak siap.

Untuk menyelesaikan masalah ini, pada tahun 2006, perolehan pesawat turboprop komersial mesin tunggal Pilatus PC-12 telah dimulakan, yang ditukarkan untuk kegunaan ketenteraan. Versi ketenteraan pesawat ini mendapat sebutan U-28A di Amerika Syarikat. Pada masa yang sama, unit pasukan khas masih merasakan perlunya pesawat ringan, operasi yang jauh lebih murah daripada menggunakan pesawat tempur serbaguna F-15E dan F-16 atau pesawat serangan jet A-10, belum lagi pejuang generasi kelima yang lebih maju.

Hasilnya, pada tahun 2020, Komando Operasi Khas SOCOM akhirnya melancarkan program Armed Overwatch, yang memperuntukkan pemilihan dan pengadaan pesawat serangan ringan. Para pakar menyatakan bahawa ini adalah percubaan ke-7 oleh angkatan bersenjata Amerika untuk membeli pesawat serangan turboprop ringan selama 14 tahun terakhir.

Imej

Program Armed Overwatch telah tumpang tindih dengan pandemi koronavirus dan menghadapi kekurangan dana. Selain itu, pengawasan kongres terhadap program ini juga menunda pembayaran yang diperlukan, dengan hasil pembelian pesawat tidak pernah dimulai pada fiskal 2021. Pemerolehan pesawat Armed Overwatch kini dijadualkan bermula pada fiskal 2022.

Pada bulan Mei 2021, tentera AS memutuskan lima syarikat yang mengambil bahagian dalam program ini dan menyerahkan prototaip pesawat serangan ringan mereka ke pertandingan. Ini adalah Leidos, MAG Aerospace, Textron Aviation, L-3 Communications dan Sierra Nevada Corporation (SNC). Tidak diketahui berapa banyak wang yang telah diterima oleh setiap syarikat, tetapi jumlah nilai transaksi yang dilakukan dengan mereka, menurut SOCOM, adalah sekitar $ 19.2 juta.

Sebilangan daripada lima syarikat ini akhirnya akan menang, menerima pesanan besar untuk 75 pesawat serangan ringan untuk menggantikan pesawat turboprop serbaguna U-28 Draco. Syarikat yang memenangi tender perlu menghantar 75 pesawat dalam masa 5-7 tahun.Tentera AS menjangka akan selesai menguji prototaip pada awal 2022.

Soviet masa lalu pesawat serangan MC-145B Coyote

Adalah aneh bahawa pesawat serangan ringan Komando Operasi Khas AS di masa depan juga mungkin merupakan perkembangan Soviet. MC-145B Coyote, dipersembahkan oleh Sierra Nevada Corporation, dibina berdasarkan pesawat penumpang kargo ringan Poland PZL M28 Skytruck. Model ini adalah versi barat pesawat pengangkutan ringan Soviet An-28, yang pertama terbang kembali pada Januari 1973.

Pesawat PZL M28 dikendalikan secara aktif dan terus dikendalikan di Poland dalam penerbangan awam, dan juga Angkatan Udara. PZL M28 adalah pesawat enjin berkembar yang mampu berlepas dan mendarat dari landasan kecil. Untuk lepas landas, pesawat MC-145B Coyote dengan muatan maksimum memerlukan jalur dengan panjang hanya 305 meter. Dan jarak minimum yang diperlukan untuk lepas landas hanyalah 267 meter. Menurut petunjuk ini, ini adalah yang terbaik dari lima pesawat yang dimasukkan untuk pertandingan.

Imej

PZL M28 adalah modifikasi pesawat pangkalan An-28, yang dipasang di bawah lesen di kilang pesawat Poland PZL Mielec. Pemodenan itu dilakukan pada awal 1990-an dan terdiri daripada penggantian enjin, avionik dan memasang radar digital cuaca. Pada pesawat moden, enjin TVD-10B Soviet, yang dihasilkan di Poland dengan lesen, digantikan dengan enjin turboprop Pratt & Whitney Canada PT6A-65B lima bilah.

Versi MC-145B Coyote lebih jauh dari keturunan Soviet, walaupun mengekalkan ciri reka bentuk yang dapat dikenali. Dalam kes ini, penampilan pesawat berubah kerana transformasi hidung yang ketara. Secara luaran, pesawat serangan ringan paling mirip dengan pesawat peronda tentera laut Poland PZL M28B Bryza 1RM bis. The Coyote juga mendapat kokpit segelas kaca dengan paparan LCD, avionik yang lebih maju, dan autopilot moden.

Ciri teknikal dan persenjataan MC-145B Coyote

Seperti An-28, pesawat penyerang cahaya MC-145B Coyote yang baru adalah pesawat sayap tinggi yang disokong dengan ekor menegak dua keel dan alat pendaratan yang tidak menarik kembali dalam penerbangan. Pesawat all-metal ini dikuasakan oleh dua enjin turboprop. Enjin apa yang diterima pesawat baru tidak dilaporkan, tetapi kemungkinan besar ia masih Pratt & Whitney. Kelajuan penerbangan yang dinyatakan adalah 220 knot (407 km / j). Kadar pendakian - 12, 29 m / s.

Pesawat ini mempunyai dimensi berikut: panjang - 13.1 meter, tinggi - 4.9 meter, lebar sayap - 22.05 meter. Untuk memudahkan pemuatan dan pemunggahan penumpang dan kargo di bahagian belakang pesawat terdapat pintu kargo dengan pemacu pneumatik berukuran 2, 6 x 1, 2 meter. Selain ruang kargo utama, pesawat ini memiliki ruang bagasi di bahagian bawah pesawat, yang dapat memuat hingga 303 kg pelbagai kargo atau peralatan.

Muatan maksimum pesawat adalah 2300 kg. Berat kosong pesawat adalah 4397.6 kg. Pesawat ini mampu membawa sehingga 19 penumpang atau 18 penerjun payung dengan gear penuh. Daya dukung yang baik dan ruang kargo yang cukup luas menjadikannya mudah untuk mengubah skop pesawat. Selain pesawat serangan ringan, pesawat ini dapat digunakan untuk misi transportasi taktikal, mengangkut berbagai kargo di daerah yang sulit dijangkau, membawa peralatan pengintaian canggih, mendarat atau mengevakuasi tentera yang cedera.

Imej

Pesawat ini mampu membawa muatan atau peralatan berguna untuk misi pengintaian dengan berat hingga 1000 kg pada jarak 800 batu nautika (1481 km). Jangkauan penerbangan maksimum dianggarkan 3048 km, dan masa maksimum yang dihabiskan di udara adalah 6, 6 jam.

Oleh kerana pesawat itu dirancang untuk digunakan sebagai pesawat serangan ringan, kenderaan itu menerima empat titik penggantungan yang diserang untuk senjata. Di samping itu, pelbagai sistem pengintaian dan senjata dapat digunakan secara langsung di dalam badan pesawat. Projek ini memperuntukkan penempatan panduan menegak di ruang kargo untuk melancarkan pelbagai sistem peluru berpandu.

Pada empat titik penggantungan, menurut bahan pemasaran dari SNC, peluru berpandu udara-ke-permukaan AGM-114 Hellfire dapat ditempatkan. Jangkauan penerbangan maksimum modifikasi terbaru peluru berpandu ini dengan pencari laser separa aktif adalah hingga 11 km, jisim kepala pelindung adalah 8 kg. Juga, bom berpandu ketepatan tinggi GBU-39 / B (SDB) seberat 130 kg boleh dipasang di tempat penggantungan ini. Ketepatan memukul varian pertama adalah 5-8 meter, untuk pengubahsuaian SDB II ia turun menjadi 1 meter.

Selain itu, kontena untuk melancarkan peluru berpandu pesawat 70 mm tanpa pemandu dapat dipasang di bawah sayap, serta blok untuk menampung peluru berpandu pesawat berpandu laser berkaliber yang sama. Kita bercakap mengenai peluru berpandu AGR-20 Advanced Precision Kill Weapon System II (APKWS II), yang merupakan pengembangan lebih lanjut dari peluru berpandu Hydra 70. varian peluru berpandu ini dengan jarak jangkauan 12-15 km.

Imej

Yang menarik perhatian adalah pelancar menegak yang boleh ditempatkan di ruang kargo pesawat. Secara keseluruhan, Coyote dapat membawa 8 tabung pelancaran Common Launch Tube (CLT) dengan lubang pelancaran di lantai petak kargo. Ciri sistem ini ialah pelancar dapat dimuat semula secara langsung semasa penerbangan.

Sebagai tambahan, MC-145B Coyote akan dapat bertindak sebagai pembawa pelancaran tiub drone Coyote kecil, yang dikembangkan oleh jurutera di Raytheon. Peranti ini mampu bertahan di udara hingga 30 minit, membuat penerbangan sejauh 80 km. Drone ini diposisikan sebagai sistem pengawasan dan pengintaian yang murah. Juga, UAV kecil yang boleh digunakan dapat digunakan untuk memintas drone lain.

Popular oleh topik