China mula menguji pejuang generasi kelima?

China mula menguji pejuang generasi kelima?
China mula menguji pejuang generasi kelima?
Anonim
Imej

Beberapa forum pertahanan China telah menyiarkan gambar pejuang baru itu. Foto-foto tersebut menunjukkan pesawat tempur, elemen strukturnya menyerupai pesawat tempur F-22 generasi kelima Amerika dan T-50 PAK FA Rusia.

Pesawat tempur ini dirancang menggunakan teknologi siluman dan dilengkapi dengan ekor mendatar ke depan.

Penganalisis pertahanan pada masa ini bertentangan sama ada gambar itu palsu, dilukis dalam editor grafik, atau adakah ini benar-benar pejuang generasi kelima yang sangat rahsia yang dikenali oleh beberapa sebutan - J-20, J-14 atau J-XX.

Sumber gambar juga dipersoalkan. Tidak dikecualikan bahawa penampilan mereka adalah "kebocoran maklumat" yang disengajakan oleh perkhidmatan khas China, kerana terdapat hukuman berat kerana mendedahkan maklumat rahsia di RRC.

Minggu Penerbangan menganggarkan bahawa walaupun gambar itu asli, penciptaan prototaip dan juga permulaan ujian teksi tidak seharusnya menjadi perhatian utama. Berdasarkan penilaian pelaksanaan program serupa di Amerika Syarikat dan Rusia, China akan memerlukan banyak masa untuk menyempurnakan prototaip ke versi bersiri. Oleh itu, American F-22 membuat penerbangan pertama pada tahun 1990, dan diterima pakai 15 tahun kemudian.

Harus diingat bahawa penciptaan mesin untuk pesawat tempur yang diimport dari luar negeri tetap menjadi masalah serius bagi industri pesawat terbang China. Beijing kini tidak mempunyai enjin sendiri yang dapat digunakan untuk melengkapkan prototaip pejuang generasi kelima.

Pada masa yang sama, China sedang berusaha keras untuk menutup jurang bangunan mesin pesawat. Setelah mengatasi masalah teknikal yang serius, syarikat Shenyang Engin Group memulakan pengeluaran besar-besaran enjin WS-10A dengan daya tuju 12-13 tan. Pada masa yang sama, Chengdu Engin Group sedang mengembangkan mesin WS-15 dengan daya tuju lebih dari 15 tan. Program untuk membangunkan enjin 18 tan yang setanding dengan pembangkit kuasa Pratt & Whitney F135 pada F-35. Pada bulan Ogos 2009, Janes, mengutip sumber-sumber dari Ukraine, melaporkan bahawa Motor Sich berencana untuk bersama-sama dengan China melaksanakan program untuk membuat mesin dengan daya seberat 15 ton.

Popular oleh topik