Tentera Rusia beralih ke teknologi robotik

Tentera Rusia beralih ke teknologi robotik
Tentera Rusia beralih ke teknologi robotik
Anonim

Dengan kedatangan bekas Menteri Situasi Darurat Sergei Shoigu sebagai Menteri Pertahanan negara, tentera semakin mulai melihat ke masa depan, di mana sistem robotik dari pelbagai kelas akan memainkan peranan utama. Pada masa yang sama, kita tidak hanya bercakap mengenai UAV dangkal atau robot bawah laut. Tentera Rusia sedang mempertimbangkan penggunaan sistem pendaratan autonomi dan kenderaan tempur darat. Angkatan Udara menunjukkan minat aktif dalam pembantu mati anggota tentera dan merancang untuk melibatkan Tula KBP dan Moscow Aviation Institute dalam projek dan program yang bercita-cita tinggi.

Fakta bahawa teknologi robot dalam tentera Rusia harus digunakan sekerap mungkin disebut oleh Sergei Shoigu pada bulan Disember tahun lalu. Pada 14 Disember 2012, ketua EMERCOM baru Rusia Vladimir Puchkov dan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu mengunjungi Pusat Operasi Risiko Khas Pemimpin ke-294. Di sini, para menteri memeriksa sejumlah sampel peralatan robot yang digunakan oleh penyelamat Rusia: sistem pemadam kebakaran El-10 dan El-4, serta sistem pemadam api bergerak LUF-60 dan pelbagai robot sapper. Semasa lawatan ke pusat itu, Ketua Staf Umum Angkatan Bersenjata Rusia, Valery Gerasimov, mencadangkan penggunaan sistem seperti ini di Chechnya.

Salah satu robot sapper Rusia yang terkenal hari ini adalah kompleks robot mudah alih (MRK) Varan. MRK direka untuk pencarian, pengintaian visual dan diagnosis utama objek yang mencurigakan kerana adanya alat letupan menggunakan lampiran khusus dan kamera televisyen. "Varan" dapat meneutralkan alat peledak, serta memasukkannya ke dalam wadah khusus untuk evakuasi dan melakukan berbagai operasi teknologi yang bertujuan untuk memberikan akses ke alat peledak.

Tentera Rusia beralih ke teknologi robotik

Kompleks robot pemadam kebakaran El-10

Pertama sekali, robot ini bertujuan untuk memerangi keganasan, jadi robot ini terutama dibeli oleh Kementerian Dalam Negeri, FSB dan Kementerian Situasi Kecemasan Rusia. Robot sapper dihasilkan oleh Kovrov Electromechanical Plant. Robot jenis ini dapat membersihkan alat letupan lombong pada jarak 2 kilometer, mereka dapat mengesannya di dalam kereta, di bawah kereta, dan juga mengosongkan kereta dari terowong setelah kemalangan. Kos peralatan seperti ini sekitar 50 ribu dolar. Pada masa yang sama, robot sapper bukan hanya unit yang dilacak atau beroda, tetapi merupakan keseluruhan peralatan, yang merangkumi berbagai alat dan manipulator yang dapat diganti, panel kawalan, satu set bahan habis pakai dan alat ganti. Kos robot Rusia dalam satu set lengkap sesuai dengan harga rakan-rakan Barat mereka, yang mana peralatan tambahan sering harus dibeli.

Tidak lama selepas lawatan ke Pusat Operasi Risiko Khas Pemimpin, tentera Rusia mula berbicara mengenai perlunya menggunakan robot untuk menyelesaikan segala macam tugas. Wakil-wakil Kementerian Situasi Kecemasan setuju dengan mereka, menurut Irek Khasanov, ketua pusat pencegahan kebakaran, peralatan yang sudah siap digunakan dengan Kementerian Situasi Kecemasan akan berguna dalam tentera.

Panglima pelbagai jenis pasukan juga bercakap mengenai penggunaan robot.Oleh itu, Tentera Laut berminat dengan kenderaan bawah laut tanpa autonomi, Angkatan Darat akan memulakan penggunaan UAV pengintipan secara meluas. Pada masa yang sama, idea yang paling menjanjikan dan terobosan dinyatakan oleh komander Angkatan Udara Vladimir Shamanov. Shamanov tidak akan terbatas pada penggunaan drone secara meluas, dia mencadangkan untuk membuat sistem pendaratan robotik, dan juga kenderaan tempur darat yang autonomi. Juga, Kementerian Pertahanan Rusia telah membuat perintah untuk membuat robot untuk mencari dan memindahkan yang cedera dari medan perang.

Imej

Robot sapper Varan

Perkembangan robot penyelamat seperti ini dilaporkan dalam laporan Majlis Publik di bawah ketua Suruhanjaya Ketenteraan-Perindustrian. Laporan ini dikhaskan untuk projek-projek Dana Penyelidikan Lanjutan yang baru ditubuhkan. Kompleks robot yang diciptakan harus mengajar bagaimana mencari, mengenal pasti dan mengeluarkan askar yang cedera dari medan perang, serta bergerak dengan mudah di pelbagai jenis medan dan tanah, di dalam rumah, dan juga di sepanjang tangga. Pada masa yang sama, manipulator robot seperti itu dirancang untuk disesuaikan untuk bekerja dengan yang cedera, yang telah mengalami cedera parah dan berada dalam posisi yang berbeda. Pengangkutan yang cedera harus dilakukan tanpa risiko menyebabkan mereka mengalami kerosakan dan membahayakan kesihatan.

Pelaksana utama projek untuk membuat robot kebersihan adalah Institut Penyelidikan Pusat Robotik dan Siber Teknikal St Petersburg, yang kini sedang mengembangkan sistem kawalan untuk robot tempur. Juga antara kemungkinan pembangun disebut Universiti Teknikal Negeri Moscow. Bauman. Sebagai tambahan kepada Kementerian Pertahanan Rusia, robot baru ini mungkin berguna untuk unit EMERCOM. Sebelumnya, teknologi canggih dari resusitasi bergerak ditampilkan di kompleks pembedahan Rusia, yang dibuat berdasarkan pesawat pengangkutan Il-76MD Scalpel-MT. Pesawat ini kini dalam perkhidmatan dengan Kementerian Kecemasan Rusia.

Di Amerika Syarikat, penciptaan robot untuk pengungsian tentera yang cedera dari medan perang terlibat dalam DARPA - Pejabat Penyelidikan dan Pembangunan Lanjutan Jabatan Pertahanan AS. Sebelum itu, Kementerian Pertahanan Rusia telah mengumumkan 2 tender pengembangan manset ultrasonik untuk menghentikan pendarahan (kod "Bee") dan hati tiruan (kod "Prometheus"), tetapi kemudian membatalkan kedua-dua tender ini. Dana Penyelidikan Lanjutan ditubuhkan di Rusia atas inisiatif Wakil Perdana Menteri Dmitry Rogozin, yang mengawasi kompleks industri pertahanan. Dana ini ditubuhkan pada Oktober tahun lalu dan diposisikan sebagai analog domestik DARPA. Tugas utamanya adalah untuk mempromosikan penyelidikan ilmiah berisiko tinggi demi kepentingan pertahanan negara.

Imej

Pengintipan Dozor-600 dan menyerang UAV

Kembali ke Angkatan Udara, dapat diperhatikan bahawa pada bulan Ogos 2012 diumumkan bahawa Angkatan Udara, bersama dengan Tula KBP, akan mengembangkan kompleks multifungsi dengan modul yang dikendalikan dari jarak jauh berdasarkan pada kenderaan - BMD-4M. Diandaikan bahawa mesin ini akan bersifat autonomi, dan pengendali akan dapat mengendalikannya dari jarak yang cukup jauh. Agak mudah untuk menghidupkan idea ini, terutamanya kerana Tula KBP sudah menghasilkan modul pertempuran robotik BMD-4M. Dilaporkan bahawa 5 kenderaan ini harus memasuki pasukan sebelum akhir tahun ini, dan 5 lagi pada suku pertama 2014. Sebenarnya, satu-satunya perkara yang masih perlu disedari adalah sistem alat kawalan jauh, dan juga pandangan serba boleh.

Angkatan Udara juga memiliki visi mereka sendiri tentang kendaraan tempur udara yang menjanjikan, yang, menurut Shamanov, harus mewakili sesuatu di antara helikopter sederhana dan kenderaan berperisai ringan. Mesin sedemikian mesti terbang secara bebas pada jarak 50-100 km, dan kerana adanya sayap lipat, ia dapat dengan mudah masuk ke dalam pesawat pengangkutan Il-76 dan An-124 Rusia. Tidak ada yang lebih diketahui mengenai BMD terbang yang menjanjikan.

Kemungkinan besar, projek ini tidak akan dilaksanakan kerana konsep dan kerumitan reka bentuk. Dalam versi tanpa pemandu, kenderaan tempur seperti itu tidak akan masuk akal, kerana UAV yang dibuat sekalipun dapat melakukan tugas yang jauh lebih berbeza di udara. Dalam versi berawak, BMD semacam itu dapat menjadi sasaran yang sangat baik untuk serangan penyergapan: sementara ia berubah menjadi mod penerbangan, ia akan melebarkan sayapnya, membuka baling-baling dan mendapatkan ketinggian.

Imej

BMD-4M

Di udara, mesin seperti itu sangat rentan terhadap musuh kerana ukurannya yang besar dan, kemungkinan besar, kelenturan biasa-biasa saja. Penggunaan sistem aktif dan kompleks pertahanan diri akan merumitkan reka bentuk radas dengan ketara dan boleh menyebabkan berlebihan pada jisim BMD, yang sangat tidak diingini oleh Angkatan Udara. Akhirnya, untuk mengawal BMD terbang seperti itu, perlu melatih mekanik pemandu yang berkelayakan tinggi yang akan dapat memandu kereta bukan sahaja di darat, tetapi juga mengendalikannya di udara.

Selain kenderaan tempur robot, pasukan udara memerlukan robot udara yang dapat digunakan untuk menyelesaikan tugas yang cukup luas. Pada Januari 2013, Kolonel Angkatan Udara Alexander Kucherenko mengatakan bahawa Shamanov memutuskan untuk mempersenjatai pasukan penerjun Rusia dengan robotik menggunakan contoh Kementerian Kecemasan Rusia. Pada masa yang sama, robot untuk penerjun payung harus lebih kecil dan lebih ringan. Masih belum diketahui jenis robot apa yang kita bicarakan, tetapi kemungkinan besar ini adalah robot sapper, sistem pemadam api dan pengawasan.

Ada kemungkinan pasukan payung terjun Rusia dapat menggunakan robot yang dapat menandai lokasi pendaratan. Di Amerika, dirancang untuk menggunakan UAV untuk keperluan ini. Pada bulan Mac 2013, Amerika Syarikat telah menguji sistem panduan ketepatan untuk pengangkutan pesawat. Inti dari sistem ini ialah pengintaian UAV memeriksa kawasan, memilih tempat yang paling sesuai untuk mengangkut penerjun payung dan kargo dan menandakannya dengan suar radio khas. Suara radio seperti itu mengirimkan koordinat tepat dari lokasi pendaratan kepada kru penerbangan pengangkutan, mereka juga dapat menyiarkan maklumat mengenai cuaca, terutama angin. Sistem ini digunakan untuk pengiriman kargo yang disasarkan, sistem seperti itu akan sangat berguna bagi pasukan payung terjun Rusia ketika mendarat peralatan ketenteraan, terutama dalam keadaan cuaca buruk.

Imej

Robot pertempuran MRK-27

Pelbagai sistem robot dengan setiap hari baru memainkan peranan yang semakin meningkat dalam tentera negara-negara maju di dunia, mereka menjadi bahagian penting dalam perlakuan permusuhan. Mesin-mesin ini mampu melakukan pelbagai tugas dengan ketepatan yang jauh lebih besar dan juga lebih pantas daripada manusia. Satu atau satu tahap automasi proses telah lama diminati dalam banyak operasi. Sebagai contoh, dalam pembinaan pertahanan udara (sistem pertahanan udara Rusia moden S-400 dapat berfungsi dalam mod autonomi sepenuhnya) atau pengintaian. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, robotik telah digunakan secara aktif oleh Angkatan Darat AS: pengintaian, serangan udara menggunakan UAV, pengawasan dan pengintaian, pemeriksaan dan perombakan. Di Rusia, teknologi ini belum begitu meluas di kalangan tentera pada masa ini.

Pada masa yang sama, kemampuan ekonomi Rusia untuk menerjemahkan idea-idea tentera ke dalam kehidupan bagi sebilangan pakar dipersoalkan. Di Rusia hari ini, pengeluaran komponen elektronik sangat kurang berkembang, yang merupakan prasyarat untuk mencipta elektronik yang boleh dipercayai, padat dan berfungsi. Juga di Rusia tidak ada industri yang akan terlibat dalam pembuatan berbagai jenis sistem robot; pada masa ini, sejumlah perusahaan terlibat dalam tugas-tugas ini, yang bekerja berdasarkan inisiatif dengan hampir tidak ada interaksi antara satu sama lain.

Popular oleh topik