Manor Samurai

Manor Samurai
Manor Samurai
Anonim

Pada suatu masa, sejarawan Rusia Klyuchevsky menunjukkan bahawa perbezaan budaya orang yang berlainan dikaitkan, pertama sekali, dengan geografi: kita, orang Rusia, keluar dari ladang gandum hitam, tetapi orang Jepun - dari sawah. Namun, untuk mengetahui jiwa orang, seseorang mesti mengetahui bukan sahaja apa yang dia makan, tetapi juga di rumah apa yang dia tinggal.

Manor Samurai

Seni bina rumah Jepun secara langsung berkaitan dengan iklim, seperti di tempat lain, dan tidak boleh sebaliknya. Di wilayah selatan Jepun, sangat lembap dan panas pada musim panas, jadi tidak masuk akal untuk membina bangunan yang kompleks dan menarik untuk perumahan di sini, dan sejak zaman kuno ia tidak dihormati. Banyak hutan dan sungai gunung, pemandangan indah yang mengelilingi orang Jepun menjadikan mereka hidup selaras dengan alam dan, dengan itu, membina rumah agar mereka tidak melanggar keharmonian ini. Dan kerana gempa bumi dan taufan sering terjadi di Jepun, mereka harus dibangun agar sekiranya terjadi kehancuran, mereka tidak hanya dapat diperbaiki dengan mudah, tetapi juga tidak binasa di bawah puing-puing mereka. Oleh itu, sebuah rumah tradisional hanka Jepun adalah idealnya empat tiang ditutup dengan atap tebu yang memuncak, memberikan perlindungan dari hujan dan kesejukan yang diberkati. Lantai itu diangkat di atas tanah agar tidak dibanjiri oleh air hujan pada musim hujan, dengan teres yang biasanya mengelilingi seluruh rumah di tingkat lantai. Tiangnya memberikan kerangka rumah tambahan kekuatan dan pada masa yang sama tidak mengaburkan apa-apa di sekelilingnya. Tetapi dinding di rumah seperti itu boleh ditanggalkan atau tergelincir. Ini adalah panel jalur nipis, atau bahkan serpihan sirap, ditutup dengan kertas minyak. Sekiranya perlu, tembok seperti itu dapat dengan mudah dipisahkan dan dikeluarkan, dan penghuni rumah dapat menikmati alam semula jadi tanpa meninggalkan rumah mereka.

Benar, di rumah seperti itu agak sejuk pada musim sejuk, kerana tidak ada kompor di dalamnya. Tetapi orang Jepun mengemukakan idea untuk tetap hangat pada waktu malam dengan jaket tebal - futon dan alas pemanasan seramik - yutampo, diciptakan di China dan dibawa ke Jepun pada abad ke-15 hingga ke-16. Di samping itu, orang Jepun dihangatkan oleh air panas dalam tong kayu furo. Air di furo sangat panas, dan setelah memanaskan badan dengan baik, orang Jepun menahan sejuk rumah mereka untuk waktu yang lama. Untuk mandi, digunakan rumah berasingan atau bilik khas dengan lantai berjongkok, di mana udara panas dipancarkan dari kotak api yang terletak di bawah. Rumah lain, yang cuba dimiliki oleh orang Jepun di laman web mereka seboleh-bolehnya, bertujuan untuk upacara minum teh. Ia terletak di tempat paling indah di taman, di antara pokok-pokok dan selalu dekat dengan air dan batu berlumut lama, yang sering dibeli khas untuk menghias taman atau … diterima sebagai hadiah!

Imej

Sudah tentu, tidak semua orang Jepun memiliki rumah seperti itu pada masa lalu, kerana untuk menempatkan semua bangunan ini setidaknya pada jarak yang kecil antara satu sama lain, tidak diperlukan sebidang tanah sama sekali. Pada abad XVII-XIX. ini boleh menjadi harta pusaka samurai yang tidak terlalu kaya, tetapi bukan yang paling miskin, atau, sebaliknya, seorang saudagar yang kaya, penghasil sake atau penjaga rumah bordil. Di manor seperti itu, selain pemiliknya sendiri, isteri dan anak-anaknya, pelayan tuan dan pembantu wanita, penjaga samurai, tukang masak (dan mungkin juga lebih dari satu), pengantin lelaki, tukang kebun, tukang kayu, dua penjaga pintu, serta isteri dan anak-anak mereka, biasanya tinggal … Seluruh wilayah harta tanah dikelilingi oleh pagar tinggi dan kukuh. Dan setiap orang yang meninggalkannya menerima tag khas, yang diserah setelah kembali.Oleh itu, selalu mungkin untuk menentukan dengan tepat anggota rumah yang tidak hadir dan mengapa, dan untuk meningkatkan penggera tepat pada masanya.

Imej

Mari kita kunjungi salah satu ladang samurai ini, yang boleh menjadi milik hatamoto - "pembawa standard", samurai - pengikut daimyo atau shogun sendiri, yang "gaji" boleh menjadi 200 koku beras per tahun (satu koku adalah berat sama dengan 150 kg). Untuk penghasilan tahunan 200 koku ini, pemilik rumah seperti itu, dengan perintah tahun 1649, wajib mengirim satu pahlawan berkuda dengan perisai, satu tombak ashigaru dan tiga orang dari orang biasa sebagai pelayan perang. Oleh itu, detasmen pemilik harta tanah yang ditunjukkan dalam gambar kami dapat berjumlah sekurang-kurangnya enam orang, termasuk hatamoto sendiri. Sudah tentu, ada ladang dan miskin dan kaya. Bagaimanapun, di wilayah harta tanah itu, pasti ada rumah manor yang ditutup dengan jubin buluh, atau bahkan jerami padi atau alang-alang - tidak ada salahnya menggunakan bahan-bahan ini, dan juga rumah untuk pelayan. Sebuah gudang, rumah unggas, kandang - semua premis pejabat ini boleh digabungkan di bawah satu bumbung, tetapi bangunan ini sendiri hanya sedikit lebih tahan lama daripada bangunan kediaman, kecuali dindingnya boleh menjadi adobe. Perkara lain adalah dapur, dindingnya kadang-kadang boleh dibuat dari batu demi keselamatan dari api. Di Jepun, gempa bumi sering terjadi, akibatnya ada kebakaran besar pada masa lalu, jadi langkah berjaga-jaga ini tidak berlebihan.

Di depan rumah besar, setidaknya ada taman kecil dengan kolam renang, dan di sekitarnya ada penanaman atau hanya beberapa batu dan kerikil yang tersebar merata. Kebun sayur untuk ladang itu wajib, kerana dari situ ada tanaman hijau untuk meja tuan dan pegawainya. Mereka berusaha untuk tidak hanya meletakkan tempat mandi dan rumah teh lebih dekat dengan air, tetapi juga, jika memungkinkan, mengaturnya supaya kelihatan lebih tua daripada yang sebenarnya, terutama rumah upacara minum teh, kerana segala yang lama di Jepun pada masa itu jauh lebih banyak dihargai. mahal. Di rumah besar, jamban boleh terletak walaupun di rumah itu sendiri, begitu juga dengan bilik mandi. Walau bagaimanapun, di ladang kecil, ini akan dianggap sebagai kelebihan yang jelas dan tanda keberanian. Biasanya mereka diletakkan di atas tiang dan tidak ada lubang yang digali di bawahnya untuk memudahkan pengumpulan kotoran. Ya, kerana kekurangan jumlah lembu dan kuda di Jepun abad ke-17, kotoran manusia dikumpulkan, dijual dan … digunakan di sawah sebagai baja. Secara semula jadi, para pelayan mempunyai tandas mereka sendiri, dan tuan dan keluarganya - mereka. Walau bagaimanapun, dari segi reka bentuk, praktikalnya tidak berbeza. Pagar tidak hanya tinggi, tidak ada tempat untuk bersentuhan dengan bangunan - peraturan yang telah dipatuhi secara ketat di Jepun selama berabad-abad.

Imej

Nah, mengapa orang Jepun yang kaya memerlukan (dan banyak langkah berjaga-jaga lain) akan menjadi jelas jika kita memikirkan hakikat bahawa kejayaan seseorang biasanya menimbulkan rasa iri hati orang lain, dan ini khas untuk semua orang, dan bukan hanya untuk orang Jepun atau rakan senegara kita yang tinggal di Rusia. Perkara lain ialah jika di Rusia pagar tinggi dan anjing yang marah biasanya dilindungi dari pengunjung yang tidak diingini, maka di Jepun, negara rahsia mengupah mata-mata dan pembunuh shinobi, atau, jika cukup dalam bahasa Jepun, maka shinobi-no-mono (lebih dikenali di kalangan kami memanggil ninja) pagar tidak menyelamatkannya. Seorang pemilik rumah yang kaya itu harus selalu berjaga-jaga, kerana seorang jiran atau dalang yang iri hati yang tidak berpuas hati dapat mengirim seorang ninja terhadapnya, belum lagi kenyataan bahawa perompak biasa dapat menyerang rumahnya untuk merompaknya.

Imej

Kami tahu bahawa orang Inggeris suka mengatakan "rumah saya adalah istana saya", dan seseorang boleh mempercayainya apabila mereka melihat sebuah rumah Inggeris yang khas - dinding batu, tingkap yang dilarang, pintu kayu oak yang tebal. Tetapi bagaimana sebuah rumah Jepun dengan atap jerami dan dinding kertasnya menjadi benteng? Ternyata walaupun dalam keadaan seperti ini, rumah jepang tidak hanya dapat menjadi benteng, tetapi juga senjata nyata terhadap siapa pun yang berani menyerangnya.

Imej

Mari kita mulakan dengan fakta bahawa di rumah samurai, apalagi seorang pangeran yang berpengaruh, yang disebut "lantai malam" semestinya disusun di koridor. Digosok dengan teliti dan kelihatan sangat kukuh, mereka dirancang untuk memicit walaupun di tangga paling ringan. Oleh itu, mustahil untuk mendekati bilik tuan, atau hanya menguping di belakang dinding kertas tipis!

Dewan resepsi utama biasanya dijaga dengan baik. Di belakang layar di dinding ada pintu rahasia ke kamar sebelah, dari mana penjaga dapat melihat semua yang berlaku di balai, dan dalam hal ini dia dapat membantu tuannya. Siling sengaja tidak terlalu tinggi sehingga menyusahkan penyerang mengayunkan pedang tradisional. Salah satu papan di sebelah tempat duduk pemilik diangkat oleh mata air khas, dan pedang tersembunyi di ruang bawahnya. Sudah menjadi kebiasaan untuk membiarkan pedang anda di pintu masuk ke bilik pada pendirian khas, jadi pemilik yang tidak bersenjata itu memiliki kelebihan yang jelas daripada tamu tersebut, apatah lagi di dalam cache tidak hanya ada pedang, tetapi juga daikyu panah kecil yang sudah dimuat, dan kemudian dan pistol flintlock buatan Eropah.

Sekiranya terdapat banyak musuh, maka pemilik rumah itu mempunyai beberapa cara untuk menghilang sehingga mereka tidak menjumpainya. Pintu gelangsar luaran yang berat biasanya menuju ke koridor di dalam premis, dan koridor itu sendiri menuju ke bilik bilik yang dipisahkan oleh skrin kertas. Namun, di hujung koridor, di mana pintu palsu disusun di dinding (dan di mana rumah tangga dilarang masuk!), Ada perangkap, jatuh di mana penyusup jatuh di titik logam yang melekat. Dan di tempat yang sama, di bawah lantai koridor, akses rahsia dibuat ke halaman, di mana, di antara batu-batu hiasan dan belukar, tempat persembunyian pintar telah disediakan terlebih dahulu untuk pemilik rumah.

Walau bagaimanapun, di rumah ini juga mungkin untuk bersembunyi dengan selamat, dan kadang-kadang mustahil untuk memahami di mana seseorang hilang dari bilik ini atau bilik itu. Sebagai contoh, tangga turun ke loteng dapat diatur di siling bilik. Itu dibuat berdasarkan prinsip ayunan anak-anak, sehingga cukup untuk menarik tali pendek yang tergantung dari siling, dan segera jatuh. Renda dari lubang itu, setelah ditarik, ditarik, setelah itu tangga jatuh ke tempatnya, dengan erat sehingga hampir mustahil untuk meneka bahawa tidak ada siling sederhana, melainkan sesuatu yang lain. Penetas khas yang menuju ke loteng juga digunakan, di mana tangga tali turun dari atas. Seseorang yang mendapati dirinya berada di ruangan seperti itu dan mengetahui rahsianya, sekali lagi dapat menarik tali yang hanya diketahui olehnya, setelah itu menetas di siling dibuka, dan sebuah tangga tergantung dari situ.

Di dinding terpampang di lantai atas, ada lubang celah untuk menembak, dan secara langsung di ruangannya mungkin ada keseluruhan senjata! Kadang-kadang, terutama ketika hendak melindungi lelaki yang sangat mulia atau sangat kaya raya, ada ruang pemerhatian khas tepat di atas dewan penerimaan, dari mana, melalui tirai bulu kuda yang berkepang nipis, pengawal khas memerhatikan tetamu tuan mereka dan sekiranya keadaan tidak dijangka mereka dapat menolongnya.

Imej

Pelbagai langkah pencegahan lain tidak berlebihan. Contohnya, daimyo Jepun (putera) pulau Hirado Matsuura Shigenobu selalu mempunyai kelab di bilik mandi.Komandan terkenal Takeda Shingen memiliki kebiasaan tidur di sebuah ruangan dengan dua pintu keluar, dan menasihatkan untuk tidak berpisah dengan belati, bahkan ketika sendirian dengan isterinya!

Telah diketahui bahawa ninja legenda Ishikawa Goemon hampir berjaya meracuni penyatuan Jepun, Oda Nabunaga, ketika dia, bersembunyi di langit-langit kamar tidurnya, mengirimkan aliran racun tipis melalui tiub ke mulut orang yang sedang tidur itu, sehingga selepas itu ia tetap ditutup walaupun dalam mimpi! Oleh itu, rumah samurai kadang-kadang menyerupai kediaman tidak seperti kotak nyata dengan rahsia, dan tidak menghairankan, kerana harga kecerobohan boleh menjadi kematian pemilik rumah seperti itu dari tangan ninja!

Popular oleh topik