Pemusatan rangkaian di atas kertas dan dalam praktiknya

Pemusatan rangkaian di atas kertas dan dalam praktiknya
Pemusatan rangkaian di atas kertas dan dalam praktiknya
Anonim

Artikel ini menimbulkan persoalan pentingnya memahami masalah operasi tempur "berpusat pada rangkaian" dan kesannya terhadap pengembangan lebih lanjut Angkatan Bersenjata RF, pengembangan senjata dan sistem kawalan, peningkatan struktur staf, pengembangan teknik taktik, kaedah dan kaedah peperangan, dan salah satu jalan penyelesaiannya dicadangkan.

Imej

Angkatan bersenjata moden mesti menggabungkan dan menggunakan taktik, kaedah dan kaedah perang dengan betul, pendekatan dan teknologi operasi standard untuk berjaya melaksanakan misi pertempuran di ruang tempur moden yang berubah dengan pantas.

Pengaruh paling kuat terhadap bentuk dan kaedah melakukan permusuhan selalu diberikan oleh maklumat mengenai pasukannya dan musuh serta kawasan di mana tindakan ini dilakukan, namun, pada masa ini, teknologi maklumat berubah bukan hanya pendekatan untuk pengembangan ketenteraan peralatan dan senjata, tetapi semakin mempengaruhi isu-isu mengubah prinsip organisasi sistem ketenteraan dan kawalan secara keseluruhan dan perubahan organisasi dan kakitangan dalam struktur formasi ketenteraan dan taktik tindakan mereka.

Hasil kejayaan teknologi maklumat adalah penciptaan konsep kawalan di medan perang, di mana sistem kawalan, pengintaian dan kekalahan digabungkan menjadi satu jaringan.

Konsep ini disebut "network-centric". Ahli ideologi konsep ini, Wakil Laksamana A. Cebrowski dan D. Garstka, memperhatikan bahawa "perang berpusatkan jaringan" bukan hanya penyebaran rangkaian digital untuk memastikan integrasi menegak dan mendatar semua peserta dalam operasi. Ini juga merupakan perubahan taktik tindakan formasi yang menjanjikan dengan formasi pertempuran yang tersebar, pengoptimalan kaedah aktiviti pengintaian, penyederhanaan prosedur untuk mengkoordinasikan dan mengkoordinasikan kerosakan kebakaran. Lebih-lebih lagi, peningkatan kemampuan pertempuran formasi moden adalah akibat langsung dari peningkatan pertukaran maklumat dan peningkatan peranan maklumat itu sendiri, iaitu pelaksanaan prinsip konsep baru.

NATO menerapkan konsep "Keupayaan rangkaian bersepadu" (Kemampuan Diaktifkan Rangkaian NATO), di Perancis - "Perang berpusatkan maklumat" (Guerre Infocentre), di Sweden - "Pertahanan Rangkaian", di China - "Sistem arahan dan kawalan., komunikasi, pengkomputeran, pengintaian dan penglibatan api”(Command, Control, Communications, Computers, Intelligence, Surveillance, Recognizance & Kill), dll.

Dalam "sentralisme rangkaian", pakar ketenteraan dari negara-negara asing melihat alat inovatif untuk meningkatkan kemampuan pertempuran angkatan bersenjata yang dikecilkan dan secara objektif dapat menerima keuntungan ekonomi.

Ini akan memungkinkan penciptaan dan pelaksanaan sistem perkakasan dan perisian yang memastikan pengumpulan maklumat dari pelbagai sumber, automasi pemprosesan dan penyahsulitan maklumat yang masuk, serta pembentukan pangkalan kecerdasan bersama dengan akses yang tersebar ke dalamnya.

Asas pertukaran maklumat dalam ACS bersatu adalah gambaran situasi pertempuran, di mana koordinat kekuatan seseorang ditentukan menggunakan GPS, dan data mengenai musuh berasal dari pelbagai sumber pengintaian.

Gambar situasi pertempuran yang dibuat diterapkan pada pangkalan kartografi dan dipaparkan di layar PC onboard.

Pengalaman pertama mengoperasikan sistem kawalan automatik tunggal brigade menunjukkan peningkatan kemampuan tempur unit Tentera Darat AS kerana penurunan yang besar dalam kemungkinan kebakaran "ramah" dan, oleh itu, peningkatan tekad komandan untuk memberikan pesanan untuk pemusnahan api tepat pada masanya, serta pengurangan dalam kitaran kawalan pertempuran kerana penyampaian data tepat pada masanya mengenai lokasi kekuatan dan cara musuh.

Pada masa yang sama, kekurangan berikut dikenal pasti:

- untuk bekerja dengan perkakasan dan perisian memerlukan kakitangan terlatih khas yang berkelayakan;

- menerima, memproses maklumat dan menyebarkannya kepada pengguna memerlukan perisian dan perkakasan yang semakin canggih;

- prestasi terhad (kerentanan) saluran penghantaran data dan kemungkinan penindasannya melalui peperangan elektronik;

- mobiliti kaedah pemusnahan dan kawalan moden menyebabkan penurunan masa untuk membuat keputusan.

Walau bagaimanapun, walaupun semuanya, menurut ahli teori tentera Amerika, pasukan, bergantung pada sokongan maklumat gabungan, akan menjadi lebih mudah alih, akan memiliki kekuatan serangan yang tinggi, peningkatan tahap daya tahan dan daya tahan, mampu menggunakan operasi yang cepat dan segera gunakan segera setelah tiba di zon operasi. operasi pertempuran dan akan dapat melakukan permusuhan dengan musuh mana pun dengan hasil yang dijamin.

Pelaksanaan konsep ini akan memberi peluang kepada angkatan bersenjata yang didistribusikan secara geografis untuk mencapai tahap aksi bersama dan saling berkaitan yang tinggi melalui persepsi mereka yang sama terhadap situasi pertempuran untuk mencapai tujuan dari tahap dan skala yang berbeza sesuai dengan niat komandan kumpulan kekuatan (force). Secara teknologi, pembentukan satu gambaran mengenai situasi pertempuran harus berdasarkan pada penggunaan sistem maklumat dan komunikasi digital moden yang meluas, yang mana perkembangannya di Angkatan Bersenjata AS, dan di negara maju lain, diberi perhatian khusus. Perkembangan teknologi maklumat lebih lanjut akan menyebabkan peningkatan perisian ke tahap di mana ia dapat berfungsi dengan campur tangan manusia yang minimum.

Walaupun fakta bahawa angkatan bersenjata kita dari segi praktik pengembangan konsep jaringan-sentris ketinggalan dari negara-negara teknologi maju sekurang-kurangnya 20-30 tahun, pada masa ini, Angkatan Bersenjata RF sedang mengembangkan langkah-langkah praktikal untuk pelaksanaannya.

Salah satu pencapaian kompleks perindustrian tentera-Rusia adalah pengembangan dan pengujian sistem kawalan Bersatu tahap taktikal ESU TZ "Sozvezdiye", yang ditujukan untuk komando dan kawalan pasukan yang menggunakan sistem navigasi, serta brigade satelit dan tanpa awak - peralatan pengawasan tingkat.

Di samping itu, pasukan menerapkan satu set pengintaian, perintah dan kawalan serta komunikasi "Strelets M", yang memastikan penyelesaian tugas-tugas utama:

- kawalan pertempuran, - komunikasi dan penghantaran maklumat, - navigasi individu dan kumpulan, - pengesanan, - pengukuran koordinat dan pengenalpastian sasaran, - menyasarkan, - menghasilkan data untuk penggunaan senjata kecil.

Perubahan berlaku dalam struktur biasa unit. Oleh itu, dalam brigade jenis baru, batalion pengintai dan batalion komando telah muncul, tugasnya adalah untuk menerima, memproses dan membawa maklumat untuk cara pemusnahan api.

Tetapi, walaupun terdapat tindakan untuk pelaksanaan praktis dalam pasukan peruntukan utama konsep "network-centric", kesulitan berikut timbul:

1. Tidak ada pemahaman yang jelas mengenai intipati keadaan peperangan yang berpusat pada rangkaian; beberapa pakar ketenteraan mengelirukan "sentralisme rangkaian" dengan teknologi komputer. Kekurangan senarai cara dan tugas yang mesti dilakukan oleh pasukan, iaituapa yang diperlukan untuk keperluan sebenar pasukan. Kurangnya program latihan dan kaedah untuk pembentukan pemikiran taktikal baru di kalangan pegawai.

2. Pelaksanaan teknologi maklumat yang lemah dalam aktiviti harian Angkatan Bersenjata. Oleh itu, satu-satunya kumpulan eksperimen ESU TZ "Sozvezdie M1" terletak di Alabino, di mana para pakar Sozvezdie dilatih untuk bekerja dengan sistem ini oleh para pegawai ombudsmen ke-5 dalam kelas yang dilengkapi khas dan pada peralatan. Apabila sistem ini diperkenalkan ke unit dan formasi lain, jika tidak ada masa untuk latihan, akan ada kekurangan pakar yang sangat serius untuk latihan, akibatnya peralatan ini akan mati di gudang atau unit.

3. Pematuhan struktur organisasi komando dan kawalan ketenteraan yang ada dengan sifat perjuangan bersenjata moden, yang ditentukan oleh keadaan operasi ketenteraan "berpusat pada rangkaian". Objektif utama JCC adalah untuk mengubah taktik subunit dan unit dengan penyebaran formasi pertempuran mereka, untuk mengoptimumkan kaedah aktiviti pengintaian, untuk mempermudah prosedur untuk mengkoordinasikan dan mengkoordinasikan kerosakan kebakaran.

Oleh itu, peleton, syarikat dan batalion dengan subunit terpasang akan beroperasi pada jarak yang cukup jauh antara satu sama lain. Sekiranya di peringkat brigade kompleks "komando - pengintaian - kekalahan" dilaksanakan dengan penciptaan batalion pengintai dan batalion komando, maka pada tingkat batalion-perusahaan-peleton tugas interaksi antara alat pemadam kebakaran dan pengintaian belum dilakukan. teratur dan bersenam.

4. Faktor ekonomi. Peningkatan peralatan teknikal pasukan dengan kaedah pengintaian, perintah dan komunikasi akan meningkatkan keberkesanan penggunaan subunit (dari segi kerosakan kebakaran, manuver, kawalan, daya tahan, dll.), Yang akan memungkinkan subunit dengan cara yang sama kehancuran untuk menyelesaikan sejumlah besar tugas.

Namun, ada batasan untuk pertumbuhan peralatan teknikal lebih lanjut, sejak ini membawa kepada kenaikan kos pembangunan yang ketara.

Perkembangan simulator komputer (simulator) dan pengenalan mereka ke dalam pasukan akan memberikan pengetahuan dan pengalaman praktikal kepada kakitangan dalam bekerja dengan teknologi moden dan sistem maklumat, dan juga akan memungkinkan pengguna (Angkatan Bersenjata) untuk merumuskan spesifikasi teknikal untuk senjata, peralatan komunikasi, pengintaian dan kawalan.

5. Kesedaran yang lemah terhadap keupayaan keupayaan senjata moden dalam tentera. Kekurangan kemahiran dan latihan dalam subunit menggunakan cara pemusnahan api pada jarak maksimum (menembak jarak jauh).

Untuk pelaksanaan CCS dalam brigade "jenis baru" dicadangkan:

1. Penambahbaikan struktur biasa di peringkat batalion.

Struktur organisasi dan kakitangan unit mesti sesuai dengan urutan tindakan berikut: pengesanan, orientasi, kawalan, kekalahan. Untuk melakukan ini, diusulkan untuk beralih ke kumpulan taktikal yang dibentuk berdasarkan prinsip pembinaan modular, yang akan didasarkan pada hubungan antara jangkauan senjata subunit dan jangkauan cara pengintaian dan penyesuaian api.

Modul adalah elemen yang berfungsi secara berfungsi dari kumpulan yang melakukan fungsi tertentu (menyelesaikan tugas tertentu).

Unsur-unsur struktur modular kumpulan taktik adalah:

a) Modul arahan, yang merangkumi:

- modul pengintaian

- modul kawalan

- modul komunikasi

- modul untuk menyesuaikan api

- modul pengawal tempur

- modul penyamaran taktikal (asap, penyamaran radio)

- modul navigasi (topogeosis)

- modul hidrometeorologi

b) Modul pertempuran - cara pemusnahan api

c) Modul sokongan tempur:

- Modul RChBZ

- modul kejuruteraan

- modul perang elektronik

d) Modul belakang:

- modul teknikal

- modul belakang

- modul perubatan

Sebagai contoh, senjata kecil dan peluncur bom tangan adalah kaedah pemusnahan kebakaran pasukan senapang bermotor. Jangkauan tembakan yang efektif adalah hingga 500 m. Menurut manual tempur, bahagian depan pertahanan dan serangan dari skuad adalah hingga 100 m, yaitu. personel terletak berdekatan satu sama lain, yang memungkinkan menggunakan minimum alat khas atau improvisasi yang diperlukan (teropong, imager termal, alat penglihatan malam, suara, wisel, pelacakan letupan ke arah sasaran, RSP pelbagai warna) ketika mengawal kebakaran, mengesan musuh. Untuk menyelesaikan masalah navigasi, suar GPS dengan fungsi mengenali rakan atau musuh dari ketua pasukan sudah cukup.

Platun senapang bermotor boleh dilekatkan pada peluncur bom tangan, anti-tangki, alat pemancung api, dan kadang-kadang unit jurutera-jurutera, ahli kimia pengintai dan sebuah tangki, yang meningkatkan jarak senjata api yang efektif hingga 2000 m.

Untuk melakukan pengintaian sejauh ini, adalah mungkin untuk melampirkan cara khas, misalnya, Farah SBR atau pengintai laser PDU-4, dan untuk menyesuaikan api sendiri dan alat api terpasang UAV jenis Pear dengan jarak sehingga 10 km.

Untuk memproses, mempelajari, menyamaratakan maklumat yang diterima, menampilkan data situasi, cukup menggunakan tablet "TT" atau "AK" yang dikembangkan di Pusat Sains dan Teknikal Svyaz.

Sebagai modul komunikasi, gunakan stesen radio jenis UN R-168-0, 5 U atau R-168-5 untuk komunikasi dengan jabatan. Sekiranya perlu, platun boleh diberikan stesen radio R-853-B2M sebagai panduan penerbangan.

Sebagai modul navigasi, penerima GPS ketua pasukan dan tablet komandan peleton dengan peta kawasan permusuhan akan datang yang dipasang di dalamnya digunakan.

Modul penyamaran taktikal - sistem terpakai 902 "Tucha", terletak di peralatan ketenteraan.

Sekiranya perlu, RSA "Realia-U" atau "Tabun" dapat dimasukkan ke dalam modul pengawalan pertempuran. Dalam struktur modular ini, selain komander platun, pengiraan cara pengintaian dan pengiraan UAV akan diperlukan.

Secara keseluruhan, dengan mengubah kumpulan taktik platun menggunakan kaedah pembinaan modular, kita dapat meningkatkan tindakan depan peleton menjadi 3 km (penggunaan alat pemusnah api yang efektif) dengan jarak yang akan mencegah musuh dari menimbulkan kerosakan kebakaran sebagai tindak balas. Oleh itu, keupayaan pertempuran platun (mobiliti, ketepatan kerosakan kebakaran, tahap daya tahan) akan meningkat dengan ketara.

Sebuah syarikat senapang bermotor dapat diberikan bateri artileri, anti-tangki, pelancar bom tangan, jurutera-sapper dan subunit pembakar api, dan, ketika beroperasi secara terpisah dari pasukan utama, unit peluru berpandu anti-pesawat (roket-artileri, artileri), yang memungkinkan untuk membuat kerosakan kebakaran pada jarak hingga 15 km. Oleh itu, kekuatan dan cara lain diperlukan untuk mengendalikan subunit, melakukan pengintaian, menyesuaikan api, dan penyamaran.

Maksudnya, untuk pembentukan kumpulan taktikal menggunakan kaedah pembinaan modular di batalion, disarankan untuk memperkenalkan platun pengintai ke dalam staf batalion, yang akan merangkumi kumpulan pengintai, UAV, kumpulan untuk mengumpulkan, memproses dan menganalisis maklumat, yang akan dilampirkan kepada syarikat senapang bermotor semasa melakukan permusuhan, meningkatkan keupayaan pertempuran mereka dengan ketara.

Oleh itu, pada peringkat batalion, tugas mengatur kumpulan taktikal diselesaikan dengan kemungkinan menyelesaikan pelbagai tugas yang diberikan kepada subunit.

2. Mempraktikkan tindakan kumpulan taktikal dalam sesi latihan pertempuran.

Selama tempoh latihan tunggal, simulator komputer dan simulator digunakan secara meluas untuk menguasai teknik dan tindakan dengan senjata dan ketika mempersenjatai kenderaan tempur. Bermula dari saat platoon diselaraskan, subunit pengintaian harus ditugaskan ke subunit batalion di mana untuk melakukan tugas-tugas utama: mengesan musuh pada jarak maksimum senjata api, menentukan data untuk menembak dan menyesuaikan api. Latihan dalam kawalan kebakaran dianggap sebagai latihan kawalan untuk latihan kekuatan api selama tempoh koordinasi. Lakukan latihan taktikal dalam bentuk permainan pasukan dua sisi.

Semasa melakukan latihan, gunakan alat perintah, pengintaian dan komunikasi baru: stesen pengintaian jarak dekat dari darat, alat penglihatan malam, pembayang termal, UAV, tablet untuk menampilkan data situasi, melengkapkannya dengan komandan tingkat perusahaan. Sekiranya boleh, gunakan kaedah teknikal dan perisian analog awam, lakukan analisis perbandingan antara mereka. Untuk kerja yang berkesan ke arah ini, pahala komandan untuk rasionalisasi bekerja, menunjukkan hasil terbaik atau menawarkan penyelesaian yang tidak biasa.

3. Berlatih menembak jarak jauh.

Menembak pada jarak jauh atau dari posisi tembakan tertutup akan memungkinkan: untuk memberi perlindungan dari pengawasan darat musuh ketika menembak, memberikan penyamaran dari berbagai jenis pengintaian musuh, memungkinkan anda memiliki jalan masuk yang mudah dan rahsia, dan manuver dengan kekuatan dan cara. Semasa menembak, komandan memperoleh kemahiran menggunakan senjata subunit pada jarak maksimum, mengatur pengintaian sasaran; klasifikasi sasaran mengikut tahap kepentingan, misi menembak dan manuver api. Di samping itu, pada latihan ini adalah paling senang menggunakan UAV untuk melakukan penyesuaian api.

Menggunakan prinsip-prinsip pembinaan unit di tingkat batalion akan memberikan:

1. Kelenturan pengurusan. Bergantung pada tugas yang harus diselesaikan di tingkat batalion, isi modul dengan senjata api, perkakasan dan perisian, dan ubah keberkesanannya. Peningkatan di bahagian depan dan kedalaman pemusnahan api musuh oleh subunit batalion.

2. Akan menghubungkan teknologi dan peralatan yang ada ke dalam satu kompleks. Ini akan memungkinkan untuk menggunakan sistem pengintaian, kawalan dan pemusnahan yang lebih berkesan.

3. Personel akan mendapat pengetahuan dan pengalaman praktikal yang diperlukan dalam bekerja dengan teknologi moden dan sistem maklumat.

4. Mengurangkan tekanan ekonomi ke atas negara. Menggunakan simulator komputer dan simulator, ia akan membentuk proses pembelajaran secara visual, menjadikannya lebih dekat dengan situasi pertempuran yang sebenar. Perubahan dalam perisian akan membolehkan kakitangan melatih sistem senjata baru.

Bekerja di "lapangan" dengan pengguna yang sebenarnya, keperluan pasukan untuk cara teknikal akan ditentukan, yang memungkinkan tentera untuk merumuskan spesifikasi teknikal untuk senjata, komunikasi, pengintaian dan peralatan komando dan kawalan. Akan mewujudkan maklum balas antara pengeluar (MIC) dan pengguna (BC).

Angkatan tentera kita kini berperanan mengejar ketinggalan. Apa yang di barat tidak hanya diperkenalkan ke dalam pasukan, tetapi juga dilakukan dalam banyak latihan, konflik ketenteraan dan perang tempatan, hanya dilakukan secara teori di negara kita dan mulai memasuki pasukan. Pada masa ini, tentera kita sedang bersiap untuk mempertahankan diri, memperbaiki sistem Pasukan Peluru berpandu Strategik, Pertahanan Udara dan Peperangan Elektronik, tetapi kita tidak dapat memenangi perang dengan pertahanan, dan begitu musuh dapat mengatasi sistem pertahanan dengan berkesan, kita akan kalah.

Sebagai tambahan kepada peralatan teknikal pasukan, perhatian harus diberikan kepada teknik taktik dan kaedah melakukan operasi pertempuran. Dengan menggunakan taktik Blitzkrieg, yang merupakan terobosan pada zamannya, Wehrmacht Jerman, walaupun dengan senjata yang tidak sempurna, dapat mencapai hasil yang luar biasa, dan lawannya yang lebih lengkap dikalahkan. Dan sekarang adalah perlu untuk membentuk pemikiran taktikal baru di kalangan para komandan dari semua peringkat, memberikan lebih banyak inisiatif dan kreativiti, baik dalam menjalankan kelas dan dalam melakukan misi tempur, mengembangkan gaya berfikir pada pelatih yang membolehkan mereka mengenal pasti masalah yang muncul dan mencari yang luar biasa kaedah untuk menyelesaikannya.

Pada satu masa, pengenalpastian cara baru menggunakan UAV, serta kajian mengenai keupayaan model senjata dan peralatan ketenteraan lain yang menjanjikan, jatuh di bahu apa yang disebut "makmal tempur" - pusat saintifik yang terbentuk di 90-an abad yang lalu, di setiap jenis angkatan bersenjata, direktorat dan pusat latihan di Jabatan Pertahanan AS, yang telah menunjukkan kegigihan yang sangat diperlukan dalam mengembangkan bentuk dan kaedah baru menggunakan kaedah ini dalam perang moden dan konflik bersenjata.

Popular oleh topik