Misteri Permadani Bayeux dan Pertempuran Hastings (Bahagian 2)

Misteri Permadani Bayeux dan Pertempuran Hastings (Bahagian 2)
Misteri Permadani Bayeux dan Pertempuran Hastings (Bahagian 2)
Anonim

Tugu yang disulitkan …

Sekiranya anda ingin melihat permadani dengan mata anda sendiri, pergi ke bandar Bayeux Norman yang lama, yang terletak dengan selesa di lembah Orne.

Dari jauh, katedral abad pertengahan menarik perhatian, kontur yang tidak jelas dari menara dan menara, yang secara beransur-ansur, ketika mereka mendekati kota, menjadi lebih jelas. Jalan raya mengelilingi pusat lama, seperti pagar pelindung, di dalamnya terdapat jaring jalan-jalan yang teduh dan bangunan batu kuno; di sana sini di bawah sinar matahari, fasad rumah kayu dengan gaya akhir Zaman Pertengahan bersinar, seolah-olah mereka menembusi di sini, ke masa kini kita, dari masa lalu. Di tengah kota terdapat katedral besar, sebuah karya Gothic dalam gaya Romanesque. Menara baratnya, yang didirikan pada zaman William the Conqueror, masih berlegar di rumah-rumah kecil di kaki mereka. Namun, bukan katedral ini, yang pasti luar biasa, tetapi masih biasa dengan standard Perancis, menarik setengah juta pelancong ke Bayeux setiap tahun. Mereka datang untuk melihat salah satu karya seni yang paling hebat dan paling misteri.

Imej

Tanda-tanda untuk karya ini boleh didapati di seluruh pusat bandar. Mereka hanya mempunyai satu perkataan, dalam bahasa Inggeris atau Perancis "Tapisserie. Permadani ". Di sini di Bayeux, kata-kata selebihnya adalah berlebihan.

Jalan permadani menuntun anda ke jalan-jalan sempit, di bawah bayangan rumah-rumah lama dan katedral. Dia berjalan melewati kedai-kedai yang menjual semua barang yang anda boleh hias dengan permadani Bayeux, dari cawan dan tuala wafel hingga pad tikus dan kemeja-T. Di bawah khemah hijau pucat restoran Le Buillaume, anda boleh berehat dan mengingati prestasi senjata Duke William of Normandy, atau isterinya, Ratu Matilda, jika anda menginap di hotel La Reine Mathilde.

Laluan itu kemudian menuntun anda melewati institusi-institusi ini di sepanjang Rue De Mesmono, sampai ke bangunan abad ke-17 yang mengagumkan yang diubah menjadi muzium pada awal 1980-an.

Anda membuka pintu muzium. Di dalamnya ada kesunyian dan senja. Anda membeli tiket. Kemudian anda menyusuri tangga yang luas dan, melewati beberapa pintu, langkah demi langkah anda menghampiri tempat suci misteri abad pertengahan. Kemudian akan ada koridor yang panjang dan sempit tanpa tingkap dan selekoh yang tidak dijangka di tengahnya. Di sinilah permadani Bayeux terletak, tersembunyi dengan teliti di bawah kaca tebal. Ini membentang di depan anda seperti jalur filem raksasa, sebuah dedaunan yang indah dan berwarna-warni dari kedalaman Zaman Pertengahan. Walaupun karya seni ini selebar setengah meter, ia sangat panjang, terutama untuk karya antik seperti itu. Nampaknya jika anda menggunakan permadani, ia akan runtuh. Permadani membentang di sepanjang dinding, kemudian melengkung dan membentang lebih jauh. Panjang keseluruhannya adalah 70 m, tetapi akan lebih panjang sekitar 60 m jika bahagian akhir tidak hilang pada masa lalu. Walaupun begitu, permadani yang tersisa dapat merangkumi sepertiga tiang Nelson.

Ya, di sini, di tengah-tengah Normandia, kisah dramatis pencerobohan Norman ke England pada tahun 1066, yang disulam oleh orang-orang sezaman, terletak. Walaupun usia dan kerapuhannya, permadani itu terpelihara dengan sempurna. Sebahagian besar dari apa yang kita lihat pada permadani hari ini adalah asli, dan pemandangan yang telah dipulihkan telah dibuat semula dengan teliti dan tidak mengubah penafsiran asalnya.

Permadani dibuat pada linen biasa dengan benang bulu merah, kuning, kelabu, dua warna hijau dan tiga warna biru. Walaupun kuno, ia tetap begitu cerah dan menawan, seolah-olah siap semalam dan tidak seribu tahun yang lalu. Kisah luar biasa terungkap ketika anda berjalan di sepanjang galeri yang remang-remang. Adegan linen dengan cepat dipenuhi dengan tokoh-tokoh sibuk yang berada di istana dan dewan, di kapal dan kuda, atau menatap di suatu tempat. Ini adalah kisah intrik, bahaya dan perang abad pertengahan. Ia bermula dengan peristiwa misteri yang berlaku satu atau dua tahun sebelum 1066 - latar kritikal untuk semua tindakan berikutnya, yang memuncak pada pertempuran 1066, tahun yang paling menentukan dalam sejarah Inggeris.

Menariknya, drama terhebat dalam sejarah dan urusan harian dirakam oleh artis tanpa cita-cita, dan seolah-olah mengikut urutan rawak. Sebilangan orang berpesta di sini, makan daging dengan ludah, yang lain minum anggur yang dituangkan ke dalam gelas gading gajah, yang lain memburu, menyemai, atau pergi ke gereja; lelaki melintasi sungai, tunik dinaikkan tinggi, memuatkan kapal di kapal, dan kemudian bertempur. Setiap kali anda melihat permadani, anda secara tidak sengaja memikirkan bahawa butiran baru muncul di atasnya yang belum pernah anda lihat sebelumnya. Karya ini dapat difahami kerana jelas, tetapi pada masa yang sama ia misteri dan menggoda. Sebuah komen Latin yang berjalan di sepanjang sempadan atas duka utama menjelaskan isi kanvas, tetapi membuat marahnya kerana kesederhanaan dan kesamarannya. Di atas dan di bawah frieze utama terdapat dua sempadan sempit yang dipenuhi dengan lukisan pelik: makhluk nyata dan mitos, legenda kuno, simbol astrologi, pemandangan dari kehidupan seharian, dan juga episod erotik individu.

Walaupun terdapat tanda tangan bahawa itu adalah permadani, itu sebenarnya bukan permadani sama sekali. Tepatnya, ini adalah sulaman, kerana gambarnya disulam pada kain, dan tidak dibuat dengan cara yang biasa untuk membuat permadani, tetapi karya ini mungkin merupakan "permadani" yang paling terkenal di dunia, jadi terlalu pedih untuk berkeras menukar tajuknya. Kami tidak mempunyai hiasan dinding dari masa ini untuk membandingkannya dengan permadani dari Bayeux ini, dan tidak ada dokumen yang menjelaskan kapan, mengapa dan oleh siapa ia dibuat. Segala sesuatu yang dapat kita pelajari mengenai Bayeux Tapestry hanya dapat dikumpulkan dari kajian sejarah. Sebagai contoh, cara ia muncul di Bayeux, jika sebutan pertama bertarikh 1476.

Walaupun setelah anda melihat permadani Bayeux berkali-kali, perincian, panjang dan kerumitannya tetap memukau. Jadi, ia menggambarkan 626 tokoh manusia, 202 kuda, 55 anjing, 505 haiwan lain, 49 pokok, 37 bangunan, 41 kapal. Permadani menceritakan tentang lelaki: daripada 626 tokoh manusia, hanya 3 di kawasan utama dan 2 di sempadan adalah milik wanita. Dalam beberapa episod menarik, watak yang tidak disebutkan namanya dapat dikenali, tetapi untuk mengenal pasti orang, seseorang mesti menggunakan tanda tangan Latin.

Komen itu mengandungi nama hanya 15 watak; jelas ini adalah watak utama permadani. Pahlawan-pahlawan yang bernama umumnya tergolong dalam eselon atas masyarakat abad pertengahan, dan disebutkan dalam setiap peristiwa 1066. Mereka adalah Edward the Confessor, raja lama England, dan dua pesaing utama tahtanya, Earl Harold dari Wessex dan Duke William dari Normandy. Namun, di samping itu, 4 tokoh yang tidak diketahui disebutkan: Turold kerdil, melakukan tugas pengantin lelaki, wanita Inggeris Elfiva, yang jatuh cinta dengan seorang imam, dan dua ksatria Norman yang lebih muda - Vadard dan Vital. Dan di sini kita mempunyai teka-teki pertama permadani: mengapa seorang kerdil, seorang wanita yang elegan tetapi memalukan dan dua ksatria Norman junior, berkongsi kemuliaan dengan raja, duk, telinga, uskup, memaksa kita untuk mengetahui siapa mereka dan peranan apa yang mereka mainkan dalam peristiwa 1066 G.Mengapa mereka diabadikan di permadani? Satu lagi watak penting dalam permadani adalah Uskup Odo dari Bayeux, yang digambarkan di atasnya dengan kakitangan komandan di tangannya, lebih seperti kelab gnarled. Odo adalah saudara tiri William yang tamak dan bercita-cita tinggi dan penyokong utamanya dalam penaklukan ini, setelah itu dia menjadi salah seorang lelaki terkaya di England.

Menurut konsep yang popular, Permadani Bayeux adalah karya kemenangan William the Conqueror. Ia pasti mempunyai kepentingan sejarah yang sangat besar, tetapi tidak dapat diambil secara langsung. Baca mana-mana karya yang diketahui, dan di dalamnya anda akan mendapat maklumat bahawa permadani menggambarkan kisah raja Inggeris tanpa anak, Edward the Confessor, yang pada akhir hayatnya menghantar orang kepercayaannya, Earl Harold dalam misi ke Normandy. Misi earl adalah untuk memberitahu sepupu Edward, Duke William dari Normandy, bahawa raja lama telah memilihnya sebagai pewarisnya. Selepas kecelakaan di bahagian lain Perancis, dari mana Duke Wilhelm dengan selamat menyelamatkannya, Earl Harold sewajarnya mengangkat sumpah sumpah kepadanya dan dengan bersungguh-sungguh berjanji untuk menjadi pengikut William. Namun, kembali ke England setelah kematian Edward pada Januari 1066, Harold sendiri merebut takhta. Maksudnya, Duke William ditipu oleh orang Inggeris yang rakus, dan oleh itu mengumpulkan tentera Norman yang besar dan menyerang Inggeris untuk menuntut takhta. Pada akhirnya, dia pasti mengalahkan orang Inggeris yang khianat di Battle of Hastings (tetapi tidak tanpa sokongan saudara tirinya Odo), dan Harold mendapat panah di mata untuk pengkhianatannya. Kisah ini diceritakan "tegas dari sudut pandang orang Norman." Pandangan permadani Bayeux ini berulang-ulang kali dalam buku panduan, brosur dan buku sejarah popular.

Tetapi sebenarnya nampaknya berbeza dari versi ini, dan jauh lebih menarik. Ini perlahan-lahan telah muncul dalam 50 tahun terakhir dalam artikel majalah dan, jelas, sama sekali tidak dikenali oleh masyarakat umum. Masih banyak yang menjadi misteri, dan tidak semua pakar setuju dengan versi ini, tetapi ada alasan yang baik untuk mempercayai bahawa permadani Bayeux sama sekali tidak disulam di Normandia, tetapi menakluki Inggeris. Ada kemungkinan bahawa dalam 10 tahun selepas 1066, dan bahawa seniman cemerlang yang membuat lukisan untuk pasukan jahitan Inggeris (Ratu Matilda tidak ada kaitan dengannya!), Menciptakan sebuah karya pelbagai lapisan yang berbahaya. Hanya ada legenda romantis, yang pertama kali dicatat pada abad ke-18, bahawa permadani Bayeux berupa penampilannya kepada isteri William yang bangga dan gembira, Ratu Matilda. Dia dan pembantunya dikatakan telah menyulam permadani untuk meraikan kejayaan William dalam menakluki Inggeris. Ngomong-ngomong, sebuah plak dengan tulisan "Queen Matilda's Tapestry" masih tergantung di dinding muzium di Bayeux, mungkin kerana sebilangan besar pelancong Perancis terus datang ke pintu gerbang, dengan harapan dapat melihat karya Ratu Matilda.

Sebenarnya, idea kanvas hanya dipikirkan dengan luar biasa dan penuh dengan makna rahsia. Hanya pada pandangan pertama sahaja permadani menyokong versi Norman. Nampaknya idea artis itu sebenarnya subversif. Bekerja di bawah pemerintahan orang Norman, dia membuat sulaman, yang, pada pandangan pertama, seharusnya tidak mengecewakan para penakluk. Namun, dengan tahap keakraban yang lebih mendalam dengan kanvas, anda mula memahami bahawa ia menceritakan kisah yang sama sekali berbeza. Pada masa yang mustahil untuk menyampaikan sudut pandang bahasa Inggeris secara bertulis, artis itu melakukannya dengan bantuan lukisan. Apa yang tidak dapat dikatakan dapat ditunjukkan, diam-diam dan berseni; dan karya seni yang dipeluk dan dikagumi oleh orang Norman sebenarnya adalah kuda Trojan yang mempertahankan pandangan Inggeris. Oleh itu, dalam gambar-gambar ini disulam kisah yang secara beransur-ansur kita temui hari ini. Menurutnya, tuntutan orang Norma untuk takhta ditolak. Permadani Bayeux itu sendiri lebih mirip versi Anglo-Saxon Chronicle yang hilang.

Tidak syak lagi bahawa permadani Bayeux menggambarkan kemenangan orang-orang Norman, dan kemenangan mereka tidak dapat dinafikan. Kami melihat bagaimana seorang seniman berbakat meneruskan dengan mahir menyajikan versi bahasa Inggeris dari peristiwa-peristiwa yang membawa kepada penaklukan Norman, tetapi lebih-lebih lagi dia berusaha menilai penaklukan dari segi keagamaan dan kepercayaan yang mendalam pada masa itu. Menurut doktrin yang berlaku dalam agama Kristian pada abad ke-11, semua peristiwa besar berlaku atas kehendak Tuhan. Oleh itu, untuk mencari penjelasan mengenai sebab-sebab penaklukan Inggeris oleh orang-orang Norman, artis itu beralih ke Perjanjian Lama dan sampai pada kesimpulan bahawa penaklukan Inggeris adalah hukuman Tuhan atas dosa. Ini adalah bagaimana orang yang tidak berdaya dan tenang berusaha menjelaskan apa yang telah berlaku kepada mereka; orang Norman, dari pihak mereka, juga menyatakan bahawa Tuhan adalah untuk mereka. Segala-galanya saling berkaitan di sini dan makna penuh hubungan ini tidak pernah ada dan, kemungkinan besar, tidak akan terungkap. Namun, seniman itu kemungkinan besar menyokong Count Eustace II dari Bologna, yang, walaupun dia bergabung dengan pencerobohan William pada tahun 1066, bertujuan untuk memerangi orang-orang Norman untuk berkuasa di utara Perancis. Dia mungkin juga menuntut takhta Inggeris. Count Eustace dari Bologna biasanya keliru disebut "Norman", walaupun sebenarnya dia sama sekali tidak menjadi penyokong mereka yang bersemangat, dan Duke William tidak mempercayainya. Pada permadani, hanya tiga watak: Uskup Odo dari Bayeux, Duke William dan Count Eustace dari Bolon dinamakan antara orang Norman yang turut serta dalam Pertempuran Hastings. Pada masa yang sama, perlu melihat lebih dekat gambar di kanvas dengan lebih teliti, kerana menjadi jelas bahawa ketiga-tiga ini, permadani memberikan peranan utama kepada Count Eustace, dan sama sekali tidak kepada William the Conqueror ! Artinya, permadani tidak lebih dari sebuah monumen yang dienkripsi untuk peristiwa-peristiwa yang jauh, dan jika ini benar-benar demikian, maka tujuannya adalah untuk memberitahu kebenaran kepada keturunan Inggeris yang kalah! Walau bagaimanapun, tidak begitu mudah untuk mencarinya di permadani ini.

Kisah akibatnya

Hari ini dinding bangunan abad ke-11. mereka kelihatan telanjang dan kosong, mereka tidak mempunyai apa-apa yang tersisa dari kegemilangan dan kemewahan pada zaman dahulu. Tetapi sebaik sahaja kita kembali ke masa lalu dan memasuki kawasan gereja besar atau istana duniawi pada masa itu, kita segera melihat hiasan dinding, lukisan dinding dan hiasan lain yang berwarna-warni.

Oleh itu, dalam puisi Anglo-Saxon yang hebat "Beowulf", dewan bangunan sekular digambarkan sebagai hiasan yang indah dengan kain tirai "bersulam dengan emas", dan "banyak yang merasa terhormat melihatnya tidak dapat mengandung seruan kegembiraan." Telah diketahui bahawa janda pahlawan Anglo-Saxon Bertnot, yang meninggal pada tahun 991 dalam pertempuran di Maldon, membuat sulaman menarik yang didedikasikan untuk kematian suaminya, dan memindahkan karyanya ke Gereja Ely. Tetapi ia tidak bertahan; kita hanya dapat meneka ukuran, reka bentuk dan tekniknya. Tetapi permadani dari Bayeux telah bertahan, dan bahkan untuk abad XI. dia adalah pengecualian kerana sangat sedikit orang yang mempunyai cukup ruang untuk mempamerkan karya sepanjang ini dan cara untuk memerintahkannya. Sebilangan besar perhiasan fabrik, besar dan kecil, telah hilang. Oleh itu, hakikat bahawa sekurang-kurangnya satu permadani masih hidup adalah kejayaan yang jarang berlaku bagi para sejarawan. Sangat beruntung kerana satu-satunya karya yang masih ada dapat menangkap peristiwa terpenting dalam sejarah Inggeris.

Di dunia moden, lebih terhormat menjadi orang yang kalah daripada bangsa pahlawan yang menang. Bagaimanapun, dikatakan: "Berbahagialah orang yang lemah lembut …". Dan walaupun dari abad XI. England sering bertindak sebagai penakluk, kekalahan yang ditanggungnya oleh orang-orang Norman dapat dianggap sebagai salah satu yang paling parah dan menghancurkan dalam sejarah umat manusia. Walau bagaimanapun, orang-orang Norman dan Perancis yang mendarat di England hanya merupakan sebahagian kecil dari jumlah penduduk negara ini (1, 5 - 2 juta orang). Tetapi mereka mengambil semua kedudukan penting dalam kekuasaan. Dalam beberapa tahun, hampir semua bangsawan Anglo-Saxon digantikan oleh elit berbahasa Perancis. Satu demi satu, ketua uskup dan ketua biara digantikan oleh orang Norman atau orang-orang anteknya.Kekayaan sebagai piala perang mengalir ke perbendaharaan para penakluk. Menjelang tahun 1086, ketika Raja William melakukan inventarisasi pemilikan tanah dalam Kitab Penghakiman Terakhir, seperempat dari England adalah milik 11 penyokong terdekatnya. Dari 200 bangsawan yang memiliki suku negara lain, hanya 4 orang Inggeris. Sebilangan besar wakil kelas pemerintah Anglo-Saxon hancur dalam pertempuran 1066, berubah menjadi orang kelas kedua di negeri mereka sendiri, atau menjadi orang buangan. Orang Norman menjadi elit baru, tetapi sekutu mereka dari bahagian lain di Perancis dan Flanders merupakan minoriti penting. Untuk mengukuhkan kekuatan mereka, orang Norman mula membangun istana, pertama dari kayu, kemudian dari batu, di seluruh negeri. Sehingga tahun 1066 terdapat beberapa istana di England. Kini istana yang diperkaya - kubu persegi di bukit buatan manusia - telah menjadi ciri khas daerah Inggeris. Dengan kematian Raja Harold di Battle of Hastings, satu-satunya orang yang dapat mengatur penentangan di negara itu pergi. Oleh itu, daya tahan sporadis dan tidak berkesan sepenuhnya. Dan jika kubu-kubu itu menghilangkan harapan pemberontakan yang berjaya, jiwa orang-orang juga menyusut dalam bayangan gereja-gereja dan katedral yang megah yang didirikan oleh penjajah dengan gaya benua. Katedral Winchester dan Ely yang elegan dan terapung adalah warisan penaklukan Norman yang terkenal, seperti juga Menara London, Menara Putih yang terkenal - peringatan akan kekuatan tentera yang membuatnya.

Pada masa-masa yang kejam, semua orang kejam, tetapi seseorang tidak dapat melihat kekejaman istimewa dalam watak William the Conqueror. Dialah yang memungkinkan penaklukan Inggeris. Dia adalah seorang lelaki dengan kehendak besi. Sekiranya dia menganggap dia betul, maka dia segera menggunakan seluruh kekuatannya dan tidak memperhatikan mangsa yang tidak bersalah. Pencerobohan tahun 1066, yang ditangkap dengan sangat terang di permadani Bayeux, adalah kisah kehendak manusia yang berfikiran tunggal untuk menang. Kurang terkenal, tetapi tidak kurang pentingnya, adalah bagaimana William menekan pemberontakan di utara England pada tahun 1069 dan 1070, di mana dia menghukum semua sektor masyarakat dengan kekejaman yang melampau. Membahagi tentera menjadi detasemen kecil, dia memerintahkan untuk merosakkan tanah ini. Para tentera membakar hasil panen, melakukan pembantaian di antara para petani, dan menghancurkan alat-alat pekerja.

Imej

Itu adalah dasar keganasan yang disengaja: untuk seluruh generasi bumi tidak melahirkan, kebuluran bermula - tetapi pemberontakan ditekan. Ribuan mati. Samson of Darkhemsky menulis bahawa mayat busuk di jalanan dan di rumah, dan mangsa yang terselamat terpaksa memakan kuda, anjing, kucing atau menjual diri mereka menjadi hamba. Semua kampung dari Durham ke York musnah dan terbengkalai. 50 tahun kemudian, Oderik Vitalis yang telah disebutkan, seorang bhikkhu yang berasal dari Anglo-Norman, teringat dengan kepahitan "anak-anak yang tidak berdaya, orang-orang muda yang baru memulakan perjalanan mereka, orang-orang tua yang lemah" yang mati akibat operasi menghukum William di utara. Reputasi seorang lelaki yang kejam membantu William untuk memaksakan pemerintahannya di England. Sedikit yang berani bersuara menentangnya, malah sedikit yang berani memberontak.

Pengorbanan manusia secara langsung dari penaklukan Norman sangat besar, tetapi kesan jangka panjang pencerobohan ini juga dramatik dan dirasakan hingga hari ini. Kejadian tahun 1066 sangat mempengaruhi perkembangan sejarah British dan Eropah. Negara itu keluar dari barisan dunia Skandinavia dan berpaling menghadap Perancis. Selama berabad-abad berikutnya, England diperintah oleh elit berbahasa Perancis, yang kepentingannya, dan paling tidak cita-cita, terletak di kedua-dua sisi Selat Inggeris. Seiring berjalannya waktu, England semakin tertarik dengan intrik Perancis dan dinasti. Ketika dinasti Norman berakhir dengan kematian Raja Stephen pada tahun 1154, dinasti Perancis Henry Plantagenet, cucu William the Conqueror, mengambil alih. Konflik itu, yang dikenali sebagai Perang Seratus Tahun, yang berakhir pada tahun 1453, adalah contoh yang paling mencolok dari hubungan Anglo-Perancis yang panjang dan membingungkan, sebabnya adalah kemenangan William of Norman pada Pertempuran Hastings pada tahun 1066.

Misteri Permadani Bayeux dan Pertempuran Hastings (Bahagian 2)

Sistem pemerintahan Anglo-Saxon cukup kompleks pada masanya, sehingga orang-orang Norman di England mempertahankannya. Sebagai contoh, mereka meninggalkan daerah Anglo-Saxon sebagai unit pentadbiran. Dan mereka kekal hari ini dalam batas yang sama.Pelajar sekolah diberitahu bahawa orang Norman membawa "feudalisme" ke England, tetapi sejarawan tidak lagi yakin akan hal ini, atau bahawa istilah "feudalisme" itu sendiri sesuai dengan apa yang berlaku di England. Perubahan budaya dan linguistik jangka panjang juga lebih mudah ditentukan. Dalam sekejap, Bahasa Inggeris Lama menjadi bahasa plebeian yang tidak berdaya, hampir berhenti menulis, dan pengembangan sastera Inggeris, yang sebelumnya diwakili oleh puisi Anglo-Saxon Beowulf dan The Battle of Maldon, sebenarnya berhenti begitu saja. Dan jika orang Perancis dan mentertawakan puisi Anglo-Saxon, yang kelihatannya kekok dan kasar, mereka juga dapat memberikan sumbangan penting mereka kepada budaya baru. Puisi etnik Perancis, kisah-kisah mencengkam dan kisah-kisah berhati-hati yang ditulis untuk menghiburkan tuan-tuan dan wanita berbahasa Perancis di istana Inggeris mereka yang baru, telah membentuk bahagian penting dalam sastera Perancis itu sendiri. Ada yang yakin bahawa karya penting pertama dalam bahasa Perancis - "The Song of Roland" - ditulis bukan hanya di mana saja, tetapi di Inggeris yang ditakluki. Walau bagaimana pun, versi paling awal dari The Song of Roland adalah salinan yang dirakam di England abad ke-12.

Selama berabad-abad, dua bahasa telah wujud selari: bahasa Perancis untuk kelas pemerintah, bahasa Inggeris untuk kelas menengah dan rendah. Seperti yang ditunjukkan oleh Walter Scott dalam Ivanhoe, halangan sosial dan linguistik ini masih bergema dalam bahasa Inggeris moden. Banyak haiwan terus disebut istilah Inggeris lama (domba - domba, sapi - sapi, oh - lembu, rusa - rusa), sementara hidangan yang dibuat dari mereka, yang disiapkan untuk bangsawan, mendapat nama Perancis (mattock - lamb, beef - beef, beacon) - daging asap, daging rusa - daging rusa, daging lembu sebenar). Baru pada tahun 1362 bahasa Perancis berhenti menjadi bahasa Parlimen Inggeris. Ketika Henry IV menaiki takhta pada tahun 1399, dia menjadi raja Inggeris pertama sejak Harold Goodwinson, yang bahasa ibunya adalah bahasa Inggeris, bukan bahasa Perancis. Walaupun pada abad ke-17. Peguam Inggeris menggunakan bentuk Perancis yang merosot di dinding mahkamah. Orang Norman tidak pernah berusaha untuk membasmi bahasa Inggeris. Dikatakan bahawa William the Conqueror berusaha untuk belajar bahasa Inggeris, tetapi merasa terlalu sukar untuk dirinya sendiri dan menyerah. Tetapi berkat sebilangan besar penduduk berbahasa Inggeris dan perang berterusan dengan Perancis, Perancis secara beransur-ansur hilang dari pertuturan sehari-hari, dan pada abad ke-15. Bahasa Inggeris moden telah menjadi bahasa utama negara. Pada masa ini, Norman dan Plantagenet French telah memperkaya bahasa Inggeris dengan ribuan perkataan baru. Sebilangan besar sinonim dalam bahasa Inggeris moden muncul sebagai hasil dari "inokulasi" Perancis setelah penaklukan Norman. Sekiranya Harold memenangi Battle of Hastings, maka bahasa Inggeris moden akan sama sekali berbeza dengan bahasa hari ini.

Pembinaan katedral itu sendiri di Bayeux pada tahun 1070 mungkin juga dibiayai oleh kekayaan yang dirampas dari bangsawan Inggeris. Jejak lain kurang material, tetapi tidak kurang ketara. Di antara padang rumput berdinding semenanjung Cherbourg di barat dan luasnya Perancis di timur laut terdapat banyak bandar dan kampung, yang namanya berkait rapat dengan beberapa keluarga terkenal di Britain. Dari tempat-tempat seperti Quincy, Montbre, Mormémar, La Pomeras, Secuville dan Vere berasal dari keluarga aristokrat Inggeris yang terkenal - De Quincey, Mobray, Mortimer, Pomeroy, Sackville, De Vere. Ini juga merupakan peninggalan penaklukan Norman, dan semua nama-nama ini masih membangkitkan kenangan orang-orang bangsawan berbahasa Perancis yang berasal dari Perancis. Nenek moyang golongan bangsawan ini adalah orang berpengaruh yang pindah ke England sejurus selepas penaklukan Norman atau dengan gelombang imigrasi kedua dan seterusnya.

Dalam pelbagai cara, peristiwa yang digambarkan di permadani Bayeux mempengaruhi sejarah Inggeris dengan cara yang masih dapat didengar hingga kini.Sembilan abad kemudian, kita masih dapat mengalami akibat yang tidak dapat dikaitkan dengan penaklukan seperti itu. Pencerobohan Norman pada tahun 1066 adalah kali terakhir dalam sejarah Inggeris bahawa ia ditakluki oleh negeri lain. Baik Philip II dari Sepanyol pada tahun 1580-an, atau Napoleon pada awal abad ke-18, atau Adolf Hitler pada tahun 1940-an tidak lagi dapat mengulangi pencapaian William the Conqueror …

Jadi bagaimana semuanya sama?

Dipercayai bahawa pada Pertempuran Hastings pada 14 Oktober 1066, pasukan berkuda ksatria Norman tidak berjaya menyerang British ketika mereka bersembunyi di sebalik "tembok perisai" di sebuah bukit. Tetapi, memikat mereka dengan mundur palsu ke tempat terbuka, William menggunakan kelebihannya dalam berkuda dan mengalahkan British. Raja Harold jatuh dalam pertempuran, dan pemerintahan Norman didirikan di England. Namun, mengapa semuanya berlaku seperti itu, dan tidak sebaliknya, sejarawan berbahasa Inggeris masih berpendapat.

Imej

Pada saat yang sama, semakin banyak dari mereka cenderung pada apa yang sebenarnya terjadi di Battle of Hastings, dan ada perbedaan besar dalam apa yang sebenarnya digambarkan pada permadani. Jadi, hanya satu pasukan berkuda yang bertindak dari pasukan Wilhelm, namun, menurut sumber lain, pasukan infanteri dan pemanah besar juga terlibat di sana, dan pasukan berkuda Norman pada awal pertempuran berada di belakang dan hanya kemudian mereka menjadi pertama dari yang terakhir, walaupun pada permadani semuanya salah …

Menariknya, dalam adegan pertempuran di "Bayesque Tapestry" anda dapat melihat 29 pemanah pejuang. Namun, 23 daripadanya digambarkan di perbatasan, di luar medan utama, yang jelas menunjukkan peranan sekunder mereka, walaupun banyak penunggang kuda di lapangan utama benar-benar terjebak dengan anak panah. Di sana anda juga dapat melihat pahlawan empat kaki-orang Norman (orang Inggeris sendiri lebih suka nama Norman) dengan baju besi pelindung dan dengan busur di tangan mereka, dan seorang pemanah Saxon, berpakaian lengkap tanpa ketenteraan. Hanya ada satu pemanah kuda. Dia juga tidak memiliki perisai pertahanan dan terus mengekori Saxon Norman Knights yang mengejar. Tidak mungkin ini adalah pelupa penyulam: kerana semua butiran senjata yang lain ditunjukkan pada permadani dengan cukup terperinci dan disulam dengan sangat hati-hati.

Dari buku teks sejarah sekolah (dan, ya, universiti juga!), Kita tahu bahawa peranan utama dalam pertempuran ini dimainkan oleh pasukan berkuda Penakluk, yang beberapa kali menyerang orang Inggeris yang berdiri di atas bukit, yang bersembunyi di sana di belakang pada akhirnya, dengan retret pura-pura, dia memikat mereka ke dataran. Baiklah, dan di sana mereka, tentu saja, mengecewakan barisan mereka, dan pasukan berkuda segera mengepung mereka dan menghancurkan mereka semua. Tetapi bagaimana ini boleh berlaku, kerana Harold, pemimpin British, sama sekali tidak baru dalam urusan ketenteraan. Dia benar-benar hanya memperoleh kemenangan yang menentukan ke atas orang-orang Norwegia yang mendarat di England, tetapi untuk sebab tertentu semua tenteranya ditunjukkan di permadani dengan berjalan kaki, walaupun perisai tenteranya pada umumnya tidak sama sekali berbeza dengan perisai berkuda lawannya Norman!

Imej

Lebih-lebih lagi, Harold sendiri pertama kali terluka oleh anak panah di mata, dan hanya setelah itu dia diretas hingga mati oleh pedang para ksatria Norman. Jadi inilah rahsia permadani - di hadapan kita! Di medan perang di Hastings pada hari itu, bukan pasukan tentera berkuda Duke William yang menang, tetapi pasukan infanteri dan pemanah Count Eustace dari Bologna, yang benar-benar mengebom Inggeris dengan anak panah mereka. Hanya pada akhir pasukan berkuda Duke William yang benar-benar menyerang mereka, tetapi ia juga tidak berjaya! Setelah hampir mengatasi curam pendakian ke bukit, penunggangnya ditentang oleh sekam - pejuang elit Harold, yang dengan mahir memegang kapak dengan tangan lebar. The Norman Knights melarikan diri, dan khabar angin yang panik tersebar bahawa Duke William telah terbunuh. Dan tidak lain adalah Count Eustace, yang mengatur serangan terhadap infanteri Inggeris dari sayap dengan sepanduk di tangannya. "Itu dia, William!" - dia berteriak, sementara Wilhelm sendiri ketika ini menurunkan pelindung surat dari wajahnya, melemparkan kembali topi keledarnya, dan tentera mengenalinya.

Imej

Pahlawan Earl Harold, pada gilirannya, bukan tentera infanteri, tetapi penunggang kuda persis sama dengan penunggang kuda William, kecuali mungkin pembantu rumahnya yang terkenal, di antaranya, tidak ada begitu banyak pasukannya! Tetapi Harold sendiri, nampaknya tidak mempercayai tentaranya dan takut dikhianati, memerintahkan mereka untuk berperang dengan berjalan kaki, dan menyembunyikan kuda di hutan terdekat di belakang bukit yang mereka duduki. Bagaimanapun, pada kuda-kuda mereka melarikan diri dari pahlawan Penakluk mengejar mereka setelah kekalahan mereka, yang tercermin dalam episod ke-59 permadani.

Dan watak-watak dari dongeng Aesop digambarkan di sempadan permadani dengan alasan! Mereka nampaknya menyarankan: “Tidak semuanya mudah di sini! Segala-galanya di sini, seperti Aesop, mempunyai makna dua kali lipat! " Namun, adakah semua ini benar-benar berlaku, sayangnya, buat masa ini kita hanya dapat meneka!

Pembentukan semula pertempuran, dengan mengambil kira pembacaan baru "kanvas Bayesian"

Imej

Fasa pertama: Orang Inggeris berdiri di puncak bukit dalam barisan berliku yang panjang, menutupi diri dari depan dengan perisai. Orang Norman menyerang mereka dari dasar bukit dalam tiga baris. Pemanah di depan, infanteri di belakang mereka dan, akhirnya, di belakangnya adalah unit pasukan berkuda, yang tentunya tidak banyak. Duke William bertugas di sayap kiri, dan Count Eustace dari Bologna berada di sebelah kanan.

Imej
Imej
Imej
Imej
Imej

Peta A. Sheps

Popular oleh topik