Rahsia Permadani Bayeux (Bahagian 1)

Rahsia Permadani Bayeux (Bahagian 1)
Rahsia Permadani Bayeux (Bahagian 1)
Anonim

Di antara banyak monumen bersejarah kuno, yang satu ini adalah salah satu yang paling terkenal, paling "bercakap", kerana terdapat prasasti di atasnya. Namun, dia juga antara yang paling misteri. Kami bercakap mengenai "permadani dari Bayeux" yang terkenal di dunia, dan kebetulan di sini, di halaman VO, saya tidak dapat memberitahu tentang perkara itu sejak sekian lama. Saya tidak mempunyai bahan asli mengenai topik ini, jadi saya memutuskan untuk menggunakan artikel di majalah Ukraine "Sains dan Teknologi", yang hari ini juga diedarkan secara runcit dan langganan di Rusia. Sehingga kini, ini adalah kajian paling terperinci mengenai topik ini, berdasarkan kajian banyak sumber asing.

Imej

Buat pertama kalinya saya belajar tentang "permadani" dari "Ensiklopedia Kanak-kanak" era Soviet, di mana atas sebab tertentu ia disebut … "permaidani Bayonne". Kemudian saya mendapat tahu bahawa mereka membuat ham di Bayonne, tetapi kota Bayeux adalah tempat di mana permadani legenda ini disimpan, itulah sebabnya dinamakan seperti itu. Lama kelamaan, minat saya terhadap "permaidani" semakin kuat, saya berjaya mendapatkan banyak maklumat menarik (dan tidak diketahui di Rusia) di atasnya, tetapi akhirnya ia menghasilkan artikel ini …

Rahsia Permadani Bayeux (Bahagian 1)

Tidak ada banyak pertempuran di dunia yang secara radikal telah mengubah sejarah seluruh negara. Sebenarnya, di bahagian barat dunia, mungkin hanya ada satu daripadanya - ini adalah Battle of Hastings. Namun, bagaimana kita tahu tentangnya? Apa bukti yang ada sama sekali bahawa dia sebenarnya, bahawa ini bukan fiksyen penulis kronik yang terbiar dan bukan mitos? Salah satu bukti yang paling berharga adalah "Karpet Bayesian" yang terkenal, di mana "oleh tangan Ratu Matilda dan pembantu rumahnya" - seperti yang biasa mereka tulis di buku sejarah domestik kita - menggambarkan penaklukan Norman di England, dan Pertempuran Hastings itu sendiri. Tetapi karya agung itu menimbulkan banyak persoalan dan jawapannya.

Imej

Karya raja dan sami

Maklumat awal mengenai Battle of Hastings diperoleh bukan dari pihak Inggeris, tetapi juga dari orang Norman. Mereka dirakam di bahagian lain di utara Perancis. Pada masa itu, Perancis moden adalah selimut tambalan dari ladang seigneurial yang terpisah. Kekuasaan raja hanya kuat di wilayahnya, kerana di seluruh negeri dia hanya penguasa nominal. Normandy juga menikmati kemerdekaan yang hebat. Ia dibentuk pada tahun 911, setelah Raja Charles the Simple (atau Rustic, yang terdengar lebih tepat, dan yang paling penting lebih layak), terdesak untuk melihat berakhirnya serangan Viking, menyerahkan tanah berhampiran Rouen kepada pemimpin Viking Rollo (atau Rollon). Duke Wilhelm adalah cucu Rollon yang hebat.

Menjelang tahun 1066, orang-orang Norman memperluas pemerintahan mereka dari Semenanjung Cherbourg hingga ke muara Sungai Som. Pada masa ini, orang-orang Norman adalah orang Perancis yang sebenar - mereka berbahasa Perancis, berpegang pada tradisi dan agama Perancis. Tetapi mereka mengekalkan perasaan pengasingan mereka dan mengingati asal usul mereka. Bagi mereka, jiran-jiran Perancis dari Norman takut akan pengukuhan duchy ini, dan tidak bercampur dengan pendatang utara. Baiklah, mereka tidak mempunyai hubungan yang sesuai untuk ini, itu saja! Di sebelah utara dan timur Normandia meletakkan tanah "non-Norman" seperti milik Count Guy of Poitou dan kerabatnya, Count Eustace II dari Bologna. Pada tahun 1050-an. mereka berdua bermusuhan dengan Normandy dan menyokong Duke William dalam serangannya pada tahun 1066 hanya kerana mereka mengejar tujuan mereka sendiri.Oleh itu, sangat diperhatikan bahawa catatan awal maklumat mengenai Battle of Hastings dibuat oleh Uskup Guy of Amiens dari Perancis (dan bukan Norman!), Bapa saudara Count Guy of Poitou dan sepupu Count Eustace dari Bologna.

Karya Bishop Guy adalah puisi yang komprehensif dalam bahasa Latin, dan disebut "Song of the Battle of Hastings." Walaupun telah diketahui keberadaannya untuk waktu yang lama, ia hanya ditemukan pada tahun 1826, ketika para pengarkib Raja Hanover sengaja menemukan dua salinan "Lagu" abad ke-12. di Perpustakaan Diraja Bristol. Lagu ini dapat bertarikh 1067, dan paling lambat hingga 1074-1075, ketika Uskup Guy meninggal. Ini memaparkan sudut pandang Perancis, bukan Norman mengenai peristiwa 1066. Lebih-lebih lagi, tidak seperti sumber Norman, pengarang Song menjadikan pahlawan pertempuran di Hastings bukan William the Conqueror (yang masih lebih tepat untuk memanggil Guillaume), tetapi Count Eustace II dari Bologna.

Imej

Kemudian sami Inggeris Edmer dari Canterbury Abbey menulis "A History of Recent (Recent) Events in England" antara tahun 1095 dan 1123. " Dan ternyata bahawa ciri-ciri penaklukan Norman sama sekali bertentangan dengan versi Norman dari peristiwa ini, walaupun itu diremehkan oleh sejarawan yang berminat dengan sumber lain. Pada abad XII. ada pengarang yang meneruskan tradisi Edmer dan menyatakan simpati terhadap bahasa Inggeris yang ditaklukkan, walaupun mereka membenarkan kemenangan orang-orang Norman, yang menyebabkan pertumbuhan nilai-nilai kerohanian di negara ini. Di antara pengarang ini adalah orang Inggeris seperti: John Worchertersky, William dari Molmesber, dan orang Norman: Oderic Vitalis pada separuh pertama abad ke-12. dan pada babak kedua, penyair kelahiran Jersey, Weiss.

Imej

Dalam sumber bertulis, Duke William mendapat perhatian lebih daripada orang Norman. Salah satu sumber tersebut adalah biografi William the Conqueror, yang ditulis pada tahun 1070-an. salah seorang imamnya - Wilhelm of Poiters. Karyanya, "The Acts of Duke William", bertahan dalam versi yang tidak lengkap, dicetak pada abad ke-16, dan satu-satunya naskah yang diketahui terbakar semasa kebakaran pada tahun 1731. Ini adalah keterangan yang paling terperinci mengenai peristiwa yang menarik bagi kami, pengarangnya mendapat maklumat baik tentang mereka. Dan dalam kapasiti ini, "The Acts of Duke William" tidak ternilai harganya, tetapi tidak tanpa berat sebelah. Wilhelm of Poiters adalah seorang patriot Normandia. Pada setiap kesempatan, dia memuji duke dan memaki Harold yang sedang merebut kejahatan. Tujuan buruh adalah untuk membenarkan pencerobohan Norman setelah selesai. Tidak diragukan lagi dia menghiasi kebenaran, dan kadang-kadang bahkan sengaja berbohong pada waktu-waktu untuk menunjukkan penaklukan ini sebagai adil dan sah.

Imej

Norman lain, Oderic Vitalis, juga membuat penerangan terperinci dan menarik mengenai penaklukan Norman. Dengan berbuat demikian, dia berdasarkan pada yang ditulis pada abad XII. karya pengarang yang berbeza. Oderick sendiri dilahirkan pada tahun 1075 berhampiran Shrewsberg dalam keluarga seorang wanita Inggeris dan seorang Norman, dan pada usia 10 tahun dihantar oleh ibu bapanya ke sebuah biara Norman. Di sini dia menghabiskan seluruh hidupnya sebagai seorang bhikkhu, melanjutkan penyelidikan dan karya sastera, dan antara tahun 1115 hingga 1141. mencipta cerita Norman yang dikenali sebagai Sejarah Gereja. Salinan karya ini yang terpelihara dengan sempurna terdapat di Perpustakaan Negara di Paris. Terkoyak di antara England, di mana dia menghabiskan masa kecilnya, dan Normandy, di mana dia menjalani seluruh hidupnya dewasa, Oderick, walaupun dia membenarkan penaklukan 1066, yang menyebabkan reformasi agama, tidak menutup matanya terhadap kekejaman orang asing. Dalam karyanya, dia bahkan memaksa William the Conqueror untuk menyebut dirinya "pembunuh kejam", dan di ranjang kematiannya pada tahun 1087 dia memasukkan ke dalam mulutnya pengakuan yang sama sekali tidak khas: "Saya memperlakukan penduduk tempatan dengan kekejaman yang tidak wajar, mempermalukan orang kaya dan miskin, secara tidak adil merampas tanah mereka sendiri; Saya telah menyebabkan kematian ribuan orang akibat kebuluran dan perang, terutama di Yorkshire."

Imej

Sumber bertulis ini adalah asas untuk penyelidikan sejarah. Di dalamnya kita melihat kisah yang menarik, instruktif dan misteri.Tetapi ketika kita menutup buku-buku ini dan sampai ke permadani dari Bayeux, seolah-olah dari sebuah gua gelap kita mendapati diri kita di dunia yang bermandikan cahaya dan penuh dengan warna-warna terang. Tokoh-tokoh pada permadani itu bukan sekadar watak-watak abad ke-11 yang lucu bersulam kain. Mereka nampaknya kita adalah orang yang sebenarnya, walaupun kadang-kadang mereka bersulam dengan cara yang aneh, hampir aneh. Namun, walaupun hanya melihat "permadani", setelah beberapa lama anda mulai memahami bahawa, permadani ini, menyembunyikan lebih banyak daripada yang ditunjukkannya, dan bahkan sehingga hari ini penuh dengan rahsia yang masih menanti penjelajah mereka.

Imej

Perjalanan melalui masa dan ruang

Bagaimana mungkin karya seni yang rapuh itu bertahan dari benda-benda yang lebih tahan lama dan masih bertahan hingga hari ini? Ini dengan sendirinya peristiwa yang luar biasa layak, sekurang-kurangnya, cerita yang terpisah, jika bukan kajian sejarah yang terpisah. Bukti pertama mengenai keberadaan permadani bermula pada pergantian abad ke-11 dan ke-12. Antara 1099 dan 1102 Penyair Perancis Baudry, ketua biara dari Biara Bourges, menyusun puisi untuk Countess Adele Bloyskaya, putri William the Conqueror. Puisi itu memperincikan permadani yang indah di ruang tidurnya. Menurut Baudry, permadani bersulam emas, perak dan sutera dan menggambarkan penaklukan ayahnya ke England. Penyair menggambarkan permadani secara terperinci, adegan demi adegan. Tetapi itu bukan permadani Bayeux. Permadani yang dijelaskan oleh Baudry jauh lebih kecil, dibuat dengan cara yang berbeza dan disulam dengan benang yang lebih mahal. Mungkin permadani Adele ini adalah salinan kecil dari permadani dari Bayeux, dan ia benar-benar menghiasi ruang tidur Countess, tetapi kemudian hilang. Walau bagaimanapun, kebanyakan sarjana percaya bahawa permadani Adele tidak lebih dari model khayalan dari permadani dari Bayeux, yang penulis lihat di suatu tempat pada masa sebelum tahun 1102. Mereka memetik kata-katanya sebagai bukti:

"Di kanvas ini ada kapal, pemimpin, nama pemimpin, jika tentu saja pernah ada. Sekiranya anda dapat mempercayai keberadaannya, anda akan melihat kebenaran sejarah kepadanya."

Pantulan permadani Bayeux di cermin khayalan penyair adalah satu-satunya penyebutan keberadaannya dalam sumber bertulis hingga abad ke-15. Penyebutan pertama permadani Bayeux yang dipercayai pada tahun 1476. Lokasi yang tepat juga bertarikh pada masa yang sama. Inventori Bayeux Cathedral pada tahun 1476 berisi data yang menurutnya katedral memiliki "kain linen yang sangat panjang dan sempit, di mana tokoh dan komen mengenai pemandangan penaklukan Norman disulam." Dokumen menunjukkan bahawa setiap musim panas, sulaman digantung di sekitar katedral selama beberapa hari semasa cuti keagamaan.

Imej

Kita mungkin tidak akan tahu bagaimana karya agung rapuh tahun 1070an ini. turun kepada kami selama berabad-abad. Untuk jangka masa yang panjang selepas tahun 1476, tidak ada maklumat mengenai permadani. Ia dapat dengan mudah binasa dalam peperangan agama abad ke-16, kerana pada tahun 1562 Katedral Bayeux telah dirosakkan oleh Huguenots. Mereka menghancurkan buku-buku di katedral, dan banyak benda lain yang disebut dalam inventori tahun 1476. Antaranya - hadiah dari William the Conqueror - mahkota berlapis emas dan sekurang-kurangnya satu permadani tanpa nama yang sangat berharga. Para bhikkhu mengetahui tentang serangan yang akan datang dan berjaya memindahkan harta yang paling berharga untuk perlindungan pihak berkuasa tempatan. Mungkin permadani Bayeux tersembunyi dengan baik, atau perompak hanya mengabaikannya; tetapi dia berjaya mengelakkan kematian.

Imej

Masa ribut memberi jalan kepada yang damai, dan tradisi menggantung permadani semasa percutian dihidupkan kembali. Untuk menggantikan pakaian terbang dan topi runcing abad XIV. seluar dan rambut palsu kurus datang, tetapi orang-orang Bayeux masih memandang dengan kagum pada permadani yang menggambarkan kemenangan orang-orang Norman. Hanya pada abad ke-18. para saintis menarik perhatiannya, dan sejak saat itu sejarah permadani Bayeux diketahui secara terperinci, walaupun rangkaian peristiwa yang membawa kepada "penemuan" permadani hanya secara umum.

Kisah "penemuan" bermula dengan Nicolas-Joseph Focolt, penguasa Normandia dari tahun 1689 hingga 1694.Dia adalah seorang yang sangat berpendidikan, dan setelah kematiannya pada tahun 1721, surat-surat kepunyaannya dipindahkan ke perpustakaan Paris. Antaranya ialah gambar bergaya bahagian pertama permadani Bayeux. Penjual barang antik di Paris tertarik dengan gambar misteri ini. Pengarang mereka tidak diketahui, tetapi mungkin itu adalah anak perempuan Focolta, yang terkenal dengan bakat seninya. Pada tahun 1724, penjelajah Anthony Lancelot (1675-1740) menarik perhatian Akademi Diraja kepada lukisan-lukisan ini. Dalam jurnal akademik, dia menghasilkan semula karangan Focolt; kemudian. buat pertama kalinya gambar permadani dari Bayeux muncul dalam bentuk cetak, tetapi belum ada yang tahu apa itu sebenarnya. Lancelot memahami bahawa gambar menggambarkan karya seni yang luar biasa, tetapi dia tidak tahu yang mana. Dia tidak dapat menentukan apa itu: relief, komposisi patung di paduan suara gereja atau makam, lukisan dinding, mosaik, atau permadani. Dia hanya menentukan bahawa karya Focolt hanya menggambarkan sebahagian dari karya besar, dan menyimpulkan bahawa "ia mesti mempunyai kesinambungan," walaupun penyelidik tidak dapat membayangkan berapa lama masa itu. Kebenaran mengenai asal usul lukisan ini ditemui oleh sejarawan Benedictine, Bernard de Montfaucon (1655 - 1741). Dia sudah biasa dengan karya Lancelot dan menetapkan tugasnya untuk mencari karya misteri. Pada bulan Oktober 1728 Montfaucon bertemu dengan kepala biara Abbey of Saint Vigor di Bayeux. Kepala biara itu adalah penduduk tempatan dan mengatakan bahawa gambar menggambarkan sulaman lama, yang pada hari-hari tertentu digantung di Katedral Bayeux. Maka rahsia mereka terbongkar, dan permadani menjadi milik semua umat manusia.

Kami tidak tahu apakah Montfaucon melihat permadani dengan matanya sendiri, walaupun sukar untuk membayangkan bahawa dia, setelah menumpukan banyak usaha untuk mencarinya, kehilangan peluang seperti itu. Pada tahun 1729 dia menerbitkan gambar Focolt dalam jilid pertama Monumen Perancis. Dia kemudian meminta Anthony Benoit, salah seorang pelukis terbaik hari ini, untuk menyalin permadani selebihnya tanpa pengubahsuaian. Pada tahun 1732, lukisan Benoit muncul dalam jilid kedua Monfaucon's Monuments. Oleh itu, semua episod yang digambarkan di permadani diterbitkan. Imej permadani pertama ini sangat penting: ia membuktikan keadaan permadani pada separuh pertama abad ke-18. Pada masa itu, episod akhir sulaman sudah hilang, jadi lukisan Benoit berakhir pada serpihan yang sama yang dapat kita lihat hari ini. Komennya mengatakan bahawa tradisi tempatan mengaitkan penciptaan permadani kepada isteri William the Conqueror, Queen Matilda. Oleh itu, di sinilah timbulnya mitos "permadani Ratu Matilda" yang meluas.

Imej

Sejurus selepas penerbitan ini, sekumpulan saintis dari England menjangkau permadani. Salah satu yang pertama di antaranya ialah peniaga barang antik Andrew Dukarel (1713-1785), yang melihat permadani pada tahun 1752. Mendapatkannya menjadi tugas yang sukar. Dukarel mendengar tentang sulaman Bayeux dan ingin melihatnya, tetapi ketika dia tiba di Bayeux, para imam katedral menolak sepenuhnya keberadaannya. Mungkin mereka tidak mahu melancarkan permadani untuk pelancong biasa. Tetapi Dukarel tidak akan menyerah begitu saja. Dia mengatakan bahawa permadani menggambarkan penaklukan Inggeris oleh William the Conqueror dan menambahkan bahawa itu digantung setiap tahun di katedral mereka. Maklumat ini mengembalikan ingatan para imam. Ketekunan saintis itu dihargai: dia dikawal ke sebuah kapel kecil di bahagian selatan katedral, yang didedikasikan untuk mengenang Thomas Beckett. Di sini, di dalam kotak kayu oak, permadani Bayesque yang dilipat disimpan. Dukarel adalah salah satu orang Inggeris pertama yang melihat permadani selepas abad ke-11. Dia kemudian menulis tentang kepuasan mendalam yang dia rasakan untuk melihat ciptaan "sangat berharga" ini; walaupun dia meratapi "teknik sulaman biadabnya".Namun, keberadaan permadani itu tetap menjadi misteri bagi kebanyakan sarjana, dan ahli falsafah hebat David Hume semakin keliru dengan situasi ketika dia menulis bahawa "monumen yang menarik dan asli ini baru-baru ini ditemui di Rouen." Tetapi secara beransur-ansur kemasyhuran permadani Bayeux menyebar ke kedua-dua sisi Saluran. Benar, dia mempunyai masa-masa sukar di depan. Dalam keadaan yang sangat baik ia telah melewati Zaman Pertengahan yang gelap, tetapi sekarang ia berada di ambang ujian paling serius dalam sejarahnya.

Imej

Penangkapan Bastille pada 14 Julai 1789 menghancurkan monarki dan memulakan kekejaman Revolusi Perancis. Dunia agama dan bangsawan lama sekarang ditolak sepenuhnya oleh para revolusioner. Pada tahun 1792, pemerintah revolusioner Perancis memutuskan bahawa segala yang berkaitan dengan sejarah kekuasaan kerajaan harus dihancurkan. Dalam ledakan ikonoklas, bangunan hancur, patung runtuh, tingkap kaca patri berharga dari katedral Perancis dihancurkan ke smithereens. Dalam kebakaran Paris tahun 1793, 347 jilid dan 39 kotak dengan dokumen sejarah terbakar. Tidak lama kemudian gelombang kehancuran melanda Bayeux.

Pada tahun 1792, sekumpulan warga tempatan lain berperang untuk mempertahankan Revolusi Perancis. Dengan tergesa-gesa, mereka lupa kanvas yang menutupi gerabak dengan peralatan. Dan seseorang menasihatkan untuk menggunakan untuk tujuan ini sulaman Ratu Matilda, yang disimpan di katedral! Pentadbiran tempatan memberikan persetujuannya, dan sekumpulan tentera memasuki katedral, merampas permadani dan menutup gerabak dengannya. Pesuruhjaya polis tempatan, peguam Lambert Leonard-LeForester, mendapat tahu pada saat-saat terakhir. Mengetahui tentang nilai sejarah dan seni yang sangat besar dari permadani, dia segera memerintahkan untuk mengembalikannya ke tempatnya. Kemudian, dengan menunjukkan ketakutan yang sebenarnya, dia bergegas ke gerabak dengan permadani dan secara peribadi memberi amaran kepada kerumunan tentera sehingga mereka bersetuju untuk mengembalikan permadani sebagai ganti terpal itu. Namun, beberapa revolusioner terus memupuk idea untuk menghancurkan permadani, dan pada tahun 1794 mereka berusaha memotongnya untuk menghiasi rakit perayaan untuk menghormati "Dewi Alasan." Tetapi pada masa ini dia sudah berada di tangan komisi seni tempatan, dan dia berjaya melindungi permadani dari kehancuran.

Pada era Empayar Pertama, nasib permadani lebih bahagia. Pada masa itu, tidak ada yang meragui bahawa Permadani Bayesian adalah sulaman dari isteri seorang penakluk yang berjaya, yang ingin memuliakan pencapaian suaminya. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa Napoleon Bonaparte melihat kepadanya cara untuk menyebarkan pengulangan penaklukan yang sama. Pada tahun 1803, Konsul Pertama ketika itu merancang pencerobohan ke England dan, untuk membangkitkan semangat, memerintahkan untuk memamerkan "permadani Ratu Matilda" di Louvre (kemudian disebut Museum of Napoleon). Selama berabad-abad, permadani itu ada di Bayeux, dan penduduk kota berpisah dengan pahit dengan sebuah karya yang tidak mungkin mereka lihat lagi. Tetapi pihak berkuasa tempatan tidak dapat melanggar perintah itu, dan permadani dikirim ke Paris.

Imej

Pameran Paris adalah kejayaan besar, dengan permadani menjadi topik perbincangan yang popular di salon sekular. Bahkan ada sebuah drama yang ditulis di mana Ratu Matilda bekerja keras pada permadani, dan watak fiksyen bernama Raymond bermimpi untuk menjadi askar pahlawan untuk disulam di permadani juga. Tidak diketahui apakah Napoleon melihat drama ini, tetapi dikatakan bahawa dia menghabiskan beberapa jam berdiri di depan sebuah permadani dalam renungan. Seperti William the Conqueror, dia dengan hati-hati bersiap sedia untuk menyerang Inggeris. Armada Napoleon yang terdiri dari 2.000 kapal terletak di antara Brest dan Antwerp, dan "tentera hebatnya" yang terdiri dari 150-200 ribu askarnya mendirikan kem di Bologna. Paralel sejarah menjadi lebih jelas apabila komet melintasi langit di utara Perancis dan selatan England, kerana komet Halley jelas kelihatan di permadani Bayeux, yang dilihat pada bulan April 1066. Fakta ini tidak disedari, dan banyak yang menganggapnya pertanda lain kekalahan England. Tetapi, di sebalik semua tanda, Napoleon gagal mengulangi kejayaan duke Norman. Rancangannya tidak terwujud, dan pada tahun 1804 permadani kembali ke Bayeux.Kali ini dia berakhir di tangan pihak berkuasa sekular dan bukan gerejawi. Dia tidak pernah dipamerkan lagi di Katedral Bayeux.

Ketika perdamaian terjalin antara Inggris dan Perancis pada tahun 1815, permadani Bayeux berhenti berfungsi sebagai alat propaganda, dan dikembalikan ke dunia sains dan seni. Hanya pada masa ini orang mulai menyedari betapa dekatnya karya itu, dan mulai memikirkan tempat penyimpanannya. Ramai yang prihatin tentang bagaimana permadani terus digulung dan dibongkar. Ini sendiri menyakitinya, tetapi pihak berkuasa tidak tergesa-gesa untuk menyelesaikan masalah itu. Untuk melestarikan permadani, London Society of Antiquaries menghantar Charles Stosard, pelukis terkenal, untuk menyalinnya. Selama dua tahun, dari tahun 1816 hingga 1818, Stosard mengusahakan projek ini. Lukisannya, bersama dengan gambar sebelumnya, sangat penting dalam menilai keadaan permadani ketika itu. Tetapi Stosard bukan sahaja seorang artis. Dia menulis salah satu ulasan terbaik mengenai permadani. Lebih-lebih lagi, dia berusaha mengembalikan episod yang hilang di atas kertas. Kemudian, karyanya membantu memulihkan permadani. Stosard memahami dengan jelas keperluan untuk kerja ini. "Ini akan memakan masa beberapa tahun," tulisnya, "dan tidak akan ada kesempatan untuk menyelesaikan bisnis ini."

Tetapi, sayangnya, tahap akhir kerja pada permadani menunjukkan kelemahan sifat manusia. Untuk masa yang lama, sendirian dengan karya agung, Stosard menyerah pada godaan dan memotong sepotong sempadan atas (2.5x3 cm) sebagai kenang-kenangan. Pada bulan Disember 1816, dia secara diam-diam membawa cenderamata ke England, dan lima tahun kemudian dia meninggal dengan tragis - dia jatuh dari hutan Gereja Bere Ferrers di Devon. Waris Stosard menyumbangkan potongan sulaman itu ke Victoria and Albert Museum di London, di mana ia dipamerkan sebagai "kepingan permadani Bayesian." Pada tahun 1871, muzium memutuskan untuk mengembalikan kepingan "hilang" ke tempatnya yang sebenarnya. Itu dibawa ke Bayeux, tetapi pada masa itu permadani sudah dipulihkan. Diputuskan untuk meninggalkan serpihan itu di dalam kotak kaca yang sama di mana ia tiba dari England dan meletakkannya di sebelah tepi jalan yang dipulihkan. Semuanya akan baik-baik saja, tetapi tidak ada hari yang berlalu tanpa seseorang bertanya kepada penjaga mengenai serpihan ini dan ulasan Inggeris di atasnya. Akibatnya, penjaga itu kehabisan kesabaran, dan sepotong permadani dikeluarkan dari ruang pameran.

Ada kisah yang mengatakan bahawa isteri Stosard dan "sifat perempuannya yang lemah" harus disalahkan kerana mencuri serpihan permadani. Tetapi hari ini tidak ada yang meragui bahawa Stosard sendiri adalah pencuri. Dan dia bukan yang terakhir mengambil sekurang-kurangnya sepotong permadani kuno. Salah seorang pengikutnya adalah Thomas Diblin, yang mengunjungi permadani pada tahun 1818. Dalam buku catatan perjalanannya, dia menulis, tentu saja, bahawa dengan sukar mendapatkan akses ke permadani, dia memotong beberapa helai. Nasib sekerap ini tidak diketahui. Adapun permadani itu sendiri, pada tahun 1842 ia dipindahkan ke bangunan baru dan akhirnya diletakkan di bawah perlindungan kaca.

Kemasyhuran permadani Bayeux terus berkembang, berkat sebahagian besarnya hasil cetak semula yang muncul pada separuh kedua abad ke-19. Tetapi ini tidak mencukupi untuk Elizabeth Wardle tertentu. Dia adalah isteri seorang saudagar sutera yang kaya dan memutuskan bahawa Inggeris layak mendapat sesuatu yang lebih nyata dan tahan lama daripada fotografi. Pada pertengahan tahun 1880-an. Puan Wardle mengumpulkan sekumpulan orang yang berpikiran sama dari 35 orang dan mula membuat salinan permadani yang tepat dari Bayeux. Oleh itu, setelah 800 tahun, kisah sulaman Bayes diulang lagi. Wanita Victoria memerlukan dua tahun untuk menyelesaikan kerja mereka. Hasilnya sangat bagus dan tepat, serupa dengan yang asli. Walau bagaimanapun, wanita-wanita Inggeris utama tidak dapat membawa diri untuk menyampaikan beberapa butirannya. Ketika menggambarkan alat kelamin lelaki (jelas bersulam pada permadani), keaslian memberi jalan kepada kesopanan. Pada salinan mereka, wanita jarum Victoria memutuskan untuk melucutkan satu watak telanjang dari kelelakiannya, dan yang lain memakai pakaian dalam dengan hati-hati. Tetapi sekarang, sebaliknya, apa yang mereka memutuskan untuk menutup secara tidak sengaja menarik perhatian khusus.Salinan itu disiapkan pada tahun 1886 dan menjalani lawatan pameran yang berjaya di seluruh England, kemudian Amerika Syarikat dan Jerman. Pada tahun 1895, salinan ini disumbangkan ke kota Reading. Hingga hari ini, permadani Bayesque versi Inggeris ada di muzium bandar Inggeris ini.

Perang Franco-Prusia 1870-1871 begitu juga Perang Dunia Pertama yang meninggalkan tanda di permadani Bayeux. Tetapi semasa Perang Dunia II, permadani mengalami salah satu petualangan terbesar dalam sejarahnya. Pada 1 September 1939, begitu pasukan Jerman menyerang Poland, menjerumuskan Eropah ke dalam kegelapan perang selama lima setengah tahun, permadani itu dikeluarkan dengan hati-hati dari tempat pameran, digulung, disembur dengan racun serangga dan disembunyikan di tempat perlindungan konkrit dalam asas Istana Episkopal di Bayeux. Di sini permadani disimpan selama satu tahun, di mana hanya sekali sekala diperiksa dan ditaburkan lagi dengan racun serangga. Pada bulan Jun 1940, Perancis jatuh. Dan segera, permadani itu menjadi perhatian pihak berkuasa. Antara September 1940 dan Jun 1941, permadani dipamerkan sekurang-kurangnya 12 kali kepada khalayak Jerman. Seperti Napoleon, Nazi berharap dapat meniru kejayaan William the Conqueror. Seperti Napoleon, mereka memandang permadani sebagai alat propaganda, dan seperti Napoleon, mereka menangguhkan pencerobohan pada tahun 1940. Churchill's Britain lebih bersedia untuk berperang daripada Harold. Britain memenangi perang di udara, dan walaupun pengeboman berlanjutan, Hitler mengarahkan pasukan utamanya menentang Soviet Union.

Walau bagaimanapun, minat Jerman terhadap permadani Bayeux tidak memuaskan. Di Ahnenerbe (warisan leluhur) - jabatan penyelidikan dan pendidikan SS Jerman, mereka menjadi tertarik dengan permadani. Matlamat organisasi ini adalah untuk mencari bukti "saintifik" mengenai keunggulan bangsa Aryan. Ahnenerbe menarik sejumlah sejarawan dan sarjana Jerman yang mengagumkan yang dengan mudah meninggalkan kerjaya ilmiah demi kepentingan ideologi Nazi. Organisasi ini terkenal dengan eksperimen perubatannya yang tidak berperikemanusiaan di kamp-kamp konsentrasi, tetapi telah memberi tumpuan kepada arkeologi dan sejarah. Walaupun pada masa-masa yang paling sukar dalam perang, SS menghabiskan banyak dana untuk kajian sejarah dan arkeologi Jerman, ghaib dan pencarian karya seni asal Aryan. Permadani menarik perhatiannya oleh fakta bahawa ia menggambarkan kekuatan ketenteraan bangsa Nordik - orang Norman, keturunan Viking dan Anglo-Saxon, keturunan Angles dan Saxon. Oleh itu, "intelektual" dari SS mengembangkan projek yang bercita-cita tinggi untuk mengkaji permadani Bayesian, di mana mereka berhasrat untuk memotret dan melukisnya sepenuhnya, dan kemudian menerbitkan bahan yang dihasilkan. Pihak berkuasa Perancis terpaksa mematuhinya.

Imej

Untuk tujuan kajian pada bulan Jun 1941, permadani diangkut ke biara Juan Mondoye. Kumpulan penyelidik diketuai oleh Dr. Herbert Jankuhn, seorang profesor arkeologi dari Kiel, ahli aktif Ahnenerbe. Jankuhn memberi ceramah mengenai permadani Bayesian kepada "lingkaran kawan" Hitler pada 14 April 1941 dan di Akademi Jerman di Stettin pada bulan Ogos 1943. Setelah perang, dia meneruskan kerjaya ilmiahnya dan sering diterbitkan dalam The History of the Middle Ages. Ramai pelajar dan cendekiawan telah membaca dan memetik karyanya, tanpa mengetahui masa lalunya yang dipersoalkan. Lama kelamaan, Jankuhn menjadi Profesor Emeritus dari Göttingen. Dia meninggal pada tahun 1990 dan anaknya menyumbangkan karya permadani Bayesian ke muzium, di mana mereka masih merupakan bahagian penting dari arkibnya.

Sementara itu, atas nasihat pihak berkuasa Perancis, Jerman bersetuju untuk mengangkut permadani ke tempat penyimpanan seni di Château de Surchet atas alasan keselamatan. Ini adalah keputusan yang masuk akal, kerana Chateau, sebuah istana besar abad ke-18, terletak jauh dari teater perang. Walikota Bayeux, Señor Dodeman, telah berusaha sedaya upaya untuk mencari pengangkutan yang sesuai untuk mengangkut karya agung. Tetapi, malangnya, dia berjaya mendapatkan trak yang sangat tidak boleh dipercayai, malah berbahaya dengan mesin penjana gas dengan kapasiti hanya 10 hp, yang menggunakan arang batu.Di dalamnya mereka memuatkan karya agung, 12 beg arang batu, dan pada pagi 19 Ogos 1941, perjalanan luar biasa permadani terkenal bermula.

Imej

Semuanya baik-baik saja pada mulanya. Pemandu dan dua pengiring berhenti untuk makan tengah hari di bandar Flurs, tetapi ketika mereka bersiap sedia untuk berangkat semula, enjin tidak menyala. Selepas 20 minit, pemandu memulakan kereta, dan mereka melompat ke dalamnya, tetapi kemudian enjin berjalan buruk ketika pendakian pertama, dan mereka harus keluar dari trak dan mendorongnya ke atas. Kemudian kereta itu menuruni bukit, dan mereka mengejarnya. Mereka harus mengulangi latihan ini berkali-kali sehingga mereka menempuh jarak lebih dari 100 batu yang memisahkan Bayeux dari Suurchet. Setelah sampai ke destinasi mereka, para wira yang keletihan tidak sempat berehat atau makan. Sebaik sahaja mereka memunggah permadani, kereta itu kembali ke Bayeux, di mana ia harus sampai jam 10 malam kerana jam malam yang ketat. Walaupun trak menjadi lebih ringan, ia masih tidak menanjak. Menjelang pukul 9 malam mereka hanya sampai di Alancion, sebuah bandar yang terletak separuh jalan ke Bayeux. Orang Jerman telah mengosongkan kawasan pesisir dan ia dipenuhi oleh pelarian. Tidak ada tempat di hotel, restoran dan kafe - makanan. Akhirnya, pengawal pentadbiran kota kasihan kepada mereka dan membiarkan mereka masuk ke loteng, yang juga berfungsi sebagai kamera bagi spekulator. Dari makanan dia menjumpai telur dan keju. Hanya pada keesokan harinya, empat setengah jam kemudian, ketiga-tiganya kembali ke Bayeux, tetapi segera pergi ke walikota dan melaporkan bahawa permadani telah selamat melintasi Normandia yang dijajah dan berada dalam simpanan. Dia tinggal di sana selama tiga tahun lagi.

Pada 6 Jun 1944, Sekutu mendarat di Normandia, dan nampaknya peristiwa 1066 tercermin dalam cermin sejarah yang bertentangan: sekarang armada besar dengan tentera di seberang menyeberangi Selat Inggeris, tetapi ke arah yang berlawanan dan dengan tujuan pembebasan, dan bukan penaklukan. Walaupun pertempuran sengit, Sekutu berjuang untuk merebut kembali pijakan untuk serangan. Suurcher berada 100 batu di lepas pantai, tetapi pihak berkuasa Jerman, dengan persetujuan Menteri Pendidikan Perancis, memutuskan untuk memindahkan permadani ke Paris. Adalah dipercayai bahawa Heinrich Himmler sendiri berada di belakang keputusan ini. Dari semua karya seni yang tidak ternilai yang disimpan di Château de Surchet, dia hanya memilih permadani. Dan pada 27 Jun 1944, permadani diangkut ke ruang bawah tanah di Louvre.

Imej

Ironinya, jauh sebelum permadani tiba di Paris, Bayeux dibebaskan. Pada 7 Jun 1944, sehari setelah pendaratan, Sekutu dari Bahagian Infantri Britain ke-56 mengambil alih bandar. Bayeux adalah kota pertama di Perancis yang dibebaskan dari Nazi, dan tidak seperti banyak yang lain, bangunan bersejarahnya tidak terjejas oleh perang. Tanah perkuburan perang Inggeris mempunyai prasasti Latin yang menyatakan bahawa mereka yang ditakluki oleh William the Conqueror telah kembali untuk membebaskan tanah air Conqueror. Sekiranya permadani itu tetap ada di Bayeux, itu akan dilepaskan lebih awal.

Menjelang Ogos 1944, Sekutu menghampiri pinggiran Paris. Eisenhower, ketua komandan pasukan Sekutu, bermaksud melintasi Paris dan menyerang Jerman, tetapi pemimpin Pembebasan Perancis, Jeneral de Gaulle, takut Paris akan masuk ke tangan Komunis, dan bersikeras agar cepat pembebasan modal. Pertempuran bermula di pinggir bandar. Dari Hitler, perintah diterima jika meninggalkan ibu kota Perancis, untuk menghapuskannya dari muka bumi. Untuk ini, bangunan utama dan jambatan Paris dilombong, dan torpedo berkuasa tinggi tersembunyi di terowong metro. Jenderal Choltitz, yang memerintahkan pasukan pengawal Paris, berasal dari keluarga tua tentera Prusia dan tidak boleh melanggar perintah itu dengan cara apa pun. Namun, pada masa itu dia menyedari bahawa Hitler gila, bahawa Jerman kalah perang, dan dia bermain untuk masa dengan segala cara yang mungkin. Dalam keadaan seperti itu pada hari Isnin, 21 Ogos 1944, dua orang SS tiba-tiba memasuki pejabatnya di Hotel Maurice. Jeneral memutuskan bahawa itu mengejarnya, tetapi dia tersilap. Orang SS mengatakan bahawa mereka mendapat perintah Hitler untuk membawa permadani ke Berlin. Ada kemungkinan bahawa itu dimaksudkan, bersama dengan peninggalan Nordik yang lain, untuk ditempatkan di tempat perlindungan kuasi agama elit SS.

Imej

Dari balkoni, jenderal menunjukkan kepada mereka Louvre, di ruang bawah tanah permadani itu disimpan. Istana yang terkenal itu sudah berada di tangan pejuang perlawanan Perancis, dan mesingan melepaskan tembakan di jalan. Orang-orang SS merenung, dan salah seorang dari mereka mengatakan bahawa pihak berkuasa Perancis, kemungkinan besar, telah mengeluarkan permadani, dan tidak ada gunanya membawa muzium itu dengan ribut. Setelah berfikir sedikit, mereka memutuskan untuk kembali dengan tangan kosong.

Popular oleh topik