"Askar" oleh Ivan the Terrible

"Askar" oleh Ivan the Terrible
"Askar" oleh Ivan the Terrible
Anonim

Ilmu sejarah moden tidak boleh wujud di luar integrasi erat dengan sains negara lain, dan memberitahu beberapa saintis dan hanya orang yang berminat dalam sejarah asing bukan hanya akibat globalisasi aliran maklumat, tetapi jaminan untuk saling memahami dan toleransi di lapangan budaya. Tidak mungkin saling memahami tanpa mengetahui sejarah. Di mana, misalnya, sejarawan dan pelajar Britain yang sama ini berkenalan dengan sejarah ketenteraan negara-negara asing dan, khususnya, sejarah ketenteraan Rusia? Untuk ini, mereka mempunyai banyak penerbitan penerbitan seperti Osprey (Skopa), yang sejak tahun 1975 telah menerbitkan lebih dari 1000 judul pelbagai buku mengenai sejarah ketenteraan, baik di England sendiri maupun di negara-negara asing. Penerbitan bersifat ilmiah dan bersiri yang popular, yang membolehkan anda mendapatkan gambaran lengkap mengenai tempoh atau peristiwa tertentu dalam sejarah ketenteraan. Siri yang paling popular termasuk Men-at-arm, Campaign, Warrior, dan banyak lagi yang lain.

Volume edisi tetap: 48, 64 dan 92 halaman, tidak ada rujukan sumber dalam teks itu sendiri, tetapi selalu ada bibliografi yang luas. Edisi itu banyak digambarkan dengan gambar, gambar grafik (lakaran senjata, baju besi dan kubu) dan - yang merupakan sejenis "kad panggilan" rumah penerbitan - di setiap buku terdapat lapan ilustrasi warna yang dibuat oleh yang paling terkenal Ilustrator Inggeris! Lebih-lebih lagi, ilustrasi ini dibuat mengikut lakaran yang disediakan oleh pengarangnya sendiri, dan di dalamnya anak panah menunjukkan bukan sahaja warna dan bahan pakaian dan baju besi, tentera yang digambarkan pada mereka, tetapi - dan ini yang paling penting - dari mana ini atau perincian lukisan itu dipinjam. Maksudnya, mustahil hanya mengambil dan menarik "dari kepala"! Kita memerlukan gambar artifak dari muzium, fotokopi gambar dari jurnal arkeologi, rujukan halaman ke monograf saintis terkenal, sehingga tahap watak ilmiah buku-buku ini, walaupun tidak ada pautan langsung dalam teks, sangat tinggi. Teks tersebut diberikan kepada penerbit dalam bahasa Inggeris, tidak ada terjemahan.

Mengenai sejarah Rusia, penerbit benar-benar bebas dari prasangka sehubungan dengan itu, jadi dalam daftar buku Osprey seseorang dapat menemukan kedua karya penulis Rusia yang dikhaskan untuk Perang Tujuh Tahun dan Perang Saudara 1918-1922, dan buku-buku yang ditulis oleh sejarawan asing mengenai tentera Peter the Great. Sejarawan juga memperhatikan masa awal sejarah ketenteraan Rusia, dan, khususnya, seorang abad pertengahan Britain yang terkenal seperti David Nicole. Sebagai penulis bersama dengannya, penulis artikel ini berkesempatan menerbitkan buku penerbitan Osprey dalam buku Men-at-Arms (No. 427) "Armies of Ivan the Terrible / Russian Troops 1505 - 1700”. Di bawah ini adalah petikan dari penerbitan ini, yang membolehkan anda mendapatkan idea visual mengenai maklumat apa yang dilakukan oleh British dan, sebagai contoh, para pelajar universiti Britain mengenai sejarah ketenteraan Rusia dan, khususnya, sejarah ketenteraan Negeri era Rusia Ivan yang Mengerikan.

Imej

"Pemanah Pasukan Ivan IV, bersenjatakan senapang dan meriam, adalah tentera pertama dalam sejarah Rusia. Perang dan diplomasi Ivan III menjadikan Muscovy sebagai salah satu negeri paling kuat di Eropah pada akhir abad ke-15 dan awal abad ke-16, tetapi masalah dalaman dan luaran yang serius tetap ada.Salah satu ancaman yang paling mendesak dari timur dan selatan adalah ancaman serangan Tatar, sementara kemerdekaan wilayah para penguasa feodal atau boyar besar melemahkan kekuatan granduke dari dalam. Selama beberapa tahun, ketika Rusia benar-benar diperintah oleh boyar, Ivan IV muda mendapati dirinya sebagai sandera atas penyalahgunaan dan kemahuan mereka; namun, ketika remaja itu akhirnya naik takhta, alih-alih merasa puas dengan gelaran Grand Duke, dia mengambil gelar "Tsar Besar Semua Rusia" (1547). Ini bukan hanya disebabkan oleh keinginan untuk memperkuat martabat kerajaannya, tetapi juga menjadi peringatan bagi semua orang yang mengelilinginya bahawa dia berhasrat untuk memerintah sebagai autokrat sejati.

Setelah menjadi tsar, Ivan IV berusaha menyelesaikan dua masalahnya yang paling mendesak pada masa yang sama. Musuh luar terdekatnya adalah Kazan Khanate. Dalam enam kes sebelumnya (1439, 1445, 1505, 1521, 1523 dan 1536) Kazan menyerang Moscow, dan tentera Rusia menyerang Kazan tujuh kali (1467, 1478, 1487, 1530, 1545, 1549 dan 1550). Sekarang Tsar Ivan memerintahkan pembinaan Sviyazhsk - sebuah kota benteng dan gudang tentera di sebuah pulau di perbatasan dengan Kazan, sehingga ia akan berfungsi sebagai pangkalan untuk ekspedisi masa depan di sepanjang hulu pertengahan Sungai Volga. Kempen tentera Rusia pada tahun 1549 dan 1550 gagal, tetapi Ivan bersikeras, dan pada tahun 1552 Kazan Khanate akhirnya hancur.

Pertama sekali, penciptaan unit infanteri bersenjatakan senjata api menyumbang kepada pengukuhan kekuatan ketenteraan negara Rusia. Sekarang detasemen seperti itu telah dipindahkan secara tetap. Menurut kronik: "Pada tahun 1550, tsar membuat pemanah elektif dengan pishchal dalam jumlah tiga ribu, dan memerintahkan mereka untuk tinggal di Vorobyovaya Sloboda." Pemanah menerima seragam yang terdiri dari kaftan panjang tradisional Rusia yang sampai ke pergelangan kaki, topi berbentuk kerucut atau penutup bulu, dan Mereka bersenjatakan musket mancis dan pedang. diberikan kepada mereka dari perbendaharaan, dan mereka melemparkan peluru sendiri. Pendapatan mereka berkisar antara 4 hingga 7 rubel satu tahun untuk pemanah biasa, dan dari 12 hingga 20 untuk centurion atau komandan seratus orang. Walaupun para pemanah pangkat dan fail juga menerima gandum, gandum hitam, roti dan daging (domba), pangkat senior dikurniakan plot tanah mulai dari 800 hingga 1350 hektar.

Pada masa itu, bayarannya sangat tinggi, setanding dengan gaji golongan bangsawan, iaitu pasukan berkuda tempatan. Sebagai contoh, pada tahun 1556 pembayaran untuk penunggangnya berkisar antara 6 hingga 50 rubel setiap tahun. Sebaliknya, para penunggang kuda juga dibayar elaun satu kali selama enam atau tujuh tahun, yang membolehkan mereka membeli peralatan ketenteraan. Kemudian mereka memperoleh penghasilan dari tanah mereka, dan para petani mereka mengiringi tuan mereka untuk berperang sebagai hamba bersenjata. Ini adalah sistem feudal yang biasa, di mana tuan tanah dengan ladang besar akan menghantar lebih banyak pasukan berkuda dalam kempen.

Pada masa damai, pemilik tanah seperti itu tinggal di kampung mereka, tetapi harus bersedia untuk bertugas jika perlu. Dalam praktiknya, sukar bagi raja untuk mengumpulkan pasukan besar dalam waktu yang singkat, itulah sebabnya para pemanah, yang selalu ada, sangat berharga. Jumlah mereka mula berkembang dengan pesat dari jumlah awal 3.000 hingga 7.000 di bawah komando lapan "kepala" dan 41 centurion. Menjelang akhir pemerintahan Ivan yang Mengerikan, sudah ada 12,000 dari mereka, dan pada saat pertabalan anaknya Fyodor Ivanovich pada tahun 1584, tentera yang berdiri ini telah mencapai 20.000 orang. Pada mulanya, pondok Streletskaya bertanggungjawab untuk tentera streltsy, yang segera dinamakan semula perintah Streletsky. Institusi-institusi ini dapat dibandingkan dengan sistem kementerian moden, dan untuk pertama kalinya perintah seperti itu disebutkan pada tahun 1571.

Dalam banyak hal, pemanah abad ke-16 dan ke-17 di Rusia mempunyai banyak persamaan dengan infanteri Janisari Uthmaniyyah, dan mungkin penampilan mereka sebahagiannya disebabkan oleh pengalaman penyertaan mereka dalam peperangan yang berjaya. Setiap rejimen berbeda dalam warna kaftannya, dan, sebagai peraturan, dikenal dengan nama komandannya. Di Moscow itu sendiri, resimen pertama adalah milik perintah Stremyanny, kerana ia berfungsi "di dekat sarang tsar." Sebenarnya, itu adalah rejimen pengawal kerajaan, diikuti oleh semua rejimen senapang lainnya. Beberapa bandar Rusia yang lain juga mempunyai rejimen senapang. Tetapi pemanah Moscow memiliki status tertinggi, dan penurunan semangat kepada "pemanah kota" dan pengasingan ke "kota jauh" dianggap sebagai hukuman yang sangat berat.

Salah seorang yang memerhatikan pasukan ini secara peribadi adalah duta besar Inggeris, Fletcher, yang dihantar ke Moscow oleh Ratu Elizabeth I. Pada tahun 1588, dia menulis bahawa pemanah bersenjatakan pistol, buluh di belakang mereka dan pedang di sisi mereka. Potongan tong adalah kerja yang sangat kasar; walaupun senapang berat, peluru itu sendiri kecil. Seorang pemerhati lain menggambarkan penampilan raja pada tahun 1599, disertai oleh 500 pengawal, berpakaian kaftan merah dan bersenjatakan busur dan anak panah, dengan pedang dan buluh. Namun, tidak jelas siapa pasukan ini: pemanah, "anak boyar", bangsawan junior, atau, mungkin, stolnik atau penyewa - bangsawan provinsi yang secara berkala diundang untuk tinggal di Moscow sebagai pengawal praetor tsar.

Sagittarius tinggal di rumah mereka sendiri dengan kebun dan kebun. Mereka menambah gaji kerajaan dengan kenyataan bahawa pada masa lapang mereka bekerja sebagai tukang dan bahkan pedagang - sekali lagi, persamaan dengan tentera muda Kerajaan Uthmaniyyah kemudiannya mencolok. Langkah-langkah ini tidak menyumbang pada transformasi para pemanah menjadi infanteri yang efektif, namun, ketika serangan terhadap Kazan (1552), mereka berada di barisan depan penyerang, dan menunjukkan kemampuan tempur yang baik. Kronik pada masa itu menyatakan bahawa mereka sangat mahir dengan cengkaman mereka sehingga mereka dapat membunuh burung dalam penerbangan. Pada tahun 1557, seorang pengembara Barat mencatat bahawa 500 penembak berjalan dengan komandan mereka melalui jalan-jalan di Moscow ke tempat tembak, di mana sasaran mereka adalah tembok es. Pemanah mula menembak dari jarak 60 meter dan berlanjutan sehingga tembok ini musnah sama sekali.

Tentera Oprichnina

Pengawal Ivan IV yang paling boleh dipercayai adalah oprichniki (yang juga disebut sebagai pertanda, dari kata kecuali). Sejarawan Rusia menggunakan kata oprichnina dalam dua pengertian: dalam erti kata yang luas, ini bermaksud keseluruhan dasar negara tsar pada tahun 1565-1572, dalam erti kata yang sempit - wilayah oprichnina dan tentera oprichnina. Kemudian negeri-negeri terkaya di Rusia menjadi wilayah oprichnina, dengan demikian memberikan raja banyak pendapatan. Di Moscow, beberapa jalan juga menjadi sebahagian dari oprichnina, dan Istana Oprichnina dibina di luar Kremlin Moscow. Untuk menjadi salah seorang pengawal, boyar atau bangsawan menjalani pemeriksaan khusus untuk menghilangkan semua orang yang menimbulkan kecurigaan terhadap tsar. Setelah mendaftar, orang itu mengangkat sumpah setia kepada raja.

Pengawal itu mudah dikenali: dia memakai pakaian kasar dan monastik dengan lapisan kulit domba, tetapi di bawahnya ada kaftan satin yang dipangkas dengan bulu sable atau marten. Pengawal juga menggantung kepala serigala atau anjing * di leher kuda atau di busur pelana; dan pada pemegang cambuk sebotol bulu, kadang-kadang diganti dengan penyapu. Orang-orang sezaman melaporkan bahawa semua ini melambangkan kenyataan bahawa pengawal menggerogoti musuh raja seperti serigala, dan kemudian menyapu segala yang tidak perlu dari negara.

Di Sloboda Aleksandrovskaya, di mana tsar memindahkan kediamannya (sekarang kota Aleksandrov di wilayah Vladimir), oprichnina menerima kemunculan perintah monastik, di mana tsar memainkan peranan hegumen. Tetapi kerendahan hati ini tidak dapat menutup semangat mereka untuk merompak, keganasan dan pesta seks yang tidak terkawal. Raja secara pribadi hadir pada hukuman mati musuhnya, setelah itu dia mengalami masa bertaubat, di mana dia dengan penuh semangat bertobat dari dosa-dosanya di hadapan Tuhan.Kerosakan sarafnya yang jelas disahkan oleh banyak saksi, misalnya, fakta bahawa anak kesayangannya Ivan dipukul hingga mati pada November 1580. Namun, penjaga tidak pernah menjadi tentera Ivan the Terrible yang berkesan. Selepas kemenangan ke atas Kazan pada tahun 1552, Astrakhan pada tahun 1556, dan beberapa kejayaan awal dalam perang Livonia melawan para ksatria Teutonik di pantai Laut Baltik, nasib tentera berpaling darinya. Pada tahun 1571, Tatar Khan bahkan membakar Moscow, setelah itu pemimpin utama pengawal dieksekusi.

Berkuda tempatan

Kekuatan utama tentera Rusia dalam tempoh ini adalah pasukan berkuda, yang penunggangnya berasal dari kelas tuan tanah yang mulia. Pendapatan mereka bergantung pada harta benda mereka, sehingga setiap penunggang kuda berpakaian dan bersenjata seperti yang dia mampu, walaupun pemerintah menuntut keseragaman dalam peralatan mereka: setiap pasukan berkuda harus memiliki saber, topi keledar dan surat berantai. Sebagai tambahan kepada surat berantai, atau sebagai gantinya, seorang kavaleri dapat memakai daya tarikan - kaftan berlapis padat dengan timbangan logam atau piring yang dijahit ke dalamnya.

Mereka yang mampu membekalkannya dengan arquebusses atau karbin dengan tong yang licin atau senapang. Pahlawan yang lemah biasanya mempunyai sepasang pistol, walaupun pihak berkuasa mendesak tuan tanah untuk membeli karbin sebagai senjata jarak jauh. Oleh kerana senjata semacam itu memakan waktu lama untuk memuat semula, dan sering kali terjadi kebakaran ketika menembak, pasukan berkuda, sebagai peraturan, memiliki busur dan panah di sampingnya. Senjata jarak dekat utama adalah tombak atau burung hantu - polearm dengan pisau lurus atau melengkung sebagai hujung.

Sebilangan besar pelumba mempunyai pedang Turki atau Poland-Hungaria yang disalin oleh tukang besi Rusia. Pedang Oriental dengan bilah keluli Damaskus yang sangat melengkung sangat popular di Rusia pada masa itu. Pedang lebar dengan pisau lurus juga terkenal, dihiasi dengan kaya dan merupakan senjata pahlawan yang mulia; pisau itu menyerupai pedang Eropah, tetapi lebih sempit daripada pedang abad pertengahan. Jenis senjata bermata lain adalah suleba - sejenis pedang, tetapi dengan pisau yang lebar dan sedikit melengkung.

Senjata berkuda tempatan Rusia dihiasi dengan mewah. Sarung pedang pedang ditutup dengan kulit Maghribi dan dihiasi dengan lapisan dengan batu permata dan semimulia, karang, dan pegangan pedang dan puntung dan pistol dilapisi dengan mutiara dan gading, serta baju besi, helm dan bracer ditutup dengan takik. Sebilangan besar senjata dieksport dari Timur, termasuk pedang dan belati Damsyik Turki dan Parsi, misyur Mesir, topi keledar, perisai, pelana, sanggur, dan selimut kuda. Senjata api dan senjata bermata dan pelana juga diimport dari Eropah Barat. Semua peralatan ini sangat mahal: sebagai contoh, persenjataan tentera berkuda abad ke-16 menanggung kosnya, seperti yang dikatakan oleh sezaman, 4 rubel 50 kopecks, ditambah topi keledar berharga satu rubel dan pedang berharga 3 hingga 4 rubel. Sebagai perbandingan, pada tahun 1557-1558 sebuah kampung kecil berharga hanya 12 rubel. Pada tahun 1569 - 1570, ketika kelaparan yang dahsyat melanda Rusia, kos 5 - 6 biji rai mencapai harga yang luar biasa satu rubel.

Istilah "pishchal" dalam tentera Rusia Ivan the Terrible lebih kurang umum untuk infanteri dan kavaleri, dan potongan artileri juga disebut pishchal. Terdapat jeritan melengking - berkaliber besar, digunakan untuk menembak dari belakang dinding; dan cengkeraman bertudung, yang mempunyai selendang kulit sehingga dapat dipakai di belakang. Hakikatnya, senjata itu adalah senjata umum penduduk kota dan orang-orang kelas bawah, yang dianggap bangsawan. Pada tahun 1546, di Kolomna, di mana terdapat pertembungan serius antara orang-orang yang bersenjata, dan penunggang kuda berkuda tempatan, orang-orang berkuda menunjukkan kecekapan tinggi, jadi tidak menghairankan bahawa pemanah Rusia pertama dipersenjatai dengan senjata ini. Tetapi walaupun para pemanah menjadi "orang yang berdaulat" dan membuktikan nilai mereka dalam pertempuran, pasukan berkuda tempatan jarang menggunakan senjata api.

Komposisi kuda

Walaupun terdapat kontradiksi yang aneh ini, inilah masa yang menjadi zaman kegemilangan pasukan berkuda bangsawan Rusia, dan ini tidak mungkin berlaku tanpa pembiakan kuda yang lebih baik. Yang paling meluas pada abad ke-16 adalah jenis kuda Nogai - kecil, dengan rambut kuda stepa kasar setinggi 58 inci di layu, yang martabatnya adalah daya tahan dan makanan yang tidak diperlukan. Stallions dari baka ini biasanya berharga 8 rubel, 6 kenyang dan foal 3 rubel. Di hujung skala yang lain terdapat argamaks, termasuk kuda Arab yang bersih, yang hanya dapat dijumpai di kandang raja atau boyar dan harganya dari 50 hingga 200 rubel.

Pelana khas abad ke-16 memiliki busur ke depan dan busur belakang, yang merupakan pelana khas di kalangan orang nomad, sehingga penunggang dapat beralih menggunakan busur atau pedangnya dengan berkesan. Ini menunjukkan bahawa tombak itu pada masa itu bukan senjata utama pasukan berkuda Rusia, sejak itu penunggangnya akan memiliki bentuk pelana yang berbeza. Penunggang kuda Moscow menunggang dengan kaki bengkok, bersandar pada sanggul pendek. Terdapat fesyen untuk kuda, dan dianggap berprestij untuk memiliki yang mahal. Banyak, dan bukan hanya pelana, dipinjam lagi dari Timur. Sebagai contoh, cambuk - cambuk berat atau arapnik dinamakan sempena Nogai, ia masih digunakan oleh Cossack Rusia.

Bagi organisasi tentera Rusia, ia sama seperti pada abad ke-15. Pasukan dibahagikan kepada formasi besar sayap kiri dan kanan, barisan hadapan dan penjaga kuda. Lebih-lebih lagi, ini adalah formasi lapangan kavaleri dan infanteri, dan bukan rejimen tetap seperti pada masa-masa kemudian. Pada perarakan, tentera berbaris di bawah komando voivode senior, sementara voivod dari pangkat rendah berada di kepala setiap rejimen. Bendera ketenteraan, termasuk setiap voivode, memainkan peranan penting, seperti juga muzik ketenteraan. Pasukan Rusia menggunakan timpani tembaga besar, dibawa oleh empat kuda, serta tulumbases Turki atau timpani kecil yang melekat pada pelana penunggang, sementara yang lain memiliki sangkakala dan seruling buluh.

"Askar" oleh Ivan the Terrible

Artileri abad ke-16

Semasa pemerintahan Ivan IV, peranan artileri Moscow, yang dipimpin oleh pondok Pushkarskaya, meningkat dengan pesat. Pada tahun 1558, duta besar Inggeris Fletcher menulis: "Tidak ada raja berdaulat Kristian yang memiliki meriam sebanyak yang dia miliki, seperti yang dibuktikan oleh sebilangan besar mereka di Istana Persenjataan di Kremlin … semuanya dilemparkan gangsa dan sangat cantik. " Gaun para artileri bervariasi, tetapi secara umum ia kelihatan seperti kaftan para pemanah. Namun, di artileri, kaftan lebih pendek dan disebut chuga. Penembak awal juga menggunakan surat, topi keledar, dan gelang tradisional. Pakaian musim sejuk mereka secara tradisional Rusia, rakyat - yaitu, mantel kulit domba dan topi.

Dalam jangka masa ini, terdapat banyak penguasa meriam berbakat di Rusia, seperti Stepan Petrov, Bogdan Pyatov, Pronya Fedorov dan lain-lain. Tetapi Andrei Chokhov menjadi yang paling terkenal: dia melemparkan pishchal pertamanya pada tahun 1568, kemudian yang kedua dan ketiga pada tahun 1569, dan semuanya dihantar untuk memperkuat pertahanan Smolensk. Chokhov melancarkan pistol berkaliber besar yang pertama diketahui pada tahun 1575 dan sekali lagi dihantar ke Smolensk. 12 dari meriamnya masih bertahan hingga hari ini (jumlahnya lebih dari 20). Dari jumlah tersebut, tujuh berada di Muzium Artileri Negara di St Petersburg, tiga di Kremlin Moscow, dan dua di Sweden, di mana mereka menjadi piala semasa Perang Livonian. Semua senjata Chokhov mempunyai nama sendiri, termasuk "Fox" (1575), "Wolf" (1576), "Pers" (1586), "Singa" (1590), "Achilles" (1617). Pada tahun 1586 ia membuat meriam besar, dihiasi dengan sosok Tsar Fyodor Ivanovich di atas kuda, yang kemudian dikenali sebagai Meriam Tsar dan yang kini berdiri di Kremlin Moscow. Namun, kepercayaan yang meluas bahawa meriam besar dilemparkan terutamanya pada abad ke-16 Rusia adalah tidak betul. Senjata yang paling banyak dan bervariasi dilemparkan, yang berfungsi dengan banyak kubu di sempadan timur Rusia. Di sana, jeritan berat tidak diperlukan!

Penembak atau penembak mendapat gaji yang besar, baik secara tunai, roti dan garam. Sebaliknya, pekerjaan mereka tidak dianggap sebagai tujuan yang sangat mulia, apalagi, ia memerlukan pengalaman yang signifikan tanpa jaminan kejayaan. Pemanah sering menolak untuk berperanan sebagai penembak, dan cabang profesion ketenteraan di Rusia ini menjadi lebih turun-temurun daripada yang lain. Anggota artileri Rusia sering menunjukkan ketaatan yang tinggi terhadap tugas mereka. Sebagai contoh, dalam pertempuran untuk Wenden pada 21 Oktober 1578 semasa Perang Livonian, mereka, kerana tidak dapat menarik senjata mereka dari medan perang, menembak musuh hingga yang terakhir, dan kemudian menggantung diri pada tali yang terpasang pada batang kayu "[1, 7 - 13].

* Oleh kerana maklumat ini adalah fakta yang terkenal, sejumlah pertanyaan timbul, yang mana sumber-sumber masa itu tidak memberikan jawapan. Contohnya, dari mana kepala-kepala ini berasal, kerana mereka sangat memerlukan penjaga? Oleh itu, anda tidak akan mendapat cukup anjing jika anda memotong kepalanya, dan anda harus pergi ke hutan untuk memburu serigala, dan kapan anda akan melayani raja? Selain itu, pada musim panas, kepala seharusnya cepat merosot, dan lalat dan bau tidak dapat mengganggu penunggang. Atau apakah mereka dibuat, dan, oleh itu, untuk keperluan penjaga ada bengkel tertentu untuk mumifikasi kepala anjing dan serigala?

Sastera

Viacheslav Shpakovsky & David Nikolle. Pasukan tentera Ivan yang Mengerikan / Rusia 1505 - 1700. Osprey Publishing Ltd. Oxford, UK.2006. 48 p.

Popular oleh topik