I-16 terbang lebih pantas daripada jet pejuang

I-16 terbang lebih pantas daripada jet pejuang
I-16 terbang lebih pantas daripada jet pejuang
Anonim
I-16 terbang lebih pantas daripada jet pejuang

Setelah mencapai kelajuan maksimum, tarik pemegang ke arah anda dan tetapkan sudut angkat ke sekitar 60 darjah. Pada kelajuan 270 km / j pada peranti, tekan dengan lancar pesawat dengan pegangan ke dalam penerbangan mendatar atau putar dengan gulungan 15-20 darjah ke arah yang diinginkan. Pendakian di atas bukit adalah kira-kira 1000 meter. Masa pelaksanaan adalah 12-15 saat.

("Petunjuk tentang teknik mengemudi pesawat" La-5 "dengan mesin M-82", Edisi 1943).

Adakah anda menyedari sesuatu yang mencurigakan? 1000 meter dalam 12 saat bermaksud kadar pendakian 80 m / s. Dua kali lebih banyak dalam jet MiG-15. Ramai pakar hari ini pasti akan menyatakan bahawa ini adalah omong kosong. Atau typo ringkas dalam teks.

Untuk kesalahan ketik dalam arahan penerbangan 1943, adalah mungkin untuk "mendapatkan" istilah di tempat yang tidak begitu jauh. Tidak ada typo di sana. 80 meter sesaat - ini adalah bagaimana pejuang Perang Dunia II naik jika mereka memasuki pertempuran dari kedudukan yang betul (berfaedah) di udara.

Pemilihan posisi ini adalah tugas utama dalam pembentukan formasi pertempuran dan pemisahan ketinggian. Kelajuan dan kepantasan yang lebih tinggi memberikan kebebasan bertindak dan berinisiatif dalam pertempuran.

Jika tidak sudah terlambat. Pesawat tempur tersebut akan dipaksa untuk naik dengan kecepatan "siput" 17.7 m / s (laju pendakian statik yang sama yang ditunjukkan dalam semua tabel dalam ensiklopedia penerbangan). Sudah tentu, ini bukan keseluruhan kebenaran. Dengan peningkatan ketinggian, mesin akan memulakan "kebuluran oksigen". Pada ketinggian 5000 meter, kadar pendakian La-5FN akan menurun hingga 14 m / s.

Juruterbang, yang melihat Me-109, melewatinya dengan kelajuan tinggi dan naik dengan lilin, tidak mengambil kira bahawa ini dicapai BUKAN kerana kualiti terbang Messerschmitt, tetapi kerana taktik, kerana kelebihan di ketinggian, yang memberikan peningkatan laju dan laju pendakian.

("Manual mengenai pelaksanaan pertempuran udara", 1943).

0,5 * (V12-V22) = g * (H2-H1)

"Geser" gila dari pecutan, atau "pemogokan elang" dari ketinggian transendental. Undang-undang pemuliharaan asas. Kelajuannya tinggi. Ketinggian adalah kelajuan.

Di tengah perang, menyelam dari ketinggian 30.000 kaki, juruterbang ujian Martingale dapat mempercepat Spitfire-nya menjadi 0,92 kali kelajuan suara (lebih dari 1000 km / j), mencatat rekod untuk pejuang piston pada era itu.

Kata kunci adalah dinamik. Pesawat tempur itu tidak dirancang untuk pertahanan pasif dan penerbangan lurus.

Oleh sebab itulah, tidak masuk akal untuk mencari perbezaan ciri "tabular" pesawat, di mana nilai statik dan rata-rata ditunjukkan dalam keadaan penerbangan tingkat. Meter tambahan per detik dari kadar pendakian "tabular" tidak bermakna apa-apa jika musuh memasuki pertempuran dengan ketinggian lebih dari 500 meter.

Serangan pertama adalah yang paling produktif, memberikan 80% kemenangan.

Kami telah melihat beberapa contoh dan pengajaran utama dari tahun 1943.

Pada musim panas 1941, tidak ada masa untuk menulis arahan tersebut. Tetapi undang-undang fizik yang sama berlaku.

Dari sudut pandangan reka bentuk I-16 "type 24", Me-109E dan 109F mempunyai peluang yang sama untuk menang. Terdapat beberapa perbezaan dalam ciri prestasi jadual, tetapi semuanya diputuskan bukan oleh sindiran kecil + - 1 m / s, tetapi oleh taktik dan organisasi pertempuran. Fikirkan "luar biasa" 80 m / s.

Ace udara paling produktif Empayar Britain - Marmaduke Pattle (berasal dari Afrika Selatan, 50 kemenangan) tidak berjaya menerbangkan Spitfires yang luar biasa. Dia menghancurkan Me-109E Jerman di Taufan yang menyedihkan dan kekok. Sekurang-kurangnya begitulah cara menggambarkan pejuang Inggeris ini secara tradisional.Yang mana (seperti yang lain) mustahil untuk bertengkar jika anda tidak tahu menggunakan mod dinamik.

Kesatuan Soviet mempunyai ace sendiri, yang sama berjaya memerangi Luftwaffe pada Ishaks dan Taufan. Juruterbang pejuang Angkatan Udara Armada Utara Boris Safonov.

Imej

* * *

Domestik I-16 ("keldai") berbeza daripada "Messer" dan "Badai" mengikut jenis loji janakuasa. Motornya yang berpendingin udara kurang rentan terhadap kerosakan. Oleh itu, untuk memastikan kehancuran Me-109, satu peluru sesat sudah cukup, yang jatuh ke dalam "jaket penyejuk" enjin. Tidak ada unsur kritikal dalam reka bentuk Soviet I-16.

Selain itu, motor lebar melindungi juruterbang dari tembakan musuh (serangan frontal atau pengeboman pertahanan).

Topik konfrontasi antara radial (I-16, La-5, FW-190, "Zero") dan mesin dalam talian (Yak-1, Me-109, Spitfire) terlalu luas dan di luar ruang lingkup artikel ini. Mari kita perhatikan bahawa walaupun I-16 yang "ketinggalan zaman" mempunyai kelebihan tersendiri.

Sementara "Messerschmitt" mempunyai kelemahan serius. Sesiapa yang paling jauh dari penerbangan, melihat foto Me-109, akan mengatakan bahawa dari kokpitnya "ia tidak boleh dilihat oleh benda sialan." Dan ini benar. Penglihatan yang buruk (terutama belakang) adalah bahagian penting dari karya Jerman. Sehingga akhir perang, Yubermens tidak menyelesaikan masalah ini.

Imej

Persenjataan

Seperti yang telah ditunjukkan oleh latihan, masa rata-rata yang dihabiskan oleh pesawat dalam penglihatan tidak melebihi dua saat. Selama ini, diperlukan untuk "memasukkan" sejumlah logam merah panas ke dalam musuh. Dan dengan mempertimbangkan penyebaran yang tidak dapat dielakkan - setumpuk mungkin "benih" ruang dengan peluru di lokasi kenderaan musuh.

Dalam pengertian ini, senapang mesin pesawat ShKAS dengan kadar tembakan 30 rds / saat adalah penyelesaian yang sangat berkesan. Dan bateri neraka empat senapang mesin Shpitalny dan Komarovsky (persenjataan standard jenis I-16 "24") memberikan kepadatan api, yang dapat dicemburui oleh "Gunung Berapi" enam tong.

Kaliber "senapang" lemah? Dari senapang mesin yang sama, British semasa pertempuran untuk Britain memutuskan 1, 5 ribu "Messerschmitts".

Sudah tentu, Spitfires tidak bersenjata dengan empat, tetapi dengan kalungan lapan (!) Kaliber senapang Browning. Tetapi ini hanya kerana British tidak mempunyai pereka mereka sendiri Shpitalny, yang berjaya mencipta senapang mesin paling cepat di dunia (ShKAS). Lebih-lebih lagi, tidak ada perancang Savin dan Norov, yang merancang raksasa yang memimpin memimpin pada kadar 45-50 rd / saat (sayangnya, ia tidak dimasukkan ke dalam produksi).

Dengan latar belakang ini, persenjataan meriam "Emile" tidak lagi kelihatan seperti "wunderwaffe" yang mampu menangani sekejap mana-mana "tanpa harapan" yang dipersenjatai dengan hanya senapang mesin I-16.

Dua meriam 20 mm Oerlikon MG-FF dari pesawat tempur Me-109E lebih rendah tenaga moncongnya dengan senapang UBS 12, 7 mm. Beban peluru yang sedikit, kadar tembakan yang rendah (520-540 rds / min) dan halaju muncung yang rendah (580-600 m / s) sama sekali tidak menyumbang kepada penembakan yang tepat dalam pertempuran udara yang dinamis. Terlalu banyak petunjuk, ini adalah masa di mana musuh dapat mengubah lintasannya secara tidak terduga.

Walaupun meriam dipasang di sayap, dan titik tujuannya terletak kira-kira seratus meter di depan lorong. Ini semakin merumitkan dan menyulitkan proses serangan.

Ini adalah 40% dari armada pesawat tempur Me-109 di depan Soviet-Jerman pada bulan Jun 1941.

Bagi pistol bermotor 15 mm MG-151/15, dipasang pada runtuhan blok silinder Friedrich (Me-109F), ini adalah keputusan yang benar-benar luar biasa. Tetapi tidak dapat mempengaruhi keadaan di udara semalam. Lebih-lebih lagi, pada awal perang terdapat 579 unit 'Friedrichs', di mana MG-151 hanya dipasang pada "Messers" dari pengubahsuaian 109F-2. Pejuang modifikasi 109F-1 dilengkapi dengan MG-FF biasa-biasa saja, juga dipasang pada keruntuhan blok silinder.

Domestik I-16 juga mengalami banyak pengubahsuaian, dari "senapang mesin" semata-mata (yang untuk beberapa alasan dianggap "usang tanpa harapan") hingga pelbagai versi senjata campuran dari ShKAS, UBS berkaliber besar dan senjata sayap ShVAK. Malangnya, terlalu sedikit pengubahsuaian meriam, hanya 690 unit. Hampir sama dengan semua varian Me-109F Jerman pada separuh pertama 1941.

80 meter sesaat. Kesimpulan dan implikasi

Ciri prestasi jadual hanya bermakna jika anda tahu apa yang penting dan apa yang perlu anda perhatikan. Malangnya, bilangan dan nilai yang sesuai dengan situasi pertempuran sebenar tidak ditunjukkan dalam kebanyakan sumber. Akibatnya, perbandingan pesawat berubah menjadi perbandingan nilai tabular yang tidak bermakna, pada saat semuanya diputuskan bukan dengan sepersepuluh, tetapi dengan nombor pelbagai digit. Yang tidak dijangka dilahirkan dalam panas pertempuran yang dinamik.

Pada era mesin piston, syarat utama kemenangan adalah organisasi pertempuran. Dalam keadaan daya dorong rendah (saya ulangi, ini bukan mesin jet moden, yang daya tujunya dapat melebihi berat pesawat), pejuang hanya kerana enjinnya tidak dapat mengambil posisi untuk menyerang dalam waktu yang terhad. Yang tinggal untuk ace udara adalah dengan kompeten "mengubah" cadangan ketinggian menjadi kecepatan, dan kecepatan menjadi pendakian cepat.

Tujuan cerita saya bukan untuk menyanyikan lagu ode kepada pencipta I-16 dan tidak merintih "Messerschmitt". Pengubahsuaian Soviet I-16 dan Me-109 E / F sama-sama mesin primitif dengan latar belakang La-5FN atau La-7 yang hebat, yang menyaksikan berakhirnya perang. Tetapi "keldai" dan "emily" - tepat seperti yang harus diterbangkan oleh juruterbang kami dan Jerman pada musim panas 1941.

Dengan mengambil kira arahan dan arahan Angkatan Udara untuk mendapatkan kadar pendakian yang 6 kali lebih tinggi daripada yang dijadualkan. Contohnya Pattle dan Safonov, yang menang dalam apa jua keadaan. Atau satu setengah ribu "utusan" yang jatuh yang berada di bawah barisan senapang mesin "lemah dan ketinggalan zaman" berkaliber 7, 62.

Semua ini memberikan hak untuk menyatakan bahawa "Messer" dan I-16 adalah lawan yang sama dalam pertempuran udara pada tahun pertama perang. Sekurang-kurangnya ciri-ciri yang disebut oleh para penyokong "kelebihan teknikal orang Jerman" tidak bernilai sesen pun.

Kami dapat secara serius membincangkan kualiti latihan dan pengalaman tempur juruterbang yang telah melepasi Sepanyol, Finland dan Khalkhin Gol. Atau keadaan dengan stesen radio, lebih tepatnya, dengan ketiadaan mereka, pada kebanyakan pejuang Soviet. Tetapi untuk menegaskan tentang beberapa kelebihan dalam mendapatkan kepantasan atau kemampuan manuver pada keadaan menegak, tanpa menentukan syarat-syarat pertempuran tertentu … Ini hanya boleh dibenarkan oleh orang biasa yang jauh dari teknologi dan penerbangan.

Bagaimana dan mengapa secara harfiah dalam beberapa bulan ribuan Soviet I-16 dan pejuang jenis lain "menguap"?

Sehingga 2017, tidak ada jawapan yang jelas dan dapat difahami yang dapat menjelaskan dan menghubungkan semua peristiwa bencana besar itu. Oleh kerana kuatkan isu ini, lebih baik kita membiarkan topik ini sahaja.

Kembali ke idea utama artikel ini, peningkatan kelajuan dan ketinggian dalam mod dinamik pesawat omboh WWII melebihi petunjuk statik jet Sabre dan MiG-15 pertama. Membandingkan statik dan dinamik tidak lebih dari sekadar jenaka. Tetapi dalam setiap jenaka terdapat sebilangan gurauan.

Dan jika La-5FN yang "dijilat" dengan enjin paksa, mampu mengembangkan kecepatan 650 km / jam dalam penerbangan mendatar, dapat pergi untuk mendaki, setiap detik melewati 80 meter biru, maka nenek moyangnya - "keldai" juga mempunyai kadar pendakian puluhan meter sesaat, yang berkali-kali melebihi semua nilai jadual.

Popular oleh topik