Peralatan dan persenjataan tentera Inggeris pada akhir abad ke-16 - separuh pertama abad ke-17 (bahagian 1)

Peralatan dan persenjataan tentera Inggeris pada akhir abad ke-16 - separuh pertama abad ke-17 (bahagian 1)
Peralatan dan persenjataan tentera Inggeris pada akhir abad ke-16 - separuh pertama abad ke-17 (bahagian 1)
Anonim

Manusia mula mempertahankan dirinya untuk waktu yang lama, ketika senjata seperti itu belum kelihatan. Manusia harus mempertahankan dirinya dari senjata sejak senjata itu muncul. Serentak dengan pengembangan senjata untuk serangan, senjata mulai dikembangkan untuk perlindungan: melindungi seseorang, tubuhnya dari gigi tajam, cakar dan tanduk binatang. Kemudian itu adalah pertahanan primitif yang dibuat dari cara improvisasi: kulit binatang, tanduk yang sama, dll. Pakaian pelindungnya ringan, yang memberikan pemburu mobilitas yang baik, tidak mengganggu lari cepat dan menjadi tangkas dan tangkas dalam pertarungan dengan binatang itu. Sebelum menjadi baju besi lengkap yang menutupi seluruh tubuh manusia, pakaian pelindung telah menjadi jalan pengembangan yang agak panjang.

Untuk perlindungan dari anak panah, dan juga dari pukulan yang tidak disengaja, perisai tempur dimaksudkan, yang, walaupun ditembusi, dapat mengurangkan keparahan kecederaan. Peluang bertahan meningkat, itu saja.

Peralatan dan persenjataan tentera Inggeris pada akhir abad ke-16 - separuh pertama abad ke-17 (bahagian 1)

Pedang berkuda berat dengan pemegang keranjang (dalam istilah Inggeris "basket pedang") 1600–1625. Panjang 100 cm. Berat 1729 England. Muzium Seni Metropolitan, New York.

Sekiranya kita dengan teliti mempertimbangkan jisim perisai, kita akan melihat bahawa selama beberapa abad ia tidak berubah. Pada abad XIII - perlindungan surat berantai, pada abad XIV - perisai "peralihan", abad XV - perisai penuh, abad XVI - XVII - perisai "tiga perempat", semuanya beratnya sama: 30 - 40 kilogram. Berat ini diagihkan ke seluruh badan dan kekuatannya sama dengan rata-rata pahlawan (bandingkan, peralatan askar moden - 40 kg, askar dari unit elit seperti Angkatan Udara - hingga 90 kg). Dari siri ini, hanya perisai kejohanan yang tersingkir, dirancang untuk tidak melindungi dari pukulan yang tidak disengajakan atau mengurangkan keparahan kecederaan, tetapi untuk mencegahnya sepenuhnya walaupun disambar dengan "ram" tombak di dada. Secara semula jadi, baju besi ini tidak digunakan dalam pertempuran. Memakai perisai untuk waktu yang lama melelahkan pahlawan itu, dan dalam keadaan panas dia boleh mendapat serangan panas. Oleh itu, seringkali para pahlawan berusaha membebaskan diri dari sebahagian dari peralatan pelindung mereka, bahkan menyedari bahawa mereka dapat ditangkap tanpa perisai oleh musuh secara mengejut, kerana ini sering terjadi. Kadang-kadang mereka juga melepaskan baju besi mereka ketika menyeberang atau melarikan diri, dan kadang-kadang mereka memotongnya untuk menyelamatkan nyawa mereka sendiri: baju besi itu mahal, tetapi nyawa lebih mahal!

Imej

Pegangan "pedang keranjang" 1600–1625 Inggeris. Muzium Seni Metropolitan, New York.

Kekemasan dan kekok seorang pejuang dalam perisai tidak lebih dari sekadar mitos. Bagaimanapun, perisai pelat pertempuran, walaupun sangat berat, memungkinkan pahlawan yang memakainya melakukan sepenuhnya pergerakan yang diperlukan untuk pertempuran, dan beberapa sumber abad pertengahan juga menggambarkan prestasi muslihat akrobatik oleh tentera. Sudah cukup untuk mengunjungi Royal Arsenal di Leeds di England untuk animasi duel pahlawan yang berpakaian ksatria berpakaian perisai Greenwich untuk melihat bahawa mereka dapat melompat, saling menendang dada, dan memukul satu sama lain di muka bukan dengan pisau, tetapi dengan gagang pedang. Namun, dengan tindakan aktif, seorang pejuang berperisai cepat letih, jadi kecergasan fizikal yang sangat baik diperlukan untuk memakai baju besi. By the way, animator di Leeds juga berpeluh dan letih …

Keperluan khas dikenakan oleh pemanah Eropah untuk mantel, yang mengganggu memanah, memperlambat kelajuan pergerakan tangan.Tidak setiap reka bentuk bahu membolehkan anda mengangkat tangan sepenuhnya atau menyebarkannya ke sisi dengan penggunaan tenaga yang rendah. Di Asia, mantel kuyachny, laminar atau lamellar digunakan - kepingan fleksibel digantung bebas dari bahu, dalam hal ini, mobiliti bertambah baik kerana perlindungan yang baik, kerana kawasan ketiak tidak dilindungi oleh apa pun.

Di Eropah, mereka memulakan dengan pembuatan set perisai surat rantai ringan, dan kemudian secara konsisten meningkatkan sifat pelindung mereka. Ini adalah permulaan persaingan antara senjata ofensif dan pertahanan. Hanya penggunaan senjata api yang meluas yang mengakhiri pertandingan ini. Di luar Eropah, pembuat perisai sama sekali tidak berusaha untuk mencapai perlindungan mutlak. Perisai dipelihara, secara aktif mengambil pukulan musuh dan melindungi dari anak panah. Di Eropah, pada abad ke-16, perisai itu tidak lagi digunakan, kerana teknik pedang baru memungkinkan untuk dilakukan tanpanya dalam pertempuran jarak dekat, mereka mula melakukan pukulan tombak secara langsung di cuirass, dan anak panahnya tidak lagi takut dengan askar itu.

Jadi, daripada melindungi seluruh tubuh seorang pejuang dengan pelat padat, ciri Eropah sejak abad ke-15, perisai yang lebih kuat mula melindungi tempat-tempat yang sangat rentan dan organ-organ penting, dan selebihnya adalah perisai bergerak dan ringan.

Pensejarahan Inggeris menawarkan banyak buku mengenai topik ini - hanya mata yang melebar, dan ini dapat difahami - ini adalah sejarah mereka, biografi negara mereka. Banyak karya topikal dan sekarang ditulis pada abad yang lalu dan orang Inggeris sendiri merujuknya hingga hari ini! Tetapi mari kita mulakan dengan latar belakang. Dan inilah yang akan kita ketahui.

Imej

Perisai infanteri pikeman Inggeris abad ke-17.

Ternyata pada abad ke-16, misalnya, pada tahun 1591, pemanah Inggeris (dan pemanah masih digunakan!) Dituntut agar mereka memakai baju besi yang ditutup dengan kain terang - "pertempuran berganda", terbuat dari kain berlapis, atau dilapisi dengan plat logam. Ahli sejarah D. Paddock dan D. Edge menjelaskan ini dengan fakta bahawa senjata api mempunyai kejayaan yang jelas, tetapi kualiti mesiu masih cukup rendah. Oleh itu, tembakan dari senapan berkesan pada jarak tidak lebih dari 90 m. Peralatan penunggang juga sesuai untuk senjata pada masa itu.

Di Jerman abad pertengahan, reiter Henry VIII bersenjatakan tombak sepanjang 3.5 meter, dan, di samping itu, masing-masing dipersenjatai dengan dua pistol dengan kunci roda. Pistol mempunyai berat yang cukup padat dan sekitar 3 kg, panjang setengah meter, peluru seberat 30 gram, tetapi jarak pemusnahannya sekitar 45 m. Terdapat lebih dari dua pistol, jika ada peluang seperti itu. Dan kemudian mereka dimasukkan ke bahagian atas kasut mereka dan beberapa lagi dimasukkan ke tali pinggang. Tetapi sains semakin maju dan kualiti mesiu telah meningkat. Pistol dan senapan telah menjadi lebih berkesan daripada cara perlindungan sebelumnya, yang sudah usang. Perisai yang lebih maju, yang digunakan oleh Reiters setelah pengeluaran, kini diuji kekuatan dan kualiti menggunakan peluru. Keseluruhan set diperiksa kerentanan, terutama helmet.

Archduke Ferdinad dari Tyrol memiliki set baju besi "Eagle", diperkuat dengan piring tambahan di dada, memberikan kalis peluru tambahan. Tetapi perisai seperti itu, bersama dengan kualitinya yang sangat berharga - keselamatan, mempunyai kelemahan besar - mereka berat, yang, tentu saja, mempengaruhi pergerakan pejuang itu.

Pada waktu yang sama, di Inggris, ada proses membawa baju besi ke pola seragam tertentu, karena ada perubahan dalam organisasi sistem pembelian senjata untuk tentera. Menurut undang-undang tahun 1558, sekarang menjadi tanggungjawab penduduk untuk mempersenjatai tentera. Jumlah sumbangan bergantung pada jumlah pendapatan secara tahunan. Oleh itu, seorang "lelaki" dengan pendapatan tahunan £ 1,000 atau lebih diwajibkan untuk melengkapkan enam kuda untuk tentera (tiga daripadanya mesti dimanfaatkan), dan baju besi untuk penunggangnya; 10 kuda untuk berkuda ringan (dengan baju besi dan tali pinggang).Untuk infanteri: 40 set baju besi biasa dan 40 ringan, gaya Jerman: 40 pikes, 30 busur (24 anak panah untuk masing-masing); 30 helmet besi ringan, 20 tombak atau lembing jenis bil; 20 arquebus; dan dua puluh helmet morion. Selebihnya membeli senjata mengikut pendapatan mereka. Oleh itu, tukang senjata utama mula memalsukan set perisai yang sama. Ini menyebabkan "pengeluaran dalam talian" jubah dan sangat memudahkan pembebasannya. Penasaran bahawa eksport semua senjata ini ke negeri lain dilarang sama sekali.

Kuda berkuda bersenjata memakai cuirass, legguard ke tengah paha, lengan dilindungi sepenuhnya, dan topi keledar Morion mempunyai sisir dan bantalan pipi logam yang diikat dengan tali di bawah dagu. Mereka bersenjatakan tombak berat tanpa perisai dan pedang. Kavaleri bersenjata ringan memakai kemeja rantai surat dan morion yang sama, dan di kaki mereka terdapat kasut kavaleri yang sangat tinggi yang terbuat dari kulit tebal, sama dengan kavaleri berat. Mereka bersenjatakan pedang dan tombak ringan. Di Norwich, pasukan berkuda ringan pada tahun 1584 membawa dua pistol di sarung di pelana. Untuk perlindungan, brigandine atau jacque digunakan - jaket dengan lapisan plat logam mendatar.

Imej

Brigandine abad XVI. Kemungkinan besar dibuat di Itali sekitar tahun 1570-1580. Berat 10615 g. Pemandangan dari luar dan dari dalam. Muzium Seni Philadelphia.

Pikemen Ireland dilindungi oleh cuirass, lengan mereka ditutup sepenuhnya, kepala mereka ditutup dengan morion dengan sisir, mereka tidak memakai kaki kuda. Mereka dipersenjatai dengan "tombak Arab" panjang (sekitar 6 m), seperti pedang berat dan belati pendek.

Popular oleh topik