Beslan berehat dengan tenang kepadanya

Beslan berehat dengan tenang kepadanya
Beslan berehat dengan tenang kepadanya
Anonim
Beslan berehat dengan tenang kepadanya

Setelah berpisah lama, keponakan berusia sepuluh tahun memutuskan untuk berkongsi dengan saya lagu muzik yang popular di kalangan rakan sebayanya. Saya mendengar, tersenyum, berfikir bahawa saya akan memberi Tyomich pilihan muzik klasik, dan tiba-tiba, bukannya komposisi muzik lain, saya mendengar INI.

Suara kartun yang mengejek membawa semacam ajaran sesat tentang sekolah, kekuatan khas, bagaimana pelajar mula menembak guru … Pada masa yang sama, Tyoma saya tersenyum naif, kebudak-budakan. Dan saya tidak bersuara.

- Nastya, itu hanya gurauan, - Artyom berkata dalam kebingungan.

- Tidak, Tyoma, ini bukan jenaka, ini adalah entri yang tidak betul, tidak betul …

Dan seseorang datang untuk kanak-kanak, seseorang melancarkannya ke persekitaran kanak-kanak, menyumbat kesedaran mereka yang rapuh. Untuk apa?

Pada perjumpaan kami yang seterusnya, saya pasti akan memberitahu Artyom tentang Alexander Perov, tentang seorang yang berani yang panggilan suci adalah untuk menyelamatkan nyawa orang. Bagaimana dia dan rakan-rakannya meletakkan kepala mereka, menyelamatkan tebusan. Dari perbualan, dari contoh peribadi bapa, pendidik, mentor, pembentukan anak-anak Tanah Air bermula.

DARI JENIS SAGITTARIUS

Pahlawan masa depan Rusia dan Beslan dilahirkan di kota Viljandi, SSR Estonia, dalam keluarga Kolonel Perov Valentin Antonovich, pegawai pasukan khas GRU kerjaya, dan Zoya Ivanovna, ahli ekonomi bank negara bandar.

Alexander adalah anak kedua dalam keluarga Perov setelah putera sulung Alexei, dia dilahirkan lebih awal - pada tujuh setengah bulan. Beratnya 2400 gram dengan tinggi empat puluh lima sentimeter.

Gen keluarga Streltsov-Perov adalah gen pahlawan, pembela, dan pemenang. Selama beberapa abad, nenek moyang Alexander Perov dari generasi ke generasi menjalankan perkhidmatan ketenteraan. Oleh itu Valentin Antonovich tidak meninggalkan karier keluarganya, dia bertugas sebagai ketua staf perisik. Adakah hairanlah bahawa kakak lelaki Alexei, ketika tiba waktunya, pergi untuk mendaftar di sekolah tentera di Petrodvorets, dan kemudian Alexander mengambil jalan ketenteraan.

Gen keluarga Sagittarius-Perov - gen pahlawan, pembela, pemenang

Sejak usia dini, si ayah sangat memperhatikan perkembangan fizikal anak-anaknya, tidak melepaskan peluang untuk melakukan latihan bersama mereka. Sasha sendiri,

Imej

tanpa meminta, dia menarik diri, melakukan push up dari lantai, berlari bersama ayahnya di sepanjang Sungai Sheksna.

Seluruh keluarga banyak bepergian. Tiba di Moscow, mereka pasti mengunjungi Dataran Merah, Kremlin, Armor. Kami mempelajari tempat-tempat terkenal di Nizhny Novgorod, di mana ibu saya, Zoya Ivanovna, dilahirkan, di mana mereka setiap tahun pergi melawat saudara mereka bercuti.

Alexander Perov adalah keturunan generasi kesepuluh pemanah. Tentera Strelets, yang diciptakan pada pertengahan abad ke-16, mempertahankan ketenteraman di negara Rusia selama dua setengah abad, melindunginya dari musuh luar, dan menakluki tanah baru.

Rejimen senapang sering memberontak terhadap semua jenis penindasan dan kekurangan. Mereka juga berkhidmat dengan Stepan Razin. Peter I menangani mereka dengan sangat kejam.Beberapa ratus pemanah, yang berusaha mengembalikan Puteri Sophia ke takhta, dihukum mati.

Melarikan diri dari pembalasan, para pemanah melarikan diri ke Don, ke Siberia, ke perkampungan terpencil di bahagian tengah Rusia. Nenek moyang Perov menetap di kampung Kolpakovo, Wilayah Kostroma (hari ini Mikhalenino, Daerah Varnavinsky, Wilayah Nizhny Novgorod). Dia berkahwin, menyertai buruh tani. Di kampung ia dijuluki Streltsov.

Kebetulan sebahagian daripada keluarga Streltsov menukar nama keluarga mereka.Nenek buyut Alexandra, Anna Afanasyevna, menegaskan bahawa sebahagian daripada dia dan anak-anak suaminya harus diberi nama sulungnya - Perova semasa lahir. Kakek buyut Andrei Timofeevich bersetuju dengan kehendak isterinya.

… Keluarga tentera Perov berpindah dari bandar ke bandar, tetapi Alexander dibesarkan oleh tanah Varnavinskaya, tanah nenek moyang. Di sini, di utara wilayah Nizhny Novgorod, dia matang, di sini, di tanah yang subur, dia terus kembali - menghilangkan keletihan, menghirup udara segar, seolah-olah diresapi dengan aroma hutan, dan terjun ke Vetluga. Seperti di masa kecil, dia bekerja berdampingan dengan ayahnya di tanah, memancing, membantu dalam pembinaan rumah baru. Rumah lama, penjaga nilai-nilai nenek moyang ada di sana, berdekatan.

Seperti pada masa kanak-kanak, Alexander melarikan diri lebih awal ke taiga, berlari ke hulu Vetluga dengan jalan yang hampir tidak terlihat, dikembalikan oleh tebing sungai. Ketika saya menemui belukar hutan yang tidak dapat dilalui, saya terjun dari jurang ke sungai, berenang di tempat yang tidak dapat dilalui dan berlari.

Atletik, membaca dengan baik, bermatlamat, bertanggungjawab, maksimal secara semula jadi, dia menetapkan bar yang tinggi untuk dirinya dalam segala hal. Saya menang, saya menang. Begitu juga di sekolah, begitu juga dalam sukan, jadi juga dalam perkhidmatan.

Pada musim panas tahun 1977, Valentin Antonovich dipindahkan untuk berkhidmat di kota Cherepovets. Di sana, di tanah Vologda, Sasha menghabiskan masa kecilnya dan tahun pertama persekolahannya, setelah itu Perov Sr. dipindahkan ke Moscow ke Frunze Military Academy - salah satu penempaan anggota tentera yang utama dan berprestij.

Di ibu negara, Alexander memasuki sekolah menengah №47. Pada masa yang sama, ibu bapanya mula memperkenalkannya kepada sukan, pertama kali menghantar anak mereka ke sekolah pingpong. Setelah pergi ke sana selama lebih kurang sebulan, Alexander dengan tegas melepaskan ping-pong. Kemudian Valentin Antonovich mengaturnya di sekolah pertempuran tangan-ke-tangan, tetapi Alexander tidak tinggal di sana untuk waktu yang lama: jurulatih memaksa Perov, yang belum menguasai teknik, untuk bertarung dengan orang-orang yang lebih berpengalaman.

Keluarga itu mengubah alamatnya sekali lagi pada tahun 1985, kerana Valentin Antonovich diperuntukkan sebuah apartmen dari akademi, yang terletak di lebuh raya Kashirskoye. Oleh itu, di kelas empat, Alexander pergi ke sekolah baru 37937 di Orekhovo-Borisovo, - yang ketiga berturut-turut. Sekarang dia mempunyai nama Pahlawan.

Semasa belajar, Sasha sangat berminat untuk bermain ski: walaupun di kelas lima, dia memenuhi standard kategori dewasa pertama, dan pada tahun-tahun berikutnya dia berulang kali memenangi hadiah di kejuaraan Moscow, mengambil bahagian dalam "Ski Track of Russia". Di samping itu, mengikuti jejak ayahnya, Alexander gemar berorientasi. Sudah menjadi pegawai, dia tidak meninggalkan sukan ini dan berulang kali menjadi pemenang hadiah pertandingan di kejohanan FSB dalam acara ski merentas desa, acara orienteering dan gabungan rasmi.

Perov belajar dengan penuh minat dan cemerlang

Semasa masih bersekolah, Perov Jr dengan tegas memutuskan untuk menjadi tentera. Zoya Ivanovna memujuk anaknya untuk memasuki Kejuruteraan Moscow

Imej

institut fizikal. (Di pangkalannya ada sekolah cadangan Olimpik, tempat Alexander belajar.) Di sini dia didukung oleh suaminya, membuktikan kepada anaknya bahawa prestij tentera di negara itu jatuh. Walaupun kedudukan ibu bapanya, Alexander akan memasuki sekolah tentera dan, setelah lulus peperiksaan untuk satu tingkatan, dimasukkan ke Sekolah Komando Senjata Gabungan Tinggi Moscow.

Perov belajar dengan penuh minat dan cemerlang. Pada musim bunga tahun 1994, dia mulai terlibat dalam pertempuran tangan-ke-tangan, pertama kali mendaftar di sebuah kelab di institusi awam terdekat dari sekolah. Kemudian bahagian pertempuran tangan-ke-tangan muncul di sekolah.

Seingat kapten guru Drevko, Sasha bekerja keras di bahagian ini dan tidak lama kemudian memperoleh keputusan yang baik, memasuki pasukan kebangsaan sekolah dan berjaya dalam pelbagai pertandingan. Khususnya, pada tahun 1995, di kejuaraan Moscow di antara kelab, Perov mengambil tempat ketiga yang terhormat, hanya kalah dalam satu pertarungan.

Di samping itu, dia masih dalam pasukan kebangsaan sekolah ski, mempertahankan kehormatannya di berbagai kejuaraan, dan juga terlibat dalam lari, orienteering, menembak dan sukan lain. Berkat latihan komprehensif di kejuaraan Angkatan Bersenjata di pentathlon (berlari sejauh lapan kilometer, berenang lima puluh meter, menembak dari senapang mesin, gimnastik, kursus halangan), Alexander Perov juga memenangi hadiah.

KOMSOMOLSKOE, DUBROVKA …

Tidak lama sebelum peperiksaan akhir, komisen dari "Alpha" tiba di sekolah. Semua calon, dan ada lima belas dari mereka, harus melalui pemilihan menyeluruh, yang merangkumi ujian kecergasan fizikal yang sukar: lintasan tiga kilometer dengan standard sepuluh minit, seratus push-up dari lantai, lebih dari dua puluh penarik pada palang. Dan juga memerangi pertengkaran dengan pekerja unit.

Ujian tiga ratus soalan juga dilakukan, 90% daripadanya Alexander menjawab dengan betul - dengan skor lulus 75%. Oleh itu, daripada lima belas sukarelawan dalam "Alpha" hanya satu. Setelah menguji Sasha ditanya apakah dia bersedia memberikan nyawanya ketika menyelamatkan tebusan. Jawapannya adalah ya.

Pada tahun 1996, setelah berjaya lulus peperiksaan negeri (hanya satu empat!) Perov telah mendaftar di unit khas elit. Perkhidmatan dalam pasukan khas anti-keganasan bermula untuknya sebagai operasi junior.

Perubahan juga berlaku dalam kehidupan peribadinya: pada tahun 1999, Sasha mengahwini Zhanna Timoshina.

Dari tahun yang sama, Perov mulai sering melakukan perjalanan ke Kaukasus Utara, di mana dia mengambil bagian dalam kegiatan operasi-pertempuran yang kompleks, menguasai bisnis peledakan ranjau. Rakan sekerja memberinya nama panggilan "Pooh". Ia memang melucukan! Nama panggilan ini tidak dikaitkan dengan Alexander yang hampir dua meter.

Dalam salah satu perjalanan perniagaan, setelah melakukan misi berperisai, pasukan khas diledakkan oleh sebuah ranjau darat. Perov kemudian mengalami gegaran parah, dia mulai kurang enak mendengar di satu telinga, walaupun, agar tidak mengganggu mereka, dia mengatakan kepada orang tuanya bahawa telinga mereka sakit akibat latihan menembak.

Rakan sekerja memberinya nama panggilan "Pooh"

Imej

Setelah pulih, perjalanan perniagaan ke Kaukasus Utara disambung semula. Salah satu operasi di mana Alexander mengambil bahagian adalah pertempuran sengit untuk kampung Komsomolskoye. Perov harus merangkumi rakan-rakannya. Akibatnya, pasukan tentera di kampung Komsomolsk hampir menghancurkan kumpulan komander lapangan Ruslan Gelayev, berjumlah beberapa ratus militan terlatih.

… Di tengah musim luruh emas tahun 2002, pengganas merampas Pusat Teater di Dubrovka. Mejar Perov tidak berada di rumah selama tiga hari. Pada awal pagi 26 Oktober, serangan gabungan terhadap bangunan itu dilakukan. Perov dan lima pekerja lain bertindak di kawasan paling sukar dan berbahaya - di auditorium, di mana terdapat kira-kira tujuh ratus orang, di bawah ancaman bom seberat 50 kilogram yang meletup di tengah-tengah bilik.

Kumpulan itu masuk ke dewan dari ruang bawah tanah, membuat letupan, yang dilakukan oleh Alexander Perov, laluan yang diperlukan. Setelah menghancurkan pengganas dan "pengebom bunuh diri", pasukan khas mula mengusir tebusan, kerana bantuan datang kemudian. Selama empat puluh minit mereka membawa wanita, lelaki, kanak-kanak …

Ketika ancaman letupan dan runtuhan bangunan telah berlalu, petugas dari Kementerian Situasi Darurat dan polis muncul, dan pengungsian berlanjutan.

Untuk "Nord-Ost" Major Perov dianugerahkan Order of Courage.

SEBUAH HARAPAN

Julai dan separuh Ogos 2004 untuk Alexander dihabiskan dalam kajian intensif, bertugas dan, tentu saja, pertandingan. Dia dinaikkan pangkat ke jawatan itu, dilantik sebagai komander pasukan petugas.

Tempoh penugasan pangkat tentera leftenan kolonel berikutnya semakin hampir. Alexander akan menerimanya pada bulan September pada usia dua puluh sembilan. Pada usia tiga puluh tiga tahun, dia dapat menjadi kolonel, seperti ayah dan saudara lelaki. Tetapi … pada 16 Ogos, jabatan itu pergi ke Kaukasus Utara.

Alexander pada waktu itu tidak seharusnya terbang, mulai 1 September, kajian bermula di FSB Academy.Namun, dia ditawari untuk terbang bersama semua orang, sebagai komandan pasukan petugas. Pekerja kebanyakannya masih muda, tidak cukup berpengalaman. Perov, tanpa ragu-ragu, bersetuju dan meneruskan perjalanan perniagaan kesepuluh dalam perkhidmatan lapan tahunnya di "Alpha".

Tiga generasi Perov

Imej

Selama sepuluh hari, pasukan petugas Perov beroperasi di Ingushetia, mengusahakan militan yang menyerang kota Nazran.

Dan tidak lama kemudian suatu peristiwa berlaku, dalam tragedi itu, tidak mempunyai analog dalam sejarah zaman kita. Pada 1 September 2004, sekumpulan samseng "Kolonel Ortskhoev" merampas sekolah No. 1. Selama tiga hari, pengganas menahan 1,128 tebusan di bangunan itu - kanak-kanak, ibu bapa dan guru.

Hasil drama di Beslan: 186 kanak-kanak dan 148 orang dewasa mati, 728 penduduk Beslan dan 55 pegawai penguat kuasa cedera. Kehilangan pasukan khas FSB berjumlah sepuluh orang - tujuh dari Vympel dan tiga dari Alpha. Juga membunuh dua pekerja Kementerian Situasi Kecemasan dan seorang penduduk tempatan yang membantu membebaskan tebusan.

Semua pengganas dihapuskan, seorang dihidupkan, ditangkap dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Pada 17 September 2004, Shamil Basayev secara terbuka mengaku bertanggungjawab atas serangan pengganas di Beslan dengan menerbitkan kenyataan di laman web Pusat Kavkaz.

BAGAIMANA ITU SEMUA?..

Kumpulan Alexander Perov dengan seluruh jabatan tiba dari Khankala ke Beslan pada tengah hari. Dan segera Perov, sebagai salah seorang komandan, diberi tugas untuk mengenal pasti tempat di sekitar sekolah untuk penembak mesin, penembak jitu, dan melengkapkan tempat tembak untuk mereka. Dia melihat bagaimana pengganas bergerak bebas di dalam sekolah, menambang pendekatan ke sana. Mustahil untuk menembak, kerana pengganas mengancam akan membunuh lima puluh tebusan untuk setiap yang terbunuh.

Operasi menyelamatkan tebusan dijadualkan dilakukan pada pukul empat pagi pada 3 September. Sebilangan pekerja "Alpha" dan "Vympel" dengan berhati-hati mengulangi penyitaan sekolah itu di bangunan serupa di sebuah kampung jiran.

Pada petang 2 September, setelah kunjungan mantan Presiden Ingushetia Ruslan Aushev, militan melepaskan dua puluh enam ibu dengan bayi di rumah. Bahagian kuasa operasi ditinggalkan. Ibu pejabat berpendapat bahawa proses menyelamatkan orang berjalan dengan aman. Namun, sejak awal pagi, Perov berada di belakang pagar konkrit yang terbentang di sepanjang sayap kanan sekolah: menyediakan caj untuk merobohkan pendekatan ke dinding bangunan. Sebagai komandan dan pembongkaran, dia mengambil pekerjaan berbahaya ini agar tidak membahayakan orang lain.

"JANGAN Tembak, BANYAK MEREKA DI SINI!"

Ketika pada 3 September, pukul 15:00, pegawai Kementerian Situasi Kecemasan memandu ke sekolah dengan sebuah kereta untuk membawa mayat lelaki dari antara tebusan yang ditembak dan dibuang oleh penyamun ke jalan sesuai dengan kesepakatan yang dicapai dengan pengganas (pelaksanaannya dilakukan di bilik bahasa Rusia), sesuatu yang mengerikan berlaku di gimnasium. Scotch yang melekat dengan bahan letupan ke bakul bola keranjang tidak tahan dengan panas terik. Dia menarik diri, selepas itu letupan berlaku akibat kesannya. Memutuskan bahawa gempa bangunan telah bermula, para pengganas melancarkan satu lagi tuduhan kuat.

Kira-kira satu minit kemudian, kanak-kanak dan wanita berdarah mula muncul di hadapan sekolah. Penyamun cuba "mencapai" tebusan yang melarikan diri, menembak mereka di belakang. Alexander Perov, berada di belakang pagar konkrit, tidak melihat semua ini. Saya baru sedar bahawa sudah tiba masanya untuk menyerang dan melakukan pertempuran sengit dengan pengganas di dalam bangunan. Kumpulannya hendak membersihkan ruang sudut di tingkat satu.

Naib Presiden Persatuan Alpha Vladimir Eliseev dan Kolonel Valentin Perov di sekolah # 937. Februari 2013

Imej

Ketegangan semakin meningkat. Masih belum dapat menembus sekolah dan menghancurkan musuh. Militan di sayap ini memberikan tentangan sengit. Setelah melompat ke sebelah tingkap, komando melihat murid sekolah - bersandar dari tingkap yang terbuka, mereka melambaikan kain putih dan berteriak: "Jangan menembak, ada banyak di sini!" Kemudian Alexander Perov, bersama rakan-rakannya, berdiri di bawah tingkap, mulai menarik anak-anak dari ambang tingkap ke tanah, sambil serentak melepaskan tembakan ke arah militan yang telah melepaskan tembakan dari dalam bilik.

Saya terpaksa masuk ke ruang makan. Tanpa ragu-ragu, Perov terbang melalui tingkap dan berjaya membunuh militan di ruang belakang. Bersembunyi di balik temboknya, dia tidak membiarkan penyamun melakukan tembakan yang bertujuan, memastikan penembusan pejuang kumpulan yang lain ke ruang makan.

Pertempuran sengit bermula di dalam rumah.Di ruang makan terdapat sekurang-kurangnya tujuh puluh anak yang keletihan terbaring di lantai. Dalam situasi yang sukar, komando membersihkan seluruh ruang. Perov bersama dua pegawai terus berada di depan, memotong pengganas. "Alfovtsy" lain menyerahkan anak-anak itu ke Kementerian Situasi Kecemasan melalui tingkap.

Nampaknya tugas yang diberikan kepada kumpulan itu telah selesai, dan tanpa kerugian. Dan kemudian pengenalan baru - untuk terus membersihkan seluruh sayap kanan bangunan. Salah satu kumpulan tidak dapat menerobos dari hujung yang bertentangan.

Dalam masa yang singkat, empat kelas di sebelah kanan koridor dibebaskan dari penyamun. Kami mula membersihkan panggung wayang. Ensign Oleg Loskov melemparkan dua bom tangan ke dalam bilik. Setelah letupan, melepaskan tembakan dari senapang mesin, dia bergegas ke pintu dan terkena pusingan automatik.

Perov, lemas kerana kaki yang hancur, berlari ke arah Oleg dan menyeretnya ke awal koridor ke tangga. Dua pekerja Vympel berlari untuk membantu. Ketika mereka berusaha untuk menentukan sama ada rakan hidup, mereka tidak menyedari bagaimana dari koridor berdebu dengan teriakan: "Allahu Akbar!" seorang pengganas berlari keluar dan mengeluarkan keseluruhan klip senapang mesin di komando.

Cedera parah, Alexander menarik pelatuknya, tetapi tidak ada tembakan diikuti - dia kehabisan kartrij. Dia menerima dua peluru di pangkal paha di bawah rompi kalis peluru. Seorang askar pasukan khas lain, menghindari serangan peluru, melukai militan itu dengan letupan. Dia melemparkan bom tangan ke ruang makan dan menghilang ke koridor.

Walaupun mengalami kesakitan yang teruk, Perov berjaya melompat ke ruang makan dan dengan tubuhnya menutupi sekumpulan kanak-kanak dari serpihan itu, yang belum dapat dipindahkan oleh pegawai Kementerian Kecemasan.

Ini adalah bagaimana salah satu keluarga Streltsov meninggal …

Alexander Perov dianugerahkan gelaran Pahlawan Rusia. Masih menambah bahawa dia dianugerahkan pingat "Untuk Keberanian", Suvorov, "Untuk Perbezaan dalam Operasi Khas", "Untuk Perbezaan dalam Perkhidmatan Ketenteraan" darjah III, dan Lencana Kehormatan "Untuk Perkhidmatan di Kaukasus."

… Setiap tahun Valentin Antonovich terbang ke Beslan untuk menghormati kenangan anaknya dan rakan-rakannya, tebusan yang mati. Kompleks peringatan tidak lama lagi akan muncul di sekitar bangunan sekolah yang musnah - pembinaannya sudah siap sejak tahun lalu. Di sekitarnya, pembinaan kuil telah dimulakan mengikut projek arkitek muda Ossetia. Uskup Agung Zosima melakukan upacara penyucian gereja yang sedang dibangun untuk mengenang para Syuhada Baru dan Pengaku Rusia.

Popular oleh topik