Musim luruh 70 di Calabria: ini bukan Itali untuk anda

Musim luruh 70 di Calabria: ini bukan Itali untuk anda
Musim luruh 70 di Calabria: ini bukan Itali untuk anda
Anonim
Musim luruh 70 di Calabria: ini bukan Itali untuk anda!

Calabria negara yang baik

Pada 15 Julai 1970, pemberontakan popular terhadap negara Itali bermula di kota Reggio, ibukota provinsi Calabria. Pemberontakan itu sangat popular: disokong oleh wakil terbaik dari hampir semua kumpulan sosial. Pada masa yang sama, slogan pemberontak adalah untuk setiap selera dan warna: anti-komunis, anarkis dan bahkan pro-fasis.

Akhir tahun 60-an dan awal 70-an abad yang lalu di Itali menjadi masa peningkatan mendadak dalam aktiviti kekuatan politik paling radikal. Terhadap latar belakang kemahakuasaan mafia, yang ditubuhkan hampir di seluruh negara, kecuali kawasan perindustrian utara, yang pertama mengangkat kepala adalah nasionalis-neo-fasis. Mereka mendapat dorongan kuat dari peristiwa di negara jiran Yunani, di mana pada bulan April 1967 pemerintahan diktator nasionalis sayap kanan "kolonel hitam" dibentuk.

Imej

Seperti yang anda ketahui, diktator yang baru dilahirkan ini menyatakan ideologi negara "Enosis" - "penyatuan semula wilayah-nasional" wilayah etnogeografi Yunani di Balkan, Turki dan Cyprus dengan Yunani. Tetapi di Calabria, golongan kiri berbaris berdampingan dengan semi-fasis - menurut prinsip "gabungan ekstrem." Yang terakhir ini telah diilhami oleh "revolusi budaya" Cina, yang disokong oleh Albania rasmi, yang tidak dapat mempengaruhi keadaan di selatan Itali.

Seawal 16 Mac 1968, ketika seluruh Eropah dan Amerika Syarikat gemetar, di Itali terdapat pertembungan besar antara pelajar neo-fasis, anarkis dan ultra-kiri dengan komunis pro-Soviet. Setelah pengenalan tentera Soviet ke Czechoslovakia pada tahun 1968 yang sama, radikal dari seluruh Eropah berkumpul di bawah slogan: "Berjuang menentang imperialisme lama dan baru." Namun, ini tidak menghalangi mereka untuk selalu bertengkar antara satu sama lain hingga kematian Mao Zedong.

Tetapi di Calabria, di hujung sepatu Itali ini, gabungan anarkisme, anti-komunisme dan "Mao-Stalinisme" menjadi maksimum. Nampaknya, alasannya adalah terutamanya ketidakseimbangan sosio-ekonomi yang merugikan di Itali pasca perang, yang masih berlaku, walaupun pada skala yang lebih kecil, hingga hari ini.

Imej

Oleh itu, pada tahun 1960-an dan 1980-an, kadar pengangguran di Calabria hampir dua kali ganda dari purata Itali; kemerosotan stok perumahan di wilayah itu jauh lebih tinggi daripada di kebanyakan wilayah lain di negara ini. Dari segi jumlah kemudahan kesihatan per kapita, Calabria adalah salah satu yang terakhir di negara ini.

Faktor-faktor ini sendiri mendorong penyatuan pembangkang anti-negara tempatan, tanpa mengira orientasi ideologi para pesertanya. Sejak Mac 1970, demonstrasi anti-pemerintah, sabotaj dan mogok menjadi lebih kerap dilakukan di Reggio, yang namanya di Calabria tidak selalu ditambahkan. Ngomong-ngomong, sejak itu dan dari situ istilah terkenal "mogok Itali" tersebar ke seluruh dunia.

Ada sebabnya, alasannya sudah ada

Tidak perlu "mencipta" alasan formal untuk pemberontakan itu.

Pada 13 Jun 1970, Majlis Daerah Calabria memutuskan untuk memindahkan pusat pentadbiran wilayah itu dari Reggio di Calabria (pentadbiran tempatan secara tradisional dikuasai oleh tokoh kanan dan "pro-anarkis") ke kota Catanzaro. Keputusan ini bermaksud kerugian sosio-ekonomi yang signifikan bagi Reggio, belum lagi kehilangan prestij sejarah dan politik.

Dan tepat satu bulan kemudian, Ciccio Franco neo-fasis membuat rayuan untuk "ketidakpatuhan kepada pihak berkuasa haram yang eksploitatif dan kediktatoran penjajah dari Rom."

Imej

13 Jul 1970pihak berkuasa Reggio Calabria mengumumkan penolakan mereka untuk mengundurkan kuasa wilayah mereka, pada masa yang sama CISNAL menyokong gesaan Ch Franco untuk mogok umum selama 40 jam. Hari ini adalah prolog untuk pemberontakan; pada 15 Julai, pembinaan sekatan jalan dengan pengedaran senjata kecil bermula di seluruh bandar.

Menurut Ch. Franco, "hari ini adalah langkah pertama dalam revolusi nasional: sampah adalah orang yang menyerah." Anarkis "National Avant-garde" Itali mengambil peranan aktif, tetapi tidak memimpin dalam acara tersebut. Tetapi masih ada jalan yang panjang sebelum konfrontasi bersenjata langsung.

Untuk memimpin pemberontakan, sebuah "Jawatankuasa Bertindak" dibentuk: para pemimpinnya, bersama dengan Ciccio Franco, adalah seorang veteran penentangan anti-fasis, anggota Parti Komunis Marxis-Leninis Itali "Stalinis-Maois" Alfredo Pern; penerbit dan anarkis kiri Giuseppe Avarna; dan peguam Fortunato Aloi, wakil parti kanan Italia del Centro.

Pada 30 Julai 1970, C. Franco, F. Aloi dan D. Mauro bercakap pada perhimpunan ke-40.000, mengesahkan tekad mereka untuk "mempertahankan hak sejarah dan status tradisional Reggio di Calabria." Dan pada 3 Ogos 1970, Comitato unitario per Reggio ditubuhkan, diketuai oleh Franco, Aloi dan Mauro.

Pada waktu yang sama, Jawatankuasa Aksi tidak dibubarkan: diperintahkan untuk mengembangkan dasar hukum untuk otonomi kota dan seluruh wilayah dari Rom. Struktur ini sebenarnya menggantikan balai kota. Tetapi, walaupun walikota Reggio Piedro Battaglia mengumumkan sokongannya terhadap pemberontakan, tentera dan pasukan keselamatan tetap berada di bawah kawalan Rom.

Mogok 14 September meningkat menjadi pertempuran jalanan dengan polis. Pemandu bas terbunuh. Penyiar radio pemberontak, Reggio Libera, mengisytiharkan pada 17 September 1970: "The Reggians! Calabria! Itali! Melawan pemerintahan baron akan membawa kepada kemenangan demokrasi sejati. Glory to Reggio! Glory to Calabria! Long live the Itali baru!"

Imej

Uskup Agung Giovanni Ferro dari Calabria menyatakan solidariti dengan pemberontak, tanpa berunding dengan Vatikan. Pemberontak dibiayai oleh ahli perniagaan yang berpikiran oposisi Demetrio Mauro, yang berjaya menjual kopi, dan Amedeo Matasena, yang terlibat dalam pengiriman.

Menzalimi kezaliman dan zalim

Tetapi hari ini sangat mungkin untuk menganggap bahawa Beijing dan Tirana mengambil bahagian dalam membiayai gerakan pemisah de facto di Reggio Calabria, mengabaikan wataknya yang anti-komunis.

Bagaimana lagi untuk menjelaskan bahawa "Jawatankuasa Tindakan" merangkumi wakil-wakil Parti Komunis dengan orientasi terbuka terhadap rakan-rakan dari China dan Albania? Dan hakikat bahawa Albania segera keluar untuk menyokong gerakan yang sama?

Pada musim gugur tahun 1970, poster dengan potret Stalin dan petikan dalam bahasa Itali dari ucapannya di Kongres ke-19 CPSU (14 Oktober 1952) muncul di jalan-jalan di Reggio:

"Sebelumnya, borjuasi membiarkan dirinya bebas, mempertahankan kebebasan-demokratik borjuasi dan dengan demikian mencipta populariti di kalangan masyarakat. Sekarang tidak ada jejak liberalisme. Hak-hak individu kini hanya diakui untuk mereka yang memiliki modal, dan semua yang lain dianggap mentah bahan manusia untuk eksploitasi. Prinsip kesetaraan orang dan negara telah diinjak-injak di bawah kaki, ia telah digantikan dengan prinsip hak penuh minoriti yang mengeksploitasi dan kurangnya hak-hak majoriti warga yang dieksploitasi."

Walaupun terdapat kekeliruan ideologi dalam barisan pemberontak, negara pertama yang berpihak kepada pemberontak adalah Stalinis-Maois Albania. Tirana mengemukakan idea "sebuah negara orang bebas Reggio Calabria". Menarik sebagai contoh keberadaan "imperialisme Itali yang menang dari republik bebas San Marino di wilayah Itali."

Perkara ini dilaporkan secara rasmi di program Radio Albania untuk Calabria pada 20 Ogos 1970 (lihat "AnnI DI PIOMBO. Tra utopia e speranze / 1970 20 agosto"). Tetapi harus diingat bahawa perikatan militer-politik Tirana yang erat dengan Beijing hampir tidak membenarkan Albania kedudukan bebas dalam hubungannya dengan pemberontakan di wilayah Itali ini.

Oleh itu, adalah wajar untuk menganggap bahawa, melalui sokongan Tirana orang Kalabria, Beijing menunjukkan kemampuannya untuk mempengaruhi keadaan politik di Eropah. Sudah diketahui umum bahawa propaganda dan praktik ultra kiri Beijing paling aktif tepat pada separuh kedua tahun 60-an - awal 70-an, iaitu, dalam tempoh "revolusi budaya" yang terkenal di RRC.

Tetapi sejarawan Itali tidak ragu-ragu bahawa hanya Parti Komunis Itali yang dapat terlibat dalam poster bersama Stalin, yang pada masa itu mempunyai kedudukan yang jelas pro-Cina dan pro-Albania. Pada waktu yang sama, sebenarnya, Beijing (melalui Tirana dan komunis Itali) menyusup gerakan pemberontak di Calabria.

Beijing rasmi, bagaimanapun, diam tentang peristiwa di Reggio Calabria, tetapi media Albania menyebut mereka "pemberontakan proletar, yang harus dipimpin oleh komunis." Di Albania, mereka dengan yakin meramalkan "kejatuhan Itali disebabkan oleh ketidakseimbangan sosio-ekonomi antara wilayah di negara itu." Tetapi media massa Soviet pada masa itu kerap melaporkan mengenai "kekejaman hooligan fasis" di Reggio di Calabria.

Imej

Sangat tidak selesa bagi Albania "ketika itu" untuk hidup berdampingan dengan Itali yang bersatu dengan pangkalan AS dan NATO yang terletak di sana. Sebilangan besar dari mereka masih terletak di selatan Itali, termasuk Calabria dan Puglia. Dan yang terakhir dipisahkan dari Albania dengan selat hanya 70 km, walaupun feri dari Bari tidak menuju ke Albania Tirana, tetapi ke Montenegrin Bar lama - pelabuhan Sutomorje.

Tetapi di Tirana mereka memutuskan untuk mendukung pemberontakan di Reggio di Calabria, mungkin dengan harapan ia akan menyebar ke Apulia. Di sana, anda lihat, tidak lama sebelum republik "bukan Barat" di selatan Itali!

Namun, pemberontak di Reggio berakhir dengan simbiosis pelik anarkisme, pro-fasisme, separatisme dan Mao-Stalinisme. Yang terakhir ini, dengan alasan yang jelas, tidak dapat menjadi inti pemberontakan. Namun, Itali, walaupun pada masa itu, tidak memperburuk hubungan dengan Albania. Rom, seperti Barat secara keseluruhan, secara geopolitik sangat menguntungkan terhadap kedudukan Tirana anti-Soviet, yang, apalagi, mengadakan konfrontasi politik dengan Tito Yugoslavia.

Akhir "kisah Itali"

Sementara itu, pihak berkuasa Itali berusaha untuk memulakan penghapusan separatisme Calabria. Setelah peristiwa 14 September, pasukan keselamatan menjadi lebih aktif, dan pada 17 September 1970, Ciccio Franco ditangkap atas tuduhan mencetuskan pemberontakan. Penangkapan itu segera menimbulkan rusuhan besar: pemusnahan kedai senjata, penyitaan balai polis, dan pemukulan pegawai.

Imej

Pemberontakan anti-pemerintah dengan cepat merebak ke seluruh Calabria. Akibatnya, pihak berkuasa terpaksa membebaskan Ch Franko pada 23 Disember. Ancaman kerusuhan yang merebak ke seluruh negeri berlalu, tetapi di Rom, akhirnya, mereka memutuskan untuk menekan pemberontakan dengan tegas.

Pada 23 Februari 1971, Reggio yang memberontak sebenarnya diduduki oleh pasukan polis dan carabinieri yang besar dengan sokongan tentera. Pada hari itu, lebih daripada 60 orang mati atau hilang, termasuk tentera dan polis. Ciccio Franco dan yang lain seperti dia memasuki kedudukan yang tidak sah.

Pekerja bawah tanah tidak menyerah untuk waktu yang lama: tindakan terakhir mereka adalah pada Oktober 1972, lapan letupan di bandar dan di jalan kereta api yang berdekatan. Walau bagaimanapun, kawalan pemerintah pusat dipulihkan di seluruh Calabria pada pertengahan 1971. Tetapi pusat pentadbiran wilayah itu tetap ada di Reggio Calabria.

Imej

Kejatuhan Itali tidak berlaku. Tetapi ingatan C. Franco di Reggio di Calabria masih dikelilingi oleh kehormatan dan rasa hormat: tarikh hidup dan kematiannya dirayakan, sebuah jalan dan teater kota dinamakan sebagai penghormatannya.

Popular oleh topik