Istana Perigord, satu demi satu (bahagian tiga)

Istana Perigord, satu demi satu  (bahagian tiga)
Istana Perigord, satu demi satu (bahagian tiga)
Anonim

Oleh itu, kami akhirnya sampai ke istana penentang tuan-tuan Castelnau - istana Beinac. Tempat di mana ia berdiri - batu kapur tinggi setinggi seratus meter, jelas menunjukkan daya tarikannya. Ingat kisah rakyat Rusia: "Saya berdiri tinggi, saya melihat jauh!" Semuanya sama sahaja di sini. Ahli arkeologi mendakwa bahawa orang menetap di sini pada Zaman Gangsa, yang sama sekali tidak mengejutkan. Brosur pelancong melaporkan bahawa Beinac adalah kubu yang paling mengagumkan di seluruh lembah Dordogne, dan jika ada keterlaluan, itu sangat kecil.

Istana Perigord, satu demi satu … (bahagian tiga)

Dua kubu kuat - semuanya seperti menurut Tolkien: di sebelah kiri adalah istana Castelnau, tepat di kejauhan adalah Beinak.

Imej

Kami menghampiri Beinak …

Imej

Lebih dekat lagi …

Imej

Dan sekarang kita berada di jalan di kaki. Anda boleh menginap di hotel Bonn (di sebelah kanan).

Telah diketahui bahawa untuk pertama kalinya nama istana ini disebutkan dalam dokumen tahun 1115, kerana hakikat bahawa tuan-tuan feigal di Perigord, di antaranya adalah Maynard de Beinac, telah menyumbangkan tanah yang mereka miliki kepada Robert d 'Arbrissel, pengasas biara Fontevraud, sehingga, jelas, untuk melayani dia sebagai orang yang saleh. Di sini, dan pada waktu yang sama, di hutan lebat, iaitu, jauh dari godaan duniawi, sebuah biara lain didirikan - Kaduin. Dan dia juga diberi tanah, dan tindakan sumbangan itu tercermin dalam kartulari biara ini, dan jelas dari mereka bahawa pegangan tanah keluarga de Beinac tidak menderita dari ini, karena mereka sangat besar.

Imej

Hampir tidak ada orang di fikirannya yang betul yang akan mendaki tebing ini untuk menyerang istana ini!

Tetapi dengan kehendak takdir, ternyata putera Meinard de Beinac, Ademar, yang turut serta dalam perang salib kedua dari tahun 1146 hingga 1148, meninggal, dan tidak meninggalkan pewaris langsung di belakangnya. Dan itu berlaku pada tahun yang sama pada tahun 1194, ketika Raja Richard the Lionheart kembali dari penawanan.

Imej

Biasanya pada masa ini, menara lebih senang dibina secara bulat, kerana dengan cara ini mereka lebih baik menahan pukulan mesin pelontar bola meriam. Tetapi di sini kita melihat menara persegi. Perhatikan celah di dinding dan bilik tandas mereka. Di sebelah kiri adalah salah satu pintu masuk ke istana. Di atasnya adalah "bilik" kayu untuk pengawal.

Imej

Inilah "gerai" ini. Tepat di atas pintu masuk. Lubang dibuat di lantai untuk melemparkan batu ke bawah.

Imej

"Square" di hadapan istana. Di dinding dan menara terdapat batu mashikuli untuk tujuan yang sama.

Sememangnya, benteng seperti Beinak tidak dapat dibiarkan tanpa pengawasan, dalam arti tidak ada suami yang setia kepada anda, dan Richard the Lionheart mempersembahkan Bainak kepada Mercadier yang patuh, yang, dalam ketiadaannya, menguasai istana-istana Aquitaine. Dia sangat gembira dengan pemberian itu, tetapi tidak lama menikmati harta itu, karena pada tahun 1200 Mercadier dibunuh di Bordeaux oleh tentara bayaran yang lain, dan istana kembali kembali kepada keluarga de Beinac, sekarang kepada keponakan Ademar yang disebutkan di atas.

Imej

Menara pintu masuk, dilindungi oleh parit dan kisi yang turun.

Imej

Salah satu daripada banyak pintu masuk dan keluar.

Imej

Di sini pintu masuk istana ditutup oleh jambatan gantung. Di sebelah kiri terdapat rumah pengawal dan lampu yang tergantung di bawahnya.

Tidak lama kemudian Simon de Montfort yang terkenal itu muncul di Lembah Dordogne, yang tiba di sini pada bulan September 1214 untuk membasmi ajaran sesat Cathar. Dia menangkap yang paling dekat dengan istana Beinac Montfort, Domme dan Castelnau dan akhirnya mendapati dirinya berada di bawah temboknya. Lebih-lebih lagi, menurut penulis sejarah, istana pada masa itu milik "perompak yang kejam, dan penindas gereja." Maksudnya, pemilik kastil tersebut tergolong dalam kalangan Kathar.Kastil itu dilanda ribut, setengahnya musnah, tetapi Beynaki mengembalikannya setahun kemudian, dan semua orang de Montfort, yang ditinggalkannya di dalamnya, dihancurkan. Nampaknya ada pelanggaran serius terhadap kewajiban feodal, sebenarnya, pemberontakan terhadap raja. Namun, raja Perancis dengan alasan tertentu menyokong Beinakov, dan istana itu tetap menjadi milik keluarga mereka. Di samping itu, setelah peristiwa ini, seperti yang dinyatakan dalam sejarah, keluarga de Beynac akhirnya mengetahui kegembiraan kekayaan dan kehidupan yang tenang. Jadi agama, kemungkinan besar, tidak ada kaitan dengannya. Saya suka istana dan tanah, kerana diketahui bahawa yang kuat selalu dipersalahkan. Ini mungkin juga berlaku dalam kes ini.

Imej

Seperti yang anda lihat, istana ini mempunyai banyak menara pemerhatian di semua sisi. Jadi mendekatinya tanpa disedari sama sekali tidak mudah.

Pada tahun 1241, distrik Beynak, di mana istana lain, Commark, berdiri, dibahagi dua saudara: Gayyard dan Maynard de Beynac. Tetapi pada tahun 1379, harta benda yang berbeza itu disatukan menjadi satu - urusan keluarga kadang-kadang tidak dapat diselesaikan.

Pemilik istana dan tanah di sekitarnya adalah pengawas Uskup Sarlat, dan, seperti dirinya, menyokong Raja Perancis sepanjang Perang Seratus Tahun. Tetapi pemilik istana Castelnau yang berjiran mewakili raja Inggeris. Lebih-lebih lagi, jika istana Castelnau sekarang dan kemudian menjadi sasaran serangan dari Perancis, maka Inggeris, tidak ada yang berani menyerang Beinak. Dan pada akhirnya, iaitu pada tahun 1442, para penguasa Beinac, bersatu dengan beberapa baron tempatan, berjaya mengusir British dari Castelnau. Maksudnya, dalam persengketaan mereka selama berabad-abad, mereka nampaknya telah menang …

Imej

Salah satu menara ini berada di sudut simpan. Pasti sejuk untuk bergaul dengan mereka yang bertugas pada musim sejuk dan berkeliaran, sama ada musuh dari Castelnau datang ke istana, atau orang Inggeris yang terkutuk yang dipimpin oleh "Pangeran Hitam" sendiri. Mungkin, mereka menyelamatkan diri hanya dengan arak …

Dan kemudian siri "Wars for the Faith" bermula, ketika Protestan menyembelih umat Katolik, dan Katolik Protestan, dan keluarga de Beinac mengambil bahagian dalam hal ini. Berpartisipasi, tetapi … semuanya berakhir dengan fakta bahawa pada tahun 1753 tidak ada pewaris lelaki dalam keluarga, dan semua harta benda mereka pada tahun 1761 diserahkan kepada keluarga Beaumont, ketika Marie-Claude de Beinac menikah dengan Marquis Christophe de Beaumont. Oleh itu, setelah lapan abad, keluarga Beinaki hilang, hanya tinggal satu istana yang mengagumkan. Oleh itu, keluarga Beaumons pada gilirannya meninggalkannya pada akhir abad ke-19. Namun, keturunan yang jauh dijumpai dalam keluarga, Marquis de Beaumont, yang sekali lagi menetap di sarang keluarga, terlibat dalam pembinaannya semula, tetapi … bangkrut, tidak mengira kekuatannya. Sangat sukar bagi individu untuk mengekalkan istana tersebut, jadi pada tahun 1944 diklasifikasikan sebagai monumen bersejarah, dan negara itu mulai memelihara istana tersebut. Dan kemudian pada tahun 1962 istana itu dibeli dari negara itu oleh orang persendirian, Lucien Grosso, walaupun status monumen bersejarah itu dipelihara untuknya. Istana ini dibawa ke negara teladan olehnya, dan pelancong diizinkan untuk mengunjunginya.

Imej

Tangga spiral di dalam menara bulat.

Imej

Dan begini rupa donjon dari dalam.

Di istana ini anda boleh (dan seharusnya!) Mempelajari seni bina pertahanan abad pertengahan. Sudah menjadi tebing di mana ia dibina adalah pertahanan yang boleh dipercayai. Nah, di mana pintu masuk ke istana, benteng berganda didirikan, parit berganda, dan salah satunya diperdalam oleh jurang alami, dan dua menara pengawal.

Imej

Dewan utama adalah seni bina khas Gothic.

Imej

Dan ini adalah perapian di ruangan ini, untuk beberapa alasan, dihiasi dengan gambar lekuk tengkorak lembu. Nah, sangat … karya seni yang memberi inspirasi. Tidak bolehkah anda mengukir sesuatu yang lebih menyeronokkan?

Bahagian tertua istana adalah struktur persegi besar dalam gaya Romanesque, di dinding-dinding yang dibuat celah-celah, dan menara dengan tangga spiral yang sempit di dalamnya terpasang pada dinding.

Imej

Terdapat banyak perapian di istana. Mungkin, seluruh hutan terbakar di dalamnya. Tetapi perabotnya jelas jarang.

Imej

Tetapi Perjamuan Terakhir digambarkan di dinding kapel. Sudah tentu, ini bukan Leonardo da Vinci, tetapi … contoh lukisan abad pertengahan yang sangat pelik.

Imej

Dapur. Ia hanya filem untuk ditembak. Semuanya sudah siap!

Imej

Dan sebilangan besar besi berkarat untuk amatur!

Sejumlah bangunan istana dibina semula pada abad ke-16 dan ke-17. Tetapi banyak bangunannya telah bertahan dari abad XIV dan bersebelahan dengan bangunan yang lebih moden. Bilik-bilik di chateau, yang terbuka untuk pelancong, telah mengukir kayu dan siling yang dicat dari abad ke-17. Di Dewan Utama Renaissance, perapian dan ruang masuk kecil dengan lukisan dinding abad ke-15 telah dipelihara.

Imej

Salah satu tandas istana. Tetapi ia tidak berjaya.

Imej

Beberapa ruang istana kelihatan sangat mengagumkan, tetapi perisai itu kelihatan semula. Anda boleh melihatnya walaupun dari sini.

Imej

Nah, ini adalah jejak barbarisme revolusioner. Lambang keluarga itu pecah semasa Revolusi Perancis.

Imej

Terdapat pelbagai jenis gigi di dinding. Terdapat seperti …

Imej

Dan ada ini. Siapa sahaja yang lebih suka, dia difoto oleh mereka!

Dari ketinggian menara dan dinding istana, pemandangan indah terbuka ke sekitarnya. Namun, tidak mudah untuk mendaki dari kampung Benak-e-Kaznak yang terletak di pangkalannya. Anda harus pergi sepanjang masa menanjak dan menanjak, yang, tidak biasa, sukar bagi banyak orang.

Imej

Rumah di salah satu jalan yang menuju ke istana. Namun, semua jalan yang menuju ke sana mengarah ke sana, jadi mustahil untuk tersesat. Anda pergi dan menyanyi: "Lebih tinggi dan lebih tinggi dan lebih tinggi …" Jadi orang kita sampai ke istana!

Beynac Castle juga terkenal kerana banyak filem ditembak di dalamnya, termasuk "Aliens" pada tahun 1993, "The Three Musketeers" dengan Bertrand Tavernier pada tahun 1994, "A Story of Eternal Love" dengan Andy Tennant pada tahun 1998 dan "Jeanne d 'Arc' oleh Luc Besson pada tahun 1999. Perkampungan di kaki istana juga berfungsi sebagai lokasi penggambaran filem Chocolate pada tahun 2000.

Setelah melihat istana dari dalam, anda boleh menyewa kapal dengan bayaran, berenang di Sungai Dordogne dan mengaguminya dari jauh.

Imej

Pemandangan yang sangat bagus, bukan ?!

Popular oleh topik