Revolusi mengikut darjah

Revolusi mengikut darjah
Revolusi mengikut darjah
Anonim

Orang ramai adalah kekuatan yang mengerikan dan tidak terkawal. Dia mempunyai undang-undang sendiri, peraturannya sendiri, dia mengikuti pemimpin seperti kawanan, menyapu segala yang ada di jalannya. Apa yang lebih buruk daripada orang ramai? Hanya orang ramai yang mabuk. Dan orang yang mabuk ini pada tahun 1905 dan 1917 sering membuat sejarah kita.

Revolusi mengikut darjah

Takat didih

Contoh pertama adalah pogrom di daerah Narovchatsky di wilayah Penza. Di kampung Voskresenskaya Lashma pada tahun 1905, penyulingan Leftenan Jeneral Ivan Alekseevich Arapov berkembang. Ia dilengkapi dengan teknologi terkini: ia mempunyai lampu elektrik dan bahkan telegraf. Pada 11 Disember, pengendali telegraf Podzornov menerima pesanan mengenai kerusuhan di Moscow, setelah itu dia melaporkan hal ini kepada pengurus kilang, Paype. Podzornov sangat marah dengan tingkah laku perusuh yang mendirikan barikade di ibu kota, dan dia mengatakan bahawa mereka harus dihantar ke tiang gantung dan kerja keras. Lelaki beremosi itu didengar oleh pekerja. Mereka tidak menyukai kata-kata ini, dan mereka … naik untuk memukulnya! Pengurus menyelamatkan operator telegraf dari orang-orang yang marah, tetapi maklumat mengenai kejadian itu telah tersebar di seluruh kilang, memperoleh lebih banyak dan lebih terperinci. Akibatnya, muncul pula desas-desus mengenai manifesto tsar, yang memerintahkan pekerja dan petani untuk disebat dan digantung. Semangat pemberontak pekerja kilang segera meletus: mereka berhenti kerja dan mogok.

Pogrom

Selepas peralihan pertama, 80 perusuh pergi ke pejabat 100 ela dari kilang dan menuntut pengurus Ivan Vasin. Nasib baik untuk yang terakhir, hanya operator telegraf malang dan penjaga yang muncul di bangunan itu, yang hampir tidak dapat meninggalkan pejabat itu hidup-hidup.

Ruangan itu diubah dalam beberapa minit: perabotnya pecah, dokumen-dokumennya robek, telegraf itu pecah, meja tunai digodam, dan 350 rubel segera dicuri darinya. Orang ramai juga sampai di apartmen pengurus. Semua barang berharga dan 2.400 rubel dalam emas, perak dan kad kredit, untuk 12 ribu sekuriti dan 1,542 rubel simpanan peribadi pengurus telah dikeluarkan.

Samseng, yang telah menghilangkan "lapar" rampasan pertama, kembali ke kilang dan terus ke jabatan untuk penyediaan mash. Setelah mengambil sejumlah wang yang banyak, para pekerja pergi ke kilang, dari mana mereka membawa karung yang penuh dengan tepung dan rai yang tidak digiling ke rumah mereka. Keseluruhan kerosakan berjumlah 5 ribu biji bijirin.

Pogrom berlangsung sepanjang hari. Bailif daerah Narovchatsky Gavrilov bersama pengawal dan polis tiba hanya pada pukul lima. Namun, dalam keadaan mabuk dan ketakutan, orang ramai menyambut mereka dengan tongkat dan batu. Menyedari bahawa pasukannya tidak sama, bailif meminta bantuan. Tetapi pengacau tidak dihentikan oleh peluru Cossack yang tiba, atau dengan tembakan amaran.

Untuk mengelakkan pertumpahan darah, Gavrilov memimpin pengasingannya ke desa Chervlenoi, setelah itu, dalam tradisi terbaik pada masa itu, kilang itu dibakar. Polis tidak mengambil tindakan apa pun, akibatnya, pada malam hari kediaman pekerja telah disita oleh kebakaran. Kerosakan total dari pemberontak mabuk berjumlah besar untuk masa itu - 60 ribu rubel. Dan itu tidak termasuk kad kredit yang dimasukkan oleh samseng ke dalam poket mereka.

Tulisan tangan tetap sama

Pogrom tahun 1917 mempunyai skala yang berbeza. Sebilangan besar sumber mendakwa bahawa 2,700 orang menjaga Istana Musim Sejuk, dan 20,000 mengambilnya. Data lain, bagaimanapun, menunjukkan bahawa pada malam 25 Oktober, ketika semuanya sudah siap untuk serangan itu, tidak lebih dari seribu orang tinggal di istana - kadet, Cossack dan sekumpulan "batalion kejutan wanita".Pada waktu ini, istana dikelilingi oleh ribuan pekerja, tentera dan pelaut Pengawal Merah, yang menembak dengan pengepungan. Golongan Bolshevik menduduki jambatan di seberang Neva, bangunan-bangunan Staf Umum dan Laksamana, yang sepenuhnya mengelilingi istana.

Di istana yang dikepung, di ruang makan kecil Nicholas II, ada semua menteri Pemerintah Sementara, kecuali Menteri Makanan Prokopovich, yang ditangkap pada sebelah petang. Sesekali mereka meluru ke telefon, meminta pertolongan. Tetapi para menteri tidak menunggu jawapan dari Perdana Menteri Kerensky, yang pergi pada pukul 10.30 untuk meminta pertolongan.

Golongan Bolshevik mengharapkan kapal penjelajah Aurora, yang berlabuh di jambatan Nikolaevsky pada waktu malam. Api mesinnya yang berukuran enam inci dapat mengubah Istana Musim Sejuk menjadi runtuhan hanya dalam setengah jam. Namun, untuk mengelakkan pertumpahan darah, wakil Jawatankuasa Revolusi Ketenteraan Bolshevik Chudnovsky dan Dashkevich pada 19.10 datang ke istana dengan ultimatum. Mereka ditolak: pengepung menunggu Kerensky, yang berjanji akan membawa pertolongan. Tetapi tentera dan Cossack tidak akan memberikan nyawa mereka untuk memerintahkan kepada pemerintah yang telah membosankan mereka.

Melanda Musim Sejuk

Sementara itu, melalui tingkap istana yang tidak dijaga dari sisi Jalan Neva dan Millionnaya, istana itu mulai dipenuhi pemberontak. Mereka berselerak di lorong-lorong megah, menyapu semua barang berharga di mana sahaja. Pada pukul 21.40, dua tembakan kosong bergema dari Aurora dan meriam isyarat Benteng Peter dan Paul. Orang-orang Cossack yang duduk di belakang barikade, menunjukkan bendera "putih" pada waktunya, dibebaskan, dan wanita yang mengikuti teladan mereka dibawa ke barak tentera, di mana beberapa dari mereka diperlakukan "menurut undang-undang masa perang." Namun, seorang saksi mata Amerika terhadap peristiwa itu, John Reed, menulis tentang hal ini dengan cara ini: “City Duma telah melantik sebuah komisi khas untuk menyiasat kes tersebut. Pada 16 November (3), komisen ini kembali dari Levashov, di mana batalion wanita ditempatkan. … seorang anggota suruhanjaya, Dr. Mandelbaum dengan jelas memberi keterangan bahawa tidak ada seorang pun wanita pun yang dilemparkan keluar dari tingkap Istana Musim Dingin, tiga orang itu diperkosa dan dia membunuh diri sendiri, dan dia meninggalkan catatan di mana dia menulis bahawa dia "kecewa" dalam cita-citanya "… (John Reed, 10 Hari Yang Mengejutkan Dunia, 1957, hlm. 289)

Di Smolny, pesan mengenai penangkapan istana, yang mana orang-orang Bolshevik dengan sungguh-sungguh mengumumkan Kongres Soviet kedua, tiba pada pukul 22.40. Namun, masih terlalu awal untuk meraikan kemenangan: 300 kadet yang tersisa tidak terburu-buru untuk menyerah kepada pemerintah baru. Membuka tembakan, mereka memaksa penyerang berselerak. Ini membuat kaum Bolshevik sangat gugup: bagaimanapun, setiap kelewatan boleh mempengaruhi penyitaan kuasa. Lebih-lebih lagi, semuanya berjalan seperti biasa: trem berjalan di sepanjang jalan, teksi memandu di sepanjang Nevsky Prospekt, panggung wayang berfungsi di bandar.

Pada 23.20, pukulan menghancurkan dari arah Petropavlovka: satu peluru artileri menghantam pintu masuk, yang lain memasuki pejabat Alexander III, tepat di atas ruang makan di mana para menteri Kerajaan Sementara bersembunyi. Selepas itu, pengepung tidak lagi ditembak, tetapi Bolshevik memutuskan untuk menyerang hanya ketika bala bantuan dari Smolny tiba. Ketiga pintu masuk utama terbuka, dan kerumunan penyerang bergegas masuk. Tembakan itu membunuh enam orang di kedua-dua belah pihak. Mereka mencari menteri untuk waktu yang lama dan hanya pada pukul 1.50 mereka ditangkap dan dijumpai di kantin. Komisaris hampir tidak berjaya menyelamatkan mereka dari mati pucuk dengan menghantarnya ke Petropavlovka, kadet yang ditangkap dibebaskan pada keesokan harinya. Istana itu kurang bernasib baik: semua yang mungkin dirampas, dan selebihnya ditusuk dengan bayonet.

Tetapi yang paling penting ialah orang ramai tidak berhenti di situ, tetapi bergegas ke gudang anggur kerajaan di bilik bawah tanah New Hermitage. Menurut beberapa sumber, lebih banyak orang mabuk di sana dan tenggelam dalam arak yang tumpah daripada mati semasa menyerbu istana itu sendiri. Penjarahan di Istana Musim Sejuk berlangsung selama dua hari. Selepas itu, hanya pada malam 27, komisaris mengusir "proletar yang menang", dan hadiah Dionysus yang belum selesai diturunkan ke Neva.Oleh itu, untuk beberapa waktu dia memperoleh warna berdarah, yang menggambarkan tragedi Rusia masa depan.

Mabuk Hari Mei

Pada bulan Mei 1917, gelombang pogrom sampai ke Samara. Dari 1 Mei hingga 3 Mei, sekumpulan penduduk bandar yang sibuk mula menghancurkan kedai minuman keras, gudang, bilik bawah tanah dan farmasi. Tidak ada masa dan apa-apa untuk melepaskan botol. Palamnya dipukul bersama leher. Dalam kerumunan yang mengerikan, orang memotong bibir dan tangan di tepi botol yang pecah, tetapi mereka terus minum, tidak berhenti, basah oleh darah dan anggur. Kehidupan kota hampir lumpuh sepenuhnya.

Pada pertemuan bersama luar biasa Soviet, Wakil Pekerja, Tentera dan Petani, sebuah resolusi telah disahkan mengenai penerapan langkah-langkah yang menentukan, dan jam malam diberlakukan. Gudang kilang dan bilik arak dibanjiri dengan bantuan bomba bandar. Tetapi orang-orang bergegas dengan berenang ke aliran busa yang terbentuk dan minum dengan rakus, dan ada yang tenggelam dan tenggelam dalam lopak-lumpur lumpur yang memabukkan ini. Sisa-sisa alkohol hancur di mana-mana oleh detasmen pekerja bersenjata. Hanya di salah satu kedai - pedagang Pyatov - 10 ribu botol wain dan 20 tong 50 baldi musnah.

Kemudian, seperti biasanya dalam kes-kes seperti itu, pencarian musuh dimulakan. Mereka menuduh ratusan orang kulit hitam, pengawal keselamatan, polis, gendarm dan "pelayan rejim lama" lain, yang, menurut mereka, disertai oleh "unsur gelap" penjenayah dan serupa. Rampasan kuasa seperti itu, yang melanda banyak provinsi, memberi peluang kepada kaum Bolshevik untuk mempersenjatai diri dengan dalih memulihkan ketenteraman. Oleh karena itu, di sepanjang tindakan revolusi kita, ketika, terjalin dalam perjuangan yang dahsyat, darah dan anggur dilemparkan dengan warna merah.

Popular oleh topik