Masa yang tidak

Masa yang tidak
Masa yang tidak
Anonim
Masa yang tidak

Sebagai seorang kanak-kanak, saya mendengar daripada ayah saya mengenai berakhirnya kejam dan tragis di Sevastopol, kawasan bateri pantai ke-35 dan Cape Chersonesos, pada peringkat akhir pertahanan pada awal Julai 1942. Dia, seorang letnan muda, seorang mekanik pesawat Angkatan Udara Armada Laut Hitam, berjaya bertahan dalam "penggiling daging manusia" itu. Dia kembali dan membebaskan Sevastopol asalnya dari Nazi pada bulan Mei 1944.

Ayah saya tidak begitu gemar membicarakan perang, tetapi saya terus mengumpulkan bahan mengenai hari-hari terakhir pembelaan, dan nasib memberi saya hadiah yang tidak dijangka. Antara dokumen Arkib Negeri Sevastopol adalah "Memoir peserta dalam pembelaan Sevastopol I.A. Bazhanov mengenai pengungsian sekumpulan pekerja Tentera Udara dari Sevastopol yang dikepung pada 2 Julai 1942 ", di mana dia, sebagai saksi mata, menggambarkan kisah kapal terbang, yang hampir sepenuhnya bertepatan dengan kenangan masa kecil saya.

Kini anda dapat dengan lebih dipercayai, membandingkan fakta dari sumber lain, secara terperinci untuk membayangkan bagaimana semuanya benar-benar berlaku. Bazhanov memberikan nama, dan di antaranya adalah nama ayah saya. "… Antara pengungsi adalah: Major Pustylnikov, Art. leftenan teknikal Stepanchenko, Art. Leftenan Medvedev, Kapten Polovinko, Kapten Krutko, Kapten Lyanev, Art. Leftenan Fedorov dan lain-lain. Terdapat gadis-gadis bersama kami, pekerja perubatan: Nina Legenchenko, Fira Golberg, Riva Keifman, Dusya … "Komandan kru pesawat amfibi GST (" Catalina ") - Kapten Malakhov, juruterbang bersama - Art. Leftenan Kovalev. Ketika menaiki pesawat, ada 32 orang, "… untuk GTS ini adalah beban yang besar", tetapi untuk tetap dimaksudkan untuk mati, dan Kapten Malakhov memutuskan untuk membawa semua orang. Setelah penerbangan berbahaya dan pendaratan paksa di perairan di laut terbuka, setelah serangan berulang kali oleh pesawat musuh yang menjatuhkan sejumlah 19 bom di pesawat amfibia yang tidak berdaya, mereka akhirnya sampai di Novorossiysk - semua orang diselamatkan oleh kapal perisai perisai Shield di bawah arahan Leftenan Komander Gerngross …

Oleh itu, kenangan masa kecil saya didokumentasikan tanpa diduga. Namun, di suatu tempat, di lubuk jiwa saya, rasa pedih dan benci terhadap ayah dan datuk kita membara. Saya berpendapat bahawa bukan hanya saya, tetapi juga lebih daripada satu generasi penduduk Sevastopol mengajukan soalan: "Adakah mustahil untuk mengadakan evakuasi, untuk mengelakkan kematian besar-besaran dan penangkapan memalukan puluhan ribu pembela wira kota kita?"

MENUNGGU PENYELAMAT

Pada hari-hari terakhir pertahanan, orang menekan ke laut, tentera dan komandan, orang awam, sia-sia menunggu "skuadron" sebagai satu-satunya harapan untuk keselamatan. Putus asa, banyak berjuang. Mereka cuba melarikan diri dengan rakit buatan sendiri, papan, berenang ke laut, lemas. Dari 1 Julai hingga 10 Julai, kapal, kapal terbang dan kapal selam berjaya membawa ke bahagian Caucasus yang cedera dan, dengan izin dari Ibu Pejabat, pada malam 1 Julai, komando Wilayah Pertahanan Sevastopol (SOR), aktivis parti dan kepimpinan bandar. Seramai 1726 orang. Mejar Jeneral P.G. Novikov, pembantunya untuk masalah tentera laut (organisasi evakuasi) - Kapten 3rd Rank Ilyichev. Terdapat 78,230 tentera dan komandan yang tersisa, tidak termasuk orang awam. Sebilangan besar mereka cedera. Tetapi pemindahan tidak berlaku. Mereka semua ditangkap atau mati dalam keadaan berpelukan.

Mengapa ia berlaku? Bagaimanapun, komandan yang sama, Petrov, Oktyabrsky, merancang dan lebih berjaya melaksanakan pengungsian para pembela Odessa dari 1 Oktober hingga 15 Oktober 1941. Dikeluarkan: 86 ribu anggota tentera dengan senjata, 5941 cedera, 570 senjata, 938 kenderaan, 34 kereta kebal, 22 pesawat dan 15 ribu.penduduk awam. Hanya pada malam terakhir, dalam sepuluh jam, "di bawah hidung" orang Jerman, empat bahagian dengan senjata berat (38 ribu orang) diasingkan dari kedudukan mereka. Selepas kekalahan Front Krimea pada bulan Mei 1942, Oktyabrsky, setelah bersama-sama melakukan evakuasi tiga tentera dari pangkalan terdekat semua kapal, penyapu ranjau, kapal tunda, tongkang, tongkang, bergerak dari Kerch ke Taman dari 15 hingga 20 Mei lebih daripada 130 ribu orang (42 324 cedera, 14 ribu orang awam), pesawat terbang, Katyushas, ​​senjata api, kereta dan 838 tan muatan. Dalam menghadapi tentangan Jerman yang sengit, menggunakan penerbangan tentera laut untuk perlindungan dari lapangan terbang Kaukasia. Arahan dari Markas Komando Tertinggi untuk evakuasi dipenuhi. Tentera mengikut perintah. Pengosongan tidak mungkin dilakukan tanpa perintah.

Kemudian, pada musim bunga 1942, keadaan di bahagian depan sangat kritikal. Kekalahan di Rzhev dan Vyazma, kekalahan pasukan kita di Kharkov, serangan Wehrmacht tanpa henti di Stalingrad dan Kaukasus Utara. Untuk menyedari keseluruhan tragedi situasi semasa, ketika nasib orang-orang kita "tergantung dalam keseimbangan", sudah cukup untuk membaca perintah NGO No. 227, yang dikenal sebagai "Bukan satu langkah mundur!". Perlu untuk mendapatkan masa dengan apa jua kos, untuk menunda kemajuan Jerman, untuk mencegah musuh merampas Baku dan Grozny (minyak). Di sini, di Sevastopol, unit-unit Wehrmacht "landasan", nasib Stalingrad diputuskan, asas-asas Great Breakthrough diletakkan dalam Perang Dunia II.

PENILAIAN DAN TIDAK BERFIKIR

Sekarang, apabila bahan-bahan dari arkib kami dan Jerman tersedia, seseorang dapat membandingkan kerugian pada hari-hari terakhir pertahanan, milik kami pada tahun 1942 dan bahasa Jerman pada tahun 1944, serta masalah pengosongan. Jelas bahawa persoalan mengenai pemindahan kita juga tidak dipertimbangkan terlebih dahulu. Lebih-lebih lagi, dalam arahan Majlis Ketenteraan Front Kaukasia Utara pada 28 Mei 1942 No. 00201 / op dinyatakan secara tegas: “1. Beri amaran kepada seluruh anggota komando, Tentera Merah dan Tentera Laut Merah bahawa Sevastopol mesti ditahan dengan sebarang kos. Tidak akan ada jalan masuk ke pantai Kaukasia … 3. Dalam memerangi para penggera dan pengecut, jangan berhenti pada langkah-langkah yang paling menentukan."

Bahkan lima hari sebelum bermulanya serangan ketiga (2-6 Jun), Jerman memulakan latihan udara dan kebakaran secara besar-besaran, melakukan tembakan artileri secara metodis. Hari-hari ini, pesawat Luftwaffe membuat lebih banyak serangan berbanding dengan keseluruhan tempoh pertahanan tujuh bulan sebelumnya (3,069 sorti), dan menjatuhkan 2,264 tan bom di bandar ini. Dan pada waktu subuh pada 7 Jun 1942, Jerman melancarkan serangan di seluruh bahagian depan SOR, secara berkala mengubah arah serangan utama, cuba menyesatkan perintah kami. Pertempuran berdarah berlaku, sering berubah menjadi pertempuran tangan-ke-tangan. Mereka berjuang untuk setiap inci tanah, untuk setiap bunker, untuk setiap parit. Garis pertahanan berlalu dari tangan ke tangan beberapa kali.

Setelah lima hari pertempuran sengit dan melelahkan, serangan Jerman mulai habis. Orang Jerman menerbangkan 1.070 pasukan sorti, menjatuhkan 1,000 tan bom, dan kehilangan 10,300 terbunuh dan cedera. Di beberapa unit, kerugian meningkat hingga 60%. Pada satu syarikat pada waktu petang hanya ada 8 tentera dan 1 pegawai. Situasi kritikal berkembang dengan peluru. Menurut V. von Richthofen sendiri, komandan Luftwaffe Aviation Cor 8, dia hanya tinggal satu setengah hari pengeboman intensif. Keadaan dengan petrol penerbangan tidak lebih baik. Sebagai Manstein, komandan Tentera Wehrmacht ke-11 di Crimea, menulis, "nasib serangan akhir-akhir ini nampaknya tergantung."

Imej

Pada 12 Jun, arahan SOR menerima telegram sambutan dari Panglima Tertinggi I.V. Stalin: "… Perjuangan tanpa pamrih rakyat Sevastopol berfungsi sebagai contoh kepahlawanan bagi seluruh Tentera Merah dan rakyat Soviet. Saya yakin bahawa pembela Sevastopol yang mulia akan menghormati tugas mereka terhadap Tanah Air. " Nampaknya kekuatan yang ada di pihak kita.

Mungkinkah komander SOR F.S. Oktyabrsky membangkitkan isu merancang pengungsian tentera? Selepas perang, panglima panglima Tentera Laut N.G.Kuznetsov akan menulis bahawa sehingga saat terakhir ada keyakinan bahawa Sevastopol dapat diadakan. "… Dalam pertempuran megah yang berlaku untuk Sevastopol, tidak ada yang dapat meramalkan ketika situasi kritis akan muncul. Perintah Markas Besar, seluruh situasi ketenteraan pada masa itu di front menuntut untuk bertempur di Sevastopol hingga peluang terakhir, dan tidak memikirkan pengungsian. Jika tidak, Sevastopol tidak akan memainkan peranan besar dalam perjuangan untuk Kaukasus dan, secara tidak langsung, untuk Stalingrad. Tentera Manstein tidak akan mengalami kerugian seperti itu dan akan dipindahkan lebih awal ke arah penting baru. Ketika Jerman berpindah ke barisan terakhir orang-orang Sevastopol di Cape Chersonesos dan seluruh kawasan perairan mula ditembak, menjadi mustahil untuk menghantar pengangkutan atau kapal perang ke sana…. Dan yang paling penting, perintah tempatan harus dipersalahkan karena kurangnya pandangan jauh, yang diperintahkan untuk berjuang hingga yang terakhir … dalam suasana pertempuran yang sengit, mereka tidak dapat terlibat dalam pengembangan rencana pengungsian. Semua perhatian mereka tertumpu pada menangkis serangan musuh. " Dan selanjutnya: "… tidak ada pihak berkuasa lain yang seharusnya menjaga para pembela Sevastopol sebagai Markas Tentera Laut Utama di bawah pimpinan Komisaris Rakyat … tidak ada yang mengecualikan kita, para pemimpin tentera laut di Moscow, dari tanggungjawab."

Menjelang 20 Jun, Jerman telah menjatuhkan lebih dari 15 ribu tan bom udara di kota itu, setelah menghabiskan semua simpanan mereka. Daripada bom, mereka mula menjatuhkan rel, tong, roda lokomotif dari pesawat. Serangan itu boleh lemas. Tetapi Jerman mendapat bala bantuan (tiga rejimen infanteri dan bahagian ke-46 dari Semenanjung Kerch) dan berjaya membawa 6 ribu tan bom yang mereka rampas dari gudang Front Crimean yang dihancurkan pada akhir Mei. Keunggulan kekuatan berada di pihak musuh. Pada malam 28-29 Jun, Nazi secara diam-diam menyeberang ke pantai selatan Teluk Sevastopol dengan pasukan dua bahagian (Bahagian Infanteri ke-22 dan ke-24) dan mendapati diri mereka berada di belakang pasukan kita. Serangan Jerman dari depan tidak melemah. Pertahanan sempadan luar telah kehilangan semua makna. Jerman tidak terlibat dalam pertempuran jalanan; artileri dan pesawat dikendalikan. Mereka menjatuhkan risalah, bom kecil dan letupan tinggi, secara metodikal menghancurkan kota yang terbakar. Kemudian Manstein menulis: "Secara keseluruhan, dalam Perang Dunia II, Jerman tidak pernah mencapai penggunaan artileri secara besar-besaran seperti dalam serangan di Sevastopol." Pada 29 Jun jam 22, arahan SOR dan Tentera Primorsky beralih ke bateri pantai ke-35 (BB) - pos komando simpanan armada. Unit kami mula menarik diri di sana, dengan pertempuran.

KEADAAN INSURANS

Adakah evakuasi mungkin dilakukan, pada prinsipnya, dalam keadaan sekatan dari laut dan udara, di bawah serangan tembakan dan pengeboman berterusan, dengan ketenteraman udara sepenuhnya dari musuh?

Jangkauan penerbangan kami dari lapangan terbang Caucasus dan Kuban tidak membenarkan kami menggunakannya untuk penutup udara. Selama lima hari berikutnya, 450-500 pesawat Kor Udara ke-8 Jeneral von Richthofen terus menerus, siang dan malam, mengebom bandar. Di udara ada, saling menggantikan, pada masa yang sama 30-60 pesawat musuh. Kemungkinan memuat kapal hanya pada waktu malam, dan malam musim panas tidak lama, tetapi Jerman mengebom pada waktu malam, menggunakan bom pencahayaan. Sebilangan besar orang (sekitar 80 ribu orang) telah terkumpul di jalur sempit - hanya 900-500 meter - dari pantai yang tidak dilengkapi, berhampiran BB ke-35 dan Cape Chersonesos. Terdapat juga orang awam di bandar ini - dengan harapan pemindahan yang dirancang (menurut khabar angin). Orang Jerman dari Konstantinovsky Ravelin, dari seberang Teluk Sevastopol, menerangi landasan lapangan terbang Chersonesos dengan lampu pencarian. Hampir setiap bom, setiap peluru menemui mangsa. Panas musim panas tidak dapat ditanggung. Terdapat bau mayat yang berterusan di udara. Gerombolan lalat mengerumuni. Hampir tidak ada makanan. Tetapi yang paling penting, orang menderita kehausan. Ramai yang cuba minum air laut, mereka segera muntah. Mereka menyelamatkan diri dengan meminum air kencing mereka sendiri (yang memilikinya), menyaringnya melalui kain.Artileri Jerman menembak ke seluruh badan air, pendekatan kapal tidak mungkin. Masa untuk evakuasi hilang. Ini difahami baik di Markas Besar dan di ibu pejabat Front Kaukasia Utara, tetapi mereka melakukan segala yang benar-benar mungkin dalam situasi kritis dan sukar itu.

Tanda isyarat BB ke-35 menerima arahan Budyonny pada pukul 22:30. 30 Jun. "1. Dengan perintah Ibu Pejabat ke Oktyabrsky, Kulakov segera berangkat ke Novorossiysk untuk mengatur pemindahan barang-barang yang cedera, tentera, dan barang berharga dari Sevastopol. 2. Mejar Jeneral Petrov kekal sebagai komandan SOR. Untuk menolongnya, tetapkan panglima pangkalan pendaratan sebagai pembantu di markas tentera laut. 3. Mejar Jeneral Petrov segera mengembangkan rencana penarikan berurutan ke tempat pemuatan orang yang cedera dan unit yang diperuntukkan untuk pemindahan di tempat pertama. Sisa-sisa pasukan untuk melakukan pembelaan keras kepala, yang bergantung pada kejayaan eksport. 4. Semua yang tidak dapat dieksport akan mengalami kerosakan tanpa syarat. 5. Angkatan Udara SOR beroperasi mengikut kemampuannya, setelah itu terbang ke lapangan udara Kaukasia."

Sementara enkripsi sedang diproses dan mencari Jenderal Petrov, dia dan markasnya sudah berada di laut, di kapal selam Sch-209. Petrov cuba menembak dirinya sendiri. Lingkungan tidak memberi, mengambil pistol. Pada saat yang sama, markas Armada Laut Hitam di Novorossiysk (Laksamana Muda Eliseev) menerima perintah: “1. Semua kapal MO, kapal selam, kapal peronda dan penyapu ranjau berkelajuan tinggi dalam perkhidmatan, harus dihantar ke Sevastopol untuk mengambil mangsa, tentera dan dokumen yang cedera. 2. Sebelum Oktyabrsky tiba di Novorossiysk, organisasi ini diberikan kepada anda. 3. Semasa melalui penerbangan, bawa peluru yang diperlukan oleh pembela untuk melindungi eksport. Berhenti menghantar pengisian semula. 4. Sepanjang tempoh operasi untuk mengevakuasi Angkatan Udara Armada Laut Hitam untuk memaksimumkan serangan terhadap lapangan terbang musuh dan pelabuhan Yalta, dari mana pasukan blokade beroperasi."

1 Julai pada jam 23 45 minit pada BB ke-35 menerima telegram dari Novorossiysk: “… Simpan bateri dan Chersonesos. Saya akan menghantar kapal. Oktober ". Kemudian ahli isyarat menghancurkan cipher, kod dan peralatan. Komunikasi dengan Kaukasus terputus. Unit kami, yang berada dalam blokade lengkap, ditekan oleh Jerman ke laut, menempati pertahanan perimeter, menangkis serangan dari kekuatan terakhir mereka dengan kos kerugian besar. Pada jam 00 35 min. Pada 2 Julai, atas perintah, setelah melepaskan tembakan terakhir dan tuduhan kosong, menara pertama BB ke-35 diletupkan, pada jam 1 10 minit. menara ke-2 diletupkan. Orang ramai menunggu kedatangan kapal sebagai harapan terakhir untuk keselamatan.

Keadaan cuaca juga memainkan peranan negatif. Oleh itu, daripada 12 pesawat Angkatan Udara Armada Laut Hitam yang berlepas dari Kaukasus pada malam 1 hingga 2 Julai, 10 ICBM tidak dapat jatuh. Terdapat penggabungan besar. Pesawat terbang ke lapangan terbang dalam mod pemadaman penuh, tetapi tidak ada isyarat bersyarat untuk mendarat - petugas lapangan terbang cedera parah akibat tembakan cangkang lain, dan pesawat berpatah balik. Pada saat terakhir, komander pangkalan udara ke-12, Mejar V.I. Untuk sesaat, dumper memberikan sinar pencahayaan ke puncak, ke arah pesawat yang berlepas. Kedua-dua mereka berjaya kembali dan duduk di Teluk Kamyshovaya di bawah cahaya bulan, hampir membuta tuli, di bawah hidung orang Jerman. Pesawat pengangkutan enjin berkembar "Chaika" (komander Kapten Naumov) membawa 40 orang, GST-9 "Katalina" (komandan Kapten Malakhov) - 32 orang, 16 daripadanya cedera dan paramedik diketuai oleh ketua pegawai perubatan peringkat kedua Korneev, dan anggota tentera Armada Laut Hitam Angkatan Udara ke-12 pangkalan udara. Ayah saya juga menaiki kapal terbang ini.

Di kawasan Yalta dan Foros, kapal-kapal kami jatuh ke zon pertempuran kapal torpedo Itali (kumpulan Mokkagata). Pada final, orang Itali pada 9 Julai yang melakukan pembersihan casemates BB ke-35 dan penangkapan pembela terakhirnya. Terdapat versi bahawa mereka dibantu dari dalam oleh ejen Abwehr KG-15 (Sergei Tarov) yang merupakan antara pejuang kita.

Imej

EJEN MENANAM PANIK

Pada 4 Julai, Budyonny, atas arahan Markas Komando Tertinggi, mengirim telegram kepada Majlis Tentera Armada Laut Hitam: “Di pantai SOR masih banyak kumpulan pejuang dan komandan yang terpisah yang terus menentang musuh. Adalah perlu untuk mengambil semua langkah untuk mengevakuasi mereka, mengirim kapal kecil dan pesawat laut.Motivasi para pelaut dan juruterbang kemustahilan untuk mendekati pantai kerana ombak tidak betul, anda boleh menjemput orang tanpa mendekati pantai, menaiki mereka 500-1000 m dari pantai."

Tetapi Jerman telah menyekat semua pendekatan ke pantai dari darat, dari udara dan dari laut. Penyapu ranjau ranjau No. 15 dan No. 16 yang berangkat pada 2 Julai, kapal peronda No. 015, No. 052, No. 078, kapal selam D-4 dan Shch-215 tidak sampai ke Sevastopol. Diserang oleh kapal terbang dan kapal torpedo, setelah mengalami kerusakan, mereka terpaksa kembali ke Kaukasus. Dua kapal, SKA-014 dan SKA-0105, di kawasan Cape Sarych menemui kapal kami SKA-029, yang melawan pesawat musuh selama beberapa jam. Daripada 21 anak kapal, 12 terbunuh dan 5 cedera, namun pertempuran tetap berlanjutan. Yang cedera dikeluarkan dari SKA-209 yang rosak dan kapal itu ditarik ke Novorossiysk. Dan terdapat banyak episod seperti itu.

Semua percubaan untuk menerobos ke pergunungan hingga ke partisan tidak berjaya. Sehingga 12 Julai, tentera kita, secara berkumpulan dan bersendirian, separuh mati kerana dahaga dan kelaparan, dari luka dan keletihan, dengan tangan, puntung, pisau, batu, bertempur dengan musuh, lebih suka mati dalam pertempuran.

Keadaan itu juga diperburuk oleh kerja aktif ejen Jerman. Tidak ada garis depan yang berterusan sejak 29 Jun, ketika Nazi pada waktu malam, secara diam-diam menyeberang ke sisi selatan Teluk Sevastopol dan menyerang pertahanan kami dari belakang. Ejen-ejen Jerman yang mengenakan pakaian awam atau seragam Tentera Merah, fasih dan rapi fasih berbahasa Rusia (bekas emigran, orang-orang Jerman yang diperjuangkan, pembelot), yang menjalani latihan khas dalam rejimen tujuan khas Brandenburg, dari syarikat ke-6 batalion ke-2 rejimen ini, bersama-sama dengan unit berundur dan penduduk menarik diri ke kawasan BB ke-35 dan Cape Chersonesos. Orang Jerman, mengetahui bahawa pada zaman pertahanan, pengisiannya terutama dari para pejuang yang digerakkan di Kaukasus, selain itu menggunakan Abwehr RDG "Tamara" khas, yang terbentuk dari jumlah pendatang Georgia yang tahu bahasa Georgia dan bahasa lain Kaukasus. Ejen musuh, yang menjadi kepercayaan, menaburkan panik, sentimen kekalahan, permusuhan terhadap perintah, mendesak untuk menembak di belakang komandan dan komisaris, pergi ke Jerman, menjamin kehidupan dan jatah. Mereka dikenali melalui perbualan, wajah yang diberi makan dengan baik, dengan kain bersih dan terbunuh di tempat. Tetapi, nampaknya, tidak selalu. Hingga kini, tidak jelas siapa yang memberi isyarat dari pelbagai bahagian pantai dengan lampu suluh, kod Morse, semaphore tanpa tanda tangan, memperkenalkan kekeliruan, membingungkan para komandan kapal yang mendekati pantai dalam keadaan pemadaman lengkap, dalam mencari tempat untuk memuatkan tentera yang cedera dan tinggal.

LIBERASI SEVASTOPOL

Bagaimana keadaan berkembang bagi orang Jerman pada 8-12 Mei 1944? Komando Tentera ke-17 sebelumnya, sejak November 1943, mengembangkan pilihan untuk kemungkinan pengungsian pasukan, melalui laut dan udara. Sesuai dengan rancangan evakuasi: "Ruterboot" (perahu dayung), "Glaterboot" (glider) dan "Adler" (helang) - di teluk Streletskaya, Krugla (Omega), Kamysheva, Kazachya dan di daerah Cape Chersonesos, 56 tempat tidur dilengkapi … Terdapat banyak kapal motor, BDB dan kapal. Di pelabuhan Romania, sekitar 190 pengangkutan Romania, Jerman, awam dan tentera, sudah siap. Terdapat kepraktisan, organisasi dan perintah Jerman mereka yang berbangga. Ia dijadualkan dengan jelas - kapan, dari mana, dari tempat berlabuh, unit tentera mana dan kapal motor, tongkang atau kapal mana yang harus dimuat. Kapal besar harus menunggu di laut lepas, dari jangkauan artileri kami. Tetapi Hitler menuntut "untuk tidak mundur, menahan setiap parit, setiap kawah, setiap parit" dan membiarkan pengungsian hanya pada 9 Mei, ketika unit kami telah mengambil Sapun Gora dan memasuki kota.

Masa untuk evakuasi hilang. Ternyata "penggiling daging manusia" yang sama. Hanya kita yang berjuang hingga terakhir, praktis dengan tangan kosong, tanpa makanan dan tanpa air, selama hampir dua minggu, dan orang Jerman, yang memiliki banyak senjata dan peluru, menyerah begitu saja setelah menjadi jelas bahawa evakuasi gagal. Hanya SS, meliputi evakuasi ke m.Chersonesos, kira-kira 750 orang, menentang dengan kuat, cuba pergi ke laut dengan kapal rakit dan kapal kembung dan musnah.

Menjadi jelas bahawa tanpa penutup udara yang boleh dipercayai dan berkesan, praktiknya mustahil untuk mengatur evakuasi dalam keadaan spesifik ketahanan api aktif, menyekat dari udara dan laut. Pada tahun 1944, Jerman kehilangan lapangan terbang Krimea mereka, seperti yang kita buat pada tahun 1941. Panik, kekacauan dan kekeliruan sepenuhnya berlaku di bawah pukulan pasukan kita. Menurut keterangan mantan ketua staf Angkatan Laut Jerman di Laut Hitam G. Konradi, “pada malam 11 Mei, panik mulai berlabuh. Tempat duduk di kapal-kapal diambil dengan pertarungan. Kapal-kapal itu terpaksa diluncurkan tanpa menyelesaikan muatan, jika tidak, mereka dapat tenggelam. " Komando Tentera ke-17 dievakuasi di tempat pertama, meninggalkan pasukan mereka di belakang. Walaupun begitu, tentera mengajukan tuntutan terhadap Tentera Laut Jerman, menuduh mereka tragedi Tentera Darat ke-17. Namun, armada itu merujuk kepada "kehilangan alat pengangkut besar akibat serangan torpedo, penembakan dan serangan udara musuh."

Akibatnya, hanya di darat, di kawasan BB ke-35 dan Tanjung Chersonesos, Jerman kehilangan lebih dari 20 ribu orang terbunuh, dan 24 361 orang ditawan. Kira-kira 8100 orang Jerman terbunuh di laut. Bilangan orang hilang belum dapat ditentukan dengan tepat. Dari lima jeneral Tentera ke-17, hanya dua yang terselamat, dua menyerah, dan mayat yang lain ditemui di antara yang mati.

Perlu diingat bahawa Jerman meninggalkan pasukan minimum untuk mempertahankan kubu tersebut. Secara keseluruhan, pada 3 Mei, terdapat kira-kira 64,700 orang Jerman dan Rom. Sebilangan besar tentera Tentera Darat ke-17, "tidak perlu langsung untuk pertempuran" - belakang, unit Romania, tawanan perang, "hivis" dan penduduk awam (sebagai penutup), dipindahkan lebih awal, dalam tempoh dari 8 April hingga 5 Mei 1944, kerana hanya tentera kita yang menerobos pertahanan Jerman di Crimean Isthmus. Dalam tempoh evakuasi pasukan Jerman-Romania dari Crimea, kapal dan pesawat Armada Laut Hitam tenggelam: 69 pengangkutan, 56 BDB, 2 MO, 2 kapal gun, 3 TRSC, 27 kapal peronda dan 32 kapal jenis lain. Sebanyak 191 kapal. Kerugian - lebih daripada 42 ribu tentera dan pegawai Romania dan Jerman.

Dengan ketuanan udara penerbangan Jerman yang sempurna pada bulan Julai 1942, nasib yang sama menanti kapal-kapal Armada Laut Hitam. Tidak hairanlah Jerman menyebut rancangan serangan ketiga di Sevastopol "Sturgeon fishing". Pengangkutan ambulans "Armenia", yang mengangkut anggota perubatan hospital dan yang cedera, lebih dari 6 ribu orang, pengangkutan kebersihan "Svaneti", "Abkhazia", ​​"Georgia", kapal motor "Vasily Chapaev", yang kapal tangki "Mikhail Gromov", kapal penjelajah "Chervona Ukraine", kapal pemusnah "Svobodny", "Mampu", "Sempurna", "Tanpa ampun", pemimpin "Tashkent" dan "Kharkov". Dan ini bukanlah senarai lengkap kerugian hanya dari serangan udara. Selepas itu, Ibu Pejabat melarang penggunaan kapal besar tanpa penutup udara yang boleh dipercayai.

TENTANG ADMIRAL OKTOBER

Di Ukraine yang "merdeka", adalah kebiasaan untuk menyalahkan kepimpinan tentera Soviet kita untuk segalanya - Markas Komando Tertinggi, komandan IDF dan Laksamana F.S. Oktyabrsky. Dikatakan bahawa "pejuang ditipu", perintah "melarikan diri dengan cara yang pengecut dan memalukan", meninggalkan unit mereka, dan kapal perang, "besi berkarat, berbau barang yang memerlukan", menyesal, meninggalkan mereka untuk menetap di pelabuhan Kaukasus. Virus kebencian terhadap masa lalu Soviet diperkenalkan ke dalam kesadaran masyarakat. Penyebab sebenar kematian tentera Primorsky - E. von Manstein digantikan oleh pasukan khayalan - Laksamana F.S. Oktyabrsky. Penerbitan bercetak seperti itu dijual bahkan di wilayah kompleks muzium Pantai ke-35.

Sudah tentu, dari sudut moral masyarakat, tidak berguna perintah kita untuk meninggalkan pasukannya. Tetapi perang mempunyai undang-undangnya sendiri, kejam, kejam, bermula dari kesediaan tentera, untuk mencapai tujuan utama - Kemenangan. "Perang seperti perang." Memerlukan 30-35 tahun untuk melatih seorang komandan bahagian, dan beberapa bulan untuk melatih seorang pejuang. Dalam pertempuran, seorang pejuang menutupi komandannya dengan dadanya. Inilah yang dinyatakan oleh Piagam (Bab 1, Artikel 1 UVS Angkatan Bersenjata USSR). Dan ini adalah perkara biasa dalam perang.Jadi ia berada di bawah Suvorov, dan di bawah Kutuzov, dan di bawah Ushakov. Begitu juga semasa Perang Patriotik Besar.

Perang memaksa anda berfikir secara berbeza. Mari kita anggap bahawa Petrov, Oktyabrsky, Majlis Tentera Tentera Primorsky dan SOR, markas dan direktorat tentera dan tentera laut, akan tetap berperang dengan unit-unit "hingga kesempatan terakhir". Seluruh komando tinggi mati secara berani atau akan ditawan. Ini hanya bermanfaat bagi musuh kita. Oktyabrsky bukan sahaja komandan SOR, tetapi juga komandan Armada Laut Hitam, dan ini, sebenarnya, armada itu sendiri, kapal perang dan kapal. Ini adalah armada yang besar dan kompleks. Lima hingga tujuh pangkalan tentera laut, hampir sama seperti di Armada Baltik dan Utara, penerbangan tentera laut (Tentera Udara Armada Laut Hitam). Perusahaan pembaikan kapal, perkhidmatan perubatan dan kebersihan (rawatan yang cedera), depot peluru (peluru, bom, ranjau, torpedo, kartrij), pengurusan teknikal armada, MIS, hidrografi, dll Oktober 1941. Kisah itu tidak berakhir dengan kehilangan Sevastopol. Masih bertahun-tahun perang berdarah dan tanpa ampun di depan, di mana sesiapa sahaja, baik laksamana dan swasta, boleh mati. Tetapi masing-masing mempunyai takdir tersendiri …

Philip Sergeevich memerintahkan Armada Laut Hitam pada masa yang sangat sukar - dari tahun 1939 hingga 1948. Stalin "menyingkirkan" dia dan melantiknya semula. Dia adalah Wakil Panglima Pertama Angkatan Laut USSR, ketua ChVVMU im. P.S. Nakhimov, pemeriksa-penasihat Kementerian Pertahanan USSR, timbalan Angkatan Bersenjata USSR. Walaupun mengalami penyakit yang serius, dia tidak dapat membayangkan dirinya berada di luar armada, tetap berada di peringkat hingga akhir. Atas permintaan para veteran, hanya pada tahun 1958 dia menjadi Pahlawan Kesatuan Soviet. Kapal perang, latihan latihan Angkatan Laut, jalan-jalan di Sevastopol, di kota Chisinau dan di kota Staritsa, wilayah Tver, menanggung namanya. Dia adalah warganegara kehormat kota pahlawan Sevastopol.

Melalui pemikiran tanpa berfikir atau kerana hasrat sia-sia untuk mempromosikan diri mereka, para sejarawan individu terus membuka "tempat kosong" dari halaman-halaman gelap "masa lalu" yang mengerikan kita, mengambil fakta-fakta individu, tanpa mengambil kira punca dan peristiwa sebenar masa itu, dan orang muda mengambil semua ini dengan nilai muka. Mencela laksamana pengkhianatan (ditinggalkan pejuang, pengecut melarikan diri), tidak jujur, yang disebut "pengkritik" ini yang tidak menghidu mesiu, setelah menunggu lelaki itu pergi ke dunia lain, menuduhnya melakukan semua dosa fana, mengetahui bahawa dia tidak lagi dapat menjawab dengan penuh maruah.

Para veteran, dengan pengecualian yang jarang berlaku, sama sekali tidak menganggap diri mereka "ditinggalkan, dikhianati, ditipu." Petugas kecil artikel pertama Smirnov, yang ditangkap di Cape Chersonesos, menulis selepas perang: "… mereka tidak mengkhianati kita, tetapi mereka tidak dapat menyelamatkan kita." Soalannya lebih teknikal: mengapa anda tidak berjaya mengusir semua orang? Seorang sejarawan "dari infanteri", "pakar" dalam tradisi angkatan laut, menuduh laksamana melanggar tradisi, "tidak meninggalkan kapal terakhir."

Seluruh cara hidup angkatan laut, pertempuran dan organisasi harian, tugas pegawai, peraturan perkhidmatan selama lebih dari 300 tahun ditentukan bukan oleh tradisi, tetapi oleh piagam kapal dan dokumen berkanun lain, dimulai dengan lima jilid "Laut" Piagam "Peter I. Inilah asasnya, matriks asal tradisi tentera laut, dan bukan sebaliknya. Piagam kapal juga memuat tugas komandan kapal ketika kemalangan (Artikel 166). Item terakhir diserlahkan: "Komandan meninggalkan kapal terakhir." Tetapi sebelum itu dinyatakan dengan jelas bahawa "komandan memutuskan untuk meninggalkan kapal oleh personel." Panglima kapal itu adalah "raja" dan "dewa". Dia telah diberi hak untuk secara bebas, secara sendirian membuat keputusan. Dan alat keselamatan ada di hujung jarinya, di atas kapal. Dia tidak perlu mengadakan Majlis Tentera, meminta izin dari Ibu Pejabat, atau "melancarkan mekanisme" perancangan markas. Dan semua ini memerlukan masa - masa yang tidak ada di sana.

Popular oleh topik