Dipulihkan selepas bersalin. "Merry Life" oleh Pavel Dybenko (bahagian 2)

Dipulihkan selepas bersalin. "Merry Life" oleh Pavel Dybenko (bahagian 2)
Dipulihkan selepas bersalin. "Merry Life" oleh Pavel Dybenko (bahagian 2)
Anonim
"Pelaut Napoleon"

Ketika pemberontakan Kerensky dan Krasnov meletus, Dybenko berada di pusat peristiwa. Usaha untuk mengembalikan kuasa Kerajaan Sementara gagal. Pada pukul dua pagi, Trotsky, bagi pihak Majlis Komisaris Rakyat, mengirim telegram kepada Petrograd: “Usaha Kerensky untuk memindahkan pasukan kontra-revolusi ke ibu kota revolusi mendapat penolakan yang menentukan. Kerensky mundur, kami maju. Tentera, pelaut dan pekerja Petrograd telah membuktikan bahawa mereka mampu dan bersedia, dengan tangan di tangan, untuk menegaskan kehendak dan kekuatan demokrasi. Kaum borjuasi berusaha mengasingkan tentera revolusi, Kerensky berusaha menghancurkannya dengan kekuatan Cossack. Kedua-duanya, dan yang lain mengalami keruntuhan yang menyedihkan … Rusia revolusioner dan pemerintah Soviet berhak untuk bangga dengan detasemen Pulkovo mereka, yang beroperasi di bawah komando Kolonel Walden."

Penyelidik Vasiliev menjelaskan kegagalan pemberontakan sebagai berikut: "Kempen Krasnov Cossack, yang ditakdirkan untuk dikalahkan sebelumnya, dengan jelas menunjukkan kepada seluruh Rusia kelemahan tentera, perpecahan besar-besaran negara dan demoralisasi sepenuhnya dari semua kekuatan yang sehat yang mampu bertarung, tetapi tidak bersedia melawan. Keletihan perang, propaganda sosialis, masalah dengan pengangkutan kereta api, ketidakpercayaan, dan kadang-kadang kebencian terhadap AF Kerensky yang tidak popular - ini hanya beberapa alasan untuk kekalahan kempen anti-Bolshevik menentang Petrograd."

Ngomong-ngomong, setelah kemenangan itu, Pavel Efimovich sendiri sering membanggakan bahawa "dia secara peribadi menangkap ataman Krasnov."

Dipulihkan selepas bersalin. "Merry Life" oleh Pavel Dybenko (bahagian 2)

Secara umum, masa itu menjadi semacam "jam terbaik" bagi Dybenko. Pada akhir November 1917, Lenin memerintahkan Dybenko untuk menangani masalah Majlis Konstituen. Sebenarnya, Pavel Efimovich menerima perintah untuk membubarkan "perhimpunan konstituen". Untuk ini, Dybenko mengumpulkan beberapa ribu pelayar. Secara umum, tentera ini akan cukup untuk mengakhiri bukan sahaja Majlis Konstituen, tetapi juga parti Vladimir Ilyich. Mungkin pemikiran seperti itu menjalar ke kepala Paul, tetapi dia tidak berani.

Ketika puluhan ribu penunjuk perasaan, termasuk pekerja, intelektual dan askar garnisun, masuk ke jalan-jalan di Petrograd pada awal Januari 1918, Dybenko mendapati dirinya berada di tengah masalah. Rakyat menuntut demokrasi dan peralihan kuasa ke Dewan Konstituen. Pavel Efimovich secara peribadi memberikan perintah kepada pelayarnya untuk melepaskan tembakan dengan senapang mesin ke arah demonstran di sudut Nevsky dan Liteiny Prospekt. Dan timbalan anggota Dewan Konstituen, Shingarev dan Kokoshkin, yang sebelumnya bertugas sebagai menteri di Pemerintahan Sementara, dibawa keluar oleh para pelaut di hospital. Di sini mereka ditikam dengan bayonet.

Setelah penghapusan "konstituen", Dybenko mendapat kekuatan dan kekuatan yang luar biasa. Dia menjadi sangat kuat sehingga pihak atasan mula sangat takut kepadanya. Dia digelar "pelaut Napoleon" dan dianggap orang luar yang secara tidak sengaja memasuki golongan elit parti. Dan untuk mengawal "pelaut" Fyodor Raskolnikov ditugaskan kepadanya, juga, dengan cara, "pelaut".

Raskolnikov, secara sederhana, mempunyai sikap negatif terhadap Dybenko. Dan dia sangat cemburu padanya. Seperti orang lain, dia tahu betul bahawa Pavel Efimovich membuat kerjaya yang memusingkan bukan berkat fikiran atau bakatnya yang cemerlang, tetapi menggunakan akses ke tempat tidur Kollontai. Sudah tentu, Fedor juga bermimpi berada di sana. Tetapi sukar untuk menggegarkan kedudukan Dybenko. Tetapi Raskolnikov tidak berputus asa. Dia selalu menulis pengecaman terhadap Dybenko, menuduhnya mabuk yang tidak terkawal dan pematerian pelaut.Menurut Raskolnikov, Dybenko berusaha untuk "mendapatkan populariti yang murah."

Tetapi itu bukan pengecaman "teman setia", tetapi watak Dybenko pada tahun 1918 hampir membunuhnya. Pada bulan Februari, tentera Jerman melancarkan serangan aktif. Pavel Efimovich pada waktu itu memerintahkan pengasingan pelaut dekat Narva.

Walaupun fakta bahawa di Brest, sementara itu, ada rundingan, Jerman ingin menyelesaikan musuh yang terseksa. Kegagalan tentera akan menjadikan kaum Bolshevik lebih akomodatif, yang bermaksud bahawa perdamaian yang terpisah dapat ditandatangani dengan lebih cepat dan tanpa tuntutan. Sudah jelas bahawa Jerman tidak akan menjatuhkan Lenin. Cukup bagi mereka untuk menekannya ke kuku.

Pavel Efimovich, yang hampir tidak berada di dekat Narva, mulai membungkuk. Pertama sekali, dia menolak pertolongan ketua sektor pertahanan Parsky, dengan sombong memberitahunya bahawa "kita akan berjuang sendiri." Tetapi kesombongan membiarkan Dybenko turun. Dalam pertempuran Yamburg, dia dikalahkan. Dan dia melarikan diri, dengan membawa pasukan lain. Oleh itu, Narva, yang meliputi ibu kota, dibiarkan tanpa perlindungan. Menurut ingatan Parsky, "pengabaian Narva terjadi terutama kerana tidak ada kepemimpinan umum dan komunikasi dalam tindakan tersebut, kerana detasemen yang buruk atau hampir tidak siap menyebabkan pertempuran tidak pantas dan mereka mengalami kerugian yang tidak perlu (pelaut menderita lebih banyak daripada yang lain); akhirnya, suasana pasukan nampaknya dipengaruhi oleh situasi yang terjadi ketika itu, antara perang dan perdamaian, yang membimbangkan orang dan menyumbang kepada penurunan stamina mereka."

Vladimir Ilyich Lenin menulis dalam editorial Pravda pada 25 Februari 1918: "Minggu ini adalah untuk Parti dan seluruh rakyat Soviet pelajaran pahit, menyinggung, sukar, tetapi perlu, berguna dan bermanfaat." Kemudian dia menyebutkan "pesan memalukan yang menyakitkan tentang penolakan rejimen untuk mempertahankan kedudukan mereka, tentang penolakan untuk mempertahankan bahkan garis Narva, tentang kegagalan untuk mematuhi perintah untuk menghancurkan segalanya dan semua orang selama retret; apatah lagi penerbangan, kekacauan, rabun, ketidakberdayaan, kepincangan."

Imej

Dybenko bersama pelayarnya berundur ke Gatchina. Dan di sini mereka dilucutkan senjata pada awal bulan Mac. Setelah sekian lama, dia diusir dari RCP (b) dan dilucutkan dari semua jawatan. Keputusan ini dibuat di Kongres Soviet Soviet. Kemudian dia ditangkap sama sekali. Senarai tuduhan itu sangat mengagumkan: penyerahan Narva, penerbangan dari kedudukan, tunduk kepada komando kawasan pertempuran, mabuk, pelanggaran disiplin, dan sebagainya. Perkara terburuk bagi Dybenko dalam keadaan ini ialah Kollontai tidak berdiri untuknya buat pertama kalinya. Tetapi Alexandra Mikhailovna melakukan ini bukan atas kehendaknya sendiri, dia pada masa itu tidak berdaya untuk menolongnya "helang". Faktanya ialah dia menentang kesimpulan Brest Peace. Saya pergi, untuk bercakap, bertentangan dengan keputusan parti. Perkara ini tidak dimaafkan walaupun yang terdekat. Oleh itu, dia dikeluarkan dari semua jawatan, termasuk dari Jawatankuasa Pusat Parti. Sudah jelas bahawa Alexandra Mikhailovna selamanya tidak boleh berada dalam aib politik, tetapi memerlukan masa yang cukup untuk keadaan itu tenang.

Benar, itu tidak cukup lama. Ketika ancaman pelaksanaan "pelaut" menjadi jelas, Kollontai tetap bergegas menyelamatkannya. Dia secara peribadi berurusan dengan Trotsky, Krylenko, Krupskaya dan juga Lenin. Tetapi setiap orang mempunyai sikap negatif terhadap Dybenko. Bahkan ada yang bertanya dengan sinis dan niat jahat yang tidak tersembunyi: "Siapa yang akan anda siasat?"

Alexandra Mikhailovna tertekan. Dalam buku hariannya, dia bahkan meninggalkan catatan bahawa dia sudah siap untuk "memanjat perancah" bersama dengan Dybenko. Tetapi dia dengan cepat menolak pemikiran ini, menggantikannya dengan keinginan untuk mengatur pemberontakan pelaut. Tetapi itu tidak dapat dicapai, walaupun mereka bersetuju untuk melepaskan tembakan di Kremlin. Seseorang menasihatinya untuk menghalalkan hubungan dengan Dybenko, mereka mengatakan, isteri yang sah masih memiliki lebih banyak peluang untuk menyelamatkannya daripada perempuan simpanan yang dangkal.Untuk mewujudkan keluarga yang sah untuk Kollontai adalah pengkhianatan sebenar terhadap prinsip dan kepercayaannya sendiri. Dan dia menyerahkan semua yang dia percayai demi "pelaut". Catatan mengenai perkahwinan Kollontai dan Dybenko muncul di surat khabar. Benar, tidak ada yang mengatakan bahawa unit masyarakat Soviet ini adalah rekaan, dan Pavel Efimovich hampir tidak tahu sama sekali bahawa dia tiba-tiba menjadi suami.

Setelah menjadi isteri yang sah, Alexandra Mikhailovna dapat menyelamatkan Dybenko sebelum perbicaraan. Dia secara peribadi berjanji bahawa suaminya tidak akan meninggalkan ibu kota. Menurut saksi mata, ketika pelaut mengetahui tentang pembebasan pemimpin mereka, mereka berjalan selama dua hari. Sudah tentu, bersama dengan Dybenko. Lebih-lebih lagi, dia tidak menjemput isterinya untuk bercuti. Dan kemudian dia hilang sepenuhnya dari ibu negara. Ketika Kollontai mengetahui tentang pengkhianatan Dybenko, dia melarikan diri ke Petrograd, takut ditangkap. Surat khabar, seolah-olah bersaing satu sama lain dalam kecerdasan, menggambarkan warna-warna perincian pelarian "pelaut". Ada yang mengaitkannya dengan kecurian sejumlah wang, yang lain - banyak pembunuhan.

Pemerintah, kita mesti memberikannya dengan sewajarnya, berusaha menyelesaikan keadaan dengan aman. Tetapi Dybenko bertindak balas dengan agresif. Nikolai Krylenko, yang memimpin kes terhadap Pavel Efimovich, bagaimanapun berjaya menghubunginya sekali dan mengumumkan penangkapannya. Dan sebagai tindak balas saya mendengar: "Belum diketahui siapa dan siapa yang akan ditangkap."

Bersembunyi di Samara, Dybenko melancarkan kempen kuat untuk mempertahankan kekasihnya. Dan, dengan rasa sokongan, dia berkelakuan tidak sopan walaupun dengan Lenin, mengingatkannya tentang "emas Jerman". Semasa perbicaraan, dia menyampaikan pidato yang ditulis oleh Kollontai: “Saya tidak takut dengan keputusan yang saya buat, saya takut akan keputusan mengenai Revolusi Oktober, atas keuntungan yang diperoleh dengan harga darah proletar. Ingat, keganasan Robespierre tidak menyelamatkan revolusi di Perancis dan tidak melindungi Robespierre sendiri, mustahil untuk membenarkan penyelesaian skor peribadi dan penyingkiran pegawai yang tidak bersetuju dengan dasar majoriti dalam kerajaan.. Komisaris Rakyat harus terhindar dari menyelesaikan skor dengannya dengan cara mencela dan memfitnah … tidak ada norma yang ditetapkan. Kami semua melanggar sesuatu … Pelaut mati ketika panik dan kekeliruan berlaku di Smolny … ". Dybenko memenangi perbicaraan, pelaksanaan dibatalkan. Setelah berakhirnya perjumpaan, para pelaut membawa wira mereka dalam pelukan. Pavel Efimovich, setelah memenangi salah satu kemenangan terpenting dalam hidupnya, jatuh dalam keadaan mabuk. Dan bagaimana dengan Alexandra Mikhailovna? Dia menderita dan bimbang, mengetahui dengan baik bahawa "helang" nya, bersenang-senang di sarang yang paling keji di Moscow.

Imej

Perkahwinan mereka hanya berlangsung beberapa tahun. Pavel Efimovich rajin menghindari isterinya, lebih suka tidak melihatnya sama sekali. Dan ketika dia melarikan diri ke Oryol, Kollontai memberikan kata-katanya kepada Lenin untuk memutuskan "subjek yang tidak layak."

Anjing setia revolusi

Vladimir Ilyich mempunyai banyak alasan untuk menembak Dybenko. Dia bahkan tidak menyembunyikan sikap negatifnya terhadap "pelaut", tetapi menganggapnya sebagai anjing yang perlu dan setia. Oleh itu, pada musim gugur, Pavel Efimovich dihantar ke sempadan antara RSFSR dan pada masa itu Ukraine bebas. Dia diberi tugas penting dan bertanggungjawab - untuk mengumpulkan kekuatan yang cukup untuk mencaplok tanah-tanah Ukraine. Tetapi Dybenko tidak diberi posisi tinggi, dia menjadi "hanya" komandan batalion. Kemudian untuk waktu yang singkat dia menggantikan commissar, tetapi pertumbuhan kerjayanya terhambat oleh kenyataan bahawa dia diusir dari pesta tersebut. Terdapat satu lagi sebab - konflik berterusan dengan pihak berkuasa dan pergaduhan mabuk.

Pavel Efimovich, sambil bercerita tentang kisah-kisah masa lalu yang gagah berani, cuba membuktikan kepada semua orang tentang "keanehannya". Dengan ini ia bermaksud kebebasan bertindak sepenuhnya tanpa mematuhi siapa pun. Tingkah laku ini, tentu saja, marah dan kesal. Kollantai menulis dalam buku hariannya: "Sverdlov tidak menyembunyikan antipati terhadap" jenis "seperti Pavel, dan Lenin, menurut pendapat saya juga."

Tetapi pucuk pimpinan parti mentolerirnya, kerana Dybenko inilah yang menjadi kad truf utama mereka dalam perjuangan untuk mencaplok Ukraine.Oleh itu, pada awal tahun 1919, Pavel Efimovich tiba-tiba menjadi panglima kumpulan pasukan arah Yekaterinoslavia. Pada masa itu, tentera Soviet sudah berada di wilayah Republik Rakyat Ukraine dan bertempur dengan Petliurists. Lenin berharap nama keluarga Pavel Efimovich dari Ukraine (kerana, sebenarnya, asal usulnya) akan membantu penyitaan wilayah yang lebih cepat. Bagaimanapun, Dybenko diposisikan sebagai "komandannya", yang membawa tentera-tentera Republik Rusia. Tidak lama kemudian, brigade Makhno dan Grigoriev berada di bawah pimpinan Pavel Efimovich.

Ketika kuasa itu lagi berada di tangan Dybenko, dia menunjukkan dirinya kepada semua orang. Askarnya melakukan pogrom, rompakan dan mabuk. Arkib Negara Persekutuan Rusia mengandungi mesej dari Bolshevik dari Nikolaev, yang ditujukan kepada pemerintah Soviet Ukraine. Di dalamnya, mereka meminta untuk mengambil tindakan terhadap Pavel Efimovich dan membawanya ke pengadilan untuk "peristiwa Kupyansk" dan "perkelahian di Lugansk". Dybenko juga dituduh melakukan banyak eksekusi "tanpa perbicaraan atau siasatan" dan pembubaran Jawatankuasa Revolusi Bolshevik.

Tetapi Dybenko dan para pejuangnya lolos dari itu. Dengan alasan untuk memerangi musuh, dia menahan lebih dari lima puluh kiri Sosialis-Revolusioner dan anarkis dari Yekaterinoslav, memerintahkan penutupan surat kabar Sosialis-Revolusi Kiri "Borba". Kuliah propaganda golongan anarkis juga dilarang. Pavel Efimovich memainkan peranan utama dalam penangkapan peserta dalam kongres Soviet wilayah Aleksandrovsky.

Ketika elit parti, yang terletak di Moscow, sekali lagi menerima maklumat mengenai kebohongan Dybenko, mereka tetap memutuskan untuk membuat komisi siasatan. Ini difasilitasi, tentu saja, oleh pemeriksaan yang dilakukan oleh Lev Kamenev. Dalam laporannya, dia menunjukkan bahawa "tentera Dybenko memakan dirinya sendiri." Ringkasnya, Pavel Efimovich dan tenteranya merompak para petani, merampas kereta api dengan makanan, bijirin, arang batu dan lain-lain. Lebih jauh lagi, eselon ini dikirim hanya ke Rusia. Inilah yang sepatutnya dilakukan oleh suruhanjaya khas itu. Pavel Efimovich memahami bahawa dia akan dihukum berat kerana merampas harta tanah negara. Tetapi … dia bernasib baik sekali lagi. Mei 1919 ternyata sukar bagi kaum Bolshevik, jadi mereka hanya menyerah pada "memanjakan" anjing sejati mereka. Dan kemudian mereka lupa sepenuhnya dengan mereka.

Sebaik sahaja Pavel Efimovich menyedari bahawa penghitungan dosa "sukarela atau sukarela" sekali lagi ditangguhkan, kerana menyedari akan kehilangan Crimea yang tidak dapat dielakkan. Pengawal Putih berjaya menawan Melitopol. Ini bermaksud bahawa mereka sekarang dapat memotong semenanjung dari wilayah Soviet. Di samping itu, tentera Yakov Slashchev memperoleh kemenangan di Kerch Isthmus dan dengan demikian membuka jalan bagi Denikin ke Sevastopol dan Simferopol.

Pada akhir bulan Jun, Red Top dan tentera memulakan penerbangan besar-besaran dari Crimea ke arah Perekop-Kherson. Bersama dengan semua posisi, Dybenko juga menyerah. Sudah tentu, dia tidak mengubah prinsipnya. Kelakuannya - pencerobohan pengecut - mempengaruhi askarnya sendiri. Detasmen Pavel Efimovich dilanda ketumbuhan yang cepat berkembang. Pada akhirnya, ketika sisa-sisa detasmennya mengalami detasemen Cossack kecil, mereka hanya melarikan diri. Kherson, sebenarnya, diberikan kepada orang kulit putih. Tidak sukar untuk membayangkan apa yang dirasakan oleh Dybenko ketika itu. Dalam masa yang singkat dia kehilangan segalanya: semenanjung dan tentera.

Keadaan menjadi panas. Detasemen Batka Makhno (mereka sudah mulai berperang melawan semua orang), yang, pada kenyataannya, para pengganggu Dybenko melarikan diri, menahan serangan orang kulit putih. Makhno malah meminta bantuan Pavel Efimovich, menawarkan untuk membuka depan "merah" biasa dan melupakan rungutan lama, tetapi … "pelaut" itu tidak sampai. Sebagai gantinya mabuk dengan serangan kemurungan, dia, bersama sisa-sisa tenteranya, berjaya mengambil posisi di Nikolaev. Dan di sini, bukannya menunjukkan pandangan jauh dan fleksibiliti politik, Dybenko mula "bekerja" mengikut senario lama. Secara sederhana, dia sekali lagi memutuskan untuk "membina" semua orang.Pavel Efimovich mulai bertembung secara terbuka dengan pihak berkuasa tempatan dan penduduk kota, yang dirompak dan dipukul oleh askarnya secara terbuka.

Ini tidak dapat berlangsung lama. Dybenko tetap ditangkap. Selama beberapa hari dia ditahan, sekali lagi menunggu hukuman mati. Semasa dia berada di penjara, banyak bawahannya yang ketakutan pergi ke sisi Makhno. Dan mereka mula bertengkar dengan putih dan merah. Tanpa keraguan, pihak berkuasa Nikolaev ingin mengakhiri Dybenko sekali, tetapi … Pertama, dia dihantar dari Moscow. Kedua, walaupun dia dimalukan, dia masih menjadi pahlawan revolusi. Oleh itu, mereka tidak dapat menembaknya begitu sahaja, terutama atas perintah walikota wilayah. Ketika ibu kota mengetahui tentang penangkapan Dybenko, mereka mengirim perintah kepada Nikolaev untuk membebaskannya. Pavel Efimovich secara amnya dikeluarkan dari semua jawatan yang dipegang. Tetapi dia tidak mungkin kecewa. Kesedaran bahawa pembalasan ditangguhkan sekali lagi menjadi penawar bagi semua "luka".

Imej

Pada musim gugur tahun 1919, Pavel Efimovich diperintahkan dari atas di Moscow. Tidak lama kemudian, dia didaftarkan sebagai pelajar Akademi Kakitangan Am Tentera Merah. Tetapi setelah sekejap, Dybenko secara tidak dijangka menerima jawatan ketua bahagian senapang ke-37. Nasib sekali lagi ternyata disukai oleh "pelaut". Dia berjaya membezakan dirinya semasa pembebasan Tsaritsin, mengambil bahagian dalam kemenangan pasukan Merah atas tentera Denikin di Kaukasus Utara, bertempur dengan Wrangel dan Makhnovis. Selepas itu dia menjadi pelajar kursus junior Akademi Tentera Tentera Merah.

Musim bunga tahun 1921 semakin hampir - masa "jam terbaik" Dybenko berikutnya.

Popular oleh topik