Program pembinaan kapal Tentera Laut Rusia, atau Foreboding Sangat Buruk (bahagian 5)

Program pembinaan kapal Tentera Laut Rusia, atau Foreboding Sangat Buruk (bahagian 5)
Program pembinaan kapal Tentera Laut Rusia, atau Foreboding Sangat Buruk (bahagian 5)
Anonim
Imej

Dalam artikel ini kita akan melihat pembinaan kekuatan "nyamuk" domestik dan meringkaskan kitarannya.

Walaupun di USSR mereka memberikan perhatian besar terhadap pengembangan armada kecil, dalam program GPV 2011-2020. termasuk minimum kapal pemukul dengan anjakan kurang dari seribu tan. Ia dirancang untuk membangun 6 kapal artileri kecil (IAC) dari projek 21630 "Buyan" dan beberapa "kakak" mereka, kapal peluru berpandu kecil "Buyan-M" - dan sebenarnya, semuanya.

Tujuan kapal-kapal ini sama sekali tidak mudah difahami. Sebagai contoh, ambil artileri "Buyan": kapal kecil, sekitar 500 tan perpindahan, kapal itu harus memiliki kelayakan laut yang baik, tetapi kapal yang dangkal, untuk dapat beroperasi di kedalaman cetek utara Caspian dan Sungai Volga. Tetapi apa yang perlu dilakukan kapal artileri di sana? Persenjataan Buyan terdiri daripada sistem artileri 100 mm, dua pemotong logam AK-306 30 mm, pelancar Gibka (untuk menggunakan peluru berpandu Igla MANPADS standard) dan MLRS Grad-M, dan MLRS mengisyaratkan kemungkinan bertindak melawan pesisir sasaran. Ini bagus, tetapi jika kita membuat kapal sungai untuk bertindak melawan pasukan darat musuh, maka siapa yang akan menjadi musuh paling berbahaya baginya? Sebuah tangki biasa - ia dilindungi dengan baik dan mempunyai meriam kuat yang dapat dengan cepat menimbulkan kerosakan yang menentukan pada kapal beberapa ratus tan. Dan persenjataan Buyan tidak memiliki senjata yang mampu merobohkan tangki. Sudah tentu, dapat diasumsikan bahawa memasang senapang tangki pada kapal dengan anjakan kecil akan menimbulkan masalah, tetapi penempatan ATGM moden seharusnya tidak menimbulkan kesulitan. Tetapi walaupun dengan ATGM, kapal sungai hampir tidak dapat bergantung pada kelangsungan hidup dalam pertempuran moden - ia cukup besar dan ketara (dan tidak ada teknologi siluman yang dapat membantu di sini), tetapi pada masa yang sama ia tidak dilindungi walaupun dari senjata kecil, dan sebenarnya ia perlu perkhidmatan untuk "menggantikan" api dari pantai.

Imej

Dengan projek 21631, atau MRK Buyan-M, semuanya menjadi lebih sukar. Ini lebih besar (949 tan), tetapi, seperti Buyan, ini termasuk dalam jenis kapal laut-sungai. Dua pemasangan AK-306 digantikan dengan "percikan" AK-630M-2 "Duet", tetapi inovasi utama adalah penolakan MLRS dan pemasangan pelancar untuk 8 peluru berpandu "Caliber". Tetapi mengapa perahu sungai, pada hakikatnya, memerlukan senjata api seperti itu? Terhadap siapa? Beberapa kapal peluru berpandu Iran? Oleh itu, mereka akan berada di belakang mata sistem peluru berpandu anti-kapal Uranium, dan secara umum lebih mudah untuk menghancurkan perkara kecil dari udara. Secara umum, komposisi senjata Buyan-M kelihatan sama sekali tidak dapat difahami, tetapi sampai kita ingat mengenai perjanjian antarabangsa yang membatasi persenjataan, dan khususnya Perjanjian INF 8 Disember 1987.

Penerangan terperinci mengenai sebab-sebab mengapa Amerika Syarikat dan Uni Soviet menandatangani perjanjian ini dengan jelas melampaui ruang lingkup artikel ini, tetapi harus diperhatikan bahawa perjanjian yang melarang penggunaan peluru berpandu balistik dan pelayaran medium (1000-5500 km) dan jarak kecil (500-1000 km) bermanfaat bagi kedua-dua belah pihak. Orang Amerika tidak diberi kesempatan untuk melakukan mogok pelucutan senjata pada sasaran terpenting di wilayah USSR (dari Berlin ke Moscow, hanya 1.613 km dalam garis lurus), dan serangan seperti itu mengancam akan menjadi benar-benar "sepantas kilat "- masa penerbangan" Pershing-2 "hanya 8-10 minit …USSR, pada gilirannya, dilucutkan kesempatan untuk memusnahkan pelabuhan utama Eropah dengan sekali pukulan dan dengan itu menyekat pemindahan pasukan darat AS ke Eropah, yang, dengan latar belakang keunggulan negara-negara ATS dalam senjata konvensional, dibuat Kedudukan NATO sama sekali tidak ada harapan. Menariknya, di bawah Perjanjian INF, Uni Soviet terpaksa meninggalkan Bantuan RK-55, yang merupakan versi darat dari peluru berpandu tentera laut S-10 Granat, yang menjadi cikal bakal Caliber.

Program pembinaan kapal Tentera Laut Rusia, atau Foreboding Sangat Buruk (bahagian 5)

Namun, harus diingat bahawa di bawah Perjanjian INF, hanya peluru berpandu darat yang hancur, sementara peluru berpandu udara dan laut tetap diizinkan. Pada era ketika Uni Soviet masih hidup, yang memiliki pesawat armada dan peluru berpandu yang paling kuat, ini tidak membawa ancaman yang berlebihan, tetapi sekarang, ketika Persekutuan Rusia di laut dan di udara hanya memiliki bayangan bekas Sovietnya kuasa, batasan ini mula bermain melawan kita. Ya, Amerika Syarikat memusnahkan Tomahawks darat, tetapi kini memiliki 85 kapal permukaan dan 57 kapal selam nuklear yang mampu membawa Tomahawks yang berpangkalan di laut, mana-mana kapal pemusnah yang dapat membawa puluhan peluru berpandu tersebut. Kemampuan armada kita jauh lebih sedikit, dan satu-satunya "counterargument" yang serius adalah penerbangan strategik, mampu membawa peluncur peluru berpandu jarak sederhana, tetapi bahkan di sini kemampuan kita jauh dari yang diinginkan. Di bawah syarat-syarat ini, penciptaan sejumlah pembawa peluru berpandu pelayaran mampu bergerak di sepanjang sistem air dalam terpadu di bahagian Eropah dari Persekutuan Rusia (tentu saja, dengan syarat ia masih dikekalkan di "perairan dalam" yang cukup menyatakan) masuk akal. Bukan ubat mujarab, tentu saja, tetapi …

Imej

Mengingat perkara di atas, sepertinya cukup dimengerti untuk menolak pembinaan kapal lebih lanjut dari projek 21630 "Buyan" (tiga kapal jenis ini, yang merupakan bagian dari Caspian Flotilla, telah ditetapkan pada tahun 2004-2006, yaitu panjang sebelum GPV-2011-2020) dan peletakan sembilan RTO projek 21631 "Buyan-M", yang terakhir akan ditugaskan pada tahun 2019. Oleh itu, kita dapat mengatakan bahawa rancangan GPV 2011-2020. sebahagian armada "nyamuk" akan dilaksanakan sepenuhnya. Dan melebihi.

Faktanya adalah bahawa selain Buyan dan Buyan-M, yang direncanakan akan dibangun sesuai dengan GPV 2011-2020, Persekutuan Rusia telah mulai membangun kapal peluru berpandu kecil dari proyek 22800 Karakurt. Kapal-kapal ini akan mengalami perpindahan sekitar 800 tan, iaitu lebih kurang "Buyan-M", laju hingga 30 knot, senjata - semua sama 8 "Kaliber", pelekap senjata 100 mm (atau 76 mm) dan sistem peluru berpandu dan artileri anti-pesawat. Menurut beberapa laporan, kapal jenis ini akan memasang "Pantsir-M" atau "Broadsword", dan ini akan menjadi pilihan yang baik, tetapi papan tertulis MRK "Storm" mengisyaratkan bahawa sekurang-kurangnya kapal pertama siri ini ada hubungannya dengan AK-630 lama atau bahkan 306. Pada mulanya, diandaikan bahawa siri ini akan menjadi 18 kapal, maka diandaikan bahawa ia akan dikurangkan menjadi 10-12 kapal.

Dari mana asalnya, dalam GPV 2011-2020 yang asal. tidak ada yang seperti itu? Mungkin pernyataan yang paling sesuai dengan "Karakurt" adalah kata-kata panglima panglima Tentera Laut V. Chirkov, yang dikatakan olehnya pada 1 Julai 2015:

"Sehingga kita mengikuti perkembangan kapal, untuk mengganti, misalnya, Projek 11356, kita mulai membangun siri baru - kapal peluru berpandu kecil, korvet dengan peluru berpandu jelajah di atas Projek 22800"

Panglima besar tidak dituduh melakukan apa-apa selepas kata-kata ini … julukan paling ringan "di Internet" adalah "tidak konsisten dengan kedudukan yang dipegang." Betul, bagaimana anda dapat mengganti frigat penuh dengan RTO lapan ratus tan?

Tidak ada, dan ini jelas. Tetapi V. Chirkov tidak akan menukar fregat menjadi "Karakurt", kerana panglima tidak memiliki fregat "untuk pertukaran". Tiga kapal Projek 11356 akan datang ke Laut Hitam, tempoh.Untuk tiga yang lain, tidak ada enjin, tetapi tidak ada yang boleh dikatakan mengenai 22350: semua masalah dijelaskan dalam artikel sebelumnya, dan jelas bahawa bahkan pimpinan Laksamana Gorshkov akan mengisi armada dalam waktu yang sangat lama. Bagi frigat, program GPV 2011-2020 gagal dengan teruk, dan satu-satunya cara untuk menyelesaikan sebahagian keadaan adalah dengan membina kapal kelas lain. Persoalannya bukan kita membina RTO bukan kapal frigat, tetapi kita akan membawa 3 frigat ke Laut Hitam, dan itu saja, atau kita akan mendapat 3 frigat yang sama dan, sebagai tambahan kepada mereka, beberapa kapal Project 22800. bercakap ketua komander.

Imej

Tetapi di sini timbul persoalan lain. Sekiranya kita, menyadari perlunya pengisian segera personel kapal, siap untuk mengganti kapal frigat, yang tidak akan kita bina pula, dengan kapal lain pada waktu yang kita perlukan, maka mengapa Project 22800 "Karakurt" dipilih? Adakah kita benar-benar memerlukan kapal roket kecil?

Yang mengejutkan, tetapi benar: pada tahap pembentukan program pembinaan kapal kami, perintah Angkatan Laut Rusia hampir sepenuhnya meninggalkan armada nyamuk laut (diwakili oleh kapal dan kapal peluru berpandu / kapal selam kecil). Dirancang untuk pembinaan dalam GPV 2011-2020. Buyany-M, pada dasarnya, adalah platform sungai bergerak untuk melancarkan pelancar peluru berpandu Kalibr, tergolong dalam jenis laut-sungai dan tidak memiliki kelayakan laut yang mencukupi untuk beroperasi di laut terbuka. Sejauh mana dibenarkan penolakan kapal peluru berpandu dan / atau RTO?

Mari kita cuba meneka: diketahui bahawa kapal dan kapal peluru berpandu kecil cukup mampu beroperasi di kawasan pesisir dan boleh berkesan terhadap kapal permukaan musuh kelas mereka sendiri dan kapal yang lebih besar, seperti korvet atau fregat. Tetapi mereka memiliki sejumlah "kekurangan" yang fatal: pengkhususan sempit, pertahanan udara yang sangat sederhana, ukuran kecil (yang menjadikan penggunaan senjata dibatasi oleh kegembiraan pada tahap yang lebih besar daripada kapal yang lebih besar) dan jarak pelayaran yang agak pendek. Semua ini membawa kepada fakta bahawa sistem penerbangan darat moden dan sistem peluru berpandu pesisir jarak jauh bergerak cukup mampu menggantikan kapal peluru berpandu dan RTO. Lebih-lebih lagi, RTO moden bukanlah kesenangan yang murah. Menurut beberapa maklumat, harga RTO projek 22800 "Karakurt" adalah 5-6 bilion rubel. sepadan dengan kos 4-5 pesawat jenis Su-30 atau Su-35. Pada masa yang sama, musuh utama di perairan pesisir kita bukanlah kapal peluru berpandu musuh atau kapal frigat, tetapi kapal selam yang mana RTO tidak berguna.

Nampaknya, pertimbangan seperti itu (atau serupa) berperanan dalam pembentukan GPV-2011-2020. Di samping itu, program ini melibatkan pembinaan korvet secara besar-besaran, yang mampu melaksanakan, antara lain, fungsi RTO. Tetapi pembinaan korvet juga tidak berjaya. Apa yang tinggal? Meletakkan Buyans-M baru? Tetapi mereka, kerana "kepunyaan" mereka di "sungai-laut", tidak cukup layak laut. Soalan lain: mengapa RTO kita memerlukan kelayakan? Sekiranya kita menganggap bahawa jarak peluru berpandu Kaliber terhadap sasaran darat adalah 2.600 km, maka Grad Sviyazhsk yang sama (kapal utama jenis Buyan-M), yang berlabuh di teluk Sevastopol yang selesa, cukup mampu menyerang Berlin. Nah, setelah berpindah ke Evpatoria, ia akan sampai di London. Oleh itu, dari sudut pandang perang besar dengan negara-negara NATO, kelayakan RTO kita sangat diperlukan.

Tetapi ini dari sudut pandang perang besar, dan angkatan laut bukan hanya tentera, tetapi juga alat politik, dan digunakan secara teratur dalam politik. Pada saat yang sama, keadaan kekuatan permukaan kita begitu … tidak sesuai dengan tugas yang dihadapi mereka, bahkan pada masa damai, bahawa pada tahun ini, 2016, kita terpaksa mengirim proyek Buyan-M untuk memperkuat Skuadron Mediterranean "Green Dol". Jelas bahawa Persekutuan Rusia dalam kemampuan ketenteraannya adalah perintah yang lebih rendah daripada Uni Soviet, dan hari ini tidak ada yang mengharapkan kebangkitan OPESK ke-5 Mediterranean dalam semua kemegahan bekas kekuatannya: 70-80 panji, termasuk tiga lusin permukaan kapal perang dan selusin kapal selam …Tetapi menghantar kapal jenis "sungai-laut" ke perkhidmatan Mediterranean … ini adalah jumlah yang jelas bahkan untuk Persekutuan Rusia hari ini. Namun, jangan lupa bahawa di USSR, mereka tidak dapat menyediakan kapal terbang Mediterranean secara eksklusif dengan kapal-kapal peringkat pertama: mulai tahun 1975 (atau apakah itu 1974?), Kapal-kapal peluru berpandu kecil dihantar untuk memperkuat OPESK ke-5 (kita sedang berbicara mengenai projek 1234 "Gadfly"). Perlu memberi penghormatan kepada kru mereka:

“Di Laut Aegea, kami terjebak dalam badai yang keras. Saya kebetulan menghadapi ribut sebelum dan selepas itu. Tetapi yang ini dikenang sepanjang hayat saya. Dikembangkan kegembiraan 6 titik, ombaknya pendek, hampir seperti di Baltik, kapal-kapal berceloteh dan memukul sehingga mereka, bergetar dengan seluruh badan kapal, sudah berdering, tiang-tiang bergetar sehingga nampaknya mereka sekarang akan turun dan ke laut, bergulir di semua pesawat hingga 30 darjah, kami menarik air dengan bekas, komandan BC-2 bimbang akan peluru berpandu."

Servis di "laut asing" dengan kapal 700 tan perpindahan penuh … "Ya, ada orang pada zaman kita." Tetapi, menurut ingatan saksi mata, "kawan bersumpah" kami dari armada ke-6 memandang serius "Gadflies":

"Sebenarnya, ketika KUG MRK memasuki Laut Mediterania, itu segera dipantau oleh kapal dan pesawat Armada ke-6, kesiapan pertempuran sistem pertahanan udara meningkat pada kapal induk dan kapal penjelajah, dan pejuang AUG melakukan rondaan ke arah KUG- OGOS. Mereka membuat taktik penggunaan pertempuran mereka untuk kami, dan kami untuk mereka: peluang yang sangat baik untuk melatih kru pertahanan udara."

Sudah tentu, pengarang artikel ini tidak mengambil bahagian dalam BS sebagai sebahagian daripada Gadfly Group, tetapi dia tidak melihat alasan untuk mengabaikan kenangan seperti itu: sekumpulan 3-4 kapal seperti itu, masing-masing dengan 6 peluru berpandu Malachite dan menjalankan tugas tempur secara dekat dengan AUG, menimbulkan ancaman serius terhadap kapal Amerika. Dengan mempertimbangkan perkara di atas, pembinaan rangkaian RTO projek 22800, yang berbeza dari "Buyanov-M" terutamanya dalam peningkatan kelayakan laut, masuk akal. Sudah tentu, usaha untuk menyelesaikan tugas-tugas frigat (atau lebih baik, kapal perusak) dengan kapal peluru berpandu kecil, tentu saja, melegakan, tetapi jika tidak ada kertas yang dicap, anda harus menulis dalam teks biasa.

Oleh itu, pembinaan siri RTO untuk Armada Laut Hitam Angkatan Laut Rusia dibenarkan sepenuhnya oleh realiti suram hari ini, dan tidak akan menimbulkan persoalan jika … jika pada tahun 2014 baru (dan tidak diperuntukkan oleh GPV 2011-2020) kapal peronda projek itu tidak diletakkan di Zelenodolsk Shipyard 22160.

Imej

Di satu pihak, membaca mengenai tujuan mereka di laman web rasmi pengeluar, anda mendapat gambaran bahawa ini bukan mengenai kapal tempur, tetapi mengenai sesuatu yang bersempadan dengan fungsi Kementerian Situasi Kecemasan:

“Perkhidmatan Peronda Sempadan untuk Perlindungan Perairan Wilayah, melakukan rondaan di zon ekonomi eksklusif sejauh 200 batu di laut terbuka dan tertutup; penindasan aktiviti penyeludupan dan cetak rompak; mencari dan membantu mangsa bencana maritim; pemantauan ekologi persekitaran. Pada masa perang: menjaga kapal dan kapal di persimpangan laut, serta pangkalan tentera laut dan kawasan perairan untuk memperingatkan tentang serangan oleh berbagai kekuatan dan aset musuh."

Oleh itu, cubalah memasukkannya ke dalam "meja pangkat" kapal perang yang ada sesuai dengan GPV 2011-2020. nampaknya tidak ada gunanya - tugasnya sama sekali berbeza. Dan ciri-ciri prestasi, secara sederhana, tidak begitu mengagumkan: "kira-kira 1.300 tan" anjakan standard untuk korvet domestik entah bagaimana tidak cukup ("Penjagaan" - 1.800 tan), tetapi banyak untuk MRK. Persenjataan standard - satu senapang 57 mm mm A-220M, "Fleksibel" dan sepasang senapang mesin 14.5 mm - cukup mencukupi untuk pengawal sempadan atau penangkap lanun, apabila perkara paling berbahaya yang mengancam kapal adalah kapal laju dengan lengan kecil yang ringan. Tetapi untuk pertarungan yang serius, set seperti itu tentu saja tidak sesuai.

Tetapi berikut adalah ciri-ciri lain: kompleks sonar MGK-335EM-03 dan GAS "Vignette-EM". Yang terakhir ini mampu mengesan kapal selam dalam mod mencari arah sonar atau bunyi pada jarak hingga 60 km.Untuk apa mereka berada di kapal peronda? Pemantauan persekitaran terhadap persekitaran? Sehingga tidak ada pemburu haram Turki di "Atylai" mereka (kapal selam diesel-elektrik Jerman jenis 209) yang melanggar keseimbangan ekologi wilayah ini? Dan jika mereka melakukannya, maka apa? Goncang jari anda? Tidak ada senjata anti-kapal selam di kapal peronda 22160 yang disediakan. Hanya ada helikopter, tetapi dikatakan khusus tentangnya:

"Hangar teleskopik dan landasan lepas landas dan landasan dengan kemudahan lepas landas, pendaratan dan penyelenggaraan untuk helikopter mencari dan menyelamat seberat hingga 12 tan jenis PS Ka-27."

Sudah tentu, Ka-27PL tidak begitu berbeza dengan anti-kapal selam Ka-27PS, dan jika PS dapat didasarkan, jadi mungkin PL akan dapat digunakan? Ada hangar, ada bahan bakar, ada juga penyelenggaraan, masih ada pertanyaan mengenai depot peluru untuk helikopter anti-kapal selam dan penyelenggaraan / bekalannya, tetapi mungkin ini dapat diselesaikan? Tetapi lebih jauh - yang paling lazat:

"Persenjataan tambahan, dipasang atas permintaan pelanggan:

1 SAM "Shtil-1" dengan dua pelancar modular 3S90E.1.

1 sistem peluru berpandu bersepadu "Caliber-NKE".

Sudah tentu, satu atau yang lain dapat dipasang di kapal Project 22160, dan menurut laporan yang dibuat pada bulan Oktober 2015, "Calibers" inilah yang akan dipasang.

Dari sudut fungsi kejutan, kapal seperti itu tidak akan kehilangan apa-apa daripada MRK projek 22800: semua 8 "Calibers" yang sama, semua kelajuan 30 knot yang sama, tetapi sebagai "unjuran kekuatan" 22160 lebih disukai, jika hanya disebabkan oleh perpindahan yang lebih besar (dan oleh itu, kelayakan laut) dan kehadiran helikopter (yang membolehkan anda memantau pergerakan mereka yang kami takutkan). Sebaliknya, artileri dan senjata lain menunjukkan langkah yang mundur - bukannya AU 76-mm atau bahkan 100 mm, hanya ada 57 mm yang lemah, bukannya ZRAK, ia hanya "Fleksibel" dengan keupayaannya dari MANPADS konvensional. Tetapi kehadiran peralatan sonar yang cukup kuat, yang mana projek 22800 sama sekali tidak ada: dalam kombinasi dengan helikopter dan anti-kapal selam "Caliber" tidak begitu buruk.

Sebenarnya, dalam Projek 22160, kita melihat usaha lain untuk membuat korvet, dan ia mungkin berjaya: tambahkan sedikit anjakan, ganti "Fleksibel" dengan ZRAK, letakkan "ratus" dan bukannya meriam 57 mm… Tetapi sekali lagi ia tidak berjaya. Dan yang paling penting, jika kita berfikir bahawa armada kita memerlukan "traktor damai", iaitu kapal peronda dengan GAS yang kuat dan lapan "Calibers" (cara pemantauan alam sekitar yang benar-benar tidak dapat diganti, ya), maka mengapa tidak hanya memulakan massa pembinaan 22160, tanpa terganggu oleh "Karakurt"?

OKEY. Pengarang artikel ini bukan pelaut tentera laut profesional, dan, tentu saja, tidak banyak memahami seni laut. Sangat mungkin untuk menganggap bahawa ada sesuatu yang tidak kena dengan kapal peronda Project 22160, dan itu tidak sesuai untuk armada kita. Oleh itu, kapal-kapal itu tidak akan masuk ke dalam siri besar, dua kapal peronda tersebut telah ditetapkan pada tahun 2014, dan itu sudah cukup, dan sebagai gantinya, kapal yang lebih sesuai untuk tentera laut Rusia "Karakurt" akan memasuki siri tersebut. Bagaimanapun, kapal pertama Projek 22800 (Badai dan Taufan) dipasang pada bulan Disember 2015.

Tetapi jika demikian, mengapa pasangan kapal peronda 22160 berikutnya ditetapkan pada bulan Februari dan Mei 2016?

Sekiranya anda melihat dengan lebih dekat apa yang sedang kita lakukan sekarang dari segi pembuatan kapal tentera kecil, rambut itu akan berdiri tegak. Kami mula mencipta semula Tentera Laut Rusia setelah berehat besar dalam pembuatan kapal tentera. Sekiranya ini ada kelebihan, itu adalah bahawa kita dapat mulai dari awal dan menghindari kesilapan Angkatan Laut USSR, yang utama adalah penciptaan banyak projek tidak standard. Dan bagaimana kami memanfaatkan peluang ini? Inilah korvet 20380, tidak semuanya berjalan lancar dengan loji janakuasa diesel. Tetapi pada tahun 2014, kami memulakan pembinaan siri kapal peronda dengan fungsi yang hampir serupa, yang loji janakuasanya berbeza, lebih berkuasa, tetapi juga diesel.Untuk apa? Adakah anda memijak garisan yang sama sedikit? Atau, mungkin, terdapat beberapa andaian yang munasabah bahawa loji kuasa baru akan lebih dipercayai daripada yang sebelumnya? Tetapi mengapa tidak menyatukannya dengan loji kuasa yang digunakan pada korvet 20380/20385 untuk meneruskan pembinaannya? Mengapa kita memerlukan dua jenis korvet (dan kapal peronda 22160, sebenarnya) sedemikian dengan tujuan yang serupa? Dan pada masa yang sama, ada juga kapal roket kecil, yang tentu saja akan mempunyai loji janakuasa yang berbeza dari kedua-dua projek 20380 dan 22160? Mengapa kita memerlukan penggunaan pelekap 100-mm, 76-mm dan 57-mm secara serentak? Atau (jika 76-mm masih ditinggalkan) 100-mm dan 57-mm? Mengapa kita memerlukan pengeluaran ZRAK serentak "Pantsir-M" (atau "Kashtan") dan "Fleksibel" yang jauh lebih lemah? Radar pengawasan pada korvet proyek 20380 - "Furke" dan "Furke-2", di kapal peronda projek 22160 - "Positif-ME1", pada projek MRK 22800 - "Mineral-M". Mengapa kita memerlukan zoo ini? Apakah kita serius akan melampaui Uni Soviet dari segi jangkauan senjata buatan ?!

Menurut penulis, masalahnya adalah seperti berikut. Corvette 20380 projek dibuat oleh Almaz Design Bureau, dan kapal peronda Project 22160 dibuat oleh Northern Design Bureau. Pasukannya berbeza, dan subkontraktor juga berbeza. Akibatnya, semua orang prihatin dengan promosi produk mereka sendiri, dan sama sekali tidak bersatu dengan kapal pesaing. Di satu pihak, ini adalah akibat semula jadi dari persaingan pasaran, tetapi di sisi lain, mengapa negara memerlukan akibat seperti itu? Sudah tentu, persaingan adalah berkat, tidak membenarkan anda "mengerjakan lemak" dan "bergantung pada kejayaan anda", oleh itu, dalam pembinaan kapal dan industri lain, sangat tidak diingini untuk mengunci semuanya dalam satu pasukan. Tetapi anda harus memahami bahawa persaingan yang jujur ​​dan sopan hanya berlaku dalam buku-buku mengenai ekonomi yang dikarang oleh profesor yang bercerai dari kehidupan, dan pada hakikatnya, bukan orang yang menawarkan produk terbaik yang menang, tetapi orang yang memiliki produk yang lebih hebat "sumber pentadbiran" atau "faedah" lain yang serupa. Oleh karena itu, terserah kepada negara untuk menetapkan "aturan permainan" seperti itu di mana manfaat dari persaingan dapat dimaksimumkan, dan kerusakan akan diminimumkan. Salah satu "peraturan" ini boleh menjadi syarat bagi semua pasukan kreatif untuk menyatukan senjata dan kumpulan ketika merancang kapal dari kelas yang sama (atau serupa). Sudah tentu, ini mudah hanya di atas kertas, tetapi manfaat pendekatan ini tidak dapat disangkal lagi.

Kesimpulan: pembinaan armada "nyamuk" adalah satu-satunya kawasan dari segi pembuatan kapal permukaan, di mana pada tahun 2020 kita akan secara serius mengatasi jadwal. Namun, satu-satunya sebab kami melakukan ini adalah dengan berusaha mengganti kapal yang lebih besar (frigat dan korvet) dengan apa sahaja yang dapat berjalan di laut. Memandangkan kepelbagaian projek yang tidak dibenarkan, terdapat sedikit kegembiraan dalam hal ini.

Baiklah, mari kita ringkaskan pelaksanaan program pembinaan kapal GPV untuk 2011-2020.

Imej

Satu-satunya kedudukan di mana kita gagal, jika tidak banyak, adalah SSBN Projek 955 Borei. Sangat mungkin kita masih akan menerima 8 kapal jenis ini pada tahun 2020 (bukan 10, seperti yang dirancang, tetapi penyimpangan 20% tidak begitu mengerikan). Penurunan jumlah "Ash", tentu saja, akan membawa kepada fakta bahawa sekurang-kurangnya dalam jangka waktu hingga 2025 (dan kemungkinan besar hingga 2030) jumlah kapal selam serbaguna bertenaga nuklear akan menurun walaupun dari jumlahnya sekarang, jumlah yang sama sekali tidak mencukupi. Projek NNS 677 "Lada" ternyata gagal: bukannya yang diharapkan di bawah GPV 2011-2020. Hanya tiga kapal jenis ini yang akan ditugaskan 14 unit, dan bahkan kapal itu, dengan mempertimbangkan penolakan pembinaan skala besar mereka, kemungkinan memiliki kemampuan tempur yang terbatas. Varshavyanks harus mengisi semula armada kapal selam bukan nuklear, tetapi jika pesanan untuk 6 kapal selam elektrik-elektrik untuk Lautan Pasifik dilakukan tepat pada waktunya, maka ada kemungkinan besar untuk menerima 6 Laut Hitam dan 6 diesel Pasifik - kapal selam elektrik tepat pada masanya.

Program untuk pembinaan kapal serangan amfibi telah gagal sepenuhnya: bukannya empat Mistral dan 6 Grens, kita mungkin mendapat 2 Grens.Kesalahan dalam menilai pentingnya melokalkan loji tenaga tentera laut di Rusia menyebabkan fakta bahawa pada tahun 2020 dan bukannya 14 frigat yang dirancang, armada akan menerima sedikit lebih dari sepertiga, iaitu. hanya lima, dan kemudian dengan syarat bahawa "Polyment-Redut" dengan beberapa keajaiban akan terlintas di fikiran. Program untuk pembinaan korvet, walaupun pengoperasian empat kapal peronda projek 22160, yang juga akan kami tulis dalam korvet, akan diselesaikan sebanyak 46%, sementara masalah pertahanan udara Redoubt akan ditangani oleh 11 kapal dari 16, dan masalah dengan loji janakuasa - semua 16. Tetapi pembinaan 9 "Pembeli" mengikut rancangan dan selusin "Karakurt" di atas rancangan, kemungkinan besar, akan berjalan sesuai jadual, kecuali syarikat "Pella", yang mempunyai sebelumnya tidak terlibat dalam pembinaan kapal perang, dan "Lagi" di Feodosia, yang (kerana menjadi sebahagian daripada Ukraine yang merdeka) sejak sekian lama tidak terlibat secara serius dalam pembinaan ketenteraan.

Secara umum, kita harus mengakui bahawa program pembinaan kapal dalam kerangka GPV 2011-2020. tidak berlaku, dan untuk sekali bukan kerana kekurangan dana, tetapi sebagai akibat dari kesalahan sistemik dalam strategi pembangunan Angkatan Laut, organisasi kompleks perindustrian-ketenteraan dan penguasaan terhadap pekerjaan ini oleh negara.

Namun ini bukan penghujungnya. Walaupun berlaku kegagalan program pembinaan kapal 2011-2020, negara ini masih mempunyai sekitar 15 tahun sebelum kapal-kapal yang mengisi semula armada domestik pada tahun-tahun USSR dan Persekutuan Rusia awal dan sekarang merupakan tulang belakang Tentera Laut Rusia, meninggalkan sistem. Masa depan armada kita bergantung pada apakah kepemimpinan negara, Kementerian Pertahanan, Tentera Laut dan kompleks industri-tentera akan dapat membuat kesimpulan yang tepat berdasarkan hasil GPV 2011-2020, dan apakah mereka mempunyai cukup tenaga untuk membalikkan keadaan semasa.

Masih ada masa. Tetapi masih ada sedikit yang tersisa.

Terima kasih atas perhatian!

Popular oleh topik