Peluru berpandu aeroballistic AGM-183A ARRW. USA menutup jurang

Peluru berpandu aeroballistic AGM-183A ARRW. USA menutup jurang
Peluru berpandu aeroballistic AGM-183A ARRW. USA menutup jurang
Anonim

Dalam beberapa tahun terakhir, Pentagon telah memperhatikan topik senjata hipersonik dari pelbagai kelas, termasuk yang dimaksudkan untuk angkatan udara. Salah satu projek ini sedang dalam pembangunan sejak tahun lalu, dan hasil pertamanya diketahui pada awal musim panas. Peluru berpandu balistik udara hipersonik Lockheed Martin AGM-183A ARRW yang akan datang sudah wujud sebagai produk berasingan yang digunakan dalam beberapa ujian.

Imej

Apa yang diketahui mengenai projek itu

Pembangunan produk AGM-183A bermula kira-kira setahun yang lalu. Pada 13 Ogos 2018, Lockheed Martin Missiles & Fire Control dianugerahkan kontrak $ 480 juta untuk membina peluru berpandu aerobalistik baru untuk Tentera Udara. Projek baru ini ditetapkan sebagai Senjata Tindak Balas Cepat yang Dilancarkan Udara atau ARRW.

Kerja ARRW memakan masa lebih dari tiga tahun. Produk bersiri AGM-183A dijangka sampai akhir 2021. Dengan bantuan mereka, Tentera Udara merancang untuk memperkuat penerbangan strategik, memperluas kemampuan tempurnya. Peluru berpandu aeroballistik berprestasi tinggi perlu meningkatkan keberkesanan serangan udara berbanding senjata semasa.

Pentagon dan Lockheed Martin tidak tergesa-gesa untuk berkongsi semua perincian karya, tetapi mereka menerbitkan beberapa mesej. Oleh itu, dari berita rasmi diketahui bahawa pada 12 Jun, penerbangan pertama prototaip roket ARRW berlaku di pesawat pengangkut. Penerbangan uji coba dilakukan di Pangkalan Tentera Udara Edwards. Siaran akhbar rasmi disertakan dengan beberapa gambar menarik.

Prototaip AGM-183A mempunyai dimensi dan berat yang sesuai dengan produk tempur masa depan. Dia menerima sebahagian dari sistem kawalan, dan selebihnya unit digantikan oleh simulator berat. Roket itu digantung di bawah sayap pengebom B-52H, yang terbang sesuai dengan program tertentu. Prototaip tidak ditetapkan semula. Tujuan ujian adalah untuk menguji tingkah laku roket pada sling luaran. Bilakah ujian baru akan dijalankan, termasuk dengan pelepasan dan penerbangan - tidak dilaporkan.

Apa yang diketahui mengenai roket

Sejumlah butiran teknikal dan ciri roket baru belum diterbitkan secara rasmi, yang menyumbang kepada munculnya anggaran dan andaian yang berbeza. Pada masa yang sama, beberapa perincian penting projek diketahui. Semua ini belum memungkinkan untuk membuat gambaran yang cukup terperinci dan masuk akal, tetapi pada masa akan datang keadaan harus berubah.

AGM-183A adalah peluru berpandu aerobalistik dengan hulu ledak yang mungkin dilepaskan. Dia menerima badan berbentuk silinder dengan fairing kepala tirus dan penstabil lipat di ekor. Dianjurkan untuk menggunakan Tactical Boost Glide hulu ledak perencanaan, yang sedang dikembangkan di DARPA, sebagai hulu ledak. Pecutan blok ke kelajuan yang diperlukan disediakan oleh mesin roket pendorong pepejal.

Peluru berpandu aeroballistic AGM-183A ARRW. USA menutup jurang

Menurut pelbagai anggaran, roket itu mempunyai panjang sekitar 6-6.5 m dengan diameter badan kira-kira. 1 m. Berat pelancaran mesti melebihi 2 tan. Bahagian utama prestasi ARRW masih belum diketahui. Hanya jarak tembak hingga 800 km yang dilaporkan. Anda juga boleh membincangkan profil penerbangan balistik dengan ciri khas kerana penggunaan kepala perang TBG.

Prototaip untuk pengangkutan ke B-52H, menurutnya, menerima sebahagian dari peralatan standard on-board.Mungkin, roket AGM-183A lengkap akan dilengkapi dengan sistem navigasi inersia dan satelit, yang memastikan laluannya sepanjang lintasan yang diperlukan. Hulu ledak harus mempunyai peralatan yang serupa. Pada masa yang sama, autopilotnya harus menyediakan manuver dalam penerbangan.

Anggaran dan prestasi sebenar keseluruhan sistem ARRW masih belum diketahui. Terdapat juga kurang jelas dengan parameter elemen utamanya - blok TBG. Sejauh ini, hanya jarak tembak sejauh 800 km yang disebut, sementara parameter lain dari lintasan balistik tidak ditentukan.

Kualiti tempur peluru berpandu itu juga tidak diketahui. Sebelumnya dilaporkan bahawa hulu ledak TBG dapat mencapai kecepatan hingga M = 20 dan membawa hulu ledak nuklear atau konvensional. Ia juga diharapkan dapat melakukan pergerakan pada lintasan ke bawah sebelum jatuh pada sasaran.

Kekurangan sebahagian besar maklumat yang paling menarik belum memungkinkan untuk membuat gambaran terperinci. Di samping itu, ini menimbulkan kemunculan versi kritis. Oleh itu, dapat diandaikan bahawa projek AGM-183A memperuntukkan penciptaan peluru berpandu aeroballistik "konvensional" tanpa komponen yang baru dan berani, seperti unit luncur hipersonik.

Imej

Namun, anggapan seperti itu bertentangan dengan rancangan Pentagon yang diketahui dan tujuan yang dinyatakan dalam program ARRW. Hasil yang terakhir harus tepat peluru berpandu dengan hulu ledak hipersonik, dan hasil yang berbeda tidak mungkin sesuai dengan pelanggan.

Peluang baru untuk Tentera Udara

Harus diingat bahawa projek AGM-183A ARRW bukanlah percubaan Amerika pertama untuk mencipta peluru berpandu aeroballistik untuk penerbangan strategik. Terdapat beberapa projek serupa pada masa lalu, tetapi tidak ada yang melampaui tahap ujian. Bagaimana percubaan seterusnya akan berakhir adalah persoalan besar. Namun, kali ini, Pentagon bertekad untuk membawa projek tersebut untuk melaksanakan peluru berpandu tersebut.

Versi peluru berpandu aeroballistik yang dicadangkan dengan hulu ledak hipersonik mempunyai sejumlah kelebihan penting yang dapat memberikan kemampuan baru penerbangan strategik. Akibatnya, projek ARRW mempunyai keutamaan yang tinggi dan mesti dibawa ke hasil yang diinginkan. Di samping itu, harus diingat bahawa sistem serupa telah dibuat atau digunakan di luar negeri - ada beberapa ketinggalan, dan Amerika Syarikat mendapati dirinya berada dalam posisi yang tidak selesa untuk mengejar ketinggalan.

AGM-183A adalah peluru berpandu balistik udara yang dihantar ke titik pelancaran oleh pengebom jarak jauh. Penggunaan pesawat B-52H memungkinkan untuk memperoleh radius tempur ribuan kilometer dan memastikan pemusnahan sasaran hampir di mana saja di dunia. Pada masa yang sama, satu B-52H akan dapat membawa beberapa peluru berpandu seperti itu - walaupun selama ujian sejauh ini mereka telah mengehadkan diri pada penyingkiran satu model.

Pelancaran hulu ledak "konvensional" di sepanjang lintasan balistik pada jarak hingga 800 km saat ini tidak menjamin penembusan pertahanan udara dan peluru berpandu musuh. Dicadangkan untuk menyelesaikan masalah menerobos pertahanan dengan bantuan hulu ledak hipersonik. Diharapkan produk TBG akan memiliki semua kelebihan yang terdapat pada senjata hipersonik, dan dapat melalui sistem pertahanan dengan berkesan. Kelajuan tinggi akan mengurangkan masa reaksi pertahanan udara dan peluru berpandu yang dibenarkan, dan kemampuan untuk melakukan manuver akan menjadikan pemintasan menjadi lebih sukar.

Menurut beberapa laporan, unit TBG akan dapat membawa hulu ledak khas dan konvensional. Ini akan memperluaskan pelbagai tugas yang harus diselesaikan dengan cara yang diketahui.

Imej

Mengikut nama program, peluru berpandu AGM-183A harus menjadi alat pembalasan dalam waktu sesingkat mungkin. Kemungkinan senjata tersebut dirancang untuk digunakan untuk memusnahkan sasaran musuh yang penting bersama dengan sistem peluru berpandu penerbangan strategik yang lain.

Masalah sebenarnya

Kontrak tahun lalu memperuntukkan penyiapan kerja ARRW pada akhir 2021, selepas itu Angkatan Udara AS akan dapat memulakan operasi penuh senjata baru.Masih terlalu awal untuk mengatakan apakah Pentagon akan dapat memenuhi rancangannya dalam jangka waktu yang ditentukan. Sehingga kini, projek AGM-183A hanya mencapai penghapusan prototaip dan belum memasuki peringkat ujian. Sebaliknya, hanya 10 bulan berlalu dari penandatanganan kontrak ke penerbangan pertama dengan model. Lockheed Martin masih mempunyai banyak masa untuk membina dan mengembangkan senjata yang diperlukan.

Harus diingat bahawa kejayaan program ARRW tidak hanya bergantung pada peluru berpandu AGM-183A yang sebenarnya. Unsur utama projek ini adalah hulu ledak hipersonik TBG, yang telah dijalankan selama beberapa tahun. Menurut akhbar asing, pada awal musim bunga tahun ini, produk TBG memasuki ujian penerbangan pertama, tetapi masih jauh dari penerbangan penuh dalam mod operasi.

Oleh itu, jika tidak ada kesulitan dalam dua projek yang menjanjikan, Angkatan Udara AS pada masa akan datang memang dapat menerima senjata baru yang asasnya dengan ciri-ciri teknikal dan pertempuran yang tinggi. Walau bagaimanapun, kesukaran dalam mewujudkan TBG atau AGM-183A dapat menyebabkan akibat yang tidak menyenangkan dalam bentuk pergeseran waktu penggunaan peluru berpandu ke dalam perkhidmatan atau bahkan meninggalkan keseluruhan program.

Jelas, kemajuan projek ARRW kini diikuti bukan sahaja di Amerika Syarikat. Peluru berpandu Amerika yang menjanjikan mampu menjadi ancaman nyata bagi negara ketiga, dan oleh itu memerlukan tindak balas yang sewajarnya. Harus dijangkakan bahawa pada saat AGM-183A digunakan, musuh-musuh Amerika Syarikat yang berkemungkinan besar akan mempunyai sekurang-kurangnya idea mengenai cara menangani peluru berpandu tersebut. Tentera Udara AS mahu menyelesaikan kerja senjata baru pada akhir 2021, dan negara ketiga masih mempunyai sedikit masa untuk bertindak balas.

Sehingga kini, dalam bidang senjata hipersonik, Amerika Syarikat telah berada dalam posisi mengejar ketinggalan. Mereka masih mengembangkan projek-projek seperti itu, sementara negara-negara asing sudah menggunakan sistem layanan tersebut. Program ARRW, dan juga projek semasa yang lain, harus mengubah keadaan ini. Sama ada dengan pertolongannya mungkin untuk menutup jurang atau bahkan memecah masuk pemimpin, itu akan menjadi jelas pada tahun-tahun mendatang.

Popular oleh topik