Perang dengan kuasa besar. Senario berbahaya

Perang dengan kuasa besar. Senario berbahaya
Perang dengan kuasa besar. Senario berbahaya
Anonim
Imej

Pengalaman adalah pengetahuan tentang bagaimana tidak bertindak dalam situasi yang tidak akan berulang lagi.

Jeneral bersiap sedia untuk perang masa lalu. Apa hasilnya? Keberkesanan pertempuran mana-mana tentera ditentukan bukan oleh jumlah pertempuran masa lalu, tetapi oleh bakat dan kemampuan para komandan semasa.

Apa pengalaman blitzkrieg yang dimiliki Wehrmacht sebelum kejayaan blitzkrieg tahun 1939-40? Apa pengalaman tempur peribadi yang dimiliki Yamamoto dan bawahannya ketika merancang serangan di Pearl Harbor?

Tentera yang teratur dan terlatih tidak memerlukan "pengalaman pertempuran".

Tentera memerlukan latihan untuk mensimulasikan konfrontasi dengan musuh yang maju secara teknikal dan banyak. Dalam analisis menyeluruh mengenai ancaman dan realiti perang seperti itu. Dalam penciptaan teknik taktik baru dan pengembangan unsur-unsurnya dalam latihan biasa.

Bagaimana pengaruh "pengalaman tempur" abstrak ketika keadaan berubah? Sejarah penuh dengan contoh ketika tentera, terus-menerus bertempur melawan lawan yang lebih lemah, langsung kehilangan keberkesanan pertempuran mereka dalam konflik yang berlainan. "Musim panas 41" yang tragis.

Sekarang kita bercakap mengenai pengalaman pertempuran yang diperoleh di Syria. Tetapi apa gunanya?

Tentera dapat "memperoleh pengalaman tempur" sebisa mungkin, bertindak melawan gerila, mujahidin dan pengganas. Ikut serta dalam operasi polis dan wilayah rondaan.

Tetapi adakah "pengalaman" seperti itu akan berguna dalam pertembungan dengan perpecahan, tentera dan tentera moden Amerika Syarikat dan China? Jawapannya terlalu jelas untuk diucapkan dengan lantang.

Terdapat satu kisah peringatan mengenai skor ini.

Tentera yang tidak bertempur dengan sesiapa pun

Ironinya, Amerika Syarikat adalah satu-satunya yang mempunyai pengalaman dalam peperangan moden berskala penuh. Sekurang-kurangnya dari semua konflik abad ke-20, keadaan Badai Gurun dianggap paling dekat dengan yang moden. Secara skala, "ribut" ini menjadi yang terbesar sejak berakhirnya Perang Dunia Kedua.

Tetapi, seperti yang disebutkan di atas, pengalaman bertempur yang diperoleh selama seperempat abad telah hilang pada waktunya. Inti dari kisah ini terletak pada penyediaan dan perancangan operasi itu sendiri. Lebih-lebih lagi, Yankees tidak mempunyai pengalaman berperang di padang pasir sebelumnya.

Keadaan menjadi rumit oleh jarak jauh. Sekumpulan setengah juta tentera dan ribuan unit peralatan dikerahkan ke seberang Bumi (tidak termasuk pasukan sekutu, yang sering memerlukan pertolongan).

Perang dengan orang Papua

Selama seperempat abad, Saddam mengumpulkan banyak senjata sehingga tentera negara-negara maju dapat mencemburui dirinya. Dari segi kuantiti dan kualiti angkatan bersenjatanya, Iraq pada tahun 1991 secara objektif berada di kedudukan kelima di dunia. Bahagian tangki pengawal Hammurappi dan Tavalkana tidak barmaley di sekitar Palmyra.

Tentera Saddam adalah alat tempur terbukti yang diasah selama Perang Iran-Iraq selama lapan tahun (1980-88)

Pada tahun 1990, satu hari sudah cukup baginya untuk merebut dan menduduki Kuwait.

Pengalaman pertempuran yang tidak ternilai. Motivasi. Sampel moden senjata Soviet dan Barat, bertambah buruk dengan jumlahnya. Salah satu sistem pertahanan udara termaju di dunia.

Benteng 2.0

Ketika Yankees membawa popok dan cola di seberang lautan, orang Iraq mendirikan tiga garis pertahanan di perbatasan selatan Kuwait dan mengerahkan 500,000 ranjau. Untuk menggerakkan sumber-sumber kebakaran ke arah kemungkinan penembusan di padang pasir, lebih dari 1000 km rute baru diletakkan, yang mengarah ke sayap unit penyerang Angkatan Multinasional.Dengan penutup yang tersembunyi dan kedudukan yang disiapkan untuk peralatan ketenteraan Iraq.

Kuwait Selatan berubah menjadi garis tak tertembus yang mampu menahan serangan besar-besaran oleh tangki musuh dan tiang bermotor. "Kursk Bulge" di pasir.

Pakailah dalam pertempuran pertahanan. Buang. Menimbulkan kerugian yang tidak dapat diterima.

Sayangnya bagi rakyat Iraq, Pentagon juga berpeluang mempelajari hasil Operasi Benteng. Belajar dengan cukup baik untuk tidak mengulangi kesilapan jeneral Hitler.

Baik serangan udara maupun tembakan artileri berat dapat menghancurkan garis serius ini. Mana-mana tentera darat, menginjak "rake" seperti itu, akan mengalami kerugian yang dahsyat. Contoh "Benteng" tidak diragukan lagi - ribuan tangki terbakar, 83 ribu dibunuh oleh Nazi.

Enam minggu perang supersonik

Fasa pertama, seperti yang diharapkan, adalah "persiapan" udara ofensif.

Berkat koordinasi yang lebih baik dan keunggulan numerik, pesawat MNF (80% Tentera Udara AS) segera mengambil inisiatif udara. Juruterbang Iraq, pahlawan pertempuran udara perang Iran-Iraq, tidak dapat menawarkan perlawanan yang dapat dimengerti. MiG dan Mirages yang masih hidup terbang dengan tergesa-gesa ke Iran. Tidak ada jejak pertahanan udara yang kuat dan terpilih.

Pukulan 88.500 tan bom yang memekakkan telinga pasti melemahkan Iraq.

Tetapi bagaimana ini mempengaruhi kumpulan setengah juta orang di Kuwait?

Bom setiap bukit pasir

Seperti yang diakui oleh komander Gabungan, tempat perlindungan, struktur kejuruteraan dan tanggul jalan yang didirikan di Jalur Hussein mengurangkan kemampuan pengintipan sebanyak 90%. Setelah enam minggu pengeboman sengit, 2/3 kenderaan dan kubu perisai Iraq masih berada di barisan. Kemudian ternyata orang Amerika terlalu mengira ketepatan serangan mereka - kerugian sebenar rakyat Iraq ternyata lebih rendah.

Kumpulan yang lemah tetapi tidak terkalahkan terus memenuhi garis, mempunyai semua yang diperlukan untuk meneruskan permusuhan. Tidak ada serangan udara yang dapat memaksa Saddam menarik tenteranya dari Kuwait.

Perintah Kementerian Pajak dan Komunikasi sangat menyedari hal ini. Tidak ada "keajaiban elektronik" yang dapat memenangkan perang. Tugas ini hanya dapat diselesaikan oleh seorang askar, "meletakkan butnya di perbatasan Kuwait dan Iraq."

Perang "tanpa sentuhan" jenis baru yang dibicarakan pada tahun-tahun berikutnya - tidak lebih dari propaganda "itik", yang dibuat dengan tujuan untuk menyembunyikan dari orang ramai skala dan risiko sebenar "Badai Gurun".

Kami tidak akan membincangkan perang masa depan, tetapi pada tahun 1991, Angkatan Bersenjata AS atau negara lain tidak dapat menerobos Jalur Hussein tanpa risiko tembakan balas dan serangan balas dari Pengawal Iraq.

Oleh itu, intrik, peristiwa dan pelajaran utama "Tempest" bukanlah pengeboman dan pelancaran "tomahawks", tetapi tiga hari terakhir perang. Fasa tanah.

270 kilometer dalam 12 jam

Amerika merancang perarakan di "busur" besar yang melewati wilayah yang ditakluki oleh musuh. Melalui padang pasir Iraq. Dengan penembusan seterusnya ke Kuwait dari arah utara, arah pertahanan yang lemah, ke belakang kelompok, yang berakar pada "garis Hussein".

Perang dengan kuasa besar. Senario berbahaya

Lancar hanya di atas kertas. Sebenarnya, rancangan itu menimbulkan kebimbangan. Garis Hussein bukan Garisan Maginot yang statik. Itu didasarkan pada "kepalan besi" dari unit perisai, yang mampu berpusing dan bertarung dari arah mana pun.

Semuanya bergantung pada rentak serangan. Adakah kereta kebal Amerika dan infanteri bermotor sempat masuk ke Kuwait sebelum musuh mengumpulkan pasukan dan melancarkan serangan balas? Adakah teknik ini akan bertahan dalam ujian api dan pasir?

Menjelang petang hari pertama serangan, unit MNF, bergerak melalui wilayah Iraq, semakin dalam 270 km. Kemudian langkahnya perlahan, rintangan bertambah. Pada hari keempat, unit pendahuluan melukai padang pasir sepanjang 430 kilometer di trek.

Pertama sekali, jeneral Iraq terkejut. Tidak ada yang membayangkan armada tangki moden dapat bergerak dengan kelajuan seperti itu. Di atas pasir.Pagi dan malam. Dengan serta-merta menahan sebarang rintangan.

Peranan "positif" yang signifikan dimainkan oleh pengalaman perang Iran-Iraq, di mana penentang digunakan untuk menandakan masa, berperang sengit untuk setiap kehancuran di permukiman.

Percubaan untuk menahan "Abrams" oleh kekuatan unit yang tersebar yang sempat menghalangi musuh tidak dimahkotai dengan kejayaan. Pertempuran yang paling ketara adalah di Easting-73, di mana unit-unit bahagian Tavalkan (salah satu unit Iraq terbaik yang dilengkapi dengan tangki jenis baru, termasuk T-72 dan T-72M) berjaya menggali. Tidak ada data yang boleh dipercayai mengenai korban dalam pertempuran itu. Tetapi, hasil keseluruhan menunjukkan bahawa rintangan telah ditembusi. Beberapa jam kemudian, kedua-dua brigade Tavalkana tidak lagi wujud.

Imej

Pasukan serangan helikopter digunakan untuk menangkap titik kawalan di sepanjang laluan kereta kebal. Kemudian memulakan pengangkatan bahan bakar dan peluru. Pada masa peralatan tiba, tempat pengisian bahan bakar sudah siap di kawasan ini. Dalam mengejar kereta kebal, 700 trak dengan bahan bakar melarikan diri dari sempadan.

Semua artileri dibahagikan kepada dua kumpulan. Sementara satu memberikan sokongan kebakaran, yang lain bergerak maju dengan kecepatan maksimum, hampir tidak sesuai dengan tangki.

Seperti gelanggang luncur raksasa, bahagian AS yang berat menghancurkan semua yang menghalangi mereka.

Blitzkrieg mengenai prinsip fizikal baru

Komponen utama kejayaan fasa darat, yang melewati sangat cepat dan tanpa kerugian ketara untuk Gabungan, disebut:

A) Penggunaan kaedah pemerhatian, kawalan dan komunikasi terkini. Instrumen navigasi ringkas "Trimpeck" dan "Magellan" lebih penting bagi tentera berbanding peluru berpandu Tomahawk yang kontroversial. Analog navigator GPS, yang menjadi popular di pasaran awam sedekad kemudian. Tidak seperti alat awam, mereka memungkinkan untuk mengira sudut seni. api dan memberi amaran tentang bahaya berada di zon serangan udara.

Kebaruan penting seterusnya adalah alat penglihatan malam, yang diperkenalkan secara besar-besaran di semua bahagian Tentera Darat AS. Gogal monokular AN / PVS-7 untuk kru kenderaan tempur, kacamata AN / AVS-6 untuk juruterbang helikopter, pemandangan termal AN / PVS-4 untuk senapang dan mesingan.

Semua ini memungkinkan untuk tidak memperlahankan rentak serangan dalam kegelapan. Sebaliknya, pada waktu malam orang Amerika mendapat keunggulan mutlak, melepaskan tembakan bahkan sebelum orang Iraq mengetahui kehadiran mereka.

Semuanya jelas di sini. Orang Iraq berjuang setaraf dengan Iran selama lapan tahun. Tetapi semasa "Tempest" mereka merasakan semua kegembiraan perang dengan musuh yang berteknologi maju.

Tetapi itu bukan semua itu.

Imej

B) Sebab kedua untuk berjaya adalah, tanpa keterlaluan, organisasi yang cemerlang. Orang Amerika dapat menyelaraskan tindakan unit mereka, membentang ratusan kilometer ke seberang padang pasir yang berbahaya. Dan untuk mewujudkan sistem bekalan, yang meneutralkan kebolehpercayaan peralatan Barat yang tidak mencukupi secara tradisional dalam keadaan sukar dan memungkinkan kita untuk mengekalkan kadar pendahuluan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Di samping itu, kemampuan untuk melakukan operasi serangan besar di seluruh dunia telah ditunjukkan. Dalam waktu sesingkat mungkin, telah memindahkan setengah juta kumpulan darat melintasi lautan dan menyesuaikan bekalannya.

Epilog

Kepantasan Iraq "menunjukkan" menunjukkan bahawa ia sedang bersiap untuk perang lain. Walaupun meneliti teknik lama? pengalaman pertempuran yang diperoleh dalam konflik Arab-Israel dan konfrontasi berdarah yang panjang dengan Iran, ternyata tentera Iraq tidak tahu apa yang akan mereka hadapi pada musim panas 1991 yang panas.

Kali terakhir, Amerika mengejutkan dunia dengan sistem organisasi dan inovasi teknikal mereka yang mengubah keadaan di medan perang. Navigator, imager termal, helikopter serangan dengan pengesanan automatik kedudukan musuh (Firefinder). Apa variasi yang mungkin berlaku pada zaman kita?

Menurut penulis, salah satu aspek yang paling penting adalah pengenalan senjata berpandu secara besar-besaran.Hingga peluru artileri berpandu dan sistem panduan untuk peluru berpandu pesawat tanpa pemandu (NURS). Amalan mengesahkan teori. Sekiranya semasa "Tempest" hanya 30% peluru milik senjata berpandu, maka pada masa pencerobohan ke Iraq (2003) bahagian peluru tersebut telah meningkat menjadi 80%. Pada masa kini, hampir setiap bom mempunyai sistem penyasarannya sendiri.

Semua ini akan menjadikan "konflik ketenteraan terhad" dengan penyertaan negara-negara maju secara teknikal yang sama sekali berbeza dari apa yang biasa kita lihat dalam laporan mengenai kekalahan ISIS.

Kita dapat mengingat sokongan udara yang lebih padat. Apabila setiap pesawat tempur mampu menggunakan senjata ketepatan dan mencari sasaran pada bila-bila masa sepanjang hari. Sebagai perbandingan: semasa perang dengan Iraq, hanya 1/7 penerbangan Amerika yang memiliki kemampuan tersebut.

Robotik, drone merancang bom sejauh seratus kilometer. Kelas kenderaan tempur baru. Lebih banyak artileri jarak jauh.

Walau bagaimanapun, ramalan yang mencukupi.

Bahkan pada contoh "Desert Storm" jelas betapa seriusnya, dari segi ketenteraan, sebuah negara yang mempunyai status kuasa besar. Dan bagaimana konflik tahap ini berbeza dengan "operasi anti-pengganas" biasa dan pertempuran antara negara-negara "dunia ketiga".

Popular oleh topik