Pasukan Soviet pada pejuang Lend-Lease. Bahagian Z. "Kobra"

Pasukan Soviet pada pejuang Lend-Lease. Bahagian Z. "Kobra"
Pasukan Soviet pada pejuang Lend-Lease. Bahagian Z. "Kobra"
Anonim

Pejuang "Airacobra" serta "Badai" dengan "Tomahawks" dibekalkan ke USSR oleh British. Setelah Aircobra dikeluarkan dari perkhidmatan oleh RAF pada bulan Disember 1941, mereka ditawarkan bersama-sama dengan Taufan untuk penghantaran ke Soviet Union.

Yang pertama dari "Airacobra". Saya sekutu konvoi ke Murmansk dihantar pada bulan Disember 1941, sementara beberapa pejuang hilang dalam perjalanan. Menurut British, 49 pesawat (menurut maklumat lain - 54) Airacobra. Jenis saya hilang semasa pengangkutan melalui laut, tetapi ini adalah jumlah keseluruhan pejuang yang hilang di seluruh laluan dari Amerika Syarikat ke Kesatuan Soviet, termasuk segmen dari Amerika Syarikat ke England. Kehilangan konvoi PQ (dari England ke Murmansk) dapat dianggarkan secara kasar seperti berikut: jika dari jumlah kenderaan yang dihantar dari England (212) tolak jumlah yang diterima oleh Kesatuan Soviet (1 pada bulan Disember 1941, 192 pada tahun 1942, menurut bahan arkib tentera udara Staf Am tentera Soviet, pada tahun 1943 - 2, menurut British) dan mengambil kira bahawa di USSR yang pertama P-39D-2, K dan L tiba pada 1942-11-12 dan 1942-12-04 dalam jumlah empat keping, maka jumlah kerugian sepanjang penghantaran akan berjumlah 20-25 pesawat.

Pesawat "Airacobra" P-39D-2 ("Model 14A", Bell) tiba di USSR secara eksklusif melalui Iran, di sepanjang laluan "selatan". Kapal-kapal itu membawa kotak dengan pejuang dari Iceland atau langsung dari pelabuhan timur Amerika Syarikat melalui dua laluan: melalui Gibraltar, Terusan Suez, Laut Merah dan Arab, Teluk Parsi ke pelabuhan Abadan (Iceland-Abadan - 12.5 ribu batu nautika, New York-Abadan - 15,6 ribu batu nautika), atau sekitar Tanjung Harapan (masing-masing 22 dan 23,5 ribu batu nautika). Sekutu terpaksa menggunakan jalan panjang seperti itu pada akhir tahun 1942 setelah kekalahan PQ-17 yang menghancurkan dan peningkatan umum kerugian kapal-kapal pengangkutan dalam konvoi Artik kepada 11-12 peratus. Laluan baru melewati kawasan keunggulan Sekutu mutlak di udara dan di laut, atau umumnya jauh dari permusuhan. Kelebihan laluan ini adalah keselamatan (penurunan besarnya kerugian dengan jumlah kapal pengiring yang jauh lebih kecil), tolak serius - masa penghantaran kargo hanya di peringkat "laut" meningkat menjadi 35-60 hari.

Pada tahap "tanah", yang melewati wilayah Iran dan Iraq, ada juga kesulitan tertentu. Orientasi pro-Jerman pemerintah negara-negara ini, kekurangan infrastruktur pengangkutan dan lanskap pergunungan menimbulkan kesulitan besar untuk pembinaan laluan "melalui" dari Teluk Parsi melalui Iran ke Azerbaijan. Dukungan politik, ketenteraan dan kejuruteraan yang serius untuk laluan ini diperlukan, yang dilakukan pada tahun 1941-1942.

Tentera Soviet dan Britain menduduki Parsi (Iran) pada bulan September 1941. Kuasa diserahkan ke tangan pemerintah USSR yang ramah dan Inggeris. Tindakan pencerobohan yang tidak jelas menurut konsep hari ini, tindakan ketenteraan-politik ini pada tahun 1941 ternyata merupakan langkah pencegahan yang berguna yang memungkinkan untuk menyelamatkan negara ini dari kerjasama dengan pasukan fasis. Kor Jurutera British di bawah pimpinan Jeneral Connolly mengembangkan pelabuhan, membina lebuh raya, dan membina semula rangkaian lapangan terbang dan landasan kereta api.

Laluan udara "selatan" mula beroperasi pada bulan Jun 1942. Taufan dan Boston adalah yang pertama menyusulnya, dan sejak November - Kittyhawks, Spitfires dan Aircobras. Di pelabuhan Abadan, para pejuang dibongkar di dalam kotak.Perhimpunan dan penerbangan berlebihan biasanya dilakukan secara langsung di Abadan atau di pangkalan udara RAF yang terletak kira-kira 60 kilometer ke barat di Basra (Iraq).

Tentera udara Soviet melakukan beberapa langkah persediaan untuk pengembangan laluan "selatan". Pada musim panas 1942, sebuah pangkalan udara "perhimpunan" telah dibuat di Abadan (kira-kira 300 pekerja Soviet dan jurutera di bawah pimpinan AI Evtikhov), sebuah pangkalan udara "perantaraan" di Teheran, di mana utusan tentera Tentera Udara Tentera Merah Direktorat Import (diketuai oleh Kolonel Fokin V. V.) Melaksanakan penerimaan pesawat terbang, membentuk rejimen penerbangan feri dan pusat latihan untuk melatih semula pesawat yang diimport.

Pasukan Soviet pada pejuang Lend-Lease. Bahagian Z

Pemasangan pesawat P-39 "Airacobra" di salah satu bengkel kilang di kota di Buffalo

Imej

Kedai pemasangan untuk pesawat Bell P-39 "Airacobra" dan Bell P-63 "Kingcobra". Garis di sebelah kiri adalah P-39Q, diikuti oleh 3 baris P-63A. Kemudian - dua baris P-39Q yang hampir siap

Imej

Pejuang Amerika P-39 "Airacobra" (Bell P-39 Airacobra) berdiri di lapangan terbang Nome di Alaska

Rute untuk "Airacobra" berfungsi seperti berikut: pesawat yang dikirim melalui laut diturunkan di Abadan, di mana mereka dikumpulkan oleh pakar Soviet, dan juga diterbangkan oleh pilot Soviet. Kemudian mereka diterbangkan melalui udara ke lapangan terbang Kvali-Margi di Tehran, di mana wakil tentera Soviet melakukan penerimaan mereka. Selanjutnya, pesawat dibawa ke kota Azerbaijan Aji-Kabul, ke pusat latihan atau untuk mengangkut aerodromes berhampiran bandar Kirovabad. Kerana ketidakpercayaan patologi Stalin terhadap orang asing, pakar Amerika dan Britain terlibat dalam penghantaran pesawat dalam jumlah minimum: sebagai perunding semasa pemasangan dan penerbangan berlebihan (Abadan), dan juga sebagai pakar penghantaran (Tehran).

Proses latihan semula juga tipikal; rejimen penipisan ditarik dari depan, diisi semula dan dilatih untuk bahan baru, menerima pesawat dan kembali ke depan. Melalui Rejimen Penerbangan Rizab ke-25, kerugian pertempuran dari rejimen yang dikirim ke depan juga diisi ulang, kumpulan pesawat kecil dikirim ke unit-unit yang berperang "untuk membiasakan diri" dengan peralatan yang direncanakan untuk diperkenalkan. Oleh itu, selain latihan, ZAP melakukan fungsi depot, yang menyebarkan pesawat masuk ke unit tempur. Oleh itu, Rejimen Penerbangan Rizab ke-25 adalah saluran utama di mana pesawat Britain dan Amerika memasuki sektor selatan di bahagian depan.

Namun, dengan peningkatan jumlah pesawat asing, beberapa lagi ZAP didirikan, khususnya, di Ivanovo - ke-11 dan ke-22, di Aji-Kabul - ke-26.

Pada tahun 1943, pejuang P-39N / Q mula dihantar melalui AlSib, di mana enam rejimen penerbangan feri dibentuk. Menurut data Barat, Tentera Udara Tentera Darat Merah menerima sejumlah 3291 P-39Q (menurut sumber lain - 3041), 1113 P-39N, 157 P-39M, 137 P-39L (menurut sumber lain 140), 108 P-39D, dan 40 P-39K. Oleh itu, jumlah "Airacobras" yang dihantar dari Britain dan Amerika Syarikat dianggarkan berjumlah 4850 unit.

Sudah berada di depan, juruterbang Soviet dapat menilai persenjataan kuat kenderaan Bell, yang terdiri dari meriam motor busur, 2 senapang berkaliber besar dan 4 senapang berkaliber senapang. British "Airacobras" I dan P-39D dipersenjatai dengan meriam 20 mm, dan bermula dengan model "K" - dengan model 37 mm.

Sering kali, juruteknik Soviet hanya mengeluarkan senapang mesin Britain untuk memperbaiki ciri-ciri seorang pejuang. Juga pada modifikasi P-39Q, gondola mesingan yang digantung dibongkar (sekurang-kurangnya tidak ada satu pun foto Cobra yang berfungsi dengan SA dengan gondola ini diketahui).

Juruterbang Soviet menghargai manuver pesawat yang baru di ketinggian sederhana, di mana banyak pertempuran antara pejuang Soviet dan Jerman berlaku. Semasa latihan semula di P-39, juruterbang Soviet mengalami putaran rata, tetapi dengan cepat belajar bagaimana menangani masalah ini. Juruterbang juga menyukai pintu "kereta", yang meningkatkan peluang bertahan ketika melompat dengan payung terjun.Sebaliknya, risiko memukul unit ekor meningkat - sekurang-kurangnya dua ace - Nikolai Iskrin dan Dmitry Glinka cedera semasa terjun, dan banyak juruterbang yang tidak diketahui terbunuh. Walau bagaimanapun, perlu diperhatikan pemeliharaan pesawat yang baik setelah pendaratan paksa.

Walaupun terdapat mitos Barat yang mapan, "Airacobras" tidak digunakan sebagai pesawat penyerang atau kapal pemusnah tangki. Semua rejimen yang dipersenjatai dengan pejuang ini digunakan untuk mendapatkan ketuanan udara. Kemungkinan Il-2 sudah cukup pada tahap akhir perang.

Unit tempur pertama, yang diadopsi oleh "Airacobra" I, adalah Rejimen Penerbangan Fighter 145 (1942-04-04, untuk pekerjaan pertempuran yang berjaya, Rejimen Penerbangan Fighter ke-145 diubah menjadi Pengawal ke-19), diketuai oleh Mejar Reifnsheider (kemudian menukar namanya menjadi Kalugin - lebih Slavic).

Tidak seperti IAP 153 dan 185, yang dilatih di pusat latihan belakang, rejimen penerbangan pejuang 145 menguasai pesawat tempur yang diimport di zon operasinya (hingga 100 kilometer dari garis depan), tanpa manual dan petunjuk dalam bahasa Rusia atau bantuan tenaga pengajar. Rejimen ini dibentuk pada 17 Januari 1940 di bandar Kairelo (sebelumnya wilayah Finland). Dia mengambil bahagian dalam kempen Finland, memusnahkan 5 pesawat musuh, kehilangan jumlahnya sendiri. Pada awal perang, dia terbang I-16. Kemudian pada "Hurricanes", MiG-3 dan LaGG-3. Pada akhir bulan yang sama, rejimen udara ditugaskan untuk menguasai pejuang Kittyhawk P-40E dan Airacobra 1. Untuk tujuan ini, rejimen udara dipindahkan ke lapangan terbang Afrikanda, di mana ia menerima kotak dengan pesawat yang dihantar oleh Keretapi Kirov. Pada bulan Mei, kakitangan kejuruteraan (diketuai oleh Mejar PP Goltsev, jurutera rejimen kanan) mengumpulkan 10 pesawat Kittyhawk dan 16 pesawat Airacobra.

Dokumentasi teknikal hanya terdapat dalam bahasa Inggeris. Perhimpunan dan kajian pejuang yang diimport dilakukan secara serentak. Selalunya, kerja itu dilakukan di udara terbuka, dalam keadaan beku yang teruk, dalam keadaan malam yang kutub. Walaupun begitu, sudah pada 26 April, komandan skuadron, Kapten P.S. Kutakhov. (dua kali pahlawan masa depan Kesatuan Soviet, Air Marshal) membuat 3 penerbangan latihan dalam bulatan di Aircobra. Menjelang 15 Mei, personel (22 juruterbang) menguasai teknik mengemudi pejuang. Pada masa yang sama, rejimen penerbangan tempur disusun semula menjadi komposisi tiga skuadron sesuai dengan negara 015/174.

Juruterbang rejimen udara membuat pertempuran pertama mereka pada 15/5/1942, ketika Kapten Kutakhov, komandan skuadron pertama, memimpin rondaan di barisan depan.

Pada masa itu, Pavel Kutakhov sudah menjadi juruterbang terlatih, mengambil bagian dalam perang Soviet-Finland dan mengambil bahagian dalam pencerobohan ke Poland pada 1939-17-09. Kemenangan pertamanya, terbang I-16, menang pada 1941-23-07.

Semasa penerbangan pertama pada 15 Mei, Pavel Kutakhov dan letnan kanan Ivan Bochkov, ace masa depan, masing-masing menembak jatuh seorang pejuang, yang mereka kenal sebagai "Non-113" - pada kenyataannya, itu adalah Me-109F. Kejayaan ini ditanggung oleh kehilangan "Cobra" pertama, yang dicontohkan oleh Ivan Gaidenko, juga ace masa depan, yang ditembak jatuh dalam pertempuran udara. Mejar Kutakhov juga ditembak jatuh pada 28 Mei ketika menangkis serangan di lapangan terbang Shongui oleh pengebom musuh.

Kutakhov, dengan cepat meninggalkan hospital, mengambil bahagian dalam pertempuran sengit pada 15 September. Badai Rejimen Penerbangan Pejuang ke-837 pada hari itu berusaha melindungi loji janakuasa di Tulomi dari serangan pengebom Me-109 yang dilindungi. The Aircobras dari Rejimen Penerbangan Fighter Ke-19 dinaikkan untuk membantu Hurriceyiam. Dalam pertempuran yang sukar, tujuh pejuang Tentera Udara Jerman ditembak jatuh (menurut dokumen musuh, hanya satu pesawat yang tidak kembali dari pasukan pertempuran). Rejimen Soviet kehilangan dua pesawat, kemudian 15 lubang peluru dihitung di pesawat Kutakhov.

Menjelang Februari 1943, Kutakhov membuat 262 serangan, mengambil bahagian dalam 40 pertempuran udara, menembak jatuh 31 pesawat musuh (24 daripadanya dalam kumpulan).

Pada 27 Mac, Kutakhov dan anggota sayapnya Lobkovich dan Silaev memintas 4 Me-109G semasa "perburuan bebas".Semasa serangan pertama, Kutakhov menyerang pesawat musuh yang pergi ke arah barat laut. Setelah bertengkar selama 15 minit, dia berjaya meraih kemenangan kedua. Dalam laporan pasca penerbangannya, dia menyatakan bahawa dia melihat serangan itu, tetapi tidak ada jatuhnya pesawat musuh. Pada masa yang sama, tentera darat menjumpai tempat "Messer" jatuh dan menangkap juruterbang.

Pada 1 Mei 1943, Kutakhov dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet, dinaikkan pangkat sebagai kolonel dan dipindahkan ke Rejimen Penerbangan Fighter ke-20 sebagai komandan rejimen. Dia mengakhiri perang, setelah melakukan 367 serangan, mengambil bahagian dalam 79 pertempuran udara, menjaringkan 23 kemenangan individu dan 28 kumpulan. Setelah perang, dia tetap berada di Angkatan Udara, menjadi panglima udara pada tahun 1969, hingga 1984 (hingga kematiannya) dia memerintahkan Angkatan Udara USSR. Leftenan Kanan Ivan Bochkov, seperti Kutakhov, memulakan kerjayanya semasa perang Soviet-Finland 1939-1940. Kemenangan pertama dimenangi pada 1942-05-15, keesokan harinya dia memusnahkan Me-109F yang lain. Sehingga akhir perang dia dinaikkan pangkat sebagai kapten.

Pada 10 Disember, Bochkov, dalam pertempuran antara 6 Airacobras dan 12 Me-109 dan 12 Ju-87, menembak jatuh seorang pengebom, sehingga memperoleh gelaran ace. Menjelang Februari 1943, dia telah terbang 308 pasukan, melakukan 45 pertempuran udara, di mana dia memenangi 39 kemenangan (32 daripadanya dalam kumpulan).

Tewas pada 1943-04-04 semasa pertempuran udara, meliputi sayap sayap. Pada masa itu, dia telah melakukan 50 pertempuran udara dan lebih dari 350 pertempuran. Pada 1 Mei 1943, Bochkov dianugerahkan selepas anugerah gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet. Seorang juruterbang dari Rejimen Penerbangan Pejuang Ke-9, yang memulakan jalan tempurnya semasa kempen Finland, adalah Konstantin Fomchenkov. Pada bulan Jun 1942, dia dinaikkan pangkat sebagai kapten, dan pada 15 Juni 1942 dia memenangkan dua kemenangan di langit atas Murmansk. Pada akaunnya pada bulan Mac 1943, terdapat 8 kemenangan peribadi dan 26 kumpulan, 37 pertempuran udara dan 320 pasukan. Pada 24 Ogos 1943, dia dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet, pada masa itu Fomchenkov menambah empat kemenangan lagi ke dalam akaunnya. Dia kemudian menjadi jurusan, menerima skuadron di bawah arahannya.

Pada 24 Februari 1944, dia mengambil bahagian dalam serangan di lapangan terbang di Tungozero, di mana 6 P-39 dari Pengawal ke-19 dan 2 P-39 dari Rejimen Penerbangan Pengawal pejuang ke-760 mengambil bahagian, yang memberikan perlindungan untuk 6 Il-2 dari Rejimen Penerbangan Serangan 828. Dalam pertempuran yang tidak berjaya ini untuk pihak Soviet, 3 Aerocobra kalah sekaligus (Fomchepkov juga tewas dalam pertempuran itu, atas sebab rasmi terdapat 38 kemenangan, yang mana 26 daripadanya adalah kemenangan kumpulan), tetapi juruterbang kami melaporkan 5 FV-190 jatuh dan 2 Me- 109. Leftenan Krivoshey Yefim, ace masa depan di P-39, memasuki Rejimen Penerbangan Pejuang Pengawal ke-19 di skuadron Kutakhov pada bulan Mei 1942. Dia memenangi dua kemenangan pertama pada 1942-06-15, dan pada bulan September skornya sudah menjadi 15 kemenangan kumpulan dan 5 individu. Pada 9 September, ketika memintas sekumpulan besar pengebom, Krivosheev menggunakan peluru dan menembak pejuang musuh. Data Jerman menyebutkan bahawa Airacobra Krivosheeva menumpaskan Bf-109F-4 dari Orefreiler Hoffman dari 6./JG5 ke smithereens. Pada 22 Februari 1943, dia dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet selepas kematian.

Seorang lagi wira tragis Rejimen Penerbangan Fighter 19 adalah Alexander Zaitsev, yang mendapat pengalaman bertempur pada tahun 1937 di China dan pada tahun 1939-1940 dengan orang Finland. Menjelang Jun 1941, dia naik pangkat kapten dan memerintahkan skuadron ketiga rejimen penerbangan pejuang ke-145. Walaupun popularitinya di kalangan juruterbang, Zaitsev tidak mempunyai hubungan dengan komisaris resimen.

Setelah memperoleh sejumlah kemenangan pada I-16, pada bulan Disember 1941 Zaitsev dipromosikan menjadi jurusan, menjadi komandan rejimen pejuang ke-760 yang sedang dibentuk di Taufan. Rejimen meraih 12 kemenangan pada bulan-bulan pertama pertempuran, tetapi pada masa yang sama kehilangan 15 kenderaan, dan ini menyebabkan gesekan dengan perintah. Akibatnya, dia disingkirkan dari pejabat. Zaitsev dikembalikan ke Rejimen Penerbangan Fighter Ke-19, yang terbang di Airacobrahs. Untuk beberapa ketika Zaitsev terbang bersama dengan Pavel Kutakhov.

Zaitsev pada petang 28 Mei memimpin 6 Aerokobra dan 6 P-40, yang merangkumi 10 SB-2. Kumpulan yang tidak jauh dari Tasik Shulgul-Yavr dipintas oleh 12 Me-109s.Walaupun pengebom menerima perintah langsung dari Zaitsev untuk kembali, komandan kumpulan memutuskan untuk meneruskan misi. Akibatnya, walaupun juruterbang Soviet dapat menembak jatuh 3 Me-109 dengan kehilangan 2 P-40, SB (satu lagi rosak teruk) dan Airacobra, misi itu tidak selesai.

Mejar Zaitsev, komandan skuadron Rejimen Penerbangan Fighter ke-145, meninggal dunia pada 30 Mei 1942 semasa penerbangan latihan di pesawat pejuang Airacobra R-39. Pada masa itu, mereka telah terbang lebih dari 200 penyertaan, dan memenangi 14 kemenangan peribadi dan 21 kumpulan …

Rak baru di R-39

Subdivisi pertama yang dilatih kembali untuk "Aircobra" dalam rejimen penerbangan cadangan ke-22 di Ivanovo adalah 153 dan 185 rejimen penerbangan tempur Red Banner. Pada 29 Jun 1942, IAP 153 dengan kekuatan penuh, dikendalikan oleh 015/284 (23 juruterbang, 20 pesawat dan 2 skuadron) di bawah komando Mejar S.I. Mironov tiba di lapangan terbang Voronezh. Permusuhan bermula pada 30 Jun, tanpa penambahan yang lama. Kemudian rejimen dipindahkan ke lapangan terbang Lipetsk, dari mana ia terbang hingga 25 September. Di Depan Voronezh, dalam 59 hari penerbangan, 1.070 misi tempur telah dibuat (jumlah masa penerbangan 1162 jam), 259 pertempuran udara dilakukan, termasuk 45 pertempuran kumpulan, dan 64 pesawat ditembak jatuh: 1 spotter; 18 pengebom, 45 pejuang. Pada masa yang sama, dalam tiga bulan, kerugiannya sendiri berjumlah 8 pesawat dan 3 juruterbang. Kerugian bukan pertempuran: satu juruterbang dan dua pesawat.

Untuk kejayaan seperti itu, panglima rejimen dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet.

Rejimen Penerbangan Fighter ke-153 dinaikkan pangkat sebagai "Pengawal" kerana perkhidmatan tempurnya yang sangat baik di Front Voronezh.

Dan di samping itu, pada tahun 1237, rejimen menghancurkan 77 pesawat musuh, termasuk satu dengan melakukan ramming: Kapten A.F. Avdeev. pergi ke "Messerschmitt" dalam serangan frontal dan tidak ada yang mahu berpaling … Ini adalah ram pertama yang menggunakan "Aircobra".

IAP ke-153 pada 22 November 1942 diubah menjadi Pengawal ke-28, dan dari November 1943 menjadi Rejimen Penerbangan Fighter Leningrad ke-28. Oleh itu, dalam kurun waktu 1942-01-12 hingga 1943-01-08, rejimen melakukan 1176 serangan, melakukan 66 pertempuran kumpulan, di mana 63 pesawat musuh musnah (4 Xsh-126, 6 Yu-88, 7 FV-189, 23 FV- 190, 23 Me-109F) dan 4 belon, mengetuk 1 pengebom dan 7 pejuang. Kerugian sendiri - 23 pesawat, 5 daripadanya musnah dalam kemalangan dan 4 pesawat dibom di lapangan terbang. Kehilangan kakitangan oleh sumber Soviet dianggarkan 10 orang hilang dan mati.

Kolonel Mironov pada bulan Februari 1944 memimpin Bahagian Fighter Air ke-193, dan pada akhir perang dia memperoleh 17 kemenangan (ditambah satu kemenangan lagi dari syarikat Finland). Rejimen ini disusun semula menjadi Rejimen Penerbangan Fighter Pengawal ke-28 pada 21 November 1943. Juruterbang rejimen yang paling terkenal adalah Mejar Alexey Smirnov, yang membuat beberapa serangan semasa perang Finland. Kemenangan pertama dimenangi pada bulan Julai 1941, dia memperoleh 4 kemenangan secara keseluruhan pada I-153. Setelah menerima "Airacobras" baru, akaun mula berkembang dengan cepat. Pada salah satu serangan pertama pada 23 Julai 1942, dia menembak jatuh dua pejuang musuh, tetapi Smirnov sendiri ditembak jatuh. Dia mendarat pesawat yang terbakar di tanah tanpa orang dan diselamatkan akibat serangan tangki. Juruterbang tinggal bersama kapal tangki selama tiga hari sebelum kembali ke unitnya. Kemenangan berganda seterusnya ace dihitung pada 15 Mac 1943, ketika 2 FV-190 menyerang Smirnov sekaligus. Menjelang bulan Ogos, dia mempunyai 312 pasukan pertempuran dalam 39 pertempuran udara dan 13 pesawat yang jatuh. Pada 28 September, dia dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet. Dia mengakhiri perang dengan 457 penyertaan dan 35 kemenangan (yang hanya satu dalam kumpulan).

Pilot lain dari 153 rejimen penerbangan pejuang, yang berpengalaman dalam perang Finlandia, adalah Alexei Nikitin. Secara keseluruhan, pada akhir perang, ace membuat 238 gol, menjaringkan 24 kemenangan (5 kumpulan). Ace lain, Anatoly Kislyakov, meraih kemenangan pertamanya pada 25 Jun, menjatuhkan Fokker D-21 Finland berhampiran Tasik Sortevala. Secara umum, Kislyakov dianggap sebagai "pakar" dalam pemusnahan pesawat musuh di lapangan terbang - dia menghancurkan 15 pesawat dengan cara ini, tetapi dia ditembak jatuh dua kali oleh pejuang dan empat kali. Kemudian dia memegang jawatan timbalan komandan skuadron, mencetak enam kemenangan ke atas Stalingrad, menerbangkan Aircobra, dan 7 lagi - ketika 153 regimen pejuang bertempur di wilayah Demyansk. Menjelang akhir perang, Kislyakov dianugerahkan pangkat kapten, setelah membuat 532 gol. Di akaun tempurnya terdapat 15 pesawat jatuh dan 1 balon.Untuk akaun ini, perlu menambah 15 pesawat yang musnah di darat. Pada 18 Ogos 1945, dia dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet.

Imej

Pengebom pejuang Amerika P-63 "Kingcobra" (Bell P-63 Kingcobra) dan pejuang P-39 Airacobra (Bell P-39 Airacobra) sebelum dihantar di bawah program Lend-Lease dari Amerika Syarikat ke USSR. Semasa perang, P-63 "Kingcobra" - 2.400 pesawat, P-39 "Airacobra" - 4.952 pesawat dihantar dari AS ke USSR di bawah Lend-Lease

Imej

Pengebom B-25, A-20 Boston dan pejuang R-39, yang disiapkan untuk penghantaran ke Soviet Union di bawah Lend-Lease, berbaris di sepanjang landasan lepas landas dan pendaratan Angkatan Udara AS Ladd Field di Alaska sebelum ketibaan jawatankuasa kemasukan dari USSR

Imej

Juruterbang Amerika dan Soviet di sebelah pesawat tempur P-39 Airacobra, dibekalkan ke USSR di bawah Lend-Lease. Salah satu rejimen hab udara Poltava, musim panas 1944

Subdivisi ketiga dipersenjatai dengan "Airacobras" dalam rejimen penerbangan simpanan 22 adalah Rejimen Penerbangan Fighter ke-180, ditarik dari depan pada 20 Julai 1942. Sebelum ini, rejimen itu bersenjatakan Taufan dan tinggal di barisan depan hanya selama 5 minggu. Latihan semula bermula pada 3 Ogos, dan akhirnya pada 13 Mac 1943, rejimen kembali ke wilayah Kursk.

Sebelumnya - 1942-21-11 - rejimen menjadi Rejimen Penerbangan Pengawal ke-30. Leftenan Kolonel Ibatulin Hasan menjadi komandannya. Komandan rejimen memperoleh kemenangan pertamanya pada I-153 dan I-16. Ibatulin ditembak jatuh dan cedera pada bulan Julai 1942. Leftenan kolonel mengetuai Rejimen Penerbangan Pejuang Pengawal ke-30 hingga akhir perang, dan meraih kemenangan terakhirnya pada 1945-18-04 (atas catatannya - 15 kemenangan peribadi).

"Bintang" rejimen itu adalah Filatov Alexander Petrovich dan Renz Mikhail Petrovich. Renz lulus dari Odessa Flight School pada tahun 1939, bertugas sebagai tenaga pengajar di Timur Jauh. Pada bulan Oktober 1942 dia dihantar ke Rejimen Penerbangan Fighter ke-180. Kemenangan pertama dimenangi pada 1943-05-22, ketika keempat "Airacobras" menyerang sekumpulan besar Ju-87 yang diliputi oleh FV-190. Pada serangan pertama, Renz menembak jatuh pejuang, dan rakannya 3 Ju-87. Lima tahun kemudian, Renz diserang oleh tiga FV-190, setelah itu dia terpaksa melompat dengan payung terjun.

Pada akhir tahun 1943, Rejimen Penerbangan Fighter Pengawal ke-30 kembali ditarik dari depan, dan setelah kembali dihantar ke Bahagian Penerbangan Fighter 273. Pada musim panas 1944, Renz mengambil bahagian dalam banyak pertempuran di langit di Belarus dan Poland. Pada 12 Ogos, kumpulan Renz menembak 6 dari 30 Ju-87, sementara 2 pengebom pergi ke akaun komander. Skuadron ketiganya pada akhir 1944 menjadi yang terbaik di kedua-dua regimen dan bahagian. Renz mengakhiri perang dengan 25 kemenangan (5 daripadanya adalah kemenangan kumpulan), yang dimenangi dalam 261 sorti. Dia menerima gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet pada bulan Mei 1946. Filatov Alexander Petrovich sampai di barisan depan pada bulan Mac 1943 dengan pangkat sarjan dan mula terbang dalam skuadron ketiga Mikhail Renz. Dia memperoleh kemenangan pertamanya pada 9 Mei, ketika menembak FV-190, dan pada 2 Jun - Me-110.

Selepas 3 bulan bertarung, Filatov mempunyai 8 kemenangan peribadi dan 4 dalam kumpulan. Pada 4 Julai, di salah satu sihir, dia ditembak jatuh, dan Filatov terpaksa menggunakan payung terjun. Dia kembali ke rejimennya keesokan harinya. Beberapa hari kemudian dia ditembak jatuh lagi dalam pertempuran dengan FV-190. Kali ini dia ditangkap, tetapi pada 15 Ogos, Filatov dan kapal tangki yang ditangkap melarikan diri dari ruang tawanan perang. Sebulan kemudian, mereka melintasi barisan depan, selepas itu Filatov kembali bertugas. Komandan resimen, setelah diperiksa oleh organ SMERSH, mengembalikan ace ke resimen.

Filatov pada musim panas 1944 dinaikkan pangkat menjadi letnan kanan, segera menjadi timbalan. panglima skuadron ketiga. Filatov pada bulan Mac 1945 menjadi komandan skuadron pertama. Semasa rondaan petang pada 20 April, pesawatnya ditembak jatuh. Ace mendarat P-39 miliknya di wilayah yang dikuasai Jerman. Tidak lama kemudian dia ditangkap untuk kali kedua. Filatov ditempatkan di sebuah hospital, dari mana dia melarikan diri dengan selamat. Setelah kembali ke rejimen, dia menerima pangkat kapten, tetapi dua penawanan tidak memungkinkan dia menerima gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet. Dan setelah berakhirnya perang, ace dengan 25 kemenangan (yang mana 4 daripadanya adalah kemenangan kumpulan) dengan cepat dikeluarkan dari angkatan udara.

Innokenty Kuznetsov adalah orang lain yang terkenal dari Rejimen Penerbangan Fighter ke-30.Juruterbang memulakan perang di resimen pejuang 129, di mana dia memperoleh sejumlah kemenangan, pada bulan Ogos 1942 dia dipindahkan ke IAP 180. Hingga awal tahun 1943 dia terbang di Hurriceyah, maka ada Rejimen Penerbangan Fighter Pengawal ke-30., di mana Kuznetsov terbang di Airacobrah. … Sebelum berakhirnya perang, dia membuat 2 ekor domba. Dia dua kali dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet, tetapi tidak pernah dianugerahkan. Menjelang akhir perang, Kuznetsov mempunyai 366 pasukan, di mana 209 di MiG-3, 37 di Hurricanes dan 120 di Cobras. Akaun rasminya mempunyai 12 kemenangan kumpulan dan 15 individu. Setelah perang, dia bekerja sebagai juruterbang ujian, pada tahun 1956 dia menjalankan misi pemerintah khusus di Mesir, setelah menyelesaikan sekurang-kurangnya satu misi tempur di Il-28. Hanya pada 1991-22-03 dia dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet!

Unit pertama yang dilatih semula di Azerbaijan di Rejimen Penerbangan Rizab ke-25 adalah Bahagian Penerbangan Pejuang Pengawal ke-9, yang menjadi unit tentera udara Tentera Merah yang paling terkenal. Juruterbang unit ini mengumumkan 1147 kemenangan. 31 Pahlawan Kesatuan Soviet bertugas di bahagian itu, 3 daripadanya dua kali, dan seorang tiga kali sebagai Pahlawan Kesatuan Soviet. IAP 298 menjadi rejimen pertama yang dipersenjatai dengan P-39D, kemudian Rejimen Penerbangan Fighter ke-45 dan Rejimen Penerbangan Pengawal ke-16 pergi. Yang terakhir ini dipersenjatai dengan I-16 dan Yak-1. Dia memulakan perang sebagai Rejimen Penerbangan Fighter ke-55 di Front Selatan. Ia dikhaskan untuk penyusunan semula pada bulan Januari 1943. Rejimen Penerbangan Fighter ke-298 menerima 21 P-39D-2s bersenjatakan meriam 20mm dan 11 P-39K-1 bersenjatakan meriam 37mm, sementara pesawat model "K" menerima komander skuadron dan timbalan komandan.

IAP 298 di bawah komando Leftenan Kolonel Ivan Taranenko dipindahkan ke lapangan terbang Korenovskaya pada 17 Mac, di mana dia memasuki BAA 219. Kerugian pertama ditanggung segera - pada 19 Mac, pesawat Sarjan Belyakov ditembak jatuh, juruterbang itu terbunuh.

Pada 24 Ogos 1943, Rejimen Penerbangan Fighter ke-298 dinamakan semula sebagai Rejimen Pengawal ke-10 dan dihantar ke Bahagian Penerbangan Fighter Pengawal ke-16 yang baru diatur (awalnya dikandung sebagai pasukan elit). Dalam periode dari 17 Mac hingga 20 Ogos 1943, rejimen melakukan 1625 sorti (total waktu penerbangan 2072 jam), melakukan 111 pertempuran, di mana ia melumpuhkan 29 dan menembak jatuh 167 pesawat musuh. Kehilangan 11 Airacobras terkena dan 30 ditembak jatuh. Komander rejimen - Leftenan Kolonel Taranenko Ivan dalam tempoh ini memenangi empat kemenangan peribadi dan kumpulan. Pada pertengahan bulan Julai, dia dinaikkan pangkat menjadi kolonel, dan dia mengambil alih jabatan 294 pejuang, bersenjata dengan Yak-1. 1943-02-09 dianugerahkan gelaran Wira Kesatuan Soviet. Menjelang akhir perang, dia mempunyai 20 kemenangan, 4 daripadanya adalah kemenangan berkumpulan.

Imej

Juruteknik pesawat Soviet membaiki enjin pesawat tempur R-39 Airacobra, yang dibekalkan ke USSR dari Amerika Syarikat di bawah program Lend-Lease, di lapangan. Susun atur pesawat tempur yang tidak biasa ini adalah pada penempatan mesin di belakang kokpit berhampiran pusat jisim.

Taranenko sebagai komander rejimen pejuang 298 digantikan oleh Mejar Vladimir Semenishin. Seperti banyak tentera Soviet, dia mendapat pengalaman bertempur semasa perang Finland. Dia memulakan perang sebagai anggota Rejimen Penerbangan Fighter ke-131 pada I-16. Semasa penerbangan tempur berikutnya pada 11 Mei 1942, pesawatnya ditembak oleh senjata anti-pesawat, juruterbang itu menerima 18 luka, tetapi dapat mendarat pesawat yang rosak. Setelah pulih, dia diangkat menjadi jurusan dan menjadi pengemudi rejimen udara. Menjelang Mei 1943, dia terbang 136 gol, mencatat 15 kemenangan (yang mana 7 dalam satu kumpulan) dalam 29 pertempuran. Pada 24 Mei, Semenishin dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet, dan dari 18 Julai dia menjadi komandan Rejimen Penerbangan Fighter ke-298. Dia meninggal pada 29 September 1943 dalam pertempuran udara. Skor akhir Semenishin adalah 13 kemenangan kumpulan dan 33 peribadi.

Vasily Drygin adalah juruterbang lain yang berjaya. Dalam Rejimen Penerbangan Fighter ke-298, dia berasal dari Rejimen Penerbangan Fighter ke-4 pada bulan Julai 1942. Dia terselamat dalam banyak pertempuran dan menjadi salah satu dari sedikit juruterbang yang membentuk tulang belakang rejimen udara setelah persenjataannya di P-39. Dalam pertempuran di Kuban, dia memperoleh 15 kemenangan (5 daripadanya dalam kumpulan).

Drygin dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet pada 24 Mei 1943. Pada akhir perang, Drygin mempunyai 20 kemenangan.

Rejimen kedua, yang dipersenjatai kembali pada P-39D, adalah Rejimen Penerbangan Fighter ke-45, yang berperang di Crimea dan Kaukasus Utara di bawah komando Leftenan Kolonel Dzusov Ibragim Magometovich dari awal 1942. Dia dilahirkan di kampung Zamankul, Ossetia Utara, dalam keluarga petani miskin. Pergi ke Tentera Merah sebagai sukarelawan pada usia 15 tahun. Ibrahim bertempur di Asia Tengah dengan kumpulan Basmachi sebagai askar sederhana.

Dzusov lulus dari sekolah penerbangan pada tahun 1929 - ini adalah bagaimana perkhidmatannya di angkatan udara bermula. Dzusov I.M. menjadi komandan Rejimen Penerbangan Fighter ke-45, bersenjata dengan I-15bis dan I-16, pada 1939-25-04.

Pada awal tahun 1941, rejimen menguasai pesawat tempur Yak-1 yang baru. Unit ini menjadi yang pertama di angkatan udara negara untuk menguasai pejuang ini. Dengan permulaan perang, Rejimen Penerbangan Fighter ke-45 memberikan perlindungan untuk kapal pendaratan ketika tentera Soviet memasuki Iran Utara dan pada masa yang sama menunjukkan kemahiran yang tinggi.

Dan pada awal Januari 1942, regimen meninggalkan Kor Udara ke-8 dari Pertahanan Udara Kota Baku dan termasuk dalam Bahagian Penerbangan 72 dari Front Crimean. Juruterbang tidak mempunyai pengalaman bertempur, dan Mayor IM Dzusov mengajar mereka bagaimana melakukan pertempuran udara. Komandan itu secara peribadi memimpin kumpulan-kumpulan itu untuk menangkis serangan musuh, pengintaian, serangan, perlindungan pasukan. Rejimen hingga 19 Mei 1942 membuat 1.087 misi tempur, melakukan 148 pertempuran udara dan menembak jatuh 36 pesawat.

1943-16-06 dia meninggalkan Rejimen Penerbangan Fighter ke-45 untuk memimpin Bahagian Penerbangan Fighter Pengawal ke-9. Dia memegang jawatan ini hingga Mei 1944, selepas itu dia menjadi komandan seluruh Kor Fighter Air ke-6. Pada akhir perang, walaupun usianya sudah tua, dia mempunyai enam kemenangan, yang dimenangi dalam 11 pertempuran udara. "Dzusov terbang sebelum dia masuk ke dalam kekacauan besar," teringat II Babak, ace Soviet yang terkenal. "Pada bulan Mei 1943, ketika dia sudah menjadi komandan divisi, dia terbang dengan sekelompok. Sudah ditembak jatuh, tetapi semakin banyak pesawat datang untuk membantu mereka. Setelah dalam salah satu serangan, Dzusov mengalahkan pesawat fasis dan mula menarik diri dari pertempuran dengan menyelam, Nazi menyerangnya … Pesawat Dzusov terbakar dan meleleh. dari antara mereka yang tidak terbang dalam misi (sakit dan cedera) sedang bertugas di bahagian bahagian.kumpulan itu melaju dengan senyuman malu dan humor ceria yang ada dalam dirinya: - Teruja? … Setelah kejadian ini, dia tidak lagi terbang ke pertempuran (Dzusov tidak dibenarkan melakukan ini)."

Sejak Rejimen Penerbangan Fighter ke-45 tiba di Rejimen Penerbangan Rizab ke-25 pada akhir Oktober 1942 - dua setengah bulan selepas Rejimen Tempur 298 - proses latihan telah disempurnakan. Pada mulanya, rejimen dilatih kembali di P-40, tetapi sebelum dihantar ke depan, Aircobras mulai tiba.

Diputuskan untuk membagi juruterbang menjadi 3 skuadron, yang mana satu bersenjatakan P-40, dua dengan "Cobras". Oleh itu, persenjataan itu ditangguhkan sehingga awal bulan Mac 1943, ketika rejimen penerbangan 45 pejuang kembali ke depan. Pada masa itu, skuadron pertama dan ketiga mempunyai 10 P-39DH dan 11 P-39K, sementara yang kedua mempunyai 10 P-40E. Pada 9 Mac, Rejimen Penerbangan Fighter ke-45 ditempatkan semula ke lapangan terbang Krasnodar, dari mana ia segera memulakan permusuhan aktif. Tetapi di sektor ini, pasukan terbaik Goering bertempur dan juruterbang Soviet segera mengalami kerugian besar.

Beberapa pasukan terbaik Angkatan Udara USSR - saudara Dmitry dan Boris Glinka berjuang dalam rejimen ini. Boris, anak sulung dari saudara, lulus dari sekolah penerbangan pada tahun 1940 dan bertemu dengan perang di Rejimen Penerbangan Fighter ke-45 sebagai letnan.Dia memperoleh kemenangan pertamanya pada tahun 1942. Bakatnya sebagai juruterbang pejuang terungkap sepenuhnya dengan penerimaan Cobra. Pada 24 Mei 1943, dia dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet, setelah meraih 10 kemenangan pada bulan Mac-April. Sejak musim panas 1944 - komandan Rejimen Penerbangan Pejuang Ke-16.

Walaupun Dmitry tiga tahun lebih muda, dia lulus dari sekolah terbang hampir setelah kakaknya dan ditugaskan ke rejimen penerbangan pejuang 45. Dmitry memenangi 6 kemenangan, menerbangkan Yak-1 pada musim bunga 1942, ditembak jatuh, cedera dan menghabiskan dua bulan di hospital. Pada pertengahan April tahun berikutnya, dia membuat misi tempur ke-146, setelah memperoleh kemenangan ke-15. Pada 15 April, dia cedera lagi dalam pertempuran udara, menghabiskan seminggu di hospital, kembali ke lokasi unit, menerima gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet.

Dmitry Glinka pada awal musim panas 1943 mendapat pangkat kapten dan pada 24 Ogos menjadi dua kali Pahlawan Kesatuan Soviet, dengan 29 kemenangan dimenangi pada tahun 186. Pada bulan September, kejadian tidak menyenangkan berlaku ketika bom tangan piala Jerman meletup di tangannya. Dia menghabiskan masa di hospital.

Menyertai operasi Neva dan Yasso-Kish, di mana dia memperoleh sejumlah kemenangan. Dia mengalami kecelakaan pengangkutan Li-2 (dia diselamatkan dari bawah bangkai kapal yang terbakar hanya 48 jam kemudian, akibat kemalangan itu dia cedera parah). Selepas rawatan, dia mengambil bahagian dalam operasi Lvov-Sandomierz, di mana dia memperoleh 9 kemenangan lagi. Pertempuran untuk Berlin juga tidak berjalan tanpa dia - Dmitry Glinka meraih kemenangan terakhirnya pada 18 April 1945. Secara keseluruhan, dia memenangi 50 kemenangan dalam 90 pertempuran udara (300 sorti).

Seorang lagi juruterbang Rejimen Penerbangan Fighter ke-100 (IAP ke-45 pada 1943-18-06 diubah menjadi IAP Pengawal ke-100 untuk kejayaan ketenteraan semasa pertempuran udara di Kuban) adalah seorang ahli matematik dan bekas guru kimia Ivan Babak. Dia bergabung dengan tentera pada tahun 1940, pada bulan April 1942 dia menyelesaikan latihan penerbangannya, dikirim ke Rejimen Penerbangan Fighter ke-45 di Yak-1. Pada mulanya, juruterbang tidak bersinar dengan apa pun dan Dzusov bahkan memikirkan untuk memindahkannya ke unit lain, tetapi Dmitry Kalarash memujuknya untuk meninggalkan juruterbang yang menjanjikan dalam rejimen.

Babak meraih kemenangan pertamanya ke atas Mozdok pada bulan September, dan pada bulan Mac, ketika Rejimen Penerbangan Fighter ke-45 kembali ke depan, dia memperoleh sejumlah kemenangan. Semasa pertempuran April yang paling sukar, dia menembak 14 lagi pejuang musuh. Pada puncak kejayaannya, dia "terkena" malaria dan tinggal di hospital hingga September.

Selepas kepulangannya, Babak menerima P-39N baru dan semasa penerbangan pertama di atasnya dia menembak jatuh Me-109. Pada 1 November 1943, dia dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet, tetapi sekali lagi berakhir di hospital dengan penyakit malaria yang tidak dirawat. Dia kembali bertugas pada bulan Ogos 1944, ketika resimen mengambil bahagian dalam operasi Iassy-Kishinev.

Pada 22 April, sayangnya untuk ace, dia ditembak oleh tembakan anti-pesawat, dan dia ditangkap. Walaupun dia tinggal bersama Jerman selama 2 minggu, ini memberi kesan buruk kepada kariernya. Ia memerlukan Babak Bintang Pahlawan kedua, dan hanya campur tangan Pokryshkin yang memungkinkan untuk mengelakkan akibat yang lebih serius. Sebelum Babak ditangkap, ace mempunyai 33 kemenangan peribadi dan 4 dalam kumpulan itu.

Nikolai Lavitsky juga merupakan seorang veteran - dalam resimen sejak 1941, dia meraih kemenangan pertamanya dengan terbang I-153. Sebelum penarikan rejimen untuk mempersenjatai kembali senjata pada P-39, dia terbang 186 sorti, di mana dia memenangi 11 kemenangan individu dan satu kumpulan. Pada musim panas 1943, dia memperoleh 4 kemenangan lagi, pada 24 Ogos dia dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet, dianugerahkan pangkat kapten dan dilantik sebagai komandan skuadron ke-3.

Kehidupan peribadi ace tidak berjaya - isterinya meninggalkan Lavitsky di belakang. Inilah sebabnya mengapa setiap penerbangannya dikaitkan dengan risiko yang besar. Tingkah laku ini menyebabkan panglima bimbang tentang hidupnya, sehubungan dengan mana Dzusov memindahkan Lavitsky ke posisi markas. Tetapi ini tidak menyelamatkannya dari kematian - Nikolai Lavitsky meninggal dunia pada 10 Mac 1944 semasa penerbangan latihan. Pada masa itu, Lavitsky mempunyai 26 kemenangan (2 daripadanya adalah kemenangan berkumpulan), yang dimenangi selama 250 tahun.

Imej

Pesawat tempur Soviet P-39 "Airacobra" buatan Amerika, yang dibekalkan ke USSR di bawah program Lend-Lease, dalam penerbangan

Rejimen Penerbangan Pejuang Ke-16

Rejimen ketiga yang menggunakan P-39D semasa "Pertempuran Kuban" adalah rejimen tentera udara USSR yang paling terkenal - Rejimen Penerbangan Pejuang ke-16. Rejimen ini adalah yang kedua dalam jumlah kemenangan udara (697), dan jumlah Pahlawan terbesar Soviet Union (15 orang) dibesarkan di dalamnya, termasuk dua juruterbang yang menerima gelaran ini dua kali dan satu - tiga kali. Dalam sejarah USSR hanya terdapat tiga orang - tiga kali Pahlawan Kesatuan Soviet - Marshal Zhukov menerima Bintang ketiga pada tahun 1945, dan Bintang Pahlawan keempat yang unik - pada tahun 1956. Rejimen ini memulakan sejarahnya pada tahun 1939 sebagai Rejimen Penerbangan Fighter ke-55. Sejak awal perang, dia mengambil bahagian dalam pertempuran di Front Selatan. Rejimen Penerbangan Pejuang Ke-16 menjadi 7 Mac 1942.

Pilot rejimen pada musim bunga 1942 menyerahkan I-16 dan I-153 terakhir mereka, setelah menerima Yak-1 yang baru sebagai balasan (MiG-3 terus beroperasi). Pada awal Januari 1943, GvIAP ke-16 telah dihantar ke Rejimen Penerbangan Rizab ke-25 untuk latihan semula di P-39. Pada masa yang sama, rejimen beralih ke sistem tiga skuadron. Ia menerima 14 pejuang P-39L-1, 11 P-39D-2 dan 7 P-39K-1. Pada 8 April, GvIAP ke-16 kembali ke depan di lapangan terbang Krasnodar dan keesokan harinya memulakan misi pertempuran.

Hasil pertempuran pada bulan April: dalam periode 9 hingga 30 April, 289 Aerocobras dan 13 Kittyhawks diterbangkan, 28 pertempuran udara dilakukan di mana satu Do-217, Ju-87, 2 FW-190 ditembak jatuh, 4 Ju-88, 12 Me-109R, 14 Me-109E, 45 Me-109G. Dari jumlah tersebut, 10 Messerschmitt ditembak oleh Kapten Pengawal A.I.

Penggredan tepat "Messerschmitts" mengikut pengubahsuaian dapat dijelaskan oleh fakta bahawa pada masa itu pesawat yang ditembak jatuh di atas wilayah Soviet secara rasmi dikreditkan kepada juruterbang. Kenderaan musuh yang musnah di belakang barisan depan, sebagai peraturan, tidak diambil kira. Oleh itu, hanya Pokryshkin A.AND. 13 pesawat Jerman "hilang" (menjelang akhir perang, dia sebenarnya 72 ditembak jatuh, tetapi hanya 59 daripadanya yang "rasmi"). Pesawat musuh dicatatkan di akaun tempur juruterbang setelah pasukan darat mengesahkan kejatuhannya, menunjukkan lokasi, jumlah, jenis. Malah plak mesin sering dihantar ke rak. Dalam tempoh yang sama, rejimen kehilangan 18 Airacobra yang tidak kembali dari misi pertempuran dan ditembak jatuh, 2 semasa kemalangan dan 11 juruterbang. Selama bulan April, rejimen diisi ulang dengan 19 "Airacobra" dan empat P-40E, yang diterima dari rejimen pejuang 45, 84 dan 25 dari rejimen cadangan.

Pokryshkin dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet pada 24 April, pada masa yang sama dia menggantikan P-39D-2 lama dengan model baru N. Pada 24 Ogos, Pokryshkin dianugerahkan Bintang Pahlawan kedua untuk 30 kemenangan peribadi pada tahun 455 urutan.

Ace ketiga Tentera Udara Tentera Merah ialah Grigory Rechkalov. Menariknya, mereka tidak mahu membawanya ke sekolah penerbangan kerana alasan perubatan. Dia mula bertempur di Rejimen Penerbangan Fighter ke-55 pada musim panas 1941, terbang I-16, I-153. Rechkalov meraih tiga kemenangan, tetapi dalam salah satu perlawanan, dia diturunkan. Saya menghabiskan masa yang lama di hospital.

Dia kembali ke rejimen hanya pada musim panas 1942. Terbang di Yak-1, dia memperoleh sejumlah kemenangan, dan kemudian mulai menggunakan P-39. Pada 24 Mei, untuk 194 pasukan dan 12 kemenangan individu dan 2 kumpulan, Rechkalov dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet, pada bulan Jun dia mula memerintah skuadron pertama Rejimen Penerbangan Pejuang Ke-16.

Bersama dengan Pokryshkin dan Rechkalov pada tahun 1943, "bintang" Vadim Fadeev, yang memiliki julukan "Janggut", bersinar di resimen udara. Perang bermula di Front Selatan sebagai letnan junior yang terbang di I-16. Pada bulan November 1941, pesawat Fadeev terkena tembakan anti-pesawat semasa pertempuran untuk Rostov-on-Don, dan juruterbang harus mendarat di tanah tanpa orang. Di bawah hujan peluru, juruterbang berlari menuju kedudukannya, dan kemudian mengetuai serangan balas dengan pistol di tangannya!

Pada bulan Disember 1941 g.dia dipindahkan ke Rejimen Penerbangan Fighter ke-630, di mana Fadeev meraih kemenangan pertamanya di Kittyhawk. "Janggut" pada akhir tahun 1942 dihantar ke Rejimen Penerbangan Pejuang Pengawal ke-16. Tidak lama kemudian, dia menjadi ace dan, secara umum, adalah orang yang agak legenda. Pada akhir April tahun berikutnya, dia dinaikkan pangkat sebagai kapten dan menjadi komandan skuadron ketiga. Pada masa itu, dia mempunyai 394 penyertaan, di mana dia memperoleh 17 kemenangan individu dan 3 dalam satu kumpulan (43 pertempuran udara). Vadim Fadeev meninggal dunia 1943-05-05, ketika penerbangannya diserang oleh lapan Me-109. Juruterbang yang cedera parah mendarat pesawat yang rosak, tetapi mati di kokpit sebelum tentera Soviet berlari menghampirinya. Asa kemudiannya dianugerahkan gelaran Wira Kesatuan Soviet pada 24 Mei.

Alexander Clubs muncul dalam resimen hanya beberapa minggu sebelum Fadeev tiba. Dia lulus dari sekolah penerbangan pada tahun 1940, tetapi sampai di depan hanya pada bulan Ogos 1942. Selama 50 tahun berikutnya, dia menghancurkan 6 pesawat di darat dan 4 di udara, sehingga 2 November dia ditembak jatuh di atas Mozdok. Walaupun Klubov dapat menggunakan parasut, dia terbakar teruk akibat bencana itu dan menghabiskan beberapa bulan berikutnya di hospital (tetapi bekas luka di wajahnya kekal selama-lamanya). Sekembalinya, Klubov dianugerahkan pangkat kapten dan dilantik sebagai timbalan. komandan skuadron.

Pada awal September 1943, Alexander Klubov telah terbang 310 gol, menjaringkan 33 kemenangan, 14 daripadanya berada dalam kumpulan. Semasa operasi Iassy-Kishinev, dia memenangi 13 kemenangan hanya dalam satu minggu. Klub meninggal dunia pada 1944-01-11 semasa penerbangan latihan semasa latihan semula di La-7 dari P-39. Pada masa itu, dia mempunyai 50 kemenangan dalam akaunnya, 19 daripadanya adalah kemenangan berkumpulan, yang dimenangi oleh Club selama 457 tahun. Pada 27 Jun 1945, dia dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet selepas kematian.

Pada 2 Mei 1944, Divisi Penerbangan Fighter Pengawal ke-9, yang dipimpin pada masa itu oleh Pokryshkin, kembali ke barisan depan dan mengambil bahagian di peringkat akhir operasi Jassy-Kishinev, kemudian ada operasi Lvov-Sandomierz dan Berlin.

Sekitar akhir tahun 1944, tekanan kuat dari komando tinggi bermula pada Pokryshkin dengan tujuan untuk melengkapkan semula Yaks domestik dari Transoceanic Aerocobras. Rejimen itu sendiri menentang perlengkapan semula ini, terutama memandangkan kematian Klubov.

Rechkalov, komandan baru Rejimen Penerbangan Fighter Pengawal ke-16, melakukan hubungan buruk dengan Pokryshkin dan segera dikeluarkan dari jawatannya dan digantikan oleh Glinka Boris, komandan Rejimen Penerbangan Fighter ke-100. Rechkalov, walaupun ini, masih menerima Bintang Pahlawan kedua pada 1 Julai (untuk 46 kemenangan individu dan 6 kumpulan). Boris Glinka dua minggu kemudian cedera semasa pertempuran udara dan cedera parah ketika meninggalkan Airacobra. Luka itu sangat parah sehingga dia tidak kembali berfungsi sehingga akhir perang. Tidak ada seorang pun yang melantik komandan Rejimen Penerbangan Pejuang Pengawal ke-16, dan Pokryshkin harus menyetujui kembalinya Rechkalov.

Secara keseluruhan, pada masa kemenangan, Grigory Rechkalov melakukan 450 pasukan, mengambil bahagian dalam 122 pertempuran udara, di mana dia memenangi 62 kemenangan (56 individu). Harus diingat bahawa konfrontasi ases berlanjutan sepanjang hidup, dan bahkan tercermin di halaman memoar.

Bahagian Penerbangan Pejuang Ke-9 dikerahkan di seluruh Jerman pada Februari 1945 untuk mencari lapangan terbang yang lebih baik. Pokryshkin menemui jalan penyelesaian asal untuk masalah ini; beberapa jalur autobahns disesuaikan untuk pangkalan pesawat bahagian.

Setelah Rechkalov (pada bulan Februari 1945 dia dikirim ke posisi markas), Babak Ivan, seorang pemeriksa juruterbang dari Pusat Pengawal ke-9, dilantik sebagai komandan Rejimen Penerbangan Pejuang Pengawal ke-16. Dia memerintahkan resimen hingga 22 April, ketika dia ditembak oleh tembakan anti-pesawat dan ditawan oleh Jerman.

Pokryshkin terbang hingga akhir perang, menyelesaikan 650 permainan dan mengambil bahagian dalam 156 pertempuran. Skor rasmi Pokryshkin adalah 65 kemenangan, di antaranya 6 berada dalam kumpulan, tetapi sebilangan penyelidik membawa skor itu ke 72 kemenangan peribadi.Di bawah perintahnya, 30 juruterbang menerima gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet, dan beberapa - dua kali Pahlawan.

Rejimen Penerbangan Fighter ke-27

Unit lain yang menerima P-39 pada tahun 1943 adalah Rejimen Penerbangan Fighter ke-27, yang menghabiskan bahagian pertama perang sebagai bahagian pertahanan udara di Daerah Moscow. Pada musim panas tahun 1942 ia dikirim ke depan Stalingrad, dan pada musim bunga tahun berikutnya ia disenangi semula di P-39 dan dikirim ke Bahagian Penerbangan Fighter ke-205 (dari 08.10.1943 ia menjadi Rejimen Penerbangan Fighter ke-129). Sejak April 1943, dia diperintah oleh ace Soviet Vladimir Bobrov yang efektif, tetapi tidak diketahui. Dia mula berjuang kembali di Sepanyol, setelah memperoleh beberapa kemenangan selama kempen itu. Dia memperoleh kemenangan pertamanya pada hari-hari pertama perang, dan yang terakhir pada Mei 1945 di langit Berlin. Namun, Bobrov tidak pernah menerima Bintang Pahlawan, tetapi terutama kerana sifatnya yang mengerikan (seperti yang sering dikenang oleh veteran dalam memoarnya). Rejimen mengambil bahagian dalam pertempuran dekat Kursk, dan dalam serangan Belgoro-Kharkov (55 kemenangan dimenangi). Bobrov kerana alasan yang tidak diketahui pada awal 1944 dikeluarkan dari komando rejimen.

Pokryshkin membawa Bobrov ke bahagiannya, menjadikannya komandan Rejimen Penerbangan Fighter ke-104 pada bulan Mei. Terus terbang dengan pesawat tempur P-39, Bobrov memperoleh kemenangan terakhirnya ke atas Czechoslovakia pada 9 Mei 1945. Pada bulan Mei, surat-surat dihantar untuk memberi Bobrov gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet, tetapi pertama kali dihentikan oleh Marsekal Novikov, dan beberapa tahun kemudian oleh Marsekal Vershinin. Setelah mengundurkan diri dari tentera udara, Bobrov tidak menunggu gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet, dia meninggal pada tahun 1971. Hanya pada 1991-20-03 dia dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet - oleh itu, Bobrov adalah Pahlawan terakhir Uni Soviet.

Pada 27, Nikolay Gulaev berperang dengan berkesan di "Airacobra" di bawah pimpinan Bobrov. Dia bertemu dengan perang jauh di belakang, dan hanya sampai di depan pada bulan April 1942. Dia dihantar ke Rejimen Penerbangan Fighter ke-27 pada bulan Februari 1943.

Leftenan junior pada bulan Jun 1943 menjadi timbalan komandan skuadron dengan 95 pasukan dan 16 kemenangan individu dan 2 kumpulan. Salah satu kemenangannya yang paling terkenal adalah ram pada 1943-14-05.

Semasa Pertempuran Kursk, Gulaev menunjukkan dirinya dengan sangat baik, misalnya, hanya pada 5 Jun, dia melakukan 6 serangan, di mana ace menembak jatuh 4 pesawat musuh. Pada 11 Julai, dia dilantik sebagai komandan skuadron kedua. Pada bulan Ogos, rejimen ditarik dari pertempuran dan dibawa ke belakang untuk persenjataan semula di P-39. Dan pada 28 September, Gulaev menjadi Pahlawan Kesatuan Soviet. Pada Januari-Februari 1944 dia mengambil bahagian dalam pertempuran di dekat Kirovograd, dan kemudian dalam operasi Korsun-Shevchensk.

1944-30-05 semasa salah satu kejadian, Gulaev cedera di hospital. Sekembalinya pada 1944-01-07, dia dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet untuk kali kedua untuk 45 kemenangan (di mana hanya tiga yang berada dalam kumpulan).

Pada bulan Ogos, Gulaev dipromosikan menjadi jurusan, dan pada tanggal 14, dalam pertempuran dengan FV-190, dia ditembak jatuh. Saya dapat mendarat pesawat di lapangan terbang saya, tetapi tidak kembali berfungsi. Secara keseluruhan, Nikolai Gulaev mempunyai 57 kemenangan peribadi dan 3 kemenangan kumpulan.

Rejimen Penerbangan Pejuang Ke-9

Unit Tentera Udara ini menerima "Cobras" pada bulan Ogos dan juga segera dikenali sebagai "Rejimen Ases" (ketiga dari segi prestasi - 558 kemenangan). Dia memulakan perang dengan I-16, sebagai Rejimen Penerbangan Fighter ke-69. Dia menutupi dirinya dengan kemuliaan Ukraine Selatan dalam pertempuran di dekat Odessa. Pada 7 Mac 1942, dia mendapat pangkat Pengawal, dan dipersenjatai kembali dengan LaGG-3 dan Yak-1. Pada bulan Oktober 1942, ia berubah menjadi unit elit, yang mengumpulkan juruterbang terbaik Tentera Udara ke-8.

Rejimen ini menerima P-39 pada bulan Ogos 1943 dan terbang dengan pesawat tempur ini selama kira-kira 10 bulan. GvIAP ke-9 ditarik dari hadapan pada bulan Julai 1944 dan dilengkapi semula dengan La-7. Inilah sebabnya mengapa sebahagian besar resimen asosiasi sangat berkaitan dengan La-7 dan Yak-1.

Mari kita perhatikan hanya tiga ais dari rejimen penerbangan ini - Amet-Khan Sultan, Alelyukhin Aleksey dan Lavrinenkov Vladimir.

Crimean Tatar Amet-Khan Sultan menerbangkan Yak-1 dan Taufan sebelum melengkapkan semula pejuang P-39.Secara keseluruhan, dia memenangi 30 kemenangan individu dan 19 kumpulan.

Alelyukhin Aleksey bertempur dalam rejimen dari hari pertama perang. Hari Kemenangan disambut oleh timbalan komandan, dua kali Pahlawan Kesatuan Soviet dengan 40 kemenangan individu dan 17 dalam kumpulan itu. Tidak mustahil untuk menentukan jumlah kemenangan yang dimenangi pada jenis pejuang tertentu, tetapi perhatikan bahawa sekurang-kurangnya 17 kemenangan dimenangi di Aircobra.

Lavrinenkov Vladimir menjaringkan 33 kemenangan (22 daripadanya adalah individu) sebelum melatih semula pejuang R-39. 08.24.1943 semasa perlanggaran dengan FV-189 melompat dengan payung terjun dan berjaya ditangkap. Dia kembali ke rejimen hanya pada bulan Oktober dan mengakhiri perang dengan 47 kemenangan, di mana 11 daripadanya adalah kemenangan kumpulan. Terbang di P-39, dia memperoleh sekurang-kurangnya 11 kemenangan.

Kesimpulannya, harus dikatakan bahawa penggunaan "Airacobr" di angkatan udara Soviet telah berjaya. Pesawat ini, di tangan yang mampu, adalah senjata yang kuat, sama dengan musuh. Tidak ada bidang "khas" penggunaan untuk Aerocobras - mereka digunakan sebagai pejuang biasa, "serbaguna" yang melakukan fungsi yang sama dengan pejuang Yakovlevs dan Lavochkin: mereka bertempur dengan pejuang, terbang untuk pengintaian, disertai oleh pengebom, yang dijaga oleh pasukan. Mereka berbeza dengan pejuang Soviet dalam daya tahan, senjata yang lebih kuat, radio yang baik, tetapi pada masa yang sama mereka lebih rendah dari kemampuan manuver menegak, kemampuan untuk melakukan manuver tajam dan menahan beban yang besar. Juruterbang Cobra sangat disukai kerana perlindungan dan keselesaannya yang baik: salah seorang juruterbang R-39 bahkan mengatakan bahawa dia menerbangkannya "seperti di tempat selamat." Juruterbang Aerocobr tidak terbakar, kerana pesawat dibuat dari logam, dan kereta kebal terletak jauh di sayap. Juga, mereka tidak dipukul oleh jet minyak atau wap, kerana mesin di belakang, mereka tidak menghancurkan wajah mereka, mereka tidak berubah menjadi kek semasa hidung, seperti yang berlaku dengan dua kali Pahlawan Soviet Union AF Klubov. setelah berpindah ke La-7 dari P-39. Bahkan ada semacam mistik dalam kenyataan bahawa juruterbang yang berusaha menyelamatkan "kobra" yang rosak akibat pendaratan paksa hampir selalu hidup dan tidak cedera, tetapi mereka yang meninggalkannya dengan payung terjun sering mati akibat terkena penstabil terletak di tingkat pintu …

Imej

Mejar Pavel Stepanovich Kutakhov (pahlawan dua kali masa depan Kesatuan Soviet dan Panglima Udara) di kokpit pejuang P-39 Airacobra buatan Amerika. Depan Karelian. Selama tahun-tahun Perang Dunia II, P. S. Kutakhov menerbangkan 367 kapal perang, melakukan 79 pertempuran udara, menembak jatuh 14 pesawat musuh secara peribadi dan 28 dalam satu kumpulan

Imej

Juruterbang pejuang, timbalan komander Rejimen Penerbangan Fighter Pengawal ke-16, dua kali Pahlawan Kesatuan Soviet Grigory Andreevich Rechkalov berhampiran pesawat Airacobra P-39

Imej

Timbalan komandan skuadron Rejimen Penerbangan Fighter Angkatan Laut ke-2 Wira Tentera Udara Tentera Laut dari Leftenan Kanan Pengawal Kesatuan Soviet, N.M. Didenko (dua dari kiri) membincangkan dengan rakan-rakannya pertempuran udara di sebelah pejuang Pac 39 Airacobra Amerika (P-39 Airacobra) yang dibekalkan ke USSR di bawah program Lend-Lease. Pesawat tempur menggambarkan seekor helang dengan juruterbang Jerman di paruhnya dan pesawat Jerman yang hancur di cakarnya. Didenko Nikolai Matveyevich - peserta dalam Perang Patriotik Besar sejak kejatuhan 1941. Menjelang Julai 1944, Leftenan Kanan Pengawal N.M. Didenko membuat 283 pasukan berjaya, melakukan 34 pertempuran udara, secara peribadi menembak jatuh 10 pesawat dan menenggelamkan 2 pasukan musuh. Pada bulan November 1944 N.M. Didenko dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet kerana kepahlawanannya yang tiada tandingannya dalam pertempuran melawan penjajah Nazi

Imej

Georgy Basenko di sayap Airacobra R-39 miliknya. Airacobra lain kelihatan di belakang. Front Ukraine Pertama, 1944. Georgy Illarionovich Basenko (lahir pada tahun 1921) semasa perang, menembak jatuh 10 pesawat musuh secara peribadi dan 1 dalam satu kumpulan

Imej

Komandan Rejimen Penerbangan Fighter Ke-102, Pengawal Mejar A. G. Pronin di sayap pejuang Airacobra R-39nya. Dari laporan: "Kepada Ketua Staf Pasukan Pengawal Fighter Air Corps ke-2.Saya melaporkan: berdasarkan perintah komandan rejimen pengawal, Mejar Pronin, pada semua pesawat tempur rejimen, lencana pengawal dilukis di pintu kabin pesawat di kedua-dua belah pihak. Ketua Staf Rejimen Penerbangan Fighter Ke-102 Pengawal Major (ditandatangani) Shustov"

Imej

Dari kiri ke kanan: ketua kakitangan rejimen, Mejar A.S. Shustov, timbalan komander rejimen Mejar Sergei Stepanovich Bukhteev, (komandan skuadron?) Kapten Alexander Georgievich Pronin, (timbalan komandan skuadron?) Leftenan Kanan Nikolai Ivanovich Tsisarenko. Bulan tidak ditunjukkan dalam foto. Untuk ini dan sejumlah gambar lain dari musim bunga-musim panas 1943, ini menunjukkan beberapa ketidakpastian ketika menunjukkan kedudukan / barisan tentera Pronin (komandan skuadron / komandan rejimen) dan Tsisarenko (timbalan komandan / komandan skuadron) pada masa itu menembak. Pada bulan April Jun, rejimen dari 2-skuadron menjadi skuadron 3, para komandan dipindahkan. Pada bulan Julai, rejimen tersebut diberi nama penjaga Rejimen Penerbangan Fighter Ke-102. Menurut catatan dalam kad tentera A.G. Pronin, dia telah menjadi komandan resimen sejak Jun 1943. Oleh itu, Nikolai Tsisarenko menjadi komandan skuadron

Imej

Dari kiri ke kanan: letnan junior Zhileostov, letnan junior Anatoly Grigorievich Ivanov (meninggal), letnan junior Boldyrev, letnan kanan Nikolai Petrovich Alexandrov (meninggal), Dmitry Andrianovich Shpigun (meninggal), N.A. Kritsyn, Vladimir Gorbachev, Timbalan Komander Skuadron Pengawal Kanan Leftenan Anatoly Grigorievich Ivanov meninggal dunia berhampiran bandar Lautaranta semasa penerbangan latihan pada 1944-17-08. Dia dikebumikan di kubur besar di kota Zelenogorsk, Wilayah Leningrad. Juruterbang kanan Pengawal, Leftenan Dmitry Andrianovich Shpigun, hilang pada 12 Februari 1944 di bahagian Sverdlovsk - Kazan ketika menaiki pesawat P-39 ke-2 dari Krasnoyarsk ke Leningrad. Dmitry Shpigun mati dalam malapetaka berskala besar yang menewaskan 2 skuadron feri (rejimen feri ke-9 dari Daerah Ketenteraan Siberia dan Rejimen Penerbangan Fighter Pengawal ke-2 Angkatan Laut Armada Utara). Punca kematian 16 juruterbang adalah ramalan cuaca yang salah yang dikeluarkan untuk laluan Sverdlovsk-Kazan: cuaca ribut. Kerana kerosakan radio, tidak ada komander kumpulan atau kru terkemuka yang dapat menerima perintah untuk kembali ke lapangan terbang mereka dan menyerahkannya ke Airacobra.

Imej

Juruterbang pejuang Skuadron ke-3 Rejimen Penerbangan Pengawal ke-39. Ketiga dari kanan - Ivan Mikhailovich Gerasimov. Selepas perang, Pengawal Leftenan I.M. Gerasimov mati dalam nahas pesawat dekat Belaya Tserkov berhampiran Kiev pada musim gugur 1947. Nama orang lain dan lokasi penggambarannya tidak diketahui. Foto itu diambil dengan latar belakang pesawat tempur Bell P-39 Airacobra ("Airacobra"), yang dibekalkan ke USSR dari Amerika Syarikat di bawah Lend-Lease. "Airacobras" telah beroperasi dengan GIAP Pertahanan Udara ke-39 dari tahun 1943 hingga Mei 1945

Imej

Juruterbang Aces dari Bahagian Penerbangan Pengawal ke-9 di pesawat tempur Bell P-39 Airacobra G.A. Rechkalov. Dari kiri ke kanan: Alexander Fedorovich Klubov (dua kali Pahlawan Kesatuan Soviet, menembak jatuh 31 pesawat secara peribadi, 19 dalam satu kumpulan), Grigory Andreevich Rechkalov (dua kali Pahlawan, menembak jatuh 56 pesawat secara peribadi dan 6 dalam satu kumpulan), Andrei Ivanovich Trud (Pahlawan Kesatuan Soviet, 25 pesawat ditembak jatuh secara peribadi dan 1 dalam kumpulan itu) dan komandan Rejimen Penerbangan Pejuang Pengawal ke-16 Boris Borisovich Glinka (Wira Kesatuan Soviet, menembak jatuh 30 pesawat secara peribadi dan 1 dari kumpulan itu). Front Ukraine ke-2. Foto itu diambil pada bulan Jun 1944 - jumlah bintang di pesawat Rechkalov sesuai dengan pencapaiannya pada masa itu (46 pesawat ditembak jatuh secara peribadi, 6 dalam satu kumpulan)

Popular oleh topik