Persaingan Battlecruisers. "Tudung" dan "Erzats York". Bahagian 4

Persaingan Battlecruisers. "Tudung" dan "Erzats York". Bahagian 4
Persaingan Battlecruisers. "Tudung" dan "Erzats York". Bahagian 4
Anonim

Dalam artikel ini, kami akan cuba menilai kemampuan tempur Hood dibandingkan dengan projek terbaru kapal penjelajah pertempuran di Jerman, dan pada masa yang sama mempertimbangkan kemungkinan sebab kematian kapal Inggeris terbesar kelas ini. Tetapi sebelum kita melanjutkan ke pembahasan yang sudah biasa mengenai "kemampuan artileri - perlindungan perisai", beberapa kata harus dikatakan mengenai kecenderungan umum "tempurung dan baju besi" yang berkaitan dengan kapal perang berat pada tahun-tahun itu.

Telah diketahui bahawa pada mulanya kaliber kapal perang dreadnought diwakili oleh meriam 280-305 mm, dan pemikiran kejuruteraan pada tahun-tahun itu dapat menentangnya dengan perlindungan yang cukup kuat, yang dimiliki, misalnya, oleh dreadnoughts Jerman, bermula dengan kelas Kaiser. Mereka dan "Konigi" yang mengikuti mereka adalah jenis kapal perang yang asli, dengan berat sebelah pertahanan, yang dipersenjatai dengan sistem artileri 305 mm yang sangat kuat dan dilengkapi dengan perisai yang sangat dapat dilindungi terhadap senjata berkaliber yang sama dan kekuatan yang sama. Ya, pembelaan ini tidak mutlak, tetapi sedekat mungkin.

Langkah seterusnya diambil oleh Inggeris, beralih ke kaliber 343 mm, diikuti oleh Amerika dan Jepun, menggunakan senjata 356 mm. Seniman-seniman ini jauh lebih hebat daripada senapang dua belas inci lama yang baik, dan perisai, bahkan yang paling kuat, tidak melindungi dengan baik terhadap peluru mereka. Hanya kapal perang terbaik yang boleh "membanggakan" bahawa perlindungan mereka entah bagaimana melindungi kapal dari kesan seperti itu. Namun, kemudian British mengambil langkah seterusnya, memasang meriam 381 mm di kapal perang mereka dan Jerman segera mengikutinya. Sebenarnya, pada masa ini timbul ketidakseimbangan lengkap antara cara serangan dan pertahanan kapal perang dunia.

Faktanya adalah bahawa tahap pengembangan sistem kawalan kebakaran, termasuk kualiti pengintai jarak jauh, membatasi jarak kebakaran yang efektif hingga jarak sekitar 70-75 kabel. Tanpa keraguan, mungkin untuk bertempur pada jarak yang lebih jauh, tetapi ketepatan menembak pada masa yang sama jatuh, dan lawan berisiko menembak peluru, tidak berhasil mencapai jumlah serangan yang cukup untuk menghancurkan musuh. Pada masa yang sama, meriam 381 mm British, menurut British, mampu menembusi perisai berkaliber yang sama (iaitu, 381-mm) pada jarak 70 kabel ketika memukulnya pada 90 darjah, dan 356 mm perisai - kira-kira 85 kabel. Oleh itu, bahkan perisai Jerman yang paling tebal (tali pinggang 350 mm) boleh ditembusi dengan senjata Inggeris, kecuali kapal perang Jerman berada pada sudut yang tepat ke arah penerbangan proyektil. Perisai nipis tidak dapat dilupakan.

Semua perkara di atas juga berlaku untuk sistem artileri Jerman - proyektilnya sedikit lebih ringan daripada yang Inggeris, halaju moncongnya lebih tinggi, dan secara amnya ia kehilangan tenaga lebih cepat, tetapi, kemungkinan besar, pada jarak kabel 70-75, ia mempunyai penembusan baju besi yang serupa dengan proyektil Inggeris.

Dengan kata lain, kita dapat mengatakan bahawa pada beberapa periode Perang Dunia Pertama, semua kapal perang, sebenarnya, berubah menjadi kapal penjelajah jenis Inggeris - tempahan mereka tidak memberikan tahap perlindungan yang dapat diterima terhadap peluru 380-381 mm.Ini adalah fakta, tetapi ternyata sangat kabur oleh kualiti cengkerang pelindung perisai Britain yang buruk - seperti yang anda ketahui, ketebalan perisai maksimum yang mereka dapat "menguasai" hanya 260 mm, tetapi "380" Jerman -mm "kapal perang terlambat untuk pertempuran utama armada. dan kemudian tidak mengambil bahagian dalam pertempuran serius dengan Inggeris sehingga akhir perang. Saya mesti mengatakan bahawa Inggeris setelah Jutland menerima peluru menembus baju besi ("Greenboy"), dan, mungkin, seseorang hanya dapat bersukacita kerana Hochseeflotte tidak berani menguji kekuatan Angkatan Laut Diraja - dalam kes ini, kerugian Jerman dari tembakan senjata 381 mm mungkin besar, dan "Bayern" dengan "Baden", tidak diragukan lagi, akan mengatakan kata-kata mereka yang berat.

Imej

Mengapa ada keadaan tidak bertoleransi? Pertama sekali, kerana inersia pemikiran tertentu. Telah diketahui bahawa selanjutnya, hampir semua negara yang terlibat dalam reka bentuk kapal perang sampai pada kesimpulan bahawa untuk memberikan perlindungan yang dapat diandalkan terhadap proyektil berat, perisai kapal harus memiliki ketebalan yang sama dengan kalibernya (381 mm dari 381 mm proyektil, dan lain-lain), tetapi tingkat perlindungan seperti itu, ditambah dengan pemasangan senjata 380-406 mm, berarti peningkatan tiba-tiba perpindahan, yang secara umum negara-negara tersebut belum siap. Sebagai tambahan, pada awalnya, keperluan peningkatan radikal seperti ini pada umumnya tidak disedari. Kedua-dua pemikiran tentera laut Britain dan Jerman, pada dasarnya, berkembang dengan cara yang sama - penggunaan senjata 380-381-mm dengan ketara meningkatkan kekuatan kapal perang dan memungkinkan untuk membuat kapal yang jauh lebih hebat, jadi mari kita lakukan! Artinya, pemasangan senapang lima belas inci dengan sendirinya kelihatan seperti langkah besar ke depan, dan kenyataan bahawa kapal ini harus melawan kapal perang musuh yang bersenjatakan senjata serupa tidak berlaku kepada siapa pun. Ya, kapal-kapal kelas Queen Elizabeth mendapat peningkatan perisai, tetapi perisai setebal 330 mm mereka tidak memberikan perlindungan yang mencukupi terhadap senjata yang dipasang di kapal perang ini. Cukup aneh, tetapi di kalangan orang Jerman kecenderungan ini semakin ketara - tiga jenis kapal penjelajah terakhir yang ditetapkan di Jerman (Derflinger; Mackensen; Erzats York) masing-masing bersenjata, dengan 305 mm, 350 mm dan 380 -mm meriam, tetapi baju besi mereka, walaupun terdapat sedikit perbezaan, sebenarnya tetap berada di tahap Derflinger.

Untuk waktu yang sangat lama, ada persepsi bahawa kematian Hood adalah akibat dari kelemahan umum perisai, yang wujud dalam kelas kapal perang Britain. Tetapi ini, sebenarnya, adalah kesalahpahaman - cukup aneh, "Hood" pada masa pembinaan mungkin mempunyai perlindungan perisai terbaik bukan hanya di antara semua kapal penjelajah pertempuran Britain, tetapi juga di antara kapal perang. Dengan kata lain, "Hood", semasa memasuki perkhidmatan, mungkin kapal Inggeris yang paling dilindungi.

Sekiranya kita membandingkannya dengan kapal Jerman yang serupa (dan mengingat bahawa kapal perang Erzats York dan Mackensen praktis tidak berbeza dengan perisai), maka secara rasmi kedua-dua Hood dan Erzats York mempunyai tali pinggang perisai dengan ketebalan yang hampir sama - 305 dan 300 mm masing-masing. Tetapi sebenarnya, perlindungan di atas kapal Hood jauh lebih kukuh. Faktanya ialah plat perisai kapal perang Jerman, bermula dengan Derflinger, mempunyai ketebalan plat perisai yang berbeza. Pada 300 mm terakhir, bahagian itu memiliki ketinggian 2,2 m, dan tidak ada maklumat bahawa itu lebih tinggi pada Mackensen dan Erzats York, sementara di Hood ketinggian pelat perisai 305 mm hampir 3 m (kemungkinan besar secara keseluruhan, kita bercakap mengenai ketinggian 118 inci, yang memberikan 2.99 m). Tetapi, selain ini, tali pinggang besi kapal "ibu kota" Jerman terletak tegak secara menegak, sementara tali pinggang Britain juga mempunyai sudut kecenderungan 12 darjah, yang memberikan "Hood" kelebihan menarik - namun, dan juga kekurangannya.

Persaingan Battlecruisers

Seperti berikut dari rajah di atas, tali pinggang Khuda, setinggi 3 m dan tebal 305 mm, setara dengan tali pinggang perisai menegak setinggi 2.93 m dan tebal 311.8 mm. Oleh itu, asas perlindungan perisai mendatar "Hood" adalah 33, 18% lebih tinggi dan 3, 9% lebih tebal daripada kapal Jerman.

Kelebihan kapal penjelajah Britain terletak pada hakikat bahawa perisai 305 mm ditumpuk di bahagian atas ketebalan yang meningkat - kulit di belakang tali pinggang perisai utama mencapai 50, 8 mm. Adalah sukar untuk mengatakan sejauh mana ini meningkatkan ketahanan perisai struktur, tetapi ini, tanpa keraguan, adalah penyelesaian yang jauh lebih baik daripada meletakkan plat perisai 300 mm pada lapisan kayu 90 mm, seperti yang berlaku pada kapal perang Jerman. Tentunya lapisan jati diletakkan di atas apa yang disebut "kemeja papan", ketebalannya di kapal perang Jerman, sayangnya, tidak diketahui oleh pengarang: tetapi untuk kapal perang "Bayern" dan "Baden" ketebalan ini adalah 15 mm. Sudah tentu, adalah salah untuk hanya mengambil dan menambahkan ketebalan pelapisan Inggeris ke plat perisai - mereka bukan monolit (perisai jarak lebih lemah) dan keluli struktur, bagaimanapun, ini bukan perisai Krupp. Dapat diasumsikan bahawa, dengan mengambil kira kemiringan, jumlah ketahanan perisai plat perisai dan sisi berkisar antara 330 hingga 350 mm perisai. Sebaliknya, tidak jelas mengapa British menggunakan penebalan kulit seperti itu - jika mereka memasang pelindung perisai 330 mm pada kulit inci, mereka akan mendapat berat yang hampir sama, dengan ketahanan perisai yang meningkat dengan ketara.

Benar, "Hood" jauh lebih rendah daripada kapal perang Jerman dari segi tali pinggang atas. Ketinggiannya di Erzats York, kemungkinan besar, 3, 55 m, dan ketebalannya bervariasi dari 270 mm (di kawasan 300 mm dari kawasan itu) dan hingga 200 mm di sepanjang tepi atas. Tali perisai Inggeris mempunyai ketebalan 178 mm dan ketinggian 2,75 m, yang, dengan mempertimbangkan kecenderungan 12 darjah, setara dengan ketebalan 182 mm dan ketinggian 2,69 m. Perlu juga diingat bahawa "Hood" mempunyai papan bebas yang lebih besar daripada kapal perang Jerman, jadi "Erzats York" yang sama mempunyai tepi tali pinggang perisai 200 mm yang bersebelahan dengan dek atas, tetapi "Hood" tidak. Tali pinggang perisai kedua "Huda" dilanjutkan dengan yang ketiga, setebal 127 m, yang mempunyai ketinggian yang sama dengan yang pertama (2,75 m), yang memberikan ketebalan sekitar 130 mm pada ketinggian 2,69 m. Tetapi ia mesti ditanggung ingat bahawa untuk cengkerang pelindung perisai kedua (untuk kapal Inggeris - kedua dan ketiga) tali pinggang tidak menimbulkan halangan serius - walaupun perisai 280 mm, cangkang 381 mm menembusi pada jarak hingga 120 kabel. Walaupun begitu, ketebalan yang lebih besar memberikan kapal Jerman kelebihan - seperti latihan menembak dengan peluru Rusia (ujian pada kapal perang Chesma dan lain-lain, kemudian) menunjukkan, sebuah proyektil peledak tinggi berkaliber besar mampu menembus perisai setengah kalibernya ketebalan. Sekiranya andaian ini berlaku untuk tempurung Jerman dan Britain (yang lebih besar kemungkinannya), maka ranjau darat Jerman, ketika memukul sisi "Hood" di atas tali pinggang perisai utama, dapat menembusinya, tetapi peluru Inggeris dari perisai kapal perang Jerman tidak boleh. Walau bagaimanapun, perisai 150 mm casemates, di mana Jerman mempunyai senjata anti-ranjau mereka, juga cukup menembusi peluru peledak tinggi Britain.

Apa yang akan berlaku sekiranya tali pinggang perisai utama dicucuk oleh peluru pelindung perisai? Sebenarnya, tidak ada yang baik untuk kapal Jerman atau Inggeris. Bagi orang Jerman, dengan perisai 300 mm, hanya ada sekat anti-torpedo 60 mm menegak, "diregangkan" ke geladak yang sangat berperisai, dan bagi orang Inggeris, di belakang perisai 311, 8 mm + baja 52 mm penyaduran - hanya bevel 50, 8 mm dek perisai. Di sini sekali lagi dapat memanfaatkan pengalaman ujian artileri domestik - pada tahun 1920, tembakan struktur ditembakkan, mensimulasikan ruang kapal perang dengan pelindung perisai 370 mm, termasuk senjata 305 mm dan 356 mm.Pengalaman yang diperoleh oleh sains tentera laut dalam negeri, tanpa diragukan lagi, sangat besar, dan salah satu hasil penembakan itu adalah penilaian keberkesanan serong di belakang tali pinggang besi.

Oleh itu, ternyata bevel setebal 75 mm mampu menahan pecahnya proyektil 305-356 mm hanya jika ia meletup pada jarak 1-1.5 m dari bevel. Sekiranya peluru meletup di perisai, 75 mm pun tidak akan melindungi ruang di belakang serong - ia akan terkena serpihan shell dan serpihan perisai. Tanpa keraguan, proyektil 381 mm British tidak kalah dengan Rusia 356 mm (kandungan bahan letupan di dalamnya hampir sama), yang bermaksud bahawa dengan tahap kebarangkalian yang tinggi, ketika proyektil seperti itu meletup di ruang angkasa antara tali pinggang perisai utama dan serong (anti-torpedo sekat), maka kedua-duanya British 50, 8 mm, atau Jerman 60 mm kemungkinan besar tidak akan mengekalkan tenaga letupan seperti itu. Sekali lagi, jarak antara kedua-dua jenis pertahanan ini agak kecil, dan jika peluru menembus tali pinggang perisai utama, kemungkinan besar ia akan meletup pada hentakan pada serong (anti-torpedo sekat), yang mana satu atau yang lain jelas tidak tahan.

Ini, tentu saja, tidak bermaksud bahawa serong dan sekat anti-torpedo tidak berguna - dalam keadaan tertentu (apabila proyektil memukul tali pinggang perisai utama tidak pada sudut, lebih dekat dengan 90 darjah, tetapi lebih kecil), peluru, untuk contohnya, mungkin tidak melalui perisai dalam keseluruhan bentuk, atau bahkan meletup ketika perisai melaluinya - dalam kes ini, perlindungan tambahan, mungkin, dapat menyimpan serpihannya. Tetapi dari peluru yang mengatasi tali pinggang besi secara keseluruhan, perlindungan seperti itu tidak berguna.

Sayangnya, kira-kira perkara yang sama dapat dikatakan mengenai dek berperisai. Tegasnya, dari segi perlindungan mendatar, Hood jauh melampaui kapal perang Jerman hingga termasuk Erzats York - kami telah mengatakan bahawa ketebalan keseluruhan geladak Hood (perisai + keluli struktur) mencapai 165 mm di atas ruang bawah tanah artileri busur menara, 121-127 mm di atas bilik dandang dan bilik mesin dan 127 mm di kawasan menara belakang berkaliber utama. Bagi geladak Erzats York, ketebalan maksimum mereka mencapai (kemungkinan besar 110 mm, walaupun mungkin 125) mereka sampai di atas ruang bawah tanah senjata api berkaliber utama. Di tempat lain, ketebalannya tidak melebihi 80-95 mm, dan harus diperhatikan bahawa ketebalan yang ditentukan mempunyai tiga dek keseluruhan. Agar adil, kita juga akan menyebutkan adanya bumbung casemate yang terletak di geladak atas: bumbung ini setebal 25-50 mm (yang terakhir hanya di atas senjata), tetapi kasemate itu sendiri agak kecil dan terletak di tengah dek - dengan demikian, "pasangkan" bumbungnya ke perlindungan mendatar yang lain hanya mungkin berlaku sekiranya tembakan membujur pada kapal Jerman - ketika peluru musuh terbang di sepanjang garis tengahnya. Jika tidak, proyektil yang memukul bumbung casemate pada jarak tempur khas tidak akan mempunyai sudut kejadian di mana ia dapat mencapai dek berperisai bawah.

Namun, dalam menyatakan kelebihan Hood, kita harus ingat bahawa "lebih baik" tidak bermaksud "cukup". Oleh itu, sebagai contoh, kita telah mengatakan bahawa peluru berkaliber 380-381 mm dapat menembusi tali perisai kedua kapal penjelajah Jerman dan Britain tanpa masalah. Dan sekarang, katakanlah, tali pinggang "Hood" 178 mm telah pecah - apa seterusnya?

Mungkin satu-satunya perkara yang dapat diharapkan oleh pelayarnya adalah proses menormalkan lintasan peluru ketika menembusi plat perisai: hakikatnya ialah apabila perisai melintas pada sudut selain 90 darjah, proyektil "berusaha" untuk putar sedemikian rupa untuk mengatasi perisai dengan cara sesingkat mungkin, iaitu sedekat mungkin hingga 90 darjah. Dalam praktiknya, ia mungkin kelihatan seperti ini - projektil musuh, jatuh pada sudut 13 darjah. ke permukaan laut, menyentuh perisai 178 mm "Hood" pada sudut 25 darjah. dan menusuknya, tetapi pada masa yang sama menjadikannya sekitar 12 darjah. "Naik" dan kini terbang hampir selari dengan bahagian mendatar dari perisai - sudut antara geladak dan lintasan peluru hanya 1 darjah.Dalam kes ini, ada kemungkinan besar proyektil musuh tidak akan menghantam dek perisai sama sekali, tetapi akan meletup di atasnya (sekeringnya akan dipadamkan semasa pemecahan perisai 178 mm).

Imej

Walau bagaimanapun, memandangkan dek perisai Hood setebal 76 mm hanya di atas ruang bawah tanah bateri utama, tenaga letupan dan serpihan proyektil 380 mm dapat dijamin hanya akan disimpan di sana. Sekiranya peluru musuh meletup di ruang mesin dan dandang, yang dilindungi hanya dengan perisai 50.8 mm atau di tempat lain (perisai 38 mm), maka ruang perisai mungkin akan terkena.

Kita bercakap mengenai kerentanan kapal perang Hood, tetapi kita tidak boleh berfikir bahawa kapal perang Inggeris lebih baik dilindungi dari serangan itu - sebaliknya, di sini perlindungan kapal perang kelas Queen Elizabeth yang sama lebih buruk daripada Hood, kerana perisai kedua tali pinggang kapal perang hanya 152 mm perisai menegak (dan bukan 182 dari perisai "Hood" yang dikurangkan), sementara pelindung perisai hanya 25.4 mm.

Mengenai perlindungan artileri, buku itu sangat baik dipesan di Hood - dahi menara adalah 381 mm, dan barbet 305 mm. Ersatz York kelihatan sedikit lebih baik di sini, jadi, dengan perisai menara yang sedikit kurang (dahi 350 mm), ia mempunyai barbet dengan ketebalan yang sama, iaitu dua inci lebih tebal daripada yang di Britain. Bagi perisai barbet di bawah tingkat dek atas, British mempunyai ketebalan agregat perlindungan (perisai sisi dan barbet itu sendiri) adalah 280-305 mm, dan Jerman mempunyai 290-330 mm.

Dan sekali lagi - jumlahnya nampaknya cukup mengagumkan, tetapi angka tersebut tidak mewakili halangan yang tidak dapat diatasi untuk artileri 380-381 mm pada jarak pertempuran utama. Di samping itu, peluru 380 mm musuh juga mungkin menghantam dek berhampiran menara - dalam kes ini, dia harus menembusi 50.8 mm perisai dek mendatar Hood (yang cukup mampu dilakukannya), dan kemudian hanya dapat dicegah dengan perisai barbet 152 mm. Ngomong-ngomong, ini mungkin bagaimana "Hood" mati … Sayangnya, gambar "Erzats York" lebih buruk lagi - sudah cukup bagi shell Britain untuk menembusi dek 25-30 mm dan Barbet menegak 120 mm di belakangnya. Untuk Ratu Elizabeth, omong-omong, ketebalan dek dan barbet dalam kes ini masing-masing adalah 25 dan 152-178 mm.

Oleh itu, kita dapat sekali lagi menyatakan kenyataannya - untuk waktunya, "Hood" dilindungi dengan sangat baik, lebih baik daripada "Queen Elizabeth" yang sama, dan dalam beberapa parameter lebih baik daripada kapal perang Jerman dari projek terbaru. Namun, walaupun demikian, perisai kapal penjelajah pertempuran terakhir Britain tidak memberikan perlindungan sepenuhnya terhadap peluru 380-381 mm. Bertahun-tahun berlalu, perniagaan artileri melangkah jauh ke depan, dan meriam Bismarck 380 mm menjadi lebih kuat daripada sistem artileri berkaliber yang sama semasa Perang Dunia Pertama, tetapi perisai Hood, sayangnya, tidak menjadi lebih kuat - kapal tidak pernah menerima satu pemodenan serius.

Sekarang mari kita lihat apa yang terjadi dalam pertempuran 24 Mei 1941, ketika Hood, Prince of Wells, di satu pihak, dan Bismarck dan Prince Eugen, di pihak lain, bertempur dalam pertempuran. Sudah jelas bahawa penerangan terperinci mengenai pertempuran di Selat Denmark layak untuk siri artikel yang berasingan, tetapi kita akan membatasi diri kita pada kajian yang paling sepintas.

Imej

Pada mulanya, kapal-kapal Inggeris mendahului kapal-kapal Jerman dan berlayar di hampir selari dengan arah yang sama. "Hood" dan "Prince of Wells" menuju ke 240 dan ketika pada pukul 05.35 kapal Jerman ditemui (menurut British, mengikuti jalan yang sama 240). Laksamana Inggeris berpaling untuk memotong detasemen Jerman terlebih dahulu sebanyak 40 dan segera - dengan 20 darjah lagi, membawa kapalnya hingga 300. Itu adalah kesalahannya, dia terlalu tergesa-gesa untuk menyertai pertempuran - bukannya "mengurang" Bismarck dan "Putera Eugen", untuk mencapai persimpangan kursus mereka, bertindak dengan meriam dari seluruh pihak, dia terlalu percaya pada orang Jerman. Akibat dari kesalahan komandan Inggeris ini, orang Jerman mendapat kelebihan yang signifikan: semasa pendekatan, mereka dapat menembak dengan seluruh pasukan mereka, sementara orang Inggeris hanya dapat menggunakan menara busur dari kaliber utama.Oleh itu, pada awal pertempuran, artileri kapal Inggeris dibelah dua - daripada 8 * 381-mm dan 10 * 356-mm, hanya 4 * 381-mm dan 5 * 356-mm yang dapat menembak (salah satu senjata dari menara busur empat senjata "Prince of Wells" tidak dapat menembak kerana alasan teknikal). Semua ini, tentu saja, menyukarkan British untuk masuk, sementara Bismarck dapat membidik, seperti dalam latihan.

Pada jam 0552, Hood melepaskan tembakan. Pada masa ini, kapal-kapal Inggeris terus berjalan sejauh 300, kapal-kapal Jerman melanjutkan perjalanan 220, yaitu, unit-unit itu mendekati hampir tegak lurus (sudut antara jalur mereka adalah 80 darjah). Tetapi pada pukul 05.55 Holland membelok 20 darjah ke kiri, dan pada pukul 0600 dia memutar 20 darjah lagi ke arah yang sama untuk membawa pertempuran menara belakang bateri utama. Dan ada kemungkinan bahawa dia tidak mempercayai - menurut beberapa laporan, Holland hanya menaikkan isyarat yang sesuai, tetapi tidak memulai giliran, atau baru memulai giliran kedua ketika Hood menerima pukulan maut. Ini juga disahkan oleh manuver Prince of Wells - ketika Hood meletup, kapal perang Inggeris terpaksa berpaling tajam, melewati tempat kematiannya di sebelah kanan. Sekiranya "Hood" mempunyai waktu untuk membuat giliran terakhir, maka kemungkinan besar dia tidak akan menghalangi "Prince of Wells" dan tidak harus berpaling.

Oleh itu, sudut antara kursus "Hood" dan "Bismarck" pada waktu terkena maut, kemungkinan besar, masing-masing sekitar 60-70 darjah, cangkang Jerman memukul pada sudut 20-30 darjah dari sisi normal perisai, dan kemungkinan penyimpangan tepat ialah 30 darjah.

Imej

Dalam kes ini, ketebalan perisai Hood yang berkurang berhubung dengan lintasan peluru 380 mm Bismarck sedikit lebih daripada 350 mm - dan ini tidak mengira sudut kejadian peluru. Untuk memahami sama ada peluru Bismarck dapat menembusi perisai seperti itu, seseorang harus mengetahui jarak antara kapal. Sayangnya, tidak ada kejelasan mengenai isu ini dalam sumber - pihak Inggeris biasanya menunjukkan bahawa jarak dari mana Hood dilancarkan adalah sekitar 72 kabel (14.500 ela atau 13.260 m), sementara pegawai artileri yang masih hidup di Bismarck » Müllenheim-Rechberg memberikan 97 kabel (19,685 ela atau 18,001 m). Penyelidik Britain W.J. Jurens (Jurens), setelah melakukan banyak pekerjaan untuk memodelkan manuver kapal dalam pertempuran itu, sampai pada kesimpulan bahawa jarak antara Bismarck dan Hood pada saat ledakan yang terakhir adalah sekitar 18.100 m (yang adalah, artileri Jerman masih betul) … Pada jarak ini, kelajuan proyektil Jerman sekitar 530 m / s.

Oleh itu, kami tidak menetapkan tugas untuk menentukan dengan pasti di mana sebenarnya shell yang menghancurkan hit "Hood". Kami akan mempertimbangkan kemungkinan lintasan dan lokasi impak yang boleh menyebabkan kebanggaan Tentera Laut Inggeris mengalami bencana.

Anehnya, bahkan tali pinggang perisai utama "Hood" dapat dicucuk, walaupun diragukan bahawa selepas itu cangkang Jerman akan memiliki tenaga yang tersisa untuk "masuk" ke ruang bawah tanah. Memukul tali pinggang perisai 178 mm atau 127 mm akan menyebabkan kehilangan hujung balistik dan penurunan kelajuannya masing-masing menjadi 365 atau 450 m / s - ini cukup untuk terbang di antara geladak dan memukul barbet menara belakang kaliber utama "Hood" - perisai 152 mm yang terakhir hampir tidak akan menjadi halangan utama. Selain itu, peluru seperti itu, yang meletup dari pukulan ke geladak lapis baja dua inci, dapat menembusnya, dan walaupun dia sendiri tidak melaluinya secara keseluruhan, serpihan dan kepingan perisainya dapat menyebabkan kebakaran dan peledakan berikutnya ruang bawah tanah artileri lombong peluru.

Perlu diingatkan di sini bahawa bilik bawah tanah peluru artileri British mempunyai tempahan tambahan - 50, 8 mm di atas dan 25, 4 mm di sisi, namun perlindungan ini tidak tahan. Telah diketahui bahawa semasa menembak eksperimen di kapal perang Chesma, sebuah proyektil menembus perisai 305 mm meletup ketika menghantam dek 37 mm, tetapi tenaga letupan itu begitu kuat sehingga serpihan cangkang dan perisai menembusi dek keluli 25 mm di bawah. Oleh yang demikian, proyektil 380 mm dapat menembusi tali pinggang perisai atas, memukul dek perisai mendatar atau serong, meletup, memecahkannya, dan serpihan (sekurang-kurangnya secara teori) dapat menembusi 25.4 mm dinding kotak "perisai" "menutup ruang bawah tanah artileri, menyebabkan kebakaran atau letupan.

Kemungkinan lain dijelaskan oleh Jurens - bahawa proyektil itu menembusi tali pinggang berperisai 178 mm, melewati geladak di atas bilik mesin, dan meletup di ruang antara geladak utama dan bawah di sekat kelompok bawah tanah bawah tanah, sementara kematian kapal bermula dengan letupan peluru di ruang bawah tanah berkaliber.

Imej

Kenyataannya adalah bahawa saksi mata tragedi itu menggambarkan rentetan peristiwa berikut tepat sebelum letupan kapal: pertama, pada 05.56, tembakan 203 mm dari "Putera Eugen" menyebabkan kebakaran besar di kawasan utama. Anehnya, ternyata terdapat sejumlah petrol yang cukup baik (kita bercakap tentang beratus-ratus liter) yang menyebabkan kebakaran, dan sejak api menutupi fender tembakan pertama senjata anti-pesawat 102 mm dan anti UP senapang pesawat, yang segera mula meletup, sukar untuk memadamkannya. Kemudian "Hood" terkena selang satu minit oleh cangkang dari "Bismarck" dan kemudian - dari "Prince Eugen", yang tidak menyebabkan dia mengancam kerosakan, dan kemudian bencana berlaku.

Api di geladak tampak mereda, nyala api padam, tetapi pada saat itu di depan tiang utama tiang api sempit tinggi (seperti jet dari pembakar gas gergasi), yang naik di atas tiang dan cepat berpusing menjadi awan berbentuk cendawan asap gelap, di mana serpihan kapal kelihatan. Itu menyembunyikan kapal penjelajah yang ditakdirkan - dan yang satu itu terbahagi kepada dua bahagian (malah, malah menjadi satu, kerana buritan itu, sebenarnya, tidak ada lagi secara keseluruhan), bangun pada imam, mengangkat batang ke langit, dan kemudian cepat terjun ke dalam jurang.

Imej

Bahkan ada versi boros sehingga kematian Hood disebabkan tepat oleh proyektil 203 mm Putera Eugen, dari mana api yang kuat bermula: mereka mengatakan, semasa letupan peluru, api akhirnya "padam" ke dalam bilik bawah tanah berkaliber di sepanjang peluru aci bekalan. Tetapi versi ini sangat diragukan - hakikatnya hanya dari penembusan bilik bawah tanah "Huda" dilindungi dengan baik. Untuk melakukan ini, api harus terlebih dahulu menembusi batang bekalan peluru ke pemasangan dek, yang menuju ke koridor khas, kemudian menyebar di sepanjang koridor ini (yang sangat diragukan, kerana tidak ada yang dapat dibakar di sana), sampai ke poros menuju ke ruang bawah tanah artileri dan "turun" juga di sepanjang dia, walaupun terdapat pertindihan salah satu batang ini menghentikan kebakaran sepenuhnya. Lebih-lebih lagi, seperti yang ditunjukkan oleh eksperimen kemudian, api tidak dapat melemahkan peluru kesatuan yang ada di bilik bawah tanah itu. Sudah tentu, segala macam kelewatan berlaku dalam hidup, tetapi ini mungkin tidak mungkin berlaku.

Jurens menunjukkan bahawa letupan di ruang bawah tanah aksi lombong menyebabkan peluru proyektil Bismarck 380 mm, api bermula (lidah api yang sangat sempit dan tinggi), kemudian bilik bawah tanah menara meletup, dan semua ini kelihatan seperti kemungkinan besar kematian Hood … Sebaliknya, sebaliknya juga berlaku - bahawa peledakan bilik bawah tanah 381 mm menyebabkan letupan peluru anti-pesawat di bilik bawah tanah anti-lombong yang berdekatan.

Sebagai tambahan kepada kemungkinan di atas, terdapat kebarangkalian yang cukup tinggi bahawa Hood memusnahkan proyektil Bismarck 380 mm, yang melanda bahagian bawah laut kapal. Saya mesti mengatakan bahawa Prince of Wells menerima pukulan serupa - cangkang memukulnya pada sudut 45 darjah, dan menusuk kulit 8, 5 m di bawah garis air, dan kemudian - 4 lagi sekat. Nasib baik, ia tidak meletup, tetapi serangan seperti itu boleh membunuh Hood. Benar, terdapat beberapa keraguan mengenai sekering, yang dalam beberapa kes seharusnya berfungsi sebelum proyektil mencapai bilik bawah tanah, tetapi pemodelan Yurens menunjukkan bahawa lintasan di mana proyektil sampai ke bilik bawah tanah dan meletup sudah ada, tanpa melampaui jarak yang mungkin untuk proyektil pelambatan berat Jerman sangat mungkin.

Tanpa keraguan, "Hood" mati sangat menakutkan dan cepat, tanpa menimbulkan bahaya kepada musuh.Tetapi harus difahami bahawa jika ada kapal perang Inggeris lain dalam Perang Dunia Pertama yang berlaku, perkara yang sama kemungkinan besar akan terjadi padanya. Untuk masanya, kapal penjelajah pertempuran terakhir Britain adalah kapal perang yang sangat dilindungi, dan pada masa pembinaannya, ia adalah salah satu kapal yang paling dilindungi di dunia. Tetapi, seperti yang kami katakan di atas, perisainya hanya pada tahap yang sangat terhad terhadap peluru dari sistem artileri 380-381 mm yang moden baginya, dan, tentu saja, sangat sedikit bertujuan untuk melawan senjata yang dihasilkan hampir 20 tahun kemudian.

Popular oleh topik