Senapang mesin berkaliber besar Vladimirov. Sejarah dan kemodenan

Senapang mesin berkaliber besar Vladimirov. Sejarah dan kemodenan
Senapang mesin berkaliber besar Vladimirov. Sejarah dan kemodenan
Anonim

Dibuat di USSR pada akhir 30-an, kartrij 14, 5x114-mm berjaya digunakan sepanjang perang dengan senjata anti-tank PTRD dan PTRS.

Peluru BS-41 dengan teras logam-seramik yang ditembakkan dari senapang ini mempunyai penembusan baju besi sepanjang normal: pada 300 m - 35 mm, pada 100 m - 40 mm.

Ini memungkinkan untuk menghancurkan tangki ringan dan kenderaan perisai, dan juga memastikan penembusan perisai sisi tangki medium Jerman Pz.IV dan senjata api sendiri yang dibuat berdasarkannya, yang digunakan dari hari pertama hingga hari terakhir perang dan membentuk asas kekuatan perisai musuh.

Namun, senjata anti kereta kebal menimbulkan bahaya tertentu kepada kenderaan berat. Tidak dapat menembus baju besi tebal, mereka cukup mampu merobohkan ulat, merosakkan casis, menghancurkan instrumen optik, memukul turret, atau menembak menggunakan pistol.

Pengalaman menggunakan sistem anti-tank semasa perang menunjukkan bahawa mereka mempunyai pengaruh paling besar dalam periode hingga Juli 1943, ketika musuh menggunakan tank ringan dan menengah, dan formasi pertempuran pasukan kita relatif kurang jenuh dengan artileri anti-tank.

Di masa depan, peranan mereka dalam memerangi kereta kebal secara beransur-ansur menurun, tetapi mereka terus digunakan untuk memerangi kenderaan berperisai dan melawan titik tembak. Terdapat kes berjaya menembak sasaran udara.

Pada tahap akhir perang, jumlah PTR dalam pasukan menurun, dan sejak Januari 1945, produksi mereka dihentikan.

Dalam karya klasik DN Bolotin, "Senjata Kecil Soviet", sepucuk surat yang dikutip oleh sekumpulan askar barisan depan kepada pereka terkenal VA Degtyarev pada 23 Ogos 1942: "Kita sering tergoda dengan pemikiran tentang apa yang hebat senjata senapang anti-tangki akan melawan kereta kebal … akan menjadi senjata api yang menentukan dalam menangkis serangan musuh dan menghancurkan tenaga kerjanya."

Idea senapang anti-kereta kebal bukanlah perkara baru - ia bermula sejak Perang Dunia Pertama. Dan pada 20-an - awal 30-an, senapang mesin berkaliber besar telah dibuat dengan mengambil kira keperluan "anti-pesawat" dan "anti-tank". Pada bulan Disember 1929, Majlis Tentera Revolusi Uni Soviet melaporkan kepada Jawatankuasa Pusat Parti Komunis All-Union (Bolshevik) bahawa "sistem senjata infantri yang diterima pakai oleh Tentera Merah memperuntukkan pengenalan dalam waktu dekat … senapang berkaliber besar - untuk memerangi bahagian berperisai dan musuh udara, berkaliber 18-20 mm."

Namun, Tentera Merah menerima senapang DShK 12.7 mm. Tetapi pada tahun 1938, kartrij 14.5 mm yang lebih kuat, yang dirancang untuk digunakan dalam senjata automatik, telah muncul, dan usaha dilakukan untuk mengembangkan senapang mesin 14.5 mm berdasarkannya. Walau bagaimanapun, perkara tidak lebih jauh daripada prototaip, dan kartrij baru berfungsi sebagai peluru untuk senapang anti-tangki.

Semasa perang, perlu membuat senjata api cepat berkaliber besar untuk menembak bukan hanya pada kenderaan berperisai, tetapi juga pada pengumpulan tenaga kerja dan peralatan, titik tembakan musuh pada jarak hingga 1500 meter. Senjata semacam itu juga dapat digunakan untuk menangkis serangan di ketinggian rendah oleh pesawat serangan berperisai.

Menjadi perlu untuk menambahkan DShK 12,7 mm dengan senapang mesin dengan kesan peluru menembus baju besi yang besar, lebih unggul daripada senjata Degtyarev dan Shpagin dalam jarak dan ketinggian. Pada bulan Disember 1942, Direktorat Artileri Utama meluluskan syarat taktikal dan teknikal untuk senapang mesin 14.5 mm.

Percubaan untuk membuat senjata seperti itu berdasarkan penyelesaian teknikal yang digunakan dalam DShK tidak berjaya.Tekanan tinggi yang dihasilkan oleh kartrij 14.5 mm menjadikan kerja mesin gas automatik tajam, menjadikannya sukar untuk mengeluarkan bekas kartrij yang habis, daya tahan tong rendah ketika menembak dengan peluru menembus baju besi.

Pada bulan Mei 1943, SV Vladimirov (1895-1956), seorang pegawai di Jabatan Pereka Bahagian, memulakan pengembangan senapang mesinnya sendiri, dengan asasnya meriam pesawat 20-mm B-20 dengan automatik recoiling mesin (pada tahun 1942, senjata ini kalah dari B-20 Berezina).

Dalam senapang mesin berkaliber besar Vladimirov, automasi digunakan menggunakan tenaga mundur dengan pukulan tong pendek. Tong terkunci pada masa pukulan dengan memutar klac yang terpaku pada bolt; permukaan dalaman gandingan mempunyai lug dalam bentuk segmen benang berselang-seli, yang apabila dipusingkan menjadi pengikat dengan lug yang sesuai pada sangkar tong. Putaran klac berlaku apabila pin melintang berinteraksi dengan potongan berbentuk pada penerima. Tong laras cepat, ditutup dalam selongsong logam berlubang dan dikeluarkan dari badan senapang mesin bersama dengan selongsong, yang mana terdapat pegangan khas pada selongsong. Kartrij diberi makan dari pita logam dengan pautan tertutup, dikumpulkan dari kepingan yang tidak berselerak masing-masing untuk 10 kartrij. Sambungan kepingan pita dilakukan menggunakan kartrij.

Berat senapang mesin, kg: 52, 3

Panjang, mm: 2000

Panjang tong, mm: 1346

Kadar api, pusingan / min: 550-600

Sudah pada bulan Februari 1944, senapang mesin Vladimirov dengan mesin tripod beroda universal Kolesnikov yang telah dimodenkan telah diuji di Jangkauan Ujian Ilmiah Senjata Kecil dan Mortar.

Pada bulan April 1944, GAU dan Komisariat Senjata Rakyat memerintahkan kilang nombor 2 untuk menghasilkan 50 mesingan dan satu pemasangan anti-pesawat untuk percubaan ketenteraan. Senapang mesin itu menerima sebutan KPV-44 ("senapang mesin berkaliber besar Vladimirov. 1944"). Senapang mesin dan senapang anti-pesawat berjaya menjalani ujian ketenteraan sebaik sahaja berakhirnya Perang Patriotik Besar - pada bulan Mei 1945.

Pada bulan Mei 1948, KPV-44 diuji pada mesin infantri beberapa sistem - G. S. Garanin (KB-2), G. P. Markov (kilang OGK nombor 2), S. A. Kharykina (Leningrad OKB-43) dan Kuibyshev Machine-Building Plant. Pilihan pada akhirnya jatuh pada mesin Kharykin, yang dimodifikasi di Kovrov di KB-2.

Senapan mesin berkaliber besar Vladimirov diadopsi hanya pada tahun 1949, dalam bentuk senapan mesin infanteri pada mesin beroda Kharykin (di bawah sebutan PKP - Senapan Mesin Infantri berkaliber besar sistem Vladimirov).

Imej

Senapang mesin baru menggunakan peluru yang sebelumnya digunakan dalam PTR:

B-32 peluru menembus pelindung dengan inti keluli, Peluru menembus perisai BS-39 dengan teras keluli, model 1939, BS-41-perisai-menusuk api dengan inti logam-seramik, Mod peluru incendiary-tracer BZT-44-armor-piercing. 1944, Untuk menyelesaikan masalah baru, kartrij berukuran 14, 5 mm dengan peluru diterima:

Peluru pembakar ZP, Peluru pembakar sekejap MDZ (meletup), Peluru BST-armor-piercing-incendiary-traversing.

Lengan tembaga diganti dengan lengan keluli berwarna hijau yang lebih murah.

Imej

Berat peluru 60-64 gr., Halaju muncung dari 976 hingga 1005 m / s. Tenaga muncung KPV mencapai 31 kJ (untuk perbandingan, senapang mesin 12,7 mm DShK hanya memiliki 18 kJ, meriam pesawat 20 mm ShVAK memiliki sekitar 28 kJ). Jangkauan sasaran adalah 2000 meter.

KPV berjaya menggabungkan kadar tembakan senapang mesin berat dengan penembusan baju besi senapang anti-tangki.

Imej

Walau bagaimanapun, senapang infanteri pada mesin beroda tidak digunakan secara meluas, walaupun mempunyai sifat tempur yang tinggi, jisim besar membataskan penggunaannya.

Lebih banyak pengiktirafan diberikan kepada Pemasangan Senapan Mesin Anti-Pesawat (ZPU) dan varian yang dimaksudkan untuk pemasangan pada kenderaan berperisai (KPVT).

Pemasangan senapan mesin anti-pesawat berkaliber 14.5 mm bertujuan untuk memerangi pesawat musuh pada ketinggian hingga 1500 m.

Pada tahun 1949, selari dengan infanteri, pemasangan anti-pesawat digunakan: ZPU-1 laras tunggal, ZPU-2 kembar, ZPU-4 quad.

Imej

ZPU-1

Atas dasar BTR-40, senapang anti-pesawat buatan sendiri dibuat dengan memasang ZPU-2.

Imej

Pemasangan anti-pesawat dengan dua senapang mesin KPV berkaliber 14.5 mm dipasang pada alas di petak pasukan. Sudut ketinggian maksimum senapang mesin adalah +90 / deklinasi - 5 °. Untuk menembak sasaran darat, ada pemandangan teleskopik OP-1-14. udara - penglihatan collimator VK-4. Peluru - 1200 pusingan. Pemasangannya dikendalikan oleh satu penembak menggunakan pemacu manual mekanikal.

Pada tahun 1950, perintah dikeluarkan untuk pengembangan unit kembar untuk pasukan udara. Ini disebabkan oleh fakta bahawa ZPU-2 tidak sesuai dengan spesifik operasi pertempuran pasukan jenis ini. Ujian lapangan pemasangan dilakukan pada tahun 1952. Ketika digunakan pada tahun 1954, ia menerima nama "pemasangan senapang mesin antipesawat 14,5 mm ZU-2". Pemasangan boleh dibongkar ke dalam bungkusan ringan. Ia memberikan kelajuan panduan azimuth yang lebih tinggi.

Imej

Kerana berat badannya yang rendah dan peningkatan kemampuan manuver, ZU-2 menjadi senjata anti-pesawat batalion. Namun, pengangkutan ZPU-1 dan ZU-2, apatah lagi ZPU-4 di troli roda empat di kawasan pergunungan, menimbulkan kesulitan besar.

Imej

Oleh itu, pada tahun 1953, diputuskan untuk membuat pemasangan perlombongan bersaiz kecil khusus untuk senapan mesin KPV 14, 5 mm, yang dibongkar ke dalam beberapa bahagian, yang dibawa oleh seorang tentera.

Pemasangan berjaya lulus ujian lapangan pada tahun 1956, tetapi tidak memasuki pengeluaran besar-besaran.

Dia dikenang pada akhir 60-an, ketika ada keperluan mendesak untuk senjata semacam itu di Vietnam.

Rakan-rakan Vietnam beralih kepada kepemimpinan Uni Soviet dengan permintaan untuk memberi mereka, antara jenis senjata lain, dengan senjata anti-pesawat ringan yang mampu memerangi pesawat Amerika dengan berkesan dalam perang gerila di hutan.

ZGU-1 sangat sesuai untuk tujuan ini. Itu segera diubahsuai untuk versi tangki senapang mesin Vladimirov KPVT (versi KPV yang dirancang ZGU-1 telah dihentikan pada masa itu) dan pada tahun 1967 ia dimasukkan ke dalam produksi besar-besaran. Kumpulan pertama unit ditujukan khusus untuk eksport ke Vietnam.

Imej

Reka bentuk ZGU-1 dibezakan oleh jisimnya yang rendah, yang pada posisi menembak, bersama dengan kotak kartrij dan 70 kartrij, adalah 220 kg, sementara pembongkaran cepat (dalam 4 minit) menjadi beberapa bahagian dengan berat maksimum masing-masing tidak lebih daripada 40 kg dipastikan.

Kemudian, semasa perang Afghanistan, kemampuan ZSU-1 dihargai oleh mujahidin Afghanistan.

Imej

Berpeluang mendapatkan senjata anti-pesawat buatan Barat, mereka lebih suka versi Cina ZGU-1. Menghargai kerana kekuatan, kebolehpercayaan dan kekompakan yang tinggi.

Di angkatan laut, pada tahun-tahun pasca perang, mesingan berkaliber besar tidak dipasang di kapal besar. Hal ini disebabkan, di satu sisi, peningkatan kecepatan dan daya tahan pesawat, dan di sisi lain, munculnya senjata anti-pesawat yang relatif berkesan. Tetapi senapang mesin 14, 5-mm pada pelekap tiang digunakan secara meluas pada kapal-kapal dari semua kelas.

Imej

Oleh itu, pemasangan 2M-5 diterima oleh kapal torpedo projek 123bis dan 184; 2M-6 - kapal perisai projek 191M dan sebahagian kapal projek 1204; 2M-7 - kapal peronda jenis projek "Grif" 1400 dan projek 368T, penyapu ranjau projek 151, 361T, dll.

Pada tahun 70-an, kapal-kapal itu terkena senapang Vladimirov 14.5 mm pada mesin beroda. Pada masa itu, sebilangan besar kapal lanun muncul di Lautan Hindi di perairan yang berdekatan dengan Somalia dan Ethiopia. Oleh itu, perlu meletakkan senapang mesin tentera pada kapal hidrografik atau pembantu lain untuk melindungi dari mereka.

Pada tahun 1999, di pameran MAKS-99, MTPU mount-gun pejalan kaki tentera laut 14.5 mm dipersembahkan, dibuat berdasarkan senapang mesin KPVT 14.5 mm (senapang mesin tangki berat Vladimirov). Pemasangan dilakukan oleh kilang Kovrov yang dinamakan. Degtyareva.

Senapang mesin berkaliber besar Vladimirov. Sejarah dan kemodenan

Badan senapang mesin mempunyai sedikit perbezaan struktur berbanding dengan mesingan Vladimirov pada pemasangan 2M-5, 2M-6 dan 2M-7. Peluru dan balistik adalah sama. Penyejukan udara senapang mesin. Senapan mesin KPVT dipasang pada putar, yang pada gilirannya berputar pada alas cahaya. Pemacu panduan manual.

Pengubahsuaian senapang mesin yang paling banyak adalah versi yang dimaksudkan untuk pemasangan pada kenderaan berperisai.

Imej

Versi tangki senapang mesin KPV, dengan sebutan KPVT (mesingan tangki berkaliber besar Vladimirov), dilengkapi dengan pemicu elektrik dan penghitung nadi tembakan. Penutup tong diluaskan untuk memudahkan penyelenggaraan senapang mesin. Jika tidak, ia mempunyai ciri yang sama dengan CPV.

Imej

Pada mulanya, KPVT dipasang di tangki T-10 berat domestik, di mana ia ditempatkan di menara, dengan pistol berkembar dengan meriam 122 mm dan sebagai senjata anti-pesawat, di palka komandan tangki. Sejak tahun 1965, KPVT adalah senjata utama pengangkut personel berperisai beroda domestik BTR, bermula dengan model BTR-60PB, serta kenderaan perisai dan peronda perisai model ke-2 BRDM-2.

Imej

Di kapal induk berperisai (BTR-60PB, BTR-70, BTR-80) dan BRDM-2 KPVT dipasang di menara kon berputar bersatu, bersama dengan senapang mesin Kalashnikov PKT berkembar 7.62 mm.

Baru-baru ini, KPVT mula memberi laluan, pada modifikasi terbaru pembawa personel berperisai domestik BTR-80A dan BTR-82, meriam 30 mm dipasang sebagai persenjataan utama.

Senapang berat Vladimirov digunakan dengan berkesan dalam banyak konflik tempatan besar dan kecil.

Imej

Selalunya dipasang di menara kraftangan buatan sendiri dan kenderaan awam.

Dia mempunyai kesan yang signifikan terhadap pembentukan penampilan kenderaan perisai Barat moden.

Berdasarkan pengalaman peristiwa Vietnam, di mana CPV dengan mudah menembusi perisai depan kapal pengangkut perisai M113 Amerika yang paling besar, dari tahun 1970-an hingga sekarang, syarat-syarat perlindungan dari tembakan senapang mesin 5-mm 14.

Untuk memenuhi keperluan ini, ketebalan sisi kenderaan tempur adalah perisai homogen keluli 35-45 mm. Ini adalah salah satu sebab untuk jumlah pertempuran hampir dua kali ganda dari BMP NATO utama berbanding BMP Soviet.

Sehingga baru-baru ini, ia tidak mempunyai analog di dunia, Belgia FN BRG 15 berukuran 15, 5x106 mm, tidak pernah memasuki produksi besar-besaran.

Di China, versi KPV sendiri dimasukkan ke dalam produksi, yang menampilkan perangkat pita untuk 80 kartrij, beberapa perubahan dalam mekanisme pita pita, dan pengikat tong. Senapang mesin ini dengan berat badan 165 kg digunakan terutamanya sebagai senapang anti pesawat. Di China, beberapa peluru senapan mesin anti-pesawat 14, 5 mm dihasilkan. Jenis 56 hampir serupa dengan ZPU-4, Jenis 58 - ZPU-2, Jenis 75 - ZPU-1 pada pemasangan roda tiga. Jenis 75 dan pengubahsuaiannya Jenis 75-1 dibekalkan ke sebilangan negara.

PLA mula beroperasi pada tahun 2002 dengan senapang berat QJG 02 14.5 mm.

Ia dirancang untuk memerangi pesawat dan helikopter terbang rendah, serta untuk memerangi sasaran darat berperisai ringan. Senapan mesin berat 14.5 mm QJG 02 bertujuan untuk menggantikan senapang mesin Type 58 berkaliber yang sama yang digunakan dengan PLA.

Imej

Untuk eksport, varian senapang berat Type 02 dicadangkan di bawah sebutan QJG 02G, perbezaan utamanya adalah mesin, yang mempunyai roda getah yang memungkinkan penarik senapang mesin di belakang kereta.

Walaupun usianya yang terhormat (tahun depan CPV akan berusia 70 tahun), mesingannya, kerana kualiti tempurnya yang tinggi dan kelazimannya yang tinggi, tetap digunakan. Dan ia mempunyai setiap peluang untuk meraikan ulang tahun ke-100 dalam barisan.

Popular oleh topik