Bagaimana satelit turun?

Bagaimana satelit turun?
Bagaimana satelit turun?
Anonim

Angkatan tentera negara maju secara aktif menggunakan kapal angkasa untuk pelbagai tujuan. Dengan bantuan satelit di orbit, navigasi, komunikasi, pengintaian, dan lain-lain dijalankan. Hasilnya, kapal angkasa menjadi sasaran utama musuh. Melumpuhkan sekurang-kurangnya sebahagian daripada kumpulan angkasa boleh memberi kesan paling serius terhadap potensi ketenteraan musuh. Senjata anti-satelit telah dan sedang dikembangkan di berbagai negara, dan sudah ada beberapa kejayaan. Walau bagaimanapun, semua sistem yang diketahui seperti ini hanya mempunyai potensi yang terhad dan tidak mampu menyerang semua objek dalam orbit.

Dari sudut kaedah pemusnahan dan teknologi, kapal angkasa (SC) di orbit bukanlah sasaran yang mudah. Sebilangan besar satelit bergerak pada lintasan yang dapat diramalkan, yang menjadikan senjata sasaran agak lebih mudah. Pada masa yang sama, orbit terletak pada ketinggian sekurang-kurangnya beberapa ratus kilometer, dan ini mengenakan keperluan khas pada reka bentuk dan ciri-ciri senjata anti-satelit. Akibatnya, pemintasan dan pemusnahan kapal angkasa ternyata menjadi tugas yang sangat sukar, penyelesaiannya dapat dilakukan dengan cara yang berbeza.

Bumi-ruang

Cara yang jelas untuk memerangi satelit adalah dengan menggunakan senjata anti-pesawat khas dengan ciri-ciri yang meningkat, mampu mencapai sasaran bahkan di orbit. Idea ini adalah salah satu idea pertama, dan tidak lama kemudian, hasil nyata diperoleh. Walau bagaimanapun, kompleks seperti ini pada masa lalu tidak mendapat banyak pengedaran kerana kerumitan dan kos yang tinggi.

Bagaimana satelit jatuh?

Taburan serpihan satelit FY-1C yang ditembak jatuh oleh peluru berpandu China. Lukisan NASA

Namun, sekarang keadaan telah berubah, dan sistem peluru berpandu darat atau tentera laut baru yang mampu menyerang satelit di orbit telah mulai beroperasi. Oleh itu, pada Januari 2007, tentera China melakukan ujian pertama yang berjaya di kompleks anti-satelit mereka. Peluru berpandu interceptor berjaya naik ke ketinggian kira-kira 865 km dan menghantam satelit cuaca kecemasan FY-1C di landasan perlanggaran. Berita mengenai ujian ini, serta sejumlah besar serpihan satelit di orbit, menjadi penyebab kebimbangan serius terhadap tentera asing.

Pada Februari 2008, Amerika Syarikat melakukan ujian serupa, tetapi kali ini mengenai peluru berpandu kompleks kapal. Kapal penjelajah peluru berpandu USS Lake Erie (CG-70), ketika berada di Lautan Pasifik, melancarkan peluru berpandu SM-3. Sasaran peluru berpandu itu adalah satelit pengintipan kecemasan USA-193. Pertemuan peluru berpandu pencegat dan sasarannya berlaku pada ketinggian 245 km. Satelit itu patah, dan serpihannya segera terbakar di lapisan atmosfer yang padat. Ujian ini mengesahkan kemungkinan menggunakan peluru berpandu anti-satelit bukan hanya di darat, tetapi juga di kapal. Selain itu, mereka memberi kesaksian tentang potensi tinggi roket SM-3, yang pada awalnya dimaksudkan untuk bekerja pada sasaran aerodinamik dan balistik.

Menurut pelbagai sumber, peluru berpandu anti-satelit darat juga dibuat di negara kita. Terdapat anggapan bahawa ketinggian sistem peluru berpandu pertahanan udara S-400 terbaru tidak terbatas pada 30 km rasmi, dan berkat ini, kompleks ini dapat menghantam kapal angkasa di orbit. Juga diandaikan bahawa peluru berpandu anti-satelit khusus akan dimasukkan ke dalam kompleks S-500 yang menjanjikan.

Imej

Pelancaran roket SM-3 dari pelancar kapal penjelajah USS Lake Erie (CG-70), 2013Foto oleh Tentera Laut AS

Pada masa ini, industri Rusia sedang memodenkan kompleks pertahanan peluru berpandu A-235. Sebagai sebahagian daripada program yang lebih besar, peluru berpandu interceptor yang menjanjikan dengan kod "Nudol" sedang dikembangkan. Di akhbar asing, versi yang menurutnya sistem peluru berpandu Nudol adalah alat untuk memerangi satelit menikmati populariti tertentu. Pada masa yang sama, ciri dan keupayaan kompleks tersebut tidak diketahui, dan pegawai Rusia tidak memberi komen mengenai versi asing dengan cara apa pun.

Ruang udara

Peluru berpandu anti-satelit darat menghadapi masalah serius dalam bentuk ketinggian sasaran yang ketara. Mereka memerlukan motor yang kuat, yang merumitkan reka bentuknya. Kembali pada akhir tahun lima puluhan, hampir sejurus selepas pelancaran pertama satelit Bumi buatan, idea untuk meletakkan peluru berpandu pencegat pada pesawat pengangkut muncul. Yang terakhir ini seharusnya menaikkan roket ke ketinggian tertentu dan memberikan percepatan awalnya, yang mengurangi persyaratan untuk pembangkit tenaga senjata itu sendiri.

Eksperimen pertama seperti ini dilakukan oleh Amerika Syarikat pada akhir tahun lima puluhan. Dalam tempoh itu, peluru berpandu aerobalistik strategik sedang dikembangkan; beberapa sampel seperti ini, ternyata, dapat digunakan tidak hanya terhadap sasaran darat, tetapi juga untuk memerangi kapal angkasa. Sebagai sebahagian daripada ujian reka bentuk peluru berpandu Martin WS-199B Bold Orion dan Lockheed WS-199C High Virgo, pelancaran ujian dilakukan terhadap sasaran di orbit. Walau bagaimanapun, projek-projek ini tidak menghasilkan hasil yang diinginkan dan ditutup.

Selepas itu, Amerika Syarikat beberapa kali mencuba membuat peluru berpandu anti-satelit baru yang dilancarkan udara, tetapi tidak berjaya dalam hal ini. Semua produk baru mempunyai kekurangan tertentu yang tidak membenarkannya digunakan. Pada masa ini, sejauh yang diketahui, tentera Amerika tidak memiliki senjata seperti itu, dan industri ini tidak mengembangkan projek baru.

Imej

Pemusnahan satelit USA-193 oleh peluru berpandu SM-3. Foto oleh Tentera Laut AS

Perkembangan Amerika yang paling berjaya dalam bidang peluru berpandu anti-satelit untuk pesawat terbang adalah produk Vought ASM-135 ASAT, pembawa yang merupakan F-15 yang diubah suai. Pada bulan September 1985, satu-satunya pelancaran latihan tempur roket ini pada sasaran orbit berlaku, yang mengesahkan kemampuannya. Pejuang pengangkut, membuat pendakian menegak, menjatuhkan roket pada ketinggian sekitar 24.4 km. Produk berjaya mengarahkan sasaran yang ditentukan dengan bantuan pencari dan memukulnya. Pertemuan peluru berpandu dan sasaran itu berlaku pada ketinggian 555 km. Walaupun terdapat kejayaan dan potensi besar, projek ini ditutup pada tahun 1988.

Pada separuh pertama tahun lapan puluhan, negara kita melancarkan projeknya sendiri sebuah kompleks anti-satelit dengan peluru berpandu interceptor yang dilancarkan udara. Kompleks 30P6 "Contact" merangkumi sejumlah produk, dan yang utama adalah roket 79M6. Dianjurkan untuk menggunakannya bersama dengan pesawat pengangkut jenis MiG-31D. Menurut pelbagai sumber, roket Contact dapat menghantam kapal angkasa di orbit dengan ketinggian sekurang-kurangnya 120-150 km. Setakat yang diketahui, dalam bentuk asalnya, kompleks 30P6 tidak beroperasi. Akan tetapi, di masa depan, sebuah proyek muncul yang menyediakan penyusunan semula peluru berpandu 79M6 menjadi kenderaan pelancaran untuk muatan kecil.

Pada akhir bulan September, foto baru pesawat MiG-31 dengan produk yang tidak diketahui pada sling luaran muncul di domain umum. Dimensi dan bentuk beban seperti itu menjadi alasan munculnya versi mengenai pengembangan peluru berpandu anti-satelit baru yang dilancarkan udara. Walau bagaimanapun, setakat ini hanya andaian dan tidak ada data mengenai objek yang tidak diketahui.

Sejauh yang kita ketahui, topik peluru berpandu anti-satelit untuk pesawat telah dikaji pada satu tahap atau yang lain di berbagai negara. Pada masa yang sama, produk dan pelancaran produk sebenar hanya berlaku di negara kita dan Amerika Syarikat. Negeri-negeri lain tidak membina atau menguji senjata tersebut.Program anti-satelit mereka berdasarkan konsep yang berbeza.

Imej

Kemungkinan penampilan pelancar peluru berpandu Nudol. Gambar Bmpd.livejournal.com

Satelit berbanding satelit

Pelbagai cara dapat digunakan untuk menghancurkan objek di orbit, termasuk kapal angkasa yang mengorbit khas. Idea seperti ini dijabarkan di berbagai negara, dan di Kesatuan Soviet, mereka bahkan dianggap sebagai keutamaan, yang membawa kepada akibat yang paling menarik. Pada masa yang sama, pengembangan satelit pemintas, nampaknya, berterusan hingga ke hari ini.

Pembangunan projek Soviet dengan nama "Fighter of satelit" atau IS yang tidak rumit dimulakan pada awal tahun enam puluhan. Tujuannya adalah untuk membuat kapal angkasa yang mampu memintas dan memusnahkan objek lain di orbit yang berbeza. Pembangunan kompleks, termasuk pelbagai cara, termasuk satelit khas dengan kemampuan khas, memerlukan banyak masa, namun tetap membawa hasil yang diinginkan. Pada akhir tahun tujuh puluhan, satelit tempur IS dengan semua peralatan tambahan mula beroperasi. Operasi kompleks ini berterusan sehingga tahun 1993.

Sejak awal tahun enam puluhan, satelit eksperimen siri Polet telah dilancarkan menggunakan kenderaan pelancaran R-7A dalam konfigurasi dua peringkat. Kapal angkasa itu memiliki mesin pengukur dan hulu ledak peluru. Lama kelamaan, penampilan kompleks berubah, tetapi ciri utamanya tetap sama. Pada pertengahan tahun tujuh puluhan, pelancaran ujian dilakukan, akibatnya kompleks IS mulai beroperasi.

Negara-negara asing juga mengusahakan idea satelit pencegat, tetapi ia dilihat dalam konteks yang berbeza. Sebagai contoh, dalam kerangka Inisiatif Pertahanan Strategik, industri Amerika mengembangkan projek untuk satelit bersaiz kecil Briliant Pebbles. Ini menyediakan penempatan di orbit beberapa ribu satelit kecil dengan sistem bimbingan mereka sendiri. Ketika menerima perintah untuk menyerang, kapal angkasa seperti itu harus mendekati sasaran dan bertembung dengannya. Satelit dengan jisim 14-15 kg dengan kecepatan pertemuan 10-15 km / s dijamin akan memusnahkan pelbagai objek.

Imej

Peluru berpandu Aeroballistic WS-199 Bold Orion dan pembawanya. Foto Globalsecurity.org

Namun, tujuan projek Briliant Pebbles adalah untuk mewujudkan sistem pertahanan peluru berpandu yang menjanjikan. Dengan bantuan satelit seperti itu, ia dirancang untuk menghancurkan hulu ledak atau seluruh tahap peluru berpandu balistik musuh yang berpotensi. Di masa depan, satelit pemintas dapat disesuaikan untuk memintas kapal angkasa, tetapi tidak pernah sampai ke sana. Projek ini ditutup bersama dengan keseluruhan program SDI.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, topik satelit pemintas telah menjadi relevan lagi. Selama beberapa tahun, tentera Rusia menghantar sejumlah satelit tujuan yang tidak diketahui ke orbit. Memerhatikannya, para pakar asing mencatat manuver dan perubahan orbit yang tidak dijangka. Sebagai contoh, pada bulan Jun tahun lalu kapal angkasa "Kosmos-2519" dilancarkan. Tepat dua bulan selepas pelancaran, kapal angkasa yang lebih kecil melepaskan diri dari satelit ini dan melakukan beberapa siri manuver. Dikatakan bahawa itu adalah apa yang disebut. satelit pemeriksa yang mampu mengkaji keadaan peralatan lain di orbit.

Kejadian serupa di ruang dekat bumi telah menimbulkan reaksi menarik dari pakar asing dan media. Dalam banyak penerbitan diperhatikan bahawa kemungkinan manuver bebas dan mengubah orbit dapat digunakan tidak hanya untuk mempelajari keadaan kapal angkasa. Satelit dengan fungsi tersebut juga mampu menjadi pemintas dan memusnahkan objek yang ditentukan dalam satu atau lain cara. Untuk alasan yang jelas, pegawai Rusia tidak memberi komen mengenai versi tersebut.

Pada tahun 2013, China menghantar tiga satelit yang tidak jelas ke angkasa sekaligus. Menurut data yang ada, salah satunya membawa lengan mekanik. Semasa penerbangan, peranti ini mengubah lintasannya, menyimpang dari yang asal sejauh hampir 150 km. Dengan berbuat demikian, dia menjadi dekat dengan rakan yang lain.Setelah penerbitan maklumat mengenai manuver seperti itu, ada kekhawatiran mengenai kemungkinan penggunaan satelit dengan manipulator dalam peranan pencegat.

Kekalahan tanpa hubungan

Sejak kebelakangan ini, menjadi terkenal mengenai keberadaan projek senjata anti-satelit yang menjanjikan yang mampu meneutralkan sasaran tanpa hubungan langsung dengannya. Kami bercakap mengenai sistem peperangan elektronik khusus yang direka untuk menyekat saluran komunikasi radio dan, mungkin, mengalahkan elektronik on-board alat sasaran.

Imej

Fighter MiG-31 dan roket 79M6. Foto Militaryrussia.ru

Menurut data yang ada, pengembangan kompleks perang elektronik Rusia baru dengan kod Tirada-2 bermula pada tahun 2001. Tahun lalu, dilaporkan bahawa ujian keadaan sistem Tirada-2S telah dilakukan. Pada bulan Ogos tahun ini, di forum Army-2018, kontrak ditandatangani untuk pembekalan produk bersiri Tirada-2.3. Pada masa yang sama, data yang tepat mengenai komposisi, seni bina, tugas dan ciri lain dari kompleks tersebut belum diumumkan.

Sebelumnya dinyatakan bahawa kompleks garis Tirada dari pelbagai modifikasi dimaksudkan untuk menekan saluran komunikasi radio yang digunakan oleh kapal angkasa. Kemustahilan pertukaran data atau penghantaran isyarat pelbagai jenis tidak membenarkan satelit melaksanakan fungsinya. Oleh itu, kapal angkasa tetap berada di orbit dan tetap beroperasi, tetapi kehilangan kemampuan untuk menyelesaikan tugas yang diberikan. Akibatnya, musuh tidak dapat menggunakan navigasi, komunikasi dan sistem lain yang dibangun menggunakan satelit.

Sistem masa depan

Tentera moden negara maju menggunakan kumpulan ruang dengan aktiviti yang paling aktif untuk pelbagai tujuan. Dengan bantuan satelit, pengintaian, komunikasi, navigasi, dan lain-lain dilakukan. Untuk masa yang akan datang, kapal angkasa akan tetap menjadi elemen pertahanan terpenting, dan ada alasan untuk mempercayai bahawa kepentingan mereka untuk tentera akan bertambah. Akibatnya, angkatan bersenjata juga memerlukan cara untuk memerangi kapal angkasa musuh. Perkembangan sistem seperti ini telah berlangsung sejak pertengahan abad yang lalu, dan telah berhasil memberikan beberapa hasil di sejumlah bidang. Namun, kerana kerumitan mereka yang khusus, sistem anti-satelit belum tersebar luas.

Namun keperluan untuk senjata anti-satelit jelas. Walaupun terdapat kerumitan sistem seperti itu, negara-negara terkemuka terus mengembangkannya, dan model yang paling berjaya bahkan dapat digunakan. Senjata anti-satelit moden, secara umum, dapat mengatasi tugas yang diberikan, walaupun memiliki potensi yang terbatas dari segi ketinggian dan ketepatan. Tetapi pengembangannya yang seterusnya harus membawa kepada munculnya sampel baru dengan ciri dan kemampuan khas. Masa akan memberitahu apa varian senjata anti-satelit yang akan dikembangkan dalam masa terdekat dan akan mencapai eksploitasi.

Popular oleh topik