Pertempuran untuk Lviv. Kegagalan Tentera Merah di Galicia

Pertempuran untuk Lviv. Kegagalan Tentera Merah di Galicia
Pertempuran untuk Lviv. Kegagalan Tentera Merah di Galicia
Anonim
Pertempuran untuk Lviv. Kegagalan Tentera Merah di Galicia

100 tahun yang lalu, pada 23 Julai 1920, operasi Lvov dimulakan: serangan Front Barat Daya Soviet dengan tujuan mengalahkan kumpulan tentera Lviv dari tentera Poland dan membebaskan Ukraine Barat.

Ke Lviv! Kesalahan arahan tinggi Soviet

Selepas kejayaan dalam operasi Rivne (Pertempuran Rovno), pasukan Front Barat Daya (SWF) di bawah pimpinan Yegorov diarahkan untuk menyokong serangan Front Barat Tukhachevsky ke arah Brest-Lublin. Namun, kejayaan keseluruhan Front Barat Daya dan Barat menyebabkan terlalu banyak kekuatan mereka dan terlalu rendah diri dari musuh. Dari laporan komando Front Barat, nampaknya Front Utara-Timur Poland dikalahkan sepenuhnya, jalan menuju Warsawa terbuka. Pada 22 Julai 1920, Panglima Pimpinan Kamenev mengeluarkan arahan kepada Front Barat untuk menduduki ibu kota Poland selewat-lewatnya 12 Ogos. Moscow yakin bahawa tentera Tukhachevsky pada bulan Ogos sendiri, tanpa bantuan Front Barat Daya, akan mematahkan tentangan musuh di Vistula dan mengambil Warsaw. Namun, penilaian ini salah, tentera Poland tidak dikalahkan, cepat pulih dari kekalahan dan, dengan bantuan Entente, memperkuat kemampuan tempurnya.

Menghadapi pandangan yang terlalu optimis terhadap situasi di depan Polandia dan berharap akan kemenangan yang cepat, komando tinggi Soviet menyemak semula rancangan asalnya. Idea masuk akal untuk menumpukan kekuatan dua front ke arah Warsaw ditinggalkan. Diputuskan untuk menyerang dua kali: di Lvov dan Warsaw. Pada 22 Julai, Majlis Tentera Revolusi Front Barat Daya (Stalin, Berzin) mengusulkan kepada panglima pimpinan untuk memindahkan arah serangan utama dari Brest ke Lvov, iaitu untuk menyerang Galicia. Panglima Front Barat Daya Yegorov percaya bahawa penting untuk membebaskan ibu kota Galicia dan, setelah penangkapan Lvov, untuk menyokong Front Barat dengan pukulan ke belakang Warsaw. Juga, operasi seperti itu dapat menangkis kemungkinan tindakan oleh Romania di sisi Poland. Seorang anggota Majlis Tentera Revolusi Front Barat-Barat Stalin percaya bahawa lebih penting untuk mengembalikan Volhynia dan Galicia ke Rusia, yang telah dihuni oleh orang-orang Rusia sejak zaman kuno, daripada pergi ke Warsawa.

Pada 23 Julai 1920, Panglima Besar Kamenev meluluskan rancangan operasi Lvov. Tentera ke-12 Voskanov, setelah memasang layar di Brest, diberi tugas untuk memajukan Kholm, Vladimir-Volynsky; Tentera Kuda 1 Budyonny - ke Lviv dan Rava-Russkaya dengan penangkapan menyeberang seterusnya di seberang sungai. San; Tentera ke-14 Molkochanov - ke Tarnopol, Peremyashlyany dan Nikolaev. Akibatnya, pasukan Front Selatan-Barat tidak lagi menyumbang kepada serangan Front Barat, tetapi menyelesaikan tugas bebas untuk mengalahkan kumpulan Lvov musuh dan membebaskan Galicia. Kumpulan kejutan kedua-dua bahagian depan beroperasi pada jarak yang sangat jauh antara satu sama lain, yang bertentangan dengan keadaan sebenar di bahagian depan.

Pasukan Soviet berjumlah lebih dari 56 ribu bayonet dan pedang. Mereka ditentang oleh Front Tenggara Poland di bawah pimpinan Jeneral Rydz-Smigla (tentera ke-2, ke-3 dan ke-6) dan Tentera Rakyat Ukraine Petliura, sekitar 53 ribu tentera. Artinya, kekuatannya hampir sama. Pada masa yang sama, pasukan utama Poland tertumpu ke arah Lviv.

Sementara itu, perlawanan Poland meningkat dengan stabil. Untuk memperluas sokongan sosial kepada pemerintah pada 15 Julai, Seimas meluluskan prinsip-prinsip reformasi agraria. Propaganda Poland menggerakkan rakyat untuk memerangi "pencerobohan Bolshevik." Pada 24 Jun, sebuah kerajaan pertahanan nasional dibentuk dengan penglibatan pasukan politik utama.Pada 25 Julai, misi ketenteraan Entente tiba di Poland, dan bantuan ketenteraan mula tiba. Warsaw memulakan rundingan dengan Moscow dengan gencatan senjata, tetapi bukan dengan tujuan perdamaian, tetapi untuk mendapatkan masa. Komando tinggi Poland, yang dipimpin oleh Pilsudski, sedang menyiapkan serangan balas. Untuk memulihkan ketenteraan di tentera, mahkamah darurat dan lapangan diperkenalkan. Tentera Poland sekarang berperang di pangkalan utamanya, yang meningkatkan bekalannya, dan Tentera Merah semakin jauh dari belakang. Keretapi, stesen, jambatan, gudang, dan lain-lain dimusnahkan oleh Polandia semasa retret, bekalan bala bantuan, peluru dan peruntukan untuk tentera Soviet sangat sukar. Selama pertempuran sebelumnya, unit merah mengalami kerugian, kelelahan, dan memerlukan pengisian dan rehat.

Imej

Pertempuran Brody dan Berestechko

Pada 23 Julai 1920, Tentera Merah melancarkan serangan ke arah Kovel, Lviv dan Tarnopil. Sebahagian tentera ke-12 menyeberangi sungai Styr dan Stokhod, berjaya menyerang Kovel. Setelah menembusi pertahanan musuh, pada 26 Julai, tentera Budyonny mengambil Brody. Menjelang 28 Julai, Budennovites menyeberangi sungai di bahagian depan yang luas. Styr, mengambil Busk dan pergi ke sungai. Boog. Di sayap selatan, tentera ke-14 mematahkan tentangan musuh di sungai. Zbruch dan pada 26 mengambil Tarnopol (sekarang Ternopil), melancarkan serangan ke atas Nikolaev.

Untuk mengelakkan tentera Rusia menerobos ke Lvov, perintah Poland mengadakan serangan balas. Poles memanfaatkan masa yang menguntungkan: tentera Budyonny mundur ke depan, pasukan tentera ke-12 dan ke-14 mengembangkan serangan dengan lebih perlahan, dan pasukan Tentera Kuda 1 terbuka. Komando Poland merancang untuk mengepung dan menghancurkan kekuatan utama tentera Budyonny. Dari arah barat laut, serangan balas dibuat oleh kumpulan kejutan Tentera Darat ke-2 - unit divisi infanteri 1 dan 6 dan kumpulan kavaleri Jeneral Savitsky (2 bahagian berkuda, 1 brigade kavaleri, 2 rejimen kavaleri). Kumpulan serangan Tentera Darat ke-6 - unit Bahagian Infanteri ke-18 dan satu brigade infanteri - menyerang dari arah barat daya.

Pada 29 Julai, tentera Poland melancarkan serangan ke atas Brody. Dalam pertempuran yang keras kepala, Tentera Kavaleri ke-1, untuk mengelakkan pengepungan, terpaksa menarik diri ke timur dan terus bertahan. Pada 3 Ogos, Poles merebut kembali Brody dan Radziwills. Pada 5 Ogos, Tentera Kavaleri 1 mundur ke arah Kremenets. Sebahagian tentera Budyonny ditarik ke tempat simpanan. Budyonnovites mengalami kerugian besar, tetapi melepaskan diri dari "dandang". Sementara itu, Front Barat mengambil Brest-Litovsk pada 2 Ogos, dan Tentera 12 Front Barat-Barat mengambil Kovel pada 4 Ogos. Tentera ke-14 di sayap selatan juga melakukan serangan, sampai ke r. Strypa. Komando tinggi Poland meninggalkan pengembangan serangan dekat Brody untuk memperkuat kekuatannya ke arah Warsaw. Sebahagian tentera Poland dari arah Lviv mulai dipindahkan ke kawasan Warsaw dan Lublin. Pada masa yang sama, komando Polandia menyusun semula tenteranya di bahagian selatan. Front Tenggara dihapuskan, dan pada 6 Ogos, Front Selatan Jeneral Ivashkevich (Tentera ke-6 dan tentera Ukraine), Front Rydz-Smigly (tentera ke-3 dan ke-4) ditubuhkan.

Pertikaian mengenai perpindahan pasukan ke utara. Pertempuran untuk Lviv

Pada masa ini, komando tinggi Soviet, dengan mempertimbangkan masalah yang semakin meningkat di arah Warsawa, sokongan lemah dari sayap selatan pasukan Tukhachevsky, bagaimanapun memutuskan untuk memperkuat Front Barat dengan pasukan Front Barat-Barat. Pada 6 Ogos, perintah utama mencadangkan agar SWF menarik tentera Budyonny ke cadangan dan, setelah pemulihan, menghantarnya ke arah Lublin. Pada 11 Ogos, ketua komandan memberi arahan untuk menarik Tentera Kavaleri ke-1 dari pertempuran untuk Lvov dan menghantarnya ke wilayah Zamoć, Tentera Darat ke-12 yang ditujukan kepada Lublin. Atas sebab teknikal, ibu pejabat Front Barat Daya menguraikan arahan ini hanya pada 13 Ogos. Pada 12 Ogos, pasukan Budyonny kembali melakukan serangan terhadap Lviv, pada 14, semasa pertempuran keras kepala, mereka sekali lagi mengambil Brody, pada 15hb - Busk. Tetapi di tebing Bug Barat, orang-orang Budennov mendapat tentangan kuat dari musuh.

Pada 13 Ogos, perintah utama mengeluarkan perintah baru untuk mengubah tentera SWF ke arah barat laut. Berdasarkan arahan ketua panglima, perintah dibuat oleh panglima SWF.Dia mendapat tentangan keras dari Stalin, yang menganggap tidak pantas mengerahkan kumpulan kejutan utama di tengah-tengah pertempuran. Seorang anggota RVS enggan menandatangani pesanan itu. Walaupun begitu, perintah itu diluluskan oleh anggota Majlis Ketenteraan Revolusi yang lain - Berzin. Pada 14 Ogos, pasukan berkuda ke-1 dan pasukan tentera ke-12 dipindahkan ke Front Barat. Pada 15 dan 17 Ogos, Tukhachevsky memerintahkan tentera Budyonny untuk berpindah ke kawasan Vladimir-Volynsky.

Jelas bahawa dalam keadaan tercetusnya pertempuran untuk Lviv, ketika komando Front Barat Daya dan Tentera Kavaleri 1 dijangka mengambil alih ibu kota Galicia dari hari ke hari, arahan komandan-in- ketua dan Tukhachevsky, sebenarnya, disabotaj. Setelah menembusi pertahanan tentera Poland di tebing barat Bug, pada 17 Ogos, Budennovites memulakan serangan ke atas Lvov. Namun, tentera Soviet menghadapi tentangan sengit dari kumpulan musuh yang kuat: 3 bahagian infanteri dan 1 pasukan berkuda, milisi Lviv. Pasukan Poland bergantung pada kawasan kubu Lviv. Pasukan berkuda Soviet di daerah ini tidak dapat menggunakan kelebihan mereka. Pada 19 Ogos, Bahagian Kuda Kuda 4 dan 6 Budyonny berada beberapa kilometer dari bandar. Unit pengintai sampai di pinggir Lviv. Namun, tentangan tentera Poland hanya meningkat. Dalam pertempuran yang keras kepala, unit-unit Tentera Darat Kavaleri 1 mengalami kerugian besar, terutamanya Bahagian ke-6.

Pada 20 Ogos, Budyonny menerima perintah kategoris dari ketua Majlis Tentera Revolusi Republik, Trotsky, untuk menarik tentera dari pertempuran. Tentera Kavaleri Pertama menghentikan serangan dan pada 21 Ogos mula bergerak ke Zamoć. Tugas menangkap Lvov ditugaskan ke Tentera Darat ke-14 (dua bahagian senapang - ke-60 dan ke-41). Tetapi Tentera Darat ke-14 tidak mempunyai kekuatan dan sumber daya untuk menjalankan operasi seperti itu. Tidak lama kemudian pasukan Soviet terus bertahan, kemudian mundur ke timur.

Perlu diingat bahawa arah tentera Budyonny ke arah Warsaw jelas terlambat. Tentera SWF harus ditujukan ke arah barat laut pada awal operasi Warsawa. Pertama, pasukan Budyonny sudah kehabisan darah dan habis oleh pertempuran ke arah Lviv. Berkuda merah yang lemah tidak dapat memberikan tamparan hebat kepada musuh. Kedua, Poland telah mengatur pertahanan dan menyiapkan serangan balas, dan tentera Tukhachevsky mengalami kerugian besar. Akibatnya, perpecahan Budyonny tidak mengambil Lvov dan tidak dapat membantu ke arah utara.

Oleh itu, operasi Lvov tidak lengkap. Setelah pertempuran keras kepala dan berdarah, tentera Soviet tidak pernah dapat mengambil Lvov dan mengalahkan kumpulan Poland. Ini disebabkan oleh kesalahan komando Soviet, yang menilai kejayaan dan kekuatan sebelumnya dan meremehkan musuh. Komando pasukan depan tidak memuaskan, begitu juga interaksi kedua-dua front tersebut. Tentera Kavaleri Pertama diikat oleh pertempuran untuk Brody dan Lvov (di medan yang tidak baik untuk tindakan massa berkuda besar). Pada masa yang sama, kelewatan dan kerugian tentera Budyonny ke arah Lvov memberi kesan negatif terhadap serangan Front Barat terhadap Warsaw.

Imej

Popular oleh topik