"Gangsa yang merosakkan dan subur" (Budaya Zaman Gangsa - 3)

"Gangsa yang merosakkan dan subur" (Budaya Zaman Gangsa - 3)
"Gangsa yang merosakkan dan subur" (Budaya Zaman Gangsa - 3)
Anonim

Dalam bahan-bahan sebelumnya, telah disebutkan bahawa di hulu Volga dan di kawasan aliran Volga-Oka pada Zaman Gangsa, suku-suku tinggal di sana dari hulu Dnieper. Di tempat-tempat penempatan mereka terdapat kawasan perkuburan Fatyanovo. Jelas, bentuk ekonomi yang lebih progresif datang ke kawasan hutan di Volga Hulu daripada penduduk tempatan di wilayah itu sebelumnya. Tetapi suku-suku yang datang ke sini nampaknya terpaksa menghabiskan banyak tenaga untuk melindungi tanaman dan kawanan mereka.

"Gangsa yang merosakkan dan subur" (Budaya Zaman Gangsa - 3)

Seramik budaya Fatyanovo.

Perwakilan budaya Fatyanovo terlibat dalam pembiakan ternakan bertanduk kecil dan besar, dan juga tahu pertanian. Kaum Fatyanovites tahu bagaimana menggilap dan menggerudi kapak pertempuran batu mereka. Namun, mereka juga tahu cara melemparkan dan melemparkan kapak yang diperbuat daripada gangsa, menggunakan model Timur kuno sebagai model.

Imej

Terdapat banyak perkara menarik mengenai budaya Fatyanovo.

Lebih-lebih lagi, suku budaya Fatyanovo juga biasa dengan produk pekerja pengecoran suku-suku yang tinggal di sebelah barat wilayah mereka. Oleh itu, di Mytishchi, di wilayah Ivanovo, di perkuburan yang sama dengan perkakas jenis Fatyanovo, ahli arkeologi menemui gelang gangsa, ciri khasnya untuk budaya Unetitsa, yang terletak di Eropah Tengah.

Imej

Kapal seramik. Budaya Tashkovskaya di wilayah Tobol Bawah. Zaman Gangsa Awal.

Pada akhir milenium II SM. NS. Puak-puak yang mendiami wilayah Volga terus mengembangkan teknologi pembuatan gangsa. Oleh itu, di tanah perkuburan berhampiran stesen Seim, berhampiran bandar Gorky, terdapat banyak contoh pengecoran pada zaman itu. Ini adalah kapak Celtic, ujung tombak yang menjalar ke Danube, Yenisei dan Issyk-Kul, belati dari bentuk asli dan pisau tempur yang sama asli. Dapat diandaikan bahawa para pengrajin yang membuat semua ini sudah biasa dengan kerja-kerja pekerja pengecoran dari wilayah Hungaria sekarang dan hingga ke China yang sangat terpencil pada zaman Shang-Yin.

Imej

Idola tembaga Seima-Turbino. Zaman Gangsa Awal.

Ngomong-ngomong, wilayah Hungaria moden sudah di awal Zaman Gangsa menonjol kerana pencapaiannya dalam bidang pemutaran gangsa. Jelas, terdapat hubungan dengan budaya Kreta-Mycenaean, yang pada pertengahan milenium ke-2 menyumbang kepada berkembangnya kemahiran menghasilkan produk tembaga di tanah di sepanjang jalan tengah Danube. Pedang, kapak pertempuran, alat dan perhiasan dilemparkan, dibezakan dengan corak terukir yang halus. Jelas, mereka menyimpang dengan sangat baik (dan secara meluas!).

Pertanian juga berkembang, baik penternakan dan penternakan lembu. Penggalian menunjukkan bahawa pada separuh kedua milenium ke-2 SM. e., penempatan (yang disebut terramar) muncul di sini, dari pondok kayu, yang terletak di pelantar yang berdiri di atas panggung. Bahagian seperti itu terdapat di lembah Sungai Tisza, serta Sava, Drava dan Danube. Di endapan rawa di lembah sungai bernama, di mana terramar ini berada, banyak benda telah bertahan hingga zaman kita, yang memungkinkan untuk menjelaskan banyak aspek kehidupan orang-orang yang tinggal di dalamnya. Ahli arkeologi telah menjumpai banyak sabit gangsa dan acuan pengecoran untuk membuangnya. Nah, potongan kuda hanya membuktikan bahawa di Danube, dan juga di wilayah Kaukasus, kuda sudah mulai digunakan untuk menunggang kuda.Sebilangan besar barang-barang yang diimport - amber dari Negara-negara Baltik, manik-manik dan perhiasan dari wilayah-wilayah di Mediterania Timur - berbicara mengenai hubungan pertukaran penduduk perkampungan Danube yang agak meriah untuk tempoh itu.

Imej

Pembinaan semula rumah budaya terramar.

Budaya yang serupa muncul di lembah Po pada Zaman Gangsa akhir. Lebih-lebih lagi, gambar bajak dijumpai di batu-batu di Pegunungan Alpen Itali, dan jika demikian, ini bermaksud bahawa petani kuno yang tinggal di Itali Utara dan di tengah-tengah Danube tahu bajak itu dan dapat mengusahakan mendarat dengannya. Dipercayai bahawa suku Itali Utara dan Danube tergolong dalam kumpulan yang sama dengan penduduk Indo-Eropah di Eropah, yang disebut Illyrian. Ia menempati seluruh wilayah antara lembah Po dan belokan atas Danube, dan juga meluas ke wilayah barat Semenanjung Balkan.

Imej

Artifak Zaman Gangsa Awal, 2800 - 2300 SM.

Di Eropah tengah di Silesia, Saxony dan Thuringia, serta di Republik Czech dan tanah-tanah di Lower Austria, dan kawasan di utara Danube pada separuh pertama milenium II SM. NS. suku budaya Unetice merebak. Mereka tinggal di kampung-kampung rumah berbentuk empat segi dengan dinding seperti pagar wattle, tetapi ditampal dengan tanah liat. Lubang bijirin yang terdapat di kawasan penempatan menunjukkan bahawa pertanian meluas di antara mereka. Di penguburan, ditemukan sisa-sisa tulang milik binatang peliharaan, yaitu, ada kebiasaan, bersama-sama dengan si mati, untuk meletakkan potongan daging di kubur - yaitu, mereka juga telah mengembangkan ternak. Maksudnya, dari sudut ekonomi, budaya Unetice adalah budaya khas Eropah Tengah pada Zaman Gangsa. Ia juga diketahui dari mana mereka mendapatkan bahan mentah untuk barang-barang gangsa mereka. Ini adalah simpanan tembaga di Pergunungan Ore, Sudetenland dan Beskids Barat. Sangat menarik bahawa di antara produk mereka terdapat juga yang memungkinkan kita untuk berbicara tentang pengaruh budaya suku Eneolitik yang tinggal di kawasan selatan Rusia di atasnya. Dan di tembikar, pengaruh bentuk Kreta-Mycenaean jelas kelihatan.

Imej

"Cakera Celestial dari Nebra" - cakera dengan diameter 30 cm gangsa, ditutup dengan patina akuarium, dengan hiasan emas yang menggambarkan Matahari, Bulan dan 32 bintang, termasuk buruj Pleiades. Penemuannya sungguh unik. Dengan petunjuk tidak langsung, adalah kebiasaan merujuknya kepada budaya Unetice di Eropah Tengah (sekitar abad XVII SM)

Imej

Muzium Cakera Nebra.

Imej

"Pedang dari Nebra". Senjata khas Zaman Gangsa Akhir.

Sangat menarik bahawa suku budaya Unetice secara beransur-ansur menduduki wilayah baru, tetapi pada masa yang sama juga berubah. Sebagai contoh, untuk beberapa sebab perwakilannya beralih ke pembakaran mayat, dan sisa-sisa mayat yang dibakar mula ditempatkan di dalam bejana tanah. Pertama, mereka ditempatkan di kuburan tanah yang dalam dan dibentangkan di sekelilingnya lingkaran batu - tanda ajaib Matahari. Tetapi kemudian upacara pemakaman "Unetitsians" untuk beberapa alasan berubah, sehingga bentuk penguburan baru bahkan mendapat nama khas - "ladang kubur penguburan." Dan secara beransur-ansur pada separuh kedua milenium II sebelum dan. NS. di sini muncul budaya baru, yang diberi nama Lusatian. Sebilangan besar penyelidik mengaitkannya dengan Proto-Slavia, iaitu, mewujudkan suku-suku yang sudah berbicara bahasa yang menjadi milik bahasa kuno cawangan Slavia dari keluarga bahasa Indo-Eropah.

Monumen arkeologi budaya Lusatian terdapat di kawasan yang luas dari Spree ke Danube, dari Pergunungan Slovakia ke Saale dan Vistula. Di wilayah barat laut Ukraine pada pertengahan milenium II SM. NS. menetap suku Komarov, budaya dekat dengan Lusatian. Dan di dalamnya para penyelidik melihat nenek moyang orang-orang Slavia Timur. Monumen khas Lusatian dan semua budaya yang berkaitan termasuk penempatan rumah, dindingnya terbuat dari tiang yang diletakkan secara menegak dengan wattle, dilapisi dengan tanah liat, atau dilapisi dengan papan yang dipahat.Oleh kerana banyak sabit gangsa terdapat di dalam kubur penguburan, serta penggiling bijirin dan sisa-sisa biji-bijian dari pelbagai bijirin, jelas bahawa pertanian memainkan peranan yang sangat penting dalam kehidupan suku Lusatian. Di rawa gambut di Poland sekarang, terdapat dua bajak yang tergolong dalam budaya ini, yakni mereka sudah tahu bertani bajak!

Imej

Sabit gangsa, 1300-1150 SM Budaya Lusatian. (Muzium Bandar Budishin, Serbia)

Bagi hubungan sosial, mereka, seperti sebelumnya, komunal primitif di sini. Tetapi sekarang, dengan peralihan ke pertanian bajak, peranan lelaki itu - pencari nafkah keluarga, berjalan di belakang pasukan lembu semasa membajak, telah mulai meningkat dengan ketara. Dan ini memungkinkan kita untuk mengatakan bahawa sudah ada peralihan dari matriarki kuno ke patriarki, dan bahawa budaya Lusatian dan Komarov sudah berada pada tahap penguraian sistem komunal primitif.

Imej

Pahat gangsa dari budaya Komarovo.

Tetapi kajian mengenai gundukan pemakaman yang terletak di sebelah barat Eropah Tengah - di Austria Hulu, Jerman Barat dan Belanda menunjukkan bahawa suku-suku tempatan lebih banyak penternak lembu daripada petani, seperti yang ditunjukkan oleh persediaan penguburan mereka.

Jelas sekali, budaya pastoral yang didominasi ini ditinggalkan oleh suku-suku yang menjadi milik pendahulu suku yang tergolong dalam cabang Jerman dari keluarga bahasa Indo-Eropah. Menariknya, bukti arkeologi memberitahu kita bahawa tahap perkembangan suku di Scandinavia pada Zaman Gangsa lebih tinggi daripada tahap suku yang mendiami wilayah Jerman.

Imej

Semua aktiviti orang-orang yang tinggal di Bohuslan semasa Zaman Gangsa diadakan di sini di hadapan kami. Seseorang membajak dengan bajak sepasukan dua ekor lembu, seseorang memburu, seseorang merumput kawanan lembu …

Inventori penguburan gangsa mereka jauh lebih berbeza, dan di antara ukiran batu di selatan Sweden (contohnya, di Bohuslän, di mana sebahagian besar petroglyph berasal dari Zaman Gangsa Akhir 1800-500 SM) bahkan terdapat gambar kapal berbilang dayung, pertempuran laut dan pahlawan dengan pedang gangsa panjang di tangan mereka dan dengan perisai bulat. Antaranya terdapat gambar yang menggambarkan membajak dengan bajak.

Imej

Tetapi apa yang kita lihat dalam gambar ini, kemungkinan besar, bersifat ritual!

Imej

Terdapat tujuh lelaki di atas kapal atas, salah satunya melemparkan umpan gangsa yang berhias. Ada juga seorang lelaki dengan kapak di tangannya, yang dia angkat ke langit sebagai tanda salam, sementara yang lain mengangkat dayung mereka ke langit. Ada kemungkinan bahawa lukisan gua ini dikaitkan dengan upacara pemakaman - orang-orang di Zaman Gangsa percaya bahawa jalan menuju kerajaan kematian adalah pelayaran di kapal.

Kami pergi lebih jauh ke Barat dan melihat bahawa di Perancis pada Zaman Gangsa tinggal dua kumpulan suku yang berbeza budaya - satu daratan dan tepi laut utara. Yang terakhir ini memuliakan diri dengan terus melakukan apa yang mereka lakukan pada era Eneolitik - mereka membina cromlech gergasi - tempat perlindungan bulat yang didedikasikan untuk Matahari, lorong-lorong menhir yang panjang (tiang batu digali ke tanah), dan mendirikan dolmens - kotak batu besar papak, yang dipelihara hingga hari ini di Normandia dan Brittany, dan di wilayah Rusia - kita ada di wilayah Laut Hitam di Caucasus. Monumen serupa adalah tipikal di selatan England. Data arkeologi menunjukkan bahawa semua ini dibina oleh suku pertanian, yang juga memelihara ternak yang diperlukan untuk membajak. Mereka tinggal di kampung-kampung kecil, dan pada gilirannya, mereka berkelompok di sekitar perkampungan berbenteng, di mana populasi dari daerah sekitarnya berkumpul sekiranya ada bahaya. Anggota masyarakat biasa dikebumikan di gundukan di sekitar penempatan ini. Para penatua, imam dan pemimpin suku dikuburkan di lumba-lumba, atau kubur khas, dibangun dari batu dan digali ke tanah. Budaya ini disebut megalitik (secara harfiah - "batu besar"), dan terkenal dengan fakta bahawa ciri khasnya hampir sama di mana-mana.

Imej

Prasasti di sebelah hampir semua objek tersebut menunjukkan bahawa ia dimiliki oleh negara Perancis.

Imej

Le Menec Stone Avenue adalah salah satu monumen megalitik paling terkenal di Carnac, Perancis.

Pencipta budaya daratan meninggalkan sebilangan besar kuburan pengebumian di wilayah Perancis, yang melayani mereka untuk pengebumian orang mati mereka. Di bahagian yang berlainan di Perancis, mereka berbeza dalam reka bentuk ruang penguburan: selalunya ini adalah dolmens bawah tanah yang nyata dengan galeri yang mengarah ke mereka, tetapi ada juga kuburan di lubang dengan dinding yang terbuat dari kayu atau batu besar. Suku-suku yang meninggalkan kita dengan gundukan kuburan ini mempunyai ciri khas dalam banyak aspek yang dekat dengan budaya suku budaya megalitik. Puak-puak ini boleh dianggap sebagai nenek moyang suku yang bertutur dalam bahasa Celtic dari keluarga Indo-Eropah, yang kemudian mula tinggal di sini. Perhatikan bahawa suku-suku yang tinggal di Perancis pada Zaman Gangsa adalah ahli metalurgi yang sangat baik, dan produk mereka dibezakan oleh jenis yang luar biasa.

Imej

Orang-orang pada zaman itu gemar menghias diri. "The Blano Treasure" dari Muzium Arkeologi di Dijon, Perancis.

Imej

Hidangan gangsa dari Muzium Arkeologi di Dijon, Perancis.

Kubur menunjukkan ketidaksamaan kekayaan yang serius. Sebahagiannya mengandungi barang kubur sederhana. Di sekitarnya terdapat kuburan pemimpin tentera yang megah, di mana persediaannya sangat kaya: beberapa pedang, tombak, topi keledar dan perisai, tetapi anggota masyarakat biasa hanya mempunyai kapak di kubur mereka dari senjata. Satu ciri perkuburan yang kaya di Zaman Gangsa di Perancis adalah penemuan contoh-contoh hidangan gangsa yang baik. Dan semua budaya tinggi ini untuk era pada awal milenium pertama menjadi asas era penguasaan teknik memproses besi (yang disebut budaya Hallstatt).

Imej

Keris antena budaya Hallstatt dari Muzium Arkeologi di Dijon, Perancis.

Di selatan Semenanjung Iberia, sejenis budaya El-Argar telah berkembang, monumen-monumennya terdapat di seluruh pantai timur semenanjung dan kemudian di wilayah selatan Sepanyol dan Portugal. El Argar adalah pusat pengeluaran gangsa dan pseudo-bronze (aloi yang mengandungi arsenik dan bukannya timah) pada Zaman Gangsa awal dan pertengahan. Produk metalurgi utama El Argars adalah pisau, tombak, pedang, tombak dan kepala panah, serta kapak besar, yang sering dijumpai bukan hanya di monumen El Argar, tetapi juga di seluruh Iberia. Mereka juga terlibat dalam pengambilan perak, sementara emas, yang sering digunakan selama periode Chalcolithic, jarang digunakan oleh mereka.

Imej

Fuente Alamo adalah salah satu penempatan Zaman Gangsa di Sepanyol.

Ternyata, pekerjaan utama El-Argars adalah perlombongan, iaitu pengekstrakan tembaga dan pemprosesan selanjutnya oleh para penguasa tembaga. Suku budaya El Argar mempunyai hubungan erat dengan suku jiran lain yang tinggal di Semenanjung Iberia, tetapi, di samping itu, bahkan dengan mereka yang tinggal di Kepulauan British yang jauh.

Imej

Bryn-Kelly-Dee. "Koridor Makam", Britain.

Imej

Bryn-Kelly-Dee. Beginilah rupa dari dalam.

Perdagangan dengan "British" sangat penting, kerana dari situlah timah yang diperlukan untuk peleburan tembaga. Bukti tahap pengembangan metalurgi yang tinggi terdapat di rumah-rumah penempatan El-Argar dari penebangan gangsa. Produk El Argars terdapat dalam jumlah besar di selatan dan terutama di barat daya Perancis dan hingga ke utara Itali. Selain itu, bukan sahaja barang-barang gangsa dijumpai di sana, tetapi juga kapal-kapal seramik yang digilap hitam, yang, misalnya, piala berbentuk loceng pada era Eneolitik, dibawa ke sini bersama dengan senjata gangsa. Mereka juga biasa dengan budaya Kreta-Mycenaean, yaitu, laut menghubungkan, dan tidak memisahkan, kedua budaya ini.

Artinya, terdapat perkembangan perdagangan antara kaum.Seluruh karavan, sarat dengan gangsa dan juga seramik (!), Berpindah dari satu penyelesaian ke penyelesaian lain, perjanjian perdagangan yang saling menguntungkan dibuat, sementara orang yang kemungkinan besar bercakap bahasa atau dialek bahasa yang sama berjaya berkomunikasi tanpa mengetahui naskahnya, menyimpan rekod dan kawalan, tanpa itu perdagangan tidak dapat difikirkan, dan secara aktif meminjam teknik dan pencapaian budaya antara satu sama lain. Memang, ini adalah peradaban global pertama bagi masyarakat yang belum mencapai tahap kenegaraan (di Barat dan Utara), sementara di selatan, negeri kuno sudah ada.

Imej

Lama kelamaan, kulit tembaga ini mulai dinilai secara harfiah "bernilai beratnya dalam emas" …

Tetapi nasib El-Agarians yang sama menyedihkan. Mereka menebang hutan untuk arang batu, dan ini sekitar 1550 SM. menyebabkan bencana alam sekitar dan keruntuhan ekonomi. Budaya mereka telah hilang. Secara semula jadi, keruntuhan ini menyerupai "zaman kegelapan" Yunani kuno, ketika penduduk sepertinya tetap sama, tetapi sekaligus budayanya diturunkan selama beberapa abad …

Popular oleh topik