Ksatria jubah dan keris di seberang Atlantik

Ksatria jubah dan keris di seberang Atlantik
Ksatria jubah dan keris di seberang Atlantik
Anonim
Ksatria jubah dan keris di seberang Atlantik

Kemasukan langsung Amerika Syarikat ke dalam Perang Dunia II diikuti setelah serangan oleh Tentera Laut Jepun di pangkalan tentera laut Amerika di Pearl Harbor pada 7 Disember 1941 dan sokongan rasmi tindakan ini dari Jerman. Serangan Jepun disajikan kepada umum sebagai "tidak diprovokasi" dan "tiba-tiba". Sementara itu, setelah perang, dokumen diterbitkan yang menurutnya perisik ketenteraan Amerika, berkat pembukaan kod tentera laut Jepun, mengetahui secara umum masa serangan besar-besaran ini dan sasaran-sasaran serangan itu dilakukan. Ketidakkonsistenan dalam tindakan kepemimpinan perkhidmatan perisikan tentera dan tentera AS dan kekeliruan dalam sistem pelaporan secara signifikan menghalang pemberitahuan tepat pada masanya mengenai tindakan yang akan datang oleh pihak berkuasa militer-politik Washington yang lebih tinggi.

Walaupun Amerika telah mengumumkan sebelumnya bahwa dalam perang yang akan datang model perisikan ketenteraan yang saling berkaitan dan intelijen ketenteraan akan diperkenalkan ke dalam angkatan bersenjata (AF), yang telah berjaya menangani tugasnya dalam pertempuran global sebelumnya., ternyata keadaan dengan aktiviti perkhidmatan khas itu kembali berkembang dengan cara yang paling tidak menguntungkan, umumnya mengingatkan pada malam Perang Dunia Pertama.

Jeneral Dwight Eisenhower, yang pada giliran tahun 1941-1942 memegang jawatan Ketua Operasi Direktorat Kakitangan Jeneral Angkatan Darat, kemudian menyebut kesan negatif yang membuat dia dan rakan-rakannya memperlihatkan sikap negara yang berpandangan pendek kepemimpinan tentera terhadap masalah perisikan ketenteraan secara keseluruhan dan benar-benar ditubuhkan semula di dalam markas jabatan perisikan, di mana perisik ketenteraan juga sebahagian besarnya terkunci. Menurut Eisenhower, yang didakwa disebabkan oleh "kekurangan kekosongan jawatan umum" di kalangan tentera tertinggi Washington, dianggap dapat diterima untuk hanya menyimpan seorang kolonel dalam jawatan "ketua intelijen", sehingga melepaskan jawatan itu sendiri, dan anggota tentera ditugaskan untuk itu, dan kakitangan jabatan "untuk menunjukkan tahap menengah." Seperti pada periode awal Perang Dunia Pertama, Washington percaya bahawa maklumat yang disampaikan oleh British kepada komando Amerika cukup untuk sokongan perisikan Angkatan Bersenjata. Dan hanya setelah tuntutan berulang-ulang dan berterusan dari Ketua Staf Angkatan Darat, Jeneral George Marshall, yang menikmati kewenangan yang tidak dapat dipertikaikan baik dengan ketua negara dan di antara para perundangan, pada bulan Mei 1942 sebagai ketua jabatan perisik sepenuh masa jabatan dinaikkan ke peringkat jeneral utama, dan ketua jabatan itu dilantik sebagai Jeneral George Strong, terkenal dalam tentera, yang kemudian, bersama-sama dengan ketua Pejabat Perkhidmatan Strategik (Perisikan Politik-Ketenteraan) (OSS William Donovan, yang dibentuk dalam tempoh yang sama, berjaya membuat "sistem yang akhirnya berubah menjadi organisasi yang besar dan berkesan."

Sebaliknya, kerana sistem kepemimpinan ketenteraan yang terdesentralisasi yang telah berkembang selama bertahun-tahun perkembangan Angkatan Bersenjata AS, Washington percaya bahawa "pelaburan" utama, baik material dan manusia, harus dipusatkan bukan di pusat, tetapi, seperti yang mereka katakan, di kawasan setempat.Dalam hal ini, segera setelah memasuki perang, kepemimpinan militer-politik Amerika mengambil langkah-langkah darurat untuk memperkuat perisikan (jabatan dan pejabat - G-2) dan perkhidmatan kontra-intelijen yang berafiliasi dengan mereka di markas kumpulan pasukan strategi di teater perang: Orang Eropah (dan menghubungkannya secara strategik dengan Afrika Utara) dan di zon Pasifik. Pada masa yang sama, penyelesaian masalah organisasi dan aktiviti kontra-intelijen diberi lebih berat daripada ketika Perang Dunia Pertama. Sebagai contoh, untuk meningkatkan status dan, dengan demikian, pentingnya perkhidmatan ini, seminggu setelah AS memasuki perang, Kor Polis Perisikan, yang "dalam keadaan semi-aktif", diubah menjadi Kor Counterintelligence dengan kakitangan yang baru diperluas - 543 pegawai dan 4431 pekerja.

CIRI-CIRI AKTIVITI PRAKTIKAL

Di wilayah Amerika Syarikat, para pegawai korps, dengan kerjasama polis tentera dan FBI, segera mulai melakukan tugas memeriksa anggota tentera yang memiliki akses ke bahan informasi yang terbatas, menyiasat kes sabotaj, konspirasi dan sabotaj di kemudahan tentera dan syarikat pertahanan, manifestasi "ketidaksetiaan", terutama ditujukan terhadap anggota tentera Amerika oleh orang Jerman, serta keturunan Itali dan terutama Jepun.

Sesuai dengan apa yang disebut dengan keputusan darurat presiden No. 9066 pada 19 Februari 1942, intelijen militer, bekerjasama dengan FBI, diberi hak untuk "mengekspos orang" kewarganegaraan yang tidak setia "ke zon pengusiran. Pada hakikatnya, latihan itu terutama orang Jepun, baik warga negara Amerika dan mereka yang tidak sempat meninggalkan Amerika Syarikat. Dalam masa 12 bulan, bermula pada bulan Mac 1942, 10 kem konsentrasi dibuka di tujuh negeri, di mana lebih daripada 120 ribu orang Jepun ditahan.

Selama bertahun-tahun perang, pegawai perisik ketenteraan di Amerika Syarikat melancarkan kegiatan aktif yang secara berkala melampaui undang-undang masa perang. Terdapat kes berulang kali gangguan oleh pegawai intelijen tentera dalam hal-hal, aspek ketenteraannya jelas bersifat sekunder atau bahkan jauh sekali, berkaitan dengan mana penggubal undang-undang Amerika harus campur tangan dan sangat ketara menyekat aktiviti perkhidmatan ini di Amerika Syarikat. Walau bagaimanapun, bagi pegawai perisik ketenteraan, penggunaan baru dan, mungkin, yang paling penting hingga akhir perang, digunakan, yang berkaitan dengan pelaksanaan projek Manhattan untuk membuat senjata nuklear. Usaha titanik yang ditunjukkan oleh intelijen militer bekerjasama dengan FBI dalam bidang ini tetap gagal, akibatnya terdapat banyak kebocoran maklumat yang menyumbang kepada kejayaan projek nuklear di USSR.

"BEKERJA" DI Panggung PERANG EROPA

Di teater perang yang sangat terpecah-pecah, intelijen AS bekerjasama rapat dengan perisik ketenteraan AS dan perisik Sekutu. Pekerjaan pegawai perundingan ketenteraan tidak dapat tetapi berbeza. Perlu diambil kira: tradisi sejarah, struktur negara dan ketenteraan, komposisi dan mental penduduk negara-negara, jajahan dan wilayah yang diamanahkan, sifat muka bumi, keadaan meteorologi, serta, keistimewaan terakhir, kumpulan tentera dan pasukan lawan. Pada masa yang sama, tugas-tugas yang dihadapi oleh pihak lawan tentera adalah hampir sama: memastikan kejayaan operasi ketenteraan angkatan bersenjata dan sekutu mereka dengan meneutralkan ejen musuh, yang menghalang pelaksanaan operasi skala strategi, operasi-taktik dan taktikal, termasuk perlindungan terhadap pelbagai sabotaj dan sabotaj.komunikasi yang sangat luas.Semua faktor ini, sejauh mungkin, diperhitungkan oleh perintah Amerika, yang fleksibel dalam menanggapi perubahan situasi, menerapkan pengalaman dan menggunakan cadangan sekutu Britain, lebih canggih sehubungan dengan "pengalaman kolonial yang kaya ". Pada masa yang sama, ciri utama yang secara signifikan menyulitkan pengurusan aktiviti kontroversi ketenteraan Amerika adalah penglibatan Angkatan Bersenjata AS yang hampir serentak dalam permusuhan di teater perang Eropah (dan Afrika Utara yang berdekatan) dan Pasifik.

Berbeza dengan pendapat terkenal mengenai dugaan keengganan orang Amerika untuk "membuka front kedua" di Eropah, sejak pertengahan 1942, Amerika Syarikat mulai mengembangkan potensinya secara metodis di Great Britain dan wilayah-wilayah yang berdekatan dengan Eropah benua untuk merealisasikannya sekiranya berlaku keadaan politik dan strategik yang baik.

Mula tiba di United Kingdom dari Amerika Syarikat dan Kanada, banyak pengangkutan dengan senjata, peralatan ketenteraan dan anggota tentera pada awalnya dimuat di Scotland, Ireland Utara dan pelabuhan barat laut England, dan kemudian tersebar di England Tengah dan Selatan. Dalam masa yang sukar ini, pegawai-pegawai anti-intelijen Amerika dibantu oleh perkhidmatan anti-intelijen Britain yang kuat, yang, tidak seperti Perang Dunia Pertama, sejak awal permusuhan, berjaya melaksanakan rancangan-rancangan untuk mewujudkan rejim anti-intelijen yang sangat sukar di negara ini. Situasi mengatasi sabotaj dan pengintipan di Britain memang sukar. Kenyataannya adalah bahawa sejak pertengahan 30-an, dan terutama dengan meletusnya Perang Dunia II, London dan bandar-bandar besar lain di negara itu penuh sesak dengan pendatang dari berbagai negara Eropah, yang kebanyakannya berada dalam perkhidmatan perisikan Nazi Jerman. Namun, perkhidmatan kontra intelijen Inggeris, seperti yang dinyatakan oleh banyak penyelidik mengenai sejarah perkhidmatan khas itu, secara keseluruhan, berjaya mengatasi tugas-tugas yang diberikan kepadanya.

Pegawai anti-intelijen tentera Amerika, selain pemeriksaan rahsia rutin terhadap anggota tentera mereka, berusaha untuk mencegah kebocoran maklumat rahsia, langkah-langkah untuk menyamar dan memberi maklumat yang salah kepada musuh, memerangi penyabot, dll., Harus menyelesaikan banyak tugas yang pada awalnya mereka tidak siap. Ini terutama berkaitan dengan spesifik hubungan antara tentera AS dan penduduk tempatan. Sebahagian besarnya, orang Inggeris bersikap ramah terhadap "tetamu", walaupun mereka harus menanggung "ketidaknyamanan" yang sangat serius. Dari masa ke masa, keprihatinan pegawai intelijen Amerika dan tindakan pencegahan yang tidak dapat dielakkan menyebabkan "manifestasi bermusuhan" yang tersembunyi dan kadang-kadang terbuka di pihak penduduk tempatan "anti-Anglo-Saxon", berasal dari Ireland, dan terutama sebilangan besar "pelawat yang tidak boleh dipercayai "dari Republik Ireland, yang secara resmi berpegang pada netralitas dalam perang. dan secara harfiah" dibanjiri "oleh ejen Jerman. Namun, suasana moral umum di Great Britain dan kebencian penduduk tempatan terhadap Nazi menyumbang kepada penyelesaian tugas-tugas penentangan intelijen yang berjaya oleh Amerika.

WARNA AFRIKA UTARA

Imej

Di antara pekerja Kor Counterintelligence, terdapat lebih daripada 4 ribu pakar awam. Dalam foto itu - pegawai Counterintelligence Corps melewati pusat pemeriksaan. Foto oleh Pentadbiran Arkib dan Rekod Nasional AS. 1945 tahun

Situasinya berbeza di Afrika Utara, di mana pada akhir tahun 1942, dengan tujuan menyerang sekumpulan angkatan bersenjata "kekuatan Paksi", formasi Angkatan Bersenjata AS mula tiba.Mereka ditugaskan untuk mengatur kerjasama yang erat selama Operasi Obor dengan pasukan Inggeris yang telah dikerahkan di wilayah tersebut dan pasukan pengawal tempatan pasukan Vichy France yang sebagian telah pergi ke sisi Sekutu, serta anggota tentera Perancis yang tiba terutama dari Great Britain - anggota Perancis Bebas anti-Hitler ". Pada waktu yang sama, masalahnya tidak begitu banyak ketika ada di wilayah sekelompok besar pasukan musuh Jerman-Itali yang diketuai oleh komandan Jerman yang berwibawa, Rommel, yang formasinya sekutu bertujuan untuk secara langsung menghadapi formasi.

Komando tentera Amerika-Inggeris dan Perancis yang bergabung dengan mereka sangat prihatin terhadap suasana penduduk tempatan dan kemungkinan besar provokasi dan sabotaj baik secara langsung terhadap Angkatan Bersenjata Bersekutu dan berkaitan dengan kemudahan belakang dan sokongan mereka, termasuk peralatan komunikasi yang kurang berkembang. Faktanya adalah bahawa sebahagian besar penduduk Arab tempatan jelas pro-Jerman dan mengalami propaganda Nazi yang sengit, dengan mengambil kira anti-Semitisme tradisional orang-orang Arab dan antipati terhadap "penjajah Inggeris". Dalam hal ini, contoh berikut adalah ilustratif: atas saranan perwira kontra intelijen, komandan Angkatan Bersekutu, Jenderal Eisenhower, harus tampil di media lokal dengan penjelasan bahawa "baik Presiden AS Roosevelt, maupun dia sendiri adalah orang Yahudi."

Sentimen anti-British dan pro-Nazi juga kuat di kalangan sebahagian besar penduduk Perancis, terutamanya di bandar-bandar dan penempatan besar di rantau ini. Sebilangan besar anggota pasukan pengawal Perancis tempatan tidak merasa simpati terhadap "Perancis Bebas" dan terutama bagi pemimpinnya, Jeneral de Gaulle, yang mereka anggap sebagai "permulaan", "seorang pegawai yang tidak mematuhi peraturan etika ketenteraan dan disiplin, "pengaruh pesaing tradisional Perancis - British".

Pegawai anti-intelijen Amerika dan Britain yang bekerjasama dengan mereka harus mengambil kira faktor kedekatan dengan kawasan permusuhan berpotensi Francoist Spain, yang secara formal merupakan sekutu Nazi Jerman. Di bawah syarat-syarat ini, dalam kerja sama erat dengan unit perisik Inggeris, serangan balik ketenteraan AS terpaksa dengan susah payah (termasuk dengan kaedah "unsur rasuah") cubaan pemberontakan suku Arab di belakang pasukan mereka, dengan cara pencegahan, termasuk kekerasan, langkah-langkah untuk meneutralkan niat "Vichy French" untuk "melawan" sekutu dan berjuang keras menentang kumpulan sabotaj perkhidmatan khas Jerman dan Itali. Setelah pembebasan penempatan di pesisir, pegawai intelijen harus "membersihkan" pihak berkuasa tempatan dari "Vichy", pelbagai rakan Nazi dan mengasingkannya. Markas Bersama Anglo-Amerika secara formal mengakui bahawa "dengan tindakan yang terkoordinasi dan mahir, ejen-ejen kontra intelijen tentera Sekutu, secara keseluruhan, berjaya memenuhi tugas mereka semasa operasi ketenteraan di Afrika Utara." Para penyelidik aktiviti perkhidmatan khas itu memperhatikan fakta bahawa itu adalah kerja aktif semasa penyediaan dan pelaksanaan Operasi Obor di wilayah ini yang memperkayakan ketenteraan ketenteraan Amerika dengan pengalaman yang sangat berharga, yang berguna untuk memastikan tindakan selanjutnya dari Sekutu Barat dalam pembebasan langsung Eropah Barat.

HUSKY OPERASI

Pada musim bunga tahun 1943, Sekutu Barat, di bawah kepimpinan komandan Amerika dari kumpulan gabungan (Jenderal), Jenderal Eisenhower, merancang dan mula menjalankan Operasi Husky untuk merebut pulau Sicily, di mana pasukan Jerman dan Itali berkonsentrasi dalam kesediaan untuk pertahanan. Kepintaran sekutu bekerja dengan cukup baik, yang dapat mengenal pasti hampir semua kemungkinan rintangan, akibatnya pendaratan tentera Amerika dan Britain berlaku dengan kerugian minimum.Kejayaan Sekutu juga difasilitasi oleh penentangan orang Itali yang agak lemah, ketidakpedulian mereka secara umum, yang disebabkan oleh kesedaran yang tidak dapat dielakkan dari kejatuhan rejim Mussolini di Rom. Di samping itu, yang pertama dalam keseluruhan kempen dilakukan ke tangan sekutu langkah-langkah besar untuk memberi maklumat yang salah kepada musuh mengenai lokasi pendaratan, yang dilakukan bersama oleh perisikan dan intelijen pihak sekutu. Tidak sedikit peranan dalam "mematahkan" tentangan orang Itali, terutama di selatan Itali, dimainkan oleh faktor keterlibatan perkhidmatan khas Amerika dalam apa yang disebut tekanan psikologi terhadap musuh oleh anggota mafia Itali, yang telah menetap di Amerika Syarikat dan tidak kehilangan hubungan dengan "struktur berkaitan" di rumah. Yang tentu saja, mafiosi itu "didorong" oleh badan-badan penguatkuasa Amerika dengan "menyingkirkan hukuman yang pantas."

Pembebasan cepat dari Sisilia mempunyai akibat strategis dalam arti Mussolini akhirnya digulingkan, dan kepemimpinan Itali yang baru segera berusaha untuk berunding dengan Sekutu untuk "menyerah". Wakil-wakil jabatan perisikan ibu pejabat Eisenhower dan pegawai-pegawai kontroversi tentera terlibat secara langsung dalam mengatur hubungan dengan orang Itali. Penyertaan yang terakhir dalam organisasi dan pelaksanaan perundingan dijelaskan oleh maklumat yang diperoleh bahawa sejumlah fasis fanatik Itali dari kalangan pemerintah di Rom merancang provokasi dan sabotaj agar tidak hanya mengganggu perundingan penyerahan, tetapi juga untuk "memperkenalkan geseran "ke dalam hubungan sekutu, khususnya Inggeris dan Perancis.

Kerana kenyataan bahawa fasa berikutnya operasi untuk membebaskan Sicily, dan kemudian pendaratan tentera Sekutu di pantai Itali itu sendiri melampaui kerangka "semata-mata ketenteraan", Markas Bersama Anglo-Amerika bergabung dalam merancang tindakan selanjutnya, yang, dengan memiliki "sumber" sendiri maklumat dan "membuang masa" untuk menyetujui langkah-langkah mereka yang seterusnya, secara signifikan melambatkan pelaksanaan apa yang difikirkan di markas Eisenhower dan menyulitkan pihak intelijen untuk melaksanakan rancangan penahanan pegawai tentera, interogasi, siasatan, serta analisis banyak dokumen yang diterima dari markas kapitalisasi unit dan formasi Itali, serta tentera Jerman yang ditangkap.

Namun, Amerika dan Inggeris berjaya mendarat di pantai Itali dengan kejayaan relatif dan memulakan kemajuan perlahan ke utara negara itu. Pada masa yang sama, hanya formasi Jerman yang memberikan tentangan kepada mereka. Kepimpinan Itali yang baru, walaupun ada "tindakan balas" Jerman, keluar dengan cadangan kepada sekutu untuk menyerah. Perisikan ketenteraan dan intelijen, yang diketuai oleh ketua jabatan yang sesuai dengan markas Eisenhower, Brigadier Jeneral Kennath Strong, dihubungkan dengan rundingan yang akan dimulakan tidak lama lagi. Dalam bentuk yang lebih menonjol daripada di Afrika Utara, masalah memastikan keselamatan di belakang pasukannya, saluran komunikasi dan arteri pengangkutan, melindungi gudang dan eselon, dan mencegah kegiatan subversif mulai terserlah. Pasukan pegawai dan penjawat awam yang terlatih, baik Amerika dan Inggeris, tidak dapat mengatasi jumlah pekerjaan yang semakin meningkat. Kontra intelijen tentera diberi tugas untuk mengawal organisasi keseluruhan skop aktiviti. Masalah yang tidak dapat diselesaikan secara tiba-tiba adalah pemenuhan tugas mengorganisasi kem khas untuk tawanan perang dan orang-orang yang terlantar, menghapus interogasi dari mereka dan membawa penjenayah perang ke muka pengadilan, serta menjaga aliran dokumen tertentu.

Secara beransur-ansur, ketika garis depan bergerak ke arah utara, kehidupan di wilayah Itali mulai kembali normal.Namun, kepemimpinan politik sekutu Barat, dengan tingkat kejutan tertentu, "tiba-tiba" mendapati bahawa bukannya "unsur komunis" dari kalangan bekas partisan, yang layak mendapat wewenang di kalangan penduduk sebagai "pejuang sejati melawan fasisme". Kontra intelijen tentera sekutu ditugaskan untuk mencegah "perampasan kuasa secara bertahap di Itali oleh komunis", yang mana tindakannya tidak dilarang: dari penyuapan dasar hingga pemerasan dan tindakan ganas.

Semua ini harus dilakukan selari dengan pelaksanaan pekerjaan kontra intelijen untuk memastikan kemajuan pasukan ke arah perbatasan Jerman.

Sifat tradisional dari sudut pandangan anti-intelijen, tetapi pada masa yang sama sangat bertanggungjawab adalah penyertaan langsung perkhidmatan khas Amerika dalam memastikan keselamatan persidangan Kaherah pada bulan November 1943 dengan penyertaan Presiden AS Roosevelt, Perdana Menteri Britain Churchill dan pemimpin China Chiang Kai-shek, serta persidangan Teheran 1943 dengan penyertaan ketiga-tiga pemimpin gabungan anti-Hitler. Dan jika di Teheran peranan utama dalam memastikan keamanan dimainkan oleh perkhidmatan khas Soviet dan Britain, maka dalam persiapan sidang kemuncak di Kaherah, orang Amerika juga harus menunjukkan profesionalisme mereka. Kerumitan kerja dalam kedua-dua kes tersebut terletak pada kenyataan bahawa perisikan Jerman dengan hati-hati menyiapkan sejumlah cubaan sabotaj dan pembunuhan terhadap pemimpin koalisi, yang dicegah hanya kerana koherensi dalam kerja dan koordinasi tindakan khas perkhidmatan Amerika Syarikat, Britain dan, pertama sekali, USSR.

PASARAN KEDUA DAN HITAM

Sesuai dengan perjanjian akhir para pemimpin koalisi, pencerobohan Sekutu Barat di pantai utara Perancis (Operation Overlord) telah dirancang untuk akhir Mei - awal Jun 1944. Dengan keputusan yang disepakati oleh para pemimpin politik negara-negara anggota koalisi, Jeneral Amerika Dwight Eisenhower dilantik sebagai Panglima Tertinggi Angkatan Ekspedisi Sekutu, di mana sebuah markas telah dibentuk dengan penyertaan unit perisikan dan intelijen, yang dikendalikan terutamanya oleh Amerika dan Britain. Pada saat pendaratan, sekumpulan pasukan yang belum pernah terjadi sebelumnya berkonsentrasi di Great Britain, termasuk hingga 20 bahagian Amerika, 12 Britain, tiga Kanada, dan satu bahagian Perancis dan satu Poland.

Rejim anti-intelijen di Great Britain diperkuat ke tahap maksimum: masuk bebas ke zon penempatan pasukan dilarang, komunikasi antara Great Britain dan Ireland ("Ireland Selatan") terganggu, semua komunikasi diplomatik dilarang, dan rejim jumlah pemeriksaan diperkenalkan di jalan-jalan kota dan bandar hampir di seluruh wilayah. Komando pasukan pencerobohan berkembang dan, dengan bantuan intelijen ketenteraan AS dan Britain, mulai melaksanakan operasi untuk menyesatkan orang Jerman mengenai lokasi pendaratan yang sebenarnya, yang mana pegawai kontra intelijen menganjurkan peniruan "aktiviti ganas" yang mahir di tempat tumpuan aset pendaratan dan tentera yang salah. Secara umum, pendaratan pendaratan berlaku tanpa gangguan serius, dan pasukan Sekutu memulakan kemajuan perlahan ke Timur.

Walaupun sekutu merancang serangan udara di belakang barisan tentera Jerman yang mempertahankan sedemikian rupa sehingga dapat menimbulkan sedikit kerosakan pada penduduk awam, terutama di Perancis dan Belgia, mereka tidak berjaya menghindari kerugian besar. Di bawah syarat-syarat ini, intra-intelijen, bekerjasama dengan perkhidmatan lain, diberi kepercayaan untuk "meminimalkan" tingkat sentimen negatif dan tindakan protes penduduk daerah yang terkena dampak.

Berbeza dengan sebilangan besar sikap negatif terhadap "Perancis Bebas" dan pemimpinnya de Gaulle di Afrika Utara, penduduk provinsi Perancis - objek pencerobohan langsung terhadap Sekutu pada musim panas 1944, pada umumnya disiapkan terlebih dahulu kerana tidak dapat dielakkan "pembebasan" mereka, termasuk pembentukan pasukan nasional baru pemimpin Perancis, yang pencalonan untuk jawatan ini akhirnya disetujui oleh ketiga-tiga pemimpin gabungan anti-Hitler. Dalam hal ini, tidak ada masalah khusus di belakang selama kemajuan pasukan Sekutu ke arah perbatasan Jerman.

Seperti sebelumnya di Itali, ejen-ejen sekutu anti-intelijen, bekerjasama dengan polis tentera dan perkhidmatan khas lain, harus menyelesaikan dua masalah penting: tempat tinggal dan "pekerjaan" khusus dengan kontinjen tawanan perang yang sangat ketara dan yang disebut orang-orang terlantar yang dibebaskan dari kubu penahanan Nazi, serta "penghapusan dari pihak berkuasa" yang datang di banyak penempatan untuk menggantikan orang "Vichy" yang "orientasi komunis", atau anggota komunis dan organisasi kiri lain yang memenangi kepercayaan penduduk oleh penyertaan aktif mereka dalam Perlawanan. Manifestasi lain dari "masalah" ini adalah kenyataan bahawa para komandan beberapa detasemen partisan Perancis yang besar, yang seluruhnya terdiri atau berorientasi pada komunis, diharuskan untuk dimasukkan dalam pasukan pembebasan de Gaulle "hanya sebagai unit dan subunit bebas." Isu ini mencapai tahap politik, tetapi pada akhirnya ia "diselesaikan" bukan tanpa bantuan kerja aktif ejen kontra intelijen sekutu.

Di samping itu, para pegawai kontra intelijen tentera terlibat dalam kerja badan penapisan, kejelasan dan ketegarannya, terutama semasa penyediaan operasi di peringkat operasi-taktikal, mendapat perhatian yang paling dekat, dan pemeriksaan menyeluruh mengenai korespondensi orang Amerika anggota tentera di Eropah bersama saudara-mara dan rakan mereka di Amerika Syarikat. Tidak disangka-sangka, banyak usaha dan masa terpaksa dihabiskan oleh pihak intelijen militer untuk turut serta dalam memerangi "pasar gelap", dalam organisasi yang mana anggota tentera Amerika, termasuk pegawai junior dan kanan, terlibat.

INTERAKSI DENGAN ARMY MERAH DAN PERSIAPAN UNTUK PERANG DINGIN

Pencerobohan sekutu ke Jerman dari sudut pandang intelijen ketenteraan Amerika memperkenalkan dua inovasi utama: perincian bekerja dengan penduduk Jerman dan memastikan hubungan dengan askar Tentera Merah mengikut garis batas yang dipersetujui oleh ahli politik. Penduduk di tanah Jerman yang diduduki secara keseluruhan menyedari bahawa kejatuhan rejim Hitler tidak dapat dielakkan dan secara praktikal tidak menyahut seruan ejen Nazi yang masih ada untuk melakukan sabotaj dan tindakan mensabotaj. Walau bagaimanapun, pegawai-pegawai anti-intelijen tentera dan polis tentera harus berada dalam keadaan tegang sepanjang masa, mengharapkan manifestasi ketidakpuasan dan pemberontakan di wilayah-wilayah yang dikuasai mereka. Pada mulanya, sukar untuk mencari pengganti yang sesuai di kalangan penduduk tempatan untuk bekas badan pentadbiran, yang terdiri sepenuhnya dari Nazi atau bersimpati dengan mereka. Pemilihan personel baru juga terpikul di pejabat pegawai intelijen tentera.

Sering "perjumpaan" sekutu Barat dengan unit dan formasi Tentera Merah di Jerman Tengah dan negeri-negeri lain di garis depan pada akhir April - awal Mei 1945 juga memberikan beban tambahan pada serangan balik ketenteraan Amerika, yang tugasnya tangan, termasuk "memastikan hubungan bebas konflik dengan sekutu ideologi, tetapi masih sekutu formal", dan di sisi lain, bekerjasama dengan agensi perisikan negara mereka untuk mencapai kesedaran yang lebih besar mengenai rancangan dan niat "sekutu Timur", menggunakan pelbagai kaedah dan kaedah khas.

Di semua negara dan zon yang diduduki oleh tentera Amerika, intelijen militer diberi tugas yang belum pernah terjadi sebelumnya yang tidak banyak membantu pasukan yang dilatih khas dari pasukan penjajahan untuk menormalkan kehidupan ekonomi di wilayah yang dikendalikan, seperti dengan mengawal keadaan politik yang sedang berkembang, merekrut ejen di kalangan penduduk tempatan, mengenal pasti pakar dan penyelidik yang berharga, terutamanya dalam bidang projek nuklear yang disebut, teknologi ketenteraan terobosan baru, termasuk teknologi peluru berpandu, kriptografi, dll.

Dengan munculnya tanda-tanda pertama Perang Dingin antara bekas sekutu, para pegawai intelijen Amerika ditugaskan untuk bersama-sama "bekerja" dengan perisikan dengan warga Soviet yang tinggal di kem orang-orang yang terlantar, meyakinkan beberapa dari mereka untuk tidak kembali ke tanah air mereka dan, sebaliknya, pekerjaan perekrutan biasa dengan tujuan pemindahan warga "diproses" ke USSR dan negara-negara sekutu untuk kerja-kerja pengintipan dan sabotaj demi kepentingan pemilik baru.

Menurut kepemimpinan ketenteraan-politik Amerika Syarikat, intelijen ketenteraan Amerika secara keseluruhan mengatasi tugasnya semasa operasi di teater perang Eropah dan wilayah bersebelahan, serta pada masa pasca perang, memperoleh pengalaman dalam memastikan tindakan pasukan dan kerja bebas bekerjasama rapat dengan risikan, yang berguna baginya kelak.

Popular oleh topik