Roket ke Tsiolkovsky

Roket ke Tsiolkovsky
Roket ke Tsiolkovsky
Anonim

Siapa yang memiliki pencapaian orang yang berbakat? Sudah tentu, untuk negaranya, tetapi juga ke seluruh dunia, yang pertama sekali, hasilnya adalah penting, dan bukan kewarganegaraannya. Sebagai contoh, bapa kosmonautik Rusia, Konstantin Eduardovich Tsiolkovsky … berasal dari keluarga bangsawan Poland dari keluarga Tsiolkovsky, tetapi apakah akarnya dari Poland mempunyai arti istimewa untuknya? Walau bagaimanapun, Poland juga mempunyai "Tsiolkovsky sendiri", dan ini adalah perkara yang paling menarik, jauh sebelum zaman kita …

Roket ke Tsiolkovsky

Dan kebetulan ketika pemerintahan raja Vladislav IV yang bergolak (1595-1648), artileri di Poland berkembang dengan cepat, sehingga senjata di gudang senjata dilemparkan satu demi satu. Teknologi pembuatan mereka - pemutus dari tembaga meriam atau besi tuang, adalah perkara yang rumit dan memerlukan latihan yang baik dan pengetahuan yang hebat. Oleh itu, master meriam sangat dihargai dan menerima gaji yang baik, dan kadang-kadang pendidikan mereka tidak kalah dengan profesor universiti ketika itu.

Salah seorang pakar ini ialah Kazimierz Semenovich, seorang askar karier yang dihantar oleh raja untuk belajar perniagaan meriam di Belanda. Dan Holland pada masa itu terkenal dengan kejuruteraan, artileri dan pakar ketenteraan dalam banyak bidang urusan ketenteraan. Tidak hairanlah Tsar Peter yang Pertama juga pergi ke sana dan di sinilah dia belajar asas-asas sains. Dan di sana di Belanda pada tahun 1650, Semenovich menerbitkan sebuah buku karyanya, yang memiliki nama Latin "Artis magnae artilleriae paris prima", yang dapat diterjemahkan sebagai: "Seni artileri yang hebat, bahagian pertama". Dan karya ini memuliakan nama Kutub ini di semua negara di Eropah ketika itu. Pada tahun 1651 buku ini diterjemahkan ke dalam bahasa Perancis, pada tahun 1676 - ke dalam bahasa Jerman, pada tahun 1729 - bahasa Inggeris dan sekali lagi ke dalam bahasa Belanda. Kemudian, pada abad kedua puluh, pada tahun 1963, ia diterjemahkan ke dalam bahasa Poland, dan pada tahun 1971 ia muncul dalam bahasa Rusia. Lebih-lebih lagi, dalam buku ketiga, yang disebut De rochetis ("Tentang peluru berpandu"), wacana kenabiannya mengenai masa depan teknologi roket dibuat. Dia memulakan dengan menganalisis karya kira-kira 25 pengarang yang menulis mengenai peluru berpandu, menggambarkan bateri peluru berpandu, peluru berpandu dari beberapa komponen (sekarang kita menyebut peluru berpandu seperti itu bertingkat), dengan beberapa jenis penstabil. Dia juga menerangkan kaedah teknologi pembuatan dan melengkapkan peluru berpandu, muncungnya dan komposisi beberapa bahan pendorong untuk pembuatan enjin roket padat - iaitu, karyanya cukup mencolok dalam fleksibilitinya.

Tetapi yang paling mengagumkan ialah dia menulis tentang masa depan roket pada saat artileri bergemuruh di mana-mana di medan perang di Eropah, yang disebut "argumen terakhir raja" - besar, kecil, semua jenis meriam. Nampaknya, masih ada peluru berpandu? Tetapi tidak - Idea Semenovich lahir satu yang lebih moden daripada yang lain! Jadi, sebagai contoh, adalah kebiasaan untuk melengkapkan peluru berpandu tempur dengan apa yang disebut "ekor", yang kelihatan seperti tiang kayu yang panjang dan licin yang terpasang di sepanjang paksi peluru. Tiang dimasukkan ke dalam tiub peluncur yang dipasang pada tripod, dan muncung di roket dibuat sedemikian rupa sehingga mereka diarahkan jauh dari tiang ini. Roket "berekor" yang dilancarkan dari pemasangan sedemikian dalam penerbangan memiliki penampilan "tombak berapi-api", tetapi sebenarnya itu hanyalah "tombak" seperti itu, dan bahkan sejak zaman China Kuno! Tetapi dengan Semenovich, semuanya berbeza sama sekali.Peluru berpandunya mempunyai muncung secara paksi di bahagian belakang lambung, dan penstabilnya dilekatkan pada lambung kapal, iaitu, mereka sebenarnya peluru roket yang cukup moden, seperti, misalnya, Katyusha yang sama! Dan, omong-omong, mereka diciptakan oleh seorang pegawai Poland - yang hidup pada masa yang sama dengan musketeer kerajaan dari novel karya Dumas si ayah!

Imej

Dia juga mengusulkan hulu ledak pertama di dunia dengan banyak hulu ledak, yang meledak di sasaran pada ketinggian tertentu, dan, akhirnya, peluru berpandu jarak jauh, yang seharusnya terdiri dari tiga tahap. Oleh kerana ketepatan peluru berpandu ketika itu kecil dan menurun seiring dengan jarak penerbangan mereka, dia juga muncul dengan idea untuk melengkapkan peluru berpandu ini dengan beberapa hulu ledak sekaligus, dan pada masa yang sama mencadangkan melengkapkan masing-masing dengan enjin roket sendiri. Dengan tepat menilai bahawa tidak mungkin untuk membuat kekuatan angkat yang besar dengan hanya satu daya tuju jet, dia mencadangkan untuk memasang sayap padanya, yang pada masa itu adalah idea inovatif, yang hanya dilaksanakan pada masa kita pada peluru berpandu jelajah dengan jarak penerbangan yang panjang!

Namun, ini bukan semua. Oleh kerana penyebaran peluru berpandu semasa menembak masih lebih besar daripada peluru artileri, Semenovich mencadangkan penggunaan bateri roket - prototaip Soviet Katyushas. Dia juga mencipta kapal dengan motor roket, yang merupakan beberapa peluru berpandu mudah terbakar secara berurutan yang digabungkan menjadi satu bungkusan. Dia juga mencadangkan beberapa formulasi bubuk dan campuran yang mudah terbakar untuk peluru berpandu. Menariknya, dalam lukisan dalam bukunya, roket kelihatan moden. Sebagai contoh, roket tiga tahapnya mempunyai reka bentuk teleskopik: badan tahap pertama memasuki badan kedua, dan, dengan itu, yang pertama dan yang kedua memasuki yang ketiga. Caj pengeluaran dikeluarkan di antara mereka dan … itu sahaja! Peranti seperti itu tidak digunakan sekarang, dan langkah-langkah itu sendiri saling melekat. Tetapi dari sudut teknologi ketika itu, itu adalah keputusan yang paling betul dan teknikal!

Oleh itu, bukan Kutub Tsiolkovsky yang memberikan yang luar biasa dari segi pengembangan pandangan jauhnya dalam bidang roket kepada dunia, tetapi … Kazimierz Semyonovich, seorang Kutub asal Lithuania! Tetapi, walaupun tidak ada bukti bahwa dia menguji perkembangannya dalam praktik, masih mustahil untuk tidak mengagumi mereka, terutama jika anda ingat ketika mereka muncul!

Imej

Walau bagaimanapun, idea-idea Semenovich tidak tetap di atas kertas, dan peluru berpandu, walaupun sangat perlahan, tetap memasuki praktik. Sebagai contoh, pada tahun 1807, semasa perang Napoleon, armada Inggeris menyerang Copenhagen dengan senjata peluru berpandu, dan, menembakkan beberapa ribu peluru berpandu (!) Di sekitar kota, membakarnya ke tanah! Pada tahun 1823, sebuah korps peluru berpandu telah dibuat di Poland, yang terdiri dari setengah kavaleri dan setengah pasukan infanteri. Peluru berpandu, yang sedang digunakan dengan tentera Rusia, menerima "baptisan api" mereka pada tahun 1828 semasa pengepungan kubu Varna, di mana pasukan pengawal Turki berada. Serangan peluru berpandu menyebabkan banyak kebakaran di kubu itu, yang merosakkan orang Turki dan menyebabkannya jatuh. Pada waktu subuh pada 17 April 1829, kapal feri bersenjata meriam dan peluncur roket melepaskan tembakan ke kapal sungai Turki di luar Silistria. Seorang saksi mata menggambarkan serangan roket ini seperti berikut: Percikan api seolah-olah dari bunga api "badai salju" meluncur dari roket dan meraih seluruh bahagian kapal musuh; kemudian asap muncul, dan di belakangnya api, seperti lava yang berapi-api, melambung dengan terhempas di atas geladak. " Peranan penting dalam meningkatkan peluru berpandu pada masa itu dimainkan oleh Leftenan Jeneral K.I. Konstantinov (1818 - 1871), yang peluru berpandunya digunakan secara aktif oleh tentera Rusia semasa perang dengan Turki, dan kemudian semasa Perang Timur semasa pertahanan Sevastopol. Lebih-lebih lagi, bersama dengan tentera Rusia, kedua-dua pihak Inggeris dan Perancis menggunakan roket pembakar untuk menggilap kota itu.

Menjelang tahun 1830, Poland juga memiliki unit peluru berpandu sendiri, yang, semasa pemberontakan Polandia, berpihak kepada pemberontak dan secara aktif berperang melawan pasukan tsaris menggunakan senjata peluru berpandu mereka. Pada tahun 1819, sebuah buku oleh jeneral Poland Jozef Bem, "Catatan mengenai roket pembakar," diterbitkan dalam bahasa Perancis, yang juga menangani peningkatan jenis senjata ini. Ngomong-ngomong, mengapa roket pembakar pada masa itu lebih popular daripada, katakanlah, dengan roket letupan? Sebabnya ialah bahawa peluru peledak tradisional senapang artileri adalah bom tangan - teras besi tuang berongga yang dipenuhi dengan mesiu dan tiub pencucuhan yang memasukinya melalui lubang khas. Tiub dinyalakan ketika ditembakkan, dan bom tangan menimbulkan kekalahan pada musuh, pertama sekali dengan jisimnya, dan hanya selepas itu dengan fakta bahawa ia juga meletup. Granat pembakar dan proyektil khas - brandkugels, juga ada dan digunakan, tetapi campuran yang lebih mudah terbakar diletakkan di roket pembakar, dan pada masa itu mereka mempunyai kelebihan yang tidak dapat disangkal daripada artileri. Juga, suar isyarat dan pencahayaan digunakan secara meluas, kerana penggunaan artileri tidak begitu sesuai.

Dan harus diperhatikan bahawa Kazimierz Semyonovich memahami semua ini walaupun ketika itu, yang membincangkan bakatnya yang tidak diragukan sebagai jurutera dan sudut pandang yang hebat, walaupun, tentu saja, dia tidak dapat meramalkan semua yang akan diberikan oleh roket kepada manusia pada zaman kita, dan tahap apa teknologi akan diperlukan agar semua idea, satu atau lain cara, menjadi kenyataan!

Popular oleh topik