Bagaimana keruntuhan USSR disiapkan: demokrasi, nasionalisme dan kehancuran tentera

Bagaimana keruntuhan USSR disiapkan: demokrasi, nasionalisme dan kehancuran tentera
Bagaimana keruntuhan USSR disiapkan: demokrasi, nasionalisme dan kehancuran tentera
Anonim
Bagaimana keruntuhan USSR disiapkan: demokrasi, nasionalisme dan kehancuran tentera

Kejatuhan USSR disiapkan oleh "demokrat" dan nasionalis. Ideologi mereka didasarkan pada anti-komunisme, Barat dan Russophobia.

"Pemodenan" pihak berkuasa awam

Selepas program glasnost (revolusi kesedaran), "reformasi" pihak berkuasa dan pentadbiran bermula. Setiap tahap pemecahan sistem negara dibenarkan dalam proses perestroika oleh konsep ideologi yang berbeza. Semasa mereka berkembang, mereka menjadi semakin radikal dan semakin menyimpang dari prinsip-prinsip cara hidup Soviet. Pada awal (sebelum awal 1987) slogan "Lebih banyak sosialisme!" (kembali kepada prinsip Leninis). Kemudian slogan "Lebih Demokrasi!" Itu adalah persiapan ideologi, budaya untuk penghancuran tamadun dan masyarakat Soviet.

Pada tahun 1988, melalui apa yang disebut. pembaharuan perlembagaan, struktur pemerintahan tertinggi dan sistem pilihan raya telah diubah. Sebuah badan perundangan tertinggi baru diciptakan - Kongres Wakil Rakyat Uni Soviet (ia bersidang setahun sekali). Dia memilih dari kalangan anggotanya Soviet Tertinggi USSR, ketua dan timbalan ketua pertama Tertinggi Soviet USSR. Kongres ini terdiri daripada 2.250 timbalan: 750 dari mereka dari wilayah dan 750 dari daerah-wilayah nasional, 750 dari semua organisasi kesatuan (CPSU, kesatuan sekerja, Komsomol, dll.). Soviet Tertinggi USSR, sebagai badan perundangan dan pentadbiran tetap, dipilih oleh timbalan rakyat dari antara mereka untuk jangka masa 5 tahun dengan pembaharuan tahunan 1/5 komposisi. Majlis Tertinggi terdiri daripada dua dewan: Majlis Kesatuan dan Kesatuan Kebangsaan.

Undang-undang pilihan raya baru kontroversial dan kurang berkembang. Perlembagaan USSR seperti yang dipinda pada tahun 1988 dan undang-undang pilihan raya baru dari segi demokrasi lebih rendah daripada undang-undang dasar tahun 1936 dan 1977. Pemilihan timbalan tidak sama dan langsung. Sepertiga komposisi dipilih dalam organisasi awam, dan perwakilan mereka. Di daerah pemilihan ada lebih dari 230 ribu pemilih untuk setiap mandat timbalan, dan dalam organisasi awam - 21, 6 pemilih. Bilangan calon kerusi timbalan juga lebih kecil. Prinsip "satu orang - satu suara" tidak dipatuhi dalam pilihan raya. Beberapa kategori warganegara boleh mengundi beberapa kali. Terpilih pada tahun 1989, Angkatan Bersenjata USSR adalah yang pertama dalam sejarah Soviet, di mana timbalannya hampir tidak ada pekerja dan petani. Ahli-ahlinya terdiri daripada saintis, wartawan dan pekerja pengurusan.

Pada tahun 1990, jawatan Presiden USSR ditubuhkan dengan pengenalan pindaan kepada Undang-Undang Dasar. Daripada sistem ketua negara kolegial (Presidium Angkatan Bersenjata USSR), khas sistem Soviet, jawatan presiden diciptakan dengan kekuatan yang sangat besar. Dia adalah komandan tertinggi Angkatan Bersenjata USSR, yang mengetuai Majlis Keselamatan dan Majlis Persekutuan, yang merangkumi naib presiden dan presiden republik itu. Presiden Soviet seharusnya dipilih dengan pemilihan langsung, tetapi untuk pertama kalinya, sebagai pengecualian, dia dipilih oleh timbalan rakyat (pada tahun 1990, kemenangan Gorbachev dalam pemilihan langsung sudah sangat diragukan). Pada bulan Mac 1991, Majlis Menteri Uni Soviet dihapuskan dan jenis pemerintahan baru dibentuk - kabinet menteri di bawah presiden, dengan status yang lebih rendah dan peluang yang lebih rendah daripada Majlis Menteri sebelumnya. Sebenarnya, itu adalah usaha separuh hati untuk berpindah dari sistem kawalan lama ke sistem Amerika.

Pada tahun 1988, undang-undang "Mengenai pemilihan wakil rakyat Uni Soviet" diadopsi. Pilihan raya diadakan secara kompetitif, institusi pengerusi Soviet di semua tingkatan dan presidium dewan tempatan diperkenalkan. Mereka mengambil alih fungsi jawatankuasa eksekutif. Pekerja jawatankuasa eksekutif dan pegawai parti terkemuka tidak dapat dipilih sebagai timbalan Soviet. Artinya, ada proses menyingkirkan parti itu dari kekuasaan. Pada tahun 1990, undang-undang "Tentang Prinsip Umum Pemerintahan Sendiri dan Ekonomi Tempatan Uni Soviet" diadopsi. Konsep "harta bersama" diperkenalkan, ditentukan bahawa asas ekonomi Soviet tempatan terdiri dari sumber daya dan harta benda semula jadi. Soviet mengadakan hubungan ekonomi dengan perusahaan dan objek lain. Akibatnya, pembahagian harta benda awam dan desentralisasi kekuasaan negara bermula. Itu adalah kemenangan bagi pihak berkuasa tempatan (di republik - nasional).

"Pembaharuan" sistem politik

Pada tahun 1988, dengan sokongan kepimpinan Jawatankuasa Pusat CPSU di republik-republik Baltik (Lithuania, Latvia dan Estonia), organisasi politik anti-Soviet dan anti-kesatuan massa pertama - "Front Rakyat" diciptakan. Pada mulanya, mereka diciptakan untuk melindungi "glasnost", tetapi dengan cepat beralih ke slogan ekonomi (perakaunan kos republik) dan separatisme etnik politik. Maksudnya, jika bukan kerana izin dan sokongan maklumat, organisasi, dan material dari Moscow, tidak ada gerakan massa yang dapat muncul di Negara-negara Baltik. Perbatasan ditutup, iaitu Barat hanya dapat memberikan bantuan moral.

Penentangan anti-Soviet di Kongres Wakil Rakyat ke-1 dibentuk menjadi Timbalan Kumpulan Interregional (MDG). MDG segera mula menggunakan retorik "anti-imperialis" dan mengadakan pakatan dengan pemimpin pemisah. Program MDG termasuk tuntutan untuk penghapusan Artikel 6 Perlembagaan Soviet (mengenai peranan utama parti), legalisasi mogok, dan slogan "Semua kuasa kepada Soviet!" - melemahkan monopoli CPSU atas kuasa (dan kemudian Soviet dinyatakan sebagai tempat perlindungan bagi komunis dan dibubarkan). Pada Kongres II Wakil Rakyat, isu penghapusan Artikel 6 tidak termasuk dalam agenda. Demokrat menentang undang-undang pengawasan perlembagaan dan pemilihan jawatankuasa pengawas perlembagaan. Maksudnya adalah bahawa Artikel 74 Perlembagaan Uni Soviet menyatakan keutamaan undang-undang kesatuan daripada peraturan republik. Ini menyukarkan perkembangan separatisme di negara ini. Oleh itu, ia bukan lagi persoalan pembaharuan, tetapi kehancuran Kesatuan.

Pada Kongres III, Parti Komunis sendiri meminda Perlembagaan mengenai isu-isu sistem politik - Artikel 6 dihapuskan. Undang-undang itu diluluskan. Asas undang-undang di mana peranan kepemimpinan parti dibina telah musnah. Ini memusnahkan asas politik utama USSR. Presiden Uni Soviet keluar dari kawalan parti, Politburo dan Jawatankuasa Pusat CPSU dilarang membuat keputusan. Parti itu sekarang tidak dapat mempengaruhi dasar personel. Elit-republik nasional dan tempatan membebaskan diri dari kawalan Parti Komunis. Alat negara mula berubah menjadi penggabungan kompleks dari pelbagai kumpulan dan puak. Mogok juga disahkan. Mereka menjadi pengaruh kuat pihak berkuasa republik dan tempatan di pusat kesatuan. Akibatnya, serangan para pelombong yang sama memainkan peranan besar dalam menjatuhkan negara Soviet. Sebenarnya, pekerja itu hanya digunakan.

Pada awal tahun 1990, gerakan radikal Demokratik Rusia diciptakan. Ideologinya berlandaskan anti-komunisme. Iaitu, demokrat Rusia mengadopsi idea dan slogan Barat semasa Perang Dingin. Mereka menjadi "musuh rakyat", menghancurkan negara Soviet dan memimpin rakyat ke pergantungan kolonial. Dalam bidang mewujudkan negara baru, Demokrat menganjurkan kekuatan oligarki otoriter yang kuat. Jelas bahawa mereka tidak bercakap secara langsung mengenai kekuatan perniagaan besar (oligarki). Rejim otoriter (hingga kediktatoran) harus menekan kemungkinan penentangan rakyat.Oleh itu, Demokrat Barat model 1990 mengulangi "rancangan putih" 1917-1920. Ketika rejim otoriter yang kuat (diktator) terpaksa menekan kaum Bolshevik, yang bergantung pada kebanyakan orang. Buat rejim pro-Barat, liberal-demokratik di Rusia, jadikan negara itu sebagai sebahagian daripada "Eropah yang tercerahkan."

Gerakan anti-Soviet kedua yang terkemuka adalah pelbagai organisasi nasionalis. Mereka memimpin perniagaan untuk mewujudkan kerajaan baru dan khanat di wilayah USSR, republik pisang bebas. Mereka bersiap untuk memutuskan hubungan dengan pusat kesatuan dan penindasan minoriti nasional di republik-republik itu. Lebih-lebih lagi, golongan minoriti ini sering menentukan penampilan budaya, pendidikan, ilmiah dan ekonomi republik tersebut. Contohnya, Rusia di Baltik, Rusia (termasuk Little Russian) dan Jerman di Kazakhstan, dan lain-lain. Sebenarnya, pengalaman kejatuhan Empayar Rusia dengan "perarakan kedaulatan" dan kemunculan rejim buatan dan Russophobic diulang pada tahap yang baru.

Tamparan untuk pasukan keselamatan

Semua struktur kekuatan utama USSR mengalami serangan maklumat yang kuat: KGB, Kementerian Dalam Negeri dan tentera. Mereka dianggap bahagian paling konservatif dari negara Soviet. Oleh itu, perestroika demokratik cuba menghancurkan pegawai keselamatan secara psikologi. Terdapat proses menghancurkan imej positif semua angkatan bersenjata dalam kesedaran masyarakat dan merosakkan harga diri pegawai Soviet. Bagaimanapun, pegawai Soviet dapat dengan cepat dan mudah meneutralkan semua kekuatan yang merosakkan di USSR. Pegawai, angkatan bersenjata adalah salah satu asas utama USSR-Rusia. Sebenarnya, pengalaman mencemarkan dan membusuk tentera imperialis pada periode sebelum 1917, yang merupakan kubu kuat autokrasi, berulang.

Untuk menghancurkan tentera tsar, Perang Dunia Pertama ditambah serangan maklumat digunakan: "pendemokrasian", pemusnahan satu orang, pegawai. Tentera Soviet dipukul dengan cara yang serupa. Perang Afghanistan digunakan untuk memfitnah askar dan perwira: mabuk, dadah, "jenayah perang", yang dikatakan kerugian yang sangat tinggi, bahaya, dan lain-lain. Gambaran seorang pegawai, pembela Tanah Air, dihitamkan. Kini para perwira dan tentera diwakili sebagai pemabuk, pencuri, pembunuh dan "obscurantists" yang menentang kebebasan dan demokrasi. Demokrat, aktivis hak asasi manusia dan Jawatankuasa Ibu Tentera menyerang Angkatan Tentera dari semua pihak. Keutamaan cita-cita demokratik, sivil, "universal" berbanding disiplin ketenteraan ditegaskan. Idea ini secara aktif diperkenalkan bahawa tentera tidak boleh mengikuti perintah yang bertentangan dengan idea perdamaian dan demokrasi. Republikan menuntut agar para prajurit berperanan di lapangan (persiapan untuk pemecatan Tentera Soviet secara nasional, latihan maklumat dan ideologi kakitangan masa depan tentera negara).

Pukulan maklumat dan psikologi yang kuat kepada Angkatan Bersenjata Uni Soviet disebabkan oleh proses kekalahan dalam Perang Dingin (Perang Dunia III), perlucutan senjata sepihak, pengurangan tentera, pembubaran Pakta Warsawa, penarikan tentera dari Eropah Timur dan Afghanistan. Penukaran pada dasarnya adalah kekalahan kompleks industri-ketenteraan. Krisis ekonomi yang semakin meningkat, yang memburukkan penyediaan, bekalan tentera dan pegawai, susunan sosial tentera yang digerakkan (mereka dibuang ke jalan). Pelbagai konflik politik dan etnik diatur, di mana tentera terlibat.

Kepimpinan tentera dikeluarkan dari penyelesaian masalah politik-politik yang paling penting. Khususnya, pernyataan Gorbachev pada 15 Januari 1986 mengenai program pelucutan senjata nuklear USSR mengejutkan para jeneral. Keputusan mengenai perlucutan senjata Uni Soviet diambil oleh pimpinan tertinggi Uni Soviet, yang diketuai oleh Gorbachev, tanpa persetujuan tentera. Ini adalah pelucutan senjata, demiliterisasi.Moscow berpusat di Barat, walaupun ia memiliki angkatan bersenjata terbaik di dunia dan senjata dan peralatan baru yang memungkinkan untuk mengalahkan seluruh dunia selama beberapa dekad dan memastikan keselamatan sepenuhnya USSR-Rusia. Tentera Soviet hancur tanpa pertempuran.

Sebagai sebahagian dari Direktorat Hal Ehwal Dalam Negeri pada tahun 1987, unit polis khas (OMON) dibentuk untuk melindungi ketenteraman awam. Pada tahun 1989, OMON dipersenjatai dengan tongkat getah, yang mempunyai makna simbolik yang penting. Milisi dari orang-orang mula berubah menjadi polis kapitalis (iaitu untuk melindungi kepentingan perniagaan besar dan pelayan politiknya). Pada tahun 1989-1991. "revolusi" personel berlaku di Angkatan Bersenjata, Kementerian Dalam Negeri, KGB, mahkamah dan pejabat pendakwa. Sebahagian besar kader berkelayakan dan ideologi meletak jawatan. Ini disebabkan oleh polisi personel, tekanan maklumat (mendiskreditkan pihak berkuasa) dan kesulitan ekonomi.

Popular oleh topik