Projek WU-14 / DF-ZF. China menguasai hipersound

Projek WU-14 / DF-ZF. China menguasai hipersound
Projek WU-14 / DF-ZF. China menguasai hipersound
Anonim

Pada masa ini, harapan besar disematkan pada sistem serangan hipersonik yang menjanjikan, elemen utamanya adalah peluru berpandu dengan ciri penerbangan yang sangat tinggi. Negara-negara terkemuka di dunia telah lama menangani topik ini, dan China telah bergabung dengan mereka beberapa tahun yang lalu. Menyedari betapa pentingnya perkembangan tersebut, industri China telah berjaya membuat projek baru, serta melakukan serangkaian ujian dan memperoleh hasil tertentu.

Kewujudan projek China pesawat tempur hipersonik mula diketahui beberapa tahun yang lalu. Tentera dan industri pertahanan China secara tradisional tidak tergesa-gesa untuk mendedahkan perincian projek mereka yang menjanjikan, dan oleh itu kewujudan peranti hipersonik siap pakai hanya diketahui setelah pelancaran ujian pertama - pada awal tahun 2014. Selepas itu, akhbar Cina dan asing berulang kali memperoleh dan menerbitkan maklumat baru mengenai projek yang menjanjikan.

Imej

Model kenderaan hipersonik DF-ZF yang direka untuk ujian di terowong angin

Untuk alasan yang jelas, China bahkan tidak mengumumkan nama rasmi projek pesawat hipersoniknya. Sehubungan itu, untuk beberapa waktu, projek tersebut mempunyai simbol WU-14, yang diberikan kepadanya oleh perisik Amerika. Kemudian, sebutan baru muncul, diterapkan pada projek yang sama. Kini produk yang menjanjikan itu dipanggil DF-17 atau DF-ZF.

Kira-kira empat tahun yang lalu, tidak hanya diketahui mengenai keberadaan projek itu, tetapi juga mengenai ujian pertama. Menurut berita awal tahun 2014, penerbangan pertama produk WU-14 berlangsung pada 9 Januari. Mesej mengenai permulaan ujian hipersonik China meluncur pertama kali muncul di akhbar asing, dan tidak lama kemudian rasmi Beijing mengesahkannya. Pada masa yang sama, seperti yang dicatat oleh Kementerian Pertahanan China, pelancaran itu semata-mata ilmiah dan bukan sebahagian daripada projek ketenteraan. Namun, para pakar dan media, tidak tanpa alasan, meragui kebenaran penjelasan tersebut.

Menurut laporan media asing, pada tahun 2014, China melakukan dua lagi penerbangan uji coba produk WU-14 / DF-ZF. Pelancaran ujian kedua berlangsung pada 7 Ogos, yang ketiga pada 2 Disember. Harus diingat bahawa pada masa itu, berbagai penerbitan khusus hanya dapat melaporkan fakta pelancaran, dan juga di laman web di mana mereka dilancarkan. Maklumat lain tidak tersedia: kelajuan dan jarak penerbangan, serta kesimpulan utama penguji tetap tidak diketahui.

Pada tahun 2015, pelancaran ujian baru kenderaan hipersonik dilaporkan dua kali. Pelancaran ujian keempat dalam siri dilakukan pada 7 Jun. Permulaan kelima berlangsung pada 27 November. Untuk beberapa sebab, pelancaran DF-ZF kemudian menjadi acara yang jarang berlaku. Oleh itu, pada tahun 2016, China hanya menjalankan satu ujian: prototaip melewati laluan tertentu pada bulan April. Pemeriksaan terbaru (atau, menurut sumber lain, pemeriksaan) dilakukan pada bulan November tahun lalu. Menurut pelbagai sumber, satu atau dua pelancaran ujian dilakukan pada akhir musim gugur 2017.

Hanya beberapa tahun selepas permulaan projek dan permulaan penerbangan ujian, industri pertahanan China masih menerbitkan kemunculan pesawat yang menjanjikan.Pada awal Oktober tahun lalu, saluran CCTV milik negara menyiarkan laporan mengenai perkembangan baru bagi tentera, termasuk senjata hipersonik. Laporan itu menunjukkan beberapa model berskala besar di mana perkhidmatan perisik asing dan pakar mengenal pasti model senjata hipersonik baru. Di antara sampel yang ditunjukkan, terdapat juga susun atur WU-14 / DF-ZF.

Seperti pada masa lalu, kebanyakan maklumat yang bersifat teknikal belum diterbitkan, namun, demonstrasi susun atur kenderaan hipersonik glider memungkinkan untuk menambah gambaran yang sudah ada. Mungkin, pada masa akan datang, maklumat baru yang disahkan akan muncul, yang akan memungkinkan analisis keadaan yang lebih lengkap dan menjelaskan kesimpulan yang ada.

Projek China DF-ZF menyediakan pembinaan pesawat hipersonik dengan bentuk khas, ciri teknologi seperti ini. Dicadangkan untuk membina glider sayap rendah dengan sayap delta dengan nisbah aspek minimum. Dari permukaan atas sayap model yang dipersembahkan secara harfiah tumbuh badan pesawat dengan penampang segi empat, ditandai dengan ketinggian dan lebar yang rendah. Projek ini juga memperuntukkan penggunaan ekor menegak dasar, dengan ukuran sekecil mungkin.

Apa yang ada di dalam badan pesawat dan sayap glider seperti itu tidak diketahui. Dapat diasumsikan bahawa untuk pengujian, model-model reka bentuk yang berbeza dengan pengisian dalaman yang berbeda telah digunakan. Jadi, pada peringkat pemeriksaan di terowong angin, mungkin dilakukan dengan model tanpa peralatan mereka sendiri, tetapi prototaip yang jauh lebih kompleks harus mengambil bahagian dalam ujian penerbangan.

Nampaknya, WU-14 / DF-ZF yang berpengalaman, yang kini telah menyelesaikan tujuh atau lapan penerbangan ujian, membawa peralatan navigasi dan alat kawalan mereka sendiri. Di samping itu, mereka mesti dilengkapi dengan alat pemantauan dan rakaman dan cara pengiriman data ke tanah. Dalam proses pengembangan lebih lanjut, versi tempur dari alat hipersonik harus menerima hulu ledak. Jenis caj apa yang akan digunakan adalah sangkaan sesiapa sahaja.

Menurut data yang diketahui, pelancaran produk DF-ZF / DF-17 dilakukan menggunakan peluru berpandu bersiri yang diubah. Dengan pertolongan mereka, prototaip dibawa ke lintasan tertentu dan dipercepat dengan kelajuan yang diperlukan. Kemudian peranti hipersonik dijatuhkan dan meneruskan penerbangannya sendiri, sesuai dengan program yang diperkenalkan. Jenis kenderaan pelancaran tidak diketahui, tetapi ada spekulasi mengenai kemungkinan penggunaan salah satu peluru berpandu balistik terbaru.

Imej

Susun atur terowong angin

Menurut pelbagai anggaran, di masa depan, setelah diadopsi untuk diservis, sistem DF-ZF dapat menjadi peralatan tempur lengkap untuk beberapa peluru berpandu balistik yang dibuat dalam beberapa tahun terakhir. Tentera Pembebasan Rakyat China baru-baru ini telah menerima beberapa sistem peluru berpandu jarak menengah dan antara benua, masing-masing, sekurang-kurangnya secara teori, dapat dilengkapi dengan hulu ledak baru dalam bentuk pesawat hipersonik. Kurangnya maklumat yang tepat mengenai dimensi dan berat tempur penuh WU-14 / DF-ZF belum memungkinkan penyempitan lingkaran "pemohon" untuk kedudukan pembawanya.

Dalam beberapa analisis, peluru berpandu balistik jarak menengah dari keluarga DF-21 dianggap sebagai kemungkinan pembawa peralatan tempur hipersonik. Dalam kerangka garis ini, beberapa peluru berpandu dikembangkan, mampu mengirim hulu ledak ke jarak hingga 1700-2700 km. Jisim muatan tempur mencapai beberapa ratus kilogram. Ada sebab untuk mempercayai bahawa penggunaan pesawat hipersonik yang mampu meluncur di atmosfera dapat meningkatkan radius tempur sistem peluru berpandu dengan ketara dengan hulu ledak bebas "tradisional".Dalam kes ini, peluru berpandu DF-21 akan dapat menyerang sasaran pada jarak urutan 2-3 ribu km atau lebih.

Pengangkut berpotensi lain DF-ZF / DF-17 boleh dianggap sebagai peluru berpandu balistik antara benua DF-31. Pelbagai modifikasi produk sedemikian mempunyai jarak tembak 8 atau 11 ribu km. Penggunaan parameter tenaga roket yang betul dalam kombinasi dengan penggunaan glider hipersonik akan meningkatkan jarak tembak dengan ketara. Dalam peranan yang sama, kompleks DF-41 juga dapat digunakan, yang, dalam bentuknya sekarang, mampu mencapai sasaran pada jarak sekurang-kurangnya 12 ribu km.

Beberapa sistem peluru berpandu yang dianggap sebagai pembawa kemungkinan peralatan tempur hipersonik pada asalnya dibuat mudah alih. Oleh itu, kompleks yang diubahsuai dengan hulu ledak yang baru pada dasarnya menerima sejumlah kemampuan ciri. Kurangnya "mengikat" objek tertentu dan kemungkinan melancarkan peluru berpandu secara langsung di laluan rondaan hingga tahap tertentu meningkatkan kemampuan pertempuran dan potensi kompleks, tanpa mengira jenis peralatan tempur.

Tentera dan jurutera China tidak tergesa-gesa untuk mendedahkan maklumat yang tepat mengenai ciri-ciri senjata masa depan, sebab itulah di kawasan ini sejauh ini hanya perlu bergantung pada pelbagai anggaran. Jadi, dalam konteks projek WU-14 / DF-ZF, kemungkinan mempercepat kerangka udara menjadi kelajuan 5-10 kali lebih tinggi daripada kelajuan suara yang disebutkan sebelumnya. Oleh itu, pesawat akan dapat mencapai kelajuan dari 6100 hingga 12,300 km / j. Walau bagaimanapun, ini hanya anggaran, dan ciri sebenar pesawat mungkin jauh lebih sederhana daripada yang dijangkakan.

Jelasnya, nilai kelajuan maksimum kenderaan hipersonik yang tidak mempunyai loji kuasa sendiri akan berkaitan secara langsung dengan jenis kenderaan pelancaran dan ciri-cirinya. Kelajuan peluncur dan, sebagai akibatnya, jarak penerbangan bebasnya secara langsung bergantung pada ciri-ciri roket, yang memastikan percepatan dan outputnya ke lintasan tertentu. Oleh itu, peluru berpandu jarak jauh akan mempercepat pesawat lebih buruk daripada peluru berpandu antarbenua, yang mempunyai prestasi tenaga yang lebih tinggi.

Sejak maklumat pertama mengenai projek WU-14 muncul, para pakar telah berusaha untuk meramalkan tujuan kerangka udara siap. Pertama sekali, ia dianggap sebagai pengganti hulu ledak peluru berpandu balistik yang lebih mudah dan berkesan, yang mempunyai sejumlah ciri. Perancangan akan memberikan peningkatan tertentu dalam jarak tembak, dan juga akan memungkinkan peralatan tempur bergerak. Oleh kerana kemungkinan melakukan manuver pada segmen penerbangan yang menurun, hulu ledak seperti itu akan menjadi sasaran yang sangat sukar bagi sistem anti-peluru berpandu musuh konvensional. Kehilangan senjata serangan dari pertahanan peluru berpandu akan dikurangkan, dan keberkesanan serangan peluru berpandu nuklear akan meningkat.

Imej

Sistem peluru berpandu DF-21D

Beberapa tahun yang lalu, China melancarkan peluru berpandu balistik anti-kapal pertamanya, DF-21D, yang juga menjadi wakil pertama kelas senjata luar biasa di dunia ini. Segera setelah laporan pertama mengenai keberadaan program hipersonik China muncul, usaha mulai meramalkan masa depan produk WU-14 / DF-ZF sebagai senjata untuk memerangi kapal musuh. Seperti halnya dengan masalah lain, kemungkinan menggunakan kerangka udara hipersonik sebagai bagian dari peluru berpandu anti-kapal baru belum disahkan atau ditolak secara rasmi.

Tugas utama projek peluru berpandu anti-kapal balistik DF-21D dipertimbangkan untuk memastikan pencarian sasaran dan panduan hulu ledak ketika bergerak di sepanjang lintasan ke bawah. Sejumlah ciri khas peluru berpandu balistik mengganggu penyelesaian berkesan masalah tersebut. Luncur hipersonik yang mampu melakukan pergerakan pada lintasan ternyata bebas dari beberapa masalah ini. Namun, kerana keadaan penerbangan yang serupa, iaitu kesukaran atau bahkan ketidakmungkinan pertukaran radio dan waktu penerbangan minimum, penggunaan DF-ZF terhadap sasaran permukaan mudah alih tetap menjadi tugas yang sangat sukar.

Menurut data yang diketahui, sebagai sebahagian daripada program hipersoniknya, China telah membuat beberapa projek baru, dan sekurang-kurangnya salah satunya telah mencapai tahap ujian penerbangan. Prototaip model WU-14 / DF-ZF telah dilancarkan tujuh atau lapan kali dengan bantuan syarikat penerbangan dan kemudian menjalankan program penerbangan, mengumpulkan semua data yang diperlukan.Jumlah ujian yang diketahui mungkin menunjukkan sejauh mana pakar China telah pergi. Berdasarkan kejayaan yang telah dicapai dan terus meningkatkan produk yang ada, di masa yang akan datang mereka akan dapat menyelesaikan bahagian eksperimen projek dan menyediakan tentera lengkap dengan kompleks yang sesuai untuk penggunaan pertempuran.

Menurut pelbagai perkiraan, peluncur hipersonik model baru, siap untuk operasi dalam tentera, akan dibuat dan digunakan selewat-lewatnya awal dekad berikutnya. Mungkin selepas tahun 2020 Tentera Pembebasan Rakyat China, yang berusaha mengintimidasi musuh yang berpotensi, akan menerbitkan maklumat asas mengenai senjata barunya, yang sekali lagi akan melengkapkan gambaran yang ada.

Pada masa ini, semua negara terkemuka di dunia sedang mengkaji topik peluru berpandu hipersonik dan kenderaan meluncur. Produk sedemikian dapat digunakan dalam pelbagai bidang urusan ketenteraan dan menyelesaikan pelbagai masalah, terutamanya yang mengejutkan. China tidak mahu ketinggalan daripada negara lain yang telah membuat projek mereka sendiri, dan oleh itu juga berusaha menguasai arah baru untuk dirinya sendiri. Seperti yang ditunjukkan oleh mesej beberapa tahun kebelakangan ini, dia berjaya.

Popular oleh topik