Di manakah "Holodomor" yang sebenarnya dan siapa yang menganjurkannya?

Di manakah "Holodomor" yang sebenarnya dan siapa yang menganjurkannya?
Di manakah "Holodomor" yang sebenarnya dan siapa yang menganjurkannya?
Anonim

Tuduhan Holodomor adalah kuda kegemaran propaganda anti-Rusia Ukraine. Diduga, Kesatuan Soviet, yang diidentifikasi oleh Kiev moden dengan Rusia, mengadakan kelaparan buatan di SSR Ukraine, yang menyebabkan korban jiwa besar-besaran. Sementara itu, "Holodomor", jika anda menyebutnya kelaparan pada awal 1930-an, juga berlaku di Ukraine Barat. Mereka juga mempunyai muzium sendiri yang dikhaskan untuk sejarah Holodomor. Tetapi tunggu sebentar! Pada tahun-tahun lapar 1931-1932, Ukraine Barat tidak ada hubungannya dengan Kesatuan Soviet dan SSR Ukraine, yang merupakan sebahagian daripadanya.

Tanah-tanah Ukraine Barat moden dibahagikan di antara beberapa negara Eropah Timur. Wilayah wilayah Lviv, Ivano-Frankivsk, Ternopil, Volyn, Rivne moden hingga tahun 1939 adalah sebahagian dari Poland. Wilayah wilayah Transcarpathian dari tahun 1920 hingga 1938 adalah sebahagian dari Czechoslovakia. Wilayah Chernivtsi hingga tahun 1940 adalah milik Romania.

Oleh itu, tidak ada wilayah Ukraine Barat moden yang merupakan sebahagian daripada Kesatuan Soviet. Tetapi jika kita menganalisis penerbitan akhbar pada masa itu, termasuk Poland, dan Czechoslovak, dan bahkan Amerika, menjadi jelas bahawa masalah kelaparan di Galicia, Transcarpathia, Bukovina jauh lebih parah daripada di wilayah Soviet Ukraine. Siapa yang kelaparan di barat Ukraine?

Di manakah "Holodomor" yang sebenarnya dan siapa yang menganjurkannya?

Surat kabar berbahasa Ukraine Schodenny Visti pada waktu itu diterbitkan di Amerika Syarikat dan merupakan organ cetak yang memusatkan perhatian pada diaspora Ukraine yang tinggal di Amerika Syarikat. Sebilangan besar orang Ukraine "Amerika" berasal dari Ukraine Barat, terutamanya dari Galicia. Dan mereka, tentu saja, sangat tertarik dengan peristiwa di tanah air bersejarah mereka. Dan dari situ datang berita yang sangat tidak menyenangkan.

Seluruh keluarga berbaring di pondok luar bandar, membengkak kerana kelaparan. Typhus membawa beratus-ratus orang ke dalam keranda, tua dan muda. Di perkampungan Yasenevoe pada waktu petang, gelap sepenuhnya; tidak ada minyak tanah atau mancis, - melaporkan penerbitan pada 16 April 1932.

Akhbar Poland Novy Chas menulis mengenai perkara yang sama. Menurut akhbar itu, pada tahun 1932, 40 kampung Kosivsky, 12 kampung Naddvirnyansky dan 10 kampung di daerah Kolomiysky kelaparan. Keadaan berubah menjadi sangat mengerikan. Jadi, di beberapa kampung, secara harfiah seluruh penduduk mati. Orang-orang yang lewat secara kebetulan, memasuki gubuk, melihat dengan ngeri mayat seluruh keluarga - dari muda hingga tua. Kadang-kadang mayat hanya terbaring di jalan raya.

Tetapi apa yang menyebabkan rasa lapar yang dahsyat? Salah satu sebab utamanya ialah dasar Poland terhadap penduduk Ukraine Barat. Ia benar-benar boleh disebut penjenayah. Warsaw tidak pernah membuat banyak rahsia bahawa mereka ingin melihat tanah Volyn dan Galicia yang dihuni oleh Poland, bukan orang Ukraine. Orang-orang Ukraine di Poland perang telah diperlakukan sebagai "subhuman". Dan sikap ini tidak hanya berlaku di tingkat rumah tangga, tetapi juga sangat disokong oleh pemerintah Poland.

Kepimpinan Poland berusaha mewujudkan keadaan hidup yang benar-benar tidak tertahankan bagi warga Ukraine. Dasar diskriminasi total menggabungkan langkah-langkah ekonomi, sosial, budaya dan pentadbiran. Oleh itu, cukai secara artifisial meningkat dan upah pekerja Ukraine dikurangkan, dan untuk memeras cukai dari orang miskin, Poland menghantar pasukan gendarmerie dan juga unit tentera.Kedatangan bailif di perkampungan Ukraine dikhuatiri seperti kebakaran. Pertama, dia tidak datang sendiri, tetapi tampil dengan pengawal atau penjaga. Kedua, dia menggambarkan harta benda yang berharga dan segera menjualnya dengan harga murah. Dia menjualnya, tentu saja, ke Polandia, kerana petani Ukraine tidak mempunyai wang sebanyak itu.

Imej

Larangan untuk terlibat dalam perhutanan menjadi tamparan hebat bagi Hutsuls. Sebelum larangan ini, banyak Hutsuls memburu pengekstrakan dan penjualan kayu, dan industri hutan lain. Kini, seluruh kampung ditinggalkan tanpa mata pencarian, kerana keluarga pencari nafkah tidak lagi dapat bekerja.

Kerosakan asas ekonomi penduduk Ukraine dilakukan oleh Poland dengan sengaja, untuk mengusir orang Ukraine dari Galicia dan Volyn. Sejajar dengan itu, pihak berkuasa Poland, pada tahun 1920-an, menjalankan kebijakan penjajahan besar-besaran terhadap tanah Ukraine Barat oleh peneroka Poland. Pada bulan Disember 1920, pemerintah Poland mengeluarkan keputusan mengenai penjajahan oleh penduduk Poland "Timur Poland", iaitu, Ukraine Barat. Untuk penjajahan, seharusnya dilakukan penempatan semula sebanyak mungkin penjajah Poland, kebanyakannya berpengalaman dalam Tentara Polandia, gendarmerie atau polis, ke tanah-tanah Ukraine Barat.

Bekas anggota tentera seharusnya memainkan peranan sebagai peneroka tentera, iaitu untuk terlibat tidak hanya dalam bidang pertanian, tetapi juga pengawal perbatasan dan ketenteraman awam. Hanya dari tahun 1920 hingga 1928 di Volhynia dan Polesie, pihak berkuasa Poland berjaya menempatkan semula lebih dari 20 ribu peneroka tentera Poland. Mereka mendapat tanah seluas 260 ribu hektar. Sebagai tambahan kepada peneroka tentera, lebih daripada 60 ribu peneroka awam tiba di Ukraine Barat dan Belarus Barat pada tahun yang sama. Mereka diberi 600 ribu hektar tanah. Satu keluarga Poland menerima sebidang tanah seluas 18-24 hektar.

Harus diingat bahawa, berbeza dengan penempatan semula petani Rusia dari Rusia Tengah ke Siberia yang berpenduduk jarang, penjajah Poland berpindah ke daerah Galicia dan Volyn yang sangat padat penduduknya. Tetapi pihak berkuasa Poland sama sekali tidak peduli bagaimana penempatan semula ini akan mempengaruhi keadaan penduduk tempatan. Lebih-lebih lagi, Warsaw berharap sebilangan besar penjajah Poland akan "mengawasi" penduduk tempatan Ukraine. Mereka menaruh harapan mereka kepada penjajah untuk mempertahankan sempadan Poland dengan Soviet Union.

Imej

Konflik antara penjajah Poland dan petani Ukraine sering meletus. Tetapi pihak berkuasa tempatan dan polis selalu, untuk alasan yang jelas, berada di pihak rakan-rakan mereka - orang Poland, dan bukan di pihak petani Galicia. Dari ini, penjajah secara praktikal merasa tidak dihukum dan dapat bertoleransi dengan sewenang-wenangnya berkaitan dengan penduduk tempatan.

Pada gilirannya, petani Galicia sendiri menderita kekurangan tanah percuma. Oleh itu, mereka juga mulai membebankan cukai, melarang perhutanan. Para petani Galicia berada dalam situasi yang hampir tidak ada harapan, kerana tidak ada pekerjaan untuk mereka di kota-kota, dan mereka juga tidak terbiasa dengan buruh industri. Keadaan diperburuk oleh fakta bahawa orang Polandia mula menyewa tanah yang diterima, yang tidak memungkinkan petani Galicia menggunakan peluang terakhir untuk memperoleh. Ini membawa kepada pemergian Ukraine Barat ke Amerika Syarikat dan Kanada secara besar-besaran. Puncak penghijrahan orang Galicia jatuh tepat pada tahun 1920-an hingga 1930-an.

Namun, siapa yang mampu melakukan perjalanan sejauh ini? Anak muda tunggal atau pasangan muda, sebagai peraturan, tidak mempunyai anak. Orang tua, orang sakit, orang pertengahan umur, keluarga dengan sebilangan besar kanak-kanak tinggal di kampung asalnya. Merekalah yang paling banyak menderita kelaparan dan membuat sebahagian besar korbannya. Kelaparan itu diikuti oleh wabak penyakit tifus dan tuberkulosis.

Keadaan sosial petani Ukraine sangat mengerikan, tetapi pihak berkuasa Poland tidak mengendahkan masalah ini.Lebih-lebih lagi, mereka dengan keras menekan segala usaha untuk memprotes kebijakan mereka di Ukraine Barat. Oleh itu, aktivis Ukraine ditangkap, dijatuhkan hukuman penjara yang panjang, atau bahkan mati. Sebagai contoh, tiga petani dijatuhi hukuman mati kerana pemberontakan di wilayah Lviv. Dan ayat seperti itu mengikut urutan perkara pada masa itu.

Dasar budaya pihak berkuasa Poland juga sesuai dengan sosial dan ekonomi. Dalam usaha untuk mengasimilasikan penduduk Ukraine sepenuhnya, pihak berkuasa Poland mula membasmi bahasa Ukraine di sekolah. Kanak-kanak luar bandar dilarang bertutur dalam bahasa Ukraine. Sekiranya guru mendengar ucapan bahasa Ukraine, mereka harus mendenda anak-anak. Pada tahun-tahun kebuluran, denda ini menjadi beban baru bagi banyak keluarga. Oleh itu, lebih mudah untuk mengambil anak yang sama sekali tidak boleh berbahasa Poland daripada sekolah daripada membayar denda untuknya.

Keadaannya tidak lebih mudah di wilayah lain di Barat Barat moden, yang pada masa perang sebelum ini adalah sebahagian dari Czechoslovakia dan Romania. Oleh itu, pihak berkuasa Czechoslovakia, mengikuti contoh Poland, mula menetap sekitar 50 ribu penjajah Czech di Transcarpathia, yang kebanyakannya juga merupakan bekas anggota tentera. Surat khabar emigrasi Ukraine yang sama menyatakan bahawa di wilayah pergunungan Transcarpathia, kerana dasar ekonomi pihak berkuasa Czechoslovakia, anak-anak terpaksa puas dengan sejumlah kecil roti gandum dan beberapa kentang per hari. Penduduk tidak mempunyai wang, harta dijual secara harfiah untuk apa-apa, hanya untuk membeli sekurang-kurangnya sejumlah makanan.

Imej

Di Transcarpathia, wabak tuberkulosis dan tifus juga bermula, yang, bersama dengan kelaparan, membunuh penduduk tempatan dalam jumlah ribuan. Tetapi pihak berkuasa Czechoslovak tidak mengambil langkah nyata untuk memperbaiki keadaan. Dan ini berlaku di Czechoslovakia, yang pada tahun-tahun itu dianggap sebagai salah satu demokrasi Barat yang paling teladan.

Di Romania, yang merangkumi Bukovina (wilayah Chernivtsi sekarang di Ukraine), keadaannya lebih buruk daripada di Czechoslovakia. Kelaparan yang dahsyat itu disatukan dengan penindasan nasional yang lebih kuat. Orang Romawi, yang sama sekali bukan Slavia, memperlakukan penduduk Ukraine tempatan lebih teruk daripada pihak berkuasa Poland dan Czech. Tetapi kelaparan melanda bukan sahaja tanah Bukovina, tetapi juga Bessarabia yang sama. Menjelang musim luruh tahun 1932 harga roti telah meningkat sebanyak 100%. Pihak berkuasa Romania bahkan terpaksa memutuskan hubungan kereta api dengan wilayah yang kelaparan di negara itu, dan sebarang usaha untuk memprotes ditindas dengan kejam oleh polis dan pasukan.

Maklumat mengenai kebuluran di wilayah Ukraine, Poland, Republik Czech, Romania disiarkan di akhbar Amerika dan Jerman. Dan merekalah yang menjadi asas mitos Holodomor dalam SSR Ukraina, yang sejak pertengahan akhir 1930-an mulai meningkat oleh Amerika Syarikat di satu pihak dan Hitlerite Jerman di sisi lain.

Adalah bermanfaat bagi Amerika Syarikat dan Jerman untuk memperlihatkan Uni Soviet sebagai negara yang paling dahsyat mungkin, untuk menunjukkan kepada seluruh umat manusia mengenai kemusnahan model sosialis untuk ekonomi. Dan masalah ekonomi yang berlaku berlaku oleh media Barat sehingga jumlah yang luar biasa. Pada masa yang sama, banyak plot Holodomor dipinjam dari Poland, Czechoslovakia dan Romania.

Kembali pada tahun 1987, sebuah buku oleh wartawan Douglas Tottle "Penipuan, kelaparan dan fasisme. Mitos pembunuhan beramai-ramai di Ukraine dari Hitler hingga Harvard. " Di dalamnya, penulis mengungkapkan kebenaran mengenai banyak pemalsuan yang diatur pada akhir 1930-an atas inisiatif Amerika Syarikat dan Jerman. Sebagai contoh, Tottle berpendapat bahawa gambar-gambar kanak-kanak lapar yang pergi ke seluruh dunia diambil satu setengah dekad sebelum "Holodomor" - semasa perang saudara yang menggegarkan Rusia dan benar-benar menyebabkan kelaparan.

Tetapi propaganda anti-Rusia moden terus menegaskan bahawa Holodomor berlaku di SSR Ukraine.Walaupun jika kita membandingkan bagaimana Soviet Soviet berkembang, yang menjadi salah satu republik kesatuan yang paling makmur dan maju, dan bagaimana Ukraine Barat yang benar-benar miskin hidup pada tahun 1920-an - 1930-an, baik itu wilayah Poland, Czechoslovakia dan Romania, maka semua mitos propaganda Barat segera runtuh seperti rumah kad.

Di manakah kemudahan industri, universiti dan institusi, hospital, sanatorium untuk kanak-kanak dan pekerja, yang dibuka oleh pihak berkuasa Poland, Czech atau Romania di Ukraine barat pada tahun 1920-an - 1930-an? Mengapa begitu banyak orang meninggalkan Galicia dan Transcarpathia, Bukovina dan Bessarabia pada tahun-tahun itu, kerana mereka bukan milik "Soviet yang dahsyat", tidak ada kolektivisasi dilakukan di sana dan tidak ada yang perlu ditakuti? Jawapan untuk soalan ini jelas dan sama sekali tidak menyokong propaganda Ukraine moden dan pelanggan Baratnya.

Popular oleh topik