Inovasi artileri perang saudara antara Utara dan Selatan

Inovasi artileri perang saudara antara Utara dan Selatan
Inovasi artileri perang saudara antara Utara dan Selatan
Anonim
Imej

Oh, berapa banyak penemuan indah yang kita ada

Siapkan semangat pencerahan, Dan pengalaman, anak kesilapan yang sukar, Dan seorang yang genius, seorang teman yang paradoks, Dan kebetulan, tuhan adalah penemu.

A.S. Pushkin

Senjata dari muzium. Di hadapan pejabat walikota kota Athens, Georgia, AS, berdiri sebuah meriam yang tidak biasa dari Perang Saudara Amerika. Ini adalah meriam berkembar dua, tetapi tidak seperti meriam multi-tong lain pada masa lalu, senapang laras dua dari Athens dirancang untuk menembakkan dua bola meriam yang saling bersambung dengan rantai besi panjang. Kedua-dua tong itu tersebar sedikit di antara satu sama lain, sehingga ketika mereka melepaskan tembakan pada waktu yang sama, bola meriam harus menyebar ke sisi sepanjang rantai dan memotong tentera musuh seperti sabit gandum. Walau apa pun, itu mestilah menurut pendapat seorang lelaki bernama John Gilland, yang merupakan profesor doktor gigi, tetapi berada di milisi tempatan.

Gilland percaya bahawa senjata kekuatan mematikan seperti itu dapat melayani kepentingan melindungi masyarakatnya dan membantu tentera Gabungan. Dia berjaya menarik minat beberapa warga Athena yang kaya dengan ideanya, yang memberi wang untuk membuat senjata yang dibuat oleh Syarikat Steam Athens. Tong dilemparkan satu bahagian dan mempunyai dua bor bersebelahan antara satu sama lain. Kaliber masing-masing hanya lebih dari tiga inci, dengan tong sedikit menyimpang ke sisi. Setiap tong mempunyai lubang penyalaan sendiri, tetapi kedua tong itu juga dihubungkan oleh lubang pencucuhan yang sama, jadi tong mana yang dibakar tidak menjadi masalah. Semua sama, kedua-dua tong dipecat pada masa yang sama.

Inovasi artileri perang saudara antara Utara dan Selatan

Gilland memutuskan untuk menguji meriam siap dekat Athens, di padang berhampiran Newton Bridge. Namun, semasa percubaan, semuanya tidak berjalan seperti yang dirancang. Walau bagaimanapun, ini sering berlaku pada pencipta. Kehidupan dengan kasar menyerang rancangan mereka yang rumit dan menghancurkan impian mereka yang paling indah.

Oleh itu, ketika Gilland melepaskan tembakan dari meriamnya untuk pertama kalinya, untuk beberapa sebab kedua tong itu tidak melepaskan serentak, tetapi dengan kelewatan, kerana bola meriam itu, yang dirantai oleh satu rantai panjang, mulai berputar secara acak di seberang lapangan, membajak sekitar sebidang tanah, memusnahkan ladang jagung dan memotong banyak anak benih di pinggir ladang sebelum rantaian pecah dan kedua bola terbang ke dua arah yang berbeza.

Semasa tembakan kedua, bola meriam terbang menuju hutan pinus dan meninggalkan lubang yang ternganga di dalamnya, seolah-olah, seperti kata-kata salah seorang saksi mata, "siklon sempit atau mesin pemotong raksasa telah berlalu."

Tembakan ketiga adalah yang paling tidak berjaya. Kali ini, rantai itu putus serta-merta. Akibatnya, satu inti terbang ke samping dan jatuh ke sebuah rumah jiran, dari mana sebuah paip dirobohkan, tetapi yang kedua … memukul seekor lembu, membunuhnya serta-merta.

Luar biasa, Gilland menganggap percubaannya berjaya. Lagipun, semuanya berlaku seperti yang dia harapkan. Bukan salahnya bahawa rantai itu rapuh! Dia berusaha menjual senjata itu ke persenjataan tentera Gabungan, tetapi komandan persenjataan itu tidak dapat digunakan dan mengirimnya kembali ke Athena. Gilland dengan gigih berusaha menawarkan penemuannya kepada pemimpin tentera yang lain, tetapi ditolak di mana-mana.

Pada akhirnya, diputuskan untuk menggunakan pistol sebagai isyarat dan meninggalkannya di Athens untuk memberi amaran kepada penduduk kota mengenai Yankees yang semakin maju. Setelah berakhirnya perang, kota ini menjual meriam berkembarnya, tetapi membelinya kembali pada tahun 1890-an dan memasangnya di hadapan pejabat walikota sebagai mercu tanda tempatan.Lagipun, tidak ada perkara seperti itu di tempat lain, bukan di AS, tidak di seluruh dunia! Dan dia masih memandang ke utara - sebagai simbolik penentangan musuh selatan!

Imej

Tetapi senjata Kapten David Williams, yang juga mengembangkannya untuk Gabungan Tentera Negeri Selatan, lebih beruntung. Itu adalah meriam api satu paun, yang mula digunakan pada tahun 1861 yang sama.

Meriam Williams mempunyai tong besi sepanjang 4 kaki (1.2 m) dan berkaliber 1.57 inci (kira-kira 4 cm). Jangkauan maksimum yang dapat dikirimkannya adalah 2000 meter, jarak sasarannya setengah - 1000 meter. Selak dibuka dan ditutup dengan memutar tuas di sebelah kanan tiang pistol. Dalam kes ini, muatan dengan peluru dihantar serentak ke tong. Pada masa yang sama, musim bunga drummer dipulas, yang tentu saja sangat sesuai. Nah, tembakan itu sendiri ditembakkan dengan pegangan yang sama ketika bergerak ke depan dan ke bawah.

Imej

Walau bagaimanapun, pemuatan senapang tidak dilakukan secara mekanis. Itu masih manual dan, apalagi, terpisah: iaitu, setelah baut dibuka, pemuat meletakkan proyektil di dulangnya, kemudian penutup serbuk kertas lilin, dan kemudian meletakkan kapsul pada tiub pencucuhan. Semua operasi ini memperlambat proses penembakan agar, bagaimanapun, seperti yang ditunjukkan oleh ujian, pengiraan yang terlatih, yang terdiri dari penembak, pemuat dan pengangkut peluru, ketika menembak dengan penglihatan yang tetap, dapat mengembangkan tingkat kebakaran yang belum pernah terjadi sebelumnya 20 pusingan seminit. Dan ini walaupun pada hakikatnya kadar tembakan senapang muzzle dengan kaliber yang sama tidak melebihi dua pusingan seminit.

Imej

Jelas bahawa mustahil untuk mengekalkan kadar kebakaran yang tinggi untuk waktu yang lama dengan pemuatan manual. Sudah tentu, perhitungannya menjadi letih, tiub pencucuhan itu tersumbat dengan simpanan karbon, ia harus dibersihkan, dan pistol itu sendiri menjadi sangat panas kerana sering melepaskan tembakan. Oleh itu, ia juga harus didinginkan, untuk tujuan itu dituangkan dengan air dari baldi. Tetapi ketika menangkis serangan musuh, senjata Williams itu sangat senang.

Imej

Namun, mereka juga mempunyai kelemahan lain yang sangat serius yang menghalang pengedaran mereka yang meluas semasa perang: mereka sukar dihasilkan dan, akibatnya, harganya sangat tinggi. Harganya ialah $ 325, sementara senapang kapsul infanteri konvensional berharga hanya sekitar tiga dolar! Oleh itu, untuk wang, yang mana mungkin untuk membeli satu tembakan cepat, adalah mungkin untuk membeli senjata untuk lebih dari seratus tentera.

Imej

Sudah jelas bahawa perintah tentera Gabungan, dalam semua keadaan, tidak dapat menahannya, dan, gembira dengan kekuatannya, sudah pada bulan September 1861 membuat pesanan untuk bateri enam senjata. Setahun kemudian, pada 3 Mei 1862, sebilangan besar senjata, yang diperintahkan oleh Kapten Williams sendiri, telah berpartisipasi dalam Pertempuran Seven Pines. Debut senapang itu sangat berjaya, jadi pesanan baru diikuti oleh tentera. Data dalam sumber yang berbeza berbeza, tetapi diyakini bahawa orang selatan berjaya membuat 40 hingga 50 senjata yang dirancang oleh Williams. Mereka membezakan diri dalam banyak pertempuran, menimbulkan kerugian serius kepada musuh, tetapi disebabkan oleh sebilangan kecil dari mereka, mereka tidak memberi kesan yang nyata dalam perang tersebut.

Oleh itu, perang saudara di Amerika Syarikat, seperti, semua perang lain, dengan cara yang paling penting memajukan urusan ketenteraan dan menyumbang kepada perkembangan industri secara keseluruhan. Lebih-lebih lagi, banyak yang diusulkan sebelumnya pada masa damai tidak pernah terwujud dalam logam, tetapi penyelesaian yang lebih teknologi dan mudah dilaksanakan muncul pada tahun-tahun perang. Contohnya, paten R.T. Loper dari tahun 1844 untuk alat yang diperbuat daripada pelbagai gelang keluli. Untuk tahap tertentu, ini adalah penyatuan semula reka bentuk senjata abad ke-15, tetapi pada tahap yang lebih tinggi. Ideanya tidak terwujud dalam logam, kerana ketepatan yang sangat tinggi dalam pembuatan cincin ini dan kemeja itu sendiri, di mana mereka akan dimasukkan, diperlukan. Bercakap dalam bahasa Rusia, ia tidak bernilai lilin!

Imej

Pada tahun 1849, reka bentuk yang serupa, hanya kali ini senjata pemuatan breech, diusulkan oleh B. Chamber. Juga tong cincin berasingan, dipasang bersama dan dengan skru bolt di breech.

Imej

Senjata itu tidak pernah melihat cahaya, tetapi di medan perang Perang Saudara diuji corak piston reka bentuk Whitworth, yang berdiri di atas senjatanya dengan lubang heksagon.

Imej

Namun, di sini, semua perancang senjata baru dikalahkan oleh R.P. Parrott, yang mendapat hak paten untuk senapang pada 1 Oktober 1861. Tanpa basa-basi lagi, dia hanya menarik paip logam (selongsong) ke lubang pistol ketika itu (tidak masalah, berlubang halus atau ditembak!), Yang dengan serta-merta mengurangkan kemungkinan pecah tong di bahagiannya. Di sini, di moncong, biarkan ia pecah di sana, Tuhan memberkatinya. Dan sampai ke titik bahawa kru senjata hanya menggergaji bahagian tong yang terkoyak dan … melepaskan tembakan!

Imej

Walau bagaimanapun, reka bentuk Thomas Jackson Rodman's Columbiades lebih sederhana, walaupun mempunyai "sentuhan" teknologi. Tong dilemparkan dari besi tuang biasa, tetapi pada masa yang sama mereka disejukkan dari dalam dan dipanaskan dari luar, yang memungkinkan untuk memperoleh struktur kristal yang sangat kuat dalam produk siap. Dan seiring berjalannya waktu mereka berfikir untuk memasukkan pelapik ke dalam saluran senapang yang licin dan mengubah senjata menjadi senapang!

Imej
Imej

Sangat menarik bahawa sejurus selepas perang berakhir, sebuah buku diterbitkan di Amerika Syarikat, yang merangkum hampir semua pengalaman membuat dan menggunakan kepingan artileri semasa perang ini. Huraian, pernyataan pakar dan bahkan perbincangan mengenai isu-isu tertentu - semuanya ada di halamannya, termasuk skema senjata api yang sangat menarik yang muncul atau ditawarkan pada waktu itu, iaitu, dari tahun 1861 hingga 1865, dengan perhatian utama diberikan kepada senjata berat. menembak kapal perisai.

Imej
Imej
Imej
Imej

Dan akhirnya, projek hebat ini: meriam multi-ruang "mempercepat" Azel Storr Lyman dari Amerika, yang menerima paten persekutuan No. 14568 untuknya pada 3 Februari 1857. Pistol ini mempunyai beberapa ruang serbuk, dengan muatan yang dinyalakan secara berurutan.

Imej

Dari 1857 hingga 1894, Lyman, bersama dengan Kolonel Jace Haskell, bahkan berhasil membangun beberapa senjata multi-ruang ini, walaupun mereka menggunakan serbuk hitam biasa. Benar, senapang ini tidak menunjukkan peningkatan khas dalam halaju awal peluru. Jadi, untuk senapang 6-inci (152-mm) pada tahun 1870, kelajuan proyektil adalah sekitar 330 m / s, dan semasa ujian pada tahun 1884 - 611 m / s, iaitu, hanya 20% lebih tinggi daripada pada "normal" senapang berkaliber yang sama, dengan jisim yang lebih besar dan kerumitan teknikal senapang pelbagai ruang yang tidak diragukan. Oleh itu, projek itu tidak diperlukan dan tidak lama lagi semua orang melupakannya.

Imej

Tetapi idea itu tidak mati! Dia kembali berpakaian logam, hanya di Nazi Jerman, di mana di tebing Pas-de-Calais orang Jerman mula membangun meriam multi-ruang superpower "Lipan" (atau "pam tekanan tinggi") untuk menembak London, dan bahkan tidak satu, tetapi dalam jumlah 50 keping. Sudah tentu, sekutu mengebom kedudukan diam bateri ini dengan bom Tallboy yang sangat kuat, tetapi versi ringannya bahkan berjaya menembak ke Luxembourg, yang dihuni oleh tentera Amerika. Inilah zigzag kreativiti teknikal yang pelik!

Imej

Popular oleh topik