Masa untuk ultraviolence

Masa untuk ultraviolence
Masa untuk ultraviolence
Anonim
Imej

Semakin berat pertempuran, semakin banyak tentera bergantung pada artileri. Nampaknya, apa hubungannya armada itu?

Tetapi dengan itu. Kereta pegun dan ketiadaan had berat dan ukuran yang ketat kerana ukuran kapal induk (kapal) memberikan senjata kapal keutamaan mutlak.

Kerana kekurangan keperluan untuk pengangkutan di jalan raya dan medan yang kasar, sistem artileri tentera laut sama sekali tidak seperti penjahat angkatan darat. Tong mereka mencapai panjang 60 kaliber (lebih dari sepuluh meter!), Oleh itu, kecepatan moncong cengkerang yang tinggi.

“Kekosongan” seberat kilogram terbang lebih pantas daripada peluru senapang. Pada jarak yang tidak dapat dicapai untuk senjata darat.

Untuk menilai skala bencana, baca berapa banyak masalah projek untuk memanjangkan tong Howitzer M777 Amerika dari standard 39 hingga hanya 52-56 kaliber yang disebabkan. Dua meter tambahan M777ER segera menimbulkan persoalan mengangkut sistem baru.

Lebih jauh lagi.

Rak peluru automatik. Pemacu elektro dan hidraulik yang kuat dalam sistem panduan. Bekalan sejuk (air laut) tanpa had.

Semua ini adalah kepadatan api yang berlipat ganda.

Kadar kebakaran landasan enam inci tanah tidak melebihi 2-3 rds / min (untuk waktu yang singkat, oleh kru terlatih - hingga 5 rds / min).

Kembali pada tahun-tahun Perang Dunia Kedua, sistem artileri tentera laut diciptakan, yang mampu "menyemburkan" baja panas pada kadar 12 rds / min. Ini adalah kaedah teknikal api untuk senjata kapal penjelajah Des Moines. Sedikit bergantung pada latihan pengiraan itu sendiri, semua operasi dilakukan secara automatik.

Imej

Perlu diingat bahawa cengkerang lapan inci lebih berat dua kali ganda daripada cangkang enam inci yang disebutkan di atas. 118 berbanding 50 kg!

Hanya beberapa meriam seperti itu yang memiliki kekuatan lebih besar daripada seluruh batalion artileri. Sebagai sebahagian daripada dua bateri, masing-masing empat howitz (8 senjata).

Kelebihan lain ialah peluru. Di ruang bawah tanah artileri kapal, beberapa gerobak tempurung siap untuk digunakan. Tidak perlu dikatakan, berapa banyak seni kapal yang lebih unggul dalam parameter ini daripada mendarat bateri (tuan-tuan, artileri, berapa kadar tembakan untuk setiap senapang?)

Dan bagaimana ini mempengaruhi jangka masa penembakan.

* * *

Oleh itu, kita telah melihat kekuatan apa yang terkandung dalam tong senjata kapal. Julat, kadar api, kekuatan - koktel ganas!

Contoh menarik lain. Selama bertahun-tahun perang, Luftwaffe tidak mempunyai bom 100 kg. Dipercayai bahawa "Betty" seberat 50 kg (SC 50) yang mengandungi kira-kira 25 kg bahan letupan sudah cukup untuk mengalahkan kebanyakan sasaran di medan perang dan di kawasan bandar.

Kaliber seterusnya setelah 50 kg segera 250 kg "Ursel", yang digunakan untuk benteng serius dan benda besar. Dan jika tidak ada cukup, "Gerda" seberat 500 kg akan jatuh dari langit.

Malangnya, tidak ada alasan untuk meragui ketenangan perhitungan fasis. Pejuang dan pengebom penyelam Betty melakukan banyak kerosakan.

Apa maksudnya dari segi isu artileri tentera laut?

Sekiranya Jerman dalam banyak kes mempunyai bom 50 kg yang cukup, peluru 118 kg hari ini sudah cukup untuk mata. Atau, sebagai rakan sekerja EvilLion meletakkannya dengan betul:

Berkaliber 203 mm atau lebih sudah memungkinkan anda melampaui jangkaan ketahanan 99% objek darat dan melemparkan sesuatu yang setanding dengan bom pesawat.

Peluang lebih kecil.mengisi kerang lama (8, 21% berbanding 50% untuk bom udara SC50) dikompensasi dengan jisim dua kali lebih besar (118 kg), serta kemajuan setengah abad dalam bidang pembuatan peluru dan bahan letupan.

Nisbah pengisian proyektil fragmentasi letupan tinggi moden boleh melebihi 20%, contohnya, M795 berukuran enam kilogram 47-kg mengandungi hampir 11 kg bahan letupan.

Dengan mengambil kira sifat bahan letupan plastik moden, daya pecahnya akan melampaui kekuatan "Betty" Jerman. Ditambah dengan tenaga kinetik proyektil supersonik, yang membolehkan anda menerobos halangan dan meletup di dalam struktur. Dengan pembentukan sebilangan besar serpihan besar.

Alles kaput.

Adapun bunker dan benda-benda lain yang sukar dilanda, yang diperlukan bom udara dengan berat lebih dari 250 kg.

Sekarang tidak ada yang akan merancang meriam yang mampu menembakkan peluru yang berjisim seperti itu. Sudah masuk akal untuk melancarkan Caliber melawan bunker.

Artileri - untuk membantu peluru berpandu penerbangan dan pelayaran.

Untuk menyelesaikan pelbagai tugas di mana kualiti terbaik senapang direalisasikan.

Mereka telah banyak kali diperkatakan.

Proyektil adalah kebal terhadap pertahanan AA. Meriam menembak melalui kawasan yang diliputi oleh "Kerang" dan S-400 tanpa hukuman.

Proyektil kecil hampir mustahil untuk ditembak jatuh, dan jika ditembak jatuh, yang berikutnya akan tiba dalam beberapa saat.

Perlu diingat bahawa kehilangan satu skuadron pesawat moden adalah setara dengan kehilangan kapal pemusnah.

Dan peluru berpandu taktikal, tidak kira seberapa pintar mereka, mempunyai kelajuan penerbangan subsonik dan sangat rentan terhadap senjata anti-pesawat. Dari segi kos, mereka juga bukan gula: kos salvo dua lusin "Calibers" setara dengan pesawat tempur Su-35.

Proyektil menjimatkan masa, wang dan nyawa juruterbang.

Keuntungan lain dari artileri termasuk:

- Masa reaksi minimum, kelajuan penerbangan proyektil supersonik.

Dari saat menerima permintaan hingga tembakan pertama artileri tentera laut, tidak lebih dari 2.5 minit harus berlalu.

- Lintasan balistik dan pengiraan yang keras. Konsep keterlihatan mendatar tidak mempunyai makna.

Meriam menembak ke arah koordinat yang ditunjukkan melalui kabus berterusan dari asap tayar terbakar dan telaga minyak, melalui ribut pasir dan kabut.

"Masalah dengan menargetkan awan belum dapat diselesaikan sepenuhnya; tidak ada jaminan serangan udara dalam keadaan cuaca yang sukar."

Popular oleh topik