Semasa Tito pergi. Warisan dan pewaris tuan Yugoslavia

Semasa Tito pergi. Warisan dan pewaris tuan Yugoslavia
Semasa Tito pergi. Warisan dan pewaris tuan Yugoslavia
Anonim
Imej

Sungai dan … titisan kehormatan

Hari ini secara umum diterima bahawa keruntuhan Yugoslavia, yang berlaku 10 tahun setelah kematian Marshal Tito, secara langsung disebabkan oleh kemustahilan hidup bersama semua republik persekutuan di satu negara. Diduga, mereka semua bersama-sama mengeluarkan "keputusan" kolektif Yugoslavia yang bersatu. Tetapi pengalaman pemisahan kekuatan kuat yang disengaja, diuji dalam SFRY, kemudian tidak digunakan secara tidak sengaja untuk kejatuhan USSR.

Juga dipercayai bahawa "perceraian" itu sendiri di kalangan orang Yugoslavia berdarah di mana-mana. Tetapi postulat yang meragukan adalah, secara sederhana, hiperbola. Hari ini, sedikit orang akan mengingati bagaimana Slovenia diam-diam meninggalkan persekutuan, bagaimana Macedonia berjaya melakukannya tanpa pertempuran yang ganas. Secara umum, orang Montenegin benar-benar duduk di pergunungan mereka, walaupun mereka sangat tertekan dari Belgrade, dan Dubrovnik yang indah terbakar sangat dekat.

Semasa Tito pergi. Warisan dan pewaris tuan Yugoslavia

Mari kita mulakan dengan sudut pandangan Macedonia Lazar Moisov (1920-2011). Dia jauh dari ahli politik terakhir tahun-tahun terakhir Yugoslavia - Menteri Luar Negeri dan anggota Presidium SFRY dari Macedonia, bahkan Presiden Yugoslavia de jure - ketua presidium SFRY pada tahun 1987- 1988.

Mempersiapkan dan mempercepat perpecahan SFRY, di bawah kedok "titoisme" yang tersohor, ahli politik terkemuka dari republik-republik itu sejak pertengahan 70-an, yang mana ideologi kesamaan masyarakat Slavia Yugoslavia adalah asing. Untuk alasan yang jelas, ideologi kesatuan Yugoslavia disokong oleh orang Kroasia, tetapi pencipta Yugoslavia pasca perang, Marsekal Tito. Ideologi ini ditaati oleh Ortodoks Serbia, Macedonia dan Montenegro, tetapi tidak di Kroasia, Bosnia, dan Kosovo yang tidak mengaku.

Ahli politik itu betul-betul percaya bahawa keadaan itu bertambah buruk

dan kekaburan fungsi terpusat SFRY yang diprakarsai oleh Tito berbanding dengan pemusatan maksimum di USSR … Faktor-faktor ketidakstabilan ini, kerana rangsangan mereka secara beransur-ansur oleh Barat dan sebagai hak prerogatif Tito dan Protitian yang lemah di 5-6 tahun terakhir dalam hidupnya, menyebabkan negara ini berpecah belah. Apa yang juga dipengaruhi oleh perpecahan sementara USSR.

Moisov menyatakan bahawa perpecahan Yugoslavia yang benar-benar berdarah itu

betul-betul di mana ideologi pro-Ortodoks perpaduan Yugoslavia ditolak secara aktif: di Croatia, Bosnia dan Kosovo. Kejatuhan negara itu dipercepat oleh wilayah besar di Kroasia yang berpusat dan disokong Barat, yang merangkumi hampir semua pelabuhan dan komunikasi lain dari satu negara.

Kedudukan Serbia, Macedonia dan Montenegro, serta kedudukan dekat Slovenia yang memihak kepada kesatuan Yugoslavia, tidak lagi dapat mengubah keadaan. Pada masa yang sama, bertahun-tahun kemudian, akibat yang paling serius dari kejatuhan Yugoslavia menjadi ciri khas bagi Ortodoks Serbia, wilayah Serbia Bosnia-Herzegovina dan Kroasia. Sementara itu, Tribunal Hague yang terkenal untuk bekas Yugoslavia segera mengambil kedudukan sebagai anti-Ortodoks yang sangat meragukan, anti-Serb dan, secara amnya, keutamaan undang-undang anti-Yugoslavia.

Tribunal Hague telah menjadi sejenis jenama propaganda di Barat, dan seperti yang diperhatikan oleh Balkanis Rusia terkenal Alexei Dedkov, antara yang dituduh di Den Haag hampir semua kepimpinan tentera dan awam Serb, termasuk bekas presiden, anggota kerajaan, ketua kakitangan, pemimpin kanan tentera, ketua agensi keselamatan dan perkhidmatan khas.Tetapi dari negara lain, yang paling sering dituduh adalah tentera, jarang - pegawai, dan lebih-lebih lagi wakil kepimpinan tertinggi.

Yang mempunyai loghat Macedonia

Macedonia dipilih sebagai batu dari mana batu Yugoslavia mulai runtuh. Pada masa yang sama, tidak ada yang berminat dengan fakta bahawa Yunani menentang pengasingan Macedonia Utara dari FPRY-SFRY. Di sana, tanpa alasan, mereka telah lama mengkhawatirkan tuntutan hampir tradisional terhadap bahagian Macedonia ini dari pihak penganut idea "Bulgaria Besar". Macedonia Utara untuk Athens selalu menjadi pilihan sebagai bahagian Yugoslavia daripada di bawah kawalan Sofia.

Sudah pada awal 90-an, Kementerian Luar Negeri Yunani menawarkan pengantaraannya dalam menyelesaikan masalah Yugoslavia. Ada juga idea untuk melibatkan para pegawai Parti Balkan, sebuah kesatuan politik dan ekonomi Yugoslavia, Yunani dan Turki, untuk menyelesaikan krisis tersebut.

Walau bagaimanapun, pihak berkuasa Yugoslavia "terakhir" yakin dengan kemampuan mereka untuk memelihara persekutuan. Namun, di Turki, mereka sama sekali tidak bereaksi terhadap idea Athens. Dan struktur Perjanjian Balkan, termasuk yang utama - Majlis Perdana Menteri dan Majlis Menteri Luar Negeri - pada masa itu hanya hiasan. Mereka tidak berkumpul sejak kematian Tito.

Walaupun Yunani adalah anggota NATO dan EU, "mana-mana pihak berkuasa, terutama tentera, cenderung kepada dasar nasionalis," kata setiausaha jeneral Parti Komunis Yunani Kostas Koliannis. Ini difasilitasi oleh kejiranan Yunani bukan hanya dengan Yugoslavia yang tidak berpihak, yang tetap berada di luar NATO, EU dan Pakta Warsawa, tetapi juga dengan Albania Stalin.

"King of the Hellenes" adalah gelaran rasmi raja-raja Yunani, yang merupakan monarki dengan istirahat sejenak hingga tahun 1974. Ciri khasnya, sehubungan dengan tuntutan nasionalis, "kolonel hitam" bahkan menyiasat tanah di Belgrade mengenai Yunani bergabung dengan Pergerakan Tidak Berikat.

Dalam kerangka dasar ini, Yunani tidak membantah pengisytiharan Macedonia sebagai republik persekutuan pada tahun 1945 sebagai bagian dari Yugoslavia. Sebelum kejatuhan Yugoslavia, kedudukan Athens tidak berubah. Tetapi ketika bekas republik Yugoslavia menuju ke EU, dan kemudian ke NATO, pihak berkuasa Yunani mulai menuntut perubahan nama Macedonia, yang ditentang oleh kepemimpinannya.

Di Yunani, seperti yang dinyatakan oleh Kiro Gligorov, dengan alasan yang jelas, mereka tidak hanya ingin perpecahan Yugoslavia, tetapi juga perbatasan Yunani utara dikendalikan oleh Brussels. Oleh itu, untuk sekian lama ada permainan politik bersama mengenai "ketidakteraturan" Yunani mengenai nama Macedonia dan keberatan Athens terhadap penyertaannya dalam EU dan NATO dengan nama sebelumnya.

Imej

Tetapi, menurut pendapatnya, sebenarnya, Barat merasa kesal dengan penyebutan bahkan bekas Yugoslavia, tetapi menyatukan Yugoslavia atas nama rasmi Macedonia: "Bekas Republik Yugoslavia Makedonia." Ahli politik Barat

menasihati kami untuk membuang peringatan mengenai bekas Yugoslavia, tetapi tidak berjaya. Untuk masa yang lama, kedudukan kami bermain di tangan Greece.

Percaya, tetapi … terpisah

Barat pada mulanya tidak mempercayai Macedonia yang bebas. Pertama sekali, kerana presiden pertamanya, Kiro Gligorov, secara aktif menganjurkan pembangunan semula bekas SFRY, menentang pengeboman NATO di Serbia dan pemisahan Kosovo daripadanya. Lebih-lebih lagi, dia menyatakan bahawa

tidak kira sama ada Yugoslavia wujud, kita semua adalah orang Yugoslavia. Oleh itu, kita mesti saling memahami dan berusaha untuk menyatukan.

Sudah pada pertengahan 90-an, serangkaian percubaan terhadap kehidupan Gligorov dan gangguan propaganda yang belum pernah terjadi sebelumnya bermula. Ini melucutkan jawatan presiden pada akhir November 1999. Tetapi walaupun sudah bersara, Kiro Gligorov tidak mengubah kedudukannya, dengan kerap mengumumkannya di media tempatan dan asing.

Macedonia dapat dipisahkan dari NATO dan EU dengan interaksi politik dan ekonomi yang erat dengan Rusia, yang mana Kiro Gligorov dan Perdana Menteri Macedonia Nikola Gruevsky menganjurkan.Yang terakhir, semasa lawatan ke Persekutuan Rusia (2012), mencadangkan mewujudkan "rantai" politik dan ekonomi Montenegro - Serbia - Macedonia - Rusia dengan mewujudkan zon perdagangan bebas antara Macedonia dan Kesatuan Eurasia (dengan Serbia, EAEU telah mempunyai zon seperti itu sejak awal tahun 2000an).

Imej

Perdana menteri yang bertenaga juga mencadangkan untuk melaksanakan, dengan bantuan Rusia, sebuah projek strategik yang unik pada pertengahan tahun 70-an - pembinaan terusan perkapalan Danube-Aegean. Di laluan Belgrade - Skopje di Sungai Vardar - pelabuhan Thessaloniki di utara Yunani, kapal kelas "sungai - laut" dapat pergi.

Projek bercita-cita tinggi ini, yang dapat mengubah peta ekonomi Balkan dengan ketara, disokong oleh Serbia hari ini. Gruevsky menyampaikan projek itu kepada Dewan Perdagangan dan Perindustrian Rusia pada musim panas 2012, tetapi kalangan perniagaan dan politik Rusia tidak mengendahkannya.

Gruevsky mengikuti jejak Presiden Slovenia Milan Kucan dan Kiro Gligorov yang sama, menganjurkan kerjasama ekonomi antara negara-negara bekas Yugoslavia dan juga mengemukakan gagasan konfederasi Yugoslavia yang diperbaharui. Sangat menarik bahawa di sini juga Moscow secara demonstratif tetap "berkecuali". Oleh itu, ternyata Rusia telah kehilangan sekutu penting di Balkan.

Perlu diingat bahawa gagasan terusan ke Thessaloniki sama sekali tidak baru: bahkan sebelum Perang Dunia Pertama, mereka dipakai di Vienna, yang menjadi salah satu insentif untuk pengembangan Austria-Hungaria di orang Balkan. Sebelum perang dunia berikutnya, Duce Itali dan Fuhrer Jerman sangat berminat dengan projek ini.

Namun, Marsekal Tito adalah orang pertama yang menganggapnya serius. Cukup baginya untuk meyakinkan orang Yunani sahaja.Namun, pemilik Yugoslavia pertama kali mengumumkan projek itu pada perbincangan di Belgrade dengan Naib Canselor Republik Persekutuan Jerman E. Mende. Berfokus pada potensi industri Jerman, idea itu segera disokong oleh junta tentera Yunani dan Suruhanjaya Danube antarabangsa (lihat Bagaimana Danube mengalir ke Laut Utara dan Sungai Rhine ke Laut Hitam).

Ngomong-ngomong, projek ini juga bermanfaat bagi Uni Soviet, kerana memungkinkan untuk mengurangkan pergantungan pada selat Laut Hitam yang dikuasai oleh Turki. Pada satu masa yang sama, di satu pihak, bantuan Barat dalam pelaksanaan projek semacam itu akan memperkuat hubungan politik dan ekonomi SFRY dengan Barat, yang sudah hampir bersekutu. Tetapi di sisi lain, Yugoslavia akan muncul di Eropah Tenggara dan terutama di Balkan. Lebih-lebih lagi, bersama dengan junta Yunani nasionalis.

Imej

Ini, tentu saja, dapat melemahkan perkongsian politik dengan Yugoslavia, yang telah lama dibentuk oleh Barat, di mana bahagian biola pertama selalu dimainkan bukan oleh Belgrade. Oleh itu, Barat lebih suka kerenah daripada bantuan dalam pembinaan terusan seperti itu, menyedari bahawa Belgrade, bersama-sama dengan Athens, tidak dapat menguasai projek yang berteknologi tinggi dan kos tinggi (harga lebih dari $ 7 bilion pada pertengahan tahun 70an).

Janji Barat untuk mempermudah pembuatan jalan raya seperti itu diulang setiap tahun, tetapi tidak lebih. Sementara itu, J.B. Tito lebih suka mendengarkan janji-janji ini daripada mengemukakan permintaan Moscow untuk membuat saluran trans-Balkan. Marsekal tidak syak lagi bahawa bantuan USSR dalam projek ini hanya akan meningkatkan tekanan Soviet terhadap SFRY dalam isu-isu dasar luar. Dan secara de facto akan melibatkan negara dalam Perjanjian Warsaw.

Imej

Adakah hairanlah bahawa, sebagai hasilnya, projek yang menjanjikan tetap menjadi projek hingga ke hari ini. Hanya pendapatan tahunan transit Yugoslavia dan Yunani di sepanjang jalan air ini yang dapat menghasilkan $ 60-80 juta dalam tiga tahun pertama operasi terusan ini, dan pada tahun ke-4 dan ke-5 - sudah $ 85-110 juta. Ini adalah anggaran pelbagai hala pasukan reka bentuk.

Keuntungan seperti itu tentu akan membolehkan Belgrade dan Athens tidak hanya menyelesaikan akaun dengan pelabur, tetapi juga untuk mengelakkan kebankrapan kewangan Yugoslavia di hadapan Barat pada akhir 1980-an. Tidak ada keraguan bahawa ia hanya mempercepat perpecahan SFRY.

Popular oleh topik