Mengapa Stalin tidak mempercayai serangan Reich Ketiga hingga yang terakhir

Mengapa Stalin tidak mempercayai serangan Reich Ketiga hingga yang terakhir
Mengapa Stalin tidak mempercayai serangan Reich Ketiga hingga yang terakhir
Anonim
Imej

Sejarawan dan penerbit masih berdebat mengenai tingkah laku Stalin di ambang perang. Mengapa dia tidak memperhatikan amaran kuasa Barat dan perisik Soviet? Mengapa terakhir dia berpegang pada ilusi pakatan dengan Jerman dan memerintahkan pasukan

"Jangan menyerah pada provokasi"?

Terdapat laporan dari perisik Soviet mengenai serangan Jerman yang akan datang - dari Sorge yang terkenal, Olga Chekhova, kumpulan Schulze-Boysen, dan lain-lain.

Terdapat peringatan dari diplomat asing dan ahli politik, dari Churchill dan Roosevelt. Banyak maklumat mengenai persiapan serangan Jerman diterima melalui pelbagai saluran. Khabar angin tentangnya beredar di Eropah dan Amerika, diterbitkan di akhbar. Ya, dan di USSR mereka melihat bahawa Nazi memusatkan perpecahan mereka di sempadan.

Mengapa Stalin tidak bertindak balas?

Maklumat atau kebenaran?

Masalahnya ialah sekarang semuanya jelas dan difahami. Pada 22 Jun 1941, Wehrmacht melancarkan serangan. Pada awal tahun 1941, gambarnya berbeza.

Jadi mengapa Stalin harus mempercayai England?

Ibu negara Britain membiayai Nazi, dan dari 1933 London mengarahkan Hitler berperang dengan Rusia. Bahawa Inggeris secara konsisten menyerahkan Austria, Czechoslovakia dan Poland. Sebenarnya, Inggeris telah membenarkan orang Jerman untuk menduduki Norway.

Mempercayai orang Amerika?

Keadaan tidak lebih baik. Ibu negara Amerika juga membiayai Nazi dan membantu mempersenjatai Reich. Oleh itu, Stalin dengan bijak menganggap amaran pihak Inggeris dan Amerika sebagai usaha untuk mengalahkan Jerman dan Rusia lagi, dan dengan perbelanjaan mereka untuk menyelesaikan krisis kapitalisme. Dan itu benar.

Britain dan Amerika Syarikat melakukan yang terbaik untuk mendorong Jerman dan Uni Soviet menentang satu sama lain. Perang antara Rusia dan Jerman sesuai dengan kepentingan British dan Amerika.

Tidak ada kejelasan dalam data risikan.

Pada tahun 1941 dia melaporkan tidak hanya rancangan mogok tersebut. Maklumat yang paling pelbagai dan bertentangan datang ke Moscow dari ejen di seluruh dunia. Bahagian analisis masih lemah. Saya tidak dapat mengetengahkan perkara utama, memberikan penilaian yang betul, memotong kebenaran daripada maklumat dan khabar angin yang salah.

Laporan dan khabar angin mengenai perang yang semakin hampir bertepatan dengan maklumat yang datang dari Churchill. Oleh itu, mereka dilayan dengan berhati-hati. Diduga bahawa ini adalah sebahagian daripada kempen maklumat Britain yang bertujuan mendorong orang Jerman menentang Uni Soviet.

Churchill juga mengubah kesaksiannya lebih dari sekali: masa serangan berubah, tetapi Jerman tidak menyerang semuanya.

Banyak pengetahuan - banyak duka

Adalah perlu untuk mengambil kira satu lagi ciri penting. Stalin mengetahui banyak misteri sejarah. Dia tahu mengenai latar belakang, persiapan dan tujuan sebenar Perang Dunia Pertama. Bagaimana London berjaya mengalahkan Jerman dan Rusia. Hancurkan Empayar Rusia.

Oleh itu, Stalin berusaha menghindari kesalahan pemerintah tsar dan Nicholas II. Elakkan menyeret Rusia ke dalam perang dunia baru, tetap berada di atas pertempuran pemangsa kapitalis.

Oleh itu, Moscow berjaya mengelakkan perangkap Jepun - perang berskala penuh di Timur Jauh. Walaupun Inggeris dan Amerika Syarikat melakukan yang terbaik untuk mengalahkan Jepun dan Rusia lagi, seperti pada tahun 1904.

Sekiranya pemerintah tsar dengan tegas dan jujur ​​mematuhi perikatan dengan Perancis dan Inggeris, sedangkan "sekutu" selalu mengkhianati kita. Bahawa Stalin, yang melihat bahawa Perancis dan Inggeris menunjukkan "fleksibiliti" yang lebih daripada pada malam dan semasa Perang Dunia Pertama, memutuskan untuk mengubah arah dirinya ke Jerman.

Dia melakukan apa yang tidak dapat dilakukan Nicholas II - membuat perikatan dengan Berlin (ini dapat menyelamatkan Kerajaan Rusia, memberi peluang untuk merevolusi "dari atas"). Walau bagaimanapun, Reich Ketiga sangat berbeza dengan yang kedua (Prusia, garis monarki). Hitler pada mulanya "diasah" sebagai senjata melawan Rusia. Oleh itu, kesatuan itu gagal.

Dalam Perang Dunia Pertama, peristiwa di Balkan menjadi dalih perang. Musuh kita menggunakan persahabatan tradisional antara Rusia dan Serb. Kemudian "dunia di belakang tabir" berjaya membunuh pewaris takhta Austria, Archduke Franz Ferdinand, di Sarajevo, dengan tangan para konspirator Serbia. Sebagai tindak balas, Austria-Hungary menyerang Serbia. Rusia berdiri untuk Belgrade. Britain menunjukkan kepada Jerman bahawa ia akan tetap berkecuali. Jerman telah mengisytiharkan perang terhadap Rusia. Dan Eropah menyala.

Pada tahun 1941, keadaan yang serupa berkembang. Berbagai pihak memperjuangkan kekuasaan di Belgrade. Selepas rampasan kuasa, pemerintah baru dengan panik mencari seseorang untuk berteman, dan menawarkan Moscow persahabatan dan tanpa agresi. Moscow gembira, dan perjanjian itu ditandatangani pada 5 April.

Tetapi ketika duta Jerman untuk Uni Soviet Werner Schulenburg diberitahu tentang hal ini, dia sangat bimbang (dia adalah penyokong pakatan dengan Rusia dan tidak menginginkan perang Rusia-Jerman). Dia mengumumkan bahawa waktunya tidak tepat untuk ini.

Memang pada 6 April, Wehrmacht menyerang Yugoslavia. Akibatnya, keadaan kelihatan sangat mirip dengan musim panas tahun 1914. Untuk provokasi. Stalin tidak memberi syafaat kepada Yugoslavia.

Cuba mengalahkan lawan

Pemimpin Soviet juga tahu bahawa sejak awal ada sayap pro-Barat yang kuat di Berlin, yang mendorong Hitler untuk menyerang bukan melawan Perancis dan Inggeris, tetapi menentang Rusia. Banyak wakil elit Jerman mahukan pakatan dengan Britain yang diarahkan menentang USSR.

Perisikan Soviet memberitahu Stalin mengenai berlanjutannya hubungan rahsia antara elit Jerman dan Inggeris. Ini meyakinkan Stalin tentang kebenaran kesimpulannya sendiri dan kemunafikan kuasa Barat. Ia perlu untuk mendorong Hitler ke pilihan yang tepat. Mainkan demokrasi Barat dan orang Barat Jerman.

Sekiranya perang tidak dapat dielakkan, sehingga secara praktiknya tidak mungkin, maka dapat ditangguhkan. Melengkapkan program ketenteraan. Tunggu sehingga kuasa besar Barat dikalahkan atau dilemahkan, memasuki perang pada waktu yang tepat dan mengelakkan kerugian besar (seperti yang dilakukan oleh Amerika Syarikat).

Stalin menganggap bahawa Hitler dapat ditipu, disesatkan. Maklumat yang salah dilancarkan oleh Amerika dan Inggeris. Oleh itu, dia berusaha sedaya upaya untuk mendapatkan masa, untuk menangguhkan perang. Saya membuat pelbagai konsesi.

Jadi, pada musim bunga 1941, Jerman menangguhkan pelaksanaan perintah Soviet di perusahaannya. Dan USSR akan terus mendorong eselon dengan sumber ke Reich. Malah lebih awal dari jadual. Jaminan Jerman mengenai kesukaran masa perang "dipercayai".

Semakin kerap provokasi tentera Jerman di sempadan menutup mata. Persoalan pertemuan peribadi antara Stalin dan Hitler sedang diselesaikan untuk menghilangkan semua salah faham.

Misi Hess

Pada 10 Mei 1941, salah seorang wakil Fuehrer untuk parti itu, "Nazi nombor tiga" Rudolf Hess, terbang ke England. Menurut versi rasmi, ini adalah inisiatif peribadi Hess, yang ingin mencapai perdamaian dengan Inggeris. Dia adalah juruterbang yang baik, dia terbang semasa Perang Dunia Pertama. Saya akan mendarat di ladang Lord Scott Hamilton, rakannya, dan memulakan rundingan. Tetapi dia didakwa salah dan harus melompat dengan payung terjun.

Hess tidak pernah menentang Hitler, adalah salah seorang rakannya yang paling setia. Dia mengetahui hampir semua rahsia Nazi, khususnya, mengenai saluran dana pada tahun 1920-an dan awal 1930-an. Dia juga merupakan hierarki kongsi gelap "Thule", yang mempelajari pengetahuan suci rahsia.

Perlu diperhatikan peranan "matahari hitam" dalam sejarah Reich dan Hitler.

Hitler dan rombongannya mempercayai pengetahuan rahsia. Sejumlah ahli sihir dan ahli nujum bertindak sebagai perunding kepada Nazi dalam semua perkara.Sebaliknya, kelab rahsia dan perintah Reich dikaitkan dengan struktur Masonik di negara demokrasi Barat. Ahli okultisme mencadangkan kepada Hess bahawa pakatan rahsia antara Inggeris dan Jerman tidak dapat dielakkan.

Namun, Moscow mempunyai ejen yang sangat baik di England, dan banyak belajar mengenai misi ini. Ternyata melalui Hess, Hitler ditawarkan pakatan rahsia dengan London.

Kabinet Britain takut bahawa Reich benar-benar akan mengambil alih England. Perang di laut dan di udara akan dipergiat. Hitler akan menangguhkan rancangan perang di Timur. Akan membina armada yang kuat, terutama kapal selam.

Selepas Yunani dan Yugoslavia, akan ada Turki, perpecahan Jerman akan muncul di Timur Tengah, mereka akan menguasai Suez dan Iraq. Mereka akan menyasarkan Iran, di mana sentimen pro-Jerman kuat, dan kemudian India. Jerman akan menduduki Gibraltar dan memusnahkan pangkalan Inggeris di Mediterranean. Dalam kes ini, kekalahan Britain tidak dapat dielakkan.

Untuk mendorong Jerman menentang Rusia lagi, Inggeris memainkan provokasi lain. Hitler dijanjikan bahawa semasa dia memerangi Rusia, tidak akan ada front kedua yang nyata. Hanya tiruan dari perjuangan yang tidak dapat didamaikan.

Apa yang sebenarnya berlaku hingga tahun 1944, ketika menjadi jelas kepada London dan Washington bahawa Reich telah kalah dengan orang Rusia dan sudah tiba masanya untuk berkongsi kulit beruang Jerman itu. Oleh itu, Hess tidak pernah dibebaskan dari penjara, nampaknya, dia diracun di sana. Dia tahu banyak tentang Reich, Hitler, hubungannya dengan demokrasi Barat dan misi rahsia.

Di Jerman sendiri, melihat rahsia itu tidak dihormati, mereka meninggalkan Hess dan menyatakan dia sakit mental. British menyunting minit rundingan dengan Hess dan menghantarnya ke Moscow. Seperti, ini adalah bukti kejahatan Hitler dan kesediaannya menyerang USSR. Diandaikan bahawa Stalin akan bergabung dengan Entente baru dan mempersiapkan tentera untuk berperang dengan Jerman. Ada kemungkinan ia bahkan akan memberi tamparan awal kepada Jerman.

Fakta inilah yang dapat digunakan untuk mempermainkan orang Jerman dan Rusia lagi. Stalin mengetahui perkara ini.

Oleh itu, provokasi dengan Hess menjadi bukti lebih lanjut tentang kejahatan Britain. Meningkatkan ketidakpercayaan Moscow terhadap maklumat yang datang dari London dan Washington.

Moscow, seperti sebelumnya, berusaha sekuat tenaga untuk menangguhkan pecahnya perang.

Perlu juga diingat mengenai data objektif.

Stalin tahu bahawa Jerman tidak bersedia untuk perang yang panjang dan sukar. Joseph Vissarionovich mempunyai pendapat yang lebih baik mengenai Fuhrer, percaya bahawa dia tidak akan melakukan petualangan. Jerman, angkatan bersenjata dan ekonominya tidak bersedia untuk berperang dengan Uni Soviet.

Namun, Hitler membuat pilihan yang fatal dan bertaruh pada blitzkrieg.

Popular oleh topik