"Silt" terhadap tangki

"Silt" terhadap tangki
"Silt" terhadap tangki
Anonim
Imej

Salah satu tugas utama pesawat serangan perisai Il-2, yang digunakan pada awal tahun 1941, adalah memerangi kenderaan berperisai. Untuk ini, meriam berkaliber 20-23 mm, roket berkaliber 82-132 mm dan bom udara dengan berat keseluruhan hingga 600 kg dapat digunakan.

Pengalaman permusuhan dalam tempoh awal Perang Patriotik Besar menunjukkan keberkesanan tempur Il-2 yang cukup tinggi ketika beroperasi melawan posisi tenaga kerja, artileri dan mortar yang tidak tersembunyi, eselon kereta api dan konvoi pengangkutan.

Imej

Tiang mekanik pesawat serangan Il-2 biasanya diserang dari penerbangan tingkat rendah (ketinggian pendekatan ke sasaran adalah 25-30 meter) di sepanjang tiang atau pada sudut 15-20 darjah ke sisi panjangnya. Pukulan pertama dilancarkan di kepala tiang untuk menghentikan pergerakannya. Jangkauan api terbuka adalah 500-600 meter. Tujuan dilakukan "di sepanjang lajur secara umum" dengan menargetkan peluru pelacak dari mesingan ShKAS. Kemudian, dengan mempertimbangkan kedudukan jalur peluru relatif terhadap sasaran, tembakan dibuka dari meriam dan RS. Keberkesanan kebakaran IL-2 di atas kapal terhadap sasaran yang membentuk tiang (infanteri dalam kenderaan, kenderaan perisai, artileri, dll.) Cukup tinggi.

Walau bagaimanapun, meriam ShVAK 20-mm dan 23-mm VYa yang terdapat di persenjataan onboard hanya dapat menangani tangki ringan, pengangkut personel berperisai dan kenderaan perisai.

Semasa bermusuhan, ternyata serangan kereta kebal ringan dan sederhana Jerman oleh pesawat serangan Il-2 yang bersenjatakan meriam ShVAK di sepanjang lajur itu sama sekali tidak berkesan kerana perisai kereta kebal frontal tangki Jerman adalah 25-50 mm tebal dan cengkerang pistol ShVAK tidak menembusi.

Imej

Pesawat serangan satu tempat duduk Il-2 dari siri awal, bersenjata dengan meriam ShVAK 20 mm dan mesingan 7, 62 mm ShKAS

Ujian lapangan meriam ShVAK ketika melepaskan tembakan ke tangki Jerman yang ditangkap, yang dilakukan pada 8 Jun-1942, menunjukkan bahawa cangkang peluru perisai meriam ShVAK dapat menembus perisai yang diperbuat daripada keluli kromium-molibdenum dengan peningkatan (hingga 0,41%) kandungan karbon setebal 15 mm (tangki Pz.II Ausf F, Pz.38 (t) Ausf C, pengangkut personel berperisai Sd Kfz 250) pada sudut pertemuan hampir normal dari jarak tidak lebih dari 250-300 m. menyimpang dari keadaan ini, melepaskan tembakan dari meriam ShVAK menjadi tidak berkesan.

Oleh itu, dengan peningkatan sudut pertemuan peluru dengan perisai di atas 40 darjah, ricochet berterusan diperoleh walaupun di kawasan perisai dengan ketebalan 6-8 mm. Sebagai contoh, daripada 19 hits yang diterima ketika menembak senapang ini pada pengangkut personel berperisai Sd Kfz 250 (ketinggian mendekati 400 m, sudut meluncur 30 darjah, jarak bukaan 400 m), terdapat 6 lubang melalui sisi (ketebalan perisai 8 mm), 4 - di bumbung tudung mesin (ketebalan perisai 6 mm), 3 ricochet dan 6 hits ke casis. Secara umum, kerusakan pada kerusakan kenderaan lapis baja tidak berlaku.

Imej

Kapal pengangkut perisai Jerman yang musnah Sd Kfz 250

Penampilan di bahagian depan sejak Ogos pesawat penyerang Il-2 ke-41 dengan meriam 23 mm VYa-23, walaupun ia meningkatkan keberkesanan pertempuran keseluruhan unit udara serangan, tetapi tidak seperti yang kita mahukan - keberkesanan modifikasi Ilov terhadap kenderaan perisai Wehrmacht tetap rendah …

Proyektil 23 mm mm menembus perisai meriam udara VYa pada jarak 200 meter menembus perisai 25 mm sepanjang normal. Il-2, bersenjatakan meriam VYa-23, hanya dapat mengalahkan kereta kebal Jerman ringan, dan bahkan ketika menyerang yang terakhir dari belakang atau dari sisi pada sudut meluncur hingga 30 °.Serangan IL-2 ke atas tangki Jerman dari depan, baik dari meluncur dan dari penerbangan tingkat rendah, sama sekali tidak berkesan, dan kereta kebal Jerman - juga ketika menyerang dari belakang.

Imej

Menurut juruterbang yang berpengalaman, penembakan yang paling mudah dan berkesan dari pesawat Il-2 dari meriam VYa-23 di tangki Jerman, dari segi orientasi, manuver, masa yang dihabiskan untuk kursus pertempuran, ketepatan menembak, dll., Adalah menembak dari sudut 25-30 ° pada ketinggian masuk ke dalam perancangan 500-700 m dan kelajuan masuk 240-220 km / jam (ketinggian keluar - 200-150 m). Kelajuan meluncur IL-2 tunggal pada sudut ini meningkat tidak ketara - hanya dengan 9-11 m / s, yang memungkinkan manuver untuk mengarahkan sepanjang pemandangan dan trek. Keseluruhan waktu serangan sasaran (penghapusan slip sisi ketika beralih ke sasaran, membidik dan melepaskan tembakan dari meriam) dalam hal ini cukup memadai dan berkisar antara 6 hingga 9 saat, yang memungkinkan pilot membuat dua atau tiga ledakan penglihatan berdasarkan hakikat bahawa Meluncur pesawat penyerang ketika menghidupkan sasaran memerlukan masa sekitar 1.5-2 saat, membidik dan membetulkan tujuan antara pecah juga memerlukan 1.5-2 saat, dan panjang pecah tidak melebihi 1 saat (menembak dari meriam VYa lebih dari 1-2 saat menyebabkan pelanggaran penembakan yang signifikan dan peningkatan penyebaran cengkerang yang tajam, yaitu penurunan ketepatan tembakan). Jangkauan awal mengarahkan tangki adalah 600-800 m, dan jarak minimum tembakan pembukaan adalah sekitar 300-400 m.

Dalam kes ini, mungkin terdapat banyak cengkerang yang memukul tangki. Perlu diingat bahawa tidak semua peluru dalam peluru itu menusuk baju besi. Dan sudut pertemuan dengan perisai tangki sering tidak optimum untuk penembusan.

Ketepatan tembakan roket RS-82 dan RS-132 yang termasuk dalam persenjataan Il-2 memungkinkan untuk melibatkan sasaran kawasan dengan berkesan, tetapi jelas tidak mencukupi untuk memerangi kereta kebal.

Tembakan lapangan dengan roket RS-82 dan PC-132 standard, yang dilakukan di NIP AV Air Force KA, serta pengalaman penggunaan tempur Il-2 di depan, menunjukkan keberkesanan rendah jenis senjata ini ketika bertindak pada sasaran kecil kerana penyebaran cengkerang yang tinggi dan, oleh itu, kebarangkalian rendah untuk mencapai sasaran.

Purata peratusan hentaman RS-82 di tangki titik tujuan ketika melepaskan tembakan dari jarak 400-500 m, yang ditunjukkan dalam bahan laporan, adalah 1.1%, dan di lajur tangki - 3.7%, sementara hanya 7 dari 186 peluru yang ditembak diterima. Ketinggian pendekatan ke sasaran adalah 100 m dan 400 m, sudut luncur masing-masing 5-10 ° dan 30 ", jarak sasaran adalah 800 m. Penembakan dilakukan dengan cangkang tunggal dan salvo 2, 4 dan 8 cengkerang.

Imej

Proyektil roket RS-82

Semasa penembakan, ternyata RS-82 dapat mengalahkan tangki ringan Jerman jenis Azf C Pz.II Ausf F, Pz.38 (t), serta kenderaan perisai Sd Kfz 250 hanya dengan serangan langsung.

Imej

Kerosakan di RS-82 di sekitar tangki (0.5-1 m) tidak menyebabkan kerosakan di atasnya. Kemungkinan penyimpangan terkecil diperoleh dalam salvo 4 RS pada sudut luncuran 30 darjah.

Imej

RS-82 di bawah sayap IL-2

Hasil penembakan PC-132 lebih teruk lagi. Keadaan serangan adalah sama seperti ketika menembakkan RS-82, tetapi jarak peluncurannya adalah 500-600 m. Kemungkinan penyimpangan pekeliling pada julat PC-132 pada sudut luncur IL-2 25-30 darjah adalah sekitar 1.5 kali lebih tinggi daripada RS-82, dan untuk sudut luncur 5-10 darjah - hampir sama.

Untuk mengalahkan tangki Jerman ringan dan sederhana dengan proyektil PC-132, hanya diperlukan tembakan langsung, kerana ketika cangkang meletup di dekat tangki, tangki itu, sebagai peraturan, tidak mengalami kerusakan yang besar. Namun, sangat sukar untuk mencapai serangan langsung - daripada 134 tembakan RS-132 yang dilancarkan dalam keadaan di lapangan oleh juruterbang dengan pelbagai tahap latihan, tidak satu pun tembakan diterima di tangki.

Roket penerbangan dengan hulu ledak perisai - RBS-82 dan RBS-132 - diciptakan khusus untuk memerangi kereta kebal.Yang mana, apabila dipukul sepanjang normal, menembus perisai 50 mm dan 75 mm, masing-masing. Cangkang ini dibuat berdasarkan RS-82 dan RS-132. Sebagai tambahan kepada hulu ledak baru, proyektil memiliki mesin yang lebih kuat, berkat ini, kelajuan penerbangan RS dan kebarangkalian untuk mencapai sasaran meningkat. Seperti yang ditunjukkan oleh ujian lapangan. RBS menembusi perisai tangki dan kemudian meletup, menyebabkan kerosakan teruk pada bahagian dalam tangki. RS yang menusuk baju besi berjaya digunakan dalam pertempuran pada bulan Ogos 1941. Walau bagaimanapun, pengeluaran besar-besaran mereka hanya bermula pada separuh kedua perang. Walaupun penunjuk ketepatan dan penembusan perisai meningkat, roket tidak pernah menjadi alat tangki pertempuran yang berkesan. Penembusan baju besi sangat bergantung pada sudut pertemuan dengan perisai, dan kebarangkalian pukulan tetap tidak mencukupi.

Di gudang senjata Il-2, bersama dengan peluru berpandu RBS-132, yang memiliki hulu ledak perisai, peluru berpandu ROFS-132 telah kukuh pada masa ini sebagai alat untuk memerangi kenderaan lapis baja Jerman dengan ketepatan yang lebih baik berbanding dengan RBS-132 atau rakaman PC-132. Hulu ledak proyektil ROFS-132 dipastikan melalui penembusan (dengan serangan langsung) perisai kereta kebal Jerman sederhana.

Imej

ROFS-132 di bawah sayap IL-2

Apabila ROFS-132 meletup di dekat tangki pada jarak 1 m darinya pada sudut ketinggian 30, tenaga kinetik serpihan itu cukup untuk menembusi perisai tangki Jerman setebal 15 mm. Pada sudut ketinggian 60, pecah ROFS-132 pada jarak hingga 2 meter dari tangki memastikan penembusan serpihan perisai tangki dengan ketebalan 30 mm.

Imej

Sekiranya ROFS-132 langsung menyentuh sisi, misalnya, Pz. IV (atau ke sisi kapal pemusnah tangki Jgd Pz IV / 70), perisai 30 mm menembusi, dan peralatan dan kru di dalam tangki, sebagai peraturan, dinonaktifkan. ROFS-132 memukul Pz. IV membawa kepada pemusnahan tangki.

Sayangnya, di sebalik peningkatan ketepatan tembakan ROFS-132, keberkesanannya ketika menembak kereta kebal dan kenderaan perisai lain dalam formasi pertempuran yang tersebar, yang telah dilalui oleh Jerman di mana-mana ketika ini, masih tidak memuaskan. ROFS-132 memberikan hasil terbaik ketika menembak pada sasaran kawasan yang luas - tiang bermotor, kereta api, gudang, bateri lapangan dan artileri anti-pesawat, dll.

Untuk meningkatkan keupayaan anti-tank, serentak dengan pelancaran IL-2 ke dalam pengeluaran besar-besaran, kerja-kerja mulai mempersenjatai pesawat serangan dengan meriam udara 37-mm ShFK-37.

Imej

Setelah lulus ujian negara pada Oktober 1941, pada separuh kedua tahun 1942, satu siri kecil 10 keping, varian Il-2 bersenjata dengan meriam ShFK-37 37 mm dilepaskan.

Meriam pesawat 37 mm ShFK-37 dibangunkan di bawah kepimpinan B.G. Shpitalny. Berat pistol yang dipasang di pesawat Il-2 ialah 302.5 kg. Kadar kebakaran ShFK-37, menurut ujian lapangan, rata-rata 169 pusingan seminit dengan kelajuan proyektil awal sekitar 894 m / s. Peluru senapang itu merangkumi peluru pembakar perisai (BZT-37) dan peluru pemecah-pecah (OZT-37).

Proyektil BZT-37 memberikan penembusan perisai tangki Jerman setebal 30 mm pada sudut 45 darjah. hingga normal dari jarak tidak lebih dari 500 m. Ketebalan perisai 15-16 mm dan kurang, proyektil menusuk pada sudut pertemuan tidak lebih dari 60 darjah. pada jarak yang sama. Armor setebal 50 mm (bahagian depan badan kapal dan turet kereta kebal Jerman sederhana) ditembusi oleh peluru BZT-37 dari jarak tidak lebih dari 200 m pada sudut pertemuan tidak melebihi 5 darjah.

Pada masa yang sama, 51.5% hentakan peluru meriam SHFK-37 pada tangki sederhana dan 70% hentakan pada tangki ringan menjadikannya tidak berfungsi.

Memukul peluru 37 mm pada penggelek, roda dan bahagian lain dari tangki bawah kereta api menyebabkan kerosakan yang besar pada mereka, sebagai peraturan, melumpuhkan tangki.

Dalam laporan mengenai ujian lapangan meriam ShFK-37 di pesawat Il-2, terutama diperhatikan bahawa kru penerbangan harus terlatih dalam melakukan tembakan yang disasarkan dalam ledakan pendek (2-3 peluru dalam barisan) terhadap sasaran kecil seperti tangki, kereta, dan lain-lain yang berasingan …Maksudnya, untuk keberhasilan penggunaan IL-2 dengan meriam ShFK-37, juruterbang serangan harus mempunyai latihan menembak dan penerbangan yang sangat baik.

Dimensi keseluruhan besar meriam ShFK-37 dan makanan simpanan (kapasiti majalah 40 pusingan) menentukan penempatan mereka di pesta di bawah sayap pesawat Il-2. Oleh kerana pemasangan majalah besar di meriam, ia mesti diturunkan dengan kuat berbanding dengan pesawat pembinaan sayap (paksi pesawat), yang tidak hanya menyulitkan reka bentuk melekatkan meriam ke sayap (pistol dipasang pada kejutan penyerap dan bergerak dengan majalah ketika melepaskan tembakan), tetapi juga mengharuskannya dilakukan untuk pamerannya yang besar dengan penampang besar.

Ujian garis depan menunjukkan bahawa prestasi penerbangan Il-2 dengan meriam udara ShFK-37 berkaliber besar, berbanding dengan siri Il-2 dengan meriam ShVAK atau VYa, menurun dengan ketara. Pesawat menjadi lebih lengang dan sukar untuk terbang, terutamanya pada selekoh dan belok pada ketinggian rendah. Kebolehan bergerak merosot pada kelajuan tinggi. Juruterbang mengeluh tentang beban yang signifikan pada kemudi ketika melakukan manuver.

Bertujuan melepaskan tembakan dari meriam ShFK-37 di Il-2 sangat sukar disebabkan oleh kuatnya tembakan meriam ketika melepaskan tembakan dan kurangnya penyelarasan dalam operasi mereka. Oleh kerana jarak senjata yang besar berbanding dengan pusat jisim pesawat, dan juga kerana ketegaran yang tidak mencukupi dari dudukan pelekap, itu menyebabkan fakta bahawa pesawat penyerang mengalami kejutan kuat, "pecks" dan terhempas dari garis gawang ketika melepaskan tembakan, dan ini, pada gilirannya, dengan mempertimbangkan kestabilan membujur "Ila" yang tidak mencukupi, menyebabkan penyebaran cengkerang yang ketara dan penurunan tajam (kira-kira 4 kali) dalam ketepatan api.

Menembak dari satu meriam sama sekali tidak mungkin. Pesawat serangan segera berpaling ke arah meriam tembak sehingga tidak mungkin untuk memperkenalkan perubahan pada tujuan. Dalam kes ini, memukul sasaran hanya dapat menjadi proyektil pertama.

Sepanjang tempoh ujian, senjata ShFK-37 berfungsi tidak dipercayai - peratusan purata tembakan peluru setiap kegagalan hanya 54%. Artinya, hampir setiap serangan kedua dalam misi tempur IL-2 dengan meriam ShFK-37 disertai oleh kegagalan sekurang-kurangnya satu senjata. Muatan bom maksimum pesawat serangan menurun dan hanya 200 kg. Semua ini secara signifikan mengurangkan nilai tempur pesawat serangan baru. Akibatnya, pemasangan meriam ShFK-37 pada pesawat Il-2 tidak mendapat sokongan daripada kebanyakan juruterbang tempur.

Walaupun gagal dengan meriam udara ShFK-37, usaha mengukuhkan persenjataan Il-2 tetap diteruskan. Pertama sekali, ini disebabkan oleh fakta bahawa menjelang musim bunga 1943, satu-satunya sasaran perisai Wehrmacht yang masih berjaya diperjuangkan oleh Ilys menggunakan persenjataan meriam hanyalah kenderaan berperisai ringan, pengangkut personel berperisai, dan juga senjata api sendiri (seperti "Wespe", dsb.) dan lain-lain) dan senjata api anti-tangki (seperti "Marder II" dan "Marder III"), yang dibuat berdasarkan tangki ringan. Pada masa ini, hampir tidak ada tangki cahaya di Panzerwaffe di Front Timur. Mereka digantikan oleh tangki sederhana dan berat yang lebih kuat.

"Silt" terhadap tangki

IL-2 bersenjata NS-37

Dalam hal ini, untuk meningkatkan sifat anti-kereta kebal serangan tentera Tentera Merah, dengan Keputusan GKO No. 3144 pada 8 April 1943, kilang pesawat No. 30 wajib menghasilkan Il-2 AM dua tempat duduk- Pesawat serangan 38f dengan dua meriam 37 mm 11 P-37 (NS-37) OKB-16 dengan muatan peluru 50 pusingan per meriam, tanpa roket, dengan muatan bom 100 kg dalam versi biasa dan 200 kg dalam beban berlebihan versi.

Pemberian tali pinggang pada senapang NS-37 memungkinkan untuk meletakkannya terus di permukaan bawah sayap menggunakan pelekap yang sangat mudah dan cepat. Meriam ditutup dengan pagar yang agak kecil, masing-masing terdiri daripada dua penutup terbuka yang mudah. Peluru untuk setiap meriam disimpan terus di ruang sayap. Berat satu meriam NS-37 dengan peluru adalah 256 kg.

Amunisi untuk meriam NS-37 terdiri daripada kartrij dengan pelindung incendiary-tracer (BZT-37) dan pelindung-pembakar-pembakar (OZT-37). Cengkerang menembus pelindung bertujuan untuk menghancurkan sasaran perisai darat, dan cangkang pecahan dimaksudkan untuk menghancurkan sasaran udara. Sebagai tambahan, proyektil subkaliber dikembangkan untuk senapang baru. Berbanding dengan ShFK-37, meriam udara NS-37 ternyata lebih dipercayai dan cepat dibakar

Pada 20 Julai 1943, percubaan ketenteraan Il-2 dengan dua meriam udara 37-mm NS-37 bermula, yang berlanjutan sehingga 16 Disember. Secara keseluruhan, 96 pesawat serangan Il-2 dengan NS-37 terlibat dalam percubaan ketenteraan.

Kemerosotan ciri aerobatik pesawat penyerang baru, seperti IL-2 dengan meriam ShFK-37, dikaitkan dengan jisim besar yang tersebar di bahagian sayap dan kehadiran pameran meriam, yang memperburuk aerodinamik pesawat. IL-2 dengan NS-37 tidak mempunyai kestabilan membujur di seluruh julat CG, yang secara signifikan mengurangkan ketepatan penembakan di udara. Yang terakhir ini diperburuk oleh kuatnya senjata ketika melepaskan tembakan dari mereka.

Imej

Ujian telah menunjukkan bahawa penembakan dari pesawat Il-2 dari meriam NS-37 hanya boleh ditembakkan dalam ledakan pendek yang panjangnya tidak lebih dari dua atau tiga tembakan, kerana ketika melepaskan tembakan serentak dari dua meriam, kerana operasi pesawat yang tidak segerak, pesawat itu mengalami pecahan ketara dan terhempas dari garisan gol. Tujuan pembetulan dalam kes ini adalah mustahil. Ketika melepaskan tembakan dari satu meriam, memukul sasaran hanya mungkin dilakukan dengan tembakan pertama, karena pesawat serangan berpaling ke arah senapang tembakan dan pembetulan yang bertujuan menjadi mustahil. Kekalahan sasaran titik - kereta kebal, kenderaan berperisai, kereta, dll. dengan operasi meriam yang normal, ia dapat dicapai.

Pada masa yang sama, serangan pada tangki hanya diterima dalam 43% serangan, dan jumlah serangan terhadap peluru yang habis digunakan adalah 2.98%.

Imej

Peluru untuk senjata kecil dan senjata meriam pelbagai modifikasi Il-2

Menurut pendapat umum, personel penerbangan yang menerbangkan IL-2 dari NS-37, pesawat penyerang, ketika menyerang sasaran kecil, tidak mempunyai kelebihan berbanding IL-2 dengan senjata berkaliber lebih kecil (ShVAK atau VYa) dengan bom biasa muatan 400 kg.

Menurut hasil ujian ketenteraan, Il-2 yang bersenjatakan meriam NS-37 tidak dilancarkan ke dalam siri ini.

Malangnya, cadangan S.V. Ilyushin untuk membuat senapang mesin pesawat untuk senapang anti-tangki 14.5 mm, yang mempunyai sifat menusuk perisai, tidak dilaksanakan berdasarkan meriam udara VYa. Ini dapat meningkatkan kemampuan memerangi kenderaan berperisai musuh dengan ketara. Dibuat di USSR pada akhir 30-an, kartrij 14, 5x114-mm berjaya digunakan sepanjang perang dengan senjata anti-tank PTRD dan PTRS. Peluru BS-41 dengan teras logam-seramik yang ditembakkan dari senapang ini mempunyai penembusan baju besi sepanjang normal: pada 300 m - 35 mm, pada 100 m - 40 mm.

Imej

Pemusnahan tangki besar dari meriam pesawat, diiklankan secara meluas dalam filem dan memoar, dalam kebanyakan kes merujuk kepada kisah perburuan. Sangat mustahil untuk menembusi perisai menegak tangki sederhana atau berat dengan meriam pesawat 20mm - 37mm. Kita hanya boleh membincangkan perisai bumbung tangki, yang beberapa kali lebih nipis daripada yang menegak dan 15-20 mm untuk tangki sederhana dan 30-40 mm untuk tangki berat. Senapang kapal terbang menggunakan peluru perisai berkaliber dan sub-kaliber. Dalam kedua kes tersebut, bahan itu tidak mengandungi bahan letupan, tetapi kadang-kadang hanya beberapa gram bahan pembakar. Dalam kes ini, peluru harus memukul tegak lurus dengan perisai. Jelas bahawa dalam keadaan pertempuran, cengkerang memukul bumbung tangki pada sudut yang jauh lebih kecil, yang secara tajamnya mengurangkan penembusan baju besi mereka atau bahkan meroket. Untuk ini mesti ditambahkan bahawa tidak setiap cangkang yang menembus perisai tangki mengeluarkannya dari tindakan.

Dari persenjataan bom, ketika beroperasi melawan tangki, hasil terbaik ditunjukkan oleh bom peledak tinggi 100 kg, serpihannya yang menembus perisai setebal hingga 30 mm, ketika meledak 1-3 m dari tangki. Di samping itu, gelombang letupan menghancurkan jahitan yang dikimpal dan sendi yang terpaku.

Imej

Bom pemecahan tinggi 50 kg dan 25 kg memastikan penembusan perisai setebal 15-20 mm ketika meletup di sekitar tangki.

Imej

Harus diingat bahawa ketepatan pengeboman dari Il-2 tidak tinggi. Pesawat serangan tidak disesuaikan dengan penyelaman curam dan tidak mempunyai pengebom khas. Penglihatan PBP-16, yang dipasang pada pesawat serangan pada tahun 1941, ternyata tidak berguna dengan praktik serangan tahap rendah yang diterima umum - sasaran berlari masuk dan tidak dapat dilihat terlalu cepat untuk juruterbang menggunakan alat yang agak rumit ini. Oleh itu, di unit depan PBP-16, sebagai peraturan, dikeluarkan dan hingga pertengahan tahun 1942 mereka mengarahkan "dengan mata" - menembakkan senapang mesin meletup ke arah sasaran dan memutar pesawat bergantung pada tempat letaknya (dan jatuh) bom mengikut kelewatan waktu). penerbangan mendatar dari ketinggian lebih dari 50 m pada musim gugur 1941, mereka mula menggunakan tanda penglihatan yang dipasang pada kaca depan kanopi kokpit dan penutup pesawat, tetapi mereka tidak selesa untuk digunakan, dan yang paling penting, tidak memberikan ketepatan pengeboman yang diperlukan.

Azh-2 ampul dengan cecair KS yang menyala sendiri ternyata cukup berkesan.

Dalam kaset bom kecil Il-2 berisi 216 ampul, sementara kemungkinan kekalahan dapat diterima sepenuhnya.

Ketika memukul tangki, ampul hancur, cairan KS dinyalakan, jika mengalir ke tangki, maka mustahil untuk memadamkannya. Walau bagaimanapun, juruterbang ampul KS tidak menyukainya, kerana penggunaannya dikaitkan dengan risiko tinggi. Peluru atau peluru yang tersasar mengancam untuk menjadikan pesawat menjadi obor terbang.

Senjata anti-tank yang paling berkesan dari pesawat serangan Soviet adalah bom anti-tank khas PTAB-2, 5-1, 5 tindakan kumulatif yang dikembangkan di TsKB-22 di bawah pimpinan I.A. Larionov.

Imej

Tindakan bom baru adalah seperti berikut. Ketika menghantam baju besi tangki, sekering dipicu, yang, melalui bom detilator tetril, menyebabkan ledakan muatan letupan. Semasa peledakan muatan, disebabkan adanya corong kumulatif dan kerucut logam di dalamnya, jet kumulatif dibuat, yang, seperti yang ditunjukkan oleh ujian lapangan, perisai yang menembus setebal hingga 60 mm pada sudut pertemuan 30 ° dengan tindakan merosakkan seterusnya di bawah perisai: kekalahan kru tangki, permulaan peledakan peluru, serta pencucuhan bahan bakar atau wapnya.

Ketinggian minimum, memastikan penjajaran bom sebelum memenuhi permukaan perisai tangki dan kebolehpercayaan tindakannya, adalah 70 m.

Caj bom pesawat Il-2 termasuk hingga 192 bom udara PTAB-2, 5-1, 5 dalam 4 kelompok bom kecil (masing-masing 48 keping) atau hingga 220 keping dengan penempatan pukal rasional mereka di 4 ruang bom.

Ketika PTAB dijatuhkan dari ketinggian 200 m dari penerbangan tingkat dengan kecepatan penerbangan 340-360 km / jam, satu bom jatuh ke daerah yang sama dengan rata-rata 15 meter persegi, yang memastikan kekalahan hampir dijamin sebarang tangki Wehrmacht yang terletak di zon ini.

Penerapan PTAB untuk beberapa waktu dirahsiakan, penggunaannya tanpa izin perintah tinggi dilarang. Ini memungkinkan untuk menggunakan kesan kejutan dan menggunakan senjata baru dengan berkesan dalam pertempuran Kursk.

Imej

Pada hari pertama pertempuran di Kursk Bulge, 5 Julai 1943, Tentera Udara Tentera Merah pertama kali menggunakan bom udara anti-tangki kumulatif PTAB-2, 5-1, 5. Juruterbang Pengawal ke-2 dan Serangan Udara ke-299 Divisi adalah yang pertama menguji bom udara baru. -Th VA, bertindak melawan kereta kebal Jerman di bidang Art. Maloarkhangelsk-Yasnaya Polyana. Di sini kereta kebal musuh dan infanteri bermotor melakukan hingga 10 serangan pada siang hari.

Penggunaan PTAB secara besar-besaran memberi kesan mengejutkan taktik dan memberi kesan moral yang kuat kepada musuh. Kapal tangki Jerman, bagaimanapun, seperti Soviet, pada tahun ketiga perang sudah terbiasa dengan keberkesanan pengeboman serangan udara yang agak rendah.Pada tahap awal pertempuran, orang Jerman sama sekali tidak menggunakan formasi perarakan dan pra-pertempuran yang tersebar, iaitu pada rute pergerakan sebagai bagian dari tiang, di tempat-tempat tumpuan dan di posisi awal, yang mana mereka dihukum dengan teruk - jalan penerbangan PTAB menyekat 2-3 tangki, satu jarak dari jarak yang lain pada jarak 60-75 m, akibatnya yang terakhir mengalami kerugian yang besar, walaupun tanpa penggunaan IL- secara besar-besaran 2. Satu IL-2 dari ketinggian 75-100 meter dapat meliputi kawasan seluas 15x75 meter, memusnahkan semua peralatan musuh di atasnya.

Rata-rata, semasa perang, kerugian kereta kebal yang tidak dapat dipulihkan dari tindakan penerbangan tidak melebihi 5%, setelah penggunaan PTAB, di beberapa sektor depan, angka ini melebihi 20%.

Setelah pulih dari kejutan itu, kapal tangki Jerman segera beralih secara eksklusif ke formasi berbaris dan pra-pertempuran. Secara semula jadi, ini sangat menyulitkan kawalan unit tangki dan subunit, meningkatkan masa untuk penyebaran, penumpuan dan penempatan semula, dan interaksi yang rumit di antara mereka. Di tempat letak kereta, kapal tangki Jerman mula meletakkan kenderaan mereka di bawah pokok, gudang jala cahaya dan memasang jaring logam ringan di atas bumbung menara dan lambung kapal.

Keberkesanan serangan Il-2 dengan penggunaan PTAB menurun sekitar 4-4,5 kali, tetap, rata-rata 2-3 kali lebih tinggi daripada penggunaan bom fragmentasi tinggi dan mudah meletup.

Dalam hal ini, dua varian berikut dari pemuatan bom pesawat serangan Il-2 semasa aksi yang terakhir terhadap kereta kebal musuh berakar pada unit tempur Angkatan Udara Angkasa Angkasa. Ketika pukulan dilakukan pada kumpulan tangki besar, Ilys dilengkapi dengan PTAB, dan semasa serangan kereta kebal secara langsung menyokong infanteri di medan perang (iaitu, dalam formasi pertempuran yang tersebar), beban amunisi gabungan digunakan, dengan berat yang terdiri 50% PTAB dan 50% FAB -50 atau FAB-100.

Dalam kes-kes ketika tangki Jerman terkonsentrasi dalam jisim yang agak padat di kawasan kecil, setiap juruterbang mengarahkan tangki sederhana. Tujuan dilakukan di sepanjang titik sisi pada saat memasuki menyelam, dengan putaran 25-30 °. PTAB dijatuhkan di pintu keluar dari penyelaman dari ketinggian 200-400 m dalam dua kaset, dengan pengiraan pertindihan seluruh kumpulan tangki. Pada penutup awan rendah, pengeboman dilakukan dari ketinggian 100-150 m dari penerbangan tingkat dengan kecepatan yang meningkat.

Ketika kereta kebal tersebar di kawasan yang luas, juruterbang serangan membidik tangki individu. Pada masa yang sama, ketinggian penurunan PTAB-2, 5-1, 5 di pintu keluar dari penyelaman sedikit kurang - 150-200 m, dan hanya satu kartrij yang digunakan dalam satu hantaran.

Pengalaman tempur menunjukkan bahawa kehilangan kereta kebal, rata-rata 15% dari jumlah keseluruhan mereka yang terkena serangan oleh pesawat serangan, dicapai dalam kes-kes ketika setiap tangki 10-20 tangki pelepasan pasukan sekitar 3-5 kumpulan Il-2 adalah diperuntukkan (6 kenderaan dalam setiap kumpulan), yang bertindak secara berurutan satu demi satu atau dua pada satu masa.

Pada akhir tahun 1944, pesawat serangan Il-10 dengan mesin AM-42, yang memiliki data penerbangan lebih tinggi daripada Il-2, dilancarkan ke produksi besar-besaran.

Imej

Tetapi dari segi kompleks persenjataan, Il-10 tidak mempunyai kelebihan berbanding dengan Il-2. Ia kurang tahan lama, menderita "penyakit kanak-kanak", dan tidak banyak mempengaruhi perjalanan permusuhan.

Di antara profesi ketenteraan Perang Patriotik Besar, profesion juruterbang serangan adalah salah satu yang paling sukar dan berbahaya.

Imej

Pesawat serangan harus berfungsi dalam keadaan yang paling sukar - di medan perang, di ketinggian rendah, di mana pesawat itu sangat rentan. Ketika memerangi pesawat serangan Soviet, banyak senjata artileri anti-pesawat berkaliber kecil diarahkan, kerana para pejuang Ily Jerman juga menjadi sasaran keutamaan. Betapa berbahayanya profesion ini dapat dinilai oleh setidaknya fakta berikut - pada awal perang, gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet diberikan hanya dalam 25-30 pasukan pertempuran untuk serangan darat. Kemudian, selepas tahun 1943, jumlah kapal terbang meningkat kepada 80 penerbangan.Sebagai peraturan, dalam rejimen penerbangan serangan, yang mulai berperang pada tahun 1941, pada akhir perang tidak ada satupun veteran yang tersisa - komposisi mereka benar-benar berubah. Tanpa keraguan, di atas bahu juruterbang pesawat Soviet Il-2 yang terkenal, beban yang paling berat di antara penerbang lain jatuh.

Popular oleh topik