Mereka membuat "Keajaiban di Vistula"

Mereka membuat "Keajaiban di Vistula"
Mereka membuat "Keajaiban di Vistula"
Anonim
Imej

Seseorang tidak dapat memberi penghormatan kepada pencipta Poland baru, Jozef Pilsudski - dia tahu bagaimana memilih bawahan. Tiga dari mereka, bersama-sama dengan "brigadier" dan "ketua negara", menjadi pengarang salah satu yang cemerlang, tetapi sangat tidak dijangka bagi mereka, kemenangan dalam operasi terakhir perang Soviet-Poland tahun 1920 ("Miracle on the Vistula ").

Mereka membuat "Keajaiban di Vistula"

Edward Rydz-Smigly

Orang asli Galicia, anak seorang sarjan tentera Austro-Hungaria dari wilayah Brezhan, anak yatim dari usia 8 tahun, dia hidup bukan yang paling lama, tetapi kehidupan yang luar biasa. Dia baru berusia 22 tahun ketika bergabung dengan organisasi militan sosialis Pilsudski. Pada usia 50 tahun, Edward Rydz-Smigly menjadi panglima tentera dan ketua komandan Poland.

Imej

Bahkan dari luar, rakan bongsu Pilsudski, pada usia matang, telah berubah hampir tidak dapat dikenali. Daripada seorang penembak yang berani dengan kumis yang anggun, seorang pejuang yang kejam melihat kita dari foto kemudian - seorang komandan, di belakangnya hanya ada kemenangan dan kemuliaan.

Imej

Nama samaran Smigly, yang bermaksud lincah, jahat, dan pada masa yang sama - si rambut merah, dia, seperti yang anda lihat, mendapatkannya dengan alasan di masa mudanya dan menjadikannya nama keluarga keduanya. Keadaan kematiannya setelah diturunkan menjadi koperal dan dijatuhkan hukuman mati oleh Presiden Sikorsky masih diselimuti misteri.

Banyak yang bersedia untuk mendoakan pengganti Pilsudski yang diiktiraf secara rasmi ini, tetapi kebanyakannya dengan kejam mengkritik Rydz pada tahun 1939. Namun, pada tahun 1920 dia menunjukkan dirinya sebagai pahlawan sejati.

Ia adalah Front Tengah Rydza-Smigly yang merangkumi tiga bahagian yang menyerang dari tebing Vepsh ke sisi dan belakang Tukhachevsky. Itu adalah depan Rydza yang hampir mengelilingi Kuda Kuda Pertama dan mencegah kejatuhan Lvov, yang dapat menjadi titik balik dalam seluruh perang. Oleh itu, pelantikan Rydz ke jawatan tinggi dalam tentera Poland baru sepenuhnya dibenarkan.

Dia masih bertugas di tentera Habsburg, ikut serta dalam perang dunia sebagai sebahagian dari pasukan. Selesai semua pertempuran dan semua jawatan arahan. Pada masa kemerdekaan dikembalikan ke tanah airnya, Rydz adalah jeneral brigade dan komandan organisasi ketenteraan Poland, pendahulu tentera. Pilsudski, setelah mengambil kepemimpinan Rzeczpospolita baru ke tangannya sendiri, segera menyerahkan jawatan Menteri Perang kepada Rydzu.

Sekurang-kurangnya episod seperti itu membuktikan watak Rydz yang keras dan tidak bertoleransi. Ketika Tentera Kuda Pertama pada musim bunga 1920 menyerang di belakang Poland, Tentera Ketiga meninggalkan Kiev, dan komandannya Edward Rydz-Smigly secara peribadi memberikan perintah untuk akhirnya meletupkan struktur kejuruteraan yang unik - jambatan rantai Nikolaev.

Dalam pertempuran di Vistula, Rydz-Smigly memanfaatkan sepenuhnya hakikat bahawa Tukhachevsky, walaupun ada amaran dari ketua ketua RVSR L. D. Trotsky dan ketua komandan S. S. Kamenev, dengan dahsyatnya merentangkan depannya. Di samping itu, Front Barat Daya tidak pernah memenuhi perintah Kamenev untuk memindahkan First Cavalry dari Lvov ke Warsaw.

Laju serangan Front Tengah Rydza-Smiglyo dapat dicemburui oleh tentera yang paling mudah bergerak. Dia tidak membiarkan sebahagian besar bahagian Soviet melepaskan diri dari kekalahan itu, walaupun Rusia Merah masih belum dikalahkan. Setelah berakhirnya perdamaian, Jenderal Rydz memegang sejumlah jawatan tinggi, dan ketika, di bawah kepemimpinan Pilsudski, kudeta tahun 1926 berjaya, dia menjadi ketua pemeriksa tentera.

Dengan kematian Piłsudski, Rydz mengikuti jejaknya. Dengan tidak memegang jawatan presiden, hanya menjadi pemeriksa, dia berubah menjadi diktator de facto Rzeczpospolita baru, yang menimbulkan pertengkaran dengan kebanyakan "penembak" lama dan "legionnaires" lama, dan terutama sekali dengan Jeneral Sikorsky.

Rydz-Smigly tidak pernah menyembunyikan kesediaannya untuk bekerjasama dengan Jerman menentang Soviet, jadi September 1939 merupakan tamparan hebat bagi dirinya. Dari bibirnya muncul pengakuan

"Dengan Jerman kita hanya akan kehilangan kebebasan, Rusia akan menjauhkan jiwa kita."

Marsekal secara peribadi memveto laluan tentera Soviet melalui wilayah Poland untuk membantu Czechoslovakia pada tahun 1938, ketika tidak ada jejak Perjanjian Ribbentrop-Molotov. Tetapi pakatan bukan agresif Poland-Jerman sudah pun berlaku.

Kekalahan tentera Poland, yang banyak disebut sebagai operetta kerana semangat untuk menyerang pasukan berkuda terhadap tiang tangki, memaksa Rydz membuat keputusan yang tidak dijangka. Dia memberikan perintah untuk mundur ke perbatasan dengan Romania dan Poland, tanpa terlibat dalam pertempuran dengan pasukan Soviet, yang pada 17 September memasuki wilayah Ukraine Barat dan Belarus.

Hanya sehari selepas pencerobohan "Reds" Rydz-Smigly bergegas keluar ke Romania, dari mana dia segera melarikan diri ke Hungary. Pada bulan Oktober 1941, dia berusaha untuk kembali ke Warsawa yang diduduki, di mana dia berusaha memerangi Jerman.

Namun, perjuangan ini kadang-kadang berlaku dalam bentuk yang sangat asli. Bahkan ada bukti bahawa dia menawarkan tentera Anders, yang terbentuk di wilayah Soviet, untuk menyerang di belakang Tentera Merah (Pengkhianatan Marsekal Poland).

Di Tentera Polandia, marshal buronan dijatuhkan hukuman mati, dipercayai bahawa hal yang sama dilakukan oleh Jenderal Sikorsky, yang menjadi ketua pemerintah dalam pengasingan, yang tidak akrab dengan tentera Anders. Bagaimanapun, secara rasmi diterima bahawa Rydz-Smigly meninggal pada 2 Disember 1941 akibat serangan jantung.

Jozef Haller

Józef Haller (lebih kerap dia tidak dipanggil Haller dengan betul), lahir di Krakow pada tahun 1873, lulus dari Akademi Teknikal Tentera Vienna dan berkhidmat selama satu setengah setengah dalam rejimen artileri ke-11 tentera Habsburg.

Setelah bersara dalam pangkat kapten yang sederhana, dan ini pada usia 37 tahun, Haller terbawa oleh idea-idea liberal dan menjadi penyokong setia Piłsudski, dan dengan tercetusnya perang dunia, dia masuk ke salah satu pasukannya. Namun, dia tidak memaafkan kudeta Pilsudski pada tahun 1926, yang mengakhiri sisa-sisa demokrasi di tanah airnya.

Pada bulan Ogos 1920, dia, komandan Front Utara Tentera Polandia, harus melakukan serangan utama tentera Tukhachevsky, yang bergerak ke Warsawa. Dia juga merupakan salah satu pengasas tentera biasa Poland baru, dan sama sekali tidak berdasarkan pasukan Pilsudski.

Sebelum perang, Haller berjaya terjun ke dalam kegiatan sosial, mengangkat pengakap dan "falcon", bahkan ikut serta dalam gerakan untuk bekerjasama. Dengan tercetusnya Perang Dunia Pertama, dia tidak punya banyak pilihan - di pasukan tentera Austria, Poland, dia dengan cepat menjadi kolonel, berperang di Carpathians.

Di bawah komandannya adalah batalion, resimen, brigade kedua pasukan legionnair, dan kemudian II Poland Corps, tetapi hanya di Poland bebas dia dinaikkan pangkat menjadi jeneral.

Imej

Perdamaian Brest-Litovsk dan kemerdekaan de facto Poland mendorong Jozef Haller untuk mengambil tindakan. Dia meninggalkan Ukraine, sampai ke Moscow tanpa komplikasi, dan dari sana ke Murmansk dan pergi ke Perancis. Di sana, tentera yang disebut "Biru" (sesuai dengan warna pakaian seragam) sudah siap sepenuhnya, diketuai oleh jeneral Perancis Arshinar.

Hingga 35 ribu tawanan perang Poland dan lebih dari 20 ribu orang Polandia telah mendaftar di dalamnya, bahkan ada orang dari korps ekspedisi Rusia dan … dari Brazil. Sejarawan berpendapat bahawa Haller adalah komandan pertamanya, walaupun ini tidak sepenuhnya benar, tetapi kelebihannya dalam kenyataan bahawa dia menjadi asas angkatan bersenjata Poland, bersama dengan pasukan tentera dan seniman, tidak dapat dinafikan.

Sudah pada bulan Februari 1918, dengan tangan ringan Ignacy Paderewski, pemain piano dan komposer terkenal, dan juga diplomat, Tentera Biru berada di bawah kawalan Jawatankuasa Nasional Poland - sejenis pemerintahan dalam pengasingan. Pada akhirnya, tentera, yang mencapai enam bahagian, bergabung dengan barisan angkatan bersenjata Polandia Piłsudski.

Tentera Haller dihantar ke Poland pada akhir musim panas 1919, tanpa menyembunyikan tujuan menentang kemajuan Soviet ke Barat. Namun, jeneral juga harus mempertahankan Lviv di bawah tekanan pasukan Sich Ukraine dari tentera Galicia, yang kemudiannya bergabung dengan Tentera Merah.Pada masa itu, tentera Haller tidak kurang dari 70 ribu pejuang, dan jeneral itu sendiri menjadi panglima Front Barat Daya, yang meliputi perbatasan dengan Jerman.

Tetapi pada bulan Mei, jenderal itu segera kembali ke timur, di mana sedikit kemudian dia memimpin Front Utara. Sebelum itu, Haller juga berjaya memerintah di Pomerania, yang hampir diambil orang Polandia dari Jerman ketika itu. Ngomong-ngomong, dia memimpin upacara spektakuler "pertunangan Poland ke laut" di kota Puck, dalam bahasa Jerman - Putzig (Pernikahan ke laut: bagaimana Poland bermimpi menjadi sebuah kerajaan).

Pertempuran yang menentukan di Warsawa, di mana pasukan Haller melancarkan serangan balas, ketika tidak ada yang mempercayainya, tidak membawanya sama sekali kemuliaan yang dimiliki hak umum. Dithyrambs pergi secara eksklusif ke Pilsudski, kalau saja ke Weygand dari Perancis, tetapi Haller tidak dapat mengeluh tentang ketiadaan penghargaan.

Namun, perintah itu tidak membatalkan perkara utama - jeneral bahagian itu, Józef Haller, seorang artileri berpengalaman, hanya dilantik sebagai pemeriksa artileri. Dia segera pergi ke Diet, dari mana dia mengutuk putch May Pilsudski, yang mana dia segera dipecat dari tentera.

Haller segera melompat ke politik, menggabungkan Haller Union-nya dengan organisasi pekerja lain ke dalam Parti Buruh. Setelah pada bulan Januari 1934, omong-omong, lima tahun lebih awal dari Uni Soviet, Poland menandatangani perjanjian tanpa agresi dengan Jerman ("Perjanjian Hitler-Pilsudski"), Jozef Haller menulis secara langsung:

"Sekarang tidak ada keraguan lagi bahawa ada perjanjian ketenteraan rahsia antara Jerman dan Poland, yang ditujukan terhadap Uni Soviet."

Pada tahun 1940, Sikorsky, yang juga tidak pernah bergaul dengan diktator, mengetuai pemerintahan dalam pengasingan dan menjemput Haller ke jawatan Menteri Pendidikan. Jeneral yang telah bersara itu tidak kembali ke tanah airnya, di England dia berumur 86 tahun, tidak pernah selesai memoar multivolume.

Maxim Veygan

Jeneral Perancis ini, yang berasal dari Belgium, dianggap sebagai pengarang rancangan cemerlang untuk kekalahan tentera Tukhachevsky. Bahkan ada versi bahawa Weygand yang menegaskan bahawa serangan utama dari garis Sungai Vepsh disokong oleh serangan sayap yang lebih kecil di Sungai Vkra.

Dikatakan bahawa Pilsudski dan komandan depan percaya bahawa jalan memutar yang terlalu dalam akan membolehkan The Reds melepaskan diri dari serangan itu. Dalam arti tertentu, versi ini disokong oleh kajian sejumlah pakar Soviet, misalnya, Melikov dan Kakurin, yang secara teliti menganalisis kemungkinan penarikan pasukan berkuda Tentera ke-4 Shuvaev dan pasukan Guy ke arah lain daripada di sepanjang sempadan Prusia dan Lithuania.

Imej

Kerjaya ketenteraan Weygand yang berjaya dipromosikan oleh desas-desus bahawa dia adalah anak lelaki yang dilahirkan secara haram sama ada raja Belgia atau salah satu Habsburg. Dia dibesarkan dalam keluarga Yahudi, tetapi semasa urusan Dreyfus yang terkenal mengambil kedudukan anti-Dreyfusar yang sukar.

Dia lulus dari Saint-Cyr yang terkenal, dan bertemu dengan perang dunia sebagai kolonel berusia 47 tahun di markas Jeneral Foch. Pada tahun 1916 dia menerima jeneral brigadier untuk Verdun dan dari tahun 1917 dia menjadi anggota Majlis Tentera Tertinggi. Di peringkat jeneral utama, Weygand yang membaca syarat-syarat gencatan senjata kepada Jerman dalam treler terkenal di hutan Compiegne.

Pada tahun 1920, Weygand tidak langsung tunduk kepada Pilsudski, dia adalah ketua misi ketenteraan Perancis di Poland dan sedang membentuk tentera Poland yang baru. Ternyata cukup baik, dari segi jumlah pada awal perang, dan kemudian pada tahap akhir, ia secara signifikan melampaui kekuatan Front Barat Merah dan Barat Daya.

Imej

Sebenarnya, Weygand memainkan peranan sebagai ketua kakitangan peribadi ketua komandan Poland, tidak dibebani dengan pekerjaan pejabat. Menurut saksi mata, dia berulang kali menyarankan untuk mengulangi Marne tahun 1914 di Vistula, walaupun pukulan ke sisi Tukhachevsky secara harfiah menunjukkan dirinya.

Selepas Poland, Weygand pergi ke Syria sebagai Pesuruhjaya Tinggi Republik Perancis di Syria dan ketua komando di Levant. Tetapi setahun kemudian, dia menerima jawatan pengarah Pusat Penyelidikan Ketenteraan yang tenang dengan penganugerahan Grand Cross of the Legion of Honor.

Namun, Weygand masih menunggu jawatan ketua Staf Umum Perancis dan anggota Majlis Tentera Tertinggi, dari mana dia dihantar ke inspektor jeneral untuk sentimen pro-Nazi. Jeneral itu terus mendekati Marsekal Petain dan menjadi salah seorang penganjur gerakan Kagular yang terkenal, bersedia untuk bekerjasama dengan Hitler.

Kembali pada tahun 1931, Jeneral Weygand menggantikan anggota Akademi Perancis setelah Marsekal Joffre yang terkenal. Dia bertemu dengan Perang Dunia II di jawatan panglima tertinggi di teater operasi Mediterranean Timur.

Ketika tentera Jerman menyerang Perancis, dia menggantikan Jenderal Gamelin di jawatan ketua staf "nya" dan pada masa yang sama - panglima panglima. Dia tidak berjaya mengatur pertahanan yang mantap di garis namanya - kereta kebal Jerman menerobos tidak hanya ke Dunkirk, tetapi juga jauh ke Perancis.

Jenderal Weygand segera mendukung Marsekal Petain dalam hasratnya untuk melakukan kapitulasi ke Jerman, yang kemungkinan besar, dia mendapat pangkat jenderal divisi dan portfolio Menteri Pertahanan Nasional dalam pemerintahan Vichy. Setelah menjadi gabenor jeneral dan panglima besar di Algeria pada tahun 1941, Weygand cuba menentang Nazi, tetapi ditangkap dan akhirnya berakhir di kem konsentrasi Dachau.

Sekutu membebaskan jenderal itu, tetapi pada 10 Mei 1945, Weygand ditangkap oleh Perancis, menuduhnya berkolaborasi dengan Jerman. Jeneral yang telah bersara itu dibebaskan hanya kerana alasan kesihatan, walaupun kemudian Mahkamah Agung menjatuhkan semua tuduhan terhadapnya.

Maxime Weygand meninggal sebagai orang tua, setelah menulis komen keras pada memoar De Gaulle dan Sejarah Jilid Tentera Perancis tiga jilid. Dia tidak menunggu tongkat marshal dan, atas arahan Presiden Republik, Jenderal De Gaulle, bahkan tidak menerima upacara berkabung di House of Invalids.

Popular oleh topik