Penjelajah projek 26 dan 26 bis. Bahagian 5: Perisai dan kenderaan

Penjelajah projek 26 dan 26 bis. Bahagian 5: Perisai dan kenderaan
Penjelajah projek 26 dan 26 bis. Bahagian 5: Perisai dan kenderaan
Anonim
Imej

Penjelajah "Voroshilov"

Sebelum meneruskan penerangan mengenai perisai, loji janakuasa dan beberapa ciri struktur kapal penjelajah Soviet, marilah kita menumpukan beberapa perkataan pada persenjataan torpedo, udara dan radar kapal 26 dan 26 bis.

Semua kapal penjelajah (kecuali Molotov) dilengkapi dengan dua tiub torpedo 533 mm tiga-paip 39-Yu, tetapi Molotov menerima 1-H yang lebih maju, yang dikembangkan pada tahun 1938-1939. 1-N dibezakan dengan berat yang sedikit lebih tinggi (12 tan berbanding 11, 2 tan 39-Yu) dan kelajuan satu setengah kali lebih tinggi dari pintu keluar torpedo dari radas. Semua tiub torpedo mempunyai alat penglihatan individu (terletak di tiub tengah), tetapi dapat dipandu oleh alat panduan separa automatik pusat. Malangnya, pengarang artikel ini tidak menemui penerangan terperinci mengenai skema kerja mereka.

Secara amnya, persenjataan torpedo kapal penjelajah Soviet dapat dicirikan sesuai sepenuhnya dengan tugas mereka. Tidak seperti, katakanlah, kapal penjelajah berat Jepun, tidak ada yang menugaskan kapal Soviet dengan kewajiban menyerang kapal penjelajah musuh dan kapal perang dengan torpedo. Kapal projek 26 dan 26 bis sepatutnya menenggelamkan pengangkutan musuh dengan torpedo setelah pemusnahan pengawal konvoi segera semasa serangan pendek ke komunikasi musuh, dan untuk enam torpedo 533 mm ini, "petani tengah yang kuat", di dunia hierarki torpedo dengan adanya penembakan peranti kawalan berkualiti tinggi yang cukup. Pada mulanya, ia sepatutnya meletakkan 6 torpedo tambahan pada kapal penjelajah Soviet, tetapi kemudian mereka menolak, dan ini adalah keputusan yang tepat: konsep menggunakan kapal penjelajah domestik tidak menunjukkan jeda panjang antara serangan, dan memuat semula torpedo di laut adalah sangat tidak biasa tugas. Secara umum, manfaat teoritis dari peningkatan peluru tidak dengan cara apa pun mengimbangi bahaya menyimpan torpedo dan berat tambahan, baik untuk peluru dan alat pengangkutannya.

Juga, kapal penjelajah itu memiliki senjata anti-kapal selam sebagai sebahagian daripada 20 muatan BB-1 (berisi 135 kg bahan letupan) dan 30 kecil (25 kg), dan tidak lama sebelum bermulanya perang (pada tahun 1940), kedua-duanya menerima sekering K-3 yang sangat dipercayai, memberikan bom letupan pada kedalaman 10 hingga 210 m. Tetapi kemudian kita mempunyai teka-teki lain, yang penuh dengan sejarah kapal penjelajah domestik pertama.

Sudah tentu diketahui bahawa kapal-kapal projek 26 dan 26-bis tidak mempunyai stesen mencari arah atau hidroakustik yang baik, tetapi mereka mempunyai stesen komunikasi sonar Arctur (ZPS) (kemungkinan besar Arctur-MU-II). Pada masa yang sama, beberapa sumber (misalnya - "kapal penjelajah Soviet Perang Patriotik Besar" oleh A. Chernyshev dan K. Kulagin ") menunjukkan bahawa stesen ini:

"Tidak memungkinkan untuk menentukan jarak ke kapal selam dan jarak dekatnya"

Sebaliknya, sumber lain (AA Chernyshev, "Cruisers dari jenis" Maxim Gorky ") menegaskan bahawa ZPS ini tidak dapat menjalankan fungsi alat pencari arah suara. Siapa yang betul? Malangnya, penulis tidak menemui jawapan untuk soalan ini.

Sudah tentu, bukan urusan kapal penjelajah ringan untuk mengejar kapal selam, kerana dia bukan pemburu, tetapi mangsa. Walaupun begitu, dengan mempertimbangkan jarak tembak torpedo yang kecil, melengkapkan kapal penjelajah dengan muatan kedalaman cukup dibenarkan - dalam beberapa kes, melihat periskop di dekatnya, kapal, dengan menggunakan drafnya yang agak besar, dapat mencoba memukul kapal (ini adalah bagaimana Otto Veddigen yang terkenal "U-29" mati, hancur batang kapal perang "Dreadnought"), dan kemudian melemparkan tuduhan mendalam ke arahnya. Oleh itu, kehadiran cas kedalaman pada kapal penjelajah adalah wajar, walaupun tidak ada stesen mencari arah / hidroakustik yang baik di atasnya.

Tetapi di sisi lain, bahkan alat pengesan kapal selam yang lebih rendah dapat memberitahu kapal penjelajah bahawa mereka akan melancarkan serangan ke atasnya, dan dengan itu memungkinkannya untuk mengelakkan kematian. Sudah tentu, lebih baik mempunyai GUS yang kuat, pencari arah suara kelas pertama, tetapi semua ini adalah berat tambahan, yang sudah ada kapal penjelajah ringan (saya minta maaf untuk tautologi) yang bernilai beratnya dalam emas. Tetapi bagi kapal penjelajah ringan Soviet, seperti yang anda ketahui, tugasnya adalah berinteraksi dengan kapal selam, jadi kehadiran Arctur ZPS di atasnya lebih dari sekadar dibenarkan.

Pada masa yang sama, komunikasi bawah air dibina tepat pada getaran bunyi, oleh itu, penerima ZPS, bagaimanapun, mesti mengeluarkan sedikit bunyi di bawah air. Dengan mengambil kira perkara di atas, sukar untuk membayangkan bahawa ZPS tidak dapat memainkan peranan sebagai pencari arah bunyi yang sederhana. Namun, ini tidak dapat dikesampingkan.

Senjata anti-ranjau projek kapal penjelajah 26 dan 26-bis diwakili oleh paravans K-1. Sebilangan penulis menyatakan keberkesanan tindakan mereka tidak mencukupi, tetapi ini tidak begitu mudah untuk dinilai. Oleh itu, pada 29 November 1942, kapal penjelajah Voroshilov diletupkan oleh dua ranjau, tetapi ini berlaku pada kelajuan 12 knot (peledakan pertama) dan ke bawah (peledakan kedua), sementara paravans diharapkan dapat berfungsi dengan cekap pada kelajuan kapal Nod 14-22. Dan, walaupun keadaan kerja "tidak normal", paravans melindungi sisi kapal penjelajah daripada tersentuh ranjau - kedua-duanya meletup, walaupun berdekatan, tetapi masih tidak dekat, jadi kerosakan, walaupun serius, tidak mengancam kematian kapal penjelajah. Letupan lain berlaku di kapal penjelajah "Maxim Gorky", dan busurnya robek, tetapi di sini tidak semuanya jelas. Pada 23 Jun 1941, kapal penjelajah itu memasuki ladang ranjau, disertai oleh tiga kapal pemusnah, bergerak dengan kecepatan 22 knot, dan tidak lama kemudian kapal pemusnah "Rage", yang melaju 8 kbt lebih awal dari kapal penjelajah, diletupkan oleh lombong, kehilangan haluan. Selepas itu, "Maxim Gorky" berbalik dan berbaring di jalan yang bertentangan, tetapi setelah beberapa saat, letupan bergema. Laju berapa kapal penjelajah yang melanda lombong tidak dilaporkan.

Imej

Kapal penjelajah "Maxim Gorky" dengan busur yang koyak

Sebagai tambahan kepada paravans, semua kapal penjelajah dilengkapi dengan alat demagnetisasi yang dipasang setelah bermulanya perang, dan, berdasarkan data yang ada, keberkesanannya tidak diragukan lagi - "Kirov" yang sama telah berulang kali muncul di kawasan di mana kapal lain yang melakukan sistem demagnetisasi tidak diledakkan oleh periuk api bawah. "Kirov" diletupkan hanya ketika alat demagnetasinya dimatikan.

Persenjataan pesawat menurut projek itu diwakili oleh kapal ketapel dan dua pesawat spotter, yang juga seharusnya melakukan fungsi pengintaian. Kapal-kapal Projek 26 menerima dua pesawat KOR-1, walaupun pesawat ini pada umumnya gagal dalam ujian. Walaupun mempunyai ciri penerbangan yang kurang lebih baik, pesawat laut menunjukkan kelayakan laut yang sangat rendah, tetapi tidak ada yang lain, oleh itu … Tetapi kapal penjelajah projek 26-bis menerima KOR-2 terbaru, bagaimanapun, sudah ada dalam perang. Dengan ketapel, ternyata menjadi tambalan yang berterusan - ZK-1 domestik tidak dapat dihasilkan tepat pada waktunya, itulah sebabnya kapal penjelajah Project 26 menerima ketapel K-12 yang dibeli di Jerman. Dari segi ciri prestasi mereka, mereka sepenuhnya sesuai dengan ciri domestik, tetapi mempunyai jisim yang lebih rendah (21 tan berbanding 27). Pada sepasang kapal penjelajah pertama projek 26-bis - "Maxim Gorky" dan "Molotov", mereka memasang ZK-1 domestik, tetapi semasa perang, Molotov menggantinya dengan ZK-1a yang lebih moden, tetapi Baltik kapal penjelajah (Maxim Gorky dan "Kirov"), ketapel dibongkar untuk memperkuat senjata anti-pesawat. Kapal penjelajah Pasifik "Kaganovich" dan "Kalinin" tidak menerima ketapel ketika ditugaskan; setelah perang, ZK-2b dipasang di atasnya.

Imej

Ciri prestasi pesawat Soviet KOR-1 dan KOR-2 menurut A. Chernyshev dan K. Kulagin "kapal penjelajah Soviet Perang Patriotik Besar"

Pendapat, yang berulang kali dijumpai di sejumlah sumber dan di Internet, bahawa senjata penerbangan tidak diperlukan untuk kapal penjelajah seperti Kirov dan Maxim Gorky, untuk semua logiknya, penulis masih menganggap tidak betul. Sebagai contoh, pengintaian udara yang kompeten dan penyesuaian api kapal penjelajah "Kirov" semasa penembakan bateri Finland di Pulau Russare, yang berlaku pada 1 Disember 1939, dapat memastikan penekanan bateri ini 254 mm senjata, lebih-lebih lagi, dari jarak yang tidak dapat dilalui api. Kapal penjelajah Kirov sama sekali tidak mempunyai cara lain untuk menghancurkannya. Anda juga dapat mengingat penembakan kapal penjelajah Laut Hitam "Voroshilov" pada 19 September 1941 pada pengumpulan tentera Nazi di perkampungan Alekseevka, Khorly dan Skadovsk, yang terletak di pinggir Perekop. Kemudian untuk menembak dari jarak 200 kbt (Alekseevka), 148 kbt (Khorly) dan 101 kbt (Skadovsk), pesawat MBR-2 digunakan, yang berfungsi sebagai penunjuk arah.

Sebaliknya, dapat dikatakan bahawa kru profesional pesawat spotter, yang sangat mengetahui keanehan penembakan artileri angkatan laut dan dapat menyesuaikan api, dapat memainkan peranan besar dalam menembakkan pasukan musuh dari luar pandangan. Berkenaan dengan operasi angkatan laut semata-mata, pembetulan udara terhadap tembakan pada sasaran yang bergerak sangat sukar (walaupun ada kes seperti itu semasa Perang Dunia Kedua), tetapi kegunaan pesawat pengintai tidak dapat disangkal. Kehilangan penerbangan pelepasan dari kapal penjelajah pasca-perang di negara-negara Barat dikaitkan dengan sebilangan besar kapal induk, yang dapat memberikan pengintaian udara lebih baik daripada kapal terbang kapal penjelajah.

Senjata radar - semasa merancang kapal penjelajah domestik pertama, pemasangannya tidak dirancang dengan alasan bahawa pada tahun-tahun itu USSR belum terlibat dalam radar. Stesen kapal pertama "Redut-K" hanya dibuat pada tahun 1940, dan diuji pada kapal penjelajah "Molotov", itulah sebabnya yang terakhir menjadi satu-satunya kapal penjelajah Soviet yang menerima radar sebelum perang. Tetapi selama bertahun-tahun perang, kapal penjelajah projek 26 dan 26-bis menerima radar untuk pelbagai tujuan.

Tempahan

Perlindungan perisai kapal penjelajah Soviet untuk projek 26 dan 26-bis secara strukturnya sangat mudah, terutama jika dibandingkan dengan kapal penjelajah Itali. Namun, dalam kes ini, "adil" sama sekali tidak sama dengan "buruk".

Dasar perisai itu adalah benteng yang diperpanjang, sepanjang 121 meter (64.5% dari panjang badan kapal) dan meliputi bilik dandang dan bilik mesin, serta bilik bawah tanah peluru. Ketinggian tali pinggang perisai sangat mengagumkan (untuk kapal penjelajah) - 3.4 meter. Di "Kirov" dan "Voroshilov" benteng adalah sejenis kotak, di mana dinding (tali pinggang perisai dan melintasi) ditutup dengan perisai dek, dan di semua tempat ketebalan plat perisai adalah sama - 50 mm. Dan perlindungan yang sama, 50 mm diterima oleh menara berkaliber utama dan barbet mereka. Selain itu, menara conning (150-mm), ruang kemudi dan anakan (20 mm), tiang panduan untuk tiub torpedo (14 mm), PPK (8 mm), tiang panduan stabil dan pelindung 100-mm B-34 senapang (7 mm).

Kapal penjelajah projek 26-bis mempunyai skema tempahan yang sama, tetapi pada masa yang sama di beberapa tempat perisai menjadi lebih tebal - tali pinggang perisai, traverses, plat depan, bumbung dan barbet menara 180 mm tidak lagi menerima 50- mm, tetapi perisai 70 mm, ruang kemudi dan anakan - 30 mm dan bukannya 20 mm, jika tidak, ketebalan perisai sesuai dengan kapal penjelajah jenis "Kirov".

Imej

Sangat menarik untuk membandingkan sistem tempahan kapal penjelajah domestik dengan "nenek moyang" Itali mereka.

Imej

Perkara pertama yang menarik perhatian anda ialah pertahanan Itali jauh lebih sukar. Tetapi adakah itu menjadikannya lebih berkesan? Mari kita lihat kemungkinan lintasan kekalahan.

Imej

Lintasan 1 dan 2 adalah jatuhnya bom udara. Di sini, di kapal penjelajah Soviet, peluru akan memenuhi dek berperisai 50 mm, tetapi di kapal penjelajah Itali - masing-masing hanya 35 dan 30 mm. Pada masa yang sama, ruang penting seperti bilik dandang dan bilik mesin dan bilik simpanan peluru dilindungi oleh orang Itali hanya dengan perisai 35 mm (lintasan 1), dan kapal penjelajah projek 26-bis mempunyai 50 mm.Lebih dekat ke sisi, keadaannya sedikit lebih baik - walaupun di sana perisai dek orang Itali dikurangkan menjadi 30 mm (lintasan 2), tetapi jika bom, setelah menembusi perisai tipis, meletup di lambung kapal Itali, di sana akan menjadi sekat perisai 35 mm di antara ia dan bilik dandang yang sama, dan serpihan, yang akan jatuh, mereka akan bertemu dengan pelat perisai 20 mm yang diletakkan secara mendatar. Di sini, kapal penjelajah Project 26-bis dan Eugenio di Savoia memperoleh keseimbangan - lebih sukar untuk menembusi dek perisai domestik, tetapi jika bom menerobosnya, maka akibat letupan di dalam lambung kapal akan lebih berbahaya daripada dari "Itali", kerana sekat pelindung dalaman tidak ada "Maxim Gorky". Proyektil yang memukul kapal penjelajah Itali di sepanjang lintasan 3 pertama kali akan menemui perisai sisi 20 mm dan kemudian geladak 35 mm, dan di sini Eugenio di Savoia kembali kalah dengan kapal penjelajah Soviet - Maxim Gorky dilindungi di sini dengan keluli sisi 18 mm (walaupun tidak berperisai) dan Dek berperisai 50 mm. Keadaan sekali lagi meratakan jika projektil itu menyentuh Eugenio di Savoia di geladak 30 mm antara tali pinggang perisai utama dan pelindung perisai - dalam kes ini, selepas kerosakan bahagian 20 mm dan dek 30 mm, projektil masih harus mengatasi perlindungan menegak 35 mm, yang secara keseluruhannya setara dengan sisi 18 mm dan dek berperisai 50 mm "Maxim Gorky". Tetapi di bawahnya, Itali dilindungi dengan lebih baik - sebuah peluru yang memukul tali pinggang perisai 70 mmnya, walaupun ditembusi, harus memecahkan sekat pelindung 35 mm di belakangnya, sementara kapal penjelajah Soviet tidak mempunyai apa-apa di belakang tali pinggang perisai 70 mm yang sama (lintasan 5 untuk kapal penjelajah Itali dan Soviet). Tetapi barbet "Eugenio di Savoia" lebih teruk dilindungi - mempunyai tempat perisai barbet 70 mm (lintasan 6), di mana 60 mm (lintasan 7), di mana - papan 20 mm + barbet 50 mm (lintasan 8), "Itali" agak lemah daripada kapal penjelajah Soviet di mana peluru musuh akan menemui 70 mm (lintasan 6 dan 7) dan penyaduran 18 mm + barbet 70 mm (lintasan 8). Menara itu sendiri … sukar untuk diberitahu. Di satu pihak, plat depan Itali lebih tebal (90 mm berbanding 70 mm), tetapi dinding dan bumbungnya hanya 30 mm berbanding Soviet 50 mm. Sama sukar untuk mengatakan bagaimana orang Itali benar dalam "mengotorkan" perisai di seluruh struktur supers seperti menara mereka - ya, mereka melindungi semuanya dengan perisai anti-fragmentasi, tetapi menara conning hanya 100 mm berbanding 150 mm Kapal penjelajah Soviet. Tidak jelas mengapa, setelah menghabiskan banyak usaha untuk melengkapkan sisi, orang-orang Itali tidak melindungi pelayaran yang sama, di mana mereka membatasi diri dengan hanya 50 mm perisai (untuk kapal penjelajah Soviet - 70 mm). Adalah wajar bagi kapal penjelajah ringan untuk terlibat dalam pertempuran ketika berundur atau mengejar musuh, sama seperti kapal perang untuk berdiri dalam barisan. Kelemahan lain dari kapal penjelajah Itali adalah kekurangan perlindungan untuk bahagian kemudi dan pemacu, tetapi saya mesti mengatakan bahawa Maxim Gorky tidak sesuai dengan ini - hanya perisai 30 mm. Yang sangat pelik memandangkan kapal penjelajah Soviet menurut projek itu mempunyai sedikit luka di hidung - peningkatan ketebalan perisai kemudi dan anakan hingga 50 mm yang sama akan memberi mereka perlindungan yang lebih serius, perpindahan itu akan menambah sedikit dan pada masa yang sama akan mengurangkan luka pada hidung.

Secara umum, dapat dinyatakan bahawa dari segi perisai menegak badan kapal, Eugenio di Savoia agak unggul daripada projek 26-bis, tetapi dari segi perisai artileri dan perlindungan mendatar, ia lebih rendah dari itu. Pada masa yang sama, kerana lintasan yang lemah, kapal penjelajah Itali kurang dilindungi daripada kapal perang Soviet kerana bertempur di haluan tajam dan sudut tegas. Tahap perlindungan kapal secara keseluruhan dapat dianggap setanding.

Sedikit komen. Dengan membaca sumber domestik, anda sampai pada kesimpulan bahawa perlindungan kapal penjelajah Soviet sama sekali tidak mencukupi, "kadbod". Contoh klasik adalah penyataan A.A. Chernyshev, dibuat olehnya dalam monograf "Cruisers dari jenis" Maxim Gorky ":

"Berbanding dengan kebanyakan kapal penjelajah asing, pemesanan tidak mencukupi, walaupun pada kapal projek 26-bis agak diperkuat - menurut perhitungan, ia memberikan perlindungan terhadap artileri 152 mm dalam jarak 97-122 kbt (17, 7-22, 4 km),api senjata 203 mm musuh berbahaya bagi kapal penjelajah kami di semua jarak"

Nampaknya anda boleh berdebat di sini? Formula penembusan baju besi sudah lama dikenali dan di mana sahaja, anda tidak boleh berdebat dengannya. Tetapi … inilah yang perlu diingat.

Faktanya adalah bahawa sebarang formula untuk penembusan perisai, selain kaliber, juga beroperasi dengan berat proyektil dan kelajuannya "pada perisai", iaitu. pada saat hubungan peluru dengan perisai. Dan kelajuan ini secara langsung bergantung pada kelajuan awal projektil. Oleh itu, hasil pengiraan "zon kebal" atau "zon manuver bebas" untuk kapal mana pun akan secara langsung bergantung pada senjata mana yang diambil dalam pengiraan. Kerana sangat jelas bahawa penembusan perisai SK C / 34 Jerman, yang menembakkan proyektil 122 kg dengan kelajuan awal 925 m / s, akan berbeza jauh dari Mark Amerika, yang mengirimkan 118 kg proyektil di penerbangan dengan kelajuan 853 m / s.

Sudah tentu, sangat masuk akal ketika mengira penembusan baju besi untuk fokus pada senjata lawan yang berpotensi, tetapi ini menimbulkan sejumlah masalah. Pertama, selalu ada beberapa musuh yang berpotensi, dan mereka mempunyai senjata yang berbeza. Kedua, biasanya negara tidak bercakap mengenai ciri prestasi senjata mereka. Sebagai contoh, membandingkan kemampuan kapal perang yang ditakuti oleh jenis "Permaisuri Maria" dan ketakutan yang dibina untuk orang Turki di England, pemaju domestik membuat kesilapan besar dalam kualiti meriam 343 mm British. Mereka percaya bahawa cangkang senapang yang menusuk perisai itu seberat 567 kg, sedangkan sebenarnya peluru Britain itu beratnya 635 kg.

Oleh itu, sangat kerap, ketika menghitung penembusan baju besi negara, mereka menggunakan data dari senjata mereka sendiri yang berkaliber yang diperlukan, atau beberapa idea senjata mana yang akan digunakan dengan negara lain. Oleh itu, pengiraan zon kebal tanpa menentukan ciri prestasi senjata yang mereka reka tidak akan membantu pembaca yang ingin memahami ketahanan perlindungan kapal tertentu.

Dan inilah contoh mudah. Pembangun domestik untuk pengiraan mereka menggunakan senjata 152 mm yang kuat sehingga dapat menembus tali pinggang perisai 70 mm kapal penjelajah Soviet pada semua jarak, hingga 97 kbt atau hampir 18 km (tidak jelas mengapa A.A. Chernyshev menulis sejauh 17.7 km. 97 kbt * 185, 2 m = 17 964, 4 m). Tetapi orang Itali, yang mengira zon kebal bagi kapal penjelajah mereka, sampai pada kesimpulan bahawa tali pinggang perisai 70 mm "Eugenio di Savoia" terlindung, sudah bermula dari 75.6 kbt (14 km). Lebih-lebih lagi, menurut orang Itali, pada jarak 14 km, tali pinggang perisai 70 mm hanya dapat ditembus ketika proyektil memukul pada sudut 0, yaitu sama sekali tegak lurus dengan plat, yang hampir mustahil (pada jarak seperti itu, proyektil jatuh pada sudut tertentu, jadi mesti ada gulungan yang sangat kuat, mampu "menyebarkan" tali pinggang perisai tegak lurus dengan lintasannya). Lebih kurang dipercayai, tali pinggang perisai Eugenio di Savoia mula menerobos hanya (kira-kira) pada 65 kbt (12 km), di mana proyektil 152 mm dapat menembusi perisai sedemikian pada sudut 28 darjah ke normal. Tetapi ini, sekali lagi, dalam situasi duel, ketika kapal-kapal bertempur seperti kapal perang, berpusing ke arah satu sama lain, tetapi jika, misalnya, pertarungan berada pada sudut kursus 45 darjah, maka untuk mengalahkan plat perisai 70 mm, menurut pengiraan Itali, seharusnya mendekati kurang dari 48 kbt (kurang dari 9 km).

Mengapa terdapat perbezaan dalam pengiraan? Ini dapat diandaikan bahawa pemaju Soviet, yang tertarik pada senjata super kuat, percaya bahawa senjata di Barat tidak lebih buruk, dan menghitung penembusan baju besi berdasarkan massa peluru yang sangat mengerikan dan halaju awal mereka untuk senjata 152 mm. Pada masa yang sama, orang Itali, kemungkinan besar, dipandu oleh data fakta enam inci mereka sendiri.

Ia juga menarik bahawa, menurut perhitungan Itali, sebuah proyektil 203 mm menembusi tali pinggang perisai 70 mm dan pelindung 35 mm "Eugenio di Savoia" di belakangnya ketika proyektil itu menyimpang dari normal sebanyak 26 darjah sudah dari jarak hampir 107 kbt (20,000 m).Sudah tentu, senjata 180-mm B-1-P Soviet mempunyai penembusan perisai yang sedikit lebih rendah, tetapi dapat dikatakan bahawa pada jarak 14-15 km, perlindungan menegak kapal penjelajah Itali akan cukup telap untuk domestik 97.5 kerang kg. Dan di sini kita memahami tentang nilai artileri 180 mm untuk kapal penjelajah ringan - sementara Maxim Gorky pada jarak 75-80 kbt (iaitu jarak pertempuran yang menentukan, di mana peratusan yang cukup tinggi hits yang diharapkan) akan terasa praktis kebal, kerana kedua-dua sisinya, atau geladak, atau barbet tidak dapat ditembusi oleh cangkang Itali 152 mm, Eugenio di Savoia yang lebih besar (anjakan standard 8,750 tan berbanding 8,177 tan Maxim Gorky) tidak mempunyai perlindungan terhadap cengkerang kapal penjelajah Soviet 180 mm.

Penjelajah projek 26 dan 26 bis. Bahagian 5: Perisai dan kenderaan

Menara busur MK-3-180. Cruiser, sayangnya, tidak dikenali

Sekiranya kita ingat bahawa kecepatan kapal penjelajah pada umumnya dapat dibandingkan, maka kapal penjelajah Itali tidak akan dapat mengenakan jarak tempur yang baik untuknya, dan percubaan melarikan diri, atau sebaliknya untuk mendekati kapal penjelajah Soviet, hanya akan membawa kepada kenyataan bahawa "Itali" akan menggantikan api mereka sepenuhnya dengan "kadbod" dengan senjata 180 mm yang melintasi.

Seberapa tepat pengiraan penembusan baju besi Itali? Agak sukar untuk dikatakan, tetapi pertempuran kapal perang saku Jerman "Admiral Graf Spee" berhampiran La Plata menjadi pengesahan tidak langsung mengenai fakta bahawa itu adalah perhitungan orang Itali, dan bukan Soviet, yang betul. Di dalamnya, pelindung tembakan semi-perisai enam inci SRVS Inggeris (Common Pointed, Ballistic Cap - semi-armor-piercing dengan hujung ringan untuk meningkatkan balistik) memukul plat 75-80 mm sisi menara berkaliber utama Jerman tiga kali (lebih-lebih lagi, dua hits dicapai dari jarak sekitar 54 KB), tetapi baju besi Jerman yang ditusuk tidak. Tetapi meriam Exeter 203 mm menunjukkan penembusan perisai yang sangat tinggi - cangkang Britain yang menusuk pelindung perisai serupa dalam reka bentuk menembusi plat perisai 100 mm penyerang Jerman dan pagar besi 40 mm di belakangnya dari jarak kira-kira 80 kbt. Dan ini membicarakan cengkerang SRVS British yang berkualiti tinggi dan kemampuannya menembusi baju besi.

Mengenai kebolehpercayaan perlindungan mendatar, kita boleh mengatakan bahawa tempahan 30 mm tidak mencukupi. Telah diketahui bahawa 250 kg bom menembusi 30 mm perisai dek kapal penjelajah jenis Admiral Hipper dengan celah di bawah geladak perisai, dan kejatuhan bom seperti itu dari ketinggian 800 m hingga 20 mm serong Voroshilov kapal penjelajah (dan letupan pada perisai) membawa kepada pembentukan lubang perisai dengan luas 2, 5 sq.m. Pada masa yang sama, perisai dek 50 mm kapal penjelajah "Kirov" melindungi kapal dari serangan langsung dari 5 bom. Salah satunya, memukul dek ramalan, meletup di kabin komando, yang kedua, juga memukul ramalan, memukul dek berperisai, tetapi tidak meletup - ini berlaku semasa serangan udara pada 23 September 1941. Tiga bom lagi melanda kapal di atas bangunan atas pada 24 April 1942 d semasa Operasi Getz von Berlichingen, dan kapal penjelajah itu rosak teruk - peluru yang dibekalkan ke senjata api terbakar, mereka dilemparkan ke laut, tetapi peluru 100 mm dan 37 mm meletup, dan kadang-kadang di tangan pelayar. Namun, dek itu tidak dicucuk. Malangnya, sekarang mustahil untuk menentukan kaliber bom yang melanda kapal penjelajah itu dengan andal. Tidak ada informasi sama sekali mengenai mereka yang masuk ke dalam ramalan, tetapi bagi mereka yang menyebabkan kemusnahan teruk di buritan, pelbagai sumber menunjukkan jisim 50 kg, 100 kg dan 250 kg. Hampir tidak mungkin untuk membuktikan kebenaran di sini, tetapi harus diingat bahawa bagi bom udara Jerman seberat 50 kg dan 250 kg adalah biasa. Pada masa yang sama, tiga serangan yang sama di kapal penjelajah "Kirov" dicapai bukan sebagai hasil serangan tidak sengaja, tetapi dalam operasi yang disasarkan untuk menghancurkan kapal-kapal besar Armada Baltik - sangat diragukan bahawa pesawat untuk menyerang sasaran tersebut dilengkapi dengan hanya 50 kg peluru. Sebaliknya, ini tidak dapat dikesampingkan sepenuhnya - mungkin beberapa pesawat dilengkapi dengan bom 50 kg untuk menekan kedudukan artileri anti-pesawat darat.

Jana kuasa.

Semua kapal penjelajah projek 26 dan 26-bis mempunyai pemasangan dandang turbin dua poros, yang terdiri daripada dua unit gear turbo utama (GTZA) dan enam dandang berkuasa yang terletak di tengah lambung kapal mengikut skema yang sama (dari busur ke buritan):

1) Tiga ruang dandang (masing-masing satu dandang)

2) Bilik enjin (GTZA pada poros baling-baling di sebelah kanan)

3) Tiga lagi ruang dandang

4) Bilik enjin (GTZA pada poros baling-baling di sebelah kiri)

Sebuah loji kuasa buatan Itali dipasang di kepala kapal penjelajah Kirov, dan pada semua kapal penjelajah berikutnya - yang domestik disebut TV-7, yang merupakan pemasangan Itali dengan beberapa modenisasi. Daya undian satu GTZA seharusnya 55,000 hp, dengan afterburner - 63,250 hp. - iaitu kapal penjelajah dengan dua GTZA mempunyai 110,000 hp. kuasa mesin berkadar dan 126,500 hp. semasa memaksa dandang. Perhatian diberikan kepada fakta bahawa casis Itali "Kirov" hanya dapat mengembangkan 113,500 hp, sementara TV-7 domestik menunjukkan 126,900 hp. ("Kalinin"), dan 129.750 hp ("Maxim Gorky"), walaupun dandang domestik ternyata lebih ekonomik daripada yang Itali.

Sangat menarik bahawa kapal penjelajah Itali, yang lebih besar, namun menunjukkan kelajuan yang lebih tinggi dalam ujian penerimaan daripada yang dilakukan oleh Soviet. Tetapi ini, lebih tepatnya, merupakan teguran kepada para pembuat kapal Itali, dan bukannya jasa mereka. Kapal penjelajah yang sama "Kirov", telah dikembangkan selama percubaan dengan kekuatan 113,500 hp. kelajuan 35, 94 knot, mencapai garis tolok dalam perpindahan "jujur" sebanyak 8,742 tan, sementara perpindahan normalnya (bahkan dengan mengambil kira beban pembinaan) seharusnya 8590 tan. Dan orang Itali membawa kapal mereka ke garis pengukur dengan cahaya yang sangat mempesona, tidak hanya hampir tanpa bahan bakar, tetapi juga dengan banyak mekanisme yang belum dipasang. Sebagai contoh, "Raimondo Montecuccoli" yang sama dengan anjakan normal 8,875 tan diuji, dengan hanya 7,020 tan, iaitu. 1855 lebih ringan daripada yang sepatutnya! Dan, tentu saja, ia mengembangkan 38.72 knot pada 126.099 hp, mengapa kita tidak dapat mengembangkan sesuatu.

Saya mesti mengatakan bahawa di angkatan laut Itali dan Soviet, loji kuasa ini telah membuktikan dirinya dari pihak terbaik. Sebagai peraturan, dan dengan pengecualian yang jarang terjadi, dalam operasi sehari-hari, kapal tidak dapat menunjukkan kecepatan yang mereka tunjukkan pada mil yang diukur, biasanya itu adalah satu simpul atau dua yang lebih rendah. Sebagai contoh, "Iowas" Amerika yang sama, memiliki 33 knot menurut buku rujukan, biasanya tidak lebih dari 30-31 knot. Ini dapat difahami dan difahami - kelajuan kelajuan penuh menurut buku biasanya dikira untuk reka bentuk anjakan normal, dan mereka berusaha untuk menjalankan ujian dengan memunggah kapal dengan berat reka bentuk. Tetapi dalam kehidupan sehari-hari kapal "hidup" terlalu banyak (di sini baik beban pembinaan dan berat peralatan yang diperoleh semasa peningkatan), lebih-lebih lagi, mereka cuba membawa tidak 50% bahan bakar maksimum (sebagaimana mestinya dengan anjakan normal), tetapi lebih banyak …

Tidak seperti "Condottieri" sebelumnya, pada ujian, yang memberi di bawah 40 dan lebih dari 40 knot, tetapi dalam operasi harian hampir tidak dapat mengembangkan 30-32 knot, kapal jenis Raimondo Montecuccoli dan Duca d'Aosta dengan yakin dapat menahan 33-34 knot, sehingga menjadi salah satu kapal penjelajah ringan Itali terpantas - bukan dalam kata-kata, tetapi dalam perbuatan. Perkara yang sama boleh dikatakan mengenai kapal penjelajah Soviet.

Walaupun fakta bahawa beberapa sumber untuk beberapa alasan menegaskan bahawa "Molotov" dalam situasi pertempuran tidak dapat mengembangkan lebih dari 28 knot, A.A yang sama. Chernyshev melaporkan bahawa pada bulan Disember 1941, 15 gerobak peluru (ini sudah kira-kira 900 tan berat "berlebihan"), senjata api dan mortar (dalam jumlah yang tidak diketahui), dan juga 1200 orang peribadi komposisi bahagian tersebut. Kapal penjelajah itu menimbang jangkar dan pergi ke Sevastopol, sementara:

"Pada persimpangan laju mencapai 32 knot"

Dan ini walaupun pada hakikat bahawa semasa peralihan ini kapal jelas tidak memaksa mekanisme - mengapa dia melakukan ini? Selain itu, terdapat banyak kes lain - misalnya, setelah penembakan tentera Jerman di dekat Perekop pada bulan September 1941, kapal penjelajah Voroshilov kembali ke pangkalan dengan kecepatan 32 knot. Jadi dari mana datangnya 28 knot untuk Molotov? Satu-satunya perkara yang terlintas di fikiran: pada malam 21-22 Januari 1942, nord-ost terkuat (yang disebut bora) jatuh di Molotov di dermaga, akibatnya kapal penjelajah itu dilanggar dengan teruk dermaga, yang menyebabkan kerosakan yang besar pada lambungnya. Hampir semuanya diperbaiki oleh kekuatan kilang pembaikan di Tuapse, tetapi kerana kekurangan kapasitas, mustahil untuk memperbaiki batang bengkok, yang menyebabkan kehilangan kecepatan oleh 2-3 knot. Benar, batang itu kemudiannya diperbaiki, tetapi untuk beberapa waktu kapal penjelajah itu menerima had laju. Di samping itu, "gangguan" lain terjadi pada Molotov - buritannya dirobek oleh torpedo, tidak ada masa untuk membina yang baru, sehingga kapal itu "terpasang" pada buritan kapal penjelajah Frunze yang belum selesai. Tetapi, tentu saja, kontur buritan baru berbeza dengan gambaran teoritis kapal penjelajah projek 26-bis, yang boleh mempengaruhi kelajuan penuh Molotov. Sekali lagi, A.A. Chernyshev menunjukkan bahawa, menurut hasil ujian, kapal penjelajah "yang baru diberi makan" tidak mengalami kehilangan kelajuan (tetapi, sayangnya, tidak menunjukkan kepantasan yang ditunjukkan kapal semasa ujian).

Selepas itu, GTZA TV-7 (sekurang-kurangnya dengan beberapa modifikasi dan peningkatan) dipasang pada kapal penjelajah projek 68 "Chapaev" dan 68-bis "Sverdlov", di mana mereka juga menunjukkan kekuatan dan kebolehpercayaan yang luar biasa dalam operasi.

Tetapi loji kuasa Itali-Soviet mempunyai satu kelebihan yang sangat penting …

Akan bersambung..

Popular oleh topik