Suffragettes - bagaimana wanita memperjuangkan kebebasan

Suffragettes - bagaimana wanita memperjuangkan kebebasan
Suffragettes - bagaimana wanita memperjuangkan kebebasan
Anonim

Oleh itu, bagaimana pendapat anda, melihat di jalan-jalan kota anda demonstrasi … 30,000 wanita membawa poster dengan tulisan: "Provo untuk memilih wanita" dan dengan lantang melaungkan "Lagu perang republik" - "Kemuliaan, kemuliaan, hallelujah! " Sekurang-kurangnya anda akan sangat terkejut. Tetapi lelaki juga terkejut melihatnya di jalan-jalan di bandar-bandar Amerika dan Inggeris, di mana kejadian yang sama berlaku tepat 117 tahun yang lalu.

Imej

Suffragettes memetik Rumah Putih.

Kemudian, dalam perjuangan wanita untuk kesetaraan mereka dengan lelaki dalam bidang politik dan ekonomi, semuanya berjalan: perhimpunan dan piket, pengedaran risalah dan mengikat diri mereka ke pintu tandas lelaki, dan ketika semua ini tidak mencukupi, cara yang benar-benar radikal digunakan: palu, tersembunyi di selimut wanita elegan, payung renda dan jarum rajutan dan cambuk. Semua cara, wanita Britain dan Amerika percaya, pandai melawan kekuatan lelaki. Wanita membongkar trotoar dan melemparkan batu ke arah pegawai polis, melemparkannya ke tingkap kedai dan ke arah ahli politik, dan kemudian bahan letupan juga digunakan!

Imej

Gerakan sufaget diejek di media. Banyak kartun dilukis pada sufaget. Sebagai contoh, di atas ini terdapat tulisan: "Dan ini cinta yang akan membuat dunia terbalik?"

Pada masa itu, pada awal abad kedua puluh, wanita yang sangat tegas dengan topi dengan bunga dan anak-anak, serta sarung tangan dari bulu suede dan kasar (hak pilih dari kelas menengah tidak menjauhkan diri dari pekerja biasa, seandainya mereka berkongsi idea mereka!) Menjadi skandal jalanan dan, dengan memperlekehkan semua norma pendidikan dan moral Kristian, mereka sangat suka melakukan hooligan untuk menarik perhatian kepada diri mereka sendiri, memukul polis dengan payung, dan sebagai balasan mereka tidak teragak-agak untuk mengalahkan wanita yang paling nyata dengan kelab kayu mereka. Mereka, setelah dipenjara atas tuduhan melanggar kesopanan dan ketertiban umum, melakukan mogok makan dan semua ini demi kebebasan sipil, yang dilucutkan oleh wanita pada masa itu. Adalah sukar untuk memberikan penilaian yang jelas mengenai aktiviti radikal mereka. Tetapi tidak dapat dipertikaikan bahawa pergerakan sufagettes tetap mencapai hasilnya, dan walaupun pemuda hari ini bahkan tidak tahu perkataan seperti ini, percutian musim bunga kegemaran kami tetap mengingati tahun-tahun itu, yang asal-usulnya tidak dapat dipertahankan dan terobsesi dengan mereka sufaget idea.

Suffragettes - bagaimana wanita memperjuangkan kebebasan

Ini adalah bagaimana mereka berusaha untuk memberi makan paksa di penjara.

Imej

Semuanya dimulai, omong-omong, dengan kenyataan bahawa Emmeline Pankhurst (1858-1928) tidak dapat melupakan kata-kata ayahnya, pernah berkata di atas tempat tidurnya: "Sayang sekali dia bukan anak lelaki!" Ayah miskin Emmeline bahkan tidak menduga bahawa anak perempuannya pada masa itu akan memikirkan hakikat bahawa jika menurut Alkitab semua orang sama, maka mengapa "anak lelaki lebih baik daripada anak perempuan" dan mereka dibenarkan semua perkara yang dilucutkan oleh anak perempuan. Oleh itu, dengan hanya satu ungkapan, dia mengubah bukan hanya seluruh kehidupan putrinya, tetapi kehidupan wanita di Amerika dan Eropah, tidak lebih dan tidak kurang!

Namun, dengan merujuk kepada novel yang sama oleh Jane Austen, kita dapat melihat bahawa lelaki itu sendiri yang harus dipersalahkan kerana perkembangan emansipasi wanita! Mari kita buka novel "Pride and Prejudice" dan baca apa yang dituntut oleh lelaki dari wanita muda untuk dikembangkan secara rohani, dan untuk ini mereka tahu bagaimana bermain muzik, bercakap bahasa Perancis dan Jerman, dibaca dengan baik, dalam satu kata, "mengembangkan pemikiran mereka”.Tetapi, bermula dengan ini, wanita tidak mahu berhenti, jadi ternyata, menuntut perkembangan dari teman wanita mereka, lelaki yang sudah pada awal abad ke-19 menggergaji cawangan tempat mereka duduk.

Imej

"Salon untuk wanita yang dibebaskan"

Nah, setelah mendapat pendidikan rendah, wanita mulai menuntut hak yang sama dengan lelaki. Selain itu, selain memberikan hak pilih, hak pilih juga menuntut hak atas harta benda, pendidikan tinggi, hak untuk bercerai, dan gaji yang setara dengan lelaki. Sudah ada dalam manifesto pertama sufagettes, yang disebut "Deklarasi Perasaan", diisytiharkan: "Semua lelaki dan wanita diciptakan sama." Semuanya, secara umum, menurut Alkitab, bukan? Dan pada awalnya, perjuangan wanita untuk kebebasan sivil adalah wajar. Tetapi tidak seorang pun dari mereka, dan juga para pemimpin pemerintah, tidak memperhatikan surat kepada surat kabar dan kepada wakil parlimen dan Kongres, atau berkempen di jalanan, perbahasan dan pidato oleh Hyde Park. Dan kemudian para wanita menyedari bahawa hanya dengan paksa seseorang dapat mencapai sesuatu dari "binatang seperti lelaki" dan bergerak ke perjuangan yang aktif.

Imej

Poskad vintaj terhadap pergerakan hak pilih, mengisyaratkan perbincangan hangat mengenai "hubungan yang hilang" antara kera dan manusia, yang bertujuan untuk menimbulkan kemarahan lelaki.

Banyak wanita yang dibebaskan pada masa ini sudah mendapat pendidikan yang baik. Fikiran mereka dikembangkan dengan membaca, jadi tindakan mereka dibedakan oleh kepintaran yang hebat dan mengejutkan. Suffragettes pada waktu malam menggali padang golf - permainan lelaki yang eksklusif, memotong lukisan dengan pisau (khususnya, mereka sangat kesal dengan lukisan Velasquez "Venus di hadapan cermin" dan yang lain seperti itu, yang, pada pendapat mereka, menghina maruah wanita, dan diancam dengan bahaya fizikal kepada anggota pemerintah, tentu saja, mereka kerap melakukan rusuhan.)

Di antara ahli politik lelaki yang sangat dibenci oleh golongan suragist, Winston Churchill berada di tempat pertama, yang mereka tidak suka. Sebabnya adalah ketika salah satu hak pilih di depan umum memanggilnya seekor dork mabuk, Churchill berkata: "Saya akan tenang esok, tetapi kaki anda, seperti bengkok, akan tetap ada." Sememangnya, semua wanita hak pilih menganggap jawapan seperti itu menghina diri mereka sendiri dan memutuskan untuk menyelesaikan akaun dengannya. Ada ancaman terhadap Churchill, batu dilemparkan ke arahnya, mereka cuba memukulnya dengan tongkat dan bahkan cambuk. Akibatnya, cambuk itu diambil dari wanita yang cuba membunuh Churchill, dan dia tidak memikirkan sesuatu yang lebih baik bagaimana memberikannya kepada isterinya sebagai piala kemenangan.

Imej

Emily Davinson. Di dada adalah pahala pergerakan.

Tidak lama kemudian, pahlawan dan syahid muncul di antara hak pilih. Yang paling terkenal ialah Emily Davison. Dia dibicarakan sebagai radikalis terkenal, ketika dia menanam bom di rumah David Lloyd George. Bom itu meletup dan merosakkan bangunan baru dengan teruk, tetapi bernasib baik tidak ada yang terbunuh. Malah sesama anggota gerakan itu tidak menyetujui langkah "drastik" tersebut. Dia ditangkap sembilan kali kerana tindakannya, mogok makan di penjara dan diberi makan secara paksa. Menunjuk perasaan terhadapnya, dia melemparkan dirinya ke tangga 10 meter dan cedera parah. Emily Davison meninggal semasa English Derby pada perlumbaan Epsom pada tahun 1913, ketika dia berlari ke stadium untuk bertemu dengan gerai bernama Enmer, yang dimiliki oleh Raja George V. Dipercayai bahawa dia tidak menginginkan apa-apa selain melampirkan bendera sufagette ke ekor Enmer, tetapi jatuh di bawah kuku dan meninggal empat hari kemudian di hospital kerana cedera. Pada upacara pengebumian besar-besaran di London pada 14 Jun, banyak membawa poster dengan tulisan: "Beri saya kebebasan atau biarkan saya mati" dan bahkan "Kebebasan atau kematian" yang lebih radikal. Di batu nisannya terpahat ungkapan yang tidak dapat dilupakan "Perbuatan, bukan kata-kata." Oleh itu, gerakan sufaget menemukan martirnya, yang namanya banyak disumpah oleh wanita, memulai jalan duri perjuangan untuk kesetaraan gender.

Imej

Syahid Emily Davinson. Foto unik dari Epsom.

Namun, bukan hanya tindakan mengerikan yang membuat para pemilih menarik penyertaan dalam masalah pembebasan. Mereka dengan terampil menarik perhatian orang ramai dengan perarakan yang sangat menakjubkan dan berwarna-warni. Wanita berjalan di jalanan dengan berpakaian putih pintar dengan rantai bunga, memegang bendera gerakan hak pilih. Pada masa yang sama, mereka sama-sama menyanyikan "Lagu Republik", atau berjalan dengan suara tangisan yang menggigil ke guruh gendang dan suara instrumen angin. Perbarisan diadakan secara besar-besaran dan teratur. Secara semula jadi, kerumunan penonton berkumpul untuk melihat semua ini.

Namun, sufaget tidak menghindarkan diri dari tindakan ganas yang teratur, yang paling terkenal di London adalah apa yang disebut "Kristallnacht". Kemudian wanita, yang membawa batu dan palu dalam sarung, mulai memukul tingkap kedai dan tingkap di rumah, dan ketika pasukan polis dilemparkan ke arah mereka, polisi juga mendapat palu! Untuk pencapaian khas dalam pergerakan sufagettes, anugerah khas dikembangkan dan ditubuhkan.

Imej

Satu lagi poskad terhadap sufaget. Wajah jelas tidak menarik dan lebih lagi …

Namun, pergerakan sufaget ditekan dengan cara yang sangat kejam. Wanita dipukuli dengan makan siang, dipenjara secara beramai-ramai, dan bahkan diasingkan ke kerja keras.

Tetapi … perjanjian itu dimahkotai dengan hasilnya. Pengorbanan yang dilakukan oleh wanita Inggeris dan Amerika Syarikat tidak sia-sia pada akhirnya, dan mereka mencapai tujuan mereka. Lebih-lebih lagi … sekarang tidak lagi menghairankan bahawa ketika di Kanada lelaki diizinkan menaiki kereta bawah tanah dengan batang tubuh telanjang dalam suhu di atas 35 darjah, wanita segera meminta izin yang sesuai. "Tidak perlu kita menggunakan hak ini," kata salah seorang pemimpin gerakan Kanada untuk kesetaraan jantina, "tetapi kami memihak kepada hak ini!"

Imej

"Wanita mengundi dan lelaki memandikan anak-anak."

P.S. Topik pembebasan wanita dan perubahan yang berlaku dalam masyarakat hari ini dikhaskan untuk beberapa siri televisyen yang difilemkan dengan baik, di antaranya harus disebut "Kebahagiaan Wanita" berdasarkan novel karya Emile Zola (1996) dan "Downton Abbey" (2010). Dan, tentu saja, bagaimana tidak mengingati "Great Races" yang legendaris (1965)

Popular oleh topik