Letupan terhadap periuk api. Pemasangan pelepasan lombong "Objek 190"

Letupan terhadap periuk api. Pemasangan pelepasan lombong "Objek 190"
Letupan terhadap periuk api. Pemasangan pelepasan lombong "Objek 190"
Anonim

Pada akhir tahun tujuh puluhan, pemasangan pembersihan lombong UR-77 "Meteorite", yang menggunakan caj memanjang, mulai beroperasi dengan tentera Soviet. Tidak lama selepas itu, pembangunan bermula pada sampel seterusnya seperti ini. Hasil kerja adalah pemasangan "Objek 190" atau UR-88. Namun, atas beberapa sebab, ia tidak dapat dilayan dan dilupakan.

Imej

R&D dan R&D

Keputusan untuk memulakan kerja model peralatan kejuruteraan baru dibuat oleh Kementerian Pertahanan dan Kementerian Perindustrian pada akhir tahun 1977. Pada pertengahan tahun 1978, Suruhanjaya Ketenteraan-Industri memutuskan untuk memulakan kerja penyelidikan dengan kod " Pelajar”.

Tujuan kerja penyelidikan "Lira" adalah untuk mencari idea baru dalam bidang pemusnahan ranjau darat. Kemudian, berdasarkan penyelesaian yang dijumpai, diperlukan untuk mengembangkan projek teknikal. Biro Kejuruteraan Pengangkutan Ural Design dilantik sebagai kontraktor utama. Jenis sistem pelepasan lombong baru untuk pemasangan pada kenderaan yang digerakkan sendiri akan dirancang oleh kilang Chelyabinsk SKB-200 yang diberi nama V.I. Ordzhonikidze dan SKB Rotor.

Dalam proses penyelidikan dan pengembangan, ditentukan bahawa sistem berdasarkan ledakan volumetrik menunjukkan potensi besar dalam penghancuran. Prinsip ini melibatkan penyemburan cecair yang mudah terbakar di ladang ranjau, diikuti dengan penyalaannya. Letupan itu seharusnya menimbulkan gelombang kejutan kuat yang mampu merosakkan atau membuang ranjau yang dipasang di dalam tanah.

Pada bulan Mei 1981, para peserta dalam projek Lyra diarahkan untuk memulai pengembangan dan pembinaan prototaip teknologi baru. Selama beberapa minggu ke depan, penyerahan beberapa item yang diperlukan diperlukan. Ujian kilang pertama dilakukan tidak lama selepas itu. Pada bulan Ogos 1982, karya penyelidikan "Lira" diubah menjadi karya pembangunan "Oboe".

Pemasangan pelepasan lombong

Prototaip untuk "Lear" / "Oboe" ditetapkan sebagai "Objek 190". Dalam beberapa sumber disebut dengan sebutan OCD. Di samping itu, disebutkan bahawa kenderaan ini menerima indeks tentera UR-88.

Objek 190 dibina berdasarkan tangki pertempuran utama T-72. Kenderaan berperisai kehilangan turetnya dan peralatan standard ruang pertempuran. Sebagai gantinya, suprastruktur baru dipasang dengan peralatan khas untuk menyelesaikan tugas-tugas pembersihan lombong. Kubah dengan peralatan dan senjata dipasang langsung pada pengejaran lambung kapal, tetapi tidak dapat diputar. Sistem pelepasan lombong yang asli menerima indeks 9EC.

Imej

Atas struktur untuk "Oboe" dibuat dari pelat perisai yang memberikan perlindungan terhadap peluru dan peluru berkaliber kecil. Dia mempunyai bahagian depan yang diluruskan dengan ceruk untuk akses ke menetas pemandu. Di sisi dahi superstruktur terdapat muncung semburan dan peluncur peluru peledak. Di bawah perlindungan perisai, terdapat tempat kerja pengendali. Kotak sisi dan bahagian atas struktur atas mungkin mengandungi tangki besar untuk campuran yang mudah terbakar.

Objek 190 mengangkut 2.140 liter campuran peledak volumetrik yang dibekalkan ke dua selang depan. Yang terakhir ini mempunyai sistem panduan menegak, yang memungkinkan untuk mengubah julat pelepasan cecair.

Untuk menyalakan awan yang mudah terbakar, caj piroteknik khas digunakan. Untuk penggunaannya di struktur atas, disediakan dua peluncur berpasangan. Pada mulanya, setiap pemasangan mempunyai dua blok dengan lapan tong - sejumlah 32 pusingan peluru.Pada masa akan datang, setiap blok menerima satu tong tambahan.

Juga diusulkan untuk melengkapkan pemasangan periuk api "Objek 190" dengan pukat pisau dengan alat elektromagnetik. Pukat itu memerangi alat peledak di dekat kenderaan berperisai, dan peralatannya sendiri seharusnya bertindak terhadap ancaman pada jarak yang sedikit lebih besar.

Untuk mempertahankan diri, dicadangkan untuk menggunakan pemasangan menara dengan senapang berat NSVT, yang dipinjam dari tangki bersiri. Tidak jelas sama ada ia dirancang untuk melengkapkan Oboe dengan perisai tambahan dari jenis perisai reaktif.

Krew kenderaan terdiri daripada dua orang: komandan-pengendali dan pemandu-mekanik. Pemandu itu berada di tempatnya di dalam badan. Tempat duduk komandan berada di dalam struktur atas yang baru. Ia dilengkapi dengan menetas sendiri dengan alat tontonan dan panel kawalan yang diperlukan.

Prinsip operasi

Sebagai sebahagian daripada kerja penyelidikan "Lira" dan ROC "Oboe", cara yang sangat menarik untuk menangani ranjau yang dipasang di tanah atau melempar masuk telah dibentuk. Unit perombakan yang digerakkan sendiri "Objek 190" seharusnya memasuki ladang ranjau dengan menggunakan pukat pisau standard, yang mencegah alat peledak jatuh di bawah landasan dan dasar.

Imej

Untuk melakukan perombakan, kenderaan berhenti dan kemudian menyemburkan campuran yang mudah terbakar di kawasan lombong. Muncung yang ada memungkinkan untuk membuang aerosol pada jarak hingga 16-18 m. Campuran membentuk awan di udara, dan juga jatuh ke lapisan tanah atas. Kemudian pelancar menembak peluru piroteknik, dan itu menimbulkan ledakan volumetrik campuran udara-bahan bakar.

Letupan satu bahagian campuran peledak isipadu membersihkan kawasan seluas 12x6 m dari lombong anti-tangki dan anti-personel. Gelombang kejutan letupan volumetrik memusnahkan periuk api di tanah atau di permukaan bumi, memprovokasi letupan mereka atau membuangnya dari laluan.

Selepas letupan, "Objek 190" dapat terus bergerak. Setelah menempuh jarak 10-12 m, kereta itu harus melakukan balingan dan peledakan campuran. Tertakluk pada mod operasi yang disarankan, unit peredam dapat memproses jalan selebar 5-6 m dan panjang hingga 310-320 m. Pekerjaan seperti ini memerlukan banyak waktu.

Kejayaan dan kegagalan

Pada tahun 1983, syarikat Uralvagonzavod, menurut dokumentasi dari UKBTM dan pemaju Objek 190 yang lain, membina prototaip pertama dan satu-satunya pemasangan pembersihan lombong yang menjanjikan. Tidak lama kemudian dia dibawa keluar untuk ujian kilang.

Kerana beberapa sebab, pengembangan reka bentuk ditangguhkan. Semua peringkat ujian berlanjutan hingga tahun 1989, yang membawa kepada akibat negatif. Pada masa ini, tentera dan industri pertahanan menghadapi masalah serius, dan nasib banyak model yang menjanjikan telah dipersoalkan.

Pada bulan Mei 1989, unit perombakan buatan objek Object 190 mula digunakan dengan nama UR-88. Namun, di sinilah sejarah projek tersebut sebenarnya berakhir. Oleh kerana jalan politik dan ekonomi baru pihak berkuasa, tentera tidak mempunyai dana untuk membeli peralatan baru. Akibatnya, produksi bersiri "Oboe" tidak bermula. Unit tempur tidak menerima satu pun mesin tersebut.

Imej

Satu-satunya prototaip yang dibina masih boleh digunakan oleh Pasukan Penyelidikan Institut Penyelidikan Pusat Kementerian Pertahanan. Ia dibongkar sebahagiannya, dan kemudian diletakkan di salah satu tempat penyimpanan. Penyingkiran unit dan penyimpanan di udara terbuka tidak menyumbang kepada pemeliharaan keadaan teknikal yang baik.

Masyarakat umum "Objek 190" atau UR-88 hanya diketahui beberapa tahun yang lalu, ketika foto-foto pertama prototaip dalam simpanan muncul. Pada masa itu, penampilan dan keadaan kereta tidak banyak yang diharapkan. Menurut data terbaru, tahun lalu sampel unik mengalami beberapa pembaikan, setelah itu ia berakhir di muzium Institut Penyelidikan Pusat ke-15. Malangnya, muzium ini tidak tersedia untuk orang awam. Foto "Oboe" yang dipulihkan belum diterbitkan.

Kebaikan dan keburukan

Jelasnya, unit pembersihan lombong UR-88 tidak dapat masuk ke pasukan dengan alasan paling mudah dan biasa - kerana kekurangan dana dan perubahan dalam dasar kerajaan. Walaupun begitu, aspek teknikal projek juga harus dipertimbangkan untuk menilai potensinya dalam keadaan kehidupan sebenar.

Mula-mula, "Objek 190" menarik untuk kaedah penyucian semula yang asli, yang sebelumnya tidak pernah digunakan dalam projek domestik. Pada saat yang sama, seperti yang ditunjukkan oleh ujian, kecekapan kerja yang cukup terjamin. Selain itu, nilai tambah harus dipertimbangkan sebagai kurangnya hubungan langsung dengan pemasangan pelombong dengan lombong - kecuali untuk pukat yang dipasang. Ini mengurangkan risiko kerosakan pada badan kerja dan memungkinkan untuk terus bekerja setelah beberapa letupan lombong. Kelebihannya boleh dianggap sebagai casis bersatu, kru minimum dan tidak memerlukan peluru khas.

Namun, terdapat juga kekurangan. Pertama sekali, ini adalah masalah kestabilan pertempuran yang berkaitan dengan kehadiran 2 ribu liter cecair mudah terbakar. Penembakan dari musuh boleh membawa akibat yang paling mengerikan. Dari sudut kelajuan perombakan, "Objek 190" tidak mempunyai kelebihan berbanding peralatan lain dengan pukat reka bentuk tradisional. Memandangkan pekerjaan yang tidak bersentuhan dengan ranjau, UR-88 dapat dianggap sebagai pesaing pemasangan UR-77, bagaimanapun, yang terakhir ini berbeza dalam kelajuan operasi dan radius tindakan.

Oleh itu, hasil ROC "Oboe" adalah pemasangan perombakan yang agak menarik dan menjanjikan, yang mampu menyelesaikan pelbagai tugasnya dengan berkesan dan melengkapkan sampel domestik yang lain. Namun, kerana masalah kewangan dan politik, UR-88 tidak sampai ke tentera. Pasukan harus terus beroperasi hanya model yang ada.

Popular oleh topik