Sake - minuman para dewa dan orang Jepun

Sake - minuman para dewa dan orang Jepun
Sake - minuman para dewa dan orang Jepun
Anonim

Minum keras, minum sake baru dan sake lama, Sangat menumpukan perhatian kepada sekolah peringatan Buddha Amida.

Yoshida Kaneyoshi "Tsurezuregusa" - "Notes at Leisure", abad XIV. Diterjemahkan oleh A. Meshcheryakov.

Sejarah kemunculan alkohol tidak diketahui, dan jika mengandungi maklumat, maka mereka sangat kabur. Nah, sejarah penyulingan alkohol lebih kurang diketahui. Satu-satunya perkara yang diketahui ialah sejenis minuman beralkohol suling terdapat dalam tulisan alkimia Cina Ge Hong pada abad ke-4. n. e., dan sebagai tambahan, penemuannya dikaitkan dengan alkemis Barat Raymond Lully. Kesatria Norman mendakwa tempat penemu alkohol yang kuat; sebelum pencerobohan Normandia pada tahun 1066, mereka didakwa menyulingkan arak ke dalam alkohol dan dengan demikian mendapat cognac pertama. Penting untuk menekankan perkara lain di sini, iaitu bahawa orang telah belajar membuat semangat dari pelbagai jenis hasil pertanian. Sebagai contoh, rum dibuat dari tebu, cognac dan chacha - dari anggur, brendi plum - dari plum, calvados - dari jus epal, dan murbei - dari mulberi. Tetapi orang sudah terbiasa menggunakan pelbagai jenis produk agak lewat.

Imej

Pada mulanya, penapaian minuman dicapai secara eksklusif secara semula jadi. Dan sudah pada tahun 1334, Arnaud de Villger, seorang alkemis dari Provence (Montpellier, Perancis), mencadangkan penggunaan alkohol anggur yang diperoleh dari anggur anggur sebagai agen penyembuh. By the way, dipercayai bahawa minuman tradisional Rusia, vodka, diciptakan pada tahun 1448-1474. Vodka adalah alkohol bijirin cair, oleh itu, selain nama tradisionalnya, ia mempunyai satu lagi nama: "roti wain" atau roti vodka. Bentengnya sedikit kurang. Bahkan di sini bukan tanpa ladang rai tradisional, dari mana, seperti yang dikatakan oleh sejarawan Klyuchevsky, kami semua keluar. Tetapi apa jenis minuman yang dapat dibuat oleh orang Jepun dari sawah mereka?

Dan mereka membuat sake - minuman beralkohol tradisional orang Jepun dan, omong-omong, minuman kegemaran samurai Jepun. Penyebutan paling awal tentang dia berlaku dalam mitos, di mana dewa angin dan ribut Susanno mengalahkan naga. Sangat menarik di sini bahawa samurai Jepun menang bukan dalam pertarungan dengan seekor naga, tetapi dengan cara yang sangat licik: dia memberikan semua lapan kepala naga itu untuk diminum dan memotongnya menjadi kepingan, mabuk dan tertidur.

Adalah sangat salah untuk memanggil sake beras vodka, kerana dalam penghasilan produk ini, penyulingan tidak digunakan pada dasarnya. Ia keliru dengan cara pasteurisasi kaedah tradisional pembuatan sake. Juga tidak betul untuk memanggil anggur beras sake; Teknologi untuk menghasilkan minuman ini termasuk fermentasi oleh acuan (yang tidak boleh dikelirukan dengan fermentasi) dan penciptaan mash dari malt beras, beras kukus dan air. Ini seperti bir dengan 12 - 20 ABV. Kuil Shinto pada zaman dahulu adalah pengeluar minuman ini yang paling penting di Jepun. Para bhikkhu dengan cermat menjaga rahsia teknologi mereka dan membanggakan keunikan rasa dari pelbagai jenis mereka. Pada mulanya, sake disediakan mengikut resipi Cina - dari gandum dan disimpan selama 3 - 5 tahun, yang menjadikannya lebih kuat.Beberapa saat kemudian, beras diganti dengan gandum, tetapi kemudian kaedah penyediaan produk sangat berbeza dengan yang moden: ia dikunyah di mulut dan diludahkan ke dalam bekas khas, di mana kemudian dilakukan penapaian. Ngomong-ngomong, kava minuman Polinesia yang terkenal dibuat menggunakan teknologi yang hampir sama. Bahkan kemudian, kaedah untuk mencapai proses penapaian dimodenkan, sekarang bukannya air liur, mereka mula menggunakan sejenis jamur khas - koji.

Kaedah khas pembuatan sake berdasarkan beras padi pertama kali disebut dalam naskah VIII awal "Harima - no kuni fudoki" ("Penerangan tentang adat dan tanah di wilayah Harima"). 200 tahun kemudian, teknologi pembuatan sake di istana maharaja dinyatakan dalam kod perundangan "Egistika" ("Code of Engi Years"). Pada abad ke-12, kaedah pembuatan sake akhirnya melintasi halaman: dalam buku harian seorang rahib yang tidak dikenali yang tinggal pada pertengahan abad ke-16, disebutkan minuman beralkohol yang jelas, sangat mirip dengan yang dilakukan oleh orang Jepun minum hari ini.

Populariti minuman tradisional Jepun jatuh tepat pada masa pembentukan era samurai, jadi tidak ada yang mengejutkan dalam kenyataan bahawa apa yang diminum para bhikkhu dan petani juga jatuh cinta pada tentera Jepun. Pada abad ke-17, wilayah Kinki (wilayah prefektur moden Kyoto, Osaka, Nara dan Hyogo) menjadi pusat utama pengeluaran sake dalam jumlah besar. Sejak lahir hingga mati, sake disertai dengan kehidupan samurai, ia diminum pada hari cuti, di rumah mandi, ia dikorbankan untuk dewa dan kuil, sehingga lama-kelamaan ia menjadi minuman nasional utama semua orang Jepun. Mereka bahkan mempunyai nama khas untuk itu - nihonshu ("anggur Jepun"), sementara minuman yang berasal dari luar disebut yoshu ("anggur orang Eropah").

Imej

Oleh itu, minuman unik seperti sake memerlukan ramuan yang unik. Asas produk ini, tentu saja, adalah beras. Hanya satu pertiga daripada 200 jenis beras yang sesuai untuk pembuatan roti. Padi seperti itu ditanam dalam keadaan yang paling "melampau", di dataran dan bukit yang bergunung. Ia panas pada waktu siang dan sangat sejuk pada waktu malam.

Walau bagaimanapun, pengeluar sake mengenakan sebahagian besar syarat pada pemilihan air. Air yang kaya dengan kalium, magnesium, fosforus dan kalsium sangat baik untuk acuan. Air keras dari wilayah Nada memilih pembiakan kulat dengan cepat, oleh itu Sake ada kuat, "maskulin". Dan di Fushimiya, sake dihasilkan untuk wanita: air lembut di sana memberikan tahap rendah. Dari generasi ke generasi, resipi "koktel" air khas dari pelbagai jenis air diturunkan, yang digunakan dalam penyediaan minuman beralkohol Jepun.

Lebih daripada 600 komponen yang membentuk sake, seperti yang diperhatikan oleh orang Jepun, menentukan rasa minuman yang halus. Terdapat kira-kira 400 komponen dalam wiski dan brendi, dan terdapat kira-kira 500 dalam bir dan wain.

Namun, kita menghadapi persoalan yang sangat penting, bagaimana orang Jepun mengetahui bagaimana menggunakan tiga jenis organisma semula jadi dalam penyediaan sake: jamur, ragi dan bakteria? Jauh lebih mudah untuk menuai beras dengan kulat ragi biasa, dan memanaskan dan menyaring wort yang dihasilkan. Bir, wiski, rum, tequila, brendi, vodka atau gin, seperti minuman beralkohol lain, dibuat berdasarkan satu jenis mikroorganisma - ragi. Dan di sini "tuan" demi beberapa alasan mula menggunakan spora koji untuk mendapatkan acuan dan pelbagai bakteria asid laktik. Bagaimana mereka membuat ini, sayangnya, tidak diketahui.

Nah, apa rahsia membuat sake? Pertama, nasi dikisar dengan teliti. Walaupun untuk penyediaan kepentingan yang paling biasa, ia diperlukan untuk mengeluarkan hingga 30% permukaannya dari setiap padi, tetapi untuk menyediakan varietas yang mahal, ia diperlukan untuk membuang hingga 60% permukaan setiap biji-bijian. Bayangkan melakukan ini dengan tangan sebelumnya. Sepanjang keesokan harinya, nasi dikukus dan disejukkan. Sebahagian daripadanya diletakkan di dalam ruangan dengan suhu dan kelembapan yang tinggi.Kemudian ditutup dengan spora koji dari atas dan ditutup dengan kain, menjaga suhu yang diperlukan untuk pertumbuhan jamur ini. Acuan yang terbentuk di atas beras dipindahkan ke palung kayu koji-buta. Wort disediakan di bilik yang lebih sejuk. Kemudian nasi dengan acuan koji, asid laktik dan air (untuk mencegah pertumbuhan bakteria berbahaya), ragi kobo dan sisa nasi kukus dicampurkan dan dibiarkan selama 16 hari. Selama ini, ragi terus berlipat ganda, dan semua ini bermanis. Glukosa dari penapaian acuan koji diubah menjadi alkohol oleh yis. Mereka juga membersihkan dan menegaskan demi, dan hanya selepas itu mereka minum.

Para petani, tentu saja, menggunakan sake berkualiti rendah. Mereka tidak sempat memasukkan produk dan menikmati rasa halus. Samurai tidak meluangkan masa mereka dan menegaskan minuman beralkohol ini untuk masa yang lama. Di samping itu, mereka membelinya secara berlainan di wilayah yang berlainan dan membandingkan kualiti dan rasa.

Samurai Jepun mengembangkan budaya kesenangan demi kepentingan mereka sendiri. Budaya minum samurai sekali lagi dibezakan dengan pelbagai peralatan minum. Seseorang lebih suka merasakan minuman dari cawan miniatur porselin, seseorang dari bak kecil persegi, menambahkan aroma resin pinus ke aroma sake. Pilihan hidangan tertentu harus sesuai, pertama sekali, dengan jenis minuman, dan bukan dengan selera peminum. Tetapi sebahagian besar minuman itu dimakan dari cawan besar, jadi anda boleh minum tetamu dan kemudian menertawakannya. Sudah menjadi kebiasaan untuk minum minuman tradisional Jepun yang sejuk, tetapi dalam novel klasik nasional, setiap orang, kecuali, minum sake dalam bentuk panas. Pada musim sejuk, sake benar-benar dipanaskan hingga 36 darjah atau lebih. Tetapi dalam keadaan panas mereka minum sejuk! Walaupun terdapat anggapan bahawa semasa proses pemanasan minyak fusel menguap darinya, dari mana kepala biasanya muncul pada waktu pagi. Minuman itu dituangkan ke dalam cawan atau dari teko khas atau botol kecil, sesuai untuk pemanasan. Memanaskan sake juga tidak mudah. Adalah perlu untuk mematuhi syarat-syarat untuk memanaskan produk yang pada asalnya ditentukan, mereka tidak boleh diubah, kerana untuk setiap tahap pemanasan terdapat istilah yang berbeza. Sebagai contoh, jika minuman sesuai dengan suhu tubuh manusia, maka ia disebut itohadakan (iaitu, "kulit manusia"). Tahap panas "cerah" - hinatakan sedikit lebih sejuk: 30 ° C. Ada juga nurukan ("sedikit hangat"), jyokan ("hangat") dan atsukan ("panas"). Tobirikan adalah versi sake yang paling panas ("tambahan") dan dipanaskan hingga 55 ° C.

Rehat samurai di tempat mandi Jepun atau di sumber air panas tidak boleh dilakukan tanpa secawan sake. Sake adalah sifat penting bagi percutian samurai. Berbaring di kolam air mineral panas, mereka menyegarkan tekak mereka dengan meneguk minuman sejuk. Sake dapat digunakan bukan hanya sebagai minuman yang diperlukan untuk istirahat yang baik, tetapi juga sebagai hadiah selama perayaan keagamaan. Bahkan disembur di atas satu sama lain atau di tanah. Ritual semacam itu adalah kelanjutan yang baik dari perayaan apa pun peristiwa penting, persembahan doa. Orang Jepun percaya bahawa penyemburan sake membersihkan badan dan dapat menenangkan kemarahan para dewa. Satu lagi kebiasaan Jepun yang baik yang bertahan hingga hari ini disebut san-san-kudo ("tiga teguk - tiga cawan"). Ia melibatkan pertukaran mangkuk antara pengantin lelaki dan perempuan.

Sake - minuman para dewa dan orang Jepun

Tanpa cawan sake tradisional, mustahil bagi samurai untuk menghargai semua kenikmatan kebun ceri yang mekar, mustahil untuk berkomunikasi dengan para tetamu dan benar-benar menikmati cuti kebangsaan Jepun. Oleh itu, mustahil untuk terlalu memandang tinggi peranan minuman dalam masyarakat Jepun, pada masa lalu dan masa kini.Nah, kekuatan minuman beralkohol tradisional yang agak kecil dijelaskan oleh fakta bahawa tubuh orang Jepun yang berasal dari bangsa Mongoloid tidak terdedah kepada pemisahan bahan alkohol: mereka mempunyai kekurangan enzim yang memecah alkohol di perut manusia menjadi karbon dioksida dan air. Itulah sebabnya alkohol "menggegarkan" orang Amerika Amerika, Filipina dan Jepun begitu banyak, dan mengapa mereka tidak memerlukan minuman yang lebih kuat sebelum mereka berkenalan dengan peradaban Eropah.

Anehnya, terdapat kepercayaan di kalangan wanita Jepun bahawa lelaki baik untuk mabuk demi masa dari semasa ke semasa. Kemudian mereka menjadi baik dan ramah. Pendapat yang naif dan feminin itu cukup jelas dan dibenarkan, kerana di antara pantang larang yang berterusan, rasa kewajipan dan kehormatan, mereka harus selalu berjaga-jaga; samurai, tentu saja, mengalami tekanan yang teruk, yang hampir selalu tercermin pada mereka, wanita. Oleh itu … seorang samurai yang gemuk memberi isterinya kesempatan untuk merasakan rasa keunggulannya sendiri terhadap suaminya, kerana dia memahami bahawa ini tidak akan pernah terjadi padanya.

Popular oleh topik