"Rahsia utama: air ditambah oksigen " Bahagian I. Jerung Laksamana Doenitz

"Rahsia utama: air ditambah oksigen " Bahagian I. Jerung Laksamana Doenitz
"Rahsia utama: air ditambah oksigen " Bahagian I. Jerung Laksamana Doenitz
Anonim

Penulis ingin menumpukan kajian ini kepada satu bahan yang diketahui. Bahan yang memberi dunia benang putih dan benang putih, antiseptik dan agen pembuih, lem epoksi dan reagen untuk penentuan darah, dan bahkan digunakan oleh akuarium untuk menyegarkan air dan membersihkan akuarium. Kami bercakap mengenai hidrogen peroksida, lebih tepatnya, mengenai satu aspek penggunaannya - mengenai kerjaya ketenteraannya.

Tetapi sebelum meneruskan bahagian utama, penulis ingin menjelaskan dua perkara. Yang pertama adalah tajuk artikel. Terdapat banyak pilihan, tetapi pada akhirnya diputuskan untuk menggunakan judul salah satu penerbitan yang ditulis oleh jurutera-kapten pangkat kedua L.S. Shapiro, sebagai pertemuan yang paling jelas bukan hanya kandungan, tetapi juga keadaan yang menyertai pengenalan hidrogen peroksida ke dalam latihan ketenteraan.

Kedua, mengapa penulis berminat dengan bahan ini? Atau lebih tepatnya, apa sebenarnya yang menarik minatnya? Anehnya, nasibnya benar-benar paradoks dalam bidang ketenteraan. Masalahnya ialah hidrogen peroksida mempunyai keseluruhan kualiti yang, sepertinya, menjanjikan kerjaya ketenteraannya yang cemerlang. Dan di sisi lain, semua kualiti ini ternyata tidak dapat digunakan untuk menggunakannya sebagai bekalan ketenteraan. Ia tidak seperti memanggilnya sama sekali tidak boleh digunakan - sebaliknya, ia digunakan, dan cukup meluas. Tetapi di sisi lain, tidak ada yang luar biasa dari percubaan ini: hidrogen peroksida tidak dapat mempunyai rekod prestasi yang mengagumkan seperti nitrat atau hidrokarbon. Ternyata salah untuk semuanya … Namun, jangan terburu-buru. Mari kita lihat beberapa momen paling menarik dan dramatik dalam sejarah ketenteraan peroksida, dan setiap pembaca akan membuat kesimpulan mereka sendiri. Dan kerana setiap cerita mempunyai permulaan tersendiri, kita akan mengetahui keadaan kelahiran wira cerita ini.

Perasmian Profesor Tenar …

Di luar tingkap terdapat hari Disember yang cerah dan sejuk di 1818. Sekumpulan pelajar kimia dari École Polytechnique Paris dengan tergesa-gesa memenuhi auditorium. Tidak ada orang yang ingin ketinggalan kuliah profesor sekolah terkenal dan Sorbonne (Universiti Paris) Jean Louis Thénard yang terkenal: setiap kelasnya adalah perjalanan yang luar biasa dan menarik ke dalam dunia sains yang menakjubkan. Oleh itu, membuka pintu, profesor memasuki auditorium dengan gaya berjalan ringan (penghormatan kepada nenek moyang Gascon).

Imej

Di luar kebiasaan, mengangguk kepada penonton, dia cepat-cepat berjalan ke meja demonstrasi panjang dan mengatakan sesuatu kepada ubat itu kepada lelaki tua Lesho. Kemudian, naik ke mimbar, dia melihat sekeliling para pelajar dan mula diam-diam:

"Ketika pelaut menjerit" Bumi! "Dari tiang depan kapal frigat dan kapten pertama kali melihat sebuah pantai yang tidak diketahui melalui teleskop, ini adalah saat yang sangat baik dalam kehidupan seorang pelayar. Tetapi bukankah saat ketika ahli kimia pertama kali menemui zarah-zarah bahan baru yang belum diketahui di bahagian bawah termos, tidak begitu hebat?

Thenar meninggalkan kuliah dan berjalan menuju ke meja demonstrasi, di mana Leshaux sudah berjaya meletakkan alat sederhana.

"Kimia suka kesederhanaan," sambung Tenar. - Ingatlah ini, tuan-tuan. Hanya ada dua kapal kaca, satu yang luar dan yang dalam. Terdapat salji di antara: bahan baru lebih suka muncul pada suhu rendah. Asid sulfurik yang dicairkan 6% dicurahkan ke dalam kapal dalam. Sekarang hampir sejuk seperti salji.Apa yang berlaku jika saya menjatuhkan secubit barium oksida ke dalam asid? Asid sulfat dan oksida barium akan memberikan air yang tidak berbahaya dan mendakan putih - barium sulfat. Semua orang tahu itu.

H2SO4 + BaO = BaSO4 + H2O

"Tetapi sekarang saya akan meminta perhatian anda! Kami menghampiri pantai yang tidak diketahui, dan sekarang teriakan "Bumi!" Akan didengar dari tiang depan. Saya membuang asid bukan oksida, tetapi barium peroksida - bahan yang diperoleh apabila barium dibakar dengan kelebihan oksigen.

Para penonton begitu tenang sehingga nafas berat dari kedinginan Lesho jelas terdengar. Thenar, perlahan-lahan mengaduk asid dengan batang kaca, perlahan-lahan, gandum demi sebutir, menuangkan barium peroksida ke dalam kapal.

"Kami akan menyaring sedimen, barium sulfat biasa," kata profesor itu, menuangkan air dari bejana dalam ke dalam termos.

H2SO4 + BaO2 = BaSO4 + H2O2

- Bahan ini kelihatan seperti air, bukan? Tetapi ini adalah air yang pelik! Saya melemparkan sepotong karat biasa ke dalamnya (Lesho, serpihan!), Dan memerhatikan bagaimana cahaya yang hampir tidak membara menyala. Air yang terus membakar!

- Ini adalah air khas. Ia mengandungi dua kali lebih banyak oksigen seperti biasa. Air adalah hidrogen oksida, dan cecair ini adalah hidrogen peroksida. Tetapi saya suka nama lain - "air teroksidasi". Dan dengan betul sebagai perintis, saya lebih suka nama ini.

- Apabila pelayar menemui tanah yang tidak diketahui, dia sudah tahu: suatu hari nanti kota-kota akan tumbuh di atasnya, jalan-jalan akan diletakkan. Kami ahli kimia tidak pernah dapat mengetahui nasib penemuan kami. Apa yang seterusnya untuk bahan baru dalam satu abad? Mungkin penggunaan meluas sama seperti asid sulfurik atau hidroklorik. Atau mungkin terlupa - kerana tidak perlu …

Penonton bersuara.

Tetapi Tenar meneruskan:

- Namun saya yakin akan masa depan "air teroksidasi" yang hebat, kerana mengandungi sejumlah besar "udara yang menghidupkan" - oksigen. Dan yang paling penting, ia menonjol dengan mudah dari air seperti itu. Ini semata-mata menanamkan keyakinan pada masa depan "air teroksidasi". Pertanian dan kraftangan, perubatan dan pembuatan, dan saya bahkan tidak tahu di mana "air teroksidasi" akan digunakan! Apa yang masih ada di dalam termos hari ini dapat menerobos setiap rumah dengan kekuatan esok.

Profesor Tenar perlahan-lahan meninggalkan kuliah.

Pemimpi Paris yang naif … Seorang humanis yang yakin, Thénard selalu percaya bahawa sains harus membawa faedah kepada manusia, menjadikan hidup lebih mudah dan menjadikannya lebih mudah dan bahagia. Walaupun selalu mempunyai contoh yang bertentangan langsung, dia dengan suci mempercayai masa depan penemuannya yang hebat dan damai. Kadang-kadang anda mula mempercayai kewajaran pernyataan "Kebahagiaan adalah dalam kejahilan" …

Walau bagaimanapun, permulaan kerjaya hidrogen peroksida cukup damai. Dia kerap bekerja di kilang tekstil, benang pemutih dan linen; di makmal, mengoksidakan molekul organik dan membantu mendapatkan bahan baru yang tidak ada di alam semula jadi; mula menguasai wad perubatan, dengan yakin menjadikan dirinya sebagai antiseptik tempatan.

Tetapi beberapa aspek negatif segera menjadi jelas, salah satunya berubah menjadi kestabilan rendah: ia hanya boleh wujud dalam penyelesaian kepekatan yang agak rendah. Dan seperti biasa, kerana tumpuan tidak sesuai dengan anda, ia mesti ditingkatkan. Dan begitulah bermula …

… dan penemuan jurutera Walter

Tahun 1934 dalam sejarah Eropah ditandai dengan beberapa peristiwa. Sebahagian daripada mereka mengasyikkan ratusan ribu orang, yang lain lewat dengan tenang dan tidak disedari. Yang pertama, tentu saja, dapat dikaitkan dengan kemunculan istilah Jerman "sains Aryan" di Jerman. Sedangkan untuk yang kedua, itu adalah penghilangan secara tiba-tiba dari akhbar terbuka semua rujukan kepada hidrogen peroksida. Sebab-sebab kehilangan pelik ini menjadi jelas hanya setelah kekalahan yang hebat dari "milenium Reich".

Semuanya dimulai dengan idea yang muncul di kepala Helmut Walter, pemilik sebuah kilang kecil di Kiel untuk pengeluaran instrumen ketepatan, peralatan penyelidikan dan reagen untuk institusi Jerman. Dia adalah seorang yang berkebolehan, berpengetahuan luas dan, yang penting, berjiwa usaha.Dia melihat bahawa hidrogen peroksida pekat dapat bertahan dalam jangka waktu yang lama dengan kehadiran sejumlah kecil bahan penstabil, seperti, misalnya, asid fosforik atau garamnya. Asid urik terbukti menjadi penstabil yang sangat berkesan: 1 g asid urik cukup untuk menstabilkan 30 liter peroksida pekat. Tetapi pengenalan bahan lain, pemangkin penguraian, menyebabkan penguraian bahan dengan kekerasan dengan pembebasan sejumlah besar oksigen. Oleh itu, prospek yang menggoda untuk mengatur proses degradasi dengan bahan kimia yang cukup murah dan sederhana telah muncul.

Dengan sendirinya, semua ini diketahui sejak sekian lama, tetapi, selain ini, Walter menarik perhatian ke sisi lain dari proses tersebut. Penguraian peroksida

2 H2O2 = 2 H2O + O2

prosesnya eksotermik dan disertai dengan pembebasan sejumlah tenaga yang agak ketara - kira-kira 197 kJ haba. Ini banyak, cukup sehingga mendidih dua setengah kali lebih banyak air daripada yang terbentuk semasa penguraian peroksida. Tidak menghairankan, seluruh jisim itu langsung berubah menjadi awan gas yang terlalu panas. Tetapi ini adalah gas wap siap pakai - cecair turbin yang berfungsi. Sekiranya campuran yang terlalu panas ini diarahkan ke bilah, maka kita akan mendapat mesin yang dapat berfungsi di mana sahaja, walaupun terdapat kekurangan udara yang kronik. Sebagai contoh, di kapal selam …

Keel adalah pos pembinaan kapal selam Jerman, dan Walter ditangkap oleh idea mesin selam hidrogen peroksida. Ia tertarik dengan kebaruannya, dan selain itu, jurutera Walter jauh dari biasa. Dia memahami dengan baik bahawa dalam keadaan diktator fasis, jalan terpendek menuju kemakmuran adalah bekerja untuk jabatan ketenteraan.

Sudah pada tahun 1933, Walter secara bebas melakukan kajian mengenai potensi tenaga penyelesaian H2O2. Dia membuat grafik pergantungan ciri termofisik utama pada kepekatan larutan. Dan itulah yang saya dapati.

Penyelesaian yang mengandungi 40-65% H2O2, menguraikan, terasa panas, tetapi tidak cukup untuk membentuk gas bertekanan tinggi. Semasa menguraikan larutan lebih pekat, lebih banyak haba dibebaskan: semua air menguap tanpa sisa, dan sisa tenaga dibelanjakan sepenuhnya untuk memanaskan gas wap. Dan apa yang juga sangat penting; setiap kepekatan sepadan dengan jumlah haba yang dibebaskan dengan ketat. Dan jumlah oksigen yang ditentukan dengan ketat. Dan akhirnya, hidrogen peroksida yang stabil bahkan terurai hampir seketika di bawah tindakan kalium permanganat KMnO4 atau kalsium Ca (MnO4) 2.

Walter dapat melihat bidang penggunaan bahan yang sama sekali baru, yang terkenal selama lebih dari seratus tahun. Dan dia mengkaji bahan ini dari sudut penggunaan yang dimaksudkan. Ketika dia memberikan pertimbangannya ke lingkaran ketenteraan tertinggi, perintah segera diterima: untuk mengklasifikasikan segala sesuatu yang entah bagaimana berkaitan dengan hidrogen peroksida. Mulai sekarang, dokumentasi teknikal dan korespondensi menampilkan "aurol", "oxylin", "fuel T", tetapi bukan hidrogen peroksida yang terkenal.

"Rahsia utama: air ditambah oksigen …" Bahagian I. Jerung Laksamana Doenitz

Gambarajah skematik loji turbin wap-gas yang beroperasi pada kitaran "sejuk": 1 - baling-baling; 2 - pengurang; 3 - turbin; 4 - pemisah; 5 - ruang penguraian; 6 - injap kawalan; 7- pam elektrik larutan peroksida; 8 - bekas elastik larutan peroksida; 9 - injap bukan pemulangan untuk penyingkiran berlebihan dari produk penguraian peroksida.

Pada tahun 1936, Walter menyampaikan pemasangan pertama untuk pengelolaan armada kapal selam, yang bekerja berdasarkan prinsip yang ditunjukkan, yang, walaupun suhu yang agak tinggi, disebut "dingin". Turbin yang ringkas dan ringan menghasilkan 4000 hp di dudukan, memenuhi sepenuhnya kehendak pereka.

Produk reaksi penguraian larutan hidrogen peroksida yang sangat pekat dimasukkan ke dalam turbin, yang memutar baling-baling melalui kotak gear pengurangan, dan kemudian dibuang ke laut.

Walaupun terdapat kesederhanaan penyelesaian seperti itu, ada masalah yang menyertainya (dan bagaimana kita dapat melakukannya tanpa mereka!).Sebagai contoh, didapati bahawa habuk, karat, alkali dan kekotoran lain juga menjadi pemangkin dan secara mendadak (dan lebih teruk lagi - tidak dapat diramalkan) mempercepat penguraian peroksida, sehingga menimbulkan bahaya letupan. Oleh itu, bekas elastik yang diperbuat daripada bahan sintetik digunakan untuk menyimpan larutan peroksida. Ia dirancang untuk meletakkan bekas sedemikian di luar badan padat, yang memungkinkan untuk menggunakan isipadu ruang bebas yang efisien dan, di samping itu, membuat air belakang larutan peroksida di hadapan pam unit kerana tekanan air laut.

Tetapi masalah lain ternyata jauh lebih rumit. Oksigen yang terdapat di dalam gas buang agak larut dalam air, dan mengkhianati lokasi kapal, meninggalkan jejak buih di permukaan. Dan ini walaupun gas "tidak berguna" adalah bahan penting bagi kapal yang dirancang untuk berada di kedalaman selama mungkin.

Idea menggunakan oksigen sebagai sumber pengoksidaan bahan bakar sangat jelas sehingga Walter memulakan reka bentuk selari enjin kitaran panas. Dalam versi ini, bahan bakar organik dimasukkan ke dalam ruang penguraian, yang dibakar dalam oksigen yang sebelumnya tidak digunakan. Kekuatan pemasangan meningkat dengan mendadak dan, di samping itu, jejaknya menurun, kerana produk pembakaran - karbon dioksida - larut jauh lebih baik daripada oksigen di dalam air.

Walter menyedari kekurangan dari proses "sejuk", tetapi bersabar dengannya, kerana dia memahami bahawa dalam arti konstruktif, loji kuasa seperti itu akan jauh lebih sederhana daripada dengan kitaran "panas", yang bermaksud bahawa anda dapat membina kapal lebih pantas dan menunjukkan kelebihannya …

Pada tahun 1937, Walter melaporkan hasil eksperimennya kepada kepemimpinan Tentera Laut Jerman dan meyakinkan semua orang tentang kemungkinan membuat kapal selam dengan pemasangan turbin wap-gas dengan kecepatan tenggelam yang belum pernah terjadi sebelumnya lebih dari 20 knot. Sebagai hasil dari pertemuan tersebut, diputuskan untuk membuat kapal selam eksperimental. Dalam proses reka bentuknya, masalah yang berkaitan bukan hanya dengan penggunaan loji tenaga yang tidak biasa diselesaikan.

Oleh itu, kelajuan reka bentuk kursus bawah air menjadikan kontur lambung yang digunakan sebelumnya tidak dapat diterima. Di sini para pelaut dibantu oleh pengeluar pesawat: beberapa model lambung diuji di terowong angin. Sebagai tambahan, untuk meningkatkan kebolehkendalian, kami menggunakan rudders berganda yang dimodelkan pada rudders pesawat Junkers-52.

Pada tahun 1938, kapal selam eksperimental pertama di dunia dengan loji kuasa hidrogen peroksida dengan anjakan 80 tan, yang ditunjuk sebagai V-80, ditempatkan di Kiel. Ujian yang dilakukan pada tahun 1940 secara harfiah tertegun - turbin ringan yang agak sederhana dan berkapasiti 2000 hp. membenarkan kapal selam mengembangkan kelajuan 28.1 knot di bawah air! Benar, kelajuan yang belum pernah terjadi sebelumnya harus dibayar dengan jarak pelayaran yang tidak signifikan: simpanan hidrogen peroksida sudah cukup selama satu setengah hingga dua jam.

Bagi Jerman semasa Perang Dunia II, kapal selam adalah senjata strategis, karena hanya dengan bantuan mereka, dapat menyebabkan kerosakan yang nyata pada ekonomi Inggeris. Oleh itu, sudah pada tahun 1941, pembangunan dimulakan, dan kemudian pembinaan kapal selam V-300 dengan turbin stim-gas yang beroperasi pada kitaran "panas".

Imej

Gambarajah skematik loji turbin wap-gas yang beroperasi pada kitaran "panas": 1 - baling-baling; 2 - pengurang; 3 - turbin; 4 - motor elektrik mendayung; 5 - pemisah; 6 - ruang pembakaran; 7 - alat pencucuhan; 8 - injap saluran pencucuhan; 9 - ruang penguraian; 10 - injap untuk menghidupkan penyuntik; 11 - suis tiga komponen; 12 - pengatur empat komponen; 13 - pam untuk larutan hidrogen peroksida; 14 - pam bahan api; 15 - pam air; 16 - kondensat lebih sejuk; 17 - pam kondensat; 18 - pemeluwapan pencampuran; 19 - pemungut gas; 20 - pemampat karbon dioksida

Kapal V-300 (atau U-791 - dia menerima sebutan huruf-digital) mempunyai dua sistem pendorong (lebih tepatnya, tiga): turbin gas Walter, mesin diesel dan motor elektrik. Hibrida yang tidak biasa itu muncul sebagai hasil pemahaman bahawa turbin sebenarnya adalah mesin afterburner. Penggunaan komponen bahan bakar yang tinggi menjadikannya tidak ekonomik untuk membuat lintasan lama "menganggur" atau diam-diam "menyelinap" di kapal musuh. Tetapi dia sangat diperlukan untuk cepat meninggalkan posisi serangan, mengubah tempat serangan atau situasi lain ketika "berbau goreng."

U-791 tidak pernah selesai, tetapi segera meletakkan empat kapal selam tempur eksperimental dari dua siri - Wa-201 (Wa - Walter) dan Wk-202 (Wk - Walter Krupp) dari pelbagai syarikat pembuatan kapal. Dari segi loji janakuasa, mereka sama, tetapi berbeza dengan bulu belakang dan beberapa elemen kontur kabin dan lambung. Pada tahun 1943, ujian mereka bermula, yang sukar, tetapi pada akhir tahun 1944. semua masalah teknikal utama telah selesai. Khususnya, U-792 (siri Wa-201) diuji untuk jelajah penuh, ketika, dengan bekalan hidrogen peroksida 40 tan, ia berada di bawah afterburner selama hampir empat setengah jam dan mempertahankan kecepatan 19.5 knot selama empat jam.

Angka-angka ini sangat mengejutkan kepemimpinan Kriegsmarine sehingga, tanpa menunggu akhir ujian kapal selam eksperimen, pada Januari 1943 industri ini dikeluarkan perintah untuk pembinaan 12 kapal dua seri - XVIIB dan XVIIG sekaligus. Dengan perpindahan 236/259 tan, mereka memiliki unit diesel-elektrik dengan kapasitas 210/77 hp, yang memungkinkan untuk bergerak pada kecepatan 9/5 knot. Sekiranya keperluan tempur, dua PGTU dengan total kapasiti 5000 hp dihidupkan, yang memungkinkan untuk mengembangkan kecepatan bawah 26 knot.

Imej

Angka tersebut secara skematis, tanpa melihat skala, menunjukkan peranti kapal selam dengan PGTU (salah satu daripada dua pemasangan tersebut ditunjukkan). Beberapa sebutan: 5 - ruang pembakaran; 6 - alat pencucuhan; 11 - ruang penguraian peroksida; 16 - pam tiga komponen; 17 - pam bahan api; 18 - pam air (berdasarkan bahan dari

Ringkasnya, karya PSTU kelihatan seperti ini [10]. Pam triple-action digunakan untuk membekalkan bahan bakar diesel, hidrogen peroksida dan air tulen melalui pengatur 4-posisi untuk memasok campuran ke ruang pembakaran; semasa pam berjalan pada 24000 rpm. bekalan campuran mencapai jumlah berikut: bahan bakar - 1, 845 meter padu / jam, hidrogen peroksida - 9, 5 meter padu / jam, air - 15, 85 meter padu / jam. Dosis ketiga komponen campuran ini dilakukan dengan menggunakan pengatur 4-posisi bekalan campuran dalam nisbah berat 1: 9: 10, yang juga mengatur komponen keempat - air laut, yang mengimbangi perbezaan berat hidrogen peroksida dan air di ruang kawalan. Elemen kawalan pengatur 4-posisi digerakkan oleh motor elektrik dengan kuasa 0,5 HP. dan memberikan kadar aliran campuran yang diperlukan.

Selepas pengatur kedudukan 4, hidrogen peroksida memasuki ruang penguraian pemangkin melalui lubang pada penutup peranti ini; pada ayakan yang terdapat pemangkin - kubus seramik atau butiran tubular sepanjang 1 cm, diresapi dengan larutan kalsium permanganat. Gas wap dipanaskan hingga suhu 485 darjah Celsius; 1 kg unsur pemangkin melewati hingga 720 kg hidrogen peroksida sejam pada tekanan 30 atmosfera.

Selepas ruang penguraian, ia memasuki ruang pembakaran bertekanan tinggi yang terbuat dari keluli keras yang kuat. Enam muncung berfungsi sebagai saluran masuk, lubang sisi yang digunakan untuk masuk wap dan gas, dan lubang tengah untuk bahan bakar. Suhu di bahagian atas ruang mencapai 2000 darjah Celsius, dan di bahagian bawah ruang turun hingga 550-600 darjah kerana suntikan air murni ke dalam ruang pembakaran. Gas yang dihasilkan dibekalkan ke turbin, setelah itu campuran gas wap yang habis digunakan memasuki kondensor yang dipasang di perumahan turbin. Dengan bantuan sistem penyejukan air, suhu campuran di saluran keluar turun hingga 95 darjah Celsius, kondensat dikumpulkan di tangki kondensat dan, dengan bantuan pam pengekstraksi kondensat, memasuki peti sejuk air laut, yang digunakan air laut untuk penyejukan ketika kapal bergerak dalam keadaan tenggelam.Sebagai hasil melewati peti sejuk, suhu air yang dihasilkan menurun dari 95 hingga 35 derajat Celsius, dan kembali melalui saluran paip sebagai air bersih untuk ruang pembakaran. Sisa-sisa campuran wap-gas dalam bentuk karbon dioksida dan wap di bawah tekanan 6 atmosfer diambil dari tangki kondensat oleh pemisah gas dan dikeluarkan di laut. Karbon dioksida larut dengan cepat di air laut tanpa meninggalkan jejak yang ketara di permukaan air.

Seperti yang anda lihat, walaupun dalam persembahan yang begitu popular, PSTU tidak kelihatan seperti peranti sederhana, yang memerlukan penglibatan jurutera dan pekerja yang berkelayakan tinggi untuk pembinaannya. Pembinaan kapal selam dari PSTU dilakukan dalam suasana kerahsiaan mutlak. Sekumpulan orang yang dibatasi dengan ketat dibenarkan di kapal mengikut senarai yang dipersetujui di pihak berkuasa tinggi Wehrmacht. Di pusat pemeriksaan ada penjaga yang menyamar sebagai anggota bomba … Pada masa yang sama, kapasiti pengeluaran meningkat. Sekiranya pada tahun 1939 Jerman menghasilkan 6.800 tan hidrogen peroksida (dari segi larutan 80%), maka pada tahun 1944 - sudah 24.000 tan, dan kapasiti tambahan dibina untuk 90.000 tan per tahun.

Masih tidak memiliki kapal selam tempur lengkap dari PSTU, tidak memiliki pengalaman dalam penggunaan tempur mereka, Grand Admiral Doenitz menyiarkan:

Hari akan tiba ketika saya akan mengisytiharkan perang kapal selam lain di Churchill. Armada kapal selam tidak ditembusi oleh serangan 1943. Dia lebih kuat dari sebelumnya. 1944 akan menjadi tahun yang sukar, tetapi tahun yang akan membawa kejayaan besar.

Doenitz digema oleh pengulas radio negara Fritsche. Dia bahkan lebih lantang, menjanjikan kepada negara "perang selam habis-habisan yang melibatkan kapal selam yang sama sekali baru, yang melawan musuh tidak akan berdaya."

Saya tertanya-tanya adakah Karl Doenitz teringat janji-janji keras ini selama 10 tahun yang harus dia lakukan ketika berada di penjara Spandau dengan keputusan Mahkamah Nuremberg?

Final kapal selam yang menjanjikan ini ternyata menyedihkan: sepanjang masa, hanya 5 (menurut sumber lain - 11) kapal dibina dari Walter PSTU, di mana hanya tiga yang diuji dan terdaftar dalam kekuatan tempur armada. Tanpa kru, tidak membuat satu pertempuran keluar, mereka dibanjiri setelah penyerahan Jerman. Dua daripadanya, dibuang di kawasan cetek di zon penjajahan British, kemudian dinaikkan dan diangkut: U-1406 ke Amerika Syarikat, dan U-1407 ke UK. Di sana, para pakar mengkaji kapal selam ini dengan teliti, dan Inggeris bahkan melakukan ujian lapangan.

Warisan Nazi di England …

Kapal Walter yang dihantar ke England tidak dihancurkan. Sebaliknya, pengalaman pahit dari kedua perang dunia lalu di laut menanamkan di Britain keyakinan terhadap keutamaan tanpa syarat pasukan anti-kapal selam. Antara lain, Admiralty mempertimbangkan isu mewujudkan kapal selam anti-kapal selam khas. Itu seharusnya menyebarkan mereka pada pendekatan ke pangkalan musuh, di mana mereka seharusnya menyerang kapal selam musuh yang pergi ke laut. Tetapi untuk ini, kapal selam anti-kapal selam itu sendiri harus memiliki dua kualiti penting: kemampuan untuk diam-diam berada di bawah hidung musuh untuk waktu yang lama dan sekurang-kurangnya untuk waktu yang singkat mengembangkan kecepatan tinggi untuk pendekatan cepat ke musuh dan tiba-tiba dia serang. Dan Jerman memberi mereka permulaan yang baik: RPD dan turbin gas. Perhatian terbesar tertumpu pada Perm State Technical University, sebagai sistem yang sepenuhnya autonomi, yang, lebih-lebih lagi, memberikan kelajuan bawah laut yang benar-benar hebat untuk masa itu.

U-1407 Jerman dikawal ke England oleh kru Jerman, yang diberi amaran hukuman mati sekiranya berlaku sabotaj. Helmut Walter juga dibawa ke sana. U-1407 yang dipulihkan dimasukkan ke dalam Angkatan Laut dengan nama "Meteorite". Dia berkhidmat hingga 1949, setelah itu dia ditarik dari armada dan dibongkar untuk logam pada tahun 1950.

Kemudian, pada tahun 1954-55. Inggeris membina dua kapal selam eksperimen serupa "Explorer" dan "Excalibur" dengan reka bentuk mereka sendiri.Walau bagaimanapun, perubahan berkenaan hanya dengan penampilan luaran dan susun atur dalaman, sedangkan untuk PSTU, ia tetap dalam bentuk aslinya.

Imej

Kedua-dua kapal tidak pernah menjadi nenek moyang sesuatu yang baru di tentera laut Inggeris. Satu-satunya pencapaian adalah 25 simpul terendam yang diperoleh semasa ujian Explorer, yang memberi alasan British untuk mengetengahkan seluruh dunia mengenai keutamaan mereka untuk rekod dunia ini. Harga rekod ini juga merupakan satu rekod: kegagalan berterusan, masalah, kebakaran, letupan menyebabkan fakta bahawa mereka menghabiskan sebahagian besar masa mereka di dermaga dan bengkel dalam pembaikan daripada kempen dan percubaan. Dan ini tidak menghitung sisi kewangan semata-mata: satu jam berjalan "Explorer" berharga 5000 pound sterling, yang pada kadar waktu itu sama dengan 12, 5 kg emas. Mereka diusir dari armada pada tahun 1962 ("Explorer") dan pada tahun 1965 ("Excalibur") dengan ciri pembunuh salah satu kapal selam Inggeris: "Perkara terbaik yang dapat anda lakukan dengan hidrogen peroksida adalah menarik minat calon lawan di dalamnya!"

… dan di USSR]

Uni Soviet, tidak seperti sekutu, tidak mendapat kapal siri XXVI, dan juga dokumentasi teknikal untuk perkembangan ini: "sekutu" tetap setia pada diri mereka sendiri, sekali lagi menyembunyikan berita gembira. Tetapi ada maklumat, dan maklumat yang cukup luas, mengenai perkara-perkara baru yang gagal di Hitler di Uni Soviet. Oleh kerana ahli kimia Rusia dan Soviet selalu berada di barisan hadapan sains kimia dunia, keputusan untuk mengkaji keupayaan mesin yang menarik berdasarkan asas kimia semata-mata dibuat dengan cepat. Agensi perisik berjaya mencari dan mengumpulkan sekumpulan pakar Jerman yang sebelumnya bekerja di kawasan ini dan menyatakan hasrat untuk meneruskannya ke atas musuh yang dulu. Secara khusus, keinginan seperti itu dinyatakan oleh salah seorang timbalan Helmut Walter, Franz Statecki tertentu. Statecki dan sekumpulan "kepintaran teknikal" untuk eksport teknologi ketenteraan dari Jerman di bawah pimpinan Laksamana L.A. Korshunov, ditemui di Jerman firma "Bruner-Kanis-Raider", yang merupakan rakan sekutu dalam pembuatan unit turbin Walter.

Imej

Untuk menyalin kapal selam Jerman dengan loji kuasa Walter, pertama di Jerman dan kemudian di USSR di bawah pimpinan A.A. Antipin "Bureau of Antipin" ditubuhkan, sebuah organisasi dari mana, melalui usaha ketua pereka kapal selam (Kapten I peringkat AA Antipin), LPMB "Rubin" dan SPMB "Malakhit" dibentuk.

Tugas biro adalah untuk mengkaji dan memperbanyak pencapaian Jerman pada kapal selam baru (diesel, elektrik, wap dan turbin gas), tetapi tugas utamanya adalah mengulangi kelajuan kapal selam Jerman dengan kitaran Walter.

Sebagai hasil daripada kerja yang dilakukan, adalah mungkin untuk memulihkan sepenuhnya dokumentasi, pembuatan (sebahagian dari Jerman, sebahagian dari unit yang baru dibuat) dan menguji pemasangan turbin stim-gas kapal Jerman dari siri XXVI.

Selepas itu, diputuskan untuk membangun kapal selam Soviet dengan mesin Walter. Tema pengembangan kapal selam dari Walter PSTU diberi nama Project 617.

Alexander Tyklin, menggambarkan biografi Antipin, menulis:

"… Ini adalah kapal selam pertama di USSR yang melampaui nilai 18 knot dari kelajuan bawah laut: dalam 6 jam, kelajuan bawah airnya lebih dari 20 knot! Lambung memberikan dua kali ganda kedalaman rendaman, iaitu hingga kedalaman 200 meter. Tetapi kelebihan utama kapal selam baru adalah loji janakuasanya, yang merupakan inovasi yang mengejutkan pada masa itu. Dan bukan kebetulan kapal ini dikunjungi oleh ahli akademik I.V. Kurchatov dan A.P. Aleksandrov - sebagai persediaan untuk membuat kapal selam nuklear, mereka tidak dapat membantu tetapi berkenalan dengan kapal selam pertama di USSR, yang mempunyai pemasangan turbin. Selepas itu, banyak penyelesaian reka bentuk dipinjam dalam pembangunan loji tenaga nuklear …"

Imej

Semasa merancang S-99 (kapal ini menerima nombor ini), pengalaman Soviet dan asing dalam membuat mesin tunggal dipertimbangkan. Projek pra-lakaran telah siap pada akhir tahun 1947.Kapal itu mempunyai 6 petak, turbin terletak di petak ke-5 yang tertutup dan tidak berpenghuni, panel kawalan PSTU, penjana diesel dan mekanisme tambahan dipasang pada 4, yang juga mempunyai tingkap khas untuk memerhatikan turbin. Bahan bakarnya adalah 103 tan hidrogen peroksida, bahan bakar diesel - 88,5 tan dan bahan bakar khas untuk turbin - 13,9 tan. Semua komponen berada di dalam beg khas dan tangki di luar perumahan yang kukuh. Yang baru, berbeza dengan perkembangan Jerman dan Inggeris, adalah penggunaan mangan oksida MnO2 sebagai pemangkin, bukan kalium (kalsium) permanganat. Sebagai bahan pepejal, bahan ini mudah digunakan pada kisi-kisi dan jerat, tidak tersesat dalam proses kerja, mengambil ruang yang jauh lebih sedikit daripada penyelesaian dan tidak terurai dari masa ke masa. Dalam semua aspek lain, PSTU adalah salinan mesin Walter.

S-99 dianggap eksperimen sejak awal. Di atasnya, penyelesaian masalah yang berkaitan dengan kelajuan bawah laut yang tinggi dipraktikkan: bentuk lambung, kebolehkendalian, kestabilan pergerakan. Data yang terkumpul selama operasinya memungkinkan untuk merancang secara rasional kapal berkuasa nuklear generasi pertama.

Pada tahun 1956 - 1958, projek 643 kapal besar dirancang dengan anjakan permukaan 1865 tan dan sudah dilengkapi dengan dua PGTU, yang seharusnya memberikan perahu dengan kelajuan bawah 22 knot. Namun, sehubungan dengan pembuatan rancangan reka bentuk kapal selam Soviet pertama dengan loji tenaga nuklear, projek itu ditutup. Tetapi kajian kapal PSTU S-99 tidak berhenti, tetapi dipindahkan ke arus perdana dengan mempertimbangkan kemungkinan menggunakan mesin Walter dalam torpedo T-15 raksasa dengan muatan atom, yang diusulkan oleh Sakharov untuk pemusnahan tentera laut AS pangkalan dan pelabuhan. T-15 seharusnya memiliki panjang 24 meter, jarak bawah laut hingga 40-50 batu, dan membawa hulu ledak termonuklear yang mampu menyebabkan tsunami buatan untuk memusnahkan kota-kota pesisir di Amerika Syarikat. Nasib baik, projek ini juga ditinggalkan.

Bahaya hidrogen peroksida tidak gagal mempengaruhi Tentera Laut Soviet. Pada 17 Mei 1959, kemalangan berlaku di atasnya - letupan di ruang mesin. Kapal itu secara ajaib tidak mati, tetapi pemulihannya dianggap tidak sesuai. Bot diserahkan untuk memo.

Di masa depan, PSTU tidak tersebar luas dalam pembuatan kapal selam, baik di USSR atau di luar negara. Kemajuan tenaga nuklear memungkinkan untuk berjaya menyelesaikan masalah enjin kapal selam yang kuat yang tidak memerlukan oksigen.

Popular oleh topik