"Rahsia utama: air ditambah oksigen " Bahagian II. Di udara, di bawah air dan di angkasa

"Rahsia utama: air ditambah oksigen " Bahagian II. Di udara, di bawah air dan di angkasa
"Rahsia utama: air ditambah oksigen " Bahagian II. Di udara, di bawah air dan di angkasa
Anonim
Jet "Komet" Reich Ketiga

Namun, Kriegsmarine bukanlah satu-satunya organisasi yang memperhatikan turbin Helmut Walter. Dia sangat berminat dengan jabatan Hermann Goering. Seperti kisah lain, cerita ini bermula. Dan ia dikaitkan dengan nama pekerja syarikat pereka pesawat "Messerschmitt" Alexander Lippish - penyokong kuat reka bentuk pesawat yang tidak biasa. Tidak cenderung untuk mengambil keputusan dan pendapat yang diterima secara umum tentang iman, dia mulai membuat pesawat baru yang mendasar, di mana dia melihat semuanya dengan cara yang baru. Menurut konsepnya, pesawat harus ringan, memiliki sekecil mekanisme dan unit tambahan yang mungkin, memiliki bentuk yang rasional dalam hal menciptakan lift dan mesin yang paling kuat.

Mesin piston tradisional tidak sesuai dengan Lippisch, dan dia mengalihkan perhatiannya pada mesin jet, atau lebih tepatnya pada mesin roket. Tetapi semua sistem sokongan yang diketahui pada masa itu dengan pam, tangki, pencucuhan dan sistem pengawalnya yang besar dan berat juga tidak sesuai dengannya. Oleh itu idea menggunakan bahan bakar yang menyala sendiri secara beransur-ansur dikristal. Kemudian di atas kapal adalah mungkin untuk meletakkan bahan bakar dan pengoksidaan sahaja, buat pam dua komponen yang paling sederhana dan ruang pembakaran dengan muncung jet.

Lippisch bernasib baik dalam perkara ini. Dan saya bernasib baik dua kali. Pertama, enjin seperti itu sudah ada - turbin Walter. Kedua, penerbangan pertama dengan enjin ini sudah siap pada musim panas tahun 1939 dengan pesawat He-176. Walaupun keputusan yang diperoleh, secara sederhana, tidak mengagumkan - kelajuan maksimum yang dicapai oleh pesawat ini setelah 50 saat operasi enjin hanya 345 km / jam - kepemimpinan Luftwaffe menganggap arah ini cukup menjanjikan. Mereka melihat alasan untuk kelajuan rendah dalam susun atur tradisional pesawat dan memutuskan untuk menguji andaian mereka di Lippisch "tanpa buntut". Oleh itu, inovator Messerschmitt mendapat kerangka udara DFS-40 dan enjin RI-203.

Untuk menghidupkan enjin yang digunakan (semuanya sangat rahsia!) Bahan bakar dua komponen, yang terdiri daripada T-stoff dan C-stoff. Kod yang rumit menyembunyikan hidrogen peroksida dan bahan bakar yang sama - campuran 30% hidrazin, 57% metanol dan 13% air. Penyelesaian pemangkin diberi nama Z-stoff. Walaupun terdapat tiga larutan, bahan bakar dianggap dua komponen: untuk beberapa sebab, larutan pemangkin tidak dianggap sebagai komponen.

Tidak lama lagi kisah itu akan memberitahu dirinya sendiri, tetapi tidak akan segera dilakukan. Peribahasa Rusia ini menerangkan sejarah penciptaan pejuang pemintas dengan cara yang terbaik. Susun atur, pengembangan enjin baru, terbang di sekitar, latihan juruterbang - semua ini menunda proses membuat mesin penuh sehingga tahun 1943. Hasilnya, versi tempur pesawat - Me-163V - adalah mesin yang sepenuhnya bebas, hanya mewarisi susun atur asas dari pendahulunya. Ukuran kecil kerangka udara tidak meninggalkan pereka tempat bukan untuk alat pendaratan yang dapat ditarik, atau untuk kokpit yang luas.

Imej

Semua ruang dihuni oleh tangki bahan bakar dan mesin roket itu sendiri. Dan dengannya juga, semuanya "tidak berterima kasih kepada Tuhan." Helmut Walter Veerke mengira bahawa enjin roket RII-211 yang dirancang untuk Me-163V akan mempunyai daya tuju 1,700 kg, dan penggunaan bahan bakar T pada daya tuju penuh adalah sekitar 3 kg sesaat.Pada masa pengiraan ini, enjin RII-211 hanya wujud dalam bentuk model. Tiga larian berturut-turut di lapangan tidak berjaya. Enjinnya kurang lebih dibawa ke keadaan penerbangan hanya pada musim panas 1943, tetapi ketika itu masih dianggap eksperimen. Dan eksperimen sekali lagi menunjukkan bahawa teori dan praktik sering tidak sepakat antara satu sama lain: penggunaan bahan bakar jauh lebih tinggi daripada yang dikira - 5 kg / s pada daya maksimum. Oleh itu, Me-163V mempunyai simpanan bahan bakar hanya selama enam minit penerbangan dengan daya tarikan penuh mesin. Pada masa yang sama, sumbernya adalah 2 jam kerja, yang rata-rata memberikan sekitar 20 - 30 penerbangan. Kerakusan luar biasa dari turbin sepenuhnya mengubah taktik menggunakan pejuang ini: lepas landas, pendakian, pendekatan ke sasaran, satu serangan, keluar dari serangan, pulang ke rumah (sering dalam mod peluncur, kerana tidak ada bahan bakar yang tersisa untuk penerbangan). Tidak perlu membicarakan pertempuran udara, keseluruhan perhitungan adalah pada kepantasan dan kelebihan dalam kepantasan. Keyakinan terhadap kejayaan serangan itu juga ditambahkan oleh persenjataan Kometa: dua meriam 30 mm, dan kokpit berperisai.

Imej

Sekurang-kurangnya dua tarikh ini dapat menceritakan tentang masalah yang menyertai pembuatan pesawat versi mesin Walter: penerbangan pertama model eksperimen itu berlaku pada tahun 1941; Me-163 diadopsi pada tahun 1944. Jarak, seperti yang dikatakan oleh watak Griboyedov yang terkenal, sangat besar. Dan ini walaupun pereka dan pemaju tidak meludah di siling.

Pada akhir 1944, Jerman membuat usaha untuk memperbaiki pesawat. Untuk meningkatkan jangka masa penerbangan, mesin dilengkapi dengan ruang pembakaran tambahan untuk pelayaran dengan daya tarikan yang berkurang, meningkatkan simpanan bahan bakar, bukannya bogie yang dapat dilepas, dipasang casis beroda konvensional. Sehingga akhir perang, mungkin untuk membangun dan menguji hanya satu sampel, yang menerima sebutan Me-263.

"Viper" tanpa gigi

Kekejaman "milenium Reich" sebelum serangan dari udara memaksa mereka mencari cara, kadang-kadang yang paling luar biasa, untuk melawan pengeboman karpet sekutu. Tugas pengarang bukan untuk menganalisis semua rasa ingin tahu dengan bantuan yang diharapkan oleh Hitler untuk melakukan keajaiban dan menyelamatkan, jika bukan Jerman, maka dirinya dari kematian yang tidak dapat dielakkan. Saya hanya akan memikirkan satu "penemuan" - pemintas penarik menegak Ba-349 "Nutter" ("Viper"). Keajaiban teknologi bermusuhan ini diciptakan sebagai alternatif murah untuk "Kometa" Me-163 dengan penekanan pada pengeluaran besar-besaran dan pembaziran bahan. Ia dirancang untuk menggunakan jenis kayu dan logam yang paling berpatutan untuk pembuatannya.

"Rahsia utama: air ditambah oksigen …" Bahagian II. Di udara, di bawah air dan di angkasa

Dalam gagasan Erich Bachem ini, semuanya diketahui dan semuanya tidak biasa. Ia dirancang untuk melepaskan secara menegak, seperti roket, dengan bantuan empat penguat serbuk yang dipasang di sisi badan belakang. Pada ketinggian 150 m, peluru berpandu yang dihabiskan dijatuhkan dan penerbangan diteruskan kerana pengoperasian enjin utama - Walter 109-509A LPRE - sejenis prototaip roket dua tahap (atau roket dengan penguat padat). Penyasaran dilakukan terlebih dahulu melalui senapang mesin melalui radio, dan kemudian oleh juruterbang secara manual. Persenjataan tidak kurang biasa: ketika mendekati sasaran, juruterbang melepaskan tembakan dari dua puluh empat roket 73 mm yang dipasang di bawah fairing di hidung pesawat. Kemudian dia harus memisahkan bahagian depan badan pesawat dan payung terjun ke tanah. Mesin juga harus dijatuhkan dengan parasut sehingga dapat digunakan kembali. Sekiranya anda mahu, anda dapat melihat prototaip "Shuttle" - satah modular dengan pulang yang bebas.

Biasanya di tempat ini mereka mengatakan bahawa projek ini mendahului kemampuan teknikal industri Jerman, yang menjelaskan bencana pertama. Tetapi, walaupun hasil yang memekakkan telinga dalam arti harfiah kata itu, pembangunan 36 "Hatters" lainnya telah selesai, 25 di antaranya diuji, dan hanya 7 dalam penerbangan berawak.Pada bulan April, 10 siri "Hatters" (dan siapa yang hanya mengandalkan yang berikutnya?) Dikerahkan di Kirheim berhampiran Stuttgart, untuk menangkis serangan pengebom Amerika. Tetapi kereta kebal sekutu, yang mereka tunggu di hadapan pengebom, tidak memberikan anak buah Bachem untuk memasuki pertempuran. Pembenci dan peluncur mereka dimusnahkan oleh kru mereka sendiri [14]. Oleh itu, berdebatlah dengan pendapat bahawa pertahanan udara terbaik adalah kereta kebal kita di lapangan terbang mereka.

Namun daya tarikan enjin roket propelan cecair sangat besar. Begitu besar sehingga Jepun membeli lesen untuk mengeluarkan pesawat tempur roket itu. Masalahnya dengan penerbangan AS serupa dengan masalah Jerman, jadi tidak menghairankan bahawa mereka beralih kepada Sekutu untuk mencari jalan keluar. Dua kapal selam dengan dokumentasi teknikal dan sampel peralatan dihantar ke pantai empayar, tetapi salah satunya tenggelam semasa peralihan. Orang Jepun mendapatkan semula maklumat yang hilang dan Mitsubishi membina prototaip J8M1. Pada penerbangan pertama pada 7 Julai 1945, ia terhempas kerana kerosakan enjin semasa pendakian, setelah itu subjek mati dengan selamat dan tenang.

Imej

Agar pembaca tidak mempunyai pendapat bahawa daripada buah-buahan yang diinginkan, hidrogen peroksida hanya menimbulkan kekecewaan kepada para peminta maafnya, saya akan memberikan contoh, jelas, satu-satunya kes ketika ia berguna. Dan ia diterima tepat ketika pereka tidak berusaha untuk mengeluarkan kemungkinan terakhir dari dirinya. Kami bercakap mengenai perincian yang sederhana tetapi perlu: unit turbo-pump untuk membekalkan propelan dalam roket A-4 ("V-2"). Mustahil untuk membekalkan bahan bakar (oksigen cair dan alkohol) dengan membuat tekanan berlebihan di dalam tangki untuk roket kelas ini, tetapi turbin gas kecil dan ringan berdasarkan hidrogen peroksida dan permanganat menghasilkan jumlah gas stim yang mencukupi untuk memutar sentrifugal pam.

Imej

Gambarajah skematik enjin roket V-2 1 - tangki hidrogen peroksida; 2 - tangki dengan natrium permanganat (pemangkin penguraian hidrogen peroksida); 3 - silinder udara termampat; 4 - penjana wap dan gas; 5 - turbin; 6 - paip ekzos gas wap habis; 7 - pam bahan api; 8 - pam pengoksida; 9 - pengurang; 10 - saluran paip bekalan oksigen; 11 - ruang pembakaran; 12 - bilik kebilik

Unit turbopump, penjana stim dan gas untuk turbin dan dua tangki kecil untuk hidrogen peroksida dan permanganat kalium diletakkan di petak yang sama dengan sistem pendorong. Gas wap yang habis, setelah melalui turbin, masih panas dan dapat melakukan kerja tambahan. Oleh itu, dia dihantar ke penukar haba di mana dia memanaskan sedikit oksigen cair. Kembali ke tangki, oksigen ini menimbulkan tekanan kecil di sana, yang sedikit memudahkan pengoperasian unit pam turbo dan pada masa yang sama menghalang dinding tangki dari meratakan ketika ia kosong.

Penggunaan hidrogen peroksida bukan satu-satunya penyelesaian yang mungkin: mungkin menggunakan komponen utama, memasukkannya ke dalam penjana gas dalam nisbah jauh dari optimum, dan dengan demikian memastikan penurunan suhu produk pembakaran. Tetapi dalam kes ini, perlu untuk menyelesaikan sejumlah masalah sukar yang berkaitan dengan memastikan pencucuhan yang dapat dipercayai dan menjaga pembakaran komponen yang stabil. Penggunaan hidrogen peroksida dalam kepekatan sederhana (tidak memerlukan daya selangit) memungkinkan untuk menyelesaikan masalah dengan sederhana dan cepat. Oleh itu, mekanisme yang padat dan tidak penting menjadikan jantung roket yang mematikan dipenuhi dengan banyak letupan.

Tiup dari dalam

Tajuk buku Z. Pearl, seperti yang difikirkan oleh pengarang, sesuai dengan tajuk bab ini sebaik mungkin. Tanpa berusaha untuk menuntut kebenaran yang hakiki, saya akan membiarkan diri saya menegaskan bahawa tidak ada yang lebih dahsyat daripada pukulan tiba-tiba dan hampir tidak dapat dielakkan di sisi dua atau tiga pusat TNT, dari mana pecahnya pecah, kelainan keluli dan pelbagai mekanisme -ton terbang dari pelekap.Deru dan peluit wap yang terik menjadi syarat bagi kapal, yang, dalam kekejangan dan kejang, berada di bawah air, membawa ke Kerajaan Neptunus mereka yang tidak beruntung yang tidak sempat terjun ke dalam air dan berlayar pergi dari kapal tenggelam. Dan tenang dan tidak kelihatan, seperti hiu yang berbahaya, kapal selam itu perlahan-lahan menghilang ke kedalaman laut, membawa belasan hadiah pemberian maut yang sama di perut keluli.

Idea periuk api sendiri yang mampu menggabungkan kelajuan kapal dan kekuatan letupan raksasa "flyer" jangkar muncul sejak dulu. Tetapi dalam logam ia hanya dapat dicapai apabila enjin yang cukup padat dan kuat muncul, memberikan kelajuan tinggi padanya. Torpedo bukan kapal selam, tetapi enjinnya juga memerlukan bahan bakar dan pengoksidaan …

Pembunuh torpedo …

Inilah cara dipanggil "Paus" 65-76 yang legendaris setelah peristiwa tragis pada bulan Ogos 2000. Versi rasmi mengatakan bahawa letupan spontan "torpedo tebal" menyebabkan kematian kapal selam K-141 "Kursk". Sekilas, versi itu, sekurang-kurangnya, perlu diberi perhatian: torpedo 65-76 sama sekali bukan mainan bayi. Ini adalah senjata berbahaya yang memerlukan kemahiran khas untuk dikendalikan.

Salah satu "titik lemah" torpedo adalah unit pendorongnya - jarak tembakan yang mengagumkan dicapai dengan menggunakan unit pendorong berdasarkan hidrogen peroksida. Dan ini bererti adanya sejambak keseronokan yang sudah biasa: tekanan raksasa, komponen yang bertindak balas dengan ganas dan potensi timbulnya reaksi tidak sengaja yang boleh meletup. Sebagai hujah, penyokong ledakan versi "tebal torpedo" memetik kenyataan bahawa semua negara "beradab" di dunia telah meninggalkan torpedo pada hidrogen peroksida [9].

Penulis tidak akan terlibat dalam perselisihan mengenai sebab-sebab kematian Kursk yang tragis, tetapi, menghormati ingatan penduduk Laut Utara yang mati dengan senyap sebentar, akan memperhatikan sumber tenaga torpedo.

Secara tradisional, stok pengoksidaan untuk mesin torpedo adalah silinder udara, yang jumlahnya ditentukan oleh kekuatan unit dan julat pelayaran. Kelemahannya jelas: berat pemberat silinder berdinding tebal, yang dapat berubah menjadi sesuatu yang lebih berguna. Untuk menyimpan udara pada tekanan hingga 200 kgf / cm² (196 • GPa), tangki keluli berdinding tebal diperlukan, jisimnya melebihi berat semua komponen tenaga sebanyak 2, 5 - 3 kali. Yang terakhir hanya berjumlah sekitar 12-15% dari jumlah jisim. Untuk operasi ESU, diperlukan sejumlah besar air tawar (22 - 26% jisim komponen tenaga), yang membatasi simpanan bahan bakar dan pengoksidaan. Sebagai tambahan, udara termampat (21% oksigen) bukanlah agen pengoksidaan yang paling berkesan. Nitrogen yang ada di udara juga bukan hanya pemberat: sangat larut dalam air dan oleh itu menghasilkan jejak gelembung yang jelas terlihat selebar 1 - 2 m di belakang torpedo [11]. Walau bagaimanapun, torpedo seperti itu tidak mempunyai kelebihan yang kurang jelas, yang merupakan kelanjutan dari kekurangan, yang utama adalah keselamatan yang tinggi. Torpedo yang beroperasi menggunakan oksigen tulen (cecair atau gas) ternyata lebih berkesan. Mereka mengurangkan jejak dengan ketara, meningkatkan kecekapan pengoksidaan, tetapi tidak menyelesaikan masalah dengan pengedaran berat badan (belon dan peralatan kriogenik masih merupakan bahagian penting dari berat torpedo).

Dalam kes ini, hidrogen peroksida adalah sejenis antipode: dengan ciri-ciri tenaga yang jauh lebih tinggi, ia juga merupakan sumber peningkatan bahaya. Dengan menggantikan udara termampat dalam torpedo termal udara dengan jumlah hidrogen peroksida yang setara, julat perjalanannya meningkat 3 kali ganda. Jadual di bawah menunjukkan kecekapan menggunakan pelbagai jenis pembawa tenaga terpakai dan menjanjikan dalam torpedo ESU [11]:

Imej

Dalam ESU torpedo, semuanya berlaku dengan cara tradisional: peroksida terurai menjadi air dan oksigen, oksigen mengoksidakan bahan bakar (minyak tanah), gas stim yang dihasilkan memutar batang turbin - dan sekarang kargo yang mematikan meluru ke sisi kapal.

Torpedo 65-76 "Kit" adalah pengembangan Soviet terakhir jenis ini, yang dimulakan pada tahun 1947 oleh kajian torpedo Jerman yang belum "diingat" di cabang Lomonosov NII-400 (kemudian - NII "Morteplotekhnika") di bawah arahan ketua pereka DA … Kokryakov.

Karya ini berakhir dengan penciptaan prototaip, yang diuji di Feodosia pada tahun 1954-55. Selama ini, para pereka Soviet dan saintis bahan harus mengembangkan mekanisme yang tidak mereka ketahui sehingga waktu itu, untuk memahami prinsip dan termodinamika karya mereka, untuk menyesuaikannya untuk penggunaan padat di badan torpedo (salah seorang pereka pernah mengatakan bahawa dari segi kerumitan, torpedo dan roket angkasa menghampiri masa). Turbin berkelajuan tinggi terbuka jenis reka bentuk kita sendiri digunakan sebagai enjin. Unit ini merosakkan banyak darah untuk penciptanya: masalah dengan kebakaran ruang pembakaran, pencarian bahan untuk tangki simpanan peroksida, pengembangan pengatur untuk penyediaan komponen bahan bakar (minyak tanah, hidrogen peroksida air rendah (kepekatan 85%), air laut) - semua ini ujian tertunda dan membawa torpedo ke 1957 tahun ini armada menerima torpedo hidrogen peroksida pertama 53-57 (menurut beberapa sumber itu nama "Alligator", tetapi mungkin itu adalah nama projek itu).

Pada tahun 1962, torpedo anti-kapal homing diadopsi. 53-61berdasarkan 53-57, dan 53-61M dengan sistem homing yang lebih baik.

Pemaju Torpedo tidak hanya memperhatikan pemadat elektronik mereka, tetapi juga tidak melupakan intinya. Dan, seperti yang kita ingat, agak berubah-ubah. Turbin berkembar berkembar baru telah dikembangkan untuk meningkatkan kestabilan operasi dengan peningkatan daya. Bersama pengisian homing baru, dia menerima indeks 53-65. Pemodenan mesin yang lain dengan peningkatan kebolehpercayaannya memberi permulaan dalam kehidupan pengubahsuaian 53-65M.

Awal tahun 70-an ditandai dengan pengembangan peluru nuklear kompak yang dapat dipasang di kepala torpedo. Untuk torpedo seperti itu, simbiosis letupan kuat dan turbin berkelajuan tinggi cukup jelas, dan pada tahun 1973 sebuah torpedo peroksida tanpa pemandu diadopsi. 65-73 dengan hulu ledak nuklear, yang dirancang untuk memusnahkan kapal permukaan besar, kumpulannya dan kemudahan pesisir. Namun, para pelaut tidak hanya tertarik pada sasaran tersebut (dan kemungkinan besar, sama sekali tidak), dan tiga tahun kemudian dia menerima sistem bimbingan bangun akustik, detonator elektromagnetik dan indeks 65-76. Kapal perang juga menjadi lebih serba boleh: ia boleh menjadi nuklear dan membawa 500 kg TNT konvensional.

Imej

Dan sekarang penulis ingin mencurahkan beberapa kata pada tesis mengenai "pengemis" negara-negara yang dipersenjatai dengan torpedo hidrogen peroksida. Pertama, selain USSR / Rusia, mereka bekerja dengan beberapa negara lain, misalnya, torpedo berat Sweden Tr613, yang dikembangkan pada tahun 1984, beroperasi pada campuran hidrogen peroksida dan etanol, masih berfungsi dengan Angkatan Laut Sweden dan Tentera Laut Norway. Ketua siri FFV Tr61, torpedo Tr61 mula beroperasi pada tahun 1967 sebagai torpedo berpandu berat untuk digunakan oleh kapal permukaan, kapal selam dan bateri pantai [12]. Loji janakuasa utama menggunakan hidrogen peroksida dan etanol untuk menghidupkan enjin wap 12 silinder, memastikan torpedo hampir tanpa jejak. Berbanding dengan torpedo elektrik moden pada kelajuan yang sama, julatnya adalah 3 hingga 5 kali lebih besar. Pada tahun 1984, Tr613 jarak jauh memasuki perkhidmatan, menggantikan Tr61.

Tetapi orang Scandinavia tidak bersendirian dalam bidang ini. Prospek penggunaan hidrogen peroksida dalam urusan ketenteraan telah dipertimbangkan oleh Tentera Laut AS bahkan sebelum tahun 1933, dan sebelum AS memasuki perang, kerja keras torpedo diklasifikasikan secara ketat dilakukan di stesen torpedo angkatan laut di Newport, di mana hidrogen peroksida digunakan sebagai pengoksidasi.Di dalam mesin, larutan hidrogen peroksida 50% terurai di bawah tekanan dengan larutan permanganat berair atau agen pengoksidaan lain, dan produk penguraian digunakan untuk mengekalkan pembakaran alkohol - seperti yang kita lihat, skema yang sudah menjadi membosankan semasa bercerita. Mesinnya diperbaiki dengan ketara semasa perang, tetapi torpedo yang digerakkan oleh hidrogen peroksida tidak menemui penggunaan pertempuran di Tentera Laut AS hingga akhir permusuhan.

Oleh itu, bukan sahaja "negara miskin" yang menganggap peroksida sebagai agen pengoksidaan torpedo. Bahkan Amerika Syarikat yang cukup terhormat memberikan penghargaan kepada bahan yang agak menarik. Alasan penolakan untuk menggunakan ESU ini, seperti yang dilihat oleh penulis, tidak memerlukan kos pengembangan ESA pada oksigen (di USSR, torpedo seperti itu, yang terbukti sangat baik dalam pelbagai keadaan, juga telah berjaya digunakan untuk waktu yang cukup lama), tetapi pada tahap agresiviti, bahaya dan ketidakstabilan hidrogen peroksida yang sama: tidak ada penstabil yang dapat menjamin penurunan 100%. Saya tidak perlu memberitahu anda bagaimana ini boleh berakhir, saya rasa …

… dan torpedo untuk bunuh diri

Saya berpendapat bahawa nama seperti torpedo berpandu Kaiten yang terkenal dan terkenal lebih daripada dibenarkan. Walaupun kepemimpinan Angkatan Laut Imperial menuntut pengenalan palka evakuasi ke dalam reka bentuk "man-torpedo", juruterbang tidak menggunakannya. Bukan hanya dalam semangat samurai, tetapi juga dalam pemahaman tentang fakta sederhana: mustahil untuk bertahan dari ledakan di perairan seberat satu setengah tan, pada jarak 40-50 meter.

Model pertama "Kaiten" "Type-1" diciptakan berdasarkan torpedo oksigen 610 mm "Type 93" dan pada dasarnya hanya versi yang diperbesar dan berawak, menempati ceruk antara torpedo dan kapal selam mini. Jangkauan pelayaran maksimum pada kecepatan 30 knot adalah sekitar 23 km (dengan kecepatan 36 knot, dalam keadaan yang baik, jarak tempuh dapat mencapai hingga 40 km). Dibentuk pada akhir tahun 1942, ia kemudian tidak diadopsi oleh armada Land of the Rising Sun.

Tetapi pada awal tahun 1944, keadaan telah berubah dengan ketara dan projek senjata yang mampu merealisasikan prinsip "setiap torpedo tepat sasaran" dikeluarkan dari rak, dan telah mengumpulkan debu selama hampir satu setengah tahun. Sukar untuk mengatakan apa yang membuat para laksamana mengubah sikap mereka: sama ada surat dari pereka Leftenan Nishima Sekio dan Leftenan Kanan Kuroki Hiroshi, yang ditulis dalam darah mereka sendiri (kod kehormatan memerlukan pembacaan segera surat dan peruntukan tersebut jawapan yang beralasan), atau keadaan bencana di teater operasi maritim. Selepas pengubahsuaian kecil "Kaiten Type 1" menjadi siri pada bulan Mac 1944.

Imej

Torpedo manusia "Kaiten": pandangan umum dan peranti.

Tetapi pada bulan April 1944, kerja-kerja mulai memperbaikinya. Selain itu, ini bukan mengenai mengubah pembangunan yang ada, tetapi tentang membuat pengembangan yang sama sekali baru dari awal. Tugasan taktikal dan teknikal yang dikeluarkan oleh armada untuk "Kaiten Type 2" yang baru juga sesuai, yang termasuk memastikan kecepatan maksimum sekurang-kurangnya 50 knot, jarak pelayaran -50 km, dan kedalaman selaman -270 m [15]. Pekerjaan reka bentuk "man-torpedo" ini dipercayakan kepada syarikat "Nagasaki-Heiki KK", yang menjadi perhatian "Mitsubishi".

Pilihannya tidak sengaja: seperti yang disebutkan di atas, syarikat inilah yang secara aktif mengusahakan berbagai sistem roket berdasarkan hidrogen peroksida berdasarkan maklumat yang diterima dari rakan sekerja Jerman. Hasil kerja mereka adalah "mesin nombor 6", menggunakan campuran hidrogen peroksida dan hidrazin dengan kapasiti 1500 hp.

Menjelang Disember 1944, dua prototaip "man-torpedo" baru telah siap untuk diuji. Ujian dilakukan di permukaan tanah, tetapi ciri-ciri yang ditunjukkan tidak memuaskan untuk pemaju atau pelanggan. Pelanggan memutuskan untuk tidak memulakan ujian laut.Akibatnya, "Kaiten" kedua kekal dalam jumlah dua keping [15]. Pengubahsuaian lebih lanjut dikembangkan untuk mesin oksigen - tentera memahami bahawa industri mereka tidak dapat menghasilkan sejumlah besar hidrogen peroksida.

Sukar untuk menilai keberkesanan senjata ini: Propaganda Jepun semasa perang mengaitkan hampir setiap kes penggunaan "Kaitens" dengan kematian kapal besar Amerika (selepas perang, perbincangan mengenai topik ini dengan alasan yang jelas reda). Orang Amerika, sebaliknya, bersedia untuk bersumpah atas apa sahaja kerugian mereka sedikit. Saya tidak akan terkejut jika setelah belasan tahun mereka secara amnya menolak perkara-perkara seperti ini secara prinsip.

Jam terbaik

Hasil kerja pereka Jerman dalam reka bentuk unit turbopump untuk roket V-2 tidak disedari. Semua perkembangan Jerman dalam bidang senjata peluru berpandu yang kami warisi telah diteliti dan diuji secara menyeluruh untuk digunakan dalam reka bentuk domestik. Hasil karya ini, unit turbopump muncul, beroperasi berdasarkan prinsip yang sama dengan prototaip Jerman [16]. Tentunya peluru berpandu Amerika juga menggunakan penyelesaian ini.

British, yang hampir kehilangan seluruh kerajaannya semasa Perang Dunia Kedua, berusaha melekat pada sisa-sisa bekas kehebatan mereka, dengan menggunakan warisan piala mereka sepenuhnya. Tidak mempunyai pengalaman dalam bidang roket, mereka memberi tumpuan kepada apa yang mereka ada. Akibatnya, mereka berjaya hampir mustahil: roket Panah Hitam, yang menggunakan sepasang minyak tanah - hidrogen peroksida dan perak berpori sebagai pemangkin, memberi Britain tempat di antara kekuatan angkasa [17]. Sayangnya, kelanjutan program ruang angkasa untuk Empayar Inggeris yang cepat merosot ternyata merupakan usaha yang sangat mahal.

Turbin peroksida yang padat dan kuat digunakan bukan sahaja untuk membekalkan bahan bakar ke ruang pembakaran. Itu digunakan oleh orang Amerika untuk mengarahkan kendaraan keturunan kapal angkasa "Mercury", kemudian, untuk tujuan yang sama, oleh pereka Soviet di CA kapal angkasa "Soyuz".

Mengikut ciri energinya, peroksida sebagai agen pengoksidaan lebih rendah daripada oksigen cair, tetapi melebihi oksidan asid nitrik. Dalam beberapa tahun terakhir, ada minat baru untuk menggunakan hidrogen peroksida pekat sebagai pendorong untuk mesin dari semua ukuran. Menurut para pakar, peroksida paling menarik ketika digunakan dalam pengembangan baru, di mana teknologi sebelumnya tidak dapat bersaing secara langsung. Satelit dengan berat 5-50 kg adalah perkembangan seperti itu [18]. Namun, para skeptis masih percaya bahawa prospeknya masih malap. Jadi, walaupun Soviet RD-502 LPRE (pasangan bahan bakar - peroksida ditambah pentaboran) menunjukkan dorongan khusus 3680 m / s, ia tetap eksperimen [19].

Nama saya Bond. James Bond

Saya rasa hampir tidak ada orang yang tidak mendengar ungkapan ini. Sedikit lebih sedikit peminat "hasrat pengintip" akan dapat menyebutkan tanpa ragu-ragu semua pelaku peranan ejen super Perkhidmatan Perisikan dalam susunan kronologi. Dan pasti peminat akan mengingati alat yang tidak biasa ini. Dan pada masa yang sama, di kawasan ini juga, terdapat kebetulan yang menarik di mana dunia kita begitu kaya. Wendell Moore, seorang jurutera di Bell Aerosystems dan penama nama salah satu pelakon yang paling terkenal dalam peranan ini, menjadi penemu salah satu alat pengangkutan eksotik watak abadi ini - ransel terbang (atau lebih tepatnya, melompat).

Imej

Secara struktural, peranti ini semudah yang hebat. Dasarnya terdiri dari tiga balon: satu dengan dimampatkan hingga 40 atm. nitrogen (ditunjukkan dalam warna kuning) dan dua dengan hidrogen peroksida (biru). Juruterbang memutar tombol kawalan daya tarikan dan injap pengatur (3) terbuka. Nitrogen termampat (1) menggantikan hidrogen peroksida cair (2), yang disalurkan ke penjana gas (4).Di sana ia bersentuhan dengan pemangkin (plat perak nipis yang dilapisi lapisan samarium nitrat) dan terurai. Campuran wap-gas yang dihasilkan dari tekanan tinggi dan suhu memasuki dua paip yang meninggalkan penjana gas (paip ditutup dengan lapisan penebat haba untuk mengurangkan kehilangan haba). Kemudian gas panas memasuki muncung jet putar (muncung Laval), di mana ia mula-mula dipercepat dan kemudian diperluas, memperoleh kelajuan supersonik dan membuat tujahan jet.

Draf regulator dan roda tangan kawalan muncung dipasang di dalam kotak, dipasang di dada pilot dan disambungkan ke unit dengan menggunakan kabel. Sekiranya perlu berpusing ke sisi, juruterbang memutar salah satu roda tangan, memesongkan satu muncung. Untuk terbang ke depan atau ke belakang, juruterbang memutar kedua roda tangan pada masa yang sama.

Ini adalah bagaimana ia dilihat secara teori. Tetapi dalam praktiknya, seperti yang sering berlaku dalam biografi hidrogen peroksida, semuanya ternyata tidak seperti itu. Atau lebih tepatnya, tidak sama sekali: ransel tidak pernah dapat melakukan penerbangan bebas yang normal. Tempoh penerbangan maksimum paket roket adalah 21 saat, jarak tempuh 120 meter. Pada masa yang sama, beg galas itu disertai oleh sekumpulan anggota perkhidmatan. Untuk penerbangan satu dua puluh dua, sehingga 20 liter hidrogen peroksida habis. Menurut tentera, Bell Rocket Belt lebih merupakan mainan yang luar biasa daripada kenderaan yang cekap. Tentera membelanjakan $ 150,000 di bawah kontrak dengan Bell Aerosystems, dengan Bell membelanjakan $ 50,000 lagi. Tentera menolak pembiayaan lebih lanjut untuk program itu, kontraknya ditamatkan.

Namun ia masih berjaya melawan "musuh kebebasan dan demokrasi", tetapi tidak di tangan "anak-anak Paman Sam", tetapi di belakang bahu sebuah filem ekstra-intelijen. Tetapi bagaimana nasibnya di masa depan, pengarang tidak akan membuat andaian: ini adalah kerja yang tidak bersyukur - untuk meramalkan masa depan …

Mungkin, pada ketika ini dalam kisah kerjaya ketenteraan dari bahan biasa dan tidak biasa ini, seseorang dapat mengakhirinya. Seperti dalam dongeng: tidak panjang atau pendek; baik berjaya dan tidak berjaya; baik yang menjanjikan dan tidak ada harapan. Mereka meramalkan masa depan yang besar untuknya, mencuba menggunakannya di banyak pemasangan janakuasa, kecewa dan kembali lagi. Secara amnya, semuanya seperti dalam kehidupan …

Sastera

1. Altshuller G.S., Shapiro R.B. Air teroksida // "Teknologi untuk belia". 1985. No. 10. S. 25-27.

2. Shapiro L.S. Rahsia utama: air ditambah atom oksigen // Kimia dan Kehidupan. 1972. No. 1. S. 45-49 (http://www.nts-lib.ru/Online/subst/ssvpak.html)

3.http://www.submarine.itishistory.ru/1_lodka_27.php).

4. Veselov P. "Menunda penghakiman mengenai perkara ini …" // Teknik - untuk belia. 1976. No.3. S. 56-59.

5. Shapiro L. Dengan harapan perang total // "Teknologi untuk belia". 1972. No. 11. S. 50-51.

6. Juruterbang Ziegler M. Fighter. Operasi tempur "Me-163" / Per. dari bahasa Inggeris N.V. Hasanova. Moscow: ZAO Tsentrpoligraf, 2005.

7. Irving D. Senjata pembalasan. Peluru berpandu balistik Reich Ketiga: Sudut pandang Britain dan Jerman / Per. dari bahasa Inggeris MEREKA. Lyubovskoy. Moscow: ZAO Tsentrpoligraf, 2005.

8. Dornberger V. Superweapon Reich Ketiga. 1930-1945 / Per. dari bahasa Inggeris I.E. Polotsk. M.: ZAO Tsentrpoligraf, 2004.

9. Kaptsov O. Adakah torpedo lebih berbahaya daripada Shkvala //

10.http://www.u-boote.ru/index.html.

11. Burly V.P., Lobashinsky V.A. Torpedo. Moscow: DOSAAF USSR, 1986 (http://weapons-world.ru/books/item/f00/s00/z0000011/st004.shtml).

12.http://voenteh.com/podvodnye-lodki/podvodnoe-oruzhie/torpedy-serii-ffv-tp61.html.

13.http://f1p.ucoz.ru/publ/1-1-0-348.

14. Roket bateri //

15. Shcherbakov V. Mati untuk Maharaja // Saudara. 2011. No. 6 //

16. Ivanov V.K., Kashkarov A.M., Romasenko E.N., Tolstikov L.A. Unit turbopump LPRE yang dirancang oleh NPO Energomash // Penukaran dalam kejuruteraan mekanikal. 2006. No. 1 (http://www.lpre.de/resources/articles/Energomash2.pdf).

17. "Maju, Britain!.." //

18.http://www.airbase.ru/modelling/rockets/res/trans/h2o2/whitehead.html.

19.http://www.mosgird.ru/204/11/002.htm.

Popular oleh topik