Leluhur lucu syarikat penerbangan

Leluhur lucu syarikat penerbangan
Leluhur lucu syarikat penerbangan
Anonim
Imej

Ya, mungkin bahan itu kelihatan lucu dan remeh, tapi percayalah, para peserta langsung tidak ketawa. Mereka, para peserta, sibuk dengan karya penciptaan yang sangat serius.

Hari ini, kapal induk adalah senjata yang sangat serius. Dan negara-negara yang mempunyai kapal induk dalam perkhidmatan merupakan semacam kelab berprestij bagi mereka yang dapat memperoleh senjata ini. Thailand tidak mengira, kapal layar yang membawa pesawat presiden masih tidak kelihatan serius terhadap latar belakang umum.

Tetapi hari ini kita akan terjun ke dalam sejarah. Sangat mendalam, kerana sejarah adalah perkara yang sangat serius. Dan sejarah kapal terbang bermula lebih awal daripada yang mungkin dibayangkan oleh banyak orang.

Mulakan.

Dan kita mulakan dengan apa asalnya semua pesawat terlibat. Iaitu dari kepintaran.

Pada awalnya, pengakap diikat dengan kecepatan pergerakan dan ketinggian di mana pengakap dapat naik. Dan semakin tinggi pemerhati, semakin senang dia bekerja. Tetapi masalahnya adalah, ketinggian yang sesuai tidak selalu ada. Terutama semasa pengepungan kota, dan juga di laut, di mana semuanya ditentukan oleh ketinggian tiang.

Tidak mengejutkan, begitu seseorang muncul dengan cara untuk naik lebih tinggi, orang pertama yang mula memerhatikannya adalah tentera.

Dan begitu hal-hal seperti itu dimulai ketika "dia membuat furvin seperti bola besar, meniupnya dengan asap busuk dan berbau, membuat gelung darinya, duduk di dalamnya, dan roh-roh jahat mengangkatnya lebih tinggi daripada birch," tentera sedar bahawa ini dia.

Benar, pemerhati udara pertama melepaskan bukan pada belon atau belon, tetapi pada layang-layang. Jelas bahawa idea yang berasal dari orang Cina itu produktif, walaupun penerbangan itu bergantung pada perkara seperti angin. Kita mesti memilih pemerhati mengikut prinsip "semakin mudah, lebih baik."

Leluhur lucu syarikat penerbangan
Imej
Imej

Sekiranya anda yakin dengan catatan itu, percubaan pertama untuk menyesuaikan belon untuk pengintaian dilakukan dalam tentera Napoleon Bonaparte. Dan nampaknya berjaya. Dan kemudian timbul sedikit pemikiran yang licik mengenai topik bahawa akan menyenangkan melemparkan sesuatu yang meletup dari belon ke kepala musuh.

Tetapi ia tidak berjaya, kerana tidak ada yang dilemparkan. Sekering kenalan belum diciptakan, dan ketinggian lifnya begitu tinggi. Tidak lebih dari 400 meter, dan jaraknya tidak begitu jauh dari lokasi pelancaran, jadi mudah untuk mengirim sejumlah bola meriam ke sana atau (bahkan lebih cekap) skuadron hussar terbang, yang akan memotong perkhidmatan para pemain balon dalam serpihan.

Walau bagaimanapun, idea itu kukuh di otak tentera.

Imej

Percubaan berikutnya dilakukan oleh orang Austria, yang pada tahun 1849 mengepung Venice, di mana pemberontakan anti-Austria bermula. Venice kemudian menjadi sebahagian dari Empayar Austria.

Dan pada tahun 1849, penggunaan pesawat tempur pertama dari kapal dilakukan.

Pasukan Austria mengepung Venice, membuat blokade penuh, tetapi ini tidak melangkah lebih jauh daripada ini. Venice cukup berbenteng dengan sopan, dan pemandangannya tidak memungkinkan untuk memunculkan artileri pengepungan berat untuk berdebat dengan orang yang tidak taat.

Terdapat jalan buntu di mana orang-orang Austria tidak dapat menutup kota dengan betul, yang tentu saja membuat mereka marah.

Ada orang pandai di kalangan orang Austria. Ini berlaku walaupun dalam tentera imperialis. Leftenan (!!!) artileri Austria Franz von Juhatik mencadangkan pengeboman bandar dari belon.

Ideanya sangat inovatif: balon harus dilancarkan angin ketika bertiup ke arah Venice, dan pada waktu yang tepat mekanisme jam harus menjatuhkan bom di kota.

Ketua komander Austria, Marsekal Radetzky, menyukai idea itu, dan karya itu mulai mendidih.

Mengapa orang Austria memutuskan untuk menggunakan belon dari air sukar untuk dinyatakan hari ini. Tetapi aplikasi pertama adalah dari kapal induk laut, dari segi moden.

Sebenarnya, semuanya lebih sederhana: kapal pembantu Vulcano digunakan sebagai pembawa belon. Belon yang penuh dengan bom melekat di sisi kapal. Dengan angin kencang, belon itu dilepaskan dan dihantar ke sasaran. Di atas kota, setelah perkiraan waktu, mekanisme dipicu, melepaskan bom, dan mereka jatuh.

Semuanya sangat hampir, tetapi idea itu bagus ketika itu. Dan sangat moden. Tidak mungkin kesan pertempuran yang nyata akan ketara, tetapi moralnya cukup.

Puas dengan kepanikan di bandar, orang-orang Austria terus melepaskan tembakan ke arah bandar dari meriam, yang tidak menjadi masalah dengan angin.

Kenyataannya, walaupun halus, tetap ada dalam sejarah. Pada bulan Jun 1849, untuk pertama kalinya, sebuah pesawat (tanpa awak) dengan muatan bom dilancarkan dari kapal perang.

Tetapi siapa sahaja yang harus, dia ingat. Dan pada tahun 1862, di perairan Sungai Potomac, tentera utara menggunakan senjata ini dalam Perang Saudara. Benar, dengan kapasiti yang sedikit berbeza.

Orang utara mengambil tongkang arang batu lama dan mengubahnya menjadi pembawa belon. Tongkang yang stabil memungkinkan untuk menampung semua peralatan yang diperlukan, stesen pembaikan, lif, stesen telegraf (!) Untuk laporan pemerhati dan bekalan hidrogen untuk mengisi cangkang.

Ketepatan pergerakan tidak diperlukan di sini, cukup untuk menggantungkan balon lebih tinggi dan memerhatikan tindakan musuh atau menyesuaikan api bateri mereka.

Ternyata sangat berkesan. Sehingga tongkang itu, yang jauh dari jangkauan senjata selatan, membuat mereka begitu banyak sehingga sebuah kapal amfibi beberapa kapal dikirim untuk menghentikan kemarahan pengintai orang utara.

Namun, orang utara membayangkan sesuatu yang serupa, dan pertempuran kecil meletus di Potomac antara pendaratan di selatan dan pasukan keselamatan pengangkut belon, yang terdiri dari dua kapal gun, kapal pengangkut tunda bersenjata dan sebuah kapal kecil. Orang selatan bergigi, tetapi menyalin idea itu dan membina kapal mereka sendiri dengan belon pengintaian.

Tetapi Perang Saudara ditonton dari Eropah, dan diawasi dengan teliti. Malah mereka menghantar wakil dan pemerhati mereka. Untuk berkenalan dengan perkara baru dan pengalaman ketenteraan.

Salah seorang pegawai itu ialah kapten Jerman (letnan jeneral masa depan) Count Ferdinand von Zeppelin. Pengakap berkuda mengikut profil.

Imej

Mungkin tidak ada yang akan terkejut bahawa Mejar von Zeppelin semasa Perang Franco-Prusia 1870-1871 menggunakan belon yang sangat banyak untuk mengumpulkan data …

Imej

Di tentera laut, kebaharuan juga dikuasai. Walaupun dengan minat lebih dari darat, kerana tidak ada gunung, ketinggian dan kelebihan lain di laut. Hanya tiang dari mana semua pemerhatian visual dilakukan.

Imej

Tetapi tiang tidak dapat dibuat cukup tinggi untuk benar-benar memperoleh kelebihan daripada musuh. Beberapa puluh meter, itu sahaja. Tetapi belon itu dapat diangkat sebanyak yang dibenarkan oleh panjang dan berat kabel. Iaitu beberapa ratus meter. Dan ini sudah menjadi kelebihan sebenarnya.

Tetapi bekerja dengan belon itu tidak mudah. Pertama, angin, yang mengganggu kerja, dan kedua, bentuk belon. Belon yang ditambat itu dipusingkan dan diputar oleh angin dengan sekejap, dan seringkali pemerhati tidak dapat melakukan tugas mereka dengan normal.

Ini berlanjutan sehingga Jerman mencipta belon layang-layang. Iaitu, belon sedikit memanjang dan dengan bulu, yang memainkan peranan sebagai penstabil.

Imej
Imej

Dan dunia menerobos. Semua orang menyukai konsep spotter udara di laut, yang sama sekali tidak terganggu oleh asap dari tembakan meriam kapal perang dan dreadnoughts. Dan mereka masih menembak serbuk hitam, sehingga cukup asap. Oleh pembekuan yang sangat.

Dan pengintai sangat murah, untuk keperluan armada dan membawa belon, memungkinkan untuk melengkapkan kembali semua jenis kapal komersial.Semakin murah semakin baik.

Imej
Imej
Imej
Imej
Imej

By the way, dari segi membina dan membina semula belon, armada Rusia adalah yang pertama. Pada tahun 1904, kapal penjelajah Rus muncul di barisan armada Rusia. Itu kapal pengukus komersial Jerman, dibeli oleh Count Stroganov dan diberikan kepada keperluan armada.

Pengukus ("Lan") segar dan cukup pantas, 17 knot cukup bagus. Oleh itu, mereka tidak meletakkan senjata pada "Rus", tetapi mempersenjatai kapal penjelajah yang baru dibuat dengan empat belon layang-layang.

Imej

Sebagai tambahan kepada mereka, "peluru" itu merangkumi satu belon sfera tradisional dan empat belon isyarat kecil. Balon isyarat bertujuan untuk memberi isyarat kepada kapal dalam formasi skuadron pada jarak yang jauh.

Dan belon mula muncul di kapal Rusia yang lain. Di sini, saya menjumpai foto kapal penjelajah "Rusia" dengan gelembung di buritan.

Imej

Belon telah berakar di kapal. Manfaatnya sudah jelas. Perkembangan penerbangan merosakkan idea. Ya, pesawat dalam Perang Dunia Pertama hanya naik di sayap. Dia membawa satu atau dua senapang mesin dan beberapa bom kecil, sementara kapal terbang tempur biasa bergelut dengan tong bukan sahaja senapang mesin, tetapi juga meriam. Dan bom itu memakan ratusan kilogram.

Sayangnya, belon itu hilang dalam pertikaian dengan pesawat. Dan kapal pengangkut belon mula diubah menjadi kapal induk pesawat laut, yaitu kapal pengangkut pesawat laut.

Imej

Oleh itu, secara sejarah, rantai pembangunan kelihatan seperti ini: kapal pengangkut belon - kapal terbang - pengangkutan pesawat laut - kapal induk.

Imej

Oleh itu, intipati aplikasinya, tidak jauh berbeza dengan idea Austria tahun 1849. Oleh itu, idea itu sangat baik …

Popular oleh topik