Jeanne d'Arc - projek PR gereja untuk kegemilangan Perancis

Jeanne d'Arc - projek PR gereja untuk kegemilangan Perancis
Jeanne d'Arc - projek PR gereja untuk kegemilangan Perancis
Anonim

Mempelajari sejarah sama menariknya dan sukar. Kandungan catatan sejarah, buku harian dan memoar bukan sahaja subyektif dan tidak tepat, tetapi dokumen-dokumen tersebut mungkin mengandungi maklumat yang tidak tepat. Dan juga terjadi bahawa lebih menguntungkan bagi pihak berkuasa bahawa fakta ini atau fakta sejarah ditafsirkan secara berbeza daripada sebelumnya. Dan kemudian buku teks ditulis semula, "mitos dibongkar." Akibatnya, sejarah kadang-kadang menjadi gosip di antara sains dan alat untuk manipulasi ideologi. Orang Amerika, misalnya, benar-benar percaya bahawa Hitler dikalahkan oleh Negara-negara, tetapi apakah tahap patriotisme di negara ini. Dan jika anda mengingati buah Eurocentrism …

Imej

Perincian kisah Jeanne d'Arc juga biasanya ditafsirkan dengan cara yang berbeza. Tetapi dalam versi yang paling popular, Jeanne, seorang gadis sederhana dari keluarga petani kaya, meninggalkan kampung asalnya, mengadakan pertemuan dengan pewaris takhta … Dan menjadi panglima tentera yang bertujuan menyelamatkan Orleans selama tahun-tahun sukar Perang Seratus Tahun untuk Perancis. Sudah tentu, dia dikurniakan kekuatan ghaib: dia mendengar suara-suara Malaikat Mikhael dan Orang Suci Margaret dan Catherine. Arwah membisikkan ramalan kepadanya, menyarankan bagaimana menyelamatkan Perancis. Pada Abad Pertengahan, tidak ada yang meragui hal ini, dan legenda tentang keajaiban yang berkaitan dengan karunia kenabian seorang perawan menyelimuti biografinya.

Dan kepercayaan terhadap kemenangan Pembantu Rumah Orleans dan yang baru ditemukan, berkat dia, kepercayaan kepada raja benar-benar memberi inspirasi kepada pasukan dan meningkatkan semangat mereka sehingga kemenangan mula dicapai satu demi satu. Pasukan Inggeris mula melepaskan kedudukan mereka. Dan kemudian Jeanne dikhianati, dan dia ditangkap, dan kemudian di bawah pengadilan gereja. Dituduh sebagai ajaran sesat, sihir dan dosa-dosa lain, yang hakim memutuskan untuk menyatakannya, dan sekarang anak dara itu dibakar hidup-hidup di tiang. Dan pada tahun 1920, Gereja Katolik tiba-tiba memutuskan untuk mengubah fikirannya dan mengkanonkan Jeanne.

Jeanne d'Arc - projek PR gereja untuk kegemilangan Perancis

Tetapi adakah begitu? Bagaimana seorang wanita petani sederhana dapat mengadakan pertemuan dengan Charles VII? Tetapi walaupun dia disertai dengan keberuntungan yang luar biasa untuk diterima dan didengarkan, bagaimana Jeanne berjaya mendapatkan keyakinan sedemikian rupa sehingga, jika tidak ada pengetahuan mengenai hal ehwal ketenteraan, dia dapat mencapai bahawa Charles VII melantiknya untuk memerintah pasukan? Ya, pada Abad Pertengahan, orang bergantung pada kitab suci, ramalan dan legenda dalam hampir semua hal, tetapi batas kelas hampir lebih kuat daripada semua tembok dan kubu yang ada ketika itu. Sesuatu yang luar biasa harus berlaku bagi anggota kelas bawah untuk bersama raja. (Seperti yang terjadi, misalnya, dengan Rasputin. Dan walaupun itu bukan lagi abad ke-15, tetapi ke-19, dia sampai ke istana tidak semudah itu.)

Kami tidak dapat menjelaskan peristiwa dalam kehidupan Jeanne dengan cara lain, kecuali kehadiran kemampuan paranormal. Penyembuhan ajaib tidak muncul dalam sumber apa pun, tetapi banyak orang sezamannya menyebut bakat lain yang tidak biasa dari Jeanne. Pertama, keupayaan untuk menghipnosis. Suaranya mempengaruhi para pejuang sehingga mereka bergegas ke dalam pertempuran apa pun tanpa bayangan. Mereka seolah-olah tidak merasa sakit: mereka bertempur dengan marah, bahkan cedera parah. Kedua, Jeanne adalah sejenis nabi. Gadis itu mendengar suara-suara roh yang membimbing tindakan dan perbuatannya, meramalkan masa depan, sejak kecil. Mengikuti nasihat mereka, Jeanne d'Arc dan tenteranya memenangi banyak pertempuran tanpa melakukan kesalahan. Sebagai contoh, pada Pertempuran Pote, Inggeris mempunyai kelebihan berangka yang besar: lima ribu untuk satu setengah ribu orang Perancis.Walau bagaimanapun, banyak penyerang hilang: mereka kehilangan 2,500 orang, yang lain melarikan diri atau ditangkap. Kekalahan Perancis terhad kepada sepuluh! Walaupun kita mengambil kira bahawa tentera dalam laporan mereka sering membesar-besarkan kerugian musuh dan meremehkan kerugian mereka, kemenangan ini hanya dapat dijelaskan dengan keajaiban.

Imej

Satu lagi kes yang dijelaskan oleh seorang saksi mata: penunggang itu mengutuk kotor ketika melihat Perawan itu dengan baju besi, sebagai tindak balas yang mana dia meramalkan akan berlaku kematian kepadanya. Dan ini mengatasi penunggangnya. Dan sekali, dalam panas pertempuran, Jeanne memberi amaran kepada rakannya bahawa dia akan terkena tembakan meriam jika dia tidak menjauh. Dia menarik diri, dan bukannya dia seorang ksatria lain mengambil kedudukan maut. Sudah tentu, bola meriam segera terbang dan mengganggu keberadaannya.

Ternyata gadis itu masih dapat mempengaruhi pewaris takhta, memiliki kemampuan seperti itu. Tetapi ahli silap mata yang paling mahir tidak akan dapat menguasai senjata tempur pada tahap yang tepat tanpa latihan yang panjang dan berterusan. Dan Jeanne si petani dengan terampil menggunakan pedang dan kapak pertempuran, walaupun dia hampir tidak mempersiapkan ini sejak kecil. Gadis itu yakin dengan pelana dan tahu cara memakai baju besi. Sezaman mengingatkan bahawa Jeanne mengambil bahagian dan memenangi kejohanan ksatria. Virgo juga pandai bermain cincin, permainan yang popular di kalangan bangsawan. Pengetahuan Jeanne dalam seni perang, dan juga sains lain, sangat hebat. Pemimpin tentera lain pada masa itu, misalnya, Marsekal Gilles de Rais, misalnya, mengambil bahagian dalam permusuhan, tetapi dia membuat keputusan sendiri, tanpa arahan mereka. Sukar untuk mempercayai bahawa suara di kepalanya akan memiliki waktu untuk memberinya nasihat mengenai penggunaan senjata dan taktik, terutama sebagai orang suci. Terdapat alasan lain untuk meragukan bahawa Jeanne d'Arc berasal dari kelas bawah. Tetapi menguntungkan untuk membuatnya sebagai petani - itu adalah cara yang baik untuk memberi inspirasi kepada orang-orang yang cukup letih oleh perang.

Oleh itu, sudah waktunya untuk mempertimbangkan versi yang menurutnya Pembantu Rumah Orleans lahir dari penyatuan haram Louis, Duke of Orleans, dan permaisuri Perancis Isabella dari Bavaria. Perkahwinan Isabella dengan Charles VI adalah satu kesalahan. Raja kadang-kadang dirasuki oleh kegilaan. Charles, walaupun dalam pikiran yang jernih, tidak tahan dengan pemandangan Isabella dan hampir secara terbuka tinggal di istana Saint-Paul bersama Odette de Chamdiver. Ratu menjawab dengan ramah, memilih Louis. Ada kemungkinan bahawa duke itu juga memiliki seorang putra Isabella, pewaris takhta, kemudian Charles VII. (Banyak sumber menyatakan bahawa Charles sendiri tidak mempercayai bahawa dia adalah putera raja yang sah.) Tetapi jika Charles VII masih boleh diturunkan sebagai anak raja Perancis, maka itu tidak berjaya dengan Jeanne: pasangan itu sudah lama tidak bersama.

Dan raja tidak akan membiarkan anak haram di dekatnya. Oleh itu, dalam kerahsiaan, bayi yang baru lahir dihantar ke desa Domréme, kepada keluarga Jacques d'Arc dan isterinya Isabella, nee de Vouton. Dan Jacques d'Arc bukan petani yang miskin, dan nenek moyangnya pernah menjadi ksatria. Lambang keluarga juga lebih tua dari abad ke-15: “Di ladang biru terdapat busur emas dan tiga anak panah bersilang dengan hujungnya, dua di antaranya diikat dengan emas dan dilengkapi bulu perak, dan yang ketiga terbuat dari perak dengan bulu emas, dengan kepala perak dimahkotai dengan singa merah”. Jacques memiliki tanah yang luas, adalah ketua Domremi dan komandan pemanah milisi tempatan. Dan pendapatannya setahun melebihi lima ribu franc.

Imej

Jeanne dibesarkan sebagai seorang budak lelaki. Mungkin kerana marah, atau mungkin kerana keluarga biasa membesarkan anak lelaki (Jacques dan Isabella mempunyai anak lelaki pada masa itu). Banyak perhatian diberikan untuk mengajar seni mempertahankan diri, jadi Jeanne dengan yakin memegang dirinya di pelana dan dalam pertempuran pedang. Virgo terlatih: ucapannya harmoni dan celik, tidak seperti petani biasa pada masa itu.

Jadi penampilan Pembantu Rumah Orleans di kediaman abangnya dan apa yang berlaku selepas itu sangat mirip dengan rancangan terperinci. Akibatnya, penjajah diusir, dan Charles VII disahkan di takhta dan dikritik. Tetapi Jeanne kini bukan hanya menjadi alat yang tidak perlu, tetapi juga ancaman terhadap kekuasaan.Bagaimanapun, salah satu musuh takhta dan pesaing raja dapat menggali fakta yang menguntungkan dirinya dan mempersoalkan kesahihan pemerintahan Charles VII. Oleh itu, raja memutuskan untuk menyingkirkan pahlawan wanita itu, memberikannya kepada kehendak lawan, yang cukup ditiup oleh Jeanne …

Imej

Tetapi siapa yang boleh menjadi pengarang rancangan ini dan pelaksana? Tuan feudal? Mereka berperang sesama sendiri dan tidak mempunyai pengaruh yang kuat terhadap masyarakat. Tidak ada raja di Perancis … Oleh itu, hanya ada satu organisasi yang tersisa - gereja! Gereja mengalami perang seperti orang lain, tetapi pada tahap yang lebih rendah. Siapa yang berpeluang berjalan bebas di jalan-jalan yang penuh dengan kumpulan perompak? Sami! Dan tidak ada gunanya merompak mereka. Dan siapa yang cukup celik untuk menyampaikan maklumat dan mempengaruhi pendapat popular? Hanya gereja!

Oleh itu, dia berjaya! Pengakuan Joan mendorongnya untuk pergi ke Dauphin. Di sana dia dibawa kepadanya dan diberi "sokongan maklumat." Kemudian, ketika Jeanne diakui di pengadilan, siapa di seluruh Perancis yang mengumumkan bahawa Jeanne the Virgin telah muncul, dan raja memberinya tentera? Itu dilaporkan dari mimbar gereja! Benar, dalam buku teks kita mengenai sejarah Zaman Pertengahan, sebelum ini dilaporkan bahawa "khabar angin popular" ini tersebar. Tetapi … untuk menyeret dari kampung ke kampung hanya untuk memberitahu tentang Zhanna dan keajaiban yang muncul kepadanya? Bagaimana jika perompak itu? Bagaimana jika Inggeris menyerang kampung itu? Siapa yang akan melindungi keluarga dan anak-anak, memindahkan lembu ke hutan? Tidak, lelaki Perancis itu duduk di kampung mereka dan tidak mengeluarkan hidung mereka dari situ. Tetapi kemudian mereka pergi ke gereja, dan di sana keajaiban berikutnya diumumkan kepada mereka dari mimbar - dan bagaimana mungkin mereka tidak mempercayainya?

Jeanne mahukan pedang yang tidak biasa … dan dia segera menemukannya di sebuah kapel kuno, dan bahkan dengan tiga salib di atas pisau, dan "khabar angin popular" segera melaporkan bahawa itu bukan hanya pedang, tetapi pedang legenda Karl Martell, dengan mana ia mengalahkan orang Arab. Apa jenis "massa popular" yang diberitahu dalam sejarah di Perancis pada masa itu, mereka tahu segalanya dan memahami segalanya ?!

Imej

Baiklah, dan ketika Jeanne mulai menunjukkan sikap keras kepala (satu lagi bukti bahawa dia tidak tertipu dan fikiran jernih), di mana suara pertama terdengar bahawa Tuhan telah berpaling dari Jeanne? Di gereja dan katedral! Dan semua orang segera mengetahui tentang hal itu, walaupun tidak ada telefon, telegraf, surat khabar, tetapi ada cukup bhikkhu yang pergi dari keuskupan ke keuskupan, seperti burung merpati!

Imej

Nah, siapa pelaksana langsung rancangan ini, dikelilingi oleh Jeanne? Siapa yang memberi maklumat mengenai mukjizat dan ramalan kepada gereja, menyarankan keputusan yang tepat, atau membuat keputusan itu sehingga "khabar angin popular" menyebarkannya ke seluruh negeri? Sudah tentu, Gilles de Rais adalah satu-satunya rombongannya yang, setelah kemenangan itu, berakhir di penjara bawah tanah dan dihukum mati kerana pembunuhan wanita dan kanak-kanak! Prototaip Brothers Grimm "Bluebeard"! Saya hanya ingin mengatakan kepadanya frasa sakramen: "Dia terlalu banyak tahu!"

Imej

Terdapat juga versi bahawa bukannya Jeanne, wanita lain dibakar, dan gadis itu sendiri berjaya melarikan diri, berkahwin dan bahkan meninggalkan keturunan. Mungkin, mungkin, dan ini.

Popular oleh topik